| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Ujud Kerasulan Doa Bulan Desember 2022

 

 

 Allah, Bapa kami, kepada-Mu kupersembahkan hari ini.
Kuhunjukkan semua doa, pikiran, perkataan, tindakan maupun suka dukaku hari ini dalam kesatuan dengan Putera-Mu Yesus Kristus, yang senantiasa mempersembahkan Diri-Nya dalam Ekaristi bagi keselamatan dunia. Kiranya Roh Kudus, yang menjiwai Yesus, juga menjadi pembimbing dan kekuatanku hari ini sehingga aku siap sedia menjadi saksi kasih-Mu.
Bersama Santa Maria, Bunda Yesus dan Gereja, secara khusus aku berdoa bagi ujud-ujud Bapa suci dan para rasul doa Gereja Indonesia untuk bulan […] ini:
 

DESEMBER 2022

Ujud Gereja Universal: Sukarelawan dari Organisasi yang tidak mencari keuntungan

  
Kita berdoa semoga organisasi-organisasi yang tidak mencari keuntungan yang berkomitmen pada perkembangan kemanusiaan dapat menemukan orang-orang yang berdedikasi terhadap kesejahteraan masyarakat dan tidak mengenal lelah mencari jalan untuk menjalin kerja sama internasional.

Ujud Gereja Indonesia: Memupuk sikap moderat

 
Kita berdoa, semoga Gereja membangun dan memupuk sikap moderat dan toleran bagi umatnya sendiri, sambil terus waspada terhadap bahaya fundamentalisme dan radikalisme baik yang ada di luar maupun di dalam Gereja sendiri.

Ujud Khusus : 
Perkenankanlah kami mengucapkan syukur atas Kasih-Mu, yang mengaruniakan martabat sebagai anak-anak-Mu, berkat Penebusan Sang Putra.

 

 

Moment Catcher CC

 

Kamis, 01 Desember 2022 Peringatan Wajib Beato Dionisius dan Redemptus, Martir Indonesia

Kamis, 01 Desember 2022
Peringatan Wajib Beato Dionisius dan Redemptus, Martir Indonesia

“Berbahagialah penjara, yang mengantar para hamba Allah menuju surga.” (St. Siprianus)

Antifon Pembuka (Luk 4:18)

Roh Tuhan menyertai aku. Aku diurapi-Nya dan diutus mewartakan kabar gembira kepada kaum fakir miskin dan menghibur orang yang remuk redam.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui kesaksian para martir yang kudus, Dionisius dan Redemptus. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  

Bacaan dari Kitab Yesaya (26:1-6)
  
"Bangsa yang benar dan tetap setia biarlah masuk."
   
Pada masa itu nyanyian ini akan dinyanyikan di tanah Yehuda, “Kita mempunyai kota yang kuat! Tuhan telah memasang tembok dan benteng untuk keselamatan kita. Bukalah pintu-pintu gerbangnya, agar masuklah bangsa yang benar dan yang tetap setia. Engkau menjaga orang yang teguh hatinya dengan damai sejahtera, sebab ia percaya kepada-Mu. Percayalah kepada Tuhan selama-lamanya, sebab Tuhan Allah adalah gunung batu yang kekal. Kota-kota di atas gunung telah ditaklukkan-Nya; benteng-benteng yang kuat telah dirobohkan-Nya, diratakan-Nya dengan tanah dan dicampakkan-Nya menjadi debu. Kaki orang-orang sengsara dan telapak orang-orang lemah akan menginjak-injaknya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Diberkatilah dia yang datang dalam nama Tuhan.
Atau. Alleluya
Ayat. (Mzm 118:1.8-9.19-21.25-27a)
1. Bersyukurlah kepada Tuhan, sebab Ia baik! Kekal abadi kasih setia-Nya. Lebih baik berlindung pada Tuhan daripada percaya kepada manusia! Lebih baik berlindung pada Tuhan daripada percaya kepada para bangsawan!
2. Bukakanlah aku pintu gerbang kebenaran, aku hendak masuk ke dalamnya, hendak mengucap syukur kepada Tuhan. Inilah pintu gerbang Tuhan, orang-orang benar akan masuk ke dalamnya. Aku bersyukur kepada-Mu, sebab Engkau telah menjawab aku dan telah menjadi keselamatanku.
3. Ya Tuhan, berilah kiranya keselamatan! Ya Tuhan, berilah kiranya kemujuran! Diberkatilah dia yang datang dalam nama Tuhan! Kami memberkati kamu dari dalam rumah Tuhan. Tuhanlah Allah, Dia menerangi kita. Ikatkanlah korban hari raya itu dengan tali pada tanduk-tanduk mezbah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yes 55:6)
Carilah Tuhan, selama Ia berkenan ditemui; berserulah kepada-Nya, selama Ia dekat.  
  
Inilah Injil Suci menurut Matius (7:21.24-27)
 
"Barangsiapa melakukan kehendak Bapa akan masuk Kerajaan Allah."
  
Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku, ‘Tuhan! Tuhan!’ akan masuk Kerajaan Surga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga. Semua orang yang mendengar perkataan-Ku dan melakukannya, ia sama dengan orang bijaksana yang membangun rumahnya di atas batu. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu. Tetapi rumah itu tidak roboh sebab dibangun di atas batu. Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang bodoh, yang membangun rumahnya di atas pasir. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu. Maka robohlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)
Karya: Kara Gebhardt /istock.com
(lisensi berbayar harap tidak asal gunakan di web lain)



Renungan

 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, hari ini ketika kita memasuki masa Adven dan memulai bulan Desember ini, kita semua dipanggil untuk mundur dari jadwal sibuk kita yang biasa, dan memikirkan bagaimana kita dapat memanfaatkan masa ini dengan sebaik-baiknya. Masa Adven adalah waktu untuk rekonsiliasi dengan Tuhan, waktu untuk mengarahkan kembali dan reorientasi hidup kita. Saat kita memasuki masa Adven ini, kita semua dipanggil untuk menemukan lebih banyak waktu bagi Tuhan, dan untuk mempersiapkan diri kita bagi kedatangan-Nya.

Ya, seperti yang kita ketahui bersama bahwa esensi Adven sendiri berasal dari nama, 'Adventus' yang berarti datang dan muncul, dengan konotasi mengharapkan datangnya sesuatu, dan dalam hal ini, apa yang kebanyakan dari kita mungkin tahu adalah bahwa Advent adalah masa harapan untuk datangnya Natal. Namun, Adven sendiri juga memiliki konotasi lain sebagai pengingat bagi kita masing-masing, bahwa harapan akan kedatangan Tuhan ini bukan hanya salah satu peringatan kita akan kelahiran-Nya yang lalu di Betlehem di Yudea, tetapi yang lebih penting, bahwa kita juga menunggu kedatangan-Nya, kedatangan kedua di masa depan.

Tuhan telah mengungkapkan semua ini kepada kita melalui murid-murid-Nya, Dia, 'Akar Isai' seperti yang dinubuatkan oleh nabi Yesaya, sebagai keturunan dan pewaris Raja Daud, putra Isai, untuk menjadi Satu untuk memerintah atas bangsa Israel dan umat Allah selama-lamanya. Dan Allah menyatakan bahwa rencana-rencana dan janji-janji-Nya akan digenapi melalui Kristus, Yang lahir di Betlehem di Yudea, di kota Daud dua ribu tahun yang lalu, Anak Maria, dan Anak Allah Yang Mahatinggi.

Tetapi apa yang telah kita baca dalam perikop dari bacaan pertama kita hari ini sebenarnya adalah sebuah nubuatan bukan tentang apa yang telah terjadi dua ribu tahun yang lalu, tetapi itu adalah sebuah nubuat yang belum sepenuhnya digenapi, dan yang akan digenapi pada waktu Tuhan yang datang kedua kalinya, yang akan terjadi pada waktu yang telah ditentukan dan ditentukan oleh Tuhan. Seperti yang telah kita baca dari Kitab Wahyu, sebagian dari apa yang akan terjadi telah diungkapkan kepada kita dalam penglihatan akhir zaman itu.

Beberapa di antara orang-orang Yahudi menolak untuk percaya kepada Yesus sebagai Mesias, karena bagi banyak dari mereka, Mesias seperti yang dinubuatkan dan dinubuatkan oleh para nabi seperti Yesaya seperti Raja yang berkuasa dan menaklukkan yang akan membebaskan umat Allah dan memulihkan perdamaian dan harmoni ke seluruh negeri, dan memang, ke seluruh dunia. Ini tidak terjadi ketika Tuhan Yesus dikhianati, ditangkap dan dihukum mati di tangan orang Romawi, diserahkan untuk disalibkan.

Namun, kenyataan dan kebenarannya adalah bahwa, Tuhan akan menyelesaikan segala sesuatu dan semua yang telah dinubuatkan ketika Dia datang kembali, untuk mengumpulkan semua umat-Nya yang setia dan menghakimi semua yang hidup dan yang mati, semua ciptaan pada Penghakiman Terakhir. Dia akan datang sebagai Raja yang menang dan menang, mengalahkan Iblis dan semua musuh Allah dan orang-orang setia-Nya dalam satu kemenangan terakhir. Dan inilah yang masing-masing dari kita nantikan dalam hidup kita.

Dengan kedatangan-Nya di masa lalu yang bersejarah, Tuhan telah membawa keselamatan-Nya ke dunia ini, dan mengungkapkan kebenaran dan kasih-Nya, memulihkan harapan kepada kita semua yang telah hidup dalam kegelapan selama ini, dengan demikian, menunjukkan kepada kita semua jalan keluar dari kegelapan dan menuju terang. Dan dengan janji-Nya akan kedatangan-Nya kembali, dan Perjanjian Baru yang telah Dia buat bersama kita melalui pengorbanan-Nya yang paling utama dan penuh kasih di kayu Salib, Dia menunjukkan kepada kita semua jalan pasti menuju kehidupan kekal dan sukacita sejati bersama-Nya.

Inilah yang benar-benar kita rayakan, harapan yang kita miliki di dalam Tuhan kita Yesus Kristus, Juruselamat seluruh dunia dan seluruh umat manusia. Natal bukan tentang kebahagiaan dan keinginan egois kita sendiri, atau tentang ego dan kebanggaan kita, seperti yang sering kita lihat bagaimana orang-orang bertengkar tentang perayaan Natal dan berusaha saling mengalahkan dalam membuat perayaan yang lebih megah. Siapa yang kita rayakan? Itu adalah Kristus, dan Terang Harapan yang telah Dia bawa ke tengah-tengah kita.

Di masa Adven ini, kita dipanggil untuk menyucikan diri kita dan untuk mengarahkan kembali hidup kita, pikiran dan tindakan kita, sehingga kita dapat merayakan Natal dengan benar, dengan iman dan pengabdian, dan menghargai sepenuhnya betapa pentingnya Natal bagi kita, karena melalui Natal, Allah sendiri telah tinggal di antara kita, Imanuel, seperti yang telah Dia nyatakan kepada kita melalui para nabi-Nya. Dan marilah kita semua menjadikan diri kita benar-benar layak bagi-Nya, demi kasih-Nya bagi kita masing-masing. Marilah kita menjadi orang Katolik yang sejati dalam setiap tindakan dan perbuatan kita, setiap saat.

Semoga Tuhan membantu kita untuk melakukan perjalanan dengan setia melalui masa Adven yang diberkati ini, dan semoga Dia memperkuat iman dan keyakinan kita untuk menjalani hidup kita dengan komitmen yang semakin besar untuk melayani Dia dan memuliakan Dia melalui hidup kita. Semoga masa Adven kita berbuah dan semoga kita semua menjadi sumber harapan dan inspirasi satu sama lain, melalui pengamatan setia kita terhadap waktu dan masa yang diberkati ini. Amin.
 
  Kami mengucapkan banyak terima kasih untuk bapak/ibu/saudara/i yang telah mendukung pelayanan kami baik melalui dukungan doa maupun donasi.  
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini  
 
 

Antifon Komuni (Yoh 12:24-25)
 
Biji gandum yang tidak ditanam dan mati, akan tetap tinggal sebiji. Tetapi jika mati, akan berbuah banyak sekali. 
 
Doa Malam 
 
Allah yang Maharahim, ajarilah aku supaya dalam hidup ini selalu mampu melakukan apa yang Engkau kehendaki dan Roh Kebijaksanaan menyertai langkah hidupku hari demi hari. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.  
 

 
 
 RENUNGAN PAGI

 

Rabu, 30 November 2022 Pesta St. Andreas, Rasul


Rabu, 30 November 2022
Pesta St. Andreas, Rasul

“Setelah Andreas tinggal bersama Yesus dan belajar banyak dari Dia, ia bergegas lari menuju saudaranya, untuk membagi dengan dia apa yang diketahuinya” (St. Yohanes Krisostomus)


Antifon Pembuka (Mat 4: 18-19)

Di tepi Danau Galilea Yesus melihat dua orang bersaudara: Petrus dan Andreas. Ia memanggil mereka, “Mari, ikutlah Aku. Kamu akan Kujadikan nelayan manusia.”

Beside the Sea of Galilee, the Lord saw two brothers, Peter and Andrew, and he said to them: Come after me and I will make you fishers of men.
   
  
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
    
Doa Pagi

Allah Bapa yang Mahamulia, Santo Andreas, Rasul-Mu telah menjadi pewarta dan pemimpin Gereja-Mu. Kami mohon dengan rendah hati, semoga ia pun senantiasa mendoakan kami di hadapan-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.        
    
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (10:9-18)
   
"Iman timbul dari pendengaran, dan pendengarkan dari firman Allah."
    
Saudara-saudara, jika kamu mengaku dengan mulut bahwa Yesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hati bahwa Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati, maka kamu akan diselamatkan. Karena dengan hati orang percaya dan dibenarkan, dan dengan mulut orang mengaku dan diselamatkan. Karena Kitab Suci berkata, “Barangsiapa percaya kepada Dia tidak akan dipermalukan.” Sebab tidak ada perbedaan antara orang Yahudi dan orang Yunani. Karena, Allah yang satu itu adalah Tuhan semua orang, dan Dia kaya bagi semua orang yang berseru kepada-Nya. Sebab, barangsiapa berseru kepada nama Tuhan akan diselamatkan. Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepada-Nya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika tidak mendengar tentang Dia? Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakan-Nya? Dan bagaimana mereka dapat memberitakan-Nya, jika tidak diutus? Seperti ada tertulis, “Betapa indahnya kedatangan mereka yang membawa kabar baik.” Tetapi tidak semua orang telah menerima kabar baik itu. Yesaya sendiri berkata, “Tuhan, siapakah yang percaya kepada pemberitaan kami?” Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran dari firman Kristus. Tetapi aku bertanya: Adakah mereka tidak mendengarnya? Sungguh, mereka telah mendengarnya! “Suara mereka sampai ke seluruh dunia, dan perkataan mereka sampai ke ujung bumi.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Di seluruh bumi bergemalah suara mereka.
Ayat. (Mzm 19:2-3.4-5; R:5)
1. Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan karya tangan-Nya; hari yang satu mengisahkannya kepada hari yang lain, dan malam yang satu menyampaikan pengetahuannya kepada malam berikut.
2. Meskipun tidak berbicara, dan tidak memperdengarkan suara, namun di seluruh bumi bergaunglah gemanya, dan amanat mereka sampai ke ujung bumi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:19)
Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.

Inilah Injil Suci menurut Matius (4:18-22)
  
"Ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia."
  
Pada suatu hari, ketika Yesus sedang berjalan menyusur Danau Galilea, Ia melihat dua orang bersaudara, yaitu Simon yang disebut Petrus, dan Andreas, saudaranya. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka itu penjala ikan. Yesus berkata kepada mereka, “Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia.” Mereka pun segara meninggalkan jalanya, lalu mengikuti Yesus. Setelah Yesus pergi dari sana, dilihatnya pula dua orang bersaudara, yaitu Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes saudaranya, bersama ayah mereka, Zebedeus, sedang membereskan jala di dalam perahu. Yesus memanggil mereka, dan mereka segera meninggalkan perahu serta ayahnya, lalu mengikuti Dia.
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Karya: Kara Gebhardt /istock.com
(lisensi berbayar harap tidak asal gunakan di web lain)

Renungan
 
CC0
Kita pasti pernah mendengar istilah "persaingan saudara kandung”. Ini bukan sekedar konsep tapi kenyataan yang bisa eksis di antara saudara kandung. Namun di sisi lain, ada juga persatuan saudara, dan itu menghangatkan hati ketika saudara kandung saling menjaga dan peduli.

Menurut tradisi Kristen, Andreas adalah kakak laki-laki Petrus. Tapi Petrus adalah saudara yang lebih menonjol dan juga lebih vokal dan impulsif. Andreas mungkin tampak lebih pendiam, dan mungkin lebih termenung dan bijaksana.

Dan dialah yang membawa Petrus kepada Yesus, dan begitulah Petrus mendapatkan panggilannya.

St Andreas memberi kita contoh tidak hanya menjadi saudara yang peduli dan orang yang bijaksana. Dia juga memberi kita contoh menjadi misionaris Kristus dan membawa orang mengenal Kristus.

Semoga kita mengikuti teladannya sebagai saudara atau saudari yang peduli kepada orang lain dan memberi tahu mereka siapa Yesus melalui tindakan kita. (RENUNGAN PAGI)
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 

Antifon Komuni (Bdk. Yoh 1:41-42)

Andreas mengatakan kepada saudaranya Simon: Kami telah menemukan Mesias, (artinya: Kristus), dan ia membawanya kepada Yesus.

Andrew told his brother Simon: We have found the Messiah, the Christ, and he brought him to Jesus.
 
Kepada Bapak/Ibu/Saudara/i yang terkasih, kami mengucapkan terima kasih atas dukungannya melalui donasi untuk renunganpagi.id . Donasi (dan iklan) tersebut kami pergunakan untuk pembayaran lisensi foto berbayar, perpanjangan domain, dan operasional rutin. Foto berbayar kami pergunakan di renunganpagi.id dan lumenchristi.id untuk meningkatkan trafik kunjungan dari tautan yang dibagikan dari sosial media lainnya yang sangat berpengaruh dengan sistem algoritma yang diterapkan di facebook, twitter.  Contoh foto berbayar kami pergunakan pada lilin adven di atas. Berikut kami lampirkan pengeluaran untuk bulan ini. Tuhan memberkati.  
 

 




 
 
 


 

 

 

Bagaimana merayakan Adven dalam kesederhanaan yang menggembirakan?

 Adven adalah masa yang indah, dirancang untuk menjadi waktu khusus persiapan sederhana untuk pesta besar Natal.

Kadang-kadang kita dapat memperumit banyak hal, terutama dalam hal persiapan kita untuk Natal. Mungkin tergoda untuk melampaui, yang dapat membuat kita merasa lelah dari semua yang kita coba lakukan.

Lebih jauh lagi, budaya konsumerisme dan sekularisme kita sering kali dapat mendorong melupakan masa Adven atau bahkan tidak ada ruang untuk refleksi.

Gereja mendesak kita untuk menggunakan Adven sebagai waktu untuk “kesederhanaan yang menggembirakan.” Tema spiritual ini dirinci dalam Direktorium Tentang Kesalehan Umat Dan Liturgi 

 (PPCE 97-104). Lingkaran Adven dengan penyalaan lilinnya sebagai simbol aneka tahap sejarah keselamatan mendahului kedatangan Kristus, dilaksanakan pada awal perayaan liturgi (unsur dari Ritus Pembuka). Atau prosesi Adven dengan bintang kejora sebagai ungkapan harapan yang hampir terpenuhi dalam kedatangan Tuhan yang sudah sangat dekat. Novena Maria Dikandung Tanpa Noda mengungkapkan sikap Maria yang sungguh menyiapkan dirinya untuk menerima kedatangan-kelahiran Tuhan. Novena Natal adalah contoh penyerasian kesalehan umat dengan liturgi (Ibadat Sore). Membuat kandang Natal sebagai persiapan menerima kelahiran Tuhan juga merupakan satu bentuk kesalehan umat sebelum, selama, dan sesudah perayaan liturgi.


    Kesalehan populer, karena pemahaman intuitifnya tentang misteri Kristen, dapat berkontribusi secara efektif pada pelestarian banyak nilai Adven, yang tidak jarang terancam   oleh komersialisasi Natal.    

Kesalehan populer merasakan bahwa tidak mungkin merayakan kelahiran Tuhan kecuali dalam suasana ketenangan dan kesederhanaan yang menggembirakan dan kepedulian terhadap orang miskin dan [terpinggirkan]. Pengharapan akan kelahiran Tuhan membuat kita peka terhadap nilai kehidupan dan kewajiban untuk menghormati dan mempertahankannya sejak pembuahan. Kesalehan populer secara intuitif memahami bahwa tidak mungkin secara koheren merayakan kelahiran dia "yang menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka" tanpa upaya untuk mengatasi dosa dalam kehidupan seseorang, sambil menunggu dengan waspada Dia yang akan kembali pada akhir zaman.

Gereja mengakui ancaman komersialisasi dan "kesibukan" umum selama masa Adven. Ini bukan lagi waktu untuk berharap dengan tenang, tetapi saat membeli hadiah di menit-menit terakhir.

Jika Anda melakukan sesuatu di masa Adven ini, tundalah memasang dekorasi Natal dan coba ingatkan diri Anda akan kesederhanaan masa Adven ini. Pesan tempat khusus untuk karangan Adven dan mempersiapkan kandang Natal. Selain barang-barang tersebut, coba batasi aktivitas Anda di masa Adven dan luangkan lebih banyak waktu untuk berdoa dan bermeditasi.

Di atas segalanya, pelan-pelan! Adven adalah masa yang menggembirakan jika kita dapat meluangkan waktu untuk mengamatinya dalam semangat kesederhanaan.

 

 

Komentar hari ini Paus Benediktus XVI, Konsistori Publik Biasa, 24 November 2012

Senin Hari Biasa Pekan I Adven
Komentar hari ini
Paus Benediktus XVI, Konsistori Publik Biasa, 24 November 2012
 
Tanda-tanda khas Gereja sesuai dengan rencana Allah, sebagaimana dikatakan Katekismus Gereja Katolik kepada kita: “Kristuslah yang, melalui Roh Kudus, menjadikan Gereja-Nya satu, kudus, katolik dan apostolik. Ia memanggilnya supaya melaksanakan setiap sifat itu.” (no. 811). Secara khusus, yang menjadikan Gereja Katolik adalah kenyataan bahwa Kristus dalam misi penyelamatan-Nya merangkul seluruh umat manusia. 
  
Sementara selama hidup-Nya di dunia misi Yesus terbatas pada orang-orang Yahudi, “kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel” (Mat 15:24), sejak awal itu dimaksudkan untuk membawa terang Injil kepada semua orang dan memimpin semua bangsa ke dalam Kerajaan Allah. Ketika Ia melihat iman perwira di Kapernaum, Yesus berseru: "Aku berkata kepadamu: Banyak orang akan datang dari Timur dan Barat dan duduk makan bersama-sama dengan Abraham, Ishak dan Yakub di dalam Kerajaan Sorga," (Mat 8:11). Perspektif universalis ini dapat dilihat, antara lain, dari cara Yesus menerapkan kepada diri-Nya tidak hanya gelar “Anak Daud”, tetapi juga “Anak Manusia” (Mrk 10:33), seperti dalam perikop Injil yang baru saja kita mendengar. Ungkapan "Anak Manusia", dalam bahasa sastra apokaliptik Yahudi yang diilhami oleh penglihatan sejarah yang ditemukan dalam kitab nabi Daniel (lih. 7:13-14), mengingatkan kita akan sosok yang muncul "dengan awan-awan dari surga” (ay. 13). Ini adalah gambar yang menubuatkan Kerajaan yang sama sekali baru, ditopang bukan oleh kekuatan manusia, tetapi oleh kekuatan sejati yang berasal dari Tuhan. 
 
Yesus mengambil ekspresi yang kaya dan kompleks ini dan merujuknya pada dirinya sendiri untuk mewujudkan karakter sejati Mesianisme-Nya: sebuah misi yang ditujukan kepada manusia seutuhnya dan kepada setiap orang, melampaui semua kekhasan etnis, nasional dan agama. Dan sebenarnya dengan mengikuti Yesus, dengan membiarkan diri ditarik ke dalam kemanusiaan-Nya dan karenanya ke dalam persekutuan dengan Allah, seseorang memasuki Kerajaan baru yang diwartakan dan diantisipasi oleh Gereja, sebuah Kerajaan yang menaklukkan perpecahan dan pembubaran.
 
Sumber: Benedict XVI - The Court of the Gentiles 
 
 
Moment Catcher CC

Selasa, 29 November 2022 Hari Biasa Pekan I Adven

Selasa, 29 November 2022
Hari Biasa Pekan I Adven

Misa Ritual adalah Misa yang dirayakan dalam kaitan dengan sakramen dan sakramentali, Misa ritual dilarang pada hari-hari Minggu selama Masa Adven, Prapaskah, dan Paskah, pada hari-hari raya, pada hari-hari dalam oktaf Paskah, pada Peringatan Arwah Semua Orang Beriman, pada Rabu Abu, dan selama Pekan Suci. Disamping itu hendaknya diindahkan kaidah-kaidah khusus yang diberikan dalam buku-buku rituale atau dalam rumus Misa yang bersangkutan. (Pedoman Umum Misale Romawi, 372)
 

Antifon Pembuka (Za 14:5-7)

Tuhan pasti datang, diiringi semua orang kudus, bersinarkan cahaya gemilang.

Doa Pagi
   
Allah Bapa Mahamurah hati, kabulkanlah doa kami dan bantulah kami dalam kesusahan. Semoga Putra-Mu menghibur kami dengan kedatangan-Nya, agar kami sanggup berjuang melawan pengaruh manusia lama.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Kitab Yesaya (11:1-10)
     
   
"Ia akan menghakimi orang-orang lemah dengan keadilan."
   
Pada akhir zaman sebuah tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah. Roh Tuhan akan ada padanya, roh hikmat dan pengertian, roh nasihat dan keperkasaan, roh pengenalan dan takut akan Tuhan; ya, kesenangannya ialah takut akan Tuhan. Ia tidak akan menghakimi dengan sekilas pandang saja atau menjatuhkan keputusan menurut kata orang. Tetapi ia kan menghakimi orang-orang lemah dengan keadilan, dan dengan kejujuran akan menjatuhkan keputusan terhadap orang-orang yang tertindas di negeri. Ia akan menghajar bumi dengan perkataannya seperti dengan tongkat, dan dengan nafas mulutnya ia akan membunuh orang fasik. Ia tidak akan menyimpang dari kebenaran dan kesetiaan, seperti ikat pinggang yang tetap terikat pada pinggang. Pada waktu itu serigala akan tinggal bersama domba dan macan tutul akan berbaring di samping kambing. Anak lembu dan anak singa akan merumput bersama-sama, dan seorang anak kecil akan menggiringnya. Lembu dan beruang akan sama-sama makan rumput dan anak-anaknya akan sama-sama berbaring, sedang singa akan makan jerami seperti lembu. Bayi akan bermain-main dekat liang ular tedung, dan anak yang cerai susu akan mengulurkan tangannya ke sarang ular beludak. Tidak ada yang akan berbuat jahat atau yang berlaku busuk di seluruh gunung-Mu yang kudus. Sebab seluruh bumi penuh dengan pengenalan akan Tuhan, seperti air laut yang menutupi dasarnya. Maka pada waktu itu taruk dari pangkal Isai akan berdiri sebagai panji-panji bagi para bangsa. Dia akan dicari oleh suku-suku bangsa, dan tempat kediamannya akan menjadi mulia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan 
Ref. Keadilan akan berkembang pada waktunya, dan kedamaian yang penuh untuk selama-lamanya.
Ayat. (Mzm 72:2.7-8.12-13.17; Ul: 7)
1. Ya Allah, kiranya raja mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut sampai ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi!
3. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia kan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.
4. Biarlah namanya tetap selama-lamanya, kiranya namanya semakin dikenal selama ada matahari. Kiranya segala bangsa saling memberkati dengan namanya, dan menyebut dia berbahagia.
      
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan pasti datang; Ia datang dengan megah, dan mata para hamba-Nya akan berseri-seri.    
   
Inilah Injil Suci menurut Lukas (10:21-24)
 
"Yesus bergembira dalam Roh Kudus."
 
Pada waktu itu bergembiralah Yesus dalam Roh Kudus dan berkata, “Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan di hati-Mu. Semua telah diserahkan kepada-Ku oleh Bapa-Ku dan tiada seorang pun yang tahu siapakah Anak selain Bapa, dan siapakah Bapa selain Anak dan orang yang oleh Anak diberi anugerah mengenal Bapa.” Sesudah itu berpalinglah Yesus kepada murid-murid-Nya dan berkata, “Berbahagialah mata yang melihat apa yang kalian lihat. Sebab Aku berkata kepadamu, banyak nabi dan raja ingin melihat apa yang kalian lihat, namun tidak melihatnya, dan ingin mendengar apa yang kalian dengar, namun tidak mendengarnya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


 
Renungan
    
Bagaimana Tuhan membawa Kerajaan-Nya kepada kita? Yesus mengatakan bahwa banyak nabi dan raja sebelum Dia ingin melihat dan memahami rencana Allah untuk mendirikan kerajaannya. Ketika takhta Raja Daud digulingkan dan kosong selama berabad-abad, Tuhan berjanji, bagaimanapun, untuk membangkitkan seorang raja baru dari tunggul Isai, ayah Daud. Raja mesianis ini akan memerintah selamanya karena Roh Allah akan berdiam di atasnya dan tinggal bersamanya (Yesaya 11:1).
 
Yesaya menubuatkan bahwa Mesias akan diperlengkapi dengan karunia-karunia Roh - dengan hikmat, pengertian, nasihat, kekuatan, pengetahuan, dan takut akan Tuhan (Yesaya 11:2 - untuk penjelasan tentang karunia-karunia lihat artikel yang bermanfaat ini). Raja ini akan mendirikan Kerajaan Allah, bukan dengan paksaan kehendak manusia dan kekuatan militer, tetapi dengan mempersembahkan hidupnya sebagai kurban penebusan bagi dosa dunia. Melalui kematian-Nya di kayu salib, Yesus, Raja Mesias sejati, akan mengalahkan Setan, mengalahkan maut, dan memenangkan pengampunan dan pendamaian bagi orang-orang berdosa. Rencana penebusan Allah tidak hanya mencakup orang-orang Yahudi tetapi juga semua bangsa di bumi. Melalui kematian dan kebangkitan-Nya Yesus menjadikan kita warga surga dan sahabat-sahabat Allah. Tuhan Yesus ingin agar kita hidup dalam pengharapan yang penuh sukacita dan pengharapan yang penuh keyakinan bahwa Ia akan datang kembali untuk sepenuhnya menegakkan Kerajaan kebenaran dan kedamaian-Nya.

Apa yang dikatakan doa Yesus (Lukas 10:21-22) tentang Allah dan tentang diri kita sendiri? Pertama, ini memberitahu kita bahwa Allah adalah Bapa dan Tuhan atas bumi dan juga surga. Dia adalah Pencipta dan Pengarang dari semua yang telah Dia buat, asal pertama dari segala sesuatu dan otoritas transenden, dan pada saat yang sama, kebaikan dan kasih sayang untuk semua anak-anak-Nya. Semua kebapaan dan keibuan berasal dari dia (Efesus 3:14-15). Doa Yesus juga mengandung peringatan bahwa kesombongan dapat menjauhkan kita dari kasih dan pengenalan akan Tuhan.

Tuhan menentang orang yang sombong tetapi memberikan hikmat dan pengertian kepada orang yang rendah hati. Kesombongan menutup pikiran terhadap kebenaran dan hikmat Tuhan bagi hidup kita. Yesus mengontraskan kesombongan dengan kesederhanaan dan kerendahan hati seperti anak kecil. Kesederhanaan hati itu seperti "bayi" dalam arti mereka melihat dengan murni tanpa kepura-puraan dan mengakui ketergantungan dan kepercayaan mereka kepada Tuhan yang merupakan sumber segala kebijaksanaan dan kekuatan. Mereka mencari satu hal - "summum bonum" atau "kebaikan terbesar" yaitu Tuhan sendiri.

Kesederhanaan hati dikawinkan dengan kerendahan hati, ratu kebajikan, karena kerendahan hati mencondongkan hati menuju rahmat dan kebenaran. Sama seperti kesombongan adalah akar dari setiap dosa dan kejahatan yang dapat kita bayangkan, demikian pula kerendahan hati adalah satu-satunya tanah di mana kasih karunia Allah dapat berakar. Itu saja membutuhkan sikap yang benar di hadapan Tuhan dan memungkinkan dia sebagai Tuhan untuk melakukan semuanya. "Allah menentang orang yang sombong, tetapi memberikan kasih karunia kepada orang yang rendah hati" (Ams. 3:34, Yakobus 4:6). Rahmat kerendahan hati seperti Kristus mencondongkan kita kepada Tuhan dan mengarahkan kita untuk menerima hikmat, anugerah, dan pertolongan Tuhan.. Apakah Anda mencari hikmat dan kasih karunia Allah dengan kerendahan hati dan kepercayaan? Melalui Kristus kita secara pribadi dapat mengenal Bapa dan dipersatukan dengan-Nya Yesus membuat klaim yang tidak akan berani dibuat oleh siapa pun: Dia adalah wahyu Allah yang sempurna. Pengetahuan kita tentang Tuhan tidak hanya terbatas pada mengetahui sesuatu tentang Tuhan - siapa Dia dan seperti apa Dia. Kita dapat mengenal Tuhan secara pribadi dan dipersatukan dengan-Nya dalam hubungan cinta, kepercayaan, dan persahabatan. Yesus memungkinkan kita masing-masing untuk secara pribadi mengenal Allah sebagai Bapa kita. Melihat Yesus berarti melihat seperti apa Allah itu. Di dalam Yesus kita melihat kasih Allah yang sempurna - Allah yang sangat peduli dan merindukan pria dan wanita, mengasihi mereka sampai menyerahkan nyawa-Nya bagi mereka di atas kayu salib.   
 
    Tuhan Yesus, beri aku kesederhanaan dan kemurnian iman seperti anak kecil untuk menatap wajah-Mu dengan sukacita dan keyakinan dalam kasih-Mu yang penuh belas kasihan. Singkirkan setiap keraguan, ketakutan, dan pikiran sombong yang akan menghalangi aku untuk menerima Sabda-Mu dengan kepercayaan dan ketundukan yang rendah hati. Amin.


 
 Semua yang ada pada manusia dikenakan pada Yesus, Putra Allah, kecuali dosa. (St. Gregorius dari Nazianze)
 
 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini


Antifon Komuni (Mat 10:39)

Mahkota mulia akan diberikan oleh Hakim yang adil kepada semua yang merindukan kedatangan-Nya. 
  


RENUNGAN PAGI

 

Senin, 28 November 2022 Hari Biasa Pekan I Adven

Senin, 28 November 2022
Hari Biasa Pekan I Adven
  
Gereja selalu merayakan Masa Adven secara khusus dan khidmat (St. Karolus Borromeus)
  

Antifon Pembuka (bdk. Yer 31:10; Yes 35:4)

Dengarkanlah sabda Tuhan, hai bangsa-bangsa, dan wartakanlah sampai ke batas bumi: Janganlah takut! Lihatlah, Penebus kita akan datang.
    

Doa Pagi

Allah Bapa, sumber pengharapan, bantulah kami merindukan kedatangan Kristus, Putra-Mu. Bila Ia tiba dan mengetuk, semoga kami didapati-Nya berjaga dalam doa dan menyambut-Nya dengan gembira. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa
yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa.  Amin.      
  
Bacaan dari Kitab Yesaya (2:1-5)     
 
"Tuhan menghimpun semua bangsa dalam kerajaan damai abadi Allah."
       
Inilah firman yang dinyatakan kepada Yesaya, putera Amos, tentang Yehuda dan Yerusalem, “Pada hari-hari yang terakhir akan terjadilah hal-hal ini: Gunung tempat rumah Tuhan akan berdiri tegak di atas gunung-gunung dan menjulang tinggi di atas bukit-bukit. Segala bangsa akan berduyun-duyun ke sana, dan banyak suku bangsa akan pergi serta berkata, ‘Mari kita naik ke gunung Tuhan, ke rumah Allah Yakub, supaya Ia mengajar kita tentang jalan-jalan-Nya, dan supaya kita berjalan menempuh jalan itu. Sebab dari Sion akan keluar pengajaran, dan dari Yerusalem akan keluar sabda Tuhan. ‘Tuhan akan menjadi hakim antara bangsa-bangsa dan akan menjadi wasit bagi banyak suku bangsa. Maka mereka akan menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak dan tombak-tombaknya menjadi pisau pemangkas. Bangsa yang satu tidak akan lagi mengangkat pedang terhadap bangsa yang lain, dan mereka tidak akan lagi berlatih perang. Hai kaum keturunan Yakub, mari kita berjalan di dalam terang Tuhan!”
  
Atau

     
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (4:2-6)
 
Pada waktu itu tunas yang ditumbuhkan Tuhan akan menjadi permai dan mulia, dan hasil bumi akan menjadi kebanggaan serta kehormatan bagi orang-orang Israel yang selamat. Dan semua orang yang tertinggal di Sion dan yang tersisa di Yerusalem akan disebut kudus. Mereka itu ialah setiap orang di Yerusalem yang tercatat untuk beroleh hidup, apabila Tuhan telah membersihkan kekotoran puteri Sion dan menghapuskan segala noda darah Yerusalem dari tengah-tengahnya dengan roh yang mengadili dan yang membakar. Maka Tuhan akan menjadikan di atas seluruh wilayah Gunung Sion dan di atas semua pertemuan yang diadakan di situ segumpal awan pada waktu siang dan segumpal asap serta sinar api yang menyala-nyala pada waktu malam. Sebab di atas semuanya itu akan nampak kemuliaan Tuhan sebagai tudung dan pondok tempat bernaung terhadap panas terik pada waktu siang dan sebagai perlindungan serta persembunyian terhadap angin ribut serta hujan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita.
Ayat. (Mzm 122:1-2.3-4a. (4b-5.6-7). 8-9)
1. Aku bersukacita, ketika orang berkata kepadaku, “Mari kita pergi ke rumah Tuhan.” Sekarang kaki kami berdiri di pintu gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Hai Yerusalem, yang telah didirikan sebagai kota yang bersambung rapat, kepadamu suku-suku berziarah yakni suku-suku Tuhan.
3. Untuk bersyukur kepada nama Tuhan sesuai dengan peraturan bagi Israel. Sebab di Yerusalemlah ditaruh kursi-kursi pengadilan, kursi-kursi milik keluarga Raja Daud.
4. Berdoalah untuk kesejahteraan Yerusalem: “Biarlah orang-orang yang mencintaimu mendapat kesentosaan. Biarlah kesejahteraan ada di lingkungan tembokmu, dan kesentosaan di dalam purimu!”
5. Oleh karena saudara-saudara dan teman-temanku aku hendak mengucapkan: Semoga kesejahteraan ada di dalammu!” Oleh karena rumah Tuhan, Allah kita, aku hendak mencari kebaikan bagimu.
    
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mzm 80:8)
Ya Allah, pulihkanlah kami buatlah wajah-Mu bersinar, maka selamatlah kami.          
    
Inilah Injil Suci menurut Matius (8:5-11)
   
"Banyak orang akan datang dari timur dan barat masuk Kerajaan Surga."
    
Pada waktu itu Yesus masuk ke kota Kapernaum. Maka datanglah seorang perwira mendapatkan Dia dan mohon kepada-Nya, “Tuan, hambaku terbaring di rumah karena sakit lumpuh, dan ia sangat menderita.” Yesus berkata kepadanya, “Aku akan datang menyembuhkannya.” Tetapi perwira itu menjawab, “Tuan, aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku. Katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu, ‘Pergi!’ maka ia pergi; dan kepada seorang lagi, ‘Datang!’ maka ia datang; ataupun kepada hambaku, ‘Kerjakanlah ini!’ maka ia mengerjakannya.” Mendengar hal itu heranlah Yesus. Maka Ia berkata kepada mereka yang mengikuti-Nya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya iman sebesar ini tidak pernah Kujumpai pada seorang pun di antara orang Israel. Aku berkata kepadamu, banyak orang akan datang dari timur dan barat, dan duduk makan bersama dengan Abraham, Ishak dan Yakub di dalam Kerajaan Surga.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 

Renungan
       
 Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, saat kita memasuki masa Adven ini, masa persiapan untuk Natal, melalui sabda Kitab Suci yang kita baca hari ini, kita semua diingatkan bahwa akan ada saatnya Tuhan datang lagi dalam kemuliaan-Nya, untuk mengumpulkan kita semua, umat-Nya yang terkasih dan semua umat-Nya yang setia, agar kita semua dapat menemukan ketenangan dan kebahagiaan sejati di dalam Dia. Dan kita juga diingatkan bahwa kita harus memiliki iman kepada Tuhan dan pemeliharaan-Nya, dan bahwa di dalam Dia kita akan memiliki harapan yang pasti akan hidup yang kekal dan keselamatan, dan kita harus percaya kepada-Nya dengan sepenuh hati dan tulus, mengabdikan diri, waktu, usaha dan perhatian untuk melayani Dia di setiap saat dalam hidup kita. Terutama juga selama masa Adven ini, kita semua dipanggil untuk menemukan kembali hubungan kita dan memperkuat hubungan kita dengan Tuhan, yang datang merayakan Natal yang akan datang ini.

Dalam bacaan pertama kita hari ini, kita mendengar dari Kitab nabi Yesaya tentang janji-janji yang Tuhan bawa kepada umat-Nya tentang datangnya waktu kemuliaan, sukacita dan pembebasan bagi mereka semua, karena Dia akan melepaskan mereka dari musuh mereka. Tuhan tidak pernah melupakan semuanya dan selalu menaruhnya dalam pikiran-Nya. Tuhan mewartakan kedatangan masa depan kekuasaan-Nya yang kekal dan benar atas semua, ketika Dia akan memerintah atas semua orang dan bangsa-bangsa di dunia, dan di mana kejahatan lama, kejahatan dan kekotoran dunia ini akan disapu dan diganti. dengan kebenaran dan keadilan Allah. Mereka semua akan hidup di hadirat Tuhan, menikmati kepenuhan kasih dan anugerah-Nya, dan mereka tidak akan menderita atau membutuhkan lagi, karena mereka akan menemukan kesempurnaan dengan dan melalui Tuhan.

Dan itulah yang kita nantikan saat kita melakukan perjalanan melalui masa Adven ini, dalam mempersiapkan diri kita untuk perayaan Natal yang penuh sukacita dan agung yang akan segera datang. Kita semua tahu bahwa Adven adalah waktu untuk persiapan bagi kita agar kita dapat merayakan Natal dengan layak, tetapi berapa banyak dari kita yang benar-benar tahu apa yang sebenarnya kita rayakan di Natal dan signifikansinya bagi kita? Natal menandai hari kelahiran Tuhan dan Juruselamat kita, Kelahiran Tuhan kita Yesus Kristus, yang telah tinggal di dalam rahim ibu-Nya selama sembilan bulan, dan kemudian menampakkan diri kepada kita dalam daging, sebagaimana Dia dilahirkan ke dunia ini, bahwa Juru Selamat dunia ini akhirnya muncul dan menjadi nyata dan dapat didekati oleh kita semua. Di dalam Kristus ada kulminasi dan penyempurnaan dari semua yang telah diwartakan dan diyakinkan oleh Allah kepada umat-Nya, semua janji keselamatan dan kasih karunia.

Dalam perikop Injil kita hari ini, kita mendengar cerita yang tampaknya berbeda, yaitu tentang seorang kapten tentara atau perwira yang pelayannya yang tercinta sakit parah sampai mati. Perwira tentara ini, yang menurut kebiasaan pada waktu itu pasti bukan seorang Yahudi, dan kemungkinan besar adalah seorang Romawi, seorang penyembah berhala dan orang luar menurut standar orang-orang yang tinggal di tanah Yudea dan Galilea saat itu, datang kepada Tuhan dengan iman yang besar, yang dipuji oleh Tuhan sendiri di hadapan semua orang. Untuk perwira tentara ini, meskipun seorang berpangkat tinggi dan oleh karena itu diharapkan untuk meminta bantuan dari Tuhan, malah merendahkan dirinya di hadapan semua orang yang mungkin telah menyaksikan pertemuan antara dia dan Tuhan, dan dia memiliki begitu banyak iman kepada Tuhan sehingga dia pergi sendiri kepada-Nya, meminta bantuan-Nya secara pribadi demi hamba-Nya.

Secara khusus, kita mungkin juga memperhatikan bahwa kapten tentara juga berkata kepada Tuhan bahwa Dia tidak boleh datang ke rumahnya ketika Tuhan sedang bergerak ke sana, karena dia tidak layak untuk membiarkan Dia masuk di bawah atapnya. Ini adalah ungkapan yang sama yang disebutkan setiap kali imam dalam Misa Kudus mengangkat Ekaristi Mahakudus, Tubuh dan Darah Paling Berharga Tuhan kita di hadapan kita setelah Agnus Dei atau Anak Domba Allah, dengan mengatakan, 'Lihatlah Anak Domba Allah, lihatlah Dia yang menghapus dosa dunia, berbahagialah saudara-saudari yang diundang ke perjamuan Anak Domba', dan kita menanggapi dengan kata-kata yang sama persis seperti yang diucapkan perwira tentara itu. Ini adalah pengakuan iman kita dan juga kerendahan hati kita, menyadari betapa tidak layaknya kita sebenarnya bagi Tuhan untuk datang ke tengah-tengah kita, namun itulah yang telah Dia lakukan demi kita.

Saat itu, apa yang dilakukan perwira tentara juga sangat cerdik dan benar, karena dianggap tabu dan salah bagi seorang Yahudi untuk memasuki rumah seorang pagan. Menurut ketaatan yang ketat terhadap Hukum oleh orang-orang Farisi dan para tua-tua, itu akan membuat Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya najis hanya dengan masuk ke rumah perwira tentara. Oleh karena itu, perwira tentara mungkin ingin mencegah keadaan yang tidak menguntungkan itu, yang akan menimbulkan lebih banyak alasan bagi musuh-musuh Tuhan untuk menyerang dan menganiaya Dia lebih jauh lagi. Namun demikian, yang penting adalah bahwa perwira tentara itu memiliki iman yang begitu besar kepada Tuhan sehingga pada dasarnya dia tidak harus menyaksikan Tuhan benar-benar melakukan mukjizat-Nya di depan matanya sendiri agar dia percaya kepada-Nya.

Bandingkan ini dengan sikap orang-orang Farisi, ahli Taurat dan semua tua-tua yang terus meragukan dan mempertanyakan Tuhan, menolak untuk percaya kepada-Nya dan kebenaran-Nya, dan bahkan menuduh-Nya menghujat dan bersekongkol dengan setan-setan ketika mereka sendiri telah melakukannya melihat banyak mukjizat dan keajaiban yang dilakukan di depan mata mereka sendiri, dan mendengar semua kebijaksanaan dan hal-hal baik yang telah Tuhan katakan di hadapan mereka, dan yang telah menggenapi nubuat dan ramalan yang dibuat oleh para nabi, sebuah fakta yang pasti mereka semua kenal. Lalu apa alasan kontradiksi? Itu karena bagi semua orang itu, mereka tidak memiliki iman kepada mereka, dan dalam kesombongan, ego dan pembenaran diri mereka, mereka telah menutup pintu hati dan pikiran mereka terhadap Tuhan.

Oleh karena itu, hari ini saat kita melanjutkan perjalanan kita melalui masa Adven yang diberkati ini, marilah kita semua merenungkan sikap kita dalam hidup, dalam cara hidup kita dan bagaimana kita masing-masing menanggapi panggilan Tuhan dalam hidup kita. Khususnya dalam persiapan Natal kita, sudahkah kita menyadari dan memahami arti dan pentingnya Natal yang sebenarnya bagi kita? Atau apakah kita telah membiarkan komersialisasi dan sekularisasi Natal yang ekstrim mempengaruhi dan mempengaruhi kita? Tidaklah salah jika kita merayakan Natal dengan cara yang biasa kita lakukan, tetapi kita tidak boleh membiarkan hal itu mengalihkan kita dari menghargai dan merayakan makna dan pentingnya Natal yang sebenarnya. Kita harus melakukan yang terbaik untuk merayakan Natal dengan semangat dan pemahaman yang benar tentang apa yang kita rayakan, dan kita harus mempertahankan fokus kita pada terang kebenaran dan keselamatan yang telah dibawa Kristus ke tengah-tengah kita.

Semoga Tuhan, Allah dan Juruselamat kita, yang lahir ke dunia ini dan menjelma dalam daging, dinyatakan kepada kita dan melalui Dia kita telah dijadikan bagian dalam kasih dan warisan Allah yang paling murah hati, terus membimbing kita dalam perjalanan iman kita sepanjang hidup, dan semoga Dia menguatkan kita masing-masing dalam tekad kita sehingga kita dapat selalu siap untuk mengikuti-Nya dan berjalan di jalan-Nya setiap saat. Semoga Tuhan memberkati kita dan setiap niat dan usaha kita yang baik, semuanya untuk kemuliaan nama-Nya yang lebih besar, dan semoga Dia membantu kita mempersiapkan diri dengan baik sehingga kita benar-benar dapat menyambut masa Natal dengan layak dengan iman dan sukacita sejati, di dalam Kristus, Dia yang di dalamnya kita benar-benar harus merayakan dan bersukacita. Amin.
 
 
YUK, Follow/ikuti kami di facebook https://www.facebook.com/renunganpagi.id untuk diketahui konten di facebook, web renunganpagi.id, lumenchristi.id =/= tidak selalu sama. Terlebih untuk lumenchristi.id. Ada beberapa konten spesial di FB kami. Demikian pula di instagram @veritatis.splendor.id  =/= dengan kanal yang lain.

⚠️Kami tidak hadir di whatsapp/telegram/line/tiktok/sosmed lain selain yang disebutkan disini⚠️

Sosial media resmi: 
Twitter: Katolik_Roma 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 



 
Antifon Komuni (Mzm 106:4-5; Yes 38:3)
 
Datanglah, ya Tuhan, kunjungilah kami dengan damai, agar kami sebulat hati bersukacita di hadapan-Mu.  
 
 
RENUNGAN PAGI

 

Berapa hari lama masa Adven?

Lamanya Adven dalam Ritus Romawi bervariasi setiap tahun, tetapi selalu lebih pendek dari Prapaskah.

Menghitung hari-hari Adven seringkali membingungkan, karena kebanyakan “Kalender Adven” modern dimulai pada 1 Desember dan berakhir pada 24 Desember. Meskipun kadang-kadang ini mungkin sejalan dengan masa liturgi Katolik Adven, biasanya lebih lama atau lebih pendek dari kalender Desember sederhana.

Dalam Ritus Roma Gereja Katolik, lamanya Adven ditetapkan pada empat hari Minggu sebelum Natal.

Jenis perhitungan ini berarti bahwa jumlah hari bervariasi dari tahun ke tahun.

Adven dapat dimulai sedini 27 November, memberikan musim liturgi total 28 hari. Itu juga bisa dimulai paling lambat 3 Desember, memperpendek masa persiapan menjadi hanya 21 hari.

Terlepas dari kapan dimulainya, Adven dalam Ritus Romawi selalu lebih pendek dari Prapaskah, yang memiliki total 40 hari. Ini tidak terjadi dalam tradisi Kristen Timur lainnya, yang menjalankan puasa 40 hari penuh sebelum Natal.
 
 Datanglah, Tuhan Yesus! Datanglah! Semoga Adven ini menjadi masa pembaharuan yang mendalam dalam hidupku, ya Tuhan. Semoga ini menjadi waktu di mana aku berusaha dengan sepenuh hati untuk mencari suara-Mu yang lembut dan dalam. Beri aku rahmat, ya Tuhan, untuk berpaling dari banyak kebisingan dunia yang bersaing untuk mendapatkan perhatianku dan hanya berpaling kepada-Mu dan semua yang ingin Engkau katakan. Datanglah, Tuhan Yesus, masuklah ke dalam hidupku lebih dalam lagi selama masa Adven ini. Yesus, aku percaya pada-Mu.
 
 
Foto: Cathedral of St. Joseph, Hartford

 

Minggu, 27 November 2022 Hari Minggu Adven I (Tahun A-I)

Minggu, 27 November 2022
Hari Minggu Adven I

Ketika Gereja merayakan liturgi Adven setiap tahunnya, ia menghadirkan kembali pengharapan di zaman dahulu akan kedatangan Mesias, sebab dengan mengambil bagian di dalam masa penantian yang panjang terhadap kedatangan pertama Sang Penyelamat, umat beriman memperbaharui kerinduan yang sungguh akan kedatangan-Nya yang kedua. Dengan merayakan kelahiran sang perintis [Yohanes Pembaptis] dan kematiannya, Gereja mempersatukan kehendaknya: “Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.”(Yoh 3:30) -- Katekismus Gereja Katolik, 524
  
Antifon Pembuka (Mzm 25:1-3/PS 444)

Kepada-Mu, ya Tuhan, kuangkat jiwaku: Allahku, kepada-Mu aku percaya. Janganlah kiranya aku mendapat malu. Janganlah musuh-musuhku beria-ria atas aku. Ya, semua orang yang menantikan Dikau takkan mendapat malu.

To you, I lift up my soul, O my God. In you, I have trusted; let me not be put to shame. Nor let my enemies exult over me; and let none who hope in you be put to shame.

Ad te levavi animam meam: Deus meus in te confido, non erubescam: necque irrideant me inimici mei: etenim universi qui te exspectant, non confundentur.

Mzm. Vias tuas, Domine, demonstra mihi: et semitas tuas edoce me.   
 
 
   
     
Doa Pembuka
     
Allah Bapa yang Mahakuasa, anugerahilah kami, umat-Mu, kehendak yang kuat untuk menyongsong kedatangan Kristus dengan cara hidup yang baik. Semoga dengan demikian kami layak mewarisi Kerajaan Surga, bersama Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa.  Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (2:1-5)
    
"Tuhan menghimpun semua bangsa dalam kerajaan Allah yang damai abadi."
  
Inilah firman yang dinyatakan kepada Yesaya, putera Amos, tentang Yehuda dan Yerusalem, “Pada hari-hari yang terakhir akan terjadilah hal-hal ini: Gunung tempat rumah Tuhan akan berdiri tegak di atas gunung-gunung dan menjulang tinggi di atas bukit-bukit. Segala bangsa akan berduyun-duyun ke sana, dan banyak suku bangsa akan pergi serta berkata, ‘Mari kita naik ke gunung Tuhan, ke rumah Allah Yakub, supaya Ia mengajar kita tentang jalan-jalan-Nya, dan supaya kita berjalan menempuh jalan itu. Sebab dari Sion akan keluar pengajaran, dan dari Yerusalem akan keluar sabda Tuhan’. Tuhan akan menjadi hakim antara bangsa-bangsa dan akan menjadi wasit bagi banyak suku bangsa. Maka mereka akan menempa pedang-pedangnya menjadi mata bajak dan tombak-tombaknya menjadi pisau pemangkas. Bangsa yang satu tidak akan lagi mengangkat pedang terhadap bangsa yang lain, dan mereka tidak akan lagi berlatih perang. Hai kaum keturunan Yakub, mari kita berjalan di dalam terang Tuhan!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita.
Ayat. (Mzm 122.1-2.4-5.6-7;8-9; R:1)
1. Ku bersukacita waktu orang berkata kepadaku: Mari kita pergi ke rumah Tuhan. Sekarang kaki kami berdiri di gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan, untuk bersyukur pada nama Tuhan sesuai dengan peraturan.
3. Berdoalah agar Yerusalem sejahtera "Damai bagi orang yang mencintai Engkau. "Semoga damai turun atas wilayahmu dan kesentosaan atas purimu."
4. Atas nama saudara dan sahabatku kuucapkan selamat kepadamu. Demi bait Tuhan Allah kita ku- mohonkan bahagia bagimu. 
 
        

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (13:11-14a)
  
"Keselamatan sudah dekat pada kita."
 
Saudara-saudara, kamu mengetahui keadaan waktu sekarang: Saatnya telah tiba kamu bangun dari tidur. Sebab sekarang ini keselamatan sudah lebih dekat pada kita daripada waktu kita baru mulai percaya. Malam sudah hampir lewat, dan sebentar lagi pagi akan tiba. Sebab itu marilah kita menanggalkan perbuatan-perbuatan kegelapan, dan mengenakan perlengkapan senjata terang! Marilah kita hidup dengan sopan, seperti pada siang hari, jangan dalam pesta pora dan kemabukan; jangan dalam percabulan dan hawa nafsu; jangan dalam perselisihan dan iri hati. Tetapi kenakanlah Tuhan Yesus Kristus sebagai perlengkapan senjata terang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
    

Bait Pengantar Injil, do = bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 85:8)
Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan, dan berilah kami keselamatan yang dari pada-Mu.
   
Inilah Injil Suci menurut Matius (24:37-44)
 
"Berjaga-jaga dan siap siagalah!"
 
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Seperti halnya pada zaman Nuh, demikianlah kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada zaman sebelum air bah itu orang makan dan minum, kawin dan mengawinkan, sampai pada hari Nuh masuk ke dalam bahtera; mereka tidak menyadari apa yang terjadi sampai air bah itu datang dan melenyapkan mereka semua. Demikian pulalah halnya kelak pada kedatangan Anak Manusia. Pada waktu itu kalau ada dua orang di ladang, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. Kalau ada dua orang perempuan sedang menggiling gandum, yang seorang akan dibawa dan yang lain akan ditinggalkan. Oleh karena itu berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu pada hari mana Tuhanmu datang. Tetapi ketahuilah ini: Jika tuan rumah tahu pada waktu mana pencuri datang waktu malam, pastilah ia berjaga-jaga, dan tidak membiarkan rumahnya dibongkar. Sebab itu, hendaklah kamu selalu siap siaga, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 
 
 Saudara-saudari terkasih, apakah kita mendengarkan apa yang Yesus katakan dalam Injil, bahwa kita harus bersiap-siap karena Anak Manusia akan datang pada saat yang tidak kita duga?

Dan Yesus membuat kita mengingat kisah Nuh. Sebelum Air Bah, orang-orang makan dan minum, mengambil istri dan suami, sampai hari ketika Nuh masuk ke dalam bahtera dan mereka tidak curiga, sampai air bah datang dan menyapu bersih mereka semua.

Ditambah lagi dengan gambar pencuri di malam hari. Ini adalah gambar yang tidak nyaman dan mengganggu. Tapi itu bukan berita buruk karena kita mungkin cenderung berpikir. Dalam menyuruh kita untuk berjaga-jaga dan untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak terduga, dan untuk melihat dan berpikir lebih dalam tentang hal-hal di sekitar kita, Yesus memberi tahu kita ini: Bahwa dalam mempersiapkan untuk mengharapkan yang tak terduga, kita bisa terbuka kepada kejutan dari Tuhan yang menyenangkan.

Salah satu tanaman hias untuk masa Natal adalah Poinsettia. Warna tanaman merah dan hijau membuatnya menjadi tanaman hias yang cantik untuk Natal. Ada cerita di balik popularitas tanaman ini untuk masa ini.

Pernah ada seorang gadis Meksiko miskin bernama Pepita yang tidak memiliki hadiah untuk diberikan kepada bayi Yesus di Kebaktian Malam Natal. Saat Pepita berjalan ke gereja dengan sedih, sepupunya Pedro mencoba menghiburnya.
Dia berkata, “Pepita, saya yakin bahwa bahkan hadiah terkecil, yang diberikan oleh seseorang yang mengasihi Yesus akan membuat-Nya bahagia.”

Pepita tidak tahu apa yang bisa dia berikan, jadi dia mengambil segenggam kecil rumput liar dari pinggir jalan dan membuatnya menjadi karangan bunga kecil. Dia merasa malu karena dia hanya bisa memberikan hadiah kecil ini kepada Yesus.

Saat dia berjalan melewati gereja ke altar, dia ingat apa yang dikatakan Pedro. Dia mulai merasa lebih baik, berlutut dan meletakkan karangan bunga di bagian bawah adegan Natal.

Tiba-tiba, buket rumput liar berubah menjadi warna merah cerah, dan semua orang yang melihatnya yakin bahwa mereka telah melihat keajaiban. Sejak hari itu, bunga merah cerah itu dikenal sebagai 'Bunga Malam Suci'.

Bentuk bunga dan daun poinsettia kadang-kadang dilihat sebagai simbol Bintang Betlehem yang membawa Orang Majus kepada Yesus. Daun berwarna merah melambangkan darah Kristus. Daun putih melambangkan kesucian-Nya.

Jadi ketika kita mendengar cerita ini, mungkin kita mengharapkan untuk mendengar keajaiban, akhir yang bahagia, dan memang itu adalah akhir yang bahagia. Jadi itu sesuai dengan harapan kami. Tapi apakah ada hal yang tidak terduga?

Poinsettia sebenarnya adalah gulma yang tumbuh di parit dan tempat liar di Amerika Selatan dan Meksiko. Karena tanaman biasa ini menjadi begitu mencolok di sekitar Natal setiap tahun, tanaman ini telah digunakan untuk merayakan hari raya di Amerika Selatan selama berabad-abad.

Poinsettia terkenal bukan karena bunganya tetapi karena daunnya yang berwarna cerah. Bunganya sendiri "biasa-biasa saja", tetapi daun paling atas berubah menjadi warna merah, merah muda, karang atau putih saat hari semakin gelap dan lebih pendek.

Dan itu agak tidak terduga bukan? Jadi bukan bunganya yang biasanya menarik perhatian, melainkan daunnya yang menarik.

Dan itu adalah kejutan yang menyenangkan, karena bukan hanya rumput liar yang rendah yang diangkat ke status yang begitu tinggi, bukan hanya bunganya tetapi daunnya yang menarik perhatian.

Jadi saat kita memulai masa Adven, marilah kita mencari waktu untuk tenang dan hening, sehingga kita dapat bersiap untuk kejutan menyenangkan yang tak terduga yang diinginkan Yesus.
(RENUNGAN PAGI) 

Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

Antifon Komuni (Mzm 85:13)

Tuhan akan memberikan kebaikan dan negeri kita akan memberikan hasilnya.

The Lord will bestow his bounty, and our earth shall yield its increase.

Dominus dabit benignitatem: et terra nostra dabit fructum suum.

 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati