| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Orang Kudus hari ini: 01 Mei 2024 St. Yusuf Pekerja

 
Sailko | CC BY 3.0
 
 Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini Gereja memperingati St. Yusuf Pekerja, Santo pelindung semua pekerja, bersamaan dengan perayaan sekuler Hari Buruh. Peringatan ini ditetapkan oleh Paus Pius XII pada tahun 1955, sebagai tanggapan umat Kristiani terhadap perayaan “May Day” yang dilakukan komunis. Orang-orang di seluruh dunia pada waktu itu ditindas oleh rezim dan pemerintah Komunis, dan masih banyak lagi memiliki gerakan dan pemberontakan Komunis berbahaya yang bertujuan untuk menghancurkan iman Kristiani, Gereja dan kepercayaan kepada Tuhan. Kaum Komunis yang ateis berpikir bahwa mereka dapat mengalahkan Tuhan dan Gereja-Nya, tetapi Tuhan menunjukkan kepada mereka melalui Peringatan St. Yusuf Pekerja ini, bahwa kepercayaan dan pemahaman mereka tentang pekerjaan benar-benar cacat dan tidak memadai, dan dunia harus waspada terhadapnya. 

Dibandingkan dengan perayaan tenaga manusia dan duniawi yang tanpa jiwa, kosong dan sia-sia dalam peringatan Hari Buruh, dan pemuliaan pencapaian dan keinginan duniawi, yang merupakan cara kaum Komunis dan dunia sekuler cenderung merayakan hari ini, dan untuk yang pertama yang banyak berfokus pada masalah perjuangan kelas antara pekerja melawan apa yang disebut kelas yang lebih istimewa, peringatan buruh dan kerja yang sebenarnya seperti yang kita rayakan hari ini bukanlah dengan berfokus pada diri kita sendiri dan pencapaian duniawi kita. Sebaliknya, St Yusuf sebagai Pelindung seluruh Gereja Universal, ayah angkat Tuhan dan Juru Selamat kita, juga menjadi panutan dan pelindung bagi semua pekerja di dunia. Dalam kebajikan dan cara hidupnya yang menginspirasi, berfungsi sebagai contoh yang baik dan mercusuar yang bersinar untuk membantu dan membimbing kita ke jalan yang benar dalam hidup.

Ujud Kerasulan Doa Bulan Mei 2024

 

 Allah, Bapa kami, kepada-Mu kupersembahkan hari ini.
Kuhunjukkan semua doa, pikiran, perkataan, tindakan maupun suka dukaku hari ini dalam kesatuan dengan Putera-Mu Yesus Kristus, yang senantiasa mempersembahkan Diri-Nya dalam Ekaristi bagi keselamatan dunia. Kiranya Roh Kudus, yang menjiwai Yesus, juga menjadi pembimbing dan kekuatanku hari ini sehingga aku siap sedia menjadi saksi kasih-Mu.
Bersama Santa Maria, Bunda Yesus dan Gereja, secara khusus aku berdoa bagi ujud-ujud Bapa suci dan para rasul doa Gereja Indonesia untuk bulan […] ini:

 

Mei 2024

Ujud Gereja Universal: Peran perempuan Semoga martabat dan nilai tinggi perempuan diakui di setiap budaya, dan semoga diskriminasi yang mereka alami di berbagai belahan dunia diakhiri.

Ujud Gereja Indonesia: Kesehatan mental – Semoga masyarakat kita memiliki kepekaan untuk mengenali orang dengan masalah kesehatan mental dan orang dengan gangguan jiwa, serta melakukan upaya nyata untuk membantu mereka agar tetap memelihara imannya.

 

Bulan Mei adalah bulan dimana kesalehan umat beriman secara khusus dipersembahkan kepada Bunda Maria.

 



Rabu, 01 Mei 2024 Hari Biasa Pekan V Paskah

 

Foto: Fr. Lawrence, OP

Rabu, 01 Mei 2024
Hari Biasa Pekan V Paskah

Bagaimana persekutuan dengan Yesus harus dibangun? St. Yohanes Paulus II menjelaskan bahwa hubungan setiap murid dengan Yesus haruslah "hidup bersatu mesra" (Anjuran Apostolik Pastores Dabo Vobis, 25 Maret 1992, No. 46). Lebih lanjut dikatakan, "Persatuan kita dengan Tuhan Yesus, yang berakar dalam Pembaptisan dan dipupuk dengan Ekaristi, perlu mengungkapkan diri dan dibarui secara radikal dari hari ke hari." Tambahnya lagi, "Yesus telah mengajarkan kepada kita kenyataan hidup Kristen yang mengagumkan itu, yang juga merupakan jantung hidup rohani, dengan perumpamaan-Nya tentang pokok anggur dan ranting-rantingnya (Yoh 15:1.4-5)
   
Antifon Pembuka (Mzm 71 (70): 8, 23)

Semoga mulutku bernyanyi dan memuji Engkau, dan bibirku bersorak bermadah kepada-Mu. Alleluya.

Let my mouth be filled with your praise, that I may sing aloud; my lips shall shout for joy, when I sing to you, alleluia.


Doa Pagi


Allah Bapa Pemulih dan Pemurni Hidup, Engkau telah melepaskan kami dari kegelapan. Arahkanlah hati kami kepada-Mu, agar kami selalu tinggal dalam terang kebenaran-Mu. 
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       
   
Bacaan dari Kisah Para Rasul (15:1-6)
      
"Paulus dan Barnabas pergi kepada rasul-rasul dan penatua-penatua di Yerusalem untuk membicarakan soal-soal yang timbul di tengah-tengah jemaat."
    
Sekali peristiwa, beberapa orang datang dari Yudea ke Antiokhia dan mengajarkan kepada saudara-saudara di situ, “Jikalau kamu tidak disunat menurut adat istiadat yang diwariskan oleh Musa, kamu tidak dapat diselamatkan.” Tetapi Paulus dan Barnabas dengan keras melawan dan membantah pendapat mereka itu. Akhirnya ditetapkan, supaya Paulus dan Barnabas serta beberapa orang lain dari jemaat itu pergi kepada rasul-rasul dan penatua-penatua di Yerusalem untuk membicarakan soal itu. Mereka diantarkan oleh jemaat sampai ke luar kota, lalu mereka berjalan melalui Fenisia dan Samaria, dan di tempat-tempat itu mereka menceritakan pertobatan orang-orang yang tidak mengenal Allah. Hal itu sangat menggembirakan hati saudara-saudara di situ. Setibanya di Yerusalem mereka disambut oleh jemaat dan oleh rasul-rasul serta penatua-penatua, lalu mereka menceritakan segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka. Tetapi beberapa orang dari golongan Farisi, yang telah menjadi percaya, datang dan berkata, “Orang-orang bukan Yahudi harus disunat dan diwajibkan untuk menuruti hukum Musa.” Maka bersidanglah rasul-rasul dan penatua-penatua untuk membicarakan soal itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
      
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 844
Ref. 'Ku menuju ke altar Allah dengan sukacita
Atau: Mari kita pergi ke rumah Tuhan dengan sukacita!
Ayat. (Mzm 122:1-2.3-4a.4b-5; Ul: 1)
1. Aku bersukacita, ketika orang berkata kepadaku, "Mari kita pergi ke rumah Tuhan." Sekarang kaki kami berdiri di pintu gerbangmu, hai Yerusalem.
2. Hai Yerusalem, yang telah didirikan sebagai kota yang bersambung rapat, kepadamu suku-suku berziarah, yakni suku-suku Tuhan.
3. Untuk bersyukur kepada nama Tuhan sesuai dengan peraturan bagi Israel. Sebab di Yerusalemlah ditaruh kursi-kursi pengadilan, kursi-kursi milik keluarga Raja Daud.

Bait Pengantar Injil, do = bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 15:4)
Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu, sabda Tuhan. Barangsiapa tinggal di dalam Aku, ia berbuah banyak.

Inilah Injil Suci menurut Yohanes (15:1-8)
    
"Barangsiapa tinggal di dalam Aku, dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak."
      
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akulah pokok anggur yang benar dan Bapa-Kulah pengusahanya. Setiap ranting pada-Ku yang tidak berbuah, dipotong-Nya, dan setiap ranting yang berbuah, dibersihkan-Nya supaya berbuah lebih banyak. Kamu memang sudah bersih karena firman yang telah Kukatakan kepadamu. Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
Verbum Domini
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan
 
Salah satu hal yang paling sulit diubah dalam hidup adalah kebiasaan kita.

Kebiasaan kita bisa bermacam-macam mulai dari cara kita mengenakan baju, cara kita berbicara, cara kita datang ke gereja, dan memilih bangku gereja tempat kita duduk.

Sungguh menakjubkan membayangkan seberapa banyak pengulangan yang dilakukan dalam suatu tindakan sehingga menjadikannya suatu kebiasaan.

Dan dari sebuah kebiasaan, kita mungkin mengembangkan sebuah gagasan dan mengatakan bahwa itulah yang selalu kita lakukan, dan bahkan sampai membuat sebuah slogan, misalnya. "Itulah yang seharusnya dilakukan!"

Situasi seperti ini terjadi bahkan pada masa Gereja perdana ketika umat Kristen Yahudi mencoba memaksakan praktik keagamaan Yahudi seperti sunat pada umat Kristen non-Yahudi, seperti yang kita dengar pada bacaan pertama. Ini hanyalah sebuah kebiasaan tradisional dan slogan-slogan konservatif yang berusaha memberikan dampak.

Dan jika hal ini terjadi dalam suatu agama, itu karena hal tersebut sudah terjadi dalam kehidupan kita; itu hanyalah tumpahan. Sebenarnya dalam hidup, tidak banyak hal yang mutlak.  Bahkan kebiasaan pun bisa berubah, bahkan prinsip pun bisa berubah.

Namun untuk berubah agar bisa menjalani kehidupan yang bermakna dan bermanfaat, ada satu hal mutlak yang harus kita patuhi. Kita harus tetap tinggal di dalam Yesus dan membiarkan Firman-Nya yang hidup perlahan-lahan memangkas pikiran dan hati kita dari kebiasaan-kebiasaan dan gagasan-gagasan kaku yang menciptakan hambatan dalam kehidupan kita dan orang lain. Tanpa Yesus, dan terputus dari-Nya, kita tidak bisa berubah menjadi lebih baik.
 
 
  
Antifon Komuni 

Tuhan telah bangkit dan menerangi kita yang ditebus dengan darah-Nya. Alleluya.
 
The Lord has risen and shone his light upon us, whom he has redeemed by his Blood, alleluia 
 
 

 


RENUNGAN PAGI

Orang Kudus hari ini: 30 April 2024 St. Pius V, Paus

Public Domain

 
 
 Saudara-saudari terkasih, hari ini, Gereja memperingati St. Pius V, Paus, yang komitmen dan kerja kerasnya bagi Tuhan dan Gereja-Nya dapat menjadi sumber inspirasi besar bagi kita semua tentang bagaimana kita juga harus menjalani kehidupan kita sendiri. 
 
Antonio Ghislieri lahir di Italia utara pada tahun 1504. Pada usia empat belas tahun dia masuk Ordo Dominikan, dan dia ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1528. Selama enam belas tahun berikutnya ia menjabat sebagai profesor, provinsial, dan komisaris jenderal Inkuisisi Romawi.  Pada tahun 1556 ia ditahbiskan menjadi uskup, dan pada tahun 1558 ia diangkat menjadi kardinal dan diangkat menjadi Inkuisitor Jenderal untuk dunia Katolik. Meskipun dia enggan, dia terpilih sebagai paus pada tahun 1566, sebagian besar berkat pengaruh Santo Karolus Borromeus. 
 
Sebagai Paus Pius V, dia mulai berupaya mereformasi Gereja. Dikenal karena kasihnya kepada orang miskin, ia juga menekankan keadilan dan kepatuhan. Reformasi liturgi dan moralnya mempunyai jangkauan yang luas dan keberhasilannya sebagian besar disebabkan oleh rasa hormat yang dimiliki banyak pemimpin terhadap kesucian pribadinya. Paus St. Pius V dikenang karena peran pentingnya dalam mengarahkan dan memimpin Gereja melalui masa-masa yang sangat sulit dan penuh gejolak ketika Gereja dan umat Kristiani berada dalam situasi yang sulit dan penuh gejolak komunitas diserang baik dari dalam maupun luar, dengan ancaman dan bahaya yang dihadapi banyak jiwa, baik secara fisik maupun spiritual pada saat itu. Itu adalah masa pencobaan dan kesukaran besar bagi umat Allah yang berada di bawah ancaman kekuatan orang-orang di bawah kekuasaan Kesultanan Utsmaniyah, yang sedang melakukan penaklukan dan penyerangan terhadap berbagai bagian dunia Kristen, dan pada saat yang sama, terjadi perpecahan. yang disebabkan oleh 'reformasi'  telah mengoyak kesatuan Gereja dan umat Kristiani, karena banyak orang yang terjerumus ke dalam ajaran-ajaran yang telah menyimpang dari ajaran-ajaran Gereja yang sejati.

Selasa, 30 April 2024 Hari Biasa Pekan V Paskah

 
Selasa, 30 April 2024
Hari Biasa Pekan V Paskah

"O, Roh Kudus, turunlah dengan berlimpah ke dalam hatiku. Terangi sudut-sudut gelap dari tempat tinggal yang terabaikan ini dan tebarkan sinar ceria-Mu di sana." - St Agustinus

  
Antifon Pembuka (lih. Why 19:5;12:10)

Pujilah Allah kita, kamu sekalian, yang hina dan yang mulia, dan yang takut kepada-Nya, karena telah tiba keselamatan, kekuasaan dan Kerajaan Kristus. Alleluya.

Sing praise to our God, all you who fear God, both small and great, for now salvation and strength have come, and the power of his Christ, alleluia.


Doa Pagi


Allah Bapa kami yang hidup, berkat kebangkitan Kristus Engkau telah memulihkan hidup kami. Semoga kami teguh mengharapan hidup abadi, sebab Engkaulah yang menjanjikannya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Credit: valokuvaus/istock.com

Bacaan dari Kisah Para Rasul (14:19-28)
             
 
"Mereka menceritakan kepada jemaat, segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka."
   
Waktu Paulus dan Barnabas di Kota Listra datanglah orang-orang Yahudi dari Antiokhia dan Ikonium, dan mereka membujuk orang banyak supaya memihak mereka. Lalu mereka melempari Paulus dengan batu, dan menyeretnya ke luar kota, karena mereka menyangka, bahwa ia telah mati. Akan tetapi ketika murid-murid berdiri mengelilingi dia, bangkitlah ia lalu masuk ke dalam kota. Keesokan harinya berangkatlah ia bersama-sama dengan Barnabas ke Derbe. Paulus dan Barnabas memberitakan Injil di Kota Derbe dan memperoleh banyak murid. Lalu kembalilah mereka ke Listra, Ikonium dan Antiokhia. Di tempat itu mereka menguatkan hati murid-murid, dan menasihati mereka supaya bertekun di dalam iman. Mereka pun mengatakan, bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara. Di tiap-tiap jemaat rasul-rasul itu menetapkan penatua-penatua bagi jemaat setempat, dan setelah berdoa dan berpuasa, mereka menyerahkan penatua-penatua itu kepada Tuhan, yang adalah sumber kepercayaan mereka. Paulus dan Barnabas menjelajah seluruh Pisidia dan tiba di Pamfilia. Di situ mereka memberitakan firman di Perga, lalu pergi ke Atalia, di pantai. Dari situ berlayarlah mereka ke Antiokhia. Di tempat itulah mereka dahulu diserahkan kepada kasih karunia Allah untuk memulai pekerjaan yang kini telah mereka selesaikan. Setibanya di situ mereka memanggil jemaat berkumpul, lalu mereka menceritakan segala sesuatu yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka, dan bahwa Ia telah membuka pintu bagi bangsa-bangsa lain kepada iman. Di situ mereka lama tinggal bersama-sama dengan murid-murid.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Orang-orang yang Kaukasihi, ya Tuhan, mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu.
Ayat. (Mzm 145:10-11.12-13ab.21; R:11a)
1. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
2. Mereka memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan kerajaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi. Pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.
3. Mulutku mengucapkan puji-pujian kepada Tuhan dan biarlah segala makhluk memuji nama-Nya yang kudus untuk seterusnya dan selamanya.

Orang Kudus hari ini: 29 April 2024 St. Katarina dari Siena, Perawan dan Pujangga Gereja

   
Public Domain


Saudara-saudari terkasih, hari ini Gereja memperingati St. Katarina dari Siena. Ia adalah seorang filsuf Italia, teolog, mistikus, dan pujangga Gereja dan santa pelindung Italia adalah anggota awam Ordo Dominikan, dan salah satu tokoh Katolik abad pertengahan yang paling menonjol, baik melalui perannya dalam sejarah kepausan.  Melalui dialog, surat, dan doanya yang terkenal, memberinya tempat yang menonjol dalam sejarah sastra Italia. Menurut sumber hagiografis, pada usia 21 tahun dia mengalami apa yang dia gambarkan dalam suratnya sebagai “Perkawinan Mistik” dengan Yesus. Oleh karena itu, dia digambarkan mengenakan cincin kawin. Seorang stigmatis, dia juga digambarkan dengan mahkota duri dan tangan yang tertusuk, atau menerima stigmata, mengenakan pakaian Dominikan. 
   
St Katarina dari Siena dikenal karena kesalehan dan pengabdiannya yang besar kepada Tuhan, dalam cara hidupnya yang suci, dalam komitmennya untuk hidup suci dan saleh selaras dengan Tuhan dan hukum serta perintah-perintah-Nya. Dia menolak upaya orang tuanya untuk menikahkannya dengan pria yang merupakan duda kakak perempuannya. Dia menghabiskan waktunya berpuasa dan menjaga kesucian dirinya meskipun ada upaya dari orang-orang di sekitarnya untuk membuatnya melakukan sebaliknya. Dia mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada Tuhan, dan mempersembahkan dirinya sebagai Perawan abadi yang ditahbiskan kepada Tuhan. Kesalehan dan dedikasinya yang besar kepada Tuhan mengilhami banyak orang untuk mengikuti inspirasi dan teladannya, dan kecerdasan serta kemampuannya yang luar biasa untuk terhubung dengan berbagai orang dari berbagai asal membuatnya terlibat dalam banyak diskusi dan perjuangan politik pada masanya.

Bacaan Harian: 29 April - 05 Mei 2024

Senin, 29 April 2024: Peringatan Wajib St. Katarina dari Siena, Perawan dan Pujangga Gereja (P).
Kis. 14:5-18; Mzm 115:1-2,3-4,15-16; Yoh. 14:21-26.
 
Selasa, 30 April 2024: Hari Biasa Pekan V Paskah (P).
Peringatan Fakultatif St. Pius V, Paus (P).
Kis. 14:19-28; Mzm 145:10-11,12-13ab,21; Yoh 14:27-31a. 

Rabu, 01 Mei 2024: Hari Biasa Pekan V Paskah (P). 
Peringatan Fakultatif St. Yusuf, Pekerja (P).
Kis. 15:1-6; Mzm 122:1-2,3-4a,4b-5; Yoh 15:1-8. 

Kamis, 02 Mei 2024: Peringatan Wajib St. Athanasius Agung, Uskup dan Pujangga Gereja (P).
Kis. 15:7-21; Mzm 96:1-2a,2b-3,10; Yoh 15:9-11. 
 
Jumat, 03 Mei 2024: Pesta St. Filipus dan Yakobus, Rasul (M).
1Kor. 15:1-8; Mzm. 19:2-3,4-5; Yoh 14:6-14. 

Sabtu, 04 Mei 2024: Hari Biasa Pekan V Paskah (P). 
Kis. 16:1-10; Mzm. 100:1-2,3,5; Yoh. 15:18-21. 

Minggu, 05 Mei 2024: Hari Minggu Paskah VI (P).
Kis. 10:25-26,34-35,44-48; Mzm. 98:1,2-3ab,3cd-4; 1Yoh. 4:7-10; Yoh. 15:9-17. 
 
 
 (Foto: Wayne S. Grazio/flickr  (CC BY-NC-ND 2.0)

Senin, 29 April 2024 Peringatan Wajib St. Katarina dari Siena

 
Senin, 29 April 2024
Peringatan Wajib St. Katarina dari Siena


“Jika kamu percaya apa yang kamu suka dalam Injil, dan menolak apa yang tidak kamu suka, maka bukan Injil yang kamu percaya, tetapi dirimu sendiri.” — St. Agustinus dari Hippo

Antifon Pembuka

Inilah perawan bijaksana yang keluar menyongsong Kristus dengan pelita bernyala, alleluya.

Here is a wise virgin, from among the number of the prudent, who went forth with lighted lamp to meet Christ, alleluia.


Doa Pagi

Allah Bapa pokok sukacita kami, Engkau mempersatukan hati umat beriman untuk mengejar tujuan yang sama. Semoga kami menyayangi perintah-Mu dan merindukan njanji-Mu, agar di tengah kesibukan dunia ini, hati kami tetap terpikat pada sukacita sejati.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
  
  

Bacaan dari Kisah Para Rasul (14:5-18)
  
 
"Kami memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia dan berbalik kepada Allah yang hidup."
   
Waktu Paulus dan Barnabas berada di Ikonium, orang-orang Ikonium yang telah mengenal Allah dan orang-orang Yahudi bersama-sama dengan pemimpin-pemimpin mereka menimbulkan suatu gerakan untuk menyiksa dan melempari Paulus dan Barnabas dengan batu. Setelah mengetahuinya, menyingkirlah rasul-rasul itu ke kota-kota Likaonia, yaitu Listra dan Derbe dan daerah sekitarnya. Di situ mereka memberitakan Injil. Di Listra ada seorang yang duduk saja, karena lemah kakinya; ia lumpuh sejak dilahirkan dan belum pernah dapat berjalan. Ia duduk mendengarkan, ketika Paulus berbicara. Paulus menatap dia, dan melihat bahwa ia beriman dan dapat disembuhkan. Lalu kata Paulus dengan suara nyaring, “Berdirilah tegak di atas kakimu!” Dan orang itu melonjak berdiri, lalu berjalan kian kemari. Ketika orang banyak melihat apa yang telah diperbuat Paulus, mereka itu berseru dalam bahasa Likaonia, “Dewa-dewa telah turun ke tengah-tengah kita dalam rupa manusia.” Barnabas mereka sebut Zeus dan Paulus mereka sebut Hermes, karena Paulus yang berbicara. Maka datanglah imam dewa Zeus, yang kuilnya terletak di luar kota, membawa lembu-lembu jantan dan karangan-karangan bunga ke pintu gerbang kota untuk mempersembahkan korban bersama-sama dengan orang banyak kepada rasul-rasul itu. Mendengar itu, Barnabas dan Paulus mengoyakkan pakaian mereka, lalu terjun ke tengah-tengah orang banyak itu sambil berseru, “Hai kamu sekalian, mengapa kamu berbuat demikian? Kami ini adalah manusia biasa sama seperti kamu! Kami ada di sini untuk memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia ini dan berbalik kepada Allah yang hidup, yang telah menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya. Dalam zaman yang lampau Allah membiarkan semua bangsa menuruti jalannya masing-masing, namun Ia bukan tidak menyatakan diri-Nya dengan berbagai-bagai kebajikan, yaitu dengan menurunkan hujan dari langit dan dengan memberikan musim-musim subur bagi kamu. Ia memuaskan hatimu dengan makanan dan kegembiraan”. Walaupun rasul-rasul itu berkata demikian, namun hampir-hampir tidak dapat mereka mencegah orang banyak mempersembahkan kurban kepada mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Minggu, 28 April 2024 Hari Minggu Paskah V

 

Minggu, 28 April 2024
Hari Minggu Paskah V

Ketika Kristus mengatakan kepada orang banyak bahwa mereka harus makan daging-Nya dan minum darah-Nya, mereka gempar dan mulai bersungut-sungut di antara mereka: Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya? Sebagaimana telah Aku katakan kepada kalian, pemikiran macam ini harus disingkirkan. Tuhan Sendiri, yang mempergunakan api surgawi untuk menghalaunya, selanjutnya memaklumkan: Roh-lah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna. Perkataan-perkataan yang Ku-katakan kepadamu adalah roh dan hidup. (St. Gaudentius dari Brescia, Uskup)


Antifon Pembuka (Mzm 98:1-2)

Nyanyikanlah nyanyian baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; Ia telah menyatakan keadilan-Nya di depan mata bangsa-bangsa, alleluya.

O sing a new song to the Lord. for he has worked wonders; in the sight of the nations he has shown his deliverance, alleluia.

Cantate Domino canticum novum, alleluia: quia mirabilia fecit Dominus, alleluia: ante conspectum gentium revelavit iustitiam suam, alleluia, alleluia.

Doa Pagi

Allah Bapa Yang Maha Pengasih, dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau telah mencurahkan cinta kasih-Mu sampai sehabis-habisnya kepada kami. Kami mohon, semoga karena cinta kasih-Mu itu, kami semakin menaruh kepercayaan kepada-Mu dan hidup saling mengasihi satu sama lain. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kisah Para Rasul (9:26-31)
     
   
"Barnabas menceritakan kepada para rasul bagaimana Saulus melihat Tuhan di tengah jalan."
     
Setelah dibaptis dalam nama Yesus, Saulus pergi ke Yerusalem. Di sana ia mencoba menggabungkan diri dengan murid-murid Yesus, tetapi semuanya takut kepadanya karena mereka tidak percaya bahwa Saulus juga seorang murid. Tetapi Barnabas menerima dia, lalu membawanya kepada rasul-rasul dan menceriterakan kepada mereka bagaimana Saulus melihat Tuhan di tengah jalan, dan bahwa Tuhan berbicara dengan dia. Juga diceritakannya bagaimana keberanian Saulus mengajar di Damsyik dalam nama Yesus. Maka, Saulus tetap bersama-sama dengan mereka di Yerusalem dan dengan berani ia mengajar dalam nama Tuhan. Saulus juga berbicara dan bersoal jawab dengan orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani, dan mereka itu berusaha membunuh dia. Akan tetapi setelah hal itu diketahui oleh saudara-saudara anggota jemaat, mereka membawa Saulus ke Kaisarea, dan dari situ membantu dia ke Tarsus. Selama beberapa waktu jemaat di seluruh Yudea, Galilea dan Samaria berada dalam keadaan damai. Jemaat itu dibangun, dan hidup dalam takut akan Tuhan. Jumlahnya makin bertambah besar oleh pertolongan dan penghiburan Roh Kudus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Sabtu, 27 April 2024 Hari Biasa Pekan IV Paskah

 

Sabtu, 27 April 2024
Hari Biasa Pekan IV Paskah

“Filipus, karena [ia pikir] ia telah melihat Sang Putra dengan mata jasmaninya, maka ia ingin melihat Bapa juga dengan cara yang sama. Mungkin ia mengingat apa yang dikatakan oleh Nabi Yesaya bahwa ia telah melihat Tuhan (Yes 6:1); dan karena itu ia berkata, tunjukkanlah Bapa kepada kami… Dalam jawaban-Nya, Tuhan kita tidak berkata bahwa ia [Filipus] meminta sesuatu yang tidak mungkin, tetapi bahwa ia pada dasarnya belum melihat Sang Putra, sebab kalau ia telah melihat Sang Putra, ia akan juga sudah melihat Bapa: ‘Telah sekian lama Aku bersama-sama dengan engkau, namun engkau tidak mengenal Aku?’ Ia tidak berkata, tidak melihat Aku, tetapi tidak mengenal Aku. Yaitu, tidak mengenal bahwa Sang Putra yang kodrat-Nya sama dengan kodrat Bapa, memang di dalam diri-Nya sendiri, secara persis memperlihatkan Bapa.” (St. Yohanes Krisostomus, Catena Aurea, Yoh 14:5-7).

Antifon Pembuka (1Ptr 2:9)

Hai umat milik Tuhan, wartakanlah kebijaksanaan Tuhan, yang telah memanggil kalian dari kegelapan ke dalam cahaya-Nya yang menakjubkan. Alleluya.

O chosen people, proclaim the mighty works of him who called you out of darkness into his wonderful light, alleluia.

Doa Pagi 
   
Ya Allah, kami bersyukur kepada-Mu atas Nabi yang paling agung, Yesus, Sabda-Mu yang hidup, yang telah berbicara kepada kami. Semoga Roh-Nya mendorong kami untuk mempersembahkan diri kepada-Mu demi keselamatan dan kesejahteraan sesama, agar dengan demikian dapat menemukan hidup. Sebab Dialah Tuhan, yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, Allah sepanjang masa. Amin.
     
"Kaca Patri Agnus Dei - ditemukan di Katedral Florence (Basilica di Santa Maria del Fiore), Italia" Credit: mammuth/istock.com

Bacaan dari Kisah Para Rasul (13:44-52)
  
"Paulus dan Barnabas berpaling kepada bangsa-bangsa lain."
   
Waktu Paulus berada di Antiokhia di Pisidia pada hari Sabat datanglah hampir seluruh warga kota, berkumpul di rumah ibadat Yahudi untuk mendengar firman Allah. Akan tetapi, ketika orang Yahudi melihat orang banyak itu, penuhlah mereka dengan iri hati, dan sambil menghujat mereka membantah apa yang dikatakan Paulus. Tetapi dengan berani Paulus dan Barnabas berkata, “Memang kepada kamulah firman Allah harus diberitakan lebih dahulu! Tetapi kamu menolaknya, dan menganggap dirimu tidak layak untuk beroleh hidup yang kekal. Karena itu kami berpaling kepada bangsa-bangsa lain. Sebab inilah yang diperintahkan kepada kami: Aku telah menentukan engkau menjadi terang bagi bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, supaya engkau membawa keselamatan sampai ke ujung bumi.” Mendengar itu bergembiralah semua orang yang tidak mengenal Allah, dan mereka memuliakan firman Tuhan. Dan semua orang yang ditentukan Allah untuk hidup yang kekal, menjadi percaya. Lalu firman Tuhan disiarkan di seluruh daerah itu. Tetapi orang-orang Yahudi menghasut perempuan-perempuan terkemuka yang takut akan Allah, dan pembesar-pembesar di kota Antiokhia itu. Begitulah mereka menimbulkan penganiayaan atas Paulus dan Barnabas, dan mengusir mereka dari daerah itu. Akan tetapi Paulus dan Barnabas mengebaskan debu kaki mereka sebagai peringatan bagi orang-orang itu, lalu pergi ke Ikonium. Dan murid-murid di Antiokhia penuh dengan sukacita dan dengan Roh Kudus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Jumat, 26 April 2024 Hari Biasa Pekan IV Paskah

 
Jumat, 26 April 2024
Hari Biasa Pekan IV Paskah

Yesus adalah cahaya kemuliaan Allah (St. Klemens)


Antifon Pembuka (Why 5:9-10)

Tuhan, Engkau telah menebus kami dengan darah-Mu dari setiap suku, bahasa, rakyat, dan bangsa, dan Engkau telah menjadikan kami raja dan imam bagi Allah Bapa, alleluya.

You have redeemed us, Lord, by your Blood, from every tribe and tongue and people and nation, and have made us into a kingdom, priests for our God, alleluia.

Doa Pagi

Allah Bapa pokok kebebasan dan keselamatan kami, Engkau telah menebus kami dengan darah Putra-Mu. Dengarkanlah permohonan kami, supaya kami memperoleh hidup dalam diri-Mu dan menikmati keselamatan kekal.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.     
  
Karya: EvgeniyaTiplyashina/istockphoto.com

Bacaan dari Kisah Para Rasul (13:26-33)
   
 
"Janji telah digenapi Allah dengan membangkitkan Yesus."

Dalam perjalanannya Paulus sampai di Antiokhia di Pisidia. Di rumah ibadat Yahudi di sana Paulus berkata, "Hai saudara-saudaraku baik yang termasuk keturunan Abraham maupun yang takut akan Allah, kabar keselamatan sudah disampaikan kepada kita. Sebab penduduk Yerusalem dan pemimpin-pemimpinnya tidak mengakui Yesus. Dengan menjatuhkan hukuman mati atas Yesus, mereka menggenapi perkataan nabi-nabi yang dibacakan setiap hari Sabat. Dan meskipun mereka tidak menemukan sesuatu yang dapat menjadi alasan untuk hukuman mati, namun mereka telah meminta kepada Pilatus supaya Yesus dibunuh. Dan setelah mereka menggenapi segala sesuatu yang ada tertulis tentang Dia, mereka menurunkan Dia dari kayu salib, lalu membaringkan-Nya di dalam kubur. Tetapi Allah membangkitkan Yesus dari antara orang mati. Dan selama beberapa waktu Ia menampakkan diri kepada mereka yang mengikuti Dia dari Galilea ke Yerusalem. Mereka itulah yang sekarang menjadi saksi-Nya bagi umat ini. Dan kami sekarang memberitakan kabar kesukaan kepada kamu, yaitu bahwa janji yang diberikan kepada nenek moyang kita, telah digenapi Allah kepada kita, keturunan mereka, dengan membangkitkan Yesus, seperti yang ada tertulis dalam mazmur kedua: Anak-Kulah Engkau! Pada hari ini Engkau telah Kuperanakkan."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Kamis, 25 April 2024 Pesta St Markus, Penulis Injil

 
Kamis, 25 April 2024
Pesta St Markus, Penulis Injil
    
Katekese memainkan peranan penting sekali dalam misi pewartaaan Injil, upaya yang utama untuk mengajarkan dan mengembangkan iman (bdk. Yohanes Paulus II, Anjuran Apostolik; “Catechesi Tradendae” tgl. 16 Oktober 1979, AAS, 71, 1979).
    
Antifon Pembuka (Mrk 16:15)
  
"Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk, alleluya."

Go into all the world, and proclaim the Gospel to every creature, alleluia.
      
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
   
Doa Pagi

Ya Allah, Engkau memuliakan Santo Markus, Penginjil-Mu, dengan anugerah sebagai pewarta Injil. Kami mohon, semoga berkat ajarannya kami makin berkembang dalam iman dan dengan setia mengikuti jejak Kristus. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      
 
  St. Michael & St. Mary Stillwater, MN Catholic Church  
 
 
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Petrus (5:5b-14)
   
"Salam dari Markus, anakku."
      
Saudara-saudara terkasih, rendahkanlah dirimu seorang terhadap yang lain, sebab “Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati.” Karena itu rendahkanlah dirimu di bawah tangan Tuhan yang kuat, supaya pada waktunya kamu ditinggikan oleh-Nya. Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Nya, sebab Dialah yang memelihara kamu. Sadarlah dan berjaga-jagalah! Lawanmu, Si Iblis, berjalan keliling sama seperti singa yang mengaum-aum dan mencari orang yang dapat ditelannya. Lawanlah dia dengan iman yang teguh, sebab kamu tahu, bahwa semua saudaramu di seluruh dunia menanggung penderitaan yang sama. Dan Allah, sumber segala kasih karunia, yang telah memanggil kamu dalam Kristus kepada kemuliaan-Nya yang kekal akan melengkapi, meneguhkan, menguatkan dan mengokohkan kamu, sesudah kamu menderita seketika lamanya. Dialah yang empunya kuasa sampai selama-lamanya. Amin. Dengan perantaraan Silwanus, yang kuanggap sebagai saudara yang dapat dipercaya, aku menulis dengan singkat kepada kamu untuk menasihati dan meyakinkan kamu, bahwa kasih karunia ini benar-benar datang dari Allah. Berdirilah dengan teguh di dalamnya! Salam kepada kamu sekalian dari kawanmu terpilih yang di Babilon, dan juga dari Markus, anakku. Berilah salam seorang kepada yang lain dengan cium yang kudus. Damai sejahtera menyertai kamu sekalian yang berada dalam Kristus. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Orang Kudus hari ini: 24 April 2024 St. Fidelis dari Sigmaringen

 
Public Domain

 
 Hari ini, Gereja juga memperingati St. Fidelis dari Sigmaringen, seorang hamba Tuhan yang kehidupan serta teladannya dapat menjadi inspirasi yang baik untuk kita teladani. St Fidelis lahir di tempat yang sekarang menjadi bagian dari Jerman dan tumbuh menjadi seorang akademisi, belajar tentang hukum dan filsafat, menjadi pengacara dan guru filsafat di institut studinya. Akhirnya, karena kecewa dengan kejahatan kehidupan duniawi dan sifat korup pekerjaannya sebagai pengacara serta perilaku tidak bermoral para pengacara lain pada masanya, membuat St. Fidelis bergabung dengan saudaranya sebagai seorang religius Kapusin.

Oleh karena itu, St Fidelis menjadi seorang imam dan memulai pelayanannya pada saat Gereja dan dunia Kristen sedang dilanda kehancuran dan terkena dampak buruk dari reformasi Protestan, yang mana banyak orang telah jatuh terjerumus ke dalam jalan kepalsuan. Melalui karya-karyanya, St. Fidelis berhasil mempertobatkan beberapa kaum Calvinis di wilayah tersebut dan hal ini menimbulkan reaksi permusuhan dari kaum Calvinis lain yang mulai mengancam St. Fidelis. Namun St. Fidelis tidak gentar atau menjadi takut atas ancaman tersebut, dan dia mulai mempersiapkan diri untuk mati menjadi martir jika hal itu terjadi padanya. Oleh karena itu, hal ini terjadi pada suatu hari ketika sekelompok tentara dan agitator Calvinis menyerang St. Fidelis, dan ketika mereka gagal memaksanya untuk meninggalkan iman Katoliknya yang sejati, dia menjadi martir di tempat itu. Keberanian dan iman St. Fidelis tetap kuat dan menjadi inspirasi bagi banyak orang lainnya.

Rabu, 24 April 2024 Hari Biasa Pekan IV Paskah

 

Mother Angelica

Rabu, 24 April 2024
Hari Biasa Pekan IV Paskah
  
“Betapa baiknya Kristus yang telah memberikan sakramen-sakramen bagi Gereja-Nya! Sakramen-sakramen itu merupakan obat bagi segala keperluan kita. Muliakanlah sakramen-sakramen itu dan bersyukurlah kepada Allah dan Gereja-Nya.” — St. Josemaria Escriva
   

Antifon Pembuka (Mzm 18:50; 22:23)

Aku hendak memuji Engkau, Ya Tuhan, dan mewartakan nama-Mu kepada saudara-saudaraku, alleluya.
    
Doa Pagi
  
Allah Bapa kami, Engkaulah kehidupan umat beriman, kemegahan orang-orang kecil dan kebahagiaan orang-orang saleh. Dengarkanlah kami yang haus akan janji-Mu dan puaskanlah kami dengan kelimpahan-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
  
Bacaan dari Kisah Para Rasul (12:24 - 13:5a)
   
 
"Khususkanlah Barnabas dan Saulus bagi-Ku."
  
Pada waktu itu firman Tuhan makin tersebar dan makin banyak didengar orang. Setelah menyelesaikan tugas pelayanan mereka, Barnabas dan Saulus kembali dari Yerusalem ke Antiokhia. Mereka membawa Yohanes, yang disebut juga Markus. Pada waktu itu dalam jemaat di Antiokhia ada beberapa nabi dan pengajar, yaitu Barnabas dan Simon yang disebut Niger, dan Lukius orang Kirene, dan Menahem yang diasuh bersama dengan raja wilayah Herodes, dan Saulus. Pada suatu hari ketika mereka beribadah kepada Tuhan dan berpuasa, berkatalah Roh Kudus, “Khususkanlah Barnabas dan Saulus bagi-Ku untuk tugas yang telah Kutentukan bagi mereka.” Maka berpuasa dan berdoalah mereka, dan setelah meletakkan tangan ke atas kedua orang itu, mereka membiarkan keduanya pergi. Oleh karena disuruh Roh Kudus, Barnabas dan Saulus berangkat ke Seleukia, dan dari situ mereka berlayar ke Siprus. Setiba di Salamis mereka memberitakan firman Allah di dalam rumah-rumah ibadat orang Yahudi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 822
Ref. Pujilah Allah alleluya, alleluya
atau Kiranya bangsa-bangsa bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan; kiranya bangsa-bangsa semua bersyukur kepada-Mu.
Ayat. (Mzm 67:2-3.5.6.8; Ul: 4)
1. Kiranya Allah mengasihani kita dan memberkati kita, kiranya Ia menyinari kita dengan wajah-Nya. Kiranya jalan-Mu dikenal di bumi, dan keselamatan-Mu di antara segala bangsa.
2. Kiranya suku-suku bangsa bersukacita dan bersorak-sorai, sebab Engkau memerintah bangsa-bangsa dengan adil, dan menuntun suku-suku bangsa di atas bumi.
3. Kiranya bangsa-bangsa bersyukur kepada-Mu, ya Allah, kiranya bangsa-bangsa semuanya bersyukur kepada-Mu. Allah memberkati kita; kiranya segala ujung bumi takwa kepada-Nya.

Selasa, 23 April 2024 Hari Biasa Pekan IV Paskah

 
Selasa, 23 April 2024
Hari Biasa Pekan IV Paskah
  
“Yesus tetap berada dalam Ekaristi untuk cinta ... untukmu. Dia tetap pada pendirian-Nya, meski mengetahui bagaimana orang-orang Yahudi akan memperlakukan-Nya ... dan bagaimana engkau akan memperlakukan-Nya. Dia tetap sehingga engkau bisa menyantap-Nya, sehingga engkau bisa mengunjungi-Nya dan mengatakan kepada-Nya apa yang terjadi padamu; dan agar engkau dapat berbicara kepada-Nya seperti engkau berdoa di dekat tabernakel, dan seperti engkau menerima-Nya secara sakramental; dan agar engkau dapat semakin jatuh cinta setiap hari dan membuat jiwa-jiwa lain, dan banyak jiwa, mengikuti jalan yang sama.” — St. Josemaria Escriva
     
Antifon Pembuka (Why 19:7.6)

Marilah kita bergembira dan memuliakan Tuhan, Raja yang Mahakuasa. Alleluya.

Let us rejoice and be glad and give glory to God, for the Lord our God the Almighty reigns, alleluia.

Doa Pagi

Allah Bapa Mahakuasa, kami merayakan misteri kebangkitan Tuhan dengan penuh rasa syukur. Semoga kami layak menikmati sukacita penebusan kami. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.      

  

Public Domain  

Bacaan dari Kisah Para Rasul (11:19-26)    

 
"Mereka berbicara kepada orang-orang Yunani, dan memberitakan Injil bahwa Yesus adalah Tuhan."
       
Banyak saudara telah tersebar karena penganiayaan yang timbul sesudah Stefanus dihukum mati. Mereka tersebar sampai ke Fenisia, Siprus dan Antiokhia; namun mereka memberitakan Injil kepada orang-orang Yahudi saja. Akan tetapi di antara mereka ada beberapa orang Siprus dan orang Kirene yang tiba di Antiokhia, dan berbicara juga kepada orang-orang Yunani; mereka ini memberitakan Injil, bahwa Yesus adalah Tuhan. Tangan Tuhan menyertai mereka, dan sejumlah besar orang menjadi percaya dan berbalik kepada Tuhan. Maka sampailah kabar tentang mereka itu kepada jemaat di Yerusalem. Lalu jemaat di Yerusalem itu mengutus Barnabas ke Antiokhia. Setelah Barnabas datang dan melihat kasih karunia Allah, bersukacitalah ia. Ia menasihati mereka, supaya mereka semua tetap setia kepada Tuhan. Karena Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman, sejumlah orang dibawa kepada Tuhan. Lalu pergilah Barnabas ke Tarsus untuk mencari Saulus; dan setelah bertemu dengan dia, ia membawanya ke Antiokhia. Mereka tinggal bersama-sama dengan jemaat itu satu tahun lamanya, sambil mengajar banyak orang. Di Antiokhialah murid-murid itu untuk pertama kalinya dsebut Kristen.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Senin, 22 April 2024 Hari Biasa Pekan IV Paskah

 
Senin, 22 April 2024
Hari Biasa Pekan IV Paskah

"Barangsiapa mengikuti Yesus dengan hati tak terbagi, ia diberi makan di padang rumput yang selalu hijau." (St. Gregorius Agung)

Antifon Pembuka (Rm 6:9)

Kristus yang bangkit dari alam maut takkan wafat lagi. Maut takkan menguasai-Nya lagi. Alleluya.

Doa Pagi

Allah Bapa kami yang mahamulia, Engkau tiada memberi nama lain, di mana terdapat kebebasan dan kedamaian, selain nama Yesus, Gembala dan Pembimbing kami. Kami mohon, semoga sabda-Nya memenuhi kami dengan nafas kehidupan-Mu yang suci. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

SF Diocese
Bacaan dari Kisah Para Rasul (11:1-18)

"Jadi kepada bangsa-bangsa lain pun Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup."

Rasul-rasul dan saudara-saudara di Yudea mendengar, bahwa bangsa-bangsa lain juga menerima firman Allah. Ketika Petrus tiba di Yerusalem, orang-orang dari golongan yang bersunat berselisih pendapat dengan dia. Kata mereka: "Engkau telah masuk ke rumah orang-orang yang tidak bersunat dan makan bersama-sama dengan mereka." Tetapi Petrus menjelaskan segala sesuatu berturut-turut, katanya: "Aku sedang berdoa di kota Yope, tiba-tiba rohku diliputi kuasa ilahi dan aku melihat suatu penglihatan: suatu benda berbentuk kain lebar yang bergantung pada keempat sudutnya diturunkan dari langit sampai di depanku. Aku menatapnya dan di dalamnya aku lihat segala jenis binatang berkaki empat dan binatang liar dan binatang menjalar dan burung-burung. Lalu aku mendengar suara berkata kepadaku: Bangunlah, hai Petrus, sembelihlah dan makanlah! Tetapi aku berkata: Tidak, Tuhan, tidak, sebab belum pernah sesuatu yang haram dan yang tidak tahir masuk ke dalam mulutku. Akan tetapi untuk kedua kalinya suara dari sorga berkata kepadaku: Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram! Hal itu terjadi sampai tiga kali, lalu semuanya ditarik kembali ke langit. Dan seketika itu juga tiga orang berdiri di depan rumah, di mana kami menumpang; mereka diutus kepadaku dari Kaisarea. Lalu kata Roh kepadaku: Pergi bersama mereka dengan tidak bimbang! Dan keenam saudara ini menyertai aku. Kami masuk ke dalam rumah orang itu, dan ia menceriterakan kepada kami, bagaimana ia melihat seorang malaikat berdiri di dalam rumahnya dan berkata kepadanya: Suruhlah orang ke Yope untuk menjemput Simon yang disebut Petrus. Ia akan menyampaikan suatu berita kepada kamu, yang akan mendatangkan keselamatan bagimu dan bagi seluruh isi rumahmu. Dan ketika aku mulai berbicara, turunlah Roh Kudus ke atas mereka, sama seperti dahulu ke atas kita. Maka teringatlah aku akan perkataan Tuhan: Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus. Jadi jika Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka sama seperti kepada kita pada waktu kita mulai percaya kepada Yesus Kristus, bagaimanakah mungkin aku mencegah Dia?" Ketika mereka mendengar hal itu, mereka menjadi tenang, lalu memuliakan Allah, katanya: "Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bacaan Harian: 22 - 28 April 2024

Senin, 22 April 2024: Hari Biasa Pekan IV Paskah (P).
Kis 11:1-18; Mzm 42:2-3; 43:3,4; Yoh 10:1-10. 

Selasa, 23 April 2024: Hari Biasa Pekan IV Paskah (P).
Kis. 11:19-26; Mzm. 87:1-3,4-5,6-7; Yoh. 10:22-30. 

Rabu, 24 April 2024: Hari Biasa Pekan IV Paskah (P). 
Kis. 12:24-13:5a; Mzm. 67:2-3,5,6,8; Yoh. 12:44-50.

Kamis, 25 April 2024: Pesta St. Markus, Penulis Injil (M).
1Ptr 5:5b-14; Mzm. 89:2-3,6-7,16-17; Mrk 16:15-20. 
 
Jumat, 26 April 2024: Hari Biasa Pekan IV Paskah (P). 
Kis. 13:26-33; Mzm. 2:6-7,8-9,10-11; Yoh. 14:1-6. 

Sabtu, 27 April 2024: Hari Biasa Pekan IV Paskah (P).
Kis. 13:44-52; Mzm. 98:1,2-3ab,3cd-4; Yoh. 14:7-14. 

Minggu, 28 April 2024: HARI MINGGU PASKAH V (P).
Kis. 9:26-31; Mzm. 22:26b-27,28,30,31-32; 1Yoh. 3:18-24; Yoh. 15:1-8. 
 
Karya: EvgeniyaTiplyashina/istockphoto.com
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati