Orang Kudus hari ini: 17 November 2022 St. Elisabeth dari Hungaria


 Hari ini, seluruh Gereja memperingati St. Elisabeth dari Hungaria, yang kehidupan dan pengabdiannya kepada Tuhan harus menjadi inspirasi dan teladan bagi kita semua sebagai orang Katolik. Kita harus membedakan jalan hidup kita berdasarkan apa yang kita ketahui tentang kehidupan orang suci yang saleh ini. St. Elisabeth dari Hungaria adalah seorang putri dan bangsawan Hungaria yang menikah dengan seorang bangsawan Jerman, dan menjanda pada usia muda. St Elisabeth dari Hungaria tumbuh pada abad ke-13 dan merupakan putri Raja Andrew II. Dia mengabdi pada iman Kristen pada usia dini dan memiliki tempat khusus di hatinya untuk orang miskin. Sayangnya, hati dermawannya sering disalahpahami oleh keluarganya dan itu hampir membuat dia kehilangan segalanya. Sepanjang hidupnya dari masa mudanya, dan dalam waktu yang singkat sebagai seorang istri dalam pernikahan yang bahagia, dan setelah itu, St Elisabeth dari Hungaria selalu sangat saleh dan taat kepada Tuhan, dan dia menunjukkan perhatian dan perhatian khusus kepada orang miskin dan orang sakit di sekelilingnya, di komunitasnya dan di luarnya. Dia menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menolong mereka dan untuk merawat mereka, dan setelah dia menjanda, dia menyerahkan dirinya pada kehidupan pengabdian kepada Tuhan.

Elisabeth menikah pada usia 14 tahun dengan Ludwig IV dari Thuringia, dan ketika dia pergi ke Diet Cremona di Italia, dia mengurus urusan kerajaan. Elisabeth mengambil kesempatan itu untuk melayani rakyat. Menurut berbagai laporan, dia “membagikan sedekah di semua bagian wilayah suaminya, bahkan memberikan jubah dan perhiasan negara kepada orang miskin. Untuk merawat secara pribadi mereka yang malang, dia membangun di bawah Wartburg sebuah rumah sakit dengan 28 tempat tidur dan mengunjungi para narapidana setiap hari untuk memenuhi kebutuhan mereka; pada saat yang sama dia membantu 900 orang miskin setiap hari.” 

  Suatu hari ketika Ludwig kembali dan keluar dengan pesta berburu, mereka kembali ke kastil untuk menemukan Elisabeth membawa segenggam misterius di bawah jubahnya. Anggota rombongan pemburu langsung curiga Elisabeth mencuri sesuatu dari raja dan suaminya meminta untuk melihat apa yang dibawanya. Pada saat itu Elisabeth sedang membawa setumpuk makanan untuk diberikan kepada orang miskin, tetapi ketika dia membuka jubahnya, sebuah karangan bunga mawar merah dan putih yang indah jatuh dari tangannya.

  Kisah itu melambangkan keindahan amalnya yang berbau harum. Seperti yang dikatakan Paus Benediktus XVI tentang dia, “Pada St. Elisabeth kita melihat bagaimana iman dan persahabatan dengan Kristus menciptakan rasa keadilan, kesetaraan semua orang, hak-hak orang lain dan bagaimana mereka menciptakan cinta, kasih. Dan dari cinta kasih ini lahir juga harapan, kepastian bahwa kita dikasihi oleh Kristus dan bahwa kasih Kristus menunggu kita sehingga membuat kita mampu meneladani Kristus dan melihat Kristus dalam diri orang lain. St Elisabeth mengundang kita untuk menemukan kembali Kristus, untuk mengasihi Dia dan memiliki iman; dan dengan demikian menemukan keadilan dan cinta sejati, serta kegembiraan bahwa suatu hari kita akan tenggelam dalam cinta ilahi, dalam sukacita kekal bersama Tuhan.”

    Public Domain

 
Terlepas dari pertentangan dan kesulitan yang harus dia hadapi dalam tekadnya untuk menyerahkan diri dan hidupnya kepada Tuhan, sampai-sampai dia dipenjara, dalam upaya keluarganya untuk menghalangi dia dari komitmennya, St. Elisabeth dari Hungaria tidak pernah menyerah pada godaan dan tekanan, dan terus melanjutkan upaya dan karyanya, dan kesalehan dan inspirasinya segera mendapatkan banyak pendukung oleh semua orang yang terinspirasi oleh karya dan usahanya yang tak kenal lelah untuk orang miskin dan orang sakit, dan mereka yang tersentuh oleh kesalehan, cinta, dan iman pribadinya yang besar kepada Tuhan. Dia mendirikan rumah sakit dan tempat-tempat di mana orang miskin dan orang sakit dapat dirawat, menggunakan dana dan propertinya sendiri untuk melakukannya. Dia tidak membiarkan kemuliaan duniawi, keterikatan, kekayaan, dan semua hal itu mengalihkannya dari melakukan kehendak Tuhan, dan apa pun yang Tuhan panggil untuk dia lakukan dalam hidupnya sendiri.

Oleh karena itu, marilah kita terinspirasi oleh teladan yang ditunjukkan oleh St. Elisabeth dari Hungaria, dalam iman dan komitmennya untuk menjalani kehidupan yang benar-benar layak bagi Allah, dalam kesalehan dan pengabdiannya kepada Allah, dan cintanya kepada sesama saudaranya, bahwa setiap salah satu dari kita juga dapat semakin dekat dengan Tuhan dengan mengikuti teladan dan imannya, dan juga orang-orang kudus lainnya yang tak terhitung banyaknya dengan cara dan cara mereka sendiri. Kita masing-masing sebagai orang Katolik harus mengikuti teladan mereka dan mengingatkan diri kita sendiri bahwa kita harus memusatkan hidup kita pada Tuhan dan melepaskan diri dari ekses keinginan duniawi, kesombongan, ego, keterikatan pada hal-hal duniawi, yang semuanya telah menjadi hambatan serius dan kejatuhan bagi begitu banyak pendahulu kita.

Semoga Tuhan terus membimbing kita dan menguatkan kita dalam iman kita, dan semoga Dia memberdayakan dan mendorong kita semua untuk terus bertekun dalam iman, agar kita dapat semakin dekat dengan-Nya, dan menjalani hidup kita semakin layak bagi-Nya. Amin.