Orang Kudus hari ini: 13 Agustus 2022 Paus St. Pontianus dan Hippolitus

 Saudara-saudari terkasih, hari ini, kita semua harus diilhami untuk hidup dengan cara orang-orang kudus, para pendahulu kita yang suci, yaitu Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus yang kita peringati hari ini. Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus sebenarnya adalah bersaing dari kursi Uskup Roma dan penerus Rasul Santo Petrus sebagai Paus. Sementara Paus St. Pontianus secara sah terpilih sebagai Paus, sebagian Gereja memilih untuk berpihak pada St. Hippolitus dan memilih dia sebagai saingan Paus atau Anti-Paus. Perkembangan ini muncul setelah beberapa tahun perpecahan dan ketidaksepakatan dalam komunitas Kristen, karena ketidaksepakatan sehubungan dengan penerimaan petobat baru dan ketegasan pertobatan yang dituntut dari mereka.

Sementara ketidaksepakatan dan konflik antara pendukung Paus St Pontianus dan St Hippolitus sering menjadi agak kuat, tetapi akhirnya, mereka didamaikan satu sama lain, dan dalam menghadapi penganiayaan intens terhadap Gereja dan umat Allah oleh Otoritas Romawi, Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus keduanya memilih untuk meninggalkan kantor mereka, sehingga  pemilihan Paus yang baru dapat berlangsung dan menyatukan kembali komunitas umat beriman yang terpecah. Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus sendiri ditangkap selama penganiayaan, diasingkan dan akhirnya mati sebagai martir selama pengasingan mereka.

Saudara dan saudari dalam Kristus, dari teladan dan kehidupan yang ditetapkan oleh Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus, kita dapat melihat bagaimana kita masing-masing sebagai orang Katolik harus berperilaku baik dalam hidup kita sendiri, dan bagaimana kita harus menjalani hidup kita dengan bajik di jalan Tuhan . Kita harus mau mendengarkan Tuhan dan mengikuti kehendak-Nya daripada menuruti keinginan dan keinginan kita sendiri. Seperti Paus St. Pontianus dan St. Hippolitus yang menyelesaikan perbedaan mereka dan melakukan hal-hal untuk kebaikan Gereja, kita juga dipanggil untuk meninggalkan noda keinginan duniawi dan daya pikat dosa, dan mengikuti Tuhan dengan sepenuh hat  mulai sekarang dan seterusnya.
 
 


Sabtu, 13 Agustus 2022 Hari Biasa Pekan XIX

 

Sabtu, 13 Agustus 2022
Hari Biasa Pekan XIX
  
“Kristuslah yang telah menebus kita dan mengampuni semua dosa kita” (St. Pacianus)
   
   
Antifon Pembuka (Mat 19:14)
 
Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku. Sebab orang seperti merekalah yang memiliki kerajaan surga.
 
Doa Pagi 
    
Allah Bapa sumber segala harapan, berilah kiranya kami Roh baru dan hati yang sederhana serta terbuka terhadap sabda-Mu. Semoga hidup kami mengungkapkan pengharapan yang sudah tertanam di dalam hati kami.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
   

Bacaan dari Kitab Yehezkiel (18:1-10.13b.30-32)
    
"Aku menghukum kalian sesuai dengan tindakanmu sendiri."
          
Tuhan bersabda kepadaku, “Apakah maksudnya kalian mengucapkan pepatah ini di Israel, ‘Ayah-ayah makan buah mentah, dan gigi anak-anaknya menjadi ngilu’? Demi Aku yang hidup, demikianlah sabda Tuhan, kalian tidak akan mengucapkan pepatah itu lagi di Israel. Sungguh, semua jiwa itu Aku yang punya! Baik jiwa ayah maupun jiwa anak Akulah yang punya! Dan orang yang berbuat dosa, dia sendirilah yang harus mati. Orang benar ialah yang melakukan keadilan dan kebaikan. Ia tidak makan daging persembahan di atas gunung. Ia tidak memuja-muja berhala-berhala kaum Israel. Ia tidak mencemari isteri sesamanya dan tidak menghampiri wanita yang sedang haid. Ia tidak menindas orang lain. Ia mengembalikan gadaian orang dan tidak merampas apa-apa. Ia memberi makan orang lapar dan memberi pakaian kepada orang telanjang. Ia tidak memungut bunga dan tidak memakan riba. Ia menjauhkan diri dari kecurangan dan melakukan hukum yang benar dalam hubungan dengan sesama manusia. Ia hidup menurut ketetapan-Ku, dan tetap mentaati peraturan-Ku; ia berlaku setia. Orang demikianlah orang yang benar, dan ia pasti hidup,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Tetapi kalau ia melahirkan seorang anak yang menjadi perampok, dan yang suka menumpahkan darah atau melakukan salah satu dari kejahatan tersebut, maka anak itu sendirilah yang harus mati, dan darahnya tertumpah pada dia sendiri. Oleh karena itu Aku akan menghukum kalian masing-masing menurut tindakanmu, hai kaum Israel,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Maka bertobatlah dan berpalinglah dari segala durhakamu, jangan sampai itu menjadi batu sandungan, yang menjatuhkan kamu ke dalam kesalahan. Buanglah dari padamu segala durhaka yang kalian lakukan terhadap-Ku dan perbaharuilah hari serta rohmu! Mengapa kalian mau mati, hai kaum Israel? Aku tidak berkenan akan kematian seseorang yang harus ditanggungnya,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Oleh karena itu bertobatlah, supaya kalian hidup.”
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah.
Ayat. (Mzm 51:3-4.5-6a.12-13.14.17)
1. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!
2. Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah roh yang rela dalam diriku. Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu kepada orang-orang durhaka, supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.
3. Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; dan kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 11:25)
Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.
        
Inilah Injil Suci menurut Matius (19:13-15)
 
"Janganlah menghalang-halangi anak-anak datang kepada-Ku."
    
Sekali peristiwa orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas mereka dan mendoakan mereka. Tetapi murid-murid Yesus memarahi orang-orang itu. Maka Yesus berkata, “Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku. Sebab orang-orang seperti merekalah yang empunya Kerajaan Surga.” Lalu Yesus meletakkan tangan-Nya atas mereka dan kemudian Ia berangkat dari situ.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe  
(U. Terpujilah Kristus)

Renungan
   
 
Ada kebenaran dalam pepatah yang dikutip dalam bacaan pertama: ‘Ayah-ayah makan buah mentah, dan gigi anak-anaknya menjadi ngilu?'

Yang benar adalah bahwa anak-anak belajar dari orang tua mereka, dan pada zaman Alkitab itu, ayah adalah kepala keluarga dan dia memberi contoh dan secara alami anak-anak belajar terutama dari dia.

Melalui nabi Yehezkiel, Tuhan berkata bahwa peribahasa ini tidak lagi memiliki alasan untuk diulang, karena sekarang, orang yang berdosa, dialah yang akan mati.

Jadi itu harus menjadi pertanggungjawaban pribadi, dan tidak ada lagi yang bisa mengatakan bahwa dia berdosa karena ayahnya telah berdosa dan dosa itu diturunkan kepadanya.

Tetapi sejauh harus ada pertanggungjawaban pribadi, maka ayah, serta orang tua dan guru dan mereka yang memiliki pengaruh atas anak-anak juga harus bertanggung jawab atas apa yang mereka ajarkan kepada anak-anak.

Tanggung jawab ini menjadi lebih besar dan lebih berat ketika kita membaca apa yang Yesus katakan dalam Injil tentang anak-anak:  “Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku. Sebab orang-orang seperti merekalah yang empunya Kerajaan Surga.”

Jadi marilah kita menyadari apa yang kita ajarkan kepada anak-anak kecil. Tanggung jawab kita adalah mengajar mereka jalan Tuhan dan menunjukkan kasih dan belas kasihan Tuhan kepada mereka.

Ketika kita telah memenuhi tanggung jawab kita, maka mereka akan bertanggung jawab ketika mereka dewasa.

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
   
Doa Malam
 
Yesus, ajarilah kami supaya mempunyai hati yang murni, polos dan bersih seperti anak-anak. Ajarilah kami agar berani berserah dan berpasrah diri sepenuhnya hanya kepada-Mu seperti anak kecil yang percaya kepada orang tuanya. Semoga kami pun kelak beroleh Kerajaan Surga. Amin.
 
 
RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 12 Agustus 2022 St. Yohana Fransiska de Chantal

Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati St. Yohana Fransiska de Chantal, yang pernah menjadi ibu dari beberapa anak dan menjadi janda di usia dini karena kematian dini suaminya yang malang, dan dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan sejak saat itu melalui karya amal dan misi, dan dia terinspirasi melalui pertemuan dengan orang kudus lainnya, St. Fransiskus de Sales. Dia akhirnya mendirikan kongregasi religius yang dikenal sebagai Kongregasi atau Ordo Visitasi Santa Maria (Ordo Visitationis Beatissimae Mariae). Semua anggotanya dipanggil untuk menghayati karisma dan karya pendirinya, St. Yohana Fransiska de Chantal yang ingin merawat yang membutuhkan dan yang kurang beruntung di komunitas, dan mereka dikenang sebagai suster yang menghabiskan lebih banyak waktu mereka di misi daripada dikurung di biara.

Saudara dan saudari dalam Kristus, sebagai St. Yohana Fransiska de Chantal dan tentunya banyak orang kudus lainnya, para kudus Allah telah menunjukkan kepada kita dengan hidup mereka sendiri, dedikasi dan komitmen mereka kepada Tuhan, kita semua diingatkan dan dipanggil untuk melakukan yang terbaik dalam kapasitas dan kesempatan apa pun yang telah diberikan kepada kita oleh Tuhan, dan untuk menjadi teladan dan sumber ilham bagi sesama saudara kita, dalam cara kita menjalani hidup kita dan dalam cara kita mengikuti Tuhan dengan iman, dalam setiap momen kehidupan kita. kehidupan sehari-hari. Semoga Tuhan menyertai kita semua dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dengan tekad untuk hidup semakin berani di jalan-Nya. Amin.

 

Public Domain