Senin, 21 November 2022 Peringatan Wajib SP. Maria dipersembahkan kepada Allah

 

Senin, 21 November 2022
Peringatan Wajib SP. Maria Dipersembahkan kepada Allah

Allah Putra …. telah lahir sempurna dari Maria yang suci dan tetap Perawan oleh Roh Kudus…. (St. Epifanus, 374)

Antifon Pembuka (Ydt 13:23-25)

Diberkatilah engkau, Santa Perawan Maria, oleh Allah yang Mahatinggi melebihi semua wanita. Namamu diharumkan oleh Tuhan dan dimasyhurkan orang senantiasa.

Doa Pagi

Allah Bapa, sumber segala rahmat dan kurnia, peringatan Santa Perawan Maria kami rayakan. Semoga berkat doa dan permohonannya kami dipenuhi dengan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Kitab Wahyu (14:1-3.4b-5)
      
  
"Pada dahi mereka tertulis nama Anak Domba dan nama Bapa-Nya."
    
Aku, Yohanes, melihat. Sungguh, Anak Domba berdiri di bukit Sion dan bersama-sama dengan Dia seratus empat puluh empat ribu orang. Pada dahi mereka itu tertulis nama Anak Domba dan nama Bapa-Nya. Lalu aku mendengar suatu suara dari langit bagaikan desau air bah dan bagaikan deru guruh yang dahsyat. Dan suara yang kudengar itu bunyinya seperti permainan kecapi. Seratus empat puluh empat ribu orang itu menyanyikan suatu nyanyian baru di hadapan takhta dan di depan keempat makhluk serta tua-tua. Tidak seorang pun dapat mempelajari nyanyian itu selain keseratus empat puluh empat ribu orang yang telah ditebus dari bumi. Merekalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba ke mana saja Ia pergi. Mereka ditebus dari antara manusia sebagai kurban-kurban sulung bagi Allah dan bagi Anak Domba. Dan di dalam mulut mereka tiada terdapat dusta. Mereka tidak bercela.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Inilah angkatan yang mencari wajah-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 24:1-2. 3-4ab. 5-6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu ya Allah Yakub.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 24:42, 44)  
Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, sebab Anak Manusia datang pada saat yang tidak kalian duga.
 
Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:1-4)
   
"Yesus melihat seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti derma."
     
Di Bait Allah, tatkala mengangkat muka, Yesus melihat orang-orang kaya memasukkan persembahan mereka ke dalam peti persembahan. Ia melihat juga seorang janda miskin memasukkan dua peser ke dalam peti itu. Maka Yesus berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya janda miskin itu memberi lebih banyak daripada semua orang itu. Sebab mereka semua memberikan persembahannya dari kelimpahannya, tetapi janda ini memberikan dari kekurangannya, bahkan ia memberikan seluruh nafkahnya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


 
Renungan 
 
 
Saudara dan saudari terkasih dalam Kristus, hari ini kita bersama-sama merayakan pesta Santa Perawan Maria dipersembahkan kepada Allah, mengingat dan memperingati saat ketika Bunda Tuhan kita Yesus Kristus dipersembahkan kepada Allah di Bait Allah setelah ia dilahirkan, sama seperti dia Putra Yesus, Putra Sulungnya dipersembahkan kepada Allah.

Kemungkinan dia adalah anak sulung dari orang tuanya, St. Yoakim dan St. Anna. Praktek persembahan Anak Sulung memiliki akar yang dalam dalam sejarah keselamatan kita, sejak zaman Keluaran, ketika orang Israel diselamatkan dan dibawa keluar dari perbudakan mereka di Mesir. Pada saat itu, Tuhan menunjukkan kekuatan-Nya kepada orang Mesir dan Firaun mereka, yang menolak untuk membiarkan orang Israel pergi, menurunkan sepuluh tulah besar atas mereka.

Itu adalah tulah terakhir yang akhirnya menyebabkan Firaun mengalah dan membiarkan umat Tuhan pergi, ketika dia merencanakan kehancuran atas umat Tuhan dengan berusaha membunuh semua anak sulung Israel. Tetapi Tuhan mengubahnya menjadi kemenangan bagi umat-Nya dengan menghancurkan anak sulung Mesir termasuk anak sulung Firaun. Dengan demikian, persembahan anak sulung kepada Allah adalah pengingat akan kebaikan Tuhan kita yang agung dan agung ini bagi umat-Nya.

Dan pada saat yang sama, itu juga merupakan pengingat bagaimana Tuhan menyelamatkan ciptaan-Nya yang terkasih, anak-anak sulung-Nya dari serangan iblis dan semua sekutunya yang jatuh, ketika mereka berusaha membawa kejatuhan kita dengan menyebabkan kita tergoda dan jatuh. ke dalam dosa. Dan begitulah cara iblis menjatuhkan Adam dan Hawa, nenek moyang pertama kita. Tetapi Tuhan tidak melupakan kita, dan Dia masih mencintai kita, seperti yang ditunjukkan dalam bagaimana Dia berjanji kepada mereka, bahwa Dia akan membebaskan mereka dari semua kehancuran yang disebabkan oleh iblis.

Dan Dia menubuatkan bahwa seorang perempuan akan datang untuk menghancurkan iblis dan semua keturunannya, untuk menjadi tanda kekalahan terakhir dari si jahat yang telah dinubuatkan Tuhan sejak awal. Dan perempuan itu kembali disebutkan oleh nabi Yesaya, yang menubuatkan kedatangan Mesias melalui perempuan yang sama. Dan perempuan itu adalah Perawan Maria yang Terberkati, yang melahirkan Juruselamat dunia, Yesus ke dunia ini.

Jika Yesus dipersembahkan kepada Tuhan sebagai Juruselamat semua, layak dan tidak bercacat, maka ibu-Nya Maria, yang juga dikandung tanpa noda dosa, Perawan yang Dikandung Tanpa Noda, dipersembahkan kepada Tuhan sebagai Tabut yang layak dan terberkati untuk berisi Perjanjian Baru yang dibuat Allah dengan umat-Nya di dalam Yesus Kristus. Maria adalah Tabut Perjanjian Baru, yang melaluinya Allah mewujudkan keselamatan yang dijanjikan-Nya kepada kita umat manusia.

Dan Maria adalah panutan kita, pendoa syafaat terbesar kita di hadapan Tuhan, yang tindakan dan dedikasinya kepada Tuhan tidak ada yang menandingi. Dia menyerahkan seluruh hidupnya kepada Tuhan, dan dia dengan patuh menjalankan apa yang telah dipercayakan kepadanya sebagai Bunda Allah dan Juruselamat kita. Dalam Injil hari ini, kita mungkin salah mengira bahwa Yesus bersikap kasar kepada ibu-Nya jika kita tidak mengerti apa yang sebenarnya ingin Dia katakan. Dia tidak keluar untuk menemui ibu dan saudara-saudara-Nya yang sedang menunggu-Nya, melainkan mengatakan kepada orang-orang yang Dia ajar yang adalah ibu dan saudara-saudara-Nya.

Tetapi Yesus sebenarnya mengatakan bahwa, jadilah seperti ibu-Nya dalam segala hal, sehingga mereka layak disebut putra dan putri Allah. Oleh karena itu hari ini, marilah kita semua meniru Maria dalam ketaatannya yang besar kepada kehendak Allah, kesediaannya agar Allah menuntunnya di jalan keselamatan, dan komitmennya tanpa akhir, bahkan untuk mengikuti dan menyaksikan kematian Putranya sendiri. O Perawan Maria yang Terberkati, doakanlah kami sekarang dan sampai akhir hayat kami. Amin. 
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini 
 
     
Alfonso Boschi/Public Domain via WikiPedia

 

Antifon Komuni (Luk 1:49)
 
Besarlah perbuatan Yang Mahakuasa bagiku, dan kuduslah nama-Nya. 
 
 
RENUNGAN PAGI