Kamis, 24 November 2022 Peringatan Wajib St. Andreas Dung-Lac, dkk., Imam dan Martir

 

Kamis, 24 November 2022
Peringatan Wajib St. Andreas Dung-Lac, dkk., Imam dan Martir

“Para martir bahagia, yang telah minum dari piala! Mereka telah mengakhiri penderitaan dan menerima penghormatan” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Bdk. Gal 6: 14; Bdk. 1Kor 1:18)

Semoga kita tidak pernah bermegah, kecuali dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus. Sebab pemberitaan tentang salib adalah kekuatan Allah bagi kita yang diselamatkan.

May we never boast, except in the Cross of our Lord Jesus Christ. For the word of the Cross is the power of God to us who have been saved.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui kesaksian para martir yang kudus, Andreas Dung Lac dan kawan-kawannya. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
           
Bacaan dari Kitab Wahyu (18:1-2.21-23; 19:1-3.9a)   
 
"Kota Raya Babilon jatuh."
       
Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat turun dari surga. Ia mempunyai kekuasaan besar, dan bumi menjadi terang karena kemuliaannya. Ia berseru dengan suara nyaring, katanya, “Sudah roboh, sudah robohlah Babel, kota besar iru! Kota itu telah menjadi tempat kediaman roh-roh jahat, dan tempat bersembunyi semua roh najis dan segala burung yang najis yang dibenci.” Dan tampaklah seorang malaikat yang kuat, mengangkat sebuah batu sebesar batu kilangan, lalu melemparkannya ke dalam laut, katanya, “Demikianlah Babel, kota besar itu, akan dicampakkan dengan keras ke bawah, dan takkan diketemukan lagi. Suara para pemain kecapi, para penyanyi, para peniup seruling dan sangkakala, takkan terdengar lagi di dalammu. Tak seorang pun ahli kesenian akan diketemukan lagi padamu. Pun suara kilangan takkan terdengar lagi di dalammu. Cahaya lampu takkan bersinar lagi dan suara pengantin pria dan mempelai wanita takkan kedengaran lagi di dalammu. Sebab para pedagangmu adalah pembesar-pembesar di bumi dan oleh ilmu sihirmu semua bangsa disesatkan.” Kemudian aku mendengar seolah-olah ada suara yang nyaring, seperti suara himpunan besar orang banyak di surga, katanya, “Alleluya. Keselamatan dan kemuliaan dan kekuasaan ada pada Allah kita, sebab besar dan adillah segala penghakiman-Nya. Sebab Dialah yang telah menghakimi pelacur besar itu, yang merusak bumi dengan percabulannya. Dialah yang telah membalas darah hamba-hamba-Nya kepada pelacur itu.” Dan untuk kedua kalinya mereka berkata, “Alleluya! Ya, asap Kota Babel naik selama-lamanya.” Lalu malaikat itu berkata kepadaku, “Tuliskanlah: Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan nikah Anak Domba!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah mereka yang diundang ke perjamuan nikah Anak Domba.
Ayat. (Mzm 100:2.3.5; R:Why 19:9a)
1. Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita.; datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah bahwa Tuhan itu Allah; Dialah yang menjadikan kita. Punya Dialah kita, kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah ke pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, dan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya; kesetiaan-Nya tetap turun-menurun, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 21:28b)
Angkatlah kepalamu, sebab penyelamatmu sudah dekat.
      
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:20-28)
   
"Yerusalem akan diinjak-injak oleh para bangsa asing sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu."
       
Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Apabila kalian melihat Yerusalem dikepung oleh tentara, ketahuilah bahwa keruntuhannya sudah dekat. Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, orang-orang yang ada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota. Sebab itulah masa pembalasan dan genaplah semua yang tertulis. Celakalah para ibu yang sedang hamil atau yang sedang menyusui bayi pada masa itu! Sebab kesesakan yang dahsyat akan menimpa seluruh negeri, dan murka akan menimpa bangsa ini. Mereka akan tewas oleh mata pedang dan diangkut sebagai tawanan ke segala bangsa. Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu.” Dan akan tampaklah tanda-tanda pada matahari, bulan dan bintang-bintang. Bangsa-bangsa di bumi akan ketakutan dan bingung menghadapi deru dan gelora laut. Orang akan mati ketakutan karena cemas berhubung dengan segala sesuatu yang menimpa bumi ini, karena kuasa-kuasa langit bergoncangan. Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya. Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
  
Apakah Anda percaya bahwa dunia seperti yang kita ketahui akan berakhir seperti yang Yesus nubuatkan? Gambaran kenabian Yesus tentang kehancuran kota suci Yerusalem, kehancuran dunia, dan hari penghakiman terakhir, bukanlah hal baru bagi orang Israel. Para nabi telah meramalkan peristiwa-peristiwa ini berabad-abad sebelumnya. Lihatlah hari Tuhan datang, kejam, dengan murka yang dahsyat untuk membuat bumi menjadi sunyi sepi dan untuk membinasakan orang-orang berdosa darinya (Yesaya 13:9-13; lihat juga Yoel 2:1-2; Amos 5:18- 20; Zefanya 1:14-18).
 
Yesus memperingatkan kehancuran Yerusalem yang akan segera terjadi sebagai konsekuensi dari penolakan Injil. Yesus juga berbicara tentang penghakiman di akhir dunia. Hanya kebutaan rohani yang dapat menghalangi kita untuk mengenali tanda-tanda yang jelas akan datangnya bencana yang menanti hari penghakiman bagi mereka yang menolak untuk mengindahkan firman kasih karunia dan keselamatan Tuhan. Yesus benar-benar jujur. Dia memberi tahu murid-murid-Nya berapa harga untuk mengikuti-Nya. Dan dia berjanji bahwa Dia tidak akan pernah meninggalkan mereka sendirian, bahkan di saat kesengsaraan mereka. Orang-orang kudus dan martir yang mengalami siksaan dan kematian menjadikan penjara mereka sebagai perancah mereka menjadi takhta bagi kemuliaan Allah. Mereka mengetahui kehadiran Yesus Kristus yang menyelamatkan bersama mereka dalam segala keadaan. Yesus menawarkan kita keselamatan dalam menghadapi ancaman bumi. Tidak sehelai rambut pun di kepalamu akan hilang (Lukas 21:18). Murid yang berjalan dengan Kristus mungkin kehilangan tubuh mereka tetapi tidak dengan jiwa mereka.
    
Karunia terbesar yang tidak dapat diambil siapa pun dari kita dan yang paling kita syukuri adalah penebusan kita melalui darah Yesus yang berharga, yang ditumpahkan di kayu salib untuk dosa-dosa kita. Yesus Kristus telah menebus kita dari perbudakan dosa, dari ketakutan akan kematian, dan dari kehancuran akhir. Kita dapat bersyukur selamanya karena harapan kita berlabuh di surga dan dalam janji bahwa Yesus akan kembali untuk sepenuhnya menegakkan pemerintahan damai dan kebenaran-Nya. Tuhan Yesus akan mengangkat tubuh kita yang hina menjadi seperti tubuh kemuliaan-Nya yang tidak lagi tunduk pada penyakit, kematian dan kerusakan.

Yesus berbicara tentang kedatangan-Nya yang kedua sebagai fakta yang diketahui, suatu peristiwa tertentu yang kita yakini dapat mengharapkan terjadi pada waktu yang dipilih Tuhan. Kedatangan ini akan ditandai dengan tanda-tanda yang akan dikenali semua orang – tanda-tanda yang akan menimbulkan kengerian dan kesedihan pada mereka yang tidak siap dan keheranan dan kegembiraan pada mereka yang siap untuk bertemu dengan Tuhan. Ketika Tuhan Yesus kembali, Dia akan sepenuhnya menegakkan Kerajaan keadilan dan kebenaran-Nya dan Dia akan membela semua orang yang setia kepada-Nya. Penghakiman-Nya adalah tanda harapan bagi mereka yang menaruh kepercayaan kepada-Nya. Apakah Anda berharap kepada Tuhan dan janji Kristus untuk kembali lagi untuk menciptakan langit baru dan bumi baru (Yesaya 65:17 dan Wahyu 21:1)?

    Tuhan Yesus, penuhi aku dengan rasa syukur atas karunia penebusan dan tingkatkan harapan dan kerinduanku untuk kembali lagi dalam kemuliaan. Semoga hari itu membawa sukacita ke dalam hatiku daripada kesedihan. Bantu aku untuk melayani-Mu dengan setia dan untuk menggunakan waktuku sebaik mungkin sekarang dalam terang kedatangan-Mu lagi. Amin. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini

   
Antifon Komuni (Mat 5:10)

Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga.

Blessed are they who are persecuted for the sake of righteousness, for theirs is the Kingdom of Heaven. 
 
atau Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang di Surga. (Mat 10:32)
  
 
Kami mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan Bapak/Ibu/Saudara/i yang berikan untuk blog ini melalui donasi baik melalui QRIS maupun transfer rekening sehingga kami dapat terus mengembangkan blog ini. Tuhan memberkati.
 
Doa Malam
 
Tuhan, terima kasih atas sabda-Mu hari ini yang meneguhkan langkah hidupku. Semoga aku selalu setia dalam berjuang untuk menghayati hidup dan panggilan yang telah Engkau nyatakan kepadaku. Engkaulah penopang hidupku, kini dan sepanjang masa. Amin.
Diocese of Siouxfall
 

RENUNGAN PAGI