| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Semangat dan Kelembutan

 


1. Jiwa yang suam-suam kuku atau lalai tidak dapat bertahan lama dalam rahmat Tuhan, dan apabila rahmat Tuhan dihilangkan, berarti matinya jiwa. Kehidupan rohani ibarat bukit yang terjal. Seorang manusia tidak bisa tinggal diam. Dia harus terus naik ke atas atau mulai tergelincir ke bawah. Barangsiapa berjuang di atas bukit, ia mendekati kesempurnaan dan Surga; siapa yang terpeleset ke belakang maka ia mendekati dosa dan Neraka. Tidak ada jalan tengah. Orang-orang yang suam-suam kuku adalah obyek kejijikan terhadap Pencipta mereka, Yang menjauhkan mereka dari diri-Nya. “Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku.” (Wahyu 3:16)

Jadi menjadi orang Kristen yang biasa-biasa saja tidaklah cukup. Orang-orang yang setengah hati dan acuh tak acuh sudah menempuh jalan licin dosa dan berada dalam daftar tunggu Neraka. Berbahaya bagi siapa pun yang terus menerus berada dalam keadaan tidak kompeten secara rohani tanpa berpikir panjang. Seseorang yang tidak pernah memikirkan keselamatan dirinya sendiri sedang menderita penyakit serius. Dia menghadapi risiko hukuman kekal yang besar.

2. Tuhan kita tidak memerintahkan kita untuk sekedar berbudi luhur. Dia memerintahkan kita untuk menjadi sempurna. “Karena itu kamu harus menjadi sempurna, sama seperti Bapamu di surga sempurna.” (Mat. 5:48) Dia menyuruh kita untuk mengasihi Dia dengan segenap hati dan segenap jiwa kita. “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu.” (Mat. 22:37) Dia memerintahkan kita untuk meninggalkan segalanya daripada menyinggung Dia, (Lukas 14:33) bahkan mencabut mata atau memotong tangan atau kaki jika hal itu menjadi penghalang bagi keselamatan kekal kita. (Mat. 18:8) Bagaimana kita bisa tetap bergeming dan tidak aktif menghadapi nasihat ini? Tingkat kesempurnaan yang diperintahkan Tuhan kepada kita tidak dapat dicapai tanpa rahmat-Nya, yang hanya dapat kita peroleh melalui doa yang sungguh-sungguh dan tak henti-hentinya. Semangat adalah prinsip yang menjiwai kehidupan spiritual. Hal ini memenangkan karunia Allah bagi kita dan membuat kita hampir kebal dari dosa.

Bacaan Harian: 26 Februari - 03 Maret 2024

Senin, 26 Februari 2024: Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Dan. 9:4b-10; Mzm. 79:8,9,11,13; Luk. 6:36-38
 
Selasa, 27 Februari 2024:  Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Yes. 1:10,16-20; Mzm. 50:8-9,16bc-17,21,23; Mat. 23:1-12.

Rabu, 28 Februari 2024: Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Yer. 18:18-20; Mzm. 31:5-6,14,15-16; Mat. 20:17-28.  

Kamis, 29 Februari 2024: Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Yer. 17:5-10; Mzm. 1:1-2,3,4,6; Luk. 16:19-31.

Jumat, 01 Maret 2024: Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Kej. 37:3-4,12-13a,17b-28; Mzm. 105:16-17,18-19,20-21; Mat. 21:33-43,45-46. 

Sabtu, 02 Maret 2024: Hari Biasa Pekan II Prapaskah (U).
Mi. 7:14-15,18-20; Mzm. 103:1-2,3-4,9-10,11-12; Luk.15:1-3.11-32. 

Minggu, 03 Maret 2024: Hari Biasa Pekan III Prapaskah (U). 
Kel. 20:1-17 (singkat Kel. 20:1-3,7-8,12-17); Mzm. 19:8,9,10,11; 1Kor. 1:22-25; Yoh. 2:13-25.

Senin, 26 Februari 2024 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

 
Senin, 26 Februari 2024
Hari Biasa Pekan II Prapaskah
 
“Rahmat dan pengampunan adalah kurnia Putra Tunggal, Tuhan dan Penyelamat kita Yesus Kristus” (St. Yohanes Krisostomus)
 

Antifon Pembuka (Mzm 26 (25):11-12)

Selamatkanlah aku, ya Tuhan, dan kasihanilah aku. Aku menempuh jalan yang lurus dan memuji Tuhan dalam himpunan umat

Redeem me, O Lord, and have mercy on me. My foot stands on level ground; I will bless the Lord in the assembly.

Doa Pagi
    
Ya Allah, Engkau menghendaki kami melakukan matiraga lahiriah untuk menyembuhkan batin kami. Bantulah kami melepaskan diri dari segala dosa agar sanggup menunaikan tugas kebaktian kepada-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      
   
Gambar oleh kalhh dari Pixabay
Bacaan dari Nubuat Daniel (9:4b-10)    
 
"Kami telah berbuat dosa dan salah."
    
Ah, Tuhan, Allah yang Mahabesar dan dahsyat, yang memegang perjanjian dan kasih setia terhadap mereka yang mengasihi Engkau serta berpegang pada perintah-Mu, kami telah berbuat dosa dan salah; kami telah berlaku fasik dan telah memberontak; kami telah menyimpang dari perintah dan peraturan-Mu. Kami pun tidak taat kepada hamba-hamba-Mu, para nabi, yang telah berbicara atas nama-Mu kepada raja-raja kami, kepada pemimpin-pemimpin kami, kepada bapa-bapa kami dan kepada segenap rakyat negeri. Ya Tuhan, Engkaulah yang benar! Patutlah kami malu seperti pada hari ini, kami orang-orang Yehuda, penduduk kota Yerusalem, dan segenap orang Israel, mereka yang dekat dan mereka yang jauh, di segala negeri ke mana Engkau telah membuang mereka oleh karena mereka berlaku murtad kepada Engkau. Ya Tuhan, kami, raja-raja kami, pemimpin-pemimpin kami, dan bapa-bapa kami patutlah malu, sebab kami telah berbuat dosa terhadap Engkau. Pada Tuhan, Allah kami, ada belas kasih dan pengampunan, walaupun telah memberontak terhadap Dia, dan tidak mendengarkan suara Tuhan, Allah kami, yang menyuruh kami hidup menurut hukum yang telah diberikan-Nya kepada kami dengan perantaraan para nabi, hamba-hamba-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Support untuk RENUNGANPAGI.ID


Anda dapat mendukung pelayanan kami melalui dengan memberikan donasi melalui QRIS. Semua donasi yang masuk melalui QRIS otomatis tercatat pada sistem. Tuhan memberkati. 

 



 Dukungan melalui donasi hanya melalui kode QRIS RPG ID atau Lumen Christi atau rekening BCA ******3331. Hati-hati kami tidak pernah meminta donasi by e-mail, whatsapp, dll

Untuk transfer melalui rekening BI-FAST atau dari luar negeri untuk mengetahui no rekening, harap tinggalkan nama dan e-mail anda di formulir ini    

Untuk donatur lama dapat langsung e-mail kami atau transfer melalui rekening yang ada. e-mail hanya di k****k.r**@gmail.com . Demi keamanan alamat e-mail tidak lagi kami umbar. Anda dapat hubungi kami melalui twitter Katolik_Roma atau facebook renunganpagi.id atau Instagram veritatis.splendor.id

*******************************************************************************************

Pengumuman: Khusus pengguna menggunakan internet provider Telkomsel, akan muncul MyAds yang sulit ditutup, bukan Google Adsense, iklan MyAds tidak memberikan kontribusi sama sekali dengan web renunganpagi.id apabila Anda ingin menonaktifkan iklan tersebut  hubungi 188 dari HP anda atau melalui e-mail: cs@telkomsel.co.id . Iklan MyAds akan terus muncul selama Anda menggunakan jaringan Telkomsel dan sampai menghubungi Telkomsel untuk menonaktifkan iklan MyAds tersebut.

 

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Ketamakan dan Ambisi

 
James Tissot | Brooklyn Museum | Public Domain


1. Pengusaha yang tidak bermoral dan karieris memiliki sikap hidup yang buruk. Yang pertama hanya berkaitan dengan mengamankan keuntungan setinggi mungkin dengan cara apa pun, baik yang sah maupun yang terlarang. Penumpukan uang dan kekayaan bagaikan demam yang menyiksa pikiran dan hati. Hal ini memadamkan semua perasaan mulia manusia; apalagi menghancurkan agama.

Karirisme adalah jenis kejahatan yang serupa. Penganut karier didorong oleh keinginan gila untuk mengukir karier bagi dirinya sendiri dengan cara apa pun, bahkan jika ia harus memanfaatkan kebohongan, sanjungan, dan penyuapan dalam mengejar ambisinya. Ambisinya adalah memenangkan kejayaan dan penghargaan serta menduduki posisi tertinggi dan terhormat, yang tentu saja juga menghasilkan gaji terbaik.

Injil memberikan peringatan yang keras kepada dua kelompok orang ini. “Apa gunanya seseorang memperoleh seluruh dunia, tetapi kehilangan nyawanya sendiri?” (Mat. 16:25) “Tetapi carilah Kerajaan-Nya, maka semuanya itu akan ditambahkan juga kepadamu.” (Mat. 6:33; Luk. 12:31)

Minggu, 25 Februari 2024 Hari Minggu Prapaskah II

 

Minggu, 25 Februari 2024
Hari Minggu Prapaskah II
 
Tak seorang pun boleh malu terhadap salib Kristus, yang digunakan-Nya untuk menebus dunia (St. Leo Agung)
   

Antifon Pembuka (Mzm 27:8-9)

Kepada-Mu, ya Tuhan, hatiku berkata, "Kucari wajah-Mu." Wajah-Mu kucari, ya Tuhan, janganlah memalingkan muka daripadaku.

Tibi dixit cor meum, quæsivi vultum tuum, vultum tuum Domine requiram: ne avertas faciem tuam a me.


(Antifon ini dapat diulangi sesudah tiap ayat dari Mazmur 84)

Doa Pagi


Allah Bapa yang Mahamulia, Engkau telah memaklumkan kepada kami bahwa Yesus Kristus adalah Putra-Mu terkasih. Ajarilah kami untuk selalu mendengarkan dan melaksanakan Sabda-Nya dan berilah kami pengertian akan misteri sengsara, wafat dan kebangkitan-Nya demi keselamatan kami. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa bersama Engkau, dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Kejadian (22:1-2.9a.10-13.15-18)
   
 
"Kurban Bapa Abraham, leluhur kita."
  
Setelah Abraham mendapat anak, Ishak, maka Allah mencobai Abraham. Allah berfirman kepada Abraham, “Abraham.” Abraham menyahut, “Ya Tuhan.” Sabda Tuhan, “Ambillah anak tunggal kesayanganmu, yaitu Ishak, pergilah ke tanah Moria, dan persembahkanlah dia di sana sebagai kurban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu.” Maka sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepada Abraham. Abraham lalu mengulurkan tangannya, dan mengambil pisau untuk menyembelih anaknya. Tetapi berserulah Malaikat Tuhan dari langit, “Abraham, Abraham!” Sahut Abraham, “Ya Tuhan.” Lalu Tuhan bersabda, “Jangan bunuh anak itu, dan jangan kauapa-apakan dia. Kini Aku tahu bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku.” Lalu Abraham menoleh, dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang tanduknya tersangkut dalam belukar. Diambilnya domba itu, dan dipersembahkannya sebagai kurban bakaran pengganti anaknya. Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat Tuhan dari langit kepada Abraham, katanya, “Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri – demikianlah firman Tuhan – Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku, maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu sangat banyak, seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, dan keturunanmu itu akan menduduki kota-kota musuhnya. Melalui keturunanmulah segala bangsa di bumi akan mendapat berkat, sebab engkau mentaati sabda-Ku.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci tentang Sakramen Tobat

 



1. Dosa adalah karamnya jiwa. Jika dosanya serius, maka itu adalah kecelakaan kapal yang fatal. Pengakuan dosa adalah satu-satunya papan yang bisa kita pegang dengan aman, jika kita ingin dibawa kembali ke pelabuhan kasih karunia Allah. Memang benar, jika ada kebutuhan, kita dapat memperoleh kembali persahabatan dengan Allah melalui tindakan penyesalan yang sempurna dan niat untuk mengaku dosa. Namun tindakan penyesalan yang sempurna menuntut tindakan kasih yang sempurna kepada Allah, dan hal ini tidaklah mudah. Selalu ada keraguan mengenai apakah kita telah mencapai tingkat kesempurnaan yang diperlukan. Sebaliknya, jika kita menerima Sakramen Tobat dengan sikap yang benar, maka hal itu tidak hanya akan memberi kita rahmat, tetapi juga keyakinan dan kedamaian pikiran. Sakramen ini sangat tepat disebut sebagai mahakarya belas kasihan Allah. Apa jadinya nasib kita, kita yang berdosa ini, jika Allah tidak memberikan para Rasul dan penerus mereka dalam imamat kuasa sakramental pengampunan dosa? Kita patut bersyukur kepada Tuhan atas anugerah yang luar biasa ini.

Sabtu, 24 Februari 2024 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

 
Sabtu, 24 Februari 2024
Hari Biasa Pekan I Prapaskah

Neraka yang sekarang ini jarang dibicarakan orang sesungguhnya tersedia dan abadi untuk mereka yang menutup hatinya kepada Yesus. (Paus Benediktus XVI)


Antifon Pembuka (Mzm 19:8)

Sempurnalah hukum Tuhan dan menyegarkan jiwa. Benarlah kesaksian Tuhan, hikmat bagi orang sederhana.

Doa Pagi 
     
Allah Bapa yang kekal dan kuasa, arahkanlah hati kami kepada-Mu, agar patuh setia berbakti kepada-Mu. Semoga kami selalu mencari Engkau dan mengamalkan karya cinta kasih.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.   
            
      
Credit:ThamKC/istock.com

Bacaan dari Kitab Ulangan (26:16-19)
  
"Engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu."
    
Di padang gurun seberang Sungai Yordan Musa berbicara kepada bangsanya, “Pada hari ini Tuhan, Allahmu, memerintahkan engkau melakukan ketetapan dan peraturan; lakukanlah semuanya itu dengan setia, dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu. Pada hari ini engkau telah menerima janji dari Tuhan: Ia akan menjadi Allahmu, dan engkau pun akan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan berpegang pada ketetapan, perintah serta peraturan-Nya, dan mendengarkan suara-Nya. Dan pada hari ini pula Tuhan telah menerima janji dari padamu bahwa engkau akan menjadi umat kesayangan-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepadamu, dan bahwa engkau akan berpegang pada segala perintah-Nya. Ia pun akan mengangkat engkau di atas segala bangsa seperti telah dijanjikan-Nya, untuk menjadi terpuji, ternama dan terhormat. Maka engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu, seperti yang dijanjikan-Nya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Meditasi Antonio Kardinal Bacci: " Mengapa Itu harus terjadi padaku?"






1. Ketika kita dilanda kemalangan atau kesedihan yang tak terduga, atau terpaksa melakukan pekerjaan yang luar biasa sulit, kita sering lupa menyerahkan diri ke tangan Tuhan dan berdoa memohon pertolongan dan ketenangan pikiran. Sebaliknya, kita merasa jengkel dan kecil hati serta melampiaskan perasaan kita dengan cara yang sangat tidak Kristen. "Mengapa hal itu harus terjadi padaku?" Ini adalah reaksi banyak orang dalam kasus seperti ini. "Itu pasti terjadi padaku!" mereka bilang. Mereka lupa bahwa kekudusan melibatkan pengorbanan, penyangkalan diri dan penyerahan diri pada kehendak Tuhan. "Kerajaan Sorga diserong dan orang yang menyerongnya mencoba menguasainya," (Mat. 11:12) kata Injil. Dengan kata lain, jika seseorang ingin memenangkan Surga, ia harus tegas terhadap dirinya sendiri dan mengendalikan segala kecenderungan jahat dalam sifat dirinya.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy