Rabu, 01 Juli 2015 Hari Biasa Pekan XIII

Rabu, 01 Juli 2015
Hari Biasa Pekan XIII

"Pertempuran terakhir antara Tuhan dan masa pemerintahan Setan akan terjadi tentang perkawinan dan keluarga. Jangan takut, karena siapa pun yang bekerja untuk kekudusan perkawinan dan keluarga akan selalu diperjuangkan dan ditentang dalam segala cara, karenanya ini adalah masalah yang menentukan, namun, Bunda Maria sudah menghancurkan kepalanya" (Suster Lusia dari Fatima)


Antifon Pembuka (Mzm 34:12)

Marilah anak-anak, dengarkanlah daku, takut akan Tuhan akan kuajarkan kepadamu.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahapengasih, kami telah Kauhimpun menjadi umat-Mu dalam diri Yesus, Putra Perjanjian. Perkenankanlah kiranya kami memandang Dia sebagai lambang kasih setia-Mu kepada kami manusia. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kejadian (21:5.8-20)
  
 
"Ismael tak mungkin menjadi ahli waris bersama dengan anakku Ishak."
  
Abraham berumur seratus tahun, ketika Ishak, anaknya lahir baginya. Ketika Ishak bertambah besar, pada hari ia disapih, Abraham mengadakan perjamuan besar. Pada waktu itu Sara melihat, bahwa Ismael, anak yang dilahirkan Hagar, wanita Mesir itu, bagi Abraham sedang main dengan Ishak, anak kandungnya. Berkatalah Sara kepada Abraham, "Usirlah hamba wanita itu beserta anaknya, sebab anaknya itu tidak akan menjadi ahli waris bersama-sama dengan anakku Ishak." Hal ini sangat menyebalkan hati Abraham oleh karena anaknya itu. Tetapi Allah bersabda kepada Abraham, "Janganlah sebal hatimu karena anak dan budakmu itu. Segala yang dikatakan Sara itu haruslah engkau dengarkan, sebab yang akan disebut keturunanmu ialah yang berasal dari Ishak. Tetapi keturunan dari hambamu itu pun akan Kujadikan suatu bangsa, karena ia pun anakmu." Keesokan harinya pagi-pagi Abraham mengambil roti serta sekirbat air dan memberikannya kepada Hagar. Ia meletakkan semua itu beserta anaknya di atas bahu Hagar, dan menyuruhnya pergi. Maka pergilah Hagar dan mengembara di padang gurun Bersyeba. Ketika air di kirbat itu habis, dibuangnyalah anaknya ke bawah semak-semak, dan ia duduk agak jauh, kira-kira sepemanah jauhnya, katanya, "Aku tidak tahan melihat anakku mati." Sedang ia duduk di situ, menangislah anaknya dengan suara nyaring. Allah mendengar suara anak itu, lalu malaikat Allah berseru dari langit kepada Hagar, katanya, "Apakah yang engkau susahkan, Hagar? Janganlah takut, sebab Allah telah mendengar suara anakmu dari tempat ia terbaring. Bangunlah, angkatlah anakmu itu, dan bimbinglah dia, sebab Aku akan menjadikan dia bangsa yang besar." Lalu Allah membuka mata Hagar, sehingga ia melihat sebuah sumur. Ia pergi mengisi kirbatnya dengan air, dan anaknya ia beri minum. Allah menyertai Ismael, sehingga ia bertambah besar. Ia menetap di padang gurun dan menjadi seorang pemanah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Orang tertindas itu berseru, dan Tuhan mendengarkannya.
Ayat. (Mzm 34:7-8.10-11.12-13)
1. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya. Malaikat Tuhan berkemah di sekeliling orang-orang yang takwa, lalu meluputkan mereka.
2. Takutlah akan Tuhan, hai orang-orangnya yang kudus, sebab orang yang takut akan Dia tak berkekurangan. Singa-singa muda merasa kelaparan, tetapi orang-orang yang mencari Tuhan tidak kekurangan suatu pun.
3. Marilah anak-anak, dengarkanlah aku, takut akan Tuhan akan kuajarkan kepadamu! Siapakah yang menyukai hidup? Siapakah yang mengingini umur panjang untuk menikmati yang baik?

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yak 1:18)
Atas kehendak-Nya sendiri Allah telah menciptakan kita dengan kebenaran, agar kita menjadi yang pertama dari ciptaan-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (8:28-34)
  
"Adakah Engkau kemari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?"
  
Pada suatu hari Yesus menyeberang danau Genesaret dan tiba di daerah orang Gadara. Maka datanglah dari pekuburan dua orang yang kerasukan setan, menemui Dia. Mereka itu sangat berbahaya, sehingga tak seorang pun berani melalui jalan itu. Dan mereka itu pun berteriak, katanya, "Apakah urusan-Mu dengan kami, hai Anak Allah? Adakah Engkau datang kemari untuk menyiksa kami sebelum waktunya?" Tidak jauh dari mereka itu ada sejumlah besar babi sedang mencari makan. Maka setan-setan itu minta kepada Yesus, katanya, "Jika Engkau mengusir kami, suruhlah kami pindah ke dalam kawanan babi itu." Maka Yesus berkata kepada mereka, "Pergilah!" Lalu keluarlah mereka dan masuk ke dalam babi-babi itu. Maka terjunlah seluruh kawanan babi itu dari tepi jurang ke dalam danau, dan mati di dalam air. Para penjaga babi lari, dan setibanya di kota mereka menceritakan segala sesuatu, juga tentang dua orang yang kerasukan itu. Maka keluarlah seluruh kota mendapatkan Yesus dan setelah berjumpa dengan Dia, mereka mendesak supaya Ia meninggalkan daerah mereka.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Melalui Injil hari ini, kita bisa melihat ada dua hal penting. Pertama, orang yang kerasukan setan itu datang kepada Yesus dan mereka dibebaskan dari belenggu setan (meskipun mereka tidak memintanya). Demikian tindakan Yesus yang mau menyelamatkan orang dari belenggu setan atau dosa, meskipun dengan akibat Dia “diusir”. Kedua, kita dapat melihat bahwa rupanya orang tidak mau dirugikan, apalagi jika itu menyangkut harta kekayaan, babi-babi mereka mati karena akibat perbuatan Yesus.

Lalu apa yang dapat kita renungkan? Pertama, lihatlah Yesus yang selalu berani berbuat baik jika itu demi keselamatan jiwa dan martabat manusia. Maka, kita tidak boleh berhenti untuk berbuat baik, apa pun resikonya. Kedua, coba lihat saja di sekitar kita, jika kita melihat orang mengalami kecelakaan di jalan raya, pasti orang lebih memilih menyelamatkan mobil mewahnya daripada menolong orang yang tertabrak di jalan raya. Inilah kenyataannya, ketika orang dibutakan oleh harta kekayaan. Mereka tidak lagi melihat sesama yang membutuhkan pertolongan.

Ada satu lagi yang penting dan harus kita ingat, janganlah sekali-kali kita menyuruh Yesus untuk meninggalkan rumah hati kita. Kalau demikian yang terjadi, maka setanlah yang akan menguasai hidup kita.

Sta. Teresa dari Avila mengatakan, “Kalau pintu hati ini kita kunci, bagaimana Tuhan akan menyampaikan anugerah-anugerah-Nya kepada kita?” (Sr. Marcelina Lindawati/Cafe Rohani)

Antifon Komuni (Mzm 34:7)

Orang tertindas berseru, didengarkan Tuhan, dan diselamatkan Tuhan dari segala derita.

Uskup Michael Jarrell: Tak ada jalan bagi pernikahan sesama jenis di gereja-gereja Katolik

Sementara Mahkamah Agung (Amerika Serikat) memutuskan pada hari Jumat, untuk mendukung pernikahan sesama jenis, gay dan lesbian umat Katolik tidak akan diizinkan untuk menikah di tempat-tempat milik gereja, termasuk gereja-gereja, di Keuskupan Lafayette.

"Tidak ada seorang imam atau diakon dari Keuskupan ini dapat berpartisipasi dalam penyelenggaraan upacara sipil, perayaan perkawinan sesama jenis," kata Uskup Michael Jarrell, di dalam Keuskupan Gereja Katolik Roma dari Lafayette mengenai informasi yang diberitakan tentang keputusan tersebut. "Semua umat Katolik didesak untuk tidak menghadiri upacara perkawinan sesama jenis."

"Tidak ada fasilitas Katolik atau kepemilikan yang bersifat pribadi, tak terkecuali namun tidak terbatas pada paroki-paroki, misi, kapel-kapel, ruang pertemuan, pendidikan Katolik , kesehatan atau lembaga amal kasih, atau fasilitas yang dimiliki dengan tujuan kebajikan yang mungkin dipergunakan untuk penyelenggaraan upacara perkawinan sesama jenis."
   
Dalam pemberitaan, Jarrell mengatakan bahwa meskipun itu keputusan, hukum manusia tidak bisa melampaui hukum Allah.

"Kami sangat sedih dengan keputusan ini. Izinkan saya menyatakan dengan sangat jelas bahwa tidak ada pengadilan manusia memiliki wewenang untuk mengubah apa yang telah dituliskan Allah ke dalam hukum penciptaan. Putusan ini dapat direkonsiliasi dengan kodrat alami dan definisi dari perkawinan sebagaimana ditetapkan oleh Hukum Ilahi."

"Perjanjian perkawinan ditetapkan oleh Allah dengan sifat alaminya yang layak dan hukum-hukumnya," kata Jarrell terkait dalam pemberitaan.

Dalam pernyataan Jarrell itu, Uskup mengakui bahwa keputusan itu "akan menciptakan masalah hati nurani bagi banyak umat Katolik, terutama di jabatan publik. Dalam beberapa kasus pembangkangan sipil mungkin adalah respon yang tepat."

Jarrell mengatakan keputusan itu bisa dibahas di Sinode Pernikahan dan Keluarga di bulan Oktober.

"Hal ini didedikasikan untuk panggilan dan misi keluarga di Gereja dan di dunia kontemporer," kata Jarrell. "Ini mungkin memberikan pertimbangan terhadap masalah-masalah yang diciptakan oleh perubahan dari hukum adat tentang pernikahan."

Menurut website Konferensi Waligereja Amerika Serikat, Sinode adalah pertemuan Uskup dari seluruh dunia yang membantu Bapa Suci dengan mengumpulkan nasihat tentang pertanyaan penting yang dihadapi Gereja dengan cara yang melindungi ajaran Gereja dan memperkuat disiplin internal gereja .

Kesimpulannya, Jarrell menyatakan, "Sebagai umat Katolik kita memiliki rasa hormat yang mendalam untuk martabat semua anak Allah. Namun demikian tidak ada dasar hukum atau di alam untuk mengubah definisi tradisional pernikahan, didirikan oleh Allah dari awal."


diterjemahkan: AG 

Bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

Selasa, 30 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XIII
   


Kej. 19:15-29; Mzm. 26:2-3,9-10,11-12; Mat. 8:23-27.

Bangunlah Yesus menghardik angin dan danau itu, maka danau itu menjadi teduh sekali.

Kisah Ayub, yang sebagian kita baca dalam bacaan I, menegaskan bahwa kedekatan kepada Tuhan dan kesalehan hidup tidak menjamin kita untuk terbebas dari masalah, ujian dan cobaan. Bahkan, terjadi juga bahwa iman dan kedekatan kita dengan Tuhan justru mendatangkan masalah dan kesulitan bagi kita, misalnya sulit membangun gereja, sulit naik jabatan atau mengembangkan karir, sulit mencari pekerjaan, bahkan ada yang sudah mati pun sulit dimakamkan. Para murid pun mengalami. Ketika mereka bersama-sama Yesus dalam perahu, mereka mengalami diombang-ambingkan angin taufan yang sangat dahsat sampai ombak masuk ke dalam perahu mereka.  Mungkin kita juga pernah mengalami: seolah-olah Tuhan tertidur, tidak peduli dan membiarkan kita berjuang sendiri. Dalam situasi demikian, iman kita pun bisa jadi goyah. Kita datang kepada Tuhan, "membangunkan-Nya" dan berseru minta tolong, bukan bukan dengan baik-baik tetapi dengan marah dan menuduh: kenapa Tuhan tidak peduli dan membiarkan kami celaka. Kalau ini terjadi, rupanya kita perlu mengubah penghayatan iman kita: bersama Tuhan pasti terbebas dari setiap persoalan, derita dan cobaan, tetapi senantiasa menghadapi semua persoalan, derita dan cobaan hidup bersama Tuhan. Meskipun perahu dan para murid hampir tenggelam dan binasa, tetapi Tuhan menyelamatkan mereka. Hanya "hampir", tidak sungguh-sungguh terjadi.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar dalam keadaan apa pun, lebih-lebih dalam kesulitan, kami tetap percaya dan selalu bersama-Mu. Amin. -agawpr-

Selasa, 30 Juni 2015 Hari Biasa Pekan XIII

Selasa, 30 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XIII

“Orang yang memiliki hati nurani suci, tidak mengejar kesenangan hati manusia” (St. Agustinus)


Antifon Pembuka (Mzm 26:3.11b)

Mataku tertuju kepada kasih setia-Mu, dan aku hidup dalam kebenaran-Mu. Bebaskanlah aku dan kasihanilah aku.

Doa Pagi


Allah Bapa kami di surga, Engkau selalu membangkitkan daya hidup baru pada umat-Mu. Engkau telah memulihkan martabat kami dan mengangkat kami menjadi putra dan putri-Mu. Berilah kami keberanian untuk mengikuti jejak-Nya, dan menghimpun orang-orang menjadi satu umat, di mana harapan akan kedamaian takkan pernah memudar dan sabda-Mu menjadi daya kekuatan untuk membahagiakan dunia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
      

Bacaan dari Kitab Kejadian (19:15-29)
  
  
"Tuhan menurunkan hujan belerang dan api ke atas Sodom dan Gomora."
   
Pada suatu pagi, di saat fajar menyingsing dua malaikat Tuhan mendesak Lot, agar segera berangkat, katanya, “Bangunlah, bawalah istrimu dan kedua anakmu yang ada di sini, supaya engkau jangan sampai mati lenyap karena kedurjanaan kota ini.” Ketika Lot berlambat-lambat, maka tangannya, tangan istri dan kedua anaknya dipegang oleh kedua orang itu, sebab Tuhan hendak mengasihani dia. Lalu kedua orang itu menuntunnya ke luar kota dan melepaskannya di sana. Kemudian berkatalah salah seorang dari mereka, “Larilah, selamatkanlah dirimu. Janganlah menoleh ke belakang, dan janganlah berhenti di mana pun di Lembah Yordan. Larilah ke pegunungan, supaya engkau jangan mati binasa.” Kata Lot kepada mereka, “Janganlah kiranya demikian, Tuanku. Sungguh, hambamu ini telah dikaruniai belas kasihan di hadapanmu, dan Tuanku telah berbuat kemurahan besar kepadaku dengan memelihara hidupku. Tetapi jika aku harus lari ke pegunungan, aku pasti tersusul oleh bencana itu, sehingga matilah aku. Lihatlah di sana ada kota yang cukup dekat, kota itu kecil! Izinkanlah aku lari ke sana. Bukankah kota itu kecil? Jika demikian, nyawaku akan terpelihara.” Sahut malaikat itu kepadanya, “Baiklah, permintaanmu ini pun kukabulkan. Kota yang kausebut itu takkan kujungkirbalikkan! Cepatlah, larilah ke sana, sebab aku tidak dapat berbuat apa-apa, sebelum engkau sampai ke sana.” Itulah sebabnya nama kota itu disebut Zoar. Matahari telah terbit menyinari bumi, ketika Lot tiba di Zoar. Kemudian Tuhan menurunkan hujan belerang dan api dari langit atas Sodom dan Gomora. Api itu berasal dari Tuhan. Tuhan menunggangbalikkan kota-kota itu, dan seluruh Lembah Yordan serta semua penduduk kota dan tumbuh-tumbuhan di ladang. Tetapi istri Lot yang berjalan di belakang suaminya, menoleh ke belakang, lalu berubahlah ia menjadi tiang garam. Pagi-pagi Abraham pergi ke tempat ia berdiri di hadapan Tuhan. Ia memandang ke arah Sodom dan Gomora serta ke seluruh tanah Lembah Yordan. Maka dilihatnya asap dari bumi membubung ke atas seperti asap dari dapur peleburan. Pada waktu Allah memusnahkan kota-kota di Lembah Yordan dan menunggangbalikkan kota-kota kediaman Lot, Allah ingat akan Abraham, sehingga Ia menyelamatkan Lot dari tengah-tengah tempat yang ditunggangbalikkan-Nya itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, mataku tertuju kepada kasih setia-Mu.
Ayat. (Mzm 26:2-3.9-10.11-12)
1. Ujilah aku, ya Tuhan, dan cobalah aku, selidikilah batinku dan hatiku. Sebab mataku tertuju pada kasih setia-Mu, dan aku hidup dalam kebenaran-Mu.
2. Janganlah mencabut nyawaku bersama-sama orang berdosa, atau memotong hidupku bersama-sama penumpah darah, yang pada tangannya melekat perbuatan mesum, dan tangan kanannya menerima suapan.
3. Tetapi aku ini hidup dalam ketulusan; bebaskanlah aku dan kasihanilah aku. Kakiku berdiri di tanah yang rata; aku mau memuji Tuhan dalam jemaat.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mzm 129:5)
Aku menanti-nantikan Tuhan, jiwaku mengharapkan sabda-Nya.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (8:23-27)
  
"Yesus bangun, menghardik angin dan danau, maka danau menjadi teduh sekali."
  
Pada suatu hari Yesus naik ke dalam perahu, dan murid-murid-Nya mengikuti Dia. Sekonyong-konyong mengamuklah angin ribut di danau itu, sehingga perahu ditimbus gelombang. Tetapi Yesus tidur. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia, katanya, “Tuhan, tolonglah, kita binasa!” Yesus berkata kepada mereka, “Mengapa kalian takut, hai orang yang kurang percaya!” Lalu bangunlah Yesus menghardik angin dan danau. Maka danau menjadi teduh sekali. Dan heranlah orang-orang itu, katanya, “Orang apakah Dia ini, sehingga angin dan danau pun taat kepada-Nya?”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Dalam bacaan pertama hari ini, sebelum Kota Sodom dan Gomora dihancurkan oleh Yahweh, seorang malaikat Tuhan diutus untuk menyelamatkan Lot dan keluarganya. Malaikat Tuhan membimbing Lot keluar dari kota itu sehingga luput dari bahaya. Sayangnya, istri Lot tidak patuh pada perintah malaikat sehingga dia mendapat malapetaka. Di dalam Injil, Yesus meredakan gelombang tinggi yang hampir menenggelamkan perahu murid sehingga mereka luput dari bahaya. Di dalam kedua peristiwa Allah tampil sebagai penolong manusia.

Allah kita bukan Allah yang tidak turut merasakan kesulitan atau penderitaan manusia. Ketika kita mengalami berbagai badai kehidupan, Tuhan tidak akan meninggalkan kita sendirian. Di mana ada Kristus berada pasti di situ ada kedamaian, sukacita, dan kesejahteraan. Oleh sebab itu, apabila iman kita mungkin tergoncang atau mengalami persoalan-persoalan dalam hidup, berpalinglah kepada Yesus. Dia akan hadir untuk membantu kita mengatasi persoalan-persoalan tersebut. Tuhan memberkati!

Tuhan, batu karang hidupku, kuatkanlah aku dalam mengatasi persoalan-persoalan di dalam hidupku. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mat 8:25-26)

Para murid membangunkan Yesus dan berkata, "Tuhan, tolonglah, kita binasa!" Yesus bangun dan berkata, "Mengapa kalian takut, hai orang-orang yang kurang percaya?"

Santo Petrus Damianus (1049): apa yang harus dilakukan Gereja dalam menanggapi homoseksualitas yang merajalela di kalangan imam ?

29 Juni 2015 (LifeSiteNews) - Maraknya kekuatan dan pengaruh para imam homoseksual, uskup dan kardinal, sebagaimana awam juga terpengaruh, telah menjadi faktor utama dalam menumbuhkan kekacauan dalam iman Katolik selama 60 tahun terakhir. Gangguan ini dalam Gereja Katolik telah memiliki dampak negatif di seluruh dunia karena penurunan jumlah pengaruh positif yang dihasilkan umat yang beriman Katolik selama berabad-abad.
Untuk berpikir bahwa apa yang terjadi sekarang ini adalah sesuatu yang baru terjadi, bagaimanapun, mengkhianati akan ketidaktahuan dari sejarah. Pada tahun 1049, ketika Santo Petrus Damianus menulis risalah, Kitab Gomora (Liber Gomorrhianus), kepada Paus Leo IX, homoseksualitas dan penyimpangan seksual pada umumnya jauh lebih terbuka merajalela dalam kalangan imam daripada sekarang. Kasus yang menghebohkan ini adalah apa yang dibahas Santo Petrus Damianus dalam memohon kepada Paus untuk segera mereformasi sangat dibutuhkan.

Kita sering mengantuk tapi mendengar, merasa nyaman, namun pengecut, penakut atau menjadi suatu kebiasaan seorang Katolik, dan terutama dari imam yang secara langsung terlibat dalam homoseksualitas, bahwa kita tidak boleh mengkritik para Imam, Uskup dan terutama Paus. Semestinya, hal itu lebih besar dosanya dibanding bidah dan penyimpangan seksual memfasilitasi penderitaan pribadi yang besar dan mengirim jiwa ke neraka tanpa ada yang melakukan apa yang diperlukan baik untuk mengubah atau menghentikan mereka.

Santo Petrus Damianus tidak begitu tolol untuk mendengarkan omong kosong seperti menyangkal Tuhan, keadilan-Nya pada saat ketika Gereja muncul berada di dalam pergolakan kematiannya. Dia memahami tugas berat untuk menjadi semakin tumpul karena bahaya dan dosa, tidak mengurangi bencana yang akan datang jika tindakan yang kuat tidak cepat diambil dan menuntut tindakan korektif. Namun, ia juga menekankan bahwa semua ini harus dilakukan dengan kasih dan harapan sebagai orang Kristen bagi orang-orang yang terlibat dalam korupsi moral. Perubahan mereka adalah di atas semua yang diharapkan dan berdoa untuk lebih baik daripada pengecaman pada mereka untuk selamanya.
  
Versi terjemahan Italia dari Kitab Gomora baru-baru ini diterbitkan. Versi bahasa Inggris dengan hati-hati diterjemahkan oleh salah satu wartawan LifeSite kami juga akan segera tersedia.

Pada tanggal 11 Februari tahun ini website Rorate Caeli menerbitkan kutipan dari pendahuluan oleh Profesor Roberto de Mattei untuk versi Italia.
  
Berikut ini adalah beberapa paragraf dari pendahuluan yang saya harapkan akan membangkitkan beberapa orang beriman, terutama mengingat apa yang terjadi sekarang di Amerika Serikat sebagai akibat dari keputusan yang gila dari Mahkamah Agung dan kekacauan moral sekitar Sinode keluarga tentang ajaran seksual menurut Gereja.
  
Kutipan Pendahuluan:
  
Santo Petrus Damianus (1007-1072) Kepala Biara Avellana Biara Fonte dan kemudian Kardinal / Uskup Ostia, adalah salah satu tokoh yang paling menonjol dari reformasi Katolik di abad XI. Kitab Gomoranya “Liber Gomorrhianus”, muncul sekitar 1049, di zaman ketika korupsi moral menyebar luas, bahkan di jajaran tertinggi dunia gerejawi.
   
Dalam tulisan ini, ditujukan kepada Paus Leo IX, Petrus Damianus mengutuk kebiasaan menyimpang pada waktu itu dalam bahasa yang tidak paham belas kasihan palsu atau kompromi. Dia yakin bahwa semua dosa, paling berat adalah sodomi, istilah yang mencakup semua tindakan terhadap alam dan yang ingin memuaskan kesenangan seksual dengan memisahkannya dari prokreasi. "Jika yang benar-benar mewakili sesuatu yang memalukan dan keji ini tidak segera dihentikan dengan tangan besi - ia menulis - pedang dari kemurkaan Ilahi akan jatuh atas kita, membawa kehancuran bagi banyak orang."

Ada saat-saat dalam sejarah (Gereja) ketika kesucian menjalar kepadanya dan kepada orang lain ketika anggota-anggotanya mengalami pembelotan…..menyeba­bkan mereka runtuh ke dalam kegelapan, muncul hampir seolah-olah keilahian telah ditinggalkannya.

Suara Petrus Damianus bergema hari ini, seperti yang terjadi kemarin, dengan dorongan dan kenyamanan bagi mereka, seperti dia, yang telah berjuang, menderita, menangis dan berharap, sepanjang perjalanan sejarah.

Dia tidak sedang membahasakannya, tapi menyimpannya dengan berapi-api untuk menunjukkan kemarahan-Nya. Dia takut dalam menyuarakan kebencian tanpa kompromi untuk dosa dan justru kebencian ini yang diberikan untuk membakar cintanya bagi kebenaran dan kebaikan.
  
Hari ini, pada awal milenium ketiga dari kelahiran Kristus, para imam, para uskup dan konferensi para uskup Kristus yang berargumen untuk imam yang menikah; mereka menempatkan dalam kebimbangan yang tidak terceraikan dari ikatan perkawinan antara pria dan wanita dan pada saat yang sama, menerima pengenalan hukum untuk homoseksual pseudo-perkawinan. Sodomi tidak sedang dianggap sebagai dosa yang benar-benar menyedihkan bagi Tuhan tetapi malah menyebar di seminari-seminari, perguruan tinggi, universitas gerejawi dan bahkan dalam tembok suci Vatikan itu sendiri.
  
Kitab Gomora “Liber Gomorrhianus” mengingatkan kita bahwa ada sesuatu yang lebih buruk dari moral yang mewakili praktek dan teori. Ini adalah pendiaman yang harus dikatakan, yang abstain yang harus campur tangan, ikatan keterlibatan yang ditetapkan di antara orang-orang jahat dan yang lain, yang dengan dalih menghindari skandal dengan diam, dan, dengan menjadi bungkam , yang merupakan persetujuan.

Gravel still, adalah penerimaan homoseksualitas oleh gereja, pemikiran sebagai ketegangan "positif" terhadap kebaikan, layak bagi pelayanan pastoral dan perlindungan hukum dan bukan sebagai dosa yang keji. Dalam ringkasan Relatio post disceptationem pada minggu pertama hari kerja dalam Sinode Para Uskup pada bulan Oktober 2014, dalam suatu paragraf menegaskan bahwa: "orang homoseksual memiliki hadiah dan kualitas untuk menawarkan komunitas Kristen", bersama undangan untuk para Uskup "... apakah kita mampu menyambut orang-orang ini, menjamin ruang persaudaraan mereka di komunitas kita? "

Pernyataan skandal ini telah dihapus dari laporan akhir, tetapi beberapa uskup dan kardinal, di dalam dan di luar ruang Sinode , bersikeras memohon untuk mencari aspek-aspek positif dari kesatuan melawan kodrat alami, sejauh harapan bagi "cara untuk menggambarkan hak-hak orang yang tinggal dalam kesatuan sesama jenis. "
  
Santo Petrus Damianus sebagai seorang biarawan yang sederhana, dan dengan alasan yang lebih besar sebagai kardinal, tidak ragu-ragu dalam menuduh bahkan kepada Paus waktu itu untuk kelalaian tentang skandal mereka. Akankah dengan membaca Kitab Gomora “Liber Gomorrhianus” menanamkan semangat Santo Petrus Damianus di hati beberapa waligereja atau umat awam, dengan gemetar keluar dari mati suri mereka dan memaksa mereka untuk berbicara dan bertindak? Bahkan jika semakin kacau menjauh dari kesucian dan semangat kenabian Santo Petrus Damianus, mari kita membuat kejengkelan-nya melawan kejahatan, kita, dan dengan kata-kata yang menyimpulkan risalahnya, kita mengalihkan ke wakil Kristus, Yang Mulia, Paus Fransiskus, saat menjabat , sehingga beliau mungkin ikut campur dan mengakhiri skandal doktrin dan moral ini: "Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa membantu kita, Bapa Suci, sehingga pada masa Kerasulannya, semua keburukan yang mewakil ini dihancurkan dan kesatuan Gereja, yang saat ini terpuruk, seluruhnya akan bangkit lagi dengan semua kekuatannya. "

diterjemahkan oleh: AG

Keputusan Mahkamah Agung tentang Perkawinan "Sebuah Kesalahan Tragis" Kata Presiden Konferensi Waligereja Amerika Serikat


WASHINGTON - Keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat, 26 Juni 2015, menafsirkan Konstitusi AS untuk meminta semua negara mengijinkan dan mengakui “perkawinan” sesama jenis. "adalah kesalahan tragis yang merugikan kepentingan umum dan paling rentan di antara kita," kata Uskup Agung Joseph E . Kurtz dari Louisville, Kentucky, Presiden Konferensi Uskup Katolik AS (USCCB).

Pernyataan lengkapnya sebagai berikut:

Terlepas dari apa yang mayoritas memahami secara sempit dari Mahkamah Agung dapat menyatakan pada saat ini dalam sejarah, secara kodrat pribadi manusia dan perkawinan tetap tidak berubah dan tidak dapat diubah. Sama seperti Roe v. Wade tidak menyelesaikan masalah aborsi lebih dari empat puluh tahun yang lalu, Obergefell v. Hodges tidak menyelesaikan masalah perkawinan hari ini. Keputusan tidak berakar pada kebenaran, dan sebagai hasilnya, baik pada akhirnya akan gagal. Hari ini Mahkamah melakukan kesalahan lagi. Hal ini sangat tidak bermoral dan tidak adil bagi pemerintah untuk menyatakan bahwa dua orang dari jenis kelamin yang sama dapat membentuk sebuah perkawinan.
   
Arti unik perkawinan sebagai persatuan seorang pria dan seorang wanita yang tergambarkan dalam tubuh kita sebagai laki-laki dan perempuan. Perlindungan makna ini adalah dimensi penting dari "ekologi yang utuh" bahwa Paus Fransiskus telah memanggil kami untuk mempromosikan. Mandat perkawinan kembali dipertanyakan di seluruh negeri adalah kesalahan tragis yang merugikan kepentingan umum dan paling rentan di antara kita, terutama anak-anak. Hukum memiliki kewajiban untuk mendukung hak dasar setiap anak untuk dibesarkan, mana mungkin, ayah dan ibunya yang menikah tinggal tetap di rumah.

Yesus Kristus, dengan cinta yang besar, mengajarkan jelas bahwa dari awal perkawinan adalah kesatuan seumur hidup seorang pria dan seorang wanita. Sebagai Uskup Katolik, kami mengikuti Tuhan dan akan terus mengajar dan bertindak sesuai dengan kebenaran ini.

Saya mendorong umat Katolik untuk bergerak maju dengan iman, harapan, dan kasih: iman dalam kebenaran tidak berubah tentang perkawinan, berakar pada sifat abadi dari pribadi manusia dan ditetapkan oleh wahyu ilahi; berharap bahwa kebenaran ini akan sekali lagi berlaku dalam masyarakat kita, tidak hanya dengan logika mereka, tetapi dengan keindahan/keagungan yg besar dan layanan nyata untuk kepentingan umum; dan kasih kepada semua manusia, bahkan mereka yang membenci kita atau akan menghukum kita untuk iman dan keyakinan moral kita.
  
Terakhir, saya mengajak semua orang yang berkehendak baik untuk bergabung dengan kami dalam mewartakan kebaikan, kebenaran, dan keindahan/keagungan perkawinan sebagai pemahaman yang benar selama ribuan tahun, dan saya meminta semua dalam posisi yang punya kekuasaan dan wewenang untuk menghormati kebebasan yang diberikan Tuhan untuk mencari, hidup, dan menjadi saksi kebenaran.
    
Sumber: USCCB http://www.usccb.org/news/2015/15-103.cfm
diterjemahkan: AG

Uskup Agung Coakley, Keuskupan Agung Oklahoma, Pernyataan Keputusan Mahkamah Agung untuk Perkawinan Sesama Jenis

AMERIKA SERIKAT - "Hari ini adalah konsekuensi momen sejarah bagi bangsa kita. Mahkamah Agung telah membuat kesalahan tragis. Keputusan ini akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan, terutama untuk anak-anak hari ini dan untuk generasi mendatang. Tidak perduli putusan pengadilan, tidak dapat mengubah apa arti perkawinan sebenarnya. Perkawinan kodratnya tetap persatuan seorang pria dan seorang wanita. Perkawinan adalah lembaga alami yang terbentuk sebelum dan mendahului pemerintah dan peraturan pemerintah.

Perkawinan adalah tentang jauh melebihi kasih yang dibagi/diberikan antara orang dewasa. Masyarakat membutuhkan institusi yang menghubungkan anak-anak kepada ibu dan ayah mereka, dan perkawinan adalah satu-satunya lembaga yang sifatnya mampu mencapai hal ini. Anak-anak memiliki hak mendasar, sedapat mungkin, untuk mengetahui dan dicintai oleh ayah dan ibu mereka bersama-sama dalam kesatuan yang tetap.

Gereja tetap akan mempertahankan hak ini, dan terus menegaskan kekudusan perkawinan yang ditetapkan oleh Allah, ditulis ke dalam sifat manusia, dan diakui sebagai demikian selama ribuan tahun. Bahkan sebagai Roe v. Wade tidak mengakhiri perdebatan publik atas aborsi, keputusan ini tidak akan mengakhiri perdebatan pernikahan. Saya mendorong doa untuk bangsa kita, untuk keluarga dan anak-anak, dan bagi mereka yang tidak setuju dengan kami. Sekarang, lebih dari sebelumnya kami harus waspada dalam mempertahankan kebebasan beragama yang kami miliki, karena ancaman yang pasti meningkat sebagai hasil dari keputusan ini dan konsekuensinya dalam hukum dan opini publik. "

Mgr. Paul S. Coakley, Uskup Agung


Sumber: EWTN 
diterjemahkan oleh: AG 

Jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah.

Senin, 29 Juni 2015
Hari Raya St. Petrus dan St. Paulus

Kis. 12:1-11; Mzm. 34:2-3,4-5,6-7,8-9; 2Tim. 4:6-8,17-18; Mat. 16:13-19

Jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah.
Beberapa waktu yang lalu, setidaknya pada tahun 2004 - 2006 dan 2009 - 2012, tanggal 29 Juni yang bertepatan dengan Hari Raya St. Petrus dan Paulus, selalu dipilih sebagai hari untuk tahbisan imam diosesan Keuskupan Agung Semarang (KAS). Selama kurun waktu tersebut, ada 27 imam diosesan KAS yang ditahbiskan, termasuk saya ber-9 pada tahun 2010 yang lalu. Untuk saya sendiri, hari ini berarti sudah atau baru genap 5 tahun menjadi imam. Sudah tidak lagi masuk kategori balita (bawah lima tahun), namun juga masih "anak-anak". Tentu saja, juga belum banyak pengalaman dan karya pelayanan, apalagi selama 2 tahun terakhir ini tugas utama saya adalah belajar. Secara kualitas, hidup imamat saya juga belum teruji betul. Kalau tantangan hidup berkeluarga pada zaman sekarang ini cukup/sangat kompleks, sebagaimana direfleksikan dalam sinode para uskup sedunia, rasanya tantangan hidup imamat juga semakin kompleks. Kalau tidak hati-hati, bisa terjadi seperti yang dialami oleh Petrus: "ditangkap, dibelenggu dan dipenjara" oleh nilai, budaya dan tawaran-tawaran duniawi yang tidak sejalan bahkan bertenganan dengan kesucian, kemurnian, kemiskinan dan ketaatan. Belenggu-belenggu itu bisa berupa: kekayaan, kenikmatan, popularitas, kebebasan dalam arti negatif, dll. Salah satu, kalau tidak mau mengatakan satu-satunya, kekuatan terbesar untuk terbebas dari belenggu-belenggu tersebut adalah doa. Inilah yang dialami Petrus. Karena jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah, maka Tuhan pun mengirimkan malaikat-Nya untuk melindungi dan membebaskan Petrus dari penjagaan perajurit dan dari rantai yang membelenggunya (bac I). Hal yang sama juga dialami oleh Paulus: karena jemaat tekun mendoakannya (bdk.Kis 20,17-38), maka Tuhan pun selalu mendampingi dan menguatkannya, melepaskannya dari mulut singa dan setiap kejahatan, sampai akhirnya mencapai mencapai garis finish dengan tetap memelihara iman (bac II). Oleh karena itu, pada kesempatan istimewa ini, saya mengajak kita semua untuk dengan tekun mendoakan Bapa Paus, Bapa Uskup dan kami para imam. Bapa Suci Fransiskus, setiap kali selesai memberi audiensi hari Rabu dan memimpin doa Angelus setiap hari Minggu, kepada seluruh umat yang hadir di Lapangan St. Petrus sebalu meminta, "Jangan lupa berdoa untuk saya!" Demikian pula, doakanlah kami agar seperti Paulus, dapat mencapai garis finish dengan tetap memelihara imamat kami.

Doa untuk para Imam (Puji Syukur no. 184)
Bapa yang penuh kasih sayang, kami bersyukur atas imam-imam yang telah Kau berikan untuk rnendampingi kami, umat-Mu. Engkau sendirilah yang telah memilih dan memanggil mereka. Sudilah Engkau memberkati mereka dalam semua karya pelayanan bagi umat-Mu. Jadikanlah mereka garam yang dapat melindungi hidup kami dari kebusukan dan kehancuran. Jadikanlah pula mereka terang, yang dengan perkataan dan perbuatan memacarkan terang-Mu sendiri kepada orang-orang yang sedang diliput kegelapan. Semoga karya mereka Kau karuniai hasil yang membahagiakan. Bapa yang penuh kasih, sudilah melindungi para imam kami, khususnya ... (nama), dari bahaya-bahaya yang mengelilingi mereka laksana singa yang mengaum-ngaum mencari mangsa. Kuatkanlah mereka bila mengalami kesulitan dalam panggilan. Dan bila ada imam-Mu yang ragu-ragu akan panggilannya, sudilah Engkau datang meneguhkannya; bila ada yang mengalami kesulitan berat, sudilah Engkau datang memberikan kekuatan. Janganlah Engkau melupakan imam-imam-Mu yang, karena kelemahan manusiawinya, tidak setia pada panggilannya; bimbinglah mereka kembali ke jalan yang telah Kau pilih dan Kau tentukan bagi mereka. Kalau ada di antara mereka yang memilih jalan lain, sudilah Engkau tetap memberkatinya, karena mereka pun tetap anak-Mu. Semoga mereka tetap dapat hidup sebagai orang beriman, dan bekerja giat di tengah jemaat-Mu. Semua ini kami mohon dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. (Amin.) -agawpr-

Senin, 29 Juni 2015 Hari Raya St. Petrus dan Paulus

Senin, 29 Juni 2015
Hari Raya St. Petrus dan Paulus

“Ia [Yesus] tidak lagi memanggilnya Simon, menunjukkan otoritas dan memerintah atasnya, seperti menjadikannya milik-Nya sendiri. Tetapi dengan gelar yang menyerupai benda, ia mengubah namanya menjadi Petrus, dari kata petra (batu karang); sebab diatasnya Ia kemudian mendirikan Gereja-Nya.” (St. Sirilus dari Aleksandria)


Antifon Pembuka

Inilah orang-orang yang semasa hidupnya telah menyuburkan Gereja dengan darah mereka: dari piala Tuhan mereka telah minum dan menjadi sahabat-sahabat Allah.

These are the ones who, living in the flesh, planted the Church with their blood; they drank the chalice of the Lord and became the friends of God.

Nunc scio vere, quia misit Dominus Angelum suum: et eripuit me de manu Herodis, et de omni exspectatione plebis Iudæorum.

Doa Pagi


Ya Allah, pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus ini, Engkau telah melimpahkan sukacita yang sejati. Bantulah Gereja-Mu untuk senantiasa mengikuti ajaran Rasul-rasulmu, yang telah menyampaikan dasar iman kepada kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (12:1-11)
     
  
"Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes."
    
Waktu terjadi penganiayaan terhadap jemaat, Raja Herodes mulai bertindak dengan keras terhadap beberapa orang dari jemaat. Ia menyuruh membunuh Yakobus, saudara Yohanes, dengan pedang. Ketika ia melihat bahwa hal itu menyenangkan hati orang Yahudi, ia melanjutkan perbuatannya itu dan menyuruh menahan Petrus. Waktu itu hari raya Roti Tidak Beragi. Setelah Petrus ditangkap, Herodes menyuruh memenjarakannya di bawah penjagaan empat regu, masing-masing terdiri dari empat prajurit. Maksudnya ialah, supaya sehabis Paskah ia menghadapkannya ke depan orang banyak. Demikianlah Petrus ditahan di dalam penjara. Tetapi jemaat dengan tekun mendoakannya kepada Allah. Pada malam sebelum Herodes menghadapkannya kepada orang banyak, Petrus tidur di antara dua orang prajurit, terbelenggu dengan dua rantai. Selain itu prajurit-prajurit pengawal sedang berkawal di muka pintu. Tiba-tiba berdirilah seorang malaikat Tuhan dekat Petrus, dan cahaya bersinar dalam ruang itu. Malaikat itu menepuk Petrus untuk membangunkannya. Kata malaikat itu, “Bangunlah segera!” Maka gugurlah rantai itu dari tangan Petrus. Lalu kata malaikat itu kepadanya, “Ikatlah pinggangmu dan kenakanlah sepatumu!” Petrus pun berbuat demikian. Lalu malaikat itu berkata kepadanya, “Kenakanlah jubahmu dan ikutlah aku!” Lalu ia mengikuti malaikat itu keluar, dan ia tidak tahu bahwa apa yang dilakukan malaikat itu sungguh-sungguh terjadi; sangkanya ia melihat suatu penglihatan. Setelah mereka melalui tempat kawal pertama dan tempat kawal kedua, sampailah mereka ke pintu gerbang besi yang menuju ke kota. Pintu itu terbuka dengan sendirinya bagi mereka. Sesudah tiba di luar, mereka berjalan sampai ke ujung jalan, dan tiba-tiba malaikat itu meninggalkan dia. Dan setelah sadar akan dirinya, Petrus berkata, “Sekarang benar-benar tahulah aku bahwa Tuhan telah menyuruh malaikat-Nya dan menyelamatkan aku dari tangan Herodes dan dari segala sesuatu yang diharapkan orang Yahudi.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 838
Ref. Tuhan telah membebaskan dan menyelamatkan daku.
Ayat. (Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9; Ul: 2/4)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarkan dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya. Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya!
4. Malaikat Tuhan berkemah di sekeliling orang-orang yang bertakwa, lalu meluputkan mereka. Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya!
   
Bacaan dari Surat kedua Rasul Paulus kepada Timotius (4:6-8.17-18)
  
"Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran."
  
Saudaraku terkasih, darahku sudah mulai dicurahkan sebagai persembahan, dan saat kematianku sudah dekat. Aku telah mengakhiri pertandingan dengan baik, aku telah mencapai garis akhir, dan aku telah memelihara iman. Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada hari-Nya; bukan hanya kepadaku, tetapi juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya. Tuhan telah mendampingi aku dan menguatkan aku, supaya dengan perantaraanku Injil diberitakan dengan sepenuhnya dan semua orang bukan Yahudi mendengarkannya. Dengan demikian aku lepas dari mulut singa. Tuhan akan melepaskan daku dari setiap usaha yang jahat. Dia akan menyelamatkan aku, sehingga aku masuk ke dalam Kerajaan-Nya di surga. Bagi-Nyalah kemuliaan selama-lamanya! Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 16:18)
Engkaulah Petrus, dan di atas wadas ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan kerajaan maut tidak akan mengalahkannya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:13-19)
    
"Engkau adalah Petrus, kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga."
     
Sekali peristiwa Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi. Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” Jawab mereka, “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.” Lalu Yesus bertanya kepada mereka, “Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?” Maka jawab Simon Petrus, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!” Kata Yesus kepadanya, “Berbahagialah engkau Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang mengatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. Dan Aku pun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya. Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga, dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di surga.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
“Kami mendesak kamu secara khusus, para saudara yang terhormat, untuk memberi perhatian dengan taat kepada apa yang telah ditulis oleh Paus yang terberkati di Roma; sebab Rasul Petrus yang terberkati, yang hidup dan memerintah di tahtanya sendiri, memberikan kebenaran iman kepada mereka yang mencarinya. Sebab kami, dengan alasan untuk mengejar damai dan iman, tidak dapat mencoba kasus- kasus dalam hal iman tanpa persetujuan Uskup Roma.” (St. Petrus Krisologus, Letter to Eutyches 25,3, (449 AD), in Jurgen, Faith of the Early Fathers, 3:26)
 
   
Renungan
  
“Aku telah mengakhiri pertandingan dengan baik, aku telah mencapai garis akhir, dan aku telah memelihara iman.” Hari Raya Santo Petrus dan Paulus merupakan salah satu hari raya yang besar, di mana umat Katolik seluruh dunia dipersatukan dalam kesaksian hidup mereka. Keduanya adalah tokoh besar dalam sejarah hidup Gereja Katolik. Santo Petrus adalah figur seorang murid yang dikasihi Yesus dan dipercaya untuk membangun jemaat. Petrus, dalam kesaksian-kesaksiannya selalu menyerukan bahwa Tuhan Yesus sudah bangkit dan akan menjadi seorang penyelamat yang sejati. Petrus jugalah yang dipercaya oleh Yesus untuk memegang pintu kerajaan surga. Keberanian Petrus untuk menyebut Yesus adalah Mesias, Anak Allah yang hidup, telah membuatnya menjadi salah satu murid yang berbahagia.

Santo Paulus adalah sosok pembela dan penyebar iman Kristus pada masa awal Gereja Perdana. Sungguh sebuah lompatan iman yang sangat indah, dari seorang yang menentang dan mati-matian melawan para pengikut Yesus, menjadi seorang yang begitu fanatik menjadi pengikut Yesus. Bahkan, direlakannya seluruh sisa hidupnya untuk melayani Tuhan, untuk mewartakan kabar kebaikan ke seluruh penjuru dunia. Ini terbukti dengan tersebarnya iman Kristiani ke seluruh dunia. Rupanya, pertobatan karena perjumpaaan (immersion) dengan Yesus telah meluluhkan hatinya dan mengubah arah kompas hidupnya.

Patutlah kita sebagai umat pada generasi modern ini bersyukur, kita hanya tinggal menerima dan menghayati iman Kristiani dengan sepenuh hati, tanpa harus takut dikejar dan dibenci. Syukur bahwa dua Rasul besar ini telah menanamkan dalam-dalam arti menjadi seorang Kristiani, arti menjadi seorang murid. Marilah meneladan sikap Petrus yang mau mengakui Yesus sebagai seorang Mesias dan memegang teguh iman akan Kristus Yesus, dan meneladan Paulus yang mengakhiri dengan baik, dengan iman yang teguh. (KAN/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Bdk. Mat 16:16.18)

Petrus berkata kepada Yesus, "Engkaulah Mesias, Anak Allah yang hidup!" Yesus menjawab, "Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku."

Peter said to Jesus: You are the Christ, the Son of the living God. And Jesus replied: You are Peter, and upon this rock I will build my Church.

Tu es Petrus, et super hanc petram ædificabo Ecclesiam meam.

"Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!"

Minggu, 28 Juni 2015
Hari Minggu Biasa XIII


Keb. 1:13-15; 2:23-24; Mzm. 30:2,4,5-6,11,12a,13b; 2Kor. 8:7,9,13-15; Mrk. 5:21-43 (Mrk. 5:21-24,35-43)

"Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!"

Bagi kita, kematian itu hanyalah tidur dalam waktu yang cukup panjang sebab akan tiba saatnya orang mati dibangkitkan oleh Tuhan. Maka, bagi orang yang sudah meninggal, kita memberi ucapan atau tulisan RIP (Igr: Rest in Peace; Ltn: Requiescat in Pace), yang artinya beristirahatlah dalam damai. Dalam kisah Yesus membangkitkan anak Yairus yang menurut keluarga sudah mati, Yesus mengatakan, "Anak ini tidak mati, tetapi tidur!" Maka, mereka yang pada waktu itu menangis dan meratap pun menertawakan-Nya. Namun, yang terjadi memang demikian: karena Yesus, anak itu pun segera bangkit berdiri. Mereka yang semua tertawa dalam arti menertawakan Yesus, kini menjadi takjub dan tertawa karena sukacita. Oleh karena itu, kita semakin percaya bahwa di dalam Yesus tidak ada kematian sebab Ia berkuasa membangkitkan dan memberi kehidupan baru. Hal ini pulalah yang diwartakan oleh Kitab Kebijaksanaan dalam bacaan pertama: "Memang maut tidak dibuat oleh Allah, dan Iapun tak bergembira karena yang hidup musnah lenyap. ... Sebab Allah telah menciptakan manusia untuk kebakaan, dan dijadikan-Nya gambar hakekat-Nya sendiri. Tetapi karena dengki setan maka maut masuk ke dunia, dan yang menjadi milik setan mencari maut itu." Jadi, kematian hanya ada dan berlaku bagi mereka yang menjadi milik setan; sementara bagi kita yang menjadi milik Kristus, kematian itu tidak ada karena Kristus yang telah bangkit juga akan membangkitkan kita untuk hidup baru dan abadi.

Doa: Tuhan, jadikanlah kami milik-Mu selama-lamanya, agar maut dan kematian jangan sampai menimpa kami. Amin. -agawpr-

Minggu, 28 Juni 2015 Hari Minggu Biasa XIII

Minggu, 28 Juni 2015
Hari Minggu Biasa XIII

"Engkau tidak dapat berdoa di rumah seperti di dalam gereja, di mana sejumlah besar orang hadir dan di mana orang berseru kepada Allah seperti dari satu hati" ---- St Yohanes Krisostomus


Antifon Pembuka (Mzm 47:2)

Segala bangsa, bertepuk-tanganlah, elu-elukanlah Allah dengan sorak-sorai.

All peoples, clap you hands. Cry to God with shouts of joy!

Omnes gentes plaudite manibus: iubilate Deo in voce exsultationis.
Mzm. Quoniam Dominus excelsus, terribilis: Rex magnus super omnem terram.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah mengutus Putra-Mu untuk memberi hidup baru bagi kami. Kami mohon, bangkitkanlah iman kami agar memiliki keberanian untuk berbagi hidup dan talenta kami kepada sanak saudara kami yang berkekurangan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (1:13-15; 2:23-24)
  
 
"Karena dengki setan, maka maut masuk ke dunia."
   
Allah tidak menciptakan maut, dan Ia pun tak bergembira kalau makhluk yang hidup musnah binasa. Sebaliknya Ia menciptakan segala sesuatu supaya ada; dan supaya makhluk-makhluk jagat menemukan keselamatan. Racun yang membinasakan tidak ditemukan di antara mereka, dan dunia orang mati tidak merajai bumi. Maka kesucian mesti baka. Sebab Allah telah menciptakan manusia untuk kebakaan, dan menjadikannya gambar hakikat-Nya sendiri. Tetapi karena dengki setan, maka maut masuk ke dunia, dan yang menjadi milik setan mencari maut itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 838
Ref. Tuhan telah membebaskan dan menyelamatkan daku.
Ayat. (Mzm 30:2+4.5-6.11-12a+13b; Ul: 2a)
1. Aku akan memuji Engkau, ya Tuhan, sebab Engkau telah menarik aku ke atas, dan tidak membarkan musuh-musuhku, bersukacita atas diriku. Engkau mengangkat aku dari dunia orang mati, Engkau menghidupkan daku, di antara mereka yang turun ke liang kubur.
2. Nyanyikanlah mazmur bagi Tuhan, hai orang-orang yang dikasihi oleh-Nya, dan persembahkanlah syukur kepada nama-Nya yang kudus! Sebab hanya sesaat Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai.
3. Dengarlah, Tuhan, dan kasihanilah aku, Tuhan, jadilah penolongku! Aku yang meratap telah Kauubah menjadi orang yang menari-nari, Tuhan, Allahku, untuk selama-lamanya aku mau menyanyikan syukur bagi-Mu.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (8:7.9.13-15)
  
"Hendaklah kelebihanmu mencukupkan kekurangan saudara-saudara yang lain."
   
Saudara-saudara, hendaknya kamu kaya dalam pelayanan kasih, sebagaimana kamu kaya dalam segala sesuatu; dalam iman, dalam perkataan, dalam pengetahuan, dalam kesungguhan untuk membantu, dan dalam kasihmu terhadap kami. Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, yakni: Sekalipun kaya, Ia telah menjadi miskin karena kamu, supaya karena kemiskinan-Nya, kamu menjadi kaya. Sebab kamu dibebani bukan supaya orang lain mendapat keringanan, tetapi supaya ada keseimbangan. Maka hendaklah sekarang ini kelebihanmu mencukupkan kekurangan orang-orang kudus, agar kelebihan mereka kelak mencukupkan kekuranganmu, supaya ada keseimbangan. Seperti ada tertulis: Orang yang mengumpulkan banyak tidak kelebihan, dan orang yang mengumpulkan sedikit tidak kekurangan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = g, 4/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (2 Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut, dan menerangi hidup dengan Injil.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (5:21-43)
  
"Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!"
  
Sekali peristiwa, setelah Yesus menyeberang dengan perahu, datanglah orang banyak berbondong-bondong lalu mengerumuni Dia. Ketika itu Yesus masih berada di tepi danau. Maka datanglah seorang kepala rumah ibadat yang bernama Yairus. Ketika melihat Yesus, tersungkurlah Yairus di depan kaki-Nya. Dengan sangat ia memohon kepada-Nya, “Anakku perempuan sedang sakit, hampir mati. Datanglah kiranya, dan letakkanlah tangan-Mu atasnya, supaya ia selamat dan tetap hidup.” Lalu pergilah Yesus dengan orang itu. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia dan berdesak-desakan di dekat-Nya. Adalah di situ seorang perempuan yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan. Ia telah berulang-ulang diobati oleh berbagai tabib, sampai habislah semua yang ada padanya; namun sama sekali tidak ada faedahnya, malah sebaliknya: keadaannya makin memburuk. Dia sudah mendengar berita-berita tentang Yesus. Maka di tengah-tengah orang banyak itu ia mendekati Yesus dari belakang dan menjamah jubah-Nya. Sebab katanya, “Asalkan kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh.” Sungguh, seketika itu juga berhentilah pendarahannya dan ia merasa badannya sudah sembuh dari penyakit itu. Pada ketika itu juga Yesus mengetahui bahwa ada tenaga yang keluar dari diri-Nya. Maka Ia berpaling di tengah orang banyak itu dan bertanya, “Siapa yang menjamah jubah-Ku?” Murid-murid-Nya menjawab, “Engkau melihat sendiri bagaimana orang-orang ini berdesak-desakan dekat-Mu! Bagaimana mungkin Engkau bertanya: Siapa yang menjamah Aku?” Lalu Yesus memandang sekeliling-Nya untuk melihat siapa yang telah melakukan hal itu. Maka perempuan tadi menjadi takut dan gemetar sejak ia mengetahui apa yang telah terjadi atas dirinya. Maka ia tampil dan tersungkur di depan Yesus. Dengan tulus ia memberitahukan segala sesuatu kepada Yesus. Maka kata Yesus kepada perempuan itu, “Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau. Pergilah dengan selamat dan sembuhlah dari penyakitmu!” Ketika Yesus masih berbicara datanglah orang dari keluarga kepala rumah ibadat itu dan berkata, “Anakmu sudah mati! Apa perlunya lagi engkau menyusahkan Guru?” Tetapi Yesus tidak menghiraukan perkataan mereka dan berkata kepada kepala rumah ibadat, “Jangan takut, percaya saja!” Lalu Yesus tidak memperbolehkan seorang pun ikut serta, kecuali Petrus, Yakobus, dan Yohanes, saudara Yakobus. Dan tibalah mereka di rumah kepala rumah ibadat, dan di sana Yesus melihat orang-orang ribut, menangis dan meratap dengan suara nyaring. Sesudah masuk, Yesus berkata kepada orang-orang itu, “Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!” Tetapi mereka menertawakan Dia. Maka Yesus menyuruh semua orang itu keluar. Lalu Ia membawa ayah dan ibu anak itu, dan mereka yang bersama-sama dengan Yesus masuk ke dalam kamar anak itu. Lalu Yesus memegang tangan anak itu, seraya berkata, “Talita kum,” yang berarti: “Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!” Seketika itu juga anak itu bangkit berdiri dan berjalan, sebab umurnya sudah dua belas tahun. Semua orang yang hadir sangat takjub. Dengan sangat Yesus berpesan kepada mereka, supaya jangan seorang pun mengetahui hal itu. Lalu Yesus menyuruh mereka memberi anak itu makan.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


ALLAH MENGHENDAKI KITA HIDUP

“Upah dosa adalah maut,” kata Rasul Paulus, “tetapi, karunia Allah ialah hidup yang kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita” (Rom 6:23). Apa yang disampaikan Rasul Paulus ini mengajarkan sebuah pemahaman iman. Ia mengajak kita untuk semakin meyakini apa yang dikehendaki oleh Kristus, Sang Sumber Kehidupan. Ia ingin supaya kita yang percaya kepada-Nya memiliki hidup dari Dia, dan bukan mati.

Dalam bacaan I, Kitab Kebijaksanaan berbicara tentang hidup. Kita mendengar bahwa maut tidak dibuat oleh Allah, dan Ia pun tak bergembira karena yang hidup musnah lenyap. Pertanyaannya, mengapa tidak sedikit dari kita bukannya memilih bahagia dalam keterikatan kasih dengan Allah. Sebaliknya, justru kita telah memilih perbuatan dosa yang jelas akan berakibat pada kematian kekal. Apakah perbuatan yang kita pilih dan hasilkan itu karena kelemahan kita, ataukah adanya godaan kuat dari roh jahat untuk menghancurkan kita, manusia yang dikasihi-Nya?

Bila kita memeriksa diri, tentu kita masing-masing akan menemukan apa saja yang menjadi kelemahan, di samping beberapa kekuatan. Kelemahan itu misalnya rasa malas, mudah iri hati, suka berbohong, atau kebiasaan-kebiasaan buruk, atau dapat juga berupa suatu sakit penyakit.

Dalam Injil, Yesus tampil sebagai pribadi pencinta dan pembawa kehidupan. Anak Yairus yang telah mati dibangkitkan dan perempuan yang sakit pendarahan sudah dua belas tahun itu pun disembuhkan. Peristiwa ini semakin meneguhkan kita bahwa Allah kita, Allah orang hidup dan bukan Allah orang mati. Sebagai seorang beriman, seharusnya kita semakin berani melawan segala kelemahan dan dosa yang diakibatkannya. Juga, kita seharusnya berani melawan segala godaan si jahat yang akan menjerumuskan kita kepada maut.

Sebuah keluarga akan mengalami damai sejahtera, terlebih karena iman mereka akan Kristus dinyatakan dalam dinamika kehidupannya. Memang, kebutuhan ekonomi kerap menjadi pusat perhatian, dan hal ini dapat berakibat munculnya berbagai tindakan yang mengarah kepada dosa. Pernah saya mendengar, seorang bapak akhirnya melarikan uang kas paroki, uang koperasi dan berbagai perbuatan tidak jujur lainnya demi ekonomi keluarganya. Sungguh sangat disayangkan. Sebab bapak ini seorang aktivis Gereja, bahkan ada yang asisten imam. Ini sungguh memalukan dan membuat luka seluruh Gereja.

Namun demikian Allah tetap menghendaki kita hidup dan bukan mati. Maka baiklah kita melakukan pertobatan dan perbaikan diri. Langkah yang perlu kita mulai adalah memperkuat iman kita. [Kristianto/RUAH]

Antifon Komuni (Mzm 103:1)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai seluruh diriku!

Bless the Lord, O my soul, and all within me, his holy name.

Yesuspun melihat ibu mertua Petrus terbaring karena sakit demam. Maka dipegang-Nya tangan perempuan itu, lalu lenyaplah demamnya.

Sabtu, 27 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XII

Kej. 18:1-15; Mzm. MT Luk. 1:46-47,48-49,50,53; Mat. 8:5-17.

"Yesuspun melihat ibu mertua Petrus terbaring karena sakit demam. Maka dipegang-Nya tangan perempuan itu, lalu lenyaplah demamnya."
  
Injil hari ini menampilkan beberapa kisah penyembuhan yang dilakukan oleh Yesus. Namun, saya sangat tertarik dengan kisah penyembuhan yang pertama, yakni penyembuhan hamba dari serorang perwira. Pertama, saya tertarik karena penyembuhan yang terjadi tanpa didahului dengan permohonan agar Yesus berkenan menyembuhkan. Si perwira, ketika datang kepada Yesus hanya mengatakan bahwa hambanya sakit dan sangat menderita. Begitu mendengar itu, Yesus langsung mengatakan ingin datang dan menyembuhkannya. Hal ini semakin meneguhkan iman kita bahwa Tuhan tahu semua apa yang kita butuhkan dan pada saat Ia berkenan, Ia akan memberikan kepada kita, meski kita tidak memintanya (bdk. Renungan hari Kamis, 18 Juni 2015). Yang kedua, Yesus berkenan untuk datang ke rumah si perwira kendati tidak jadi karena si perwira itu merasa tidak pantas menerima-Nya. Namun, meskipun ia tidak datang ke rumah-Nya, rahmat dan kuasa penyembuhan-Nya tetap terjadi dan dirasakan oleh hambanya yang sakit. Ia sembuh pada saat itu juga. Secara konkret, kalau kita kaitkan dengan kehidupan kita, sebelum komuni kita mengucapkan kata-kata ini: "Ya Tuhan, saya tidak pantas, Engkau datang kepada saya, tetapi bersabdalah saja, maka saya akan sembuh". Nah, kalau kita memang sungguh merasa tidak pantas, misalnya karena berada dalam dosa berat dan belum menerima saktamen pengampunan dosa, ya tidak usah menerima komuni. Kitab Hukum Kanonik jelas menegaskan, "Yang sadar berdosa berat, tanpa terlebih dahulu menerima sakramen pengakuan, jangan merayakan Misa atau menerima Tubuh Tuhan, kecuali ada alasan berat serta tiada kesempatan mengaku; dalam hal demikian hendaknya ia ingat bahwa ia wajib membuat tobat sempurna, yang mengandung niat untuk mengaku sesegera mungkin" (Kan 916). Meskipun tidak menerima komuni, kita tetap menerima rahmat Tuhan. Demikian pula, orang-orang yang dilarang menerima komuni, misalnya karena telah bercerai kemudian menikah lagi, saat mengikuti misa, tidak usah menerima komuni. Rahmat Tuhan tetap dianugerahkan dan berkarya.

Doa: Tuhan, berilah kami kerendahan hati untuk menyadari ketidakpantasan kami setiap kali kami menyambut-Mu sehingga kami semakin sering menerima sakramen pengampunan dosa. Amin. -agawpr-

Sabtu, 27 Juni 2015 Hari Biasa Pekan XII

Sabtu, 27 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XII

“Gereja disebut katolik atau universal, karena ia tersebar di seluruh dunia dan dari ujung yang satu ke ujung yang lain” (St. Sirilus dari Alexandria)

Antifon Pembuka (Luk 1:46)

Aku mengagungkan Tuhan, hatiku bersukaria karena Allah, penyelamatku. Sebab Ia memperhatikan daku, hamba-Nya yang hina ini.

Doa Pagi


Allah Bapa Mahakuasa, tiada sesuatu yang mustahil bagi-Mu: Di mana ada tempat gersang, Engkau memberikan hidup; di mana orang hampir kehilangan hidup, Engkau memberikan harapan. Semoga kami Kaubangkitkan serta Kaujadikan orang yang riang gembira, karena selalu Kaulindungi dan Kaujaga. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
 

Dalam situasi yang sangat istimewa, ketika bagi manusia Sara tidak mungkin lagi memiliki anak secara biasa, Allah mau menunjukkan sesuatu yang luar biasa. Sesuatu itu bukan hanya soal terlaksananya janji, tetapi juga karya yang mengatasi batasan-batasan manusia.
  
 
Bacaan dari Kitab Kejadian (18:1-15)
    
"Adakah sesuatu yang mustahil bagi Tuhan? Aku akan kembali kepadamu, dan Sara akan mempunyai anak laki-laki."
  
Sekali peristiwa Tuhan menampakkan diri kepada Abraham di dekat pohon tarbantin di Mamre. Waktu itu Abraham sedang duduk di pintu kemahnya di kala hari panas terik. Ketika ia mengangkat mata, ia melihat tiga orang berdiri di depannya. Melihat mereka, ia bergegas dari pintu kemahnya menyongsong mereka. Ia bersujud dan berkata, “Tuanku, jika aku mendapat kasih Tuan, singgahlah di kemah hambamu ini. Biarlah diambil sedikit air, basuhlah kaki Tuan, dan duduklah beristirahat di bawah pohon ini; biarlah hamba mengambil sepotong roti, agar Tuan-Tuan segar kembali. Kemudian bolehlah Tuan-Tuan melanjutkan perjalanan. Sebab Tuan-Tuan telah datang ke tempat hambamu ini.” Jawab mereka, “Buatlah seperti yang engkau katakan.” Abraham segera pergi ke kemah mendapatkan Sara serta berkata, “Segeralah! Ambil tiga sukat tepung yang terbaik! Remaslah itu dan buatlah roti bundar!” Lalu Abraham berlari ke lembu sapinya, mengambil seekor anak lembu yang empuk dan baik dagingnya, dan memberikan kepada seorang bujangnya yang segera mengolahnya. Kemudian Abraham mengambil dadih, susu dan anak lembu yang telah diolah itu, lalu dihidangkannya kepada mereka. Abraham sendiri berdiri dekat mereka di bawah pohon itu sementara mereka makan. Sesudah makan, bertanyalah mereka kepada Abraham, “Di manakah Sara, isterimu?” Jawab Abraham, “Di sana, di dalam kemah.” Maka berkatalah Ia, “Sesungguhnya Aku akan kembali tahun depan mendapatkan engkau. Pada waktu itulah Sara, istrimu, akan mempunyai seorang anak laki-laki.” Saat itu Sara mendengarkan pada pintu kemah di belakangnya. Adapun Abraham dan Sara telah tua dan lanjut umurnya dan Sara telah mati haid. Maka tertawalah Sara dalam hati, katanya, “Akan berahikah aku, setelah aku menjadi layu, sedangkan tuanku pun sudah tua?” Lalu bersabdalah Tuhan kepada Abraham, “Mengapakah Sara tertawa dan berkata, ‘Sungguhkah aku akan melahirkan anak, padahal aku sudah tua?’ Adakah sesuatu yang mustahil bagi Tuhan? Pada waktu yang telah ditetapkan itu, tahun depan, Aku akan kembali mendapatkan dikau. Pada waktu itulah Sara mempunyai seorang anak laki-laki.” Tetapi Sara menyangkal, katanya, “Aku tidak tertawa”. Sebab ia takut. Tetapi Tuhan bersabda, “Tidak! Memang engkau tertawa!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan ingat akan kasih sayang-Nya
Ayat. (Mzm 1:46-47.48-49.50.53.54-55)
1. Aku mengagungkan Tuhan, hatiku bersukaria karena Allah, penyelamatku.
2. Sebab Ia memperhatikan daku, hamba-Nya yang hina ini. Mulai sekarang aku disebut Yang Bahagia oleh sekalian bangsa. Sebab perbuatan besar dikerjakan bagiku oleh Yang Mahakuasa; kuduslah nama-Nya.
3. Kasih sayang-Nya turun-temurun kepada orang yang takwa. Orang lapar dikenyangkan-Nya dengan kebaikan; orang kaya diusir-Nya pergi dengan tangan kosong.
4. Menurut janji-Nya kepada leluhur kita, Allah telah menolong Israel, hamba-Nya. Demi kasih sayang-Nya kepada Abraham serta keturunannya untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 8:17)
Yesus memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.

Latar belakang kekuasaan militer yang dimilikinya, membuat sang perwira punya pandangan tersendiri tentang Yesus. Pandangan itu justru menjadi landasan kuat bagi kepercayaannya kepada Yesus. Pada akhirnya, kepercayaan itu menggerakkan Yesus untuk menurunkan berkat kesembuhan seturut kata-kata iman sang perwira.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (8:5-17)
 
"Banyak orang akan datang dari timur dan barat, dan duduk makan bersama Abraham, Ishak, dan Yakub."
 
Pada suatu hari Yesus masuk ke Kota Kapernaum. Maka datanglah seorang perwira mendapatkan Dia dan mohon kepada-Nya, “Tuan, hambaku terbaring di rumah karena sakit lumpuh, dan ia sangat menderita.” Yesus berkata kepadanya, “Aku akan datang menyembuhkannya.” Tetapi perwira itu berkata kepada-Nya, “Tuan, aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku. Katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit, ‘Pergi!’ maka ia pergi; dan kepada seorang lagi, ‘Datang!’, maka ia datang. Ataupun kepada hambaku, ‘Kerjakanlah ini!’ maka ia mengerjakannya.” Mendengar hal itu, Yesus heran dan berkata kepada mereka yang mengikuti-Nya, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai pada seorang pun di antara orang Israel. Aku berkata kepadamu, Banyak orang akan datang dari timur dan barat dan duduk makan bersama dengan Abraham, Ishak dan Yakub di dalam Kerajaan Surga, sedangkan anak-anak Kerajaan itu sendiri akan dicampakkan ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi.” Lalu Yesus berkata kepada perwira itu, “Pulanglah dan jadilah kepadamu seperti yang engkau percaya.” Maka pada saat itu juga sembuhlah hambanya. Setibanya di rumah Petrus, Yesus pun melihat ibu mertua Petrus terbaring karena sakit demam. Maka dipegang-Nya tangan wanita itu, lalu lenyaplah demamnya. Wanita itu lalu bangun dan melayani Yesus. Menjelang malam dibawalah kepada Yesus banyak orang yang kerasukan setan, dan dengan sepatah kata Yesus mengusir roh-roh itu, dan menyembuhkan orang-orang yang menderita sakit. Hal itu terjadi supaya genaplah sabda yang disampaikan oleh Nabi Yesaya, “Dialah yang memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Yesus telah memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita. Itulah iman perwira yang hambanya menderita sakit lumpuh. Dia yakin bahwa Yesus sanggup menyembuhkan hanya dengan kekuatan kata. Percayakah kita akan kekuatan sabda Yesus? Apakah kita mengalaminya setiap kali ketika kita mau menyambut Tubuh Yesus?

Antifon Komuni (Kej 18:14a)

Adakah sesuatu yang mustahil bagi Allah?

Doa Malam

Tuhan Allah yang hidup, kami bersyukur kepada-Mu atas percikan rahmat-Mu sepanjang hari ini. Sebentar lagi kami hendak beristirahat. Maka, bersihkanlah hati kami dari segala salah dan dosa serta perkenankan kami menikmati damai-Mu sepanjang malam ini. Amin.


RUAH

"Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku.""Aku mau, jadilah engkau tahir."

Jumat, 26 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XII


Kej. 17:1,9-10,15-22; Mzm. 128:1-2,3,4-5; Mat. 8:1-4.

"Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku."
"Aku mau, jadilah engkau tahir."

Permohonan orang yang sakit kusta kepada Yesus ini merupakan salah satu contoh doa permohonan ang baik. Ia memohon dengan didasari oleh iman dan kerendahan hati. Imannya itu diungkapkan dengan kata-katanya: "Tuan dapat mentahirkan aku". Artinya, ia percaya betul bahwa Tuhan pasti dapat mentahirkannya. Namun, ia juga memohon dengan penuh kerendahan hati ketika berkata: "Tuan, jika Tuan mau" (= jika Tuhan berkenan). Artinya, meskipun ia percaya bahwa Tuhan dapat mentahirkannya, ia tidak memaksa Tuhan. Iman dan kerendahan hatinya inilah yang melahirkan jawaban dari Yesus: "Aku mau, jadilah engkau tahir." Maka, iapun langsung sembuh. Kita dapat membandingkan dengan permohonan yang kurang didasari oleh iman sehingga membuat Tuhan tidak berkenan, misalnya permohonan seorang bapak yang anaknya kerasukan roh jahat yang membisukan (Kisahnya dapat dibaca dalam Injil Markus 9,14-29).

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami dapat berdoa dengan penuh iman dan kerendahan hati. Amin. -agawpr-

Jumat, 26 Juni 2015 Hari Biasa Pekan XII

Jumat, 26 Juni 2015
Hari Biasa Pekan XII

Bila Ekaristi adalah pusat dan puncak hidup Gereja, maka haruslah juga menjadi pusat dan puncak dari pelayanan imamat. Dengan demikian, penuh dengan rasa syukur kepada Tuhan Yesus Kristus, saya ulangi, bahwa, Ekaristi "adalah prinsip dan inti alasan pengadaan sakramen imamat, yang memang timbul pada saat pendasaran Ekaristi" [Surat Apostolik Perjamuan Tuhan (Dominicae Cenae, 24 Februari 1980), 2: AAS 72 (1980), 115] (Paus St. Yohanes Paulus II, Ensiklik Ecclesia de Eucharistia, No 31a)

Antifon Pembuka (Mzm 128:1)
  
Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang hidup menempuh jalan yang ditunjukkan-Nya.

Doa Pagi


Ya Allah, kami bersyukur karena melalui Putra-Mu, Yesus Kristus, Engkau telah mengangkat martabat orang-orang yang kecil, lemah, miskin, tersingkir, dan menderita. Semoga, teladan hidup-Nya menggerakkan kami untuk melakukan hal yang sama sehingga karya penyelamatan-Mu sungguh menjadi nyata dalam diri kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kejadian (17:1.9-10.15-22)
 
 
"Setiap laki-laki di antaramu harus disunat sebagai tanda perjanjian. Sara akan melahirkan bagimu seorang putra."
 
Ketika Abraham berumur sembilan puluh sembilan tahun, maka Tuhan menampakkan diri kepadanya dan bersabda, "Akulah Allah yang Mahakuasa, hiduplah di hadapan-Ku dengan tidak bercela! Dari pihakmu, engkau harus memegang perjanjian-Ku, engkau dan keturunanmu turun temurun. Inilah perjanjian-Ku, yang harus kaupegang, perjanjian antara aku dan engkau serta keturunanmu, yaitu setiap laki-laki di antaramu harus disunat." Selanjutnya Allah bersabda kepada Abraham, "Tentang isterimu Sarai, janganlah kausebut lagi Sarai, tetapi Sara, itulah namanya. Aku akan memberkatinya, sehingga ia akan menjadi ibu bangsa-bangsa; raja-raja pelbagai bangsa akan lahir daripadanya." Lalu tertunduklah Abraham dan tertawa serta berkata dalam hatinya, "Mungkinkah bagi seorang yang berumur seratus tahun dilahirkan seorang anak? Dan mungkinkah Sara, yang telah berumur sembilan puluh tahun itu melahirkan seorang anak?" Dan Abraham berkata kepada Allah, "Ah, sekiranya Ismael diperkenankan hidup di hadapan-Mu!" Tetapi Allah bersabda, "Tidak! Isterimu Saralah, yang akan melahirkan anak laki-laki bagimu, dan engkau akan menamai dia Ishak, dan Aku akan mengadakan perjanjian-Ku dengan dia menjadi perjanjian yang kekal untuk keturunannya. Tentang Ismael, Aku telah mendengarkan permintaanmu. Ia akan Kuberkati, Kubuat beranak cucu dan sangat banyak; ia akan memperanakkan dua belas raja, dan Aku akan membuatnya menjadi bangsa yang besar. Tetapi perjanjian-Ku akan Kuadakan dengan Ishak, yang akan dilahirkan Sara bagimu tahun yang akan datang pada waktu seperti ini juga." Sesudah selesai bersabda kepada Abraham, naiklah Allah meninggalkan Abraham.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Orang yang takwa hidupnya akan diberkati Tuhan.
Ayat. (Mzm 128:1-2.3.4-5)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya! Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu!
2. Isterimu akan menjadi laksana pohon anggur subur di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion: boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 8:17)
Yesus memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (8:1-4)
    
"Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan daku."

Setelah Yesus turun dari bukit, banyak orang berbondong-bondong mengikuti Dia. Maka datanglah kepada-Nya seorang yang sakit kusta. Ia sujud menyembah Yesus dan berkata, "Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan daku." Yesus lalu mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata, "Aku mau, jadilah engkau tahir!" Seketika itu juga tahirlah orang itu dari kustanya. Lalu Yesus berkata kepadanya, "Ingatlah, jangan engkau memberitahukan hal ini kepada siapa pun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam dan persembahkanlah persembahan yang diperintahkan Musa, sebagai bukti bagi mereka."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kisah penyembuhan orang kusta—orang yang paling dikucilkan dari kehidupan bermasyarakat—dalam Injil hari ini terjadi karena beberapa hal. Pertama, orang kusta datang kepada Yesus dengan keyakinan teguh bahwa Yesus bisa menyembuhkan penyakitnya. Kedua, dia datang dengan penuh kerendahan hati. ”Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan daku” (Mat. 8:2). Ketiga, orang itu datang kepada Yesus dengan penuh penghormatan. Dia bersujud di hadapan Yesus seraya memohon untuk disembuhkan. Keempat, atas dasar sikap-sikapnya itu, Yesus jatuh kasihan kepadanya. Sekalipun hukum Taurat melarang seorang rabi untuk kontak dengan seorang kusta, tetapi Yesus mengulurkan tangannya ke atas orang itu dan berkata: ”Aku mau, jadilah engkau tahir” (Mat. 8:3a).

Sikap doa orang kusta itu barang kali hendaknya menjadi contoh ketika kita menyampaikan permohonan kepada Tuhan. Doa kita hendaknya didasarkan pada iman yang teguh akan kebaikan Allah dan disampaikan dalam semangat kerendahan hati dan dengan sikap penuh hormat kepada Tuhan. Isi doa kita pun hendaknya tidak memaksa Allah. Seandainya Tuhan berkenan, Tuhan bisa mengabulkan keinginanku. Di dalam doa, kita boleh menyatakan keinginan kita kepada Tuhan, tetapi soal pengabulannya berada di dalam tangan Allah.

Tuhan, terima kasih atas rahmat penyembuhan yang senantiasa Engkau anugerahkan kepadaku. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mat 8:17)

Yesus memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.