Jumat, 01 November 2013 Hari Raya Semua Orang Kudus

Jumat, 01 November 2013
Hari Raya Semua Orang Kudus --- Jumat Pertama
  
Kenangan akan orang-orang kudus mengobarkan rasa rindu penuh cinta untuk bersatu dengan mereka --- St. Bernardus

 
Antifon Pembuka
   
Marilah kita semua bergembira dalam Tuhan sambil merayakan hari pesta untuk menghormati semua Orang Kudus; pada hari raya ini para malaikat pun turut bergembira dan bersama-sama memuji Putra Allah.
 
Gaudeamus omnes in Domino, diem festum celebrantes sub honore Sanctorum omnium: de quorum solemnitate gaudent angeli, et collaudant Filium Dei.
  

Doa Pagi


Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, dalam perayaan kali ini kami kenangkan semua orang kudus yang mengimani dan mempercayakan dirinya kepada cinta kasih-Mu entah mereka itu terkenal entah tidak. Dengan para kudus itu kami telah Kau perkenankan dalam umat-Mu, dalam Gereja-Mu. Maka kami mohon dengan perantaraan mereka penuhilah doa keinginan kami dan perkenankanlah kami ikut serta dilimpahi belas kasih-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Wahyu (7:2-4.9-14)
 
"Aku melihat suatu kumpulan besar orang banyak yang tidak terhitung jumlahnya, mereka terdiri dari segala bangsa dan suku, kaum dan bahasa"
   
Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat muncul dari tempat matahari terbit. Ia membawa meterai Allah yang hidup. Dengan suara nyaring ia berseru kepada keempat malaikat yang ditugaskan untuk merusakkan bumi dan laut, katanya, "Janganlah merusakkan bumi atau laut atau pohon-pohon sebelum kami memeteraikan hamba-hamba Allah kami pada dahi mereka!" Dan aku mendengar jumlah mereka yang dimeteraikan itu: seratus empat puluh empat ribu yang telah dimeteraikan dari semua suku keturunan Israel. Kemudian dari pada itu aku melihat suatu kumpulan besar orang banyak yang tidak terhitung jumlahnya, dari segala bangsa dan suku, kaum dan bahasa. Mereka berdiri di hadapan takhta dan di hadapan Anak Domba, memakai jubah putih, dan memegang daun-daun palem di tangan mereka. Dengan suara nyaring mereka berseru, "Keselamatan bagi Allah kami yang duduk di atas takhta, dan bagi Anak Domba!" Dan semua malaikat berdiri mengelilingi takhta, tua-tua dan keempat makhluk yang ada disekeliling takhta itu. Mereka tersungkur di hadapan takhta itu dan menyembah Allah sambil berkata, "Amin! Puji-pujian dan kemuliaan, hikmat dan syukur, hormat, kekuasaan dan kekuatan bagi Allah kita sampai selama-lamanya! Amin! "Seorang dari antara tua-tua itu berkata kepadaku, "Siapakah mereka yang memakai jubah putih itu, dan dari manakah mereka datang?" Maka kataku kepadanya, "Tuanku, Tuan mengetahuinya!" Lalu ia berkata kepadaku, "Mereka ini adalah orang-orang yang keluar dari kesusahan besar! Mereka telah mencuci jubah mereka dan membuatnya putih di dalam darah Anak Domba."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)

1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkan di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan dan tidak bersumpah palsu.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:1-3)
     
"Kita akan melihat Kristus dalam keadaan-Nya yang sebenarnya."
  
Saudara-saudara terkasih, lihatlah, betapa besar kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita sungguh anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Dia. Saudara-saudaraku yang terkasih, sekarang kita ini sudah anak-anak Allah, tetapi bagaimana keadaan kita kelak belumlah nyata. Akan tetapi kita tahu bahwa, apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, ia menyucikan diri sama seperti Dia yang adalah suci.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
 
 Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 11:28)
Datanglah pada-Ku, kamu semua yang letih dan berbeban berat. Aku akan membuat lega.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:1-12a)
     
"Bersukacita dan bergembiralah, karena besarlah ganjaranmu di surga."
    
Sekali peristiwa ketika melihat banyak orang yang datang, Yesus mendaki lereng sebuah bukit. Setelah Ia duduk, datanglah murid-murid-Nya. Lalu Yesus pun mulai berbicara dan mengajar mereka, katanya, "Berbahagialah orang yang miskin dihadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hati, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah kamu, jika demi Aku kamu dicela dan dianiaya, dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat; bersukacita dan bergembiralah, karena besarlah ganjaranmu di surga."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Semua orang pada umumnya ingin bahagia. Ketika rasa bahagia itu hilang, maka orang akan berusaha mencarinya. Segala macam cara pun digunakan. Seorang pelajar mungkin memilih pergi jalan-jalan ke mall, main game, atau bermain basket untuk mengusir rasa jenuhnya. Lain halnya dengan para ibu. Mereka mungkin lebih memilih untuk menekuni kegiatan tertentu, seperti memasak atau arisan.

Akan tetapi, “rasa bahagia” yang timbul setelah melakukan semua itu, hanya bersifat sementara. Itu bukan kebahagiaan sejati. Lalu apakah kebahagiaan sejati itu? Bagaimana cara mencapainya? Tuhan Yesus dalam Injil hari ini mengungkapkan bagaimana cara mencapai kebahagiaan sejati itu, yaitu: bersatu dengan Allah. Lewat “Delapan Sabda Bahagia,” Yesus hendak mengatakan bahwa kebahgiaan terbesar setiap manusia bersumber dari Allah. Manusia hanya akan mencapai kebahagiaan jika ia bersatu dengan Tuhan.

Persoalannya, bagaimana kita bisa bersatu dengan Tuhan? Apakah menunggu saat ajal menjemput? Bukan itu! Mari kita melihat kehidupan Yesus, Tuhan kita! Apakah hidup-Nya penuh dengan kesenangan, foya-foya, penuh dengan gelimang harta , takhta atau wanita? Sama sekali tidak! Hidup Yesus penuh dengan penderitaan. Ia lahir dari keluarga miskin. Ia lahir di kandang yang hina. Ia tidak punya tempat tinggal tetap. Ia dibenci ahli Taurat dan orang Farisi. Bahkan, Ia difitnah, dijatuhi hukuman mati dan kemudian disalibkan di antara para penjahat! Ia wafat di kayu salib dengan puluhan luka di tubuh-Nya! Dan, Ia menghadapi ini semua dengan tabah! Luar biasa! Ia mampu bertekun dalam derita. Karena ketekunan-Nya ini, Allah Bapa memberikan kemuliaan kepada-Nya. Ia bangkit dan naik ke surga dengan mulia.

Inilah jalan persatuan dengan Tuhan, “Jalan Penderitaan.” Sebagai pengikut Kristus, kita wajib melakukan hal yang sama. Gereja sendiri memberikan penghargaan kepada mereka yang “lulus ujian” penderitaan. Siapakah mereka? Mereka adalah orang-orang kudus, yang digelari Santo-santa. Mereka telah mempraktikkan secara konsisten tuntutan Sabda Bahagia sebagaimana diucapkan oleh Yesus: ‘Miskin dalam roh, murni dan rendah hati, haus akan kebenaran dan keadilan, berbelas kasih, pencinta damai, rela menderita dan bersedih demi Kristus’ (Mat 5:1-12). Kekudusan dan kebahagiaan mereka capai lewat penderitaan. Mereka mampu menghadapi penderitaan dengan senyum. Senyum mereka semakin mengembang ketika mereka diterima dalam Kerajaan Surga.

Orang-orang yang “kudus” adalah mereka yang menerima penderitaan hidup dengan senyum. Para kudus bukan hanya mereka yang sekarang ini ada di surga. Orang-orang kudus juga ada di sekitar Anda. Bahkan, mungkin saja orang kudus itu adalah Anda sendiri! Ketika kita berani menghadapi dan bertekun dalam penderitaan, di situlah semakin terbuka jalan bagi kita untuk “menjadi kudus”. Dengan demikian, “kekudusan” bukanlah sesuatu yang amat jauh dari hidup kita. Kekudusan itu nyata dan harus kita wujudkan setiap hari dengan berani menderita. (RUAH/Alexander Teguh, O.Carm)
“Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga.” (Mat 5:10) Memang ketika kita disalahi atau disakiti segera mengampuninya dan tidak balas dendam , kita akan merasa ‘teraniaya’. Baiklah jika demikian adanya marilah kita memandang dan menatap Dia yang tergantung di kayu salib. Untuk mewujudkan Kerajaan Allah/Sorga atau Allah yang meraja di dunia ini memang harus melalui penderitaan bahkan sampai wafat di kayu salib. Teraniaya atau menderita karena kebenaran adalah jalan keselamatan atau kebahagiaan sejati, maka nikmati saja apa adanya. (Rm. Ign. Sumarya, SJ)

Kamis, 31 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXX

Kamis, 31 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXX
  
“Rosario itu doa untuk perdamaian, juga karena Rosario menghasilkan buah-buah kasih” (Beato Yohanes Paulus II)

 
Antifon Pembuka (bdk. Roma 8:39)
 
Makhluk mana pun takkan dapat memisahkan kita dari cinta kasih Allah, yang dinyatakan dalam Kristus Yesus Tuhan kita.
 
Doa Pagi
  

Tuhan, terima kasih atas kasih-Mu, sehingga aku masih boleh menghirup udara kehidupan pagi ini. Semoga aku dapat membalas kasih-Mu melalui segala aktivitas sepanjang hari ini. Sebab Engkaulah Tuhan dan Pengantara kami. Amin.

Cinta Allah bagi kita begitu luas dan mendalam. Dalam situasi apa pun juga, kita tidak pernah terpisah dari cinta Allah tersebut dalam Kristus Yesus Tuhan kita.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:31b-39)
    
   
"Tiada makhluk mana pun yang dapat memisahkan kita dari cinta kasih Allah yang ada dalam Kristus Yesus."
    
Saudara-saudara, jika Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita? Allah bahkan tidak menyayangkan Anak-Nya sendiri, tetapi menyerahkan-Nya demi kita sekalian. Bagaimana mungkin Dia tidak menganugerahkan segalanya bersama Anak-Nya itu kepada kita? Siapakah yang akan menggugat orang-orang pilihan Allah? Allah, yang membenarkan mereka! Siapakah yang akan menghukum mereka? Kristus Yesus yang telah wafat? Bahkan lebih lagi: yang telah bangkit? Yang juga duduk di sisi kanan Allah? Yang malahan menjadi pembela kita? Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Penindasan atau kesesakan? Penganiayaan? Kelaparan? Ketelanjangan? Bahaya? Atau pedang? Seperti ada tertulis, ‘Karena Engkaulah kami berada dalam bahaya maut sepanjang hari dan dianggap sebagai domba sembelihan’. Tetapi dalam segalanya itu kita akan menang oleh Dia yang telah mengasihi kita. Sebab aku yakin, baik maut maupun hidup, malaikat-malaikat maupun pemerintah-pemerintah, baik yang ada sekarang maupun yang akan datang, atau kuasa-kuasa baik yang di atas maupun yang di bawah, atau suatu makhluk lain mana pun, takkan dapat memisahkan kita dari kasih Allah yang ada dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Selamatkanlah aku sesuai dengan kasih setia-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 109:21-22.26-27.30-31)
1. Engkau, ya Allah, Tuhanku, bertindaklah kepadaku demi kebesaran nama-Mu, lepaskanlah aku karena kasih setia-Mu yang murah! Sebab sengsara dan miskinlah aku, dan hatiku terluka dalam diriku.
2. Tolonglah aku, ya Tuhan, Allahku, selamatkanlah aku sesuai dengan kasih setia-Mu, supaya mereka tahu, bahwa tangan-Mulah ini, bahwa Engkaulah, ya Tuhan, yang telah melakukannya.
3. Aku hendak bersyukur nyaring kepada Tuhan dengan mulutku, aku hendak memuji-muji Dia di tengah-tengah orang banyak, Sebab Ia berdiri di sebelah kanan orang miskin untuk menyelamatkan dia dari orang-orang yang menghukumnya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Terpujilah Engkau di surga.

Yesus diingatkan bahwa Raja Herodes ingin membunuh-Nya. Yesus menjawab bahwa Dia akan mengusir setan dan menyembuhkan orang, tetapi pada hari ketiga apa yang menjadi tujuan kedatangan-Nya ke dunia ini akan tergenapi. Yesus mengisyaratkan soal penderitaan, wafat dan kebangkitan-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (13:31-35)
 
"Tidak semestinya seorang nabi dibunuh di luar Yerusalem."
 
Pada waktu itu datanglah beberapa orang Farisi dan berkata kepada Yesus: "Pergilah, tinggalkanlah tempat ini, karena Herodes hendak membunuh Engkau." Jawab Yesus kepada mereka: "Pergilah dan katakanlah kepada si serigala itu: Aku mengusir setan dan menyembuhkan orang, pada hari ini dan besok, dan pada hari yang ketiga Aku akan selesai. Tetapi hari ini dan besok dan lusa Aku harus meneruskan perjalanan-Ku, sebab tidaklah semestinya seorang nabi dibunuh kalau tidak di Yerusalem. Yerusalem, Yerusalem, engkau yang membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus kepadamu! Berkali-kali Aku rindu mengumpulkan anak-anakmu, sama seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya, tetapi kamu tidak mau. Sesungguhnya rumahmu ini akan ditinggalkan dan menjadi sunyi. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kamu tidak akan melihat Aku lagi hingga pada saat kamu berkata: Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!"
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Rencana karya keselamatan Allah harus tetap terlaksana. Yesus datang ke dunia untuk melaksanakan karya keselamatan Allah. Kelemahan manusia tidak mampu menghambatnya. Kedegilan hati manusia tidak mampu membelokkan misi Yesus. Tantangan dan hambatan justru makin menguatkan komitmen Yesus. Keselamatan manusia menjadi spirit misi Yesus dalam melaksanakan kehendak Bapa. Kita pun punya tekad yang sama bila kita bersatu dengan Yesus. Kita menjadi perpanjangan tangan dan kaki Yesus. Mari kita wujudkan dan tuntaskan karya keselamatan Allah dalam hidup sehari-hari.

Doa Malam

Tuhan Yesus, seringkali aku kecewa akan penolakan dan reaksi sesamaku. Semoga teladan-Mu untuk berbuat baik memberiku semangat untuk menerima sikap mereka. Bunda Maria, terimakasih atas hari-hari sepanjang Bulan Rosario yang telah kami lalui bersama engkau hingga malam ini. Amin.


RUAH

Rabu, 30 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXX

Rabu, 30 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXX
  
Kasih persaudaraan adalah kesaksian paling nyata yang dapat kita berikan karena Yesus tinggal di antara kita (Paus Fransiskus)
 
Antifon Pembuka (bdk. Rm 8:27)

Allah yang menyelami hati sanubari manusia mengetahui maksud Roh Kudus. Sebab Roh Kudus berdoa untuk umat Allah, sesuai dengan kehendak Allah sendiri.

Doa Pagi

Allah yang menyelami hati nurani, sadarkanlah aku akan kehadiran-Mu melalui Roh Kudus yang senantiasa hadir dalam diriku. Semoga dalam situasi apa pun aku dapat menjalaninya seturut kehendak-Mu. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (8:26-30)
 
"Bagi mereka yang mengasihi Tuhan, segala sesuatu mendatangkan kebaikan."
 
Saudara-saudara, Roh membantu kita dalam kelemahan kita. Sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa. Tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Dan Allah yang menyelami hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus. Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah. Sebab semua orang yang dipilih Allah sejak semula, mereka itu juga ditentukan sejak semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya, supaya Anak-Nya itu menjadi yang sulung di antara banyak saudara. Dan mereka yang ditentukan Allah dari semula, mereka itu juga dipanggil-Nya. Dan yang dipanggil-Nya, mereka itu juga dibenarkan-Nya. Dan yang dibenarkan-Nya, mereka itu juga dimuliakan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku percaya akan kasih setia-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 13:4-5.6)
1. Pandanglah kiranya, jawablah aku, ya Tuhan, Allahku! Buatlah mataku bercahaya, supaya jangan aku tertidur dan mati, supaya musuhku jangan berkata, “Aku telah mengalahkan dia”, dan lawan-lawanku bersorak-sorak, apabila aku goyah.
2. Tetapi aku, kepada kasih setia-Mu aku percaya, hatiku bersorak-sorak karena penyelamatan-Mu. Aku mau menyanyi untuk Tuhan karena Ia telah berbuat baik kepadaku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Allah telah memanggil kita untuk memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (13:22-30)
 
"Mereka datang dari timur dan barat, dan akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah."
 
Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem Yesus berkeliling dari kota ke kota dan dari desa ke desa sambil mengajar. Maka bertanyalah orang kepada-Nya, “Tuhan, sedikit sajakah orang yang diselamatkan?” Jawab Yesus kepada orang-orang di situ, “Berusahalah masuk melalui pintu yang sempit itu! Sebab Aku berkata kepadamu, ‘banyak orang akan berusaha untuk masuk, tetapi tidak akan dapat. Jika tuan rumah telah bangkit dan menutup pintu, kalian akan berdiri di luar dan mengetok-ngetok pintu sambil berkata, ‘Tuan, bukakan pintu bagi kami’. Tetapi dia akan berkata, ‘Aku tidak tahu dari mana kalian datang’. Maka kalian akan berkata, ‘Kami telah makan dan minum di hadapan-Mu, dan Engkau telah mengajar di jalan-jalan kota kami’. Tetapi ia akan berkata, ‘Aku tidak tahu dari mana kalian datang. Enyahlah dari hadapanku, hai kalian semua yang melakukan kejahatan!’ Di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi, apabila kalian melihat Abraham dan Ishak dan Yakub dan semua nabi ada di dalam Kerajaan Allah, tetapi kalian sendiri dicampakkan ke luar. Dan orang akan datang dari timur dan barat, dari utara dan selatan, dan mereka akan duduk makan di dalam Kerajaan Allah. Ingatlah, ada orang terakhir yang akan menjadi terdahulu, dan orang terdahulu yang akan menjadi yang terakhir.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Siapakah yang layak masuk kedalam Kerajaan Surga? Yang layak adalah orang yang bersikap baik dalam hidupnya. Sementara orang yang jahat tidak bisa masuk dalam Kerajaan Surga karena di dalam dirinya ada penolakkan pada ajakan Tuhan untuk berlaku baik dan adil. Orang yang jahat, berjalan sendiri dan tidak mengikuti jalan keselamatan. Maka orang yang jahat adalah orang yang benar-benar sadar telah menolak cinta kasih Allah sendiri.

Kejahatan menjauhkan manusia dengan Tuhan. Karena kejahatan bertolak belakang dengan sifat Allah yang adalah Kasih. Orang yang bertindak jahat sama dengan melawan Allah sendiri. Dalam realita, banyak terjadi orang justru bisa menikmati hasil dari kejahatan korupsi, ketidakadilan, ketidakjujuran, dsb. Jika demikian, maka sungguh masyarakat kita adalah masya*rakat yang sakit, karena orang tidak merasa gelisah dan takut saat melakukan kejahatan. Kejahatan adalah dosa yang menjauhkan manusia dari kedamaian, persaudaraan, kesejahteraan dan sukacita. Kita diundang untuk selalu melawan dosa, dan yang menjadi kekuatan adalah Kristus yang selalu menyertai kita.

Allah Bapa Yang Maharahim, ampunilah aku orang berdosa ini karena sering kali aku lebih senang memilih jalan hidupku sendiri. Semoga aku tidak lagi mengabaikan Kasih-Mu dengan hidup benar bagi-Mu seturut kehendak-Mu. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Selasa, 29 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXX

Selasa, 29 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXX
   
Biji sesawi konon yang terkecil, namun begitu tumbuh menjadi rimbun dan banyak burung-burung kecil berdatangan untuk mencari makan; demikian juga ragi dalam jumlah kecil ketika diadukkan ke dalam tepung terigu, maka rasanya jadi lain: ragi merasuki seluruh tepung terigu. Maka sabda hari ini kiranya dapat menjadi pegangan hidup kita, dimana meskipun jumlah kita kecil tetapi karena berkualitas, maka akan sangat berguna bagi kehidupan bersama. Dengan kata lain sabda hari ini mengajak dan mengingatkan kita semua untuk lebih menekankan kualitas daripada kuantitas, mutu daripada jumlah. Tentu saja kualitas yang kami maksudkan terutama atau lebih-lebih kualitas iman, dengan kata lain marilah kita tingkatkan dan perdalam kualitas iman kita. (Rm. Ign. Sumarya, SJ - Homili 30 Oktober 2012)
  
Antifon Pembuka (Mzm 126:6)
  
Orang yang melangkah menangis sambil menaburkan benih, akan pulang dengan sorak-sorai membawa berkas-berkas panenannya.

Doa Pagi

Bapa yang Mahapengasih, penderitaan zaman sekarang tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan datang. Semoga pengalaman hidup berimanku hari ini menambah pengharapan dan kasihku kepada-Mu. Amin.

Dalam harapan, semua ciptaan rindu menantikan pemenuhan saat anak-anak Allah dinyatakan. Penderitaan zaman sekarang tidak bisa dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kelak.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (8:18-25)
   
"Seluruh makhluk dengan rindu menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan."
  
Saudara-saudara, aku yakin penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita. Sebab dengan amat rindu seluruh makhluk menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan. Karena seluruh makhluk telah ditaklukkan kepada kesia-siaan, bukan karena kehendaknya sendiri, melainkan oleh kehendak Dia yang telah menaklukkannya; tetapi penaklukan ini dalam pengharapan, sebab makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan, dan masuk ke dalam kemerdekaan mulia anak-anak Allah. Kita tahu, sampai sekarang ini seluruh makhluk mengeluh dan merasa sakit bersalin; dan bukan hanya makhluk-makhluk itu saja! Kita yang telah menerima Roh Kudus sebagai kurnia sulung dari Allah, kita pun mengeluh dalam hati sambil menantikan pengangkatan sebagai anak, yaitu pembebasan tubuh kita. Sebab kita diselamatkan dalam pengharapan. Tetapi pengharapan yang dilihat, bukan lagi pengharapan. Sebab bagaimana orang masih mengharapkan apa yang sudah dilihatnya? Tetapi kalau kita mengharapkan apa yang tidak kita lihat, maka kita akan menantikannya dengan tekun.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.6; Ul: lh. 3)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa-ria, dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.
4. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 963
Ref. Alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.

Kerajaan Allah itu seumpama biji sesawi. Memang kecil, tetapi bila ditaburkan dan bertumbuh, ia akan menjadi besar dan menjadi tempat bersarang burung-burung di udara. Kerajaan Allah itu juga seumpama ragi. Memang sedikit, tetapi bila diaduk dengan tepung terigu, akan besar pengaruhnya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (13:18-21)
  
"Biji itu tumbuh dan menjadi pohon."
  
Ketika mengajar di salah satu rumah ibadat, Yesus bersabda, “Kerajaan Allah itu seumpama apa? Dengan apakah Aku akan mengumpamakannya? Kerajaan Allah itu seumpama biji sesawi, yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya. Biji itu tumbuh dan menjadi pohon, dan burung-burung di udara bersarang di ranting-rantingnya.” Dan Yesus berkata lagi, “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Kerajaan Allah itu seumpama ragi, yang diambil seorang wanita dan diaduk-aduk ke dalam tepung terigu tiga sukat sampai seluruhnya beragi.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Biji sesawi itu merupakan tumbuhan yang paling kecil. Ragi juga bahan pengawet makanan yang diperlukan cukup sedikit. Namun keduanya punya daya kemampuan yang besar untuk mempengaruhi lingkungan sekitarnya. Yesus memakai dua benda itu untuk menggambarkan Kerajaan Allah. Yesus ingin agar kita punya daya yang mampu mempengaruhi lingkungan sekitar. Walau kecil, kita hendaknya menjadi pribadi yang berisi dan bermutu. Kita menjadi biji sesawi yang mampu bertumbuh dan berkembang. Kita menjadi ragi yang mengawetkan dan memberi rasa enak dalam hidup bersama.
   
Segenap admin dan moderator Renungan Pagi @blogspot dan Forkat WebGaul menyampaikan turut berbelasungkawa sedalam-dalamnya atas wafatnya Rm. Ignatius Sumarya, SJ. Semoga jiwa Rm. Sumarya menikmati damai abadi. Terima kasih atas pengabdian dan kebersamaan selama berkarya.
   
Doa Malam

Tuhan Yesus, Engkau bersabda, “Kerajaan Allah seumpama ragi dan biji sesawi,” tetapi pengaruhnya dahsyat untuk mengubah orang, terlebih diriku. Ampunilah aku yang sering meremehkan hal-hal kecil, dan berkenanlah memberi rahmat untuk menerima dan melakukan hal-hal kecil dengan cinta yang besar. Amin.


RUAH

Senin, 28 Oktober 2013 Pesta Santo Simon dan Yudas, Rasul

Senin, 28 Oktober 2013
Pesta Santo Simon dan Yudas, Rasul
  
“Bangunlah dirimu sendiri di atas imanmu yang paling suci” (St Yudas)

Antifon Pembuka

Merekalah orang suci, yang dipilih Tuhan dalam cinta sejati. Mereka dimahkotai kemuliaan abadi, dan Gereja disinari ajaran mereka.

Doa Pagi

Tuhan Yesus, kami bersyukur karena Engkau berkenan memanggil dan memilih kami menjadi murid-Mu. Ulurkanlah tangan-Mu dan jamahlah kami untuk sanggup melakukan tugas kami, mewartakan kabar sukacita-Mu kepada orang-orang di sekitar kami, ya Yesus. Sebab Engkaulah Tuhan, Pengantara kami. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (2:19-22)

Saudara-saudara, kamu bukan lagi orang asing dan pendatang, melainkan sewarga dengan orang kudus dan anggota keluarga Allah. Kamu dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru. Di atas Dia tumbuhlah seluruh bangunan, yang rapih tersusun, menjadi bait Allah yang kudus dalam Tuhan. Di atas Dia pula kamu turut dibangun menjadi tempat kediaman Allah dalam Roh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 834
Ref. Nama Tuhan hendak kuwartakan, di tengah umat kumuliakan
Ayat. (Mzm 19:2-3.4-5; Ul: lh.5a)
1. Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan karya tangan-Nya; hari yang satu mengisahkannya kepada hari yang lain, dan malam yang satu menyampaikan pengetahuannya kepada malam berikut.
2. Meskipun tidak berbicara, dan tidak memperdengarkan suara, namun di seluruh bumi bergaunglah gemanya, dan amanat mereka sampai ke ujung bumi.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Allah, Tuhan kami, Engkau kami puji dan kami muliakan. Kepada-Mu paduan para rasul bersyukur, ya Tuhan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:12-19)

Sekali peristiwa Yesus mendaki sebuah bukit untuk berdoa. Semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah. Keesokan harinya, ketika hari siang, Ia memanggil murid-murid-Nya, lalu memilih dari antara mereka dua belas orang yang disebut-Nya rasul. Mereka itu ialah: Simon yang juga diberi-Nya nama Petrus, Andreas saudara Simon, Yohanes dan Yakobus, Filipus dan Bartolomeus, Matius dan Tomas, Yakobus anak Alfeus, dan Simon yang disebut orang Zelot, Yudas anak Yakobus, dan Yudas Iskariot yang kemudian menjadi pengkhianat. Lalu Yesus turun bersama mereka dan berhenti pada suatu tempat yang datar. Di situ berkumpul sejumlah besar dari murid-murid-Nya, dan banyak orang lain yang datang dari seluruh Yudea dan dari Yerusalem, dari daerah pantai Tirus dan Sidon. Mereka datang untuk mendengarkan Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka; juga mereka yang dirasuk oleh roh-roh jahat beroleh kesembuhan. Dan orang banyak itu berusaha menjamah Dia, karena dari pada-Nya keluar suatu kuasa, dan semua orang itu disembuhkan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Tuhan Yesus datang ke dunia sebagai bukti bahwa Kerajaan Allah telah hadir di antara kita dan dalam diri Kristus kita akan mengalami keselamatan. Tuhan Yesus memilih para Rasul untuk menjadi pewarta kepada semua bangsa dan membawa warta tentang keselamatan. Selanjutnya, Tuhan Yesus juga memberi kepercayaan kapada kita untuk menjadi pembawa keselamatan dari Kristus sendiri , dan dalam nama Kristus kita akan bisa mengalirkan berkat-Nya yang menyembuhkan.

Kita menerima kepercayaan sebagai pewarta keselamatan, yaitu pada saat kita di baptis. Lewat Sakramen Pembaptisan kita telah dipilih dan dikhususkan untuk mengemban tanggung jawab sebagai utusan dan pewarta keselamatan Kristus. Kekuatan kita bukan berasal dari diri kita sendiri, tetapi dari Kristus. Maka jika kita percaya, dalam nama Kristus, kita bisa menjadi saluran kasih Allah yang mampu menyembuhkan, meneguhkan, dan membebaskan saudara-saudari kita dari belenggu roh jahat.

Menjadi pewarta tidak bisa mengandalkan dirinya sendiri. Maka syarat utama sebagai pewarta adalah kerendahan hati dan penuh iman. Menjadi pewarta adalah melakukan segala hal bukan untuk dirinya sendiri, tetapi semuanya untuk kemuliaan Allah dan keselamatan jiwa-jiwa yang dilayaninya.

Doa: Allah Bapa yang Mahapengasih, hadirlah selalu dalam diriku, agar di mana pun aku berada kami bisa mewartakan keselamatan-Mu kepada sesama. Aku tidak bisa berbuat apa-apa tanpa penyertaan-Mu. Kuatkanlah aku, agar berani menjadi pewarta keselamatan-Mu kepada semua orang. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Bacaan Harian 28 Oktober - 03 November 2013

Bacaan Harian 28 Oktober - 03 November 2013

Senin, 28 Oktober: Pesta St. Simon dan St. Yudas, Rasul (M).
Ef. 2:19-22; Mzm. 19:2-3,4-5; Luk. 6:12-19.

Mazmur Tanggapan halaman 176, PS 834

Selasa, 29 Oktober: Hari Biasa Pekan XXX (H).
Rm. 8:18-25; Mzm. 126:1-2ab,2cd-3,4-5,6; Luk. 13:18-21.

Mazmur Tanggapan halaman 356, PS 830

Rabu, 30 Oktober: Hari Biasa Pekan XXX (H).
Rm. 8:26-30; Mzm. 13:4-5,6; Luk. 13:22-30

Kamis, 31 Oktober: Hari Biasa Pekan XXX (H).
Rm. 8:31b-39; Mzm. 109:21-22,26-27,30-31; Luk. 13:31-35

Jumat, 01 November: Hari Raya Semua Orang Kudus - Jumat Pertama (P). *Hari Raya Wajib*
Why. 7:2-4,9-14; Mzm. 24:1-2,3-4ab,5-6; 1Yoh. 3:1-3; Mat. 5:1-12a

Mazmur Tanggapan halaman 190 Mzm 84, PS 841; BPI hal. 191 PS 955

Sabtu, 02 November: Peringatan Arwah Semua Orang Beriman (U/T).
2Mak. 12:43-46; Mzm. 130:1-2,3-4,5-6a,6-7,8; 1Kor. 15:12-34; Yoh. 6:37-40
 

Mazmur Tanggapan Mzm 130 hlm 192 atau Mzm 23 hlm.38 atau Mzm 42 hal. 62 atau  Mzm 63 hlm atau Mzm. 122 hlm.2; BPI hal. 193, PS 965 atau Alleluya.

Minggu, 03 November: Hari Minggu Biasa XXXI (H).
Keb. 11:22 - 12:2; Mzm. 145:1-2,8-9,10-11,13cd-14; 2Tes. 1:11 - 2:2; Luk. 19:1-10.

Mazmur Tanggapan; BPI halaman 450-451, PS 836, 956

Akhir Tahun Iman 2012-2013

 photo 20131027_zps9ff8e278.jpg

Copyright © 2013 Tegar Andito

Minggu, 27 Oktober 2013 Hari Minggu Biasa XXX

Minggu, 27 Oktober 2013
Hari Minggu Biasa XXX
     
"..... Gereja tak putus-putusnya menyajikan kepada umat beriman roti kehidupan yang Gereja terima baik dari meja Sabda Allah, maupun dari meja Tubuh Kristus Bdk. DV 21." (Katekismus Gereja Katolik, 103)
     

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 105:3-4)
    
Bergembiralah kamu semua yang mencari Tuhan! Selamilah Tuhan dan kuasa-Nya, carilah selalu wajah-Nya.
  
Confitemini Domino, et invocate nomen eius: annuntiate inter gentes opera eius.

   
Doa Pagi

Allah Bapa yang mahamulia dan mahakuasa, Engkau memperhatikan semua orang; mereka yang kesepian dan lemah selalu Kaubantu; para perantau dan pendosa tak Kaulupakan. Kami mohon, berilah kami keberanian untuk mengakui bahwa kami ini orang-orang berdosa. Lindungilah kami terhadap kesombongan yang mau menguasai hati kami, sehingga kami berkenan di hati-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (35:12-14.16-18)
     
      
"Doa orang miskin menembusi awan."
         
Tuhan adalah Hakim yang tidak memihak, Ia tidak memihak dalam perkara orang miskin, tetapi doa orang yang terjepit didengarkan-Nya. Jeritan yatim piatu tidak Ia abaikan, demikian pula jeritan janda yang mencurahkan permohonannya. Tuhan berkenan kepada siapa saja yang dengan sebulat hati berbakti kepada-Nya, dan doanya naik sampai ke a wan. Doa orang miskin menembusi awan, dan ia tidak akan terhibur sebelum mencapai tujuannya. Ia tidak berhenti sebelum Yang Mahatinggi memandangnya, sebelum Yang Mahatinggi memberikan hak kepada orang benar dan menjalankan pengadilan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, mi = fis, 4/4, PS 816.
Ref. Tuhan mendengarkan doa orang beriman.
Ayat. (Mzm 34:2-3.17-18.19.23; R: 7a)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarnya dan bersukacita.
2. Wajah Tuhan menentang orang-orang yang berbuat jahat untuk melenyapkan ingatan akan mereka dari muka bumi. Apabila orang benar itu berseru-seru, Tuhan mendengarkan; dari segala kesesakannya mereka Ia lepaskan.
3. Tuhan itu dekat kepada orang yang patah hati, Ia menyelamatkan orang-orang yang remuk jiwanya. Tuhan membebaskan jiwa hamba-hamba-Nya dan semua yang berlindung pada-Nya tidak akan menanggung hukuman.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Timotius (2Tim 4:6-8.16-18)
  
"Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran."
   
Saudaraku terkasih, darahku sudah mulai dicurahkan sebagai persembahan, dan saat kematianku sudah dekat. Aku telah mengakhiri pertandingan dengan baik, aku telah mencapai garis akhir, dan aku telah memelihara iman. Sekarang telah tersedia bagiku mahkota kebenaran yang akan dikaruniakan kepadaku oleh Tuhan, Hakim yang adil, pada harinya; bukan hanya kepadaku, tetapi juga kepada semua orang yang merindukan kedatangan-Nya. Pada waktu pembelaanku yang pertama tidak ada seorang pun yang membantu aku; semuanya meninggalkan aku. Kiranya hal itu jangan ditanggungkan atas mereka. Tetapi Tuhan telah mendampingi aku dan menguatkan aku, supaya dengan perantaraanku Injil diberitakan dengan sepenuhnya, dan semua orang bukan Yahudi mendengarkannya. Dengan demikian aku lepas dari mulut singa. Tuhan akan melepaskan aku dari setiap usaha yang jahat. Dia akan menyelamatkan aku, sehingga aku masuk ke dalam Kerajaan-Nya di surga. Bagi-Nyalah kemuliaan selama-lamanya! Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/2, PS 958
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (2Kor 5:19)
Dalam Kristus Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya dan mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (18:9-14)
 
"Pemungut cukai ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah, sedang orang Farisi itu tidak."
         
Sekali peristiwa Yesus mengatakan perumpamaan ini kepada beberapa orang yang menganggap dirinya benar dan memandang rendah semua orang lain, “Ada dua orang pergi ke Bait Allah untuk berdoa; yang satu adalah orang Farisi, dan yang lain pemungut cukai. Orang Farisi itu berdiri dan berdoa dalam hatinya begini: Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain; aku bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezinah, dan bukan juga seperti pemungut cukai ini! Aku berpuasa dua kali seminggu, aku memberikan sepersepuluh dari segala penghasilanku. Tetapi pemungut cukai itu berdiri jauh-jauh, bahkan ia tidak berani menengadah ke langit, melainkan ia memukul diri dan berkata: Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini. Aku berkata kepadamu: Orang ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah, sedang orang lain itu tidak. Sebab barangsiapa meninggikan diri akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri akan ditinggikan.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Beberapa waktu lalu, saya menonton sebuah film singkat. Film itu mengisahkan seorang pejabat yang berusaha menyuap seorang wartawati yang telah mengangkat dan menulis kasus korupsinya di sebuah surat kabar. Melihat besarnya uang suap yang diberikan oleh si pejabat, luluhlah hati wartawati itu dan akhirnya tidak jadi melanjutkan pemberitaan kasus korupsi si pejabat.

 Dalam Injil hari ini, kita mendengar ada dua orang yang sedang berdoa, yaitu seorang Farisi dan seorang pemungut cukai.  Orang Farisi termasuk orang terhormat, sedangkan si pemungut cukai sering dipandang sebagai orang berdosa. Si Farisi mengungkapkan semua perbuatan baik yang telah dilakukannya. Dia bangga dengan semua perbuatan baik yang telah dilakukannya. Seolah, Tuhan berkenan dengan doanya itu. Sebaliknya, si pemungut cukai tidak punya sesuatu yang bisa dibanggakan.

 Si Farisi yakin bahwa hidupnya sempurna. Dia mau “menyuap” Tuhan lewat doanya dengan harapan, Tuhan semakin berkenan kepadanya. Seakan Tuhan hanya mencintai mereka yang semupurna hidupnya. Untungnya, Tuhan tidak mau disuap. Hati-Nya tidak luluh karena suap. Dia adalah Hakim yang tidak memihak (Sir 35:12). Tuhan mau mencintai dan sudi mendengarkan doa semua orang. Bahkan, “Ia tidak memihak dalam perkara orang miskin, tetapi doa orang yang terjepit didengarkan-Nya” (ay. 13).

 Apa yang salah dengan doa si Farisi? Apa yang menyebabkan doa si pemungut cukai dibenarkan Allah? Jawaban dari pertanyaan tersebut dapat kita baca dalam bacaan pertama (Sir 35:12-14, 16-18). Tuhan berkenan kepada siapa pun yang dengan sebulat hati berbakti kepada-Nya (ay. 16). Deretan perbuatan baik si Farisi, membuatnya yakin bahwa Tuhan di pihaknya. Dengan keyakinan tersebut dia lantas menjadi sombong dan memandang rendah orang lain. Padahal, seorang pendoa sejati mesti semakin rendah hati. “Suap”nya (perbuatan baiknya) menuntut balasan dari Tuhan. Sebaliknya, si pemungut cukai sadar bahwa pekerjaan yang dilakukannya adalah kotor, dosa. Dia pantas dihakimi dan dipersalahkan oleh Tuhan. Namun, dalam doanya dia memohon dengan penuh iman, “Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini.” Jeritan doa si pemungut cukai itu telah menembus awan dan Tuhan sudi mendengarkannya.

 Apa yang bisa kita refleksikan dari perikop Injil hari ini? Sebagai orang Kristiani, doa mesti menjadi bagian dalam hidup kita. Doa-doa yang kita panjatkan kepada Tuhan, hendaknya bukan merupakan bentuk “suap” kita kepada Tuhan, supaya Tuhan senantiasa memberkati kita. Tuhan tidak bisa disuap dengan doa-doa kita. Tuhan terus menanti doa-doa yang berasal dari kedalaman hati kita, sebagai ungkapan iman dan cinta kepada-Nya. Karena itu Dia tidak pernah memalingkan telinga-Nya dan doa-doa kita. Bahkan, ketika kita sedang dalam kesusahan, seperti kata Daud, “Hati yang patah dan remuk tidak akan Kaupandang hina, ya Allah” (Mzm 51:19).

 Doa-doa yang kita panjatkan hendaknya membuat kita menjadi “melek” (Jawa: terbuka matanya) terhadap segala kelemahan kita. Karena itu, buah dari doa yang tulus adalah kerendahan hati.  (Petrus Harsa/RUAH)
     
Mohon pengampunan adalah bentuk pertama dari doa permohonan. Itu ditemukan misalnya dalam doa pemungut cukai: "Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini" (Luk 18:13). Doa itu merupakan prasyarat untuk doa yang baik dan jujur. Kerendahan hati yang penuh kepercayaan, menempatkan kembali kita dalam terang persekutuan dengan Bapa dan Putera-Nya Yesus Kristus, dan dengan demikian dalam persekutuan antara kita manusiaBdk. 1 Yoh 1:7-2:2.. Lalu, "apa saja yang kita minta, kita memperolehnya dari-Nya" (1 Yoh 3:22). Doa mohon pengampunan harus mendahului perayaan Ekaristi dan doa pribadi. (Katekismus Gereja Katolik, 2631)

Kobus: Tidak bersalah (Luk 18:9-14)





silahkan klik gambar untuk memperbesar

Sabtu, 26 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXIX

Sabtu, 26 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXIX
 
“Doa Rosario itu ibarat ziarah batin yang didasarkan pada kontemplasi terus menerus atas wajah Kristus, bersama Maria” (Beato Yohanes Paulus II)
 
Antifon Pembuka (bdk. Rm 8:10)
 
Jika Kristus ada dalam dirimu maka tubuh memang mati karena dosa, tetapi Roh hidup dalam kebenaran
 
Doa Pagi
 
Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, dengan penuh kasih sayang Engkau memerintah segala sesuatu yang hidup dan tiada satu pun yang Kaubenci. Meski kami bukan apa-apa, namun Kaupanggil kepada-Mu. Tegakkanlah kami, bila kami bungkuk karena beban dosa, dan papahlah kami bila mau jatuh. Berilah kami kesempatan untuk memulihkan segala sesuatu yang menyebabkan orang lain rugi. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa.

Paulus mengungkapkan kekuatan dalam roh yang datang dari Roh Kristus sendiri. Sebuah kekuatan yang datang sebagai bantuan untuk melawan keinginan daging, dosa. Mereka yang memiliki roh tersebut akan mati terhadap dosa dan hidup bagi Allah.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (8:1-11)
 
"Roh Allah yang membangkitkan Yesus dari alam maut tinggal dalam dirimu."
 
Saudara-saudara, bagi mereka yang ada dalam Kristus tidak ada penghukuman. Roh yang memberi hidup telah memerdekakan kalian dalam Kristus dari hukum dosa dan hukum maut. Sebab apa yang tidak mungkin dilakukan hukum Taurat yang tidak berdaya karena daging telah dilakukan oleh Allah. Dengan jalan mengutus Anak-Nya sendiri dalam daging, yang serupa dengan daging yang dikuasai dosa, Allah telah menjatuhkan hukuman atas dosa di dalam daging agar tuntutan hukum Taurat digenapi dalam diri kita. Sebab kita tidak hidup menurut daging, melainkan menurut Roh. Sebab mereka yang hidup menurut daging, memikirkan hal-hal yang dari daging; tetapi mereka yang hidup menurut Roh, memikirkan hal-hal yang dari Roh. Keinginan daging ialah maut, tetapi keinginan Roh ialah hidup dan damai sejahtera. Sebab keinginan daging itu bermusuhan dengan Allah, karena ia tidak takluk kepada hukum Allah. Hal ini memang tidak mungkin baginya! Mereka yang hidup dalam daging, tidak mungkin berkenan di hati Allah. Tetapi kalian tidak hidup dalam daging, melainkan dalam Roh, kalau Roh Allah memang tinggal dalam dirimu. Tetapi jika orang tidak memiliki Roh Kristus, maka ia bukanlah milik Kristus. Tetapi kalau Kristus ada dalam dirimu, maka tubuh memang mati karena dosa, tetapi roh adalah hidup karena kebenaran. Dan jika Roh Allah, yang membangkitkan Yesus dari alam maut, diam dalam dirimu, maka Ia yang telah membangkitkan Kristus dari antara orang mati akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana oleh Roh-Nya yang diam dalam dirimu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6; Ul: lh.6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan telah berfirman, "Aku tidak berkenan kepada kematian orang fasik, melainkan kepada pertobatannya supaya ia hidup."

Yesus mengajar tentang pertobatan dan pembaruan hidup melalui perumpamaan tentang pohon ara. Allah memberi kesempatan kepada manusia untuk membarui dirinya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (13:1-9)
  
"Jikalau kalian semua tidak bertobat, kalian pun akan binasa dengan cara demikian."

Pada waktu itu beberapa orang datang kepada Yesus dan membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang dibunuh Pilatus, sehingga darah mereka tercampur dengan darah kurban yang mereka persembahkan. Berkatalah Yesus kepada mereka, “Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya daripada semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? Tidak! Kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kalian tidak bertobat, kalian semua pun akan binasa dengan cara demikian. Atau sangkamu kedelapan belas orang yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya daripada semua orang lain yang tinggal di Yerusalem? Tidak! Kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kalian tidak bertobat, kalian semua pun akan binasa dengan cara demikian.” Kemudian Yesus menceritakan perumpamaan ini, “Ada seorang mempunyai sebatang pohon ara, yang tumbuh di kebun anggurnya. Ia datang mencari buah pada pohon itu, tetapi tidak menemukannya. Maka berkatalah ia kepada pengurus kebun anggur itu, ‘Sudah tiga tahun aku datang mencari buah pada pohon ara itu namun tidak pernah menemukannya. Sebab itu tebanglah pohon ini. Untuk apa pohon itu hidup di tanah ini dengan percuma?’ Pengurus kebun anggur itu menjawab, ‘Tuan, biarkanlah pohon ini tumbuh selama setahun ini lagi. Aku akan mencangkul tanah sekelilingnya dan memberi pupuk kepadanya. Mungkin tahun depan akan berbuah. Jika tidak, tebanglah!’”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Vita simper reformanda. Hidup hendaknya terus membarui diri. Kita semua punya daya ubah untuk membarui segala sesuatu. Namun pertama-tama kita perlu membarui diri sendiri. Ini proses yang sangat sulit; perlu perjuangan yang tiada henti. Memang, kebaikan hidup bersama (bonum communae) akan terwujud jika kita mampu dan mau terus membarui diri. Semangat pembaruan ini menjadi tanda pertobatan kita yang radikal. Hanya dengan bertobat kita akan mengalami keselamatan Allah. Hidup bersama menjadi bermakna dan berbuah: rukun, damai, bahagia, dan sejahtera.

Doa Malam

Tuhan Yesus, terimalah segala usaha tobatku hari ini. Tolonglah aku untuk dapat memperbaiki hidupku lagi dan lagi. Sebab Engkau Maha Pengasih dan Penyayang, kini dan sepanjang masa. Amin.

“Imam hendaknya menyadari bahwa dengan menetapkan perubahan ritus-ritus kudus menurut kehendaknya sendiri, ia telah melanggar hak-hak umat beriman dan memasukkan individualisme dan idiosyncracy (= keganjilan, kebiasaan di luar ketentuan) dalam perayaan-perayaan yang menjadi milik Gereja semesta” (Pedoman Ketiga mengenai Implementasi Konstitusi tentang Liturgi Kudus secara Benar, No 1 (1970)).

RUAH

Jumat, 25 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXIX

Jumat, 25 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXIX
   
Pertobatan itu pertama-tama adalah karya rahmat Allah (Katekismus Gereja Katolik, 1432)
    
Antifon Pembuka (Mzm 119:94)

Aku ini kepunyaan-Mu, selamatkanlah aku, sebab aku mencari titah-titah-Mu.
 
Doa Pagi
  
Allah Bapa yang Mahabaik, aku bersyukur kepada-Mu atas kehidupan yang masih dapat kualami sampai saat ini. Aku menyadari, tiada sesuatu yang baik dalam diriku tanpa rahmat dan kasih-Mu. Tambahkanlah kemauanku untuk memuliakan Engkau dengan segala niat baikku. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (7:18-25a)
    
"Siapakah yang akan melepaskan daku dari tubuh maut ini?"
      
Saudara-saudara, aku tahu, tiada sesuatu yang baik dalam diriku sebagai manusia. Sebab kehendak memang ada dalam diriku, tetapi berbuat baik tidak ada. Sebab bukan yang baik seperti yang kukehendaki, yang kuperbuat, melainkan yang jahat yang tidak kukehendaki. Jadi jika aku berbuat yang tidak kukehendaki, maka bukan aku lagi yang memperbuatnya, melainkan dosa yang diam dalam diriku. Jadi dalam diriku kudapati hukum berikut: jika aku menghendaki berbuat apa yang baik, malah yang jahatlah yang ada padaku. Sebab dalam batinku aku memang suka akan hukum Allah, tetapi dalam anggota-anggota tubuhku aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada dalam anggota-angota tubuhku. Aku ini manusia celaka. Siapakah yang akan melepaskan aku dari tubuh maut ini? Syukur kepada Allah! Dialah Yesus Kristus, Tuhan kita!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:66.68.76.77.93.94; Ul: 68b)
1. Ajarkanlah kepadaku kebijaksanaan dan pengetahuan yang baik, sebab aku percaya pada perintah-perintah-Mu.
2. Engkau baik dan murah hati: ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku.
3. Biarlah kiranya kasih setia-Mu menjadi penghiburanku sesuai dengan janji yang Kauucapkan kepada hamba-Mu.
4. Biarlah rahmat-Mu turun kepadaku, sehingga aku hidup, sebab Taurat-Mulah kegemaranku.
5. Untuk selama-lamanya aku tidak melupakan titah-Mu, sebab dengan itu Engkau menghidupkan aku.
6. Aku ini kepunyaan-Mu, selamatkanlah aku, sebab aku mencari titah-titah-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:54-59)
     
"Kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini?"   
    
Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada orang banyak, “Apabila kalian melihat awan naik di sebelah barat, segera kalian berkata, ‘Akan datang hujan’. Dan hal itu memang terjadi. Dan apabila kalian melihat angin selatan bertiup, kalian berkata, ‘Hari akan panas terik’. Dan hal itu memang terjadi. Hai orang-orang munafik, kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini? Dan mengapa engkau tidak memutuskan sendiri apa yang benar? Jika engkau dengan lawanmu pergi menghadap penguasa, berusahalah berdamai dengan dia selama di tengah jalan. Jangan sampai ia menyeret engkau kepada hakim dan hakim menyerahkan engkau kepada pembantunya, dan pembantu itu melemparkan engkau ke dalam penjara. Aku berkata kepadamu, ‘Engkau takkan keluar dari sana, sebelum melunasi hutangmu’.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Banyak orang yang dianugerahi kecerdasan dan menghasilkan banyak karya dalam hidupnya, namun sedikit orang yang dapat bersikap bijaksana dalam hidupnya. Orang yang pandai mengandalkan kecerdasan otak sehingga semua hal dipandang berdasarkan logika manusia. Namun, orang bijaksana bertindak bukan hanya didasarkan pada kecerdasan pikiran manusia, tetapi juga berdasarkan pada hati nurani.

Orang yang bijaksana adalah orang yang mampu melihat ke dalam dirinya, mengevaluasi dan memperbaiki diri sehingga hidupnya menjadi semakin lebih baik. Maka, menjadi bijaksana tidak cukup hanya mengandalkan pengetahuannya saja, tetapi ia harus berani rendah hati, mengakui segala keterbatasannya dan kemudian berniat untuk memperbaiki diri.

Seorang yang pandai jika tidak disertai dengan sikap rendah hati akan menjadi orang yang sombong. Sebaliknya, orang yang pandai dan memiliki sikap rendah hati akan menjadi orang yang bijaksana. Pada zaman ini sangat dibutuhkan orang yang bijaksana agar dunia tidak menjadi tempat yang menakutkan, tetapi menjadi tempat yang aman dan damai di mana tidak ada lagi permusuhan dan perang serta tidak ada lagi ketidakadilan dan diskriminasi. Semua bisa terwujud jika kita mampu hidup secara bijaksana.

Allah Bapa Yang Mahapengasih, aku bersyukur atas segala anugerah yang aku terima. Engkau telah memberikan akal budi dan hati yang membuat aku mengerti kehendak-Mu. Anugerahkanlah Roh Kebijaksanaan agar aku mampu bertindak dengan benar seturut kehendak-Mu. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Jumat, 25 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXIX

Jumat, 25 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXIX
  
Pertobatan itu pertama-tama adalah karya rahmat Allah (Katekismus Gereja Katolik, 1432)
 
Antifon Pembuka (Mzm 119:94)

Aku ini kepunyaan-Mu, selamatkanlah aku, sebab aku mencari titah-titah-Mu.
 
Doa Pagi
  
Allah Bapa yang Mahabaik, aku bersyukur kepada-Mu atas kehidupan yang masih dapat kualami sampai saat ini. Aku menyadari, tiada sesuatu yang baik dalam diriku tanpa rahmat dan kasih-Mu. Tambahkanlah kemauanku untuk memuliakan Engkau dengan segala niat baikku. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (7:18-25a)
  
"Siapakah yang akan melepaskan daku dari tubuh maut ini?"
   
Saudara-saudara, aku tahu, tiada sesuatu yang baik dalam diriku sebagai manusia. Sebab kehendak memang ada dalam diriku, tetapi berbuat baik tidak ada. Sebab bukan yang baik seperti yang kukehendaki, yang kuperbuat, melainkan yang jahat yang tidak kukehendaki. Jadi jika aku berbuat yang tidak kukehendaki, maka bukan aku lagi yang memperbuatnya, melainkan dosa yang diam dalam diriku. Jadi dalam diriku kudapati hukum berikut: jika aku menghendaki berbuat apa yang baik, malah yang jahatlah yang ada padaku. Sebab dalam batinku aku memang suka akan hukum Allah, tetapi dalam anggota-anggota tubuhku aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada dalam anggota-angota tubuhku. Aku ini manusia celaka. Siapakah yang akan melepaskan aku dari tubuh maut ini? Syukur kepada Allah! Dialah Yesus Kristus, Tuhan kita!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:66.68.76.77.93.94; Ul: 68b)
1. Ajarkanlah kepadaku kebijaksanaan dan pengetahuan yang baik, sebab aku percaya pada perintah-perintah-Mu.
2. Engkau baik dan murah hati: ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku.
3. Biarlah kiranya kasih setia-Mu menjadi penghiburanku sesuai dengan janji yang Kauucapkan kepada hamba-Mu.
4. Biarlah rahmat-Mu turun kepadaku, sehingga aku hidup, sebab Taurat-Mulah kegemaranku.
5. Untuk selama-lamanya aku tidak melupakan titah-Mu, sebab dengan itu Engkau menghidupkan aku.
6. Aku ini kepunyaan-Mu, selamatkanlah aku, sebab aku mencari titah-titah-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:54-59)
    
"Kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini?"
  
Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada orang banyak, “Apabila kalian melihat awan naik di sebelah barat, segera kalian berkata, ‘Akan datang hujan’. Dan hal itu memang terjadi. Dan apabila kalian melihat angin selatan bertiup, kalian berkata, ‘Hari akan panas terik’. Dan hal itu memang terjadi. Hai orang-orang munafik, kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini? Dan mengapa engkau tidak memutuskan sendiri apa yang benar? Jika engkau dengan lawanmu pergi menghadap penguasa, berusahalah berdamai dengan dia selama di tengah jalan. Jangan sampai ia menyeret engkau kepada hakim dan hakim menyerahkan engkau kepada pembantunya, dan pembantu itu melemparkan engkau ke dalam penjara. Aku berkata kepadamu, ‘Engkau takkan keluar dari sana, sebelum melunasi hutangmu’.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Banyak orang yang dianugerahi kecerdasan dan menghasilkan banyak karya dalam hidupnya, namun sedikit orang yang dapat bersikap bijaksana dalam hidupnya. Orang yang pandai mengandalkan kecerdasan otak sehingga semua hal dipandang berdasarkan logika manusia. Namun, orang bijaksana bertindak bukan hanya didasarkan pada kecerdasan pikiran manusia, tetapi juga berdasarkan pada hati nurani.

Orang yang bijaksana adalah orang yang mampu melihat ke dalam dirinya, mengevaluasi dan memperbaiki diri sehingga hidupnya menjadi semakin lebih baik. Maka, menjadi bijaksana tidak cukup hanya mengandalkan pengetahuannya saja, tetapi ia harus berani rendah hati, mengakui segala keterbatasannya dan kemudian berniat untuk memperbaiki diri.

Seorang yang pandai jika tidak disertai dengan sikap rendah hati akan menjadi orang yang sombong. Sebaliknya, orang yang pandai dan memiliki sikap rendah hati akan menjadi orang yang bijaksana. Pada zaman ini sangat dibutuhkan orang yang bijaksana agar dunia tidak menjadi tempat yang menakutkan, tetapi menjadi tempat yang aman dan damai di mana tidak ada lagi permusuhan dan perang serta tidak ada lagi ketidakadilan dan diskriminasi. Semua bisa terwujud jika kita mampu hidup secara bijaksana.

Allah Bapa Yang Mahapengasih, aku bersyukur atas segala anugerah yang aku terima. Engkau telah memberikan akal budi dan hati yang membuat aku mengerti kehendak-Mu. Anugerahkanlah Roh Kebijaksanaan agar aku mampu bertindak dengan benar seturut kehendak-Mu. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Kamis, 24 Oktober 2013 Hari Biasa Pekan XXIX

Kamis, 24 Oktober 2013
Hari Biasa Pekan XXIX
 
“Maafkanlah semua orang yang pernah bersalah padamu” (St. Antonius Maria Claret)
 
Antifon Pembuka (Luk 12:49)
 
Aku datang untuk membawa api ke dunia, dan betapa Kuinginkan api itu menyala
 
Doa Pagi
 
Allah yang Maharahim, syukur atas iman yang telah Kauanugerahkan kepadaku untuk mengantarku pada kekudusan. Semoga berkat rahmat-Mu imanku dapat semakin berakar dan bertumbuh sehingga boleh menikmati kebahagiaan sebagai anak-anak-Mu. Amin.
 
Manusia sebetulnya telah mati karena dosanya. Tetapi syukur kepada Allah, berkat karya keselamatan Tuhan, manusia telah dibebaskan dari dosa dan menjadi hamba-hamba Allah. Manusia dikuduskan dan memperoleh kehidupan kekal.
 
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (6:19-23)
 
"Sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa dan telah menjadi hamba Allah."
 
Saudara-saudara, mengingat kelemahanmu, aku berbicara secara manusia. Sebagaimana kalian dahulu telah menyerahkan anggota-anggota tubuhmu menjadi hamba kecemaran dan kedurhakaan yang membawa kalian kepada kedurhakaan, demikianlah sekarang kalian harus menyerahkan anggota-anggota tubuhmu menjadi hamba kebenaran yang membawa kalian kepada pengudusan. Sebab waktu kalian menjadi hamba dosa, kalian bebas dari kebenaran. Dan buah apakah yang kalian petik dari padanya? Semuanya menyebabkan kalian sekarang merasa malu, karena kesudahannya ialah kematian. Tetapi sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa, dan menjadi hamba Allah. Maka kalian memperoleh buah yang membawa kalian kepada pengudusan, dan akhirnya hidup yang kekal. Sebab upah dosa ialah maut; tetapi karunia Allah ialah hidup kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; Ul: 40:5)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Segala sesuatu kuanggap sebagai sampah, supaya aku memperoleh Kristus dan berada dalam Dia.

Yesus membawa api ke bumi. Dia mengharapkan bahwa api itu menyala. Api itu diharapkan membakar segala egoisme yang menghancurkan persatuan. Damai yang dibawa oleh Yesus, memang tidak seperti damai yang ditawarkan oleh dunia ini.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:49-53)
 
"Aku datang bukannya membawa damai, melainkan pertentangan."
 
Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Aku datang melemparkan api ke bumi, dan betapa Kudambakan agar api itu selalu menyala! Aku harus menerima baptisan dan betapa susah hati-Ku sebelum hal itu berlangsung! Kalian sangka Aku datang membawa damai ke bumi? Bukan! Bukan damai, melainkan pertentangan! Karena mulai sekarang akan ada pertentangan antara lima orang dalam satu rumah, tiga melawan dua dan dua melawan tiga. Mereka akan saling bertentangan, bapa melawan puteranya, dan putera melawan bapanya, ibu melawan puterinya, dan puteri melawan ibunya, ibu mertua melawan menantu, dan menantu melawan ibu mertuanya.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Menjadi murid Kristus harus siap menanggung salib penderitaan. Kristus sendiri telah rela menanggung banyak penderitaan. Dia tetap taat kepada kehendak Bapa kendati bebas memilih untuk menghindarinya. Tuhan punya komitmen yang kuat dalam menebus dosa dunia. Kita hendaknya juga siap sedia mempertanggungjawabkan iman kita. Saat keluarga, teman, sahabat, atau suasana kerja menentang kita, hal ini menjadi batu ujian dari Tuhan. Bagaimana komitmen kita pada janji iman kita? Berkat kekuatan Tuhan niscaya kita mampu menghadapinya. Doa menjadi sumber kekuatan cinta.

Doa Malam

Ya Yesus, terima kasih atas penyertaan-Mu sepanjang hari ini sehingga aku Kaumampukan untuk menghadapi berbagai kesulitan atau masalah yang terjadi hari ini. Semua ini berkat nyala api kasih-Mu yang selalu menguatkan dan membesarkan hatiku. Amin.


RUAH