Sabtu, 12 November 2022 Peringatan Wajib St. Yosafat, Uskup dan Martir

 

Sabtu, 12 November 2022
Peringatan Wajib St. Yosafat, Uskup dan Martir
 
“Uskup Yosafat menyerahkan hidupnya sebagai martir demi kehidupan Gereja” (Paus Pius XI)
   
Antifon Pembuka (Luk 4:18)


Roh Tuhan menyertai aku. Aku diurapi-Nya dan diutus mewartakan kabar gembira kepada kaum fakir miskin dan menghibur orang yang remuk redam.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, bangkitkanlah di dalam Gereja-Mu semangat yang mendorong Santo Yosafat untuk menyerahkan nyawa bagi domba-dombanya. Semoga berkat doa dan teladannya kami dijiwai oleh semangat yang sama, sehingga takkan takut mempertaruhkan nyawa bagi kepentingan sesama.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
          
Bacaan dari Surat Ketiga Rasul Yohanes ( 5 - 8 )
      
 
"Kita wajib menerima para pelayan jemaat agar kita boleh mengambil bagian dalam karya mereka untuk kebenaran."
       
Saudaraku terkasih, engkau bertindak sebagai orang beriman, ketika engkau berbuat segala sesuatu untuk saudara-saudara, sekalipun mereka orang asing. Mereka telah memberi kesaksian di hadapan jemaat tentang kasihmu. Baik benar perbuatanmu, ketika menolong mereka dalam perjalanan mereka, dengan suatu cara yang berkenan di hati Allah. Sebab demi nama Allah, mereka telah berangkat tanpa mau menerima sesuatu pun dari orang-orang yang tidak mengenal Allah. Kita wajib menerima orang-orang yang demikian supaya kita boleh mengambil bagian dalam karya mereka untuk kebenaran.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan.
Ayat. (Mzm 112:1-2.3-4.5-6)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Anak cucunya akan perkasa di bumi; keturunan orang benar akan diberkati.
2. Harta dan kekayaan ada dalam rumahnya, kebajikannya tetap dikenang selama-lamanya. Bagi orang benar ia bercahaya laksana lampu di dalam gelap, ia pengasih dan penyayang serta berlaku adil.
3. Orang baik menaruh belaskasihan dan memberi pinjaman, ia melakukan segala urusan dengan semestinya. Orang jujur tidak pernah goyah; ia akan dikenang selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (2Tes 2:14)
Allah memanggil kita agar kita memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus.
     

Inilah Injil Suci menurut Lukas (18:1-8)
     
"Bukankah Allah akan membenarkan pada pilihan-Nya yang berseru kepada-Nya?"
      
Pada suatu ketika Yesus menceritakan suatu perumpamaan kepada murid-murid-Nya untuk menegaskan bahwa mereka harus selalu berdoa dengan tidak jemu-jemunya. Ia berkata, “Di suatu kota ada seorang hakim yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun. Di kota itu ada pula seorang janda yang yang selalu datang kepada hakim itu dan berkata, ‘Belalah hakku terhadap lawanku’. Beberapa waktu lamanya hakim itu menolak. Tetapi ia kemudian berkata dalam hatinya, ‘Walaupun aku tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun, namun karena janda ini menyusahkan daku, baiklah aku membenarkan dia, supaya ia jangan terus menerus datang dan akhirnya menyerang aku.” Lalu Yesus berkata, “Camkanlah perkataan hakim yang lalim itu! Bukankah Allah akan membenarkan para pilihan-Nya, yang siang malam berseru kepada-Nya? Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka? Aku berkata kepadamu, ‘Ia akan segera menolong mereka’. Akan tetapi jika Anak Manusia datang, adakah Ia menemukan iman di bumi ini?”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 

Renungan

  
Saudara-saudari terkasih dalam Kristus, pada hari ini kita merenungkan dalam Kitab Suci tentang perlunya kita mencari Tuhan tanpa henti, meminta bantuan-Nya dalam perjalanan hidup yang kita miliki di dunia ini, seperti yang Dia jelaskan melalui perumpamaan tentang hakim yang jahat dan janda tua.

Dalam perumpamaan itu, janda tua itu terus meminta hakim jahat untuk membantu kasusnya, dan meskipun hakim jahat itu terus-menerus menolak, tetapi akhirnya, dihadapkan dengan seorang wanita yang bersikeras menolak untuk mundur, dia mengalah dan melakukannya. , bahkan jika itu untuk mengakhiri siksaan yang dia sebabkan padanya.

Dari sini kita dapat melihat bahwa Tuhan dan Bapa kita, tidak akan pernah meninggalkan kita dengan sengaja dan Dia akan selalu menjaga kita karena kasih-Nya, tetapi seringkali kita tidak pernah meminta bantuan-Nya sejak awal. Dalam perumpamaan itu, hakim yang jahat mengalah kepada janda tua itu karena tuntutannya yang terus-menerus agar dia mengawasi kasusnya, dan seperti yang Yesus katakan, bahwa jika hakim jahat yang tidak peduli padanya, akhirnya ingin membantunya pada akhirnya, walaupun dengan alasan yang berbeda, maka bukankah seharusnya Tuhan tergerak untuk menolong kita jika kita telah memohon kepada-Nya?

Saudara dan saudari dalam Kristus, pada hari ini, marilah kita semua mengingat apa yang Yesus katakan di kesempatan lain, 'Carilah, maka kamu akan mendapat, ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu, dan mintalah, maka akan diberikan kepadamu?' Allah Bapa kita mengetahui semua kebutuhan dan keinginan kita, Dia mengetahui semua momen dalam hidup kita, setiap tindakan dan perbuatan kita, semua yang kita lakukan di dunia ini, tetapi kita sendiri perlu proaktif dalam mencari Dia, meminta kepada-Nya kasih karunia-Nya.

Terlalu banyak dari kita yang suam-suam kuku dengan iman kita, memiliki iman kita hanya sebagai ketaatan pasif, dan bagi sebagian dari kita, kita dihitung di antara orang beriman bahkan hanya di atas kertas, yang berarti bahwa sementara kita menyebut diri kita sendiri atau melabeli diri kita sebagai orang Katolik atau Kristen, tetapi kita tidak benar-benar percaya pada ajaran Yesus,Tuhan kita, dan tindakan dan perbuatan kita sering bertentangan dengan apa yang diharapkan dari kita orang Katolik.

Kita hidup di masa ketika banyak dari kita berpikir bahwa iman tidak penting bagi kita, dan kita dapat hidup dengan cara apa pun yang kita suka, bahkan jika bertentangan dengan cara Tuhan. Tetapi apakah kita menyadari bahwa jika kita melakukannya, kita sebenarnya membawa skandal bagi iman kita, bagi Gereja, bagi Paroki kita, bagi saudara-saudari kita yang setia dan pada akhirnya melawan Tuhan? Dan konsekuensinya bagi kita tidak akan ringan.
 

  
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
Kami mengucapkan banyak terima kasih atas dukungan yang diberikan Bapak/Ibu/Saudara/i untuk renunganpagi.id
  
Mykola Swarnyk / CC BY-NC 2.0


Antifon Komuni (Mat 10:39)
 
Barangsiapa mempertahankan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya, dan barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya.
  
Doa Malam

Tuhan, hari ini telah menjelang malam. Maka, lindungilah aku dari kegelapan dunia ini. Bebaskanlah aku dari segala kelekatan yang kurang sehat dan tanamkanlah kerinduan dalam dirku akan perkara-perkara rohani sehingga kelak aku dapat sampai kepada persatuan dengan Engkau. Amin.
  
RENUNGAN PAGI