| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situpun Engkau." (Mzm 139,8)

Rabu, 26 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XXI 
 

1Tes. 2:9-13; Mzm. 139:7-8,9-10,11-12ab; Mat. 23:27-32.

"Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, di situpun Engkau." (Mzm 139,8)
  
Injil hari ini kembali menampilkan kritikan atau kecaman pedas dari Yesus terhadai orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat yang munafik. Boleh dikatakan, Yesus adalah seorang "kritikus", yang menurut KBBI diartikan "orang yang ahli dalam memberikan pertimbangan (pembabasan) tentang baik buruknya sesuatu". Untuk kita, tentu tidak mudah membedakan antara yang tulus dan munafik, sebab kita tidak tahu secara pasti apa yang ada dalam hati seseorang. Namun, Yesus adalah Tuhan. Ia tahu semuanya sebagaimana diungkapkan dalam Mazmur. Di hadapan sesama: suami/istri/anak, teman/sahabat, rekan kerja, atasan, dll, mungkin kita masih bisa saling menyembunyikan kejahatan, dosa, kesalahan, kenyataan atau kebenaran. Namun, di hadapan Tuhan, tidak bisa. Melalui suara hati atau hati nurani, Tuhan akan selalu mengkritik kita, yakni selalu memberikan pertimbangan akan baik buruknya yang kita pikirkan, katakan dan lakukan. Tinggal bagaimana kita menanggapinya. Apakah kita cuek, yang penting tampak baik sehingga orang lain pun melihat hanya yang baik-baik saja? Atau apakah kita menerima kritikan dari Tuhan itu, kemudian berani mengoreksi diri dan tampil apa adanya secara tulus, termasuk ketika harus mengakui kesalahan dan menanggung risikonya?

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami dapat membebaskan diri dari kemunafikan sehingga tumbuh berkembang sebagai orang yang tulus. Amin. -agawpr-

Rabu, 26 Agustus 2015 Hari Biasa Pekan XXI

Rabu, 26 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XXI
    
Allah dapat mewahyukan masa depan kepada para nabi dan orang-orang kudus yang lain. Tetapi sikap Kristen ialah menyerahkan masa depan dengan penuh kepercayaan kepada penyelenggaraan ilahi dan menjauhkan diri dari tiap rasa ingin tahu yang tidak sehat. Siapa yang kurang waspada dalam hal ini bertindak tanpa tanggung jawab. (Katekismus Gereja Katolik, 2115)


Antifon Pembuka (1Tes 2:13)

Terimalah sabda Allah, bukan sebagai perkataan manusia, tetapi menurut apa adanya, yaitu sebagai sabda Allah.

Doa Pagi


Allah Bapa kami yang mahabaik, bukalah kiranya hati kami, agar dapat memahami benar sabda-Mu. Bukalah kiranya lisan kami, agar dapat mewartakan misteri-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (2:9-13)
    
  
"Sambil bekerja siang malam kami memberitakan Injil Allah kepada kalian."
     
Saudara-saudara, kalian tentu masih ingat akan usaha dan jerih payah kami. Sebab kami bekerja siang malam, agar jangan menjadi beban bagi siapa pun di antaramu. Di samping itu kami pun memberitakan Injil Allah kepada kalian. Kalianlah saksinya, demikian pula Allah, betapa saleh, adil dan tak bercacatnya kami berlaku di antara kalian yang telah menjadi percaya. Kalian tahu, betapa kami telah mengasihi kalian dan menguatkan hatimu masing-masing, seperti seorang bapa terhadap anak-anaknya; dan betapa kami telah meminta dengan sangat agar kalian hidup sesuai dengan kehendak Allah, yang memanggil kalian ke dalam Kerajaan dan kemuliaan-Nya. Karena itulah kami tak putus-putusnya mengucap syukur kepada Allah, sebab kalian telah menerima sabda Allah yang kami beritakan itu. Pemberitaan kami itu telah kalian terima bukan sebagai kata-kata manusia, melainkan sebagai sabda Allah, sebab memang demikian. Dan sabda Allah itu bekerja giat di dalam diri kalian yang percaya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku.
Ayat. (Mzm 139:7-8, 9-10, 11-12ab; Ul: 1)
1. Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, Engkau pun ada di situ.
2. Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, di sana pun tangan-Mu akan menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.
3. Jika aku berkata, "Biarlah kegelapan melingkupi aku, dan terang sekelilingku menjadi malam," maka kegelapan pun tidak menggelapkan bagi-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (1Yoh 2:5)
Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:27-32)
   
"Kalian ini keturunan pembunuh nabi-nabi."
    
Pada waktu itu Yesus berkata, "Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu sama seperti kuburan yang dilabur putih, yang sebelah luarnya memang bersih tampaknya, tetapi yang sebelah dalamnya penuh tulang belulang dan pelbagai jenis kotoran. Demikian jugalah kamu, di sebelah luar kamu tampaknya benar di mata orang, tetapi di sebelah dalam kamu penuh kemunafikan dan kedurjanaan. Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu membangun makam nabi-nabi dan memperindah tugu orang-orang saleh dan berkata: Jika kami hidup di zaman nenek moyang kita, tentulah kami tidak ikut dengan mereka dalam pembunuhan nabi-nabi itu. Tetapi dengan demikian kamu bersaksi terhadap diri kamu sendiri, bahwa kamu adalah keturunan pembunuh nabi-nabi itu. Jadi, penuhilah juga takaran nenek moyangmu!
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Dari dahulu sampai sekarang tukang ramal itu ada. Pada zaman Paulus, umat Tesalonika tergoda akan ramalan hari kiamat. Agar mereka tak masuk perangkap ramalan palsu itu, Paulus bekerja keras memberitakan Injil yang benar. Di zaman kini, ada juga orang yang meramal demikian. Kita masih ingat akan ramalan kiamat pada tahun 2000 dan tahun 2012. Tapi semua ramalan itu tak ada yang terjadi. Palsu!

Tentang hari kiamat, Yesus berkata, ”tak seorang tahu, Anak pun tidak, hanya Bapa saja.” Kita harus berpegang pada ajaran Yesus ini. Firman Tuhan harus kita percayai sungguh, hingga firman itu hidup dan bekerja di dalam diri kita serta menghasilkan buah. Kita harus meninggalkan hal-hal munafik, sebab ia seperti kuburan: indah di luar, tapi busuk di dalam. Ramalan bisa membuat kaya si peramal, namun derita bagi yang percaya. Janganlah kita percaya akan ramalan, tidak hanya ramalan akan hari kiamat, tetapi juga ramalan akan nasib dengan melihat garis tangan, kartu, zodiak, bola kristal, dsb. Semuanya itu dapat membuat kita takut, tidak bekerja maksimal, dan ditipu. Siapakah yang tahu akan masa depan kita selain Tuhan? Tukang ramal saja tidak mau meramal dirinya! Lalu, mengapa kita mau ikut dia?

Ya Tuhan, aku mau membersihkan diriku dari hal-hal palsu dan ramalan kosong. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mzm 139:7-8)

Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu?

"Bersihkanlah dahulu sebelah dalam cawan itu, maka sebelah luarnya juga akan bersih!" (Mat 23,26).

Selasa, 25 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XXI

 
1Tes. 2:1-8; Mzm. 139:1-3,4-6; Mat. 23:23-26.

"Bersihkanlah dahulu sebelah dalam cawan itu, maka sebelah luarnya juga akan bersih!" (Mat 23,26).

Mungkin, pernah atau bahkan sering kita menerima kiriman dari teman/saudara yang berupa kisah atau puisi atau sekedar kata-kata yang inspitarif. Biasanya bukan buatan sendiri tetapi hasil cari "copas" (copy paste) tanpa menyebut sumber aslinya (saya tidak tahu apakah ini termasuk melanggar hak cipta atau tidak). Ada banyak hal yang sangat baik, positif dan sungguh-sungguh bermanfaat bagi kita. Namun, sebaiknya kita tetap harus kritis, tidak menerimanya begitu saja. Satu contoh kecil ada tulisan yang mengatakan bahwa "tidak ada kritik yang membangun, semua kritik itu merusak dan menghancurkan". Lalu masih ditambah dengan pertanyaan "masihkah kita percaya ada kritik membangun?" Ketika membaca hal ini, spontan saya teringat pada Yesus yang dengan keras mengkritik bahkan mengecam orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat. Lalu teringat juga akan Rm. Magnis yang sering mengkritik pemerintah dan baru saja menerima penghargaan dari Presiden Jokowi. Saya sendiri lalu yakin bahwa kritik itu sesuatu yang baik dan saya sendiri membutuhkan kritik. Memang, kritik itu seringkali merupakan sesuatu yang tidak mengenakkan, bukan hanya bagi yang dikritik tetapi juga bagi yang mengkritik. Yang diperlukan di sini adalah keseimbangan, paling tidak dalam 2 hal. Pertama, kita harus objektif, kalau sesuatu itu harus dikritik ya kita kritik, namun layak diapresiasi ya kita beri pujian. Kedua, kritis itu harus seimbang ke dalam dan keluar, baik dalam arti kalau mau mengkritik juga harus mau dikritik, maupun juga berarti kita sendiri harus mau melakukan auto-kritik atau instropeksi diri. Ini yang secara khusus ditekankan oleh Yesus.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu untuk melakukan instropeksi diri dan berilah kami kebijaksanaan baik dalam memberi maupun menerima kritik. Amin. -agawpr- (Rm. Ag. Agus Widodo, Pr)

Selasa, 25 Agustus 2015 Hari Biasa Pekan XXI

Selasa, 25 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XXI
 
“Bermurah hatilah terhadap mereka yang miskin, kurang beruntung dan menderita” (St. Ludovikus)

 
Antifon Pembuka (Mzm 139:1-2)
 
Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku. Engkau mengetahui apakah aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh.
 
Doa Pagi

 
Ya Allah, semoga kami Kauresapi dengan semangat Injil-Mu. Berilah kiranya kami iman dan hati lemah-lembut, agar dapat membuktikan segala yang kami dengar dari pembuktian segala yang kami dengar dari Yesus, Putra-Mu, dan Guru kami. Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Motivasi dalam pelayanan dan pewartaan Injil bukanlah demi sebuah pujian atau martabat. Paulus menegaskan bahwa ketulusan hati untuk Allah menjadi motivasi utama dalam karya pelayanannya. Dengan begitu segala kesulitan dan penderitaan yang muncul tidak menyurutkan semangat pelayanannya.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (2:1-8)
    
  
"Kami rela membagi dengan kalian, bukan hanya Injil Allah, melainkan hidup kami sendiri."
    
Saudara-saudara, kalian sendiri tahu, bahwa kedatangan kami di antara kalian tidaklah sia-sia. Memang sebelum datang kepadamu, kami telah dianiaya dan dihina di kota Filipi, seperti kalian tahu. Namun berkat pertolongan Allah kita, kami mendapat keberanian untuk mewartakan Injil Allah kepadamu dalam perjuangan yang berat. Sebab nasihat kami tidak lahir dari kesesatan, atau maksud tidak murni, atau disertai tipu daya. Sebaliknya Allah telah menganggap kami layak untuk mempercayakan Injil kepada kami, karena itulah kami berbicara, bukan untuk menyenangkan manusia, melainkan untuk menyenangkan Allah yang menguji hati kita. Seperti kalian ketahui, kami tidak pernah bermulut manis, dan tidak pernah sembunyi-sembunyi mengejar keuntungan pribadi; Allahlah saksinya. Tidak pernah pula kami mencari pujian dari manusia, baik dari kalian maupun dari orang-orang lain, sekalipun kami dapat berbuat demikian sebagai rasul-rasul Kristus. Tetapi kami berlaku ramah di antara kalian, sama seperti seorang ibu mengasuh anaknya. Begitu besar kasih sayang kami kepadamu, sehingga kami rela membagi dengan kalian bukan hanya Injil Allah, melainkan juga hidup kami sendiri, karena kalian memang kami kasihi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal kami.
Ayat. (Mzm. 139:1-3.4-6)
1. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku; Engkau mengetahui apakah aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. Engkau memeriksa aku kalau aku berjalan dan berbaring, segala jalanku Kaumaklumi.
2. Sebab sebelum lidahku mengeluarkan perkataan, sesungguhnya, semuanya telah Kauketahui, ya Tuhan. Dari belakang dan dari depan Engkau mengurung aku, dan Engkau menaruh tangan-Mu di atasku. Terlalu ajaib bagiku pengetahuan itu, terlalu tinggi, tidak sanggup aku mencapainya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Ibr 4:12)
Sabda Allah itu hidup dan penuh daya, menguji segala pikiran dan maksud hati.
 
Yesus mengecam orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang tidak mengedepankan hukum Allah dalam pelaksanaan hidup sehari-hari. Apa yang mereka kerjakan berbeda dengan apa yag mereka ketahui dan ajarkan. Dengan kecaman ini, Yesus ingin mengembalikan mereka pada cara yang tepat dalam menjalankan hidup sesuai dengan kehendak Allah.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:23-26)
    
"Yang satu harus dilakukan, tapi yang lain jangan diabaikan."
    
Pada waktu itu Yesus bersabda, “Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab persepuluhan dari selasih, adas manis dan jintan kalian bayar, tetapi yang terpenting dalam hukum Taurat kalian abaikan, yaitu keadilan, belas kasih dan kesetiaan. Yang satu harus dilakukan, tetapi yang lain jangan diabaikan. Hai kalian pemimpin-pemimpin buta, nyamuk kalian tepiskan dari minumanmu tetapi unta di dalamnya, kalian telan. Celakalah kalian, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, hai kalian orang-orang munafik, sebab cawan dan pinggan kalian bersihkan sebelah luarnya, tetapi sebelah dalamnya penuh rampasan dan kerakusan. Hai orang-orang Farisi yang buta, bersihkanlah dahulu sebelah dalam cawan itu, maka sebelah luarnya juga akan bersih.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
 

Kata-kata kebinasaan dan sangat pedas yang diarahkan oleh Yesus kepada ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi bukan tanpa dasar. Pola tingkah para pemimpin agama memang sudah keterlaluan. Sebagai pengajar, mereka mengabaikan keadilan, belas kasih dan kesetiaan. Taurat dipakai untuk mencari keuntungan pribadi. Hendaknya kita waspada, khususnya bagi para pemberita firman (yang sering diundang pergi ke mana-mana). Gunakan Firman Tuhan untuk membawa orang kepada pertobatan, bukan untuk mencari keuntungan pribadi.

Doa Malam

Allah Bapa Mahamulia, barangsiapa sederhana hatinya dibukakan pintu kerajaan surga. Kami mohon, tunjukkanlah jalan pada diri Yesus, Pemimpin kami yang sejati. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami. Amin.

RUAH

"Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" (Yoh 1,49)

Senin, 24 Agustus 2015
Pesta St. Bartolomeus, Rasul 
 
Why. 21:9b-14; Mzm. 145:10-11,12-13ab,17-18; Yoh. 1:45-51

"Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" (Yoh 1,49)

Hari ini kita merayakan pesta rasul Bartolomeus. Kemungkinan, dia adalah orang yang sama dengan Natanael yang dikisahkan dalam Injil ini. Kemungkinan juga, dia berasal dari kalangan petani mengingat Yesus melihatnya berada di bawah pohon ara, entah sedang istirahat (ngèyup) atau memang petani ara. Saya tertarik dengan dinamika iman yang dialaminya. Semula, ia meragukan Yesus. Namun, setelah diajak oleh Filipus untuk datang dan melihat-Nya, kemudian mendengar sendiri apa yang dikatakan-Nya, Ia menjadi percaya. Dan sebagai buah dari imannya itu, Yesus menjanjikan bahwa ia akan melihat hal-hal besar. Dimamika seperti ini, kiranya juga baik untuk kita jadikan sebagai dinamika hidup beriman kita. Mungkin, kita pernah mengalami keraguan. Namun, kemauan untuk tetap datang kepada Tuhan, melihat-Nya dengan mata iman dan mendengarkan sabda-sabda-Nya, akan semakin memupuk iman kita. Dalam Misa, di mana dengan mata iman kita melihat Yesus yang hadir dalam rupa roti ekaristi, apalagi kemudian menyambut-Nya, kita mendapatkan daya hidup ilahi yang meneguhkan iman kita. Dengan mendengarkan atau membaca sabda Tuhan kita juga akan semakin melihat dan mengimani hal-hal besar yang dikerjakan-Nya.

Doa: St. Bartolomeus, doakanlah kami agar kami mampu mengatasi keraguan iman kami dengan datang kepada Tuhan dan mendengarkan-Nya. Amin. -agawpr- (Rm. Ag. Agus Widodo, Pr)

Senin, 24 Agustus 2015 Pesta St. Bartolomeus, Rasul

Senin, 24 Agustus 2015
Pesta St. Bartolomeus, Rasul

Pencurahan darah Kristus adalah sumber kehidupan Gereja. Santo Yohanes, sebagaimana kita tahu, melihat dalam air dan darah yang mengalir dari Tubuh Tuhan kita dari situlah terpancar kehidupan ilahi yang diberikan oleh Roh Kudus dan dikomunikasikan kepada kita dalam sakramen-sakramen (Yoh 19:34; lih 1 Yoh 1 : 7; 5: 6-7). Surat Ibrani menjelaskan, kita bisa mengatakan, keterlibatan liturgi dari misteri ini. Yesus, oleh penderitaan dan kematian-Nya, mempersembahkan diri-Nya pada Roh yang abadi, telah menjadi Imam Agung kita dan "Pengantara dari perjanjian baru" (Ibr 9:15). Firman ini menggemakan kata-kata Tuhan kita sendiri pada Perjamuan Terakhir, ketika ia menetapkan Ekaristi sebagai sakramen Tubuh-Nya, diberikan untuk kita, dan Darah-Nya, Darah perjanjian baru dan kekal dicurahkan untuk pengampunan dosa (lih Mk 14:24; Mat 26:28; Luk 22:20). (Paus Benediktus XVI; Homili Katedral Darah Dari Tuhan kita Yesus Kristus Yang Paling Berharga, Westminster)


Antifon Pembuka (Mzm 96(95):2-3)

Maklumkanlah keselamatan Tuhan hari demi hari, wartakanlah kemuliaan-Nya di antara para bangsa.

Proclaim the salvation of God day by day; tell among the nations his glory.
 
   
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
    
 Doa Pagi

Allah Bapa, Raja Mahamulia, penyelamat manusia, teguhkanlah iman di dalam diri kami. Dengan iman Rasul Bartolomeus sudah terpaut pada Kristus dengan hati tulus ikhlas. Semoga berkat doanya Gereja-Mu menjadi tanda dan saluran keselamatan untuk segala bangsa. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Wahyu (21:9b-14)
   
   
"Tembok kota kudus dibangun atas dua belas batu dasar."
   
Aku, Yohanes, mendengar seorang malaikat berkata kepadaku, “Marilah ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu pengantin perempuan, mempelai Anak Domba.” Lalu, di dalam roh aku dibawanya ke atas sebuah gunung yang besar lagi tinggi, dan ia menunjukkan kepadaku kota yang kudus, Yerusalem, turun dari surga, dari Allah. Kota itu penuh dengan kemuliaan Allah, dan cahayanya sama seperti permata yang paling indah, bagaikan permata yaspis, jernih seperti kristal. Temboknya besar lagi tinggi, pintu gerbangnya dua belas buah. Di atas pintu-pintu gerbang itu ada dua belas malaikat, dan di atasnya tertulis nama kedua belas suku Israel. Di sebelah timur terdapat tiga pintu gerbang, di sebelah utara tiga pintu gerbang, di sebelah selatan tiga pintu gerbang, dan di sebelah barat tiga pintu gerbang. Tembok kota itu mempunyai dua belas batu dasar, dan di atasnya tertulis nama kedua belas rasul Anak Domba.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Para kudus-Mu, ya Tuhan, memaklumkan Kerajaan-Mu yang semarak mulia.
Ayat. (Mzm 145:10-11.12-13b.17-18)
1. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
2. Mereka memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan kerajaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi, pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.
3. Tuhan itu adil dalam segala jalan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya. Tuhan dekat pada setiap orang yang berseru kepada-Nya, pada setiap orang yang berseru kepada-Nya dalam kesetiaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 1:49b)
Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:45-51)
     
"Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!"
   
Sekali peristiwa Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya, “Kami telah menemukan Dia, yang disebut oleh Musa dalam Kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret.” Kata Natanael kepadanya, “Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?” Kata Filipus kepadanya, Mari dan lihatlah!” Melihat Natanael datang kepada-Nya, Yesus berkata tentang dia, “Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!” Kata Natanael kepada Yesus, “Bagaimana Engkau mengenal aku?” Jawab Yesus kepadanya, “Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara.” Kata Natanael kepada-Nya, “Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!” Yesus menjawab, kata-Nya, “Karena Aku berkata kepadamu ‘Aku melihat engkau di bawah pohon ara’, maka engkau percaya? Hal-hal yang lebih besar daripada itu akan engkau lihat!” Lalu kata Yesus kepadanya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka, dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Kita senang berjumpa dengan orang yang jujur dan tidak ada kepalsuan hidup. Yesus pun demikian. Yesus berjumpa dengan Bartolomeus dan memujinya, karena ia seorang Israel sejati dan tidak ada kepalsuan pada dirinya. Yesus melihat ketulusan hatinya. Yesus tidak hanya memujinya, tetapi juga menjanjikan bahwa ia akan melihat kemuliaan Allah. Dan memang, ketika meninggal, Bartolomeus memandang kemuliaan Allah.
    
Semua kita akan melihat kemuliaan Allah ketika mati dalam Tuhan. Kita akan melihat malaikat-malaikat Allah mendatangi kita, menjemput kita dan menghantar kita ke pangkuan Bapa di surga. Yesus menjanjikan hal ini kepada siapa saja yang hidup jujur, tulus hati, dan tidak ada kepalsuan seperti Bartolomeus. Namun, kita tahu, tak mudah hidup seperti itu. Kita perlu bantuan rahmat Tuhan.

Yesus, berilah aku kekuatan untuk hidup jujur, tulus, dan tidak ada kepalsuan dalam diriku ini. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Luk 22:29-30)

Aku menentukan hak-hak Kerajaan bagi kamu, sama seperti Bapa-Ku menentukannya bagi-Ku, bahwa kamu akan makan dan minum semeja dengan Aku di dalam Kerajaan-Ku, sabda Tuhan.

I confer a kingdom on you, just as my Father has conferred one on me, that you may eat and drink at my table in my kingdom, says the Lord.
Minggu, 23 Agustus 2015
Hari Minggu Biasa XXI
   
Yos. 24:1-2a,15-17,18b; Mzm. 34:2-3,16-17,18-19,20-21,22-23; Ef. 5:21-32; Yoh 6:60-69.

"Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal"
  
Orangtua yang baik, bagitu pula seorang guru yang baik, yang tidak hanya mengajar tetapi juga mendidik, tentunya tidak hanya menyampaikan hal-hal yang mudah dan menyenangkan bagi anak-anak atau murid-murid-Nya. Ada kalanya, dia harus menyampaikan sesuatu yang sulit. Tidak hanya sulit dimengerti tetapi juga sulit untuk diaplikasikan atau dilaksanakan. Tidak jarang pula, untuk membuat anak atau muridnya sungguh memperhatikan, ia menggunakan metode yang agak keras, termasuk intonasi suaranya. Apalagi kalau hal yang harus disampaikan tersebut merupakan sesuatu yang penting sehingga mau tidak mau, anak atau muridnya harus mengerti dan bisa bisa menerapkan atau melaksanakannya, sering dia harus mengulang sampai beberapa kali. Biasanya, pada pengulangan yang kedua, ketiga, apalagi yang keempat dan seterusnya, nada suara dan gestur tubuh sudah lain. Bagi anak yang ingin maju dan berkualitas, hal ini justru memacu untuk semakin memperhatikan, sementara bagi yang tidak ingin maju tentu saja malah mengabaikan, bahkan meninggakan kelas. Hal yang sama dipakai oleh Yesus dalam mengajar dan mendidik murid-murid-Nya. Ia tidak hanya memberi mereka makan dengan melipat-gandakan roti tetapi juga menuntut mereka untuk mengerti apa makna sesungguhnya dari penggandaan roti yang telah Dia lakukan sampai pada pengertian dan pengakuan (iman) mengenai siapakah Dia. Bagi yang hanya ingin cari enak (dapat roti gratis), tentu tuntutan Yesus itu berat sehingga mereka memilih mundur. Namun, bagi para murid yang yakin bahwa dalam diri Yesus, dalam sabda dan karya-Nya, ada hidup sejati yang dialirkan dan dibagikan, maka sesulit apa pun, mereka tetap mengikuti-Nya. Bahkan, ketika kelak para murid ini harus menyerahkan nyawa mereka demi iman kepada Yesus, mereka pun pantang mundur. Semoga, kita pun menjadi murid-murid Kristus di zaman sekarang yang mempunyai kualitas semacam itu. Dengan mengikuti Yesus, tentu ada banyak rahmat dan kemudahan yang kita terima. Namun, ada kalanya kita mengalami sesuatu yang sulit, pengalaman pahit, ujian hidup, penderitaan, dll. Di saat-saat semacam itu, kualitas iman kita sungguh diuji. Apakah kita tetap setia dan percaya kepada Tuhan? Atau kita meragukan Dia, marah kepada-Nya dan bahkan meninggalkan-Nya?

Doa: Tuhan, berilah kami iman yang mendalam dan tangguh agar kami tidak mudah goyah ketika berhadapan dengan kesulitan dan penderitaan. Amin. -agawpr.net- (Rm. Ag. Agus Widodo, Pr)

Minggu, 23 Agustus 2015 Hari Minggu Biasa XXI

Minggu, 23 Agustus 2015
Hari Minggu Biasa XXI

Pernyataan pertama mengenai Ekaristi, memisahkan murid-murid-Nya dalam dua kelompok, sebagaimana juga penyampaian mengenai sengsara-Nya menimbulkan reaksi menolak pada mereka: "Perkataan ini keras, siapakah sanggup mendengarkannya?" (Yoh 6:60). Ekaristi dan salib adalah batu-batu sandungan. Keduanya membentuk misteri yang sama, yang tidak berhenti menjadi sebab perpecahan. "Apakah kamu tidak mau pergi juga?" (Yoh 6:67). Pertanyaan Tuhan ini bergema sepanjang masa; melalui pertanyaan ini cinta-Nya mengundang kita, supaya mengakui bahwa hanya Dialah memiliki "perkataan hidup kekal" (Yoh 6:68) dan bahwa siapa yang menerima anugerah Ekaristi-Nya dengan penuh iman, menerima Dia sendiri. (Katekismus Gereja Katolik, 1336)


Antifon Pembuka (Mzm 86:1-3)

Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, dan dengarkanlah aku. Selamatkanlah hamba-Mu, yang berharap kepada-Mu. Kasihanilah aku, ya Tuhan, kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari.

Turn your ear, O Lord, and answer me; save the servant who trusts in you, my God. Have mercy on me, O Lord, for I cry to you all the day long.
 
Inclina, Domine, aurem tuam ad me, et exaudi me: salvum fac servum tuum, Deus meus, sperantem in te: miserere mihi, Domine, quoniam ad te clamavi tota die.
Mzm. Lætifica animam servi tui: quoniam ad te, Domine, animam meam levavi. 
(Mzm 86:1-4)
 
 
Doa Pagi

Allah Bapa yang mahamurah, dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau menganugerahkan kehidupan kekal kepada kami. Kami mohon tariklah diri kami untuk selalu dekat dengan-Mu dan selalu rindu untuk tinggal bersama-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yosua (24:1-2a.15-17.18b)
   
"Kami akan beribadah kepada Tuhan, sebab Dialah Allah kita."
      
Menjelang wafatnya, Yosua mengumpulkan semua suku orang Israel di Sikhem. Dipanggilnya para tua-tua, para kepala, para hakimnya dan para pengatur pasukan Israel. Mereka berdiri di hadapan Allah. Maka berkatalah Yosua kepada seluruh bangsa itu, "Jika kamu menganggap tidak baik untuk beribadah kepada Tuhan, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah: Kepada dewa-dewa yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang Sungai Efrat, atau kepada dewa orang Amori yang negerinya kamu diami ini? Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada Tuhan!" Maka bangsa itu menjawab, "Jauhlah dari pada kami meninggalkan Tuhan untuk beribadah kepada allah lain! Sebab Tuhan, Allah kita, Dialah yang telah menuntun kita dan nenek moyang kita dari tanah Mesir, dari rumah perbudakan; Dialah yang telah melakukan tanda-tanda mukjizat yang besar ini di depan mata kita sendiri, dan yang telah melindungi kita sepanjang jalan yang kita tempuh, dan di antara semua bangsa yang kita lalui. Kami pun akan beribadah kepada Tuhan, sebab Dialah Allah kita."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan, do = g, 3/4, PS 857
Ref. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan, kecaplah betapa sedapnya Tuhan.
Ayat. (Mzm 34:2-3.16-17.18-19.20-21.22-23)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati, mendengarnya dan bersuka cita.
2. Mata Tuhan tertuju kepada orang-orang benar, dan telinga-Nya kepada teriak mereka minta tolong; wajah Tuhan menentang orang-orang yang berbuat jahat, untuk melenyapkan ingatan akan mereka dari muka bumi.
3. Apabila orang benar itu berseru-seru, Tuhan mendengarkan, dari segala kesesakannya, mereka Ia lepaskan. Tuhan itu dekat kepada orang-orang yang patah hati, dan Ia menyelamatkan orang-orang yang remuk jiwanya.
4. Kemalangan orang benar memang banyak, tetapi Tuhan melepaskan dia dari semua itu; Ia melindungi segala tulangnya, dan tidak satu pun yang patah.
5. Kemalangan akan mematikan orang fasik, dan siapa yang membenci orang benar akan menanggung hukuman. Tuhan membebaskan jiwa hamba-hamba-Nya, dan semua yang berlindung pada-Nya, tidak akan menanggung hukuman.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (5:21-32)
   
"Rahasia ini sungguh besar! Yang kumaksudkan ialah hubungan Kristus dan jemaat."
              
Saudara-saudara, hendaklah kamu saling merendahkan diri dalam takut kepada Kristus. Hai isteri, tunduklah kepada suamimu, seolah-olah kepada Tuhan. Sebab suami adalah kepala isteri, sebagaimana Kristus adalah kepala jemaat. Dialah yang menyelamatkan tubuh. Karena itu sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian pulalah isteri hendaknya tunduk kepada suami dalam segala sesuatu. Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri bagi jemaat untuk menguduskannya, setelah menyucikannya dengan air dan firman. Maksudnya ialah supaya dengan demikian Kristus menempatkan jemaat di hadapan-Nya dalam keadaan cemerlang, tanpa cacat atau kerut atau yang serupa itu, tetapi kudus dan tidak bercela. Demikian pula suami harus mengasihi isterinya seperti tubuhnya sendiri, maka yang mengasihi isterinya mengasihi dirinya sendiri. Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri. Sebaliknya ia merawat dan mengasuhnya, seperti Kristus terhadap jemaat, karena kita adalah anggota tubuh-Nya. Karena itu, laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Rahasia ini sungguh besar! Yang kumaksudkan ialah hubungan Kristus dengan jemaat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 6:63b.68b)
Sabda-Mu ya Tuhan, adalah roh dan hidup. Sabda-Mu adalah hidup yang kekal.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:60-69)
  
"Tuhan kepada siapakah kami akan pergi? Sabda-Mu adalah sabda hidup yang kekal."
    
Setelah Yesus menyelesaikan ajaran-Nya tentang roti hidup, banyak dari murid-murid-Nya berkata, “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?” Yesus dalam hati-Nya tahu, bahwa murid-murid-Nya bersungut-sungut tentang hal itu, maka berkatalah Ia kepada mereka, “Adakah perkataan itu menggoncangkan imanmu? Lalu bagaimanakah, jikalau kamu melihat Anak Manusia naik ke tempat di mana Ia sebelumnya berada? Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna! Perkataan-perkataan yang Kukatakan kepadamu adalah roh dan hidup. Tetapi di antaramu ada yang tidak percaya.” Sebab Yesus tahu dari semula, siapa yang tidak percaya dan siapa yang akan menyerahkan Dia. Lalu Ia berkata, “Sebab itu telah Kukatakan kepadamu: Tidak ada seorang pun dapat datang kepada-Ku, kalau Bapa tidak mengaruniakannya kepadanya.” Mulai dari waktu itu banyak murid Yesus mengundurkan diri dan tidak lagi mengikuti Dia. Maka kata Yesus kepada kedua belas murid-Nya, “Apakah kamu tidak mau pergi juga?” Jawab Simon Petrus kepada-Nya, “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal. Kami telah percaya dan tahu, bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
 
Renungan
 
Banyak orang Yahudi meninggalkan Yesus karena mereka tidak mengerti ajaran-Nya yang keras, yaitu tentang harus makan daging-Nya dan minum darah-Nya. Mereka semakin tidak menangkap maksud Yesus, maka mereka pergi.

Pada saat itu Yesus bertanya kepada Petrus, "Apakah kamu tidak mau pergi juga?" Jawab Petrus, "Tuhan, kepada siapa kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup kekal dan kami telah percaya dan tahu bahwa Engkau adalah yang kudus dari Allah." Petrus tidak mau ikut-ikutan pergi meninggalkan Yesus karena ia percaya kepada Yesus bagi Petrus, Yesus adalah yang kudus dari Allah, Mesias yang datang.

Bagaimana dengan kita sendiri? Apakah kita percaya kepada Yesus seperti Petrus? Apakah kita tidak sering meninggalkan Yesus pada saat tidak mengerti ajaran-Nya, maksud-Nya, atau kehendak-Nya? Apakah kita sering meninggalkan Yesus pada saat hati kita tidak sama dengan hati-Nya, kehendak kita tidak didengarkan Tuhan, atau kehendak-Nya sama sekali lain dengan keinginan kita? Apakah kita tidak pergi meninggalkan Tuhan pada saat doa kita tidak dikabulkan atau pada saat hidup kita punya banyak masalah?

Semoga kita belajar dari Petrus, yang tetap percaya pada Yesus meskipun kadang terasa berat dan sulit untuk mengerti. (PS/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Mzm 104:13-15)

Bumi penuh buah karya-Mu, ya Tuhan. Engkau menganugerahkan roti dari dalam tanah dan anggur yang menggembirakan hati manusia.

The earth is replete with the fruits of your work, O Lord; you bring forth bread from the earth and wine to cheer the heart.

De fructu operum tuorum, Domine, satiabitur terra: ut educas panem de terra, et vinum lætificet cor hominis: ut exhilaret faciem in oleo, et panis cor hominis confirmet.
 
 
 

Sabtu, 22 Agustus 2015 Peringatan Wajib. St. Perawan Maria, Ratu

Sabtu, 22 Agustus 2015
Peringatan Wajib. St. Perawan Maria, Ratu

“Salam, ya Ratu, ya Bunda Kerahiman! Salam hidup kami, penghiburan kami, dan pengharapan kami” (St. Alfonsus de Liguori)

Antifon Pembuka (Mzm 45 (44):10)

Permaisuri berdiri di sisi Baginda, pakaiannya beraneka warna dan selubungnya berkilau laksana emas.

At your right stands the queen in robes of gold, finely arrayed


Doa Pagi

Ya Allah, Engkau sudah menentukan Bunda Putra-Mu menjadi Bunda dan Ratu kami. Sudilah menyokong kami berkat doanya, agar kami memperoleh kemuliaan anak-anak-Mu dalam kerajaan surga. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Allah bekerja dalam kehidupan Rut melalui jalan kesetiaan untuk mengikuti dan merawat mertuanya. Rut akhirnya mendapatkan rahmat luar biasa lewat dipertemukannya dengan Boas. Dari pertemuan itulah, terjadi ikatan keluarga yang baru dan hidup yang baru dalam rahmat Allah.


Bacaan dari Kitab Rut (2:1-3.8-11; 4:13-17)
   
  
"Tuhan telah rela menolong engkau pada hari ini dengan seorang penebus, Dialah ayah Isai, ayah Daud."
      
Naomi mempunyai seorang sanak dari pihak suaminya, seorang yang kaya raya dari kaum Elimelekh, namanya Boas. Pada suatu hari Rut, wanita Moab itu, berkata kepada Naomi, “Izinkanlah aku pergi ke ladang memungut bulir-bulir jelai di belakang orang yang murah hati kepadaku. Sahut Naomi, “Pergilah, Anakku.” Maka pergilah Rut ke ladang dan memungut jelai di belakang para penyabit. Kebetulan ia berada di tanah milik Boas, yang berasal dari kaum Elimelekh. Maka berkatalah Boas kepada Rut, “Dengarlah, Anakku. Tidak usah engkau pergi memungut jelai ke ladang lain, dan tidak usah juga engkau pergi dari sini, tetapi tetaplah dekat pengerja-pengerjaku wanita. Lihatlah ladang yang sedang disabit ini. Ikutilah wanita-wanita itu dari belakang. Sebab aku telah berpesan kepada para pekerja laki-laki, supaya mereka jangan mengganggu engkau. Jika engkau haus, pergilah ke tempayan-tempayan itu, dan minumlah air yang dicedok oleh para pekerja itu.” Lalu sujudlah Rut menyembah dengan mukanya sampai ke tanah dan berkata, “Bagaimana mungkin aku mendapat belas kasih Tuan, sehingga Tuan memperhatikan daku, padahal aku ini seorang asing?” Boas menjawab, “Aku telah mendengar kabar tentang segala sesuatu yang kaulakukan kepada mertuamu sesudah suamimu meninggal dunia, dan bagaimana engkau meninggalkan ibu bapamu dan tanah kelahiranmu serta pergi kepada suatu bangsa yang belum kaukenal.” Beberapa waktu berselang Boas memperisteri Rut dan menghampirinya. Maka atas karunia Tuhan, Rut mengandung, lalu melahirkan seorang anak laki-laki. Sebab itu para wanita berkata kepada Naomi, “Terpujilah Tuhan, yang telah rela menolong engkau pada hari ini dengan seorang penebus. Semoga nama anak ini menjadi termasyhur di Israel. Dialah yang akan menyegarkan jiwamu dan memelihara engkau pada waktu rambutmu telah putih. Sebab menantumu yang sayang padamu telah melahirkannya. Dia lebih berharga bagimu daripada tujuh anak laki-laki.” Dan Naomi mengambil anak itu serta meletakkannya di pangkuannya, dan dialah yang mengasuhnya. Lalu wanita-wanita tetangga memberi nama kepada anak itu dengan berkata, “Seorang anak laki-laki telah lahir bagi Naomi.” Anak itu mereka beri nama Obed. Dialah ayah Isai, ayah Daud.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
atau Orang yang takwa hidupnya akan diberkati.
Ayat. (Mzm. 128:1b-2.3.4.5)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya! Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
2. Isterimu akan menjadi laksana pohon anggur subur di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan orang laki-laki yang takwa hidupnya.
4. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion: boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 23:9a,10b)
Bapamu hanya satu, ialah yang ada di surga. Pemimpinmu hanya satu, yaitu Kristus.

Yesus melihat kesenjangan antara pengetahuan tentang dunia rohani dan kehidupan sehari-hari ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi. Dia menasihati para murid-Nya untuk memperhatikan dan mengambil nilai-nilai positif dari pengajaran para ahli Taurat dan orang Farisi namun melarang untuk mengikuti cara hidup mereka.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:1-12)
  
"Mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukan."
      
Sekali peristiwa berkatalah Yesus kepada orang banyak dan murid-murid-Nya, “Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi telah menduduki kursi Musa. Sebab itu turutilah dan lakukanlah segala sesuatu yang mereka ajarkan kepadamu, tetapi janganlah kamu turuti perbuatan mereka, karena mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukannya. Mereka mengikat beban-beban berat, lalu meletakkannya di atas bahu orang, tetapi mereka sendiri tidak mau menyentuhnya. Semua pekerjaan yang mereka lakukan hanya dimaksud supaya dilihat orang. Mereka memakai tali sembahyang yang lebar dan jumbai yang panjang. Mereka suka duduk di tempat terhormat dalam perjamuan dan di tempat terdepan di rumah ibadat; mereka suka menerima penghormatan di pasar dan suka dipanggil Rabi. Tetapi kalian, janganlah kalian suka disebut ‘Rabi’ karena hanya satulah Rabimu, dan kalian semua adalah saudara. Dan janganlah kalian menyebut siapa pun bapa di bumi ini, karena hanya satu Bapamu, yaitu Dia yang di surga. Janganlah pula kalian disebut pemimpin, karena hanya satu pemimpinmu, yaitu Kristus. Siapa pun yang terbesar di antaramu hendaklah ia menjadi pelayanmu. Barangsiapa meninggikan diri, akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri, akan ditinggikan.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Firman Tuhan itu pedang bermata dua. Apa yang diajarkan kepada orang lain itu juga untuk diri sendiri. Apa yang kita ingin orang lain hayati, itu juga harus kita hayati. Tidak semua orang bertindak konsekuen dengan apa yang diajarkan. Yesus mengingatkan murid-murid-Nya agar tetap mendengarkan apa yang diajarkan oleh petugas resmi, tetapi jangan ikuti perilaku mereka. Ambil saja ajaran yang baik untuk diri kita.

Antifon Komuni (Bdk. Luk 1:45)

Berbahagialah ia, yang telah percaya, sebab apa yang dikatakan kepadanya dari Tuhan, akan terlaksana.

Blessed are you who have believed that what was spoken to you by the Lord will be fulfilled.

Doa Malam

Tuhan Yesus, Juruselamat kami, terimakasih atas penyertaan-Mu sepanjang hari ini. Semoga jalan terang kasih-Mu membuat kami berlaku setia kepada sabda-Mu, dan melakukan segala sesuatu tanpa memandang muka. Sebab Engkaulah Tuhan dan Juruselamat kami, kini dan sepanjang masa. Amin.


RUAH

Jumat, 21 Agustus 2015 Peringatan St. Pius X, Paus

Jumat, 21 Agustus 2015
Peringatan St. Pius X, Paus

Percaya kepada Kristus adalah jalan untuk sampai dengan pasti kepada keselamatan --- Paus Benediktus XVI

 

Antifon Pembuka (Sir 45:30)

Tuhan mengikat perjanjian damai dengannya, mengangkat dia menjadi pemimpin umat, dan memberinya martabat imam agung.

Doa Pagi

Allah Bapa, kebenaran dan cinta kasih, Engkau sudah memenuhi Santo Pius Kesepuluh dengan kebijaksanaan surgawi serta keteguhan para rasul. Ia menjaga iman yang benar dan mempersatukan segalanya di bawah Kristus. Semoga kami menuruti ajaran dan teladannya dan memperoleh ganjaran yang kekal. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Rut (1:1.3-6.14b-16.22)
    
  
"Naomi pulang bersama-sama Rut dan tiba di Betlehem."
    
Pada zaman para hakim pernah terjadi kelaparan di tanah Israel. Maka pergilah seorang dari Betlehem-Yehuda, Elimelekh namanya, beserta isterinya dan kedua orang anaknya, ke daerah Moab untuk menetap di sana sebagai orang asing. Kemudian meninggallah Elimelekh, suami Naomi, sehingga Naomi tertinggal dengan kedua anaknya. Kedua anaknya itu lalu mengambil wanita Moab: yang pertama bernama Orpa, yang kedua bernama Rut. Dan mereka tinggal di situ kira-kira sepuluh tahun lamanya. Lalu matilah pula kedua anaknya, sehingga Naomi kehilangan suami dan kedua anaknya. Kemudian berkemas-kemaslah ia dengan kedua menantunya, mau pulang meninggalkan daerah Moab. Sebab di daerah Moab itu Naomi telah mendengar bahwa Tuhan telah memperhatikan umat-Nya dan memberikan makanan kepada mereka. Orpa lalu mencium mertuanya, minta diri pulang ke rumahnya. Tetapi Rut tetap berpaut pada mertuanya. Berkatalah Naomi, “Iparmu telah pulang kepada bangsanya dan kepada para dewanya. Pulanglah juga menyusul dia!” Tetapi Rut menjawab, “Janganlah mendesak aku meninggalkan dikau dan tidak mengikuti engkau. Sebab ke mana pun engkau pergi, ke situ pula aku pergi. Di mana pun engkau bermalam, di situ pula aku bermalam. Bangsamulah bangsaku, dan Allahmulah Allahku.” Demikianlah Naomi pulang bersama-sama Rut, menantunya, yang berbangsa Moab dan turut pulang. Dan mereka tiba di Betlehem pada permulaan musim panen jelai.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pujilah Tuhan, hai jiwaku!
Ayat. (Mzm 146:5-6.7.8-9a.9bc-10; Ul: 2a)
1. Berbahagialah orang yang mempunyai Allah Yakub sebagai penolong, yang harapannya pada Tuhan, Allahnya: Dialah yang menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya; yang tetap setia untuk selama-lamanya.
2. Dialah yang menegakkan keadilan bagi orang yang diperas, dan memberi roti kepada orang-orang yang lapar. Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung.
3. Tuhan membuka mata orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar. Tuhan menjaga orang-orang asing.
4. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allahmu, ya Sion, turun temurun!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 25:5c,5a)
Tunjukkanlah lorong-Mu kepadaku, ya Tuhan, bimbinglah aku menurut sabda-Mu yang benar.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (22:34-40)
  
"Kasihilah Tuhan Allahmu, dan kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri."
   
Ketika orang-orang Farisi mendengar, bahwa Yesus telah membungkam orang-orang Saduki, berkumpullah mereka. Seorang dari antaranya, seorang ahli Taurat, bertanya kepada Yesus hendak mencobai Dia, “Guru, hukum manakah yang terbesar dalam hukum Taurat?” Yesus menjawab, “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan segenap akal budimu. Itulah hukum yang utama dan yang pertama. Dan hukum yang kedua, yang sama dengan itu, ialah: kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri. Pada kedua hukum inilah tergantung seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Beriman pada Tuhan tidaklah mudah, karena menuntut kerendahan hati, kerelaan hati dan kesederhanaan hati. Contohnya Rut. Ia pindah ke Israel mengikuti mertuanya, Naomi. Ia meninggalkan tanah airnya dan dewa/dewinya. Ia masuk ke tanah air yang baru (Israel) dan menyembah satu Allah saja, Allah Israel (Yahweh). Ia mencintai Allah ini dan harus mewujudkannya dalam hidupnya.

Yesus mengajarkan cinta kepada Allah dan sesama. Kedua hukum Perjanjian Lama ini digabung Yesus menjadi satu. Cinta kepada Allah harus diwujudkan secara nyata dalam cinta kepada sesama. Ini tidak mudah. Kita bisa menimba makna dari pengalaman seorang anak muda yang setia dan sabar merawat kedua orangtuanya yang sudah lanjut usia dan sakit-sakitan. Ayahnya pikun, sementara ibunya sakit stroke (serangan jantung). Tiap hari dia harus membagi waktu untuk bekerja di kantor dan merawat ayah ibunya yang kebutuhannya saling bertolak belakang. Ayahnya yang pikun bisa berbicara, tapi ibunya yang stroke tak bisa berbicara. Ayahnya bisa ngomong tapi pelupa, ibunya ingatannya kuat tapi tak bisa berbicara. Ayahnya bisa berjalan, tetapi kalau ke luar tak ingat jalan pulang, sementara ibunya tak bisa jalan jauh, tapi bisa tahu jalan.

Kadang dia menangis, tak tahu harus bagaimana dan mengapa harus terjadi demikian. Doa selalu dipanjatkannya. Dia pun berusaha membawa kedua orangtuanya tiap Minggu ke gereja, walau sulit. Cintanya kepada Tuhan dalam doa, diwujudkannya dalam mencintai orangtuanya yang sudah tua dan sakit itu. Sungguh luar biasa.

Ya Tuhan, berilah aku hati untuk mencintai bukan dengan kata-kata, tetapi dengan perbuatan nyata. Amin.

(Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Kamis, 20 Agustus 2015 Peringatan Wajib St. Bernardus, Abas dan Pujangga Gereja

Kamis, 20 Agustus 2015
Peringatan Wajib St. Bernardus, Abas dan Pujangga Gereja
 
“Cinta tidak dipaksa dari luar atau untuk keuntungan diri sendiri. Buahnya ialah karya kasih” (St. Bernardus)

 
Antifon Pembuka (Sir 44:15.14)

Kebijaksanaan orang suci diwartakan para bangsa. Kemuliaannya dikabarkan umat dan namanya hidup terus turun temurun.

Doa Pagi


Allah Bapa, Cahaya Kebenaran, Santo Bernardus Abas sudah Kaunyalakan dengan cinta kasih akan rumah-Mu, hingga bercahaya gilang-gemilang dalam Gereja-Mu. Semoga berkat doanya kami digelorakan dengan semangat yang sama dan selalu hidup sebagai putra cahaya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
 
Kesetiaan Yefta pada kata-katanya menjadi renungan akan kesetiaan yang radikal terhadap Tuhan. Bahkan ketika anak perempuan yang dikasihinya harus dikorbankan, Yefta melakukannya juga.
 

Bacaan dari Kitab Hakim-Hakim (11:29-39a)
     
  
"Yang pertama-tama keluar dari rumahku akan kupersembahkan sebagai kurban."
   
Pada suatu hari Yefta, panglima Israel, tiba-tiba dihinggapi Roh Tuhan. Ia berjalan melalui daerah Gilead dan daerah Manasye, kemudian melalui Mizpa di Gilead, dan dari Mizpa di Gilead ia berjalan terus ke daerah orang-orang Amon. Lalu bernazarlah Yefta kepada Tuhan, katanya, “Jika Engkau sungguh-sungguh menyerahkan orang Amon ke dalam tanganku, maka yang keluar dari pintu rumahku untuk menemui aku pada waktu aku pulang dengan selamat dari orang Amon akan menjadi milik Tuhan. Aku akan mempersembahkannya sebagai kurban bakaran.” Kemudian Yefta berjalan terus untuk berperang melawan orang Amon, dan Tuhan menyerahkan mereka ke dalam tangannya. Ia menimbulkan kekalahan yang amat besar di antara mereka, mulai dari Aroer sampai dekat Minit, dua puluh kota banyaknya, dan sampai ke Abel-Keramin. Dengan demikian orang Amon ditundukkan di depan orang Israel. Ketika Yefta pulang ke Mizpa, tampaklah anaknya perempuan keluar menyongsong dia dengan memukul rebana dan menari-nari. Dialah anaknya yang tunggal. Selain dia Yefta tidak mempunyai anak laki-laki atau perempuan. Demi melihat anaknya, Yefta mengoyak-ngoyakkan bajunya sambil berkata, “Ah Anakku, engkau membuat hatiku hancur luluh dan mencelakakan daku. Aku telah membuka mulut untuk bernazar kepada Tuhan dan tidak dapat mundur lagi.” Tetapi anak itu menjawab, “Bapa, jika engkau telah membuka mulut dan bernazar kepada Tuhan, maka perbuatlah kepadaku sesuai dengan nazar yang kauucapkan itu, sebab Tuhan telah mengadakan bagimu pembalasan terhadap musuhmu, yakni orang Amon.” Lalu anak itu menyambung, “Hanya saja, izinkanlah aku melakukan satu hal ini: berilah aku waktu dua bulan, supaya aku pergi mengembara di pegunungan, dan menangisi kegadisanku bersama-sama dengan teman-temanku.” Jawab Yefta, “Pergilah!” Dan ia membiarkan anaknya pergi dua bulan lamanya. Maka pergilah gadis itu bersama dengan teman-temannya untuk menangisi kegadisannya di pegunungan. Setelah lewat kedua bulan itu, kembalilah ia kepad ayahnya, dan ayahnya melakukan apa yang telah dinazarkannya kepada Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 4/4, PS 850
Ref. Ya Tuhan, aku datang melakukan kehendak-Mu.
Ayat. (Mzm 40:5.7-8a.8b-9.10)
1. Berbahagialah orang, yang menaruh kepercayaannya kepada Tuhan, yang tidak berpihak kepada orang-orang yang angkuh, atau berpaling kepada orang-orang yang menganut kebohongan!
2. Kurban dan persembahan tidak Kauinginkan, tetapi Engkau telah membuka telingaku; kurban bakar dan kurban silih tidak Engkau tuntut. Lalu aku berkata, "Lihatlah Tuhan, aku datang!"
3. Dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku: Aku senang melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada di dalam dadaku.
4. Aku mengabarkan keadilan di tengah jemaat yang besar, bibirku tidak kutahan terkatup; Engkau tahu itu, ya Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 95:8ab)
Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah sabda Tuhan.

Kebaikan Allah seringkali tidak ditanggapi dengan baik. Banyak orang yang menolak demi memperjuangkan kepentingannya sendiri-sendiri. Bagi yang berusaha menanggapinya, masih juga tidak ditanggapi dengan sambutan yang sepadan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (22:1-14)
   
"Undanglah setiap orang yang kalian jumpai ke pesta nikah ini"
    
Pada suatu ketika Yesus berbicara kepada para imam kepala dan pemuka rakyat dengan memakai perumpamaan. Ia bersabda, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama seorang raja yang mengadakan perjamuan nikah untuk anaknya. Ia menyuruh hamba-hambanya memanggil orang-orang yang telah diundang ke perjamuan nikah itu tetapi mereka tidak mau datang. Raja itu menyuruh pula hamba-hamba lain dengan pesan, ‘Katakanlah kepada para undangan: Hidanganku sudah kusediakan, lembu-lembu jantan dan ternak piaraanku telah disembelih. Semuanya telah tersedia. Datanglah ke perjamuan nikah ini.’ Tetapi para undangan itu tidak mengindahkannya. Ada yang pergi ke ladangnya, ada yang pergi mengurus usahanya, dan yang lain menangkap para hamba itu, menyiksa dan membunuhnya. Maka murkalah raja itu. Ia lalu menyuruh pasukannya ke sana untuk membinasakan pembunuh-pembunuh itu dan membakar kota mereka. Kemudian ia berkata kepada para hamba, ‘Perjamuan nikah telah tersedia, tetapi yang diundang tidak layak untuk itu. Sebab itu pergilah ke persimpangan-persimpangan jalan dan undanglah setiap orang yang kalian jumpai di sana ke perjamuan nikah ini. Maka pergilah para hamba dan mereka mengumpulkan semua orang yang dijumpainya di jalan-jalan, orang jahat dan orang-orang baik, sehingga penuhlah ruangan perjamuan nikah itu dengan tamu. Ketika raja masuk hendak menemui para tamu, ia melihat seorang tamu yang tidak berpakaian pesta. Ia berkata kepadanya, ‘Hai saudara, bagaimana saudara masuk tanpa berpakaian pesta?’ Tetapi orang itu diam saja. Maka raja lalu berkata kepada para hamba, ‘Ikatlah kaki dan tangannya dan campakkanlah orang itu ke dalam kegelapan yang paling gelap; di sana akan ada ratap dan kertak gigi.’ Sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
   
Kita bukan termasuk para undangan VIP. Kita adalah orang undangan kelas dua yang ditemukan di jalan-jalan. Mungkin keadaan kita kotor dan kumal, tetapi kita bangga mendapat kehormatan karena diundang oleh Sang Raja. Maka kita harus mencuci diri kita agar masuk ke pesta dengan pakaian pesta, hati bersih dan layak duduk dalam perjamuan seperti telah dinikmati oleh St. Bernardus. Pakaian pesta kita itulah tanda penghargaan kita terhadap undangan Allah.

Doa Malam

Bapa yang Mahabaik, Engkau mengundang kami untuk masuk bersama-Mu dalam perjamuan abadi. Dalam perjalanan hidup kami, Engkau mempersiapkan kami melalui peristiwa hidup di mana kami harus berjuang untuk berbuat yang terbaik seturut kehendak-Mu. Peliharalah iman, harap dan kasih kami kepada-Mu agar kami layak memakai pakaian pesta bersama-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


RUAH

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy