Orang Kudus hari ini: 12 November 2022 St. Yosafat, Uskup dan Martir

Saudara-saudari terkasih, marilah kita hari ini merenungkan tindakan kita dan bagaimana kita menjalani hidup kita, dan terinspirasi oleh apa yang telah dilakukan St. Yosafat Kuntsevych sekitar empat ratus tahun yang lalu, santo suci dan martir yang kenangannya kita rayakan hari ini. St Yosafat Kuntsevych pernah menjadi orang suci dan uskup yang melayani umat beriman dari persekutuan Ortodoks Timur, khususnya di antara orang Ukraina dan Rusia.

Pada waktu itu, gereja-gereja di Eropa Timur dan Tenggara telah terpisah dari Gereja Induk di Roma selama kurang lebih lima ratus tahun, karena perpecahan dan pemisahan yang terjadi karena ketidaksepakatan dan kesalahpahaman yang tidak menguntungkan antara Gereja Timur yang semula berpusat di Konstantinopel, dan seluruh Gereja Universal di bawah yurisdiksi Paus di Roma.

Akibatnya, persekutuan antara kedua belah pihak putus, dan Gereja-gereja Timur tidak mengakui Gereja Roma sebagai Gereja yang sah, melihat diri mereka sebagai penerus yang benar dari para Rasul. Dan banyak kesedihan dan kepahitan muncul di antara kedua Gereja karena kesalahpahaman dan pembagian yang salah di antara mereka.

Dan konflik ini adalah yang paling sulit di tempat-tempat di mana kedua Gereja bertemu dan berbaur, di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Lituania, Belarusia dan Ukraina. Dan di sinilah St. Yosafat Kuntsevych memimpin kawanannya, dan dalam kesempatan di mana sebuah cabang zaitun diperpanjang antara dua Gereja di Persatuan Brest, St. Yosafat termasuk di antara para uskup yang setuju untuk berada di bawah kepemimpinan pengganti yang sebenarnya, Santo Petrus di Roma sambil melestarikan tradisi unik Kekristenan Timur mereka.

St Yosafat bekerja keras menyatukan kembali dua golongan di antara domba-domba yang dipercayakan kepadanya sebagai gembala mereka. Ada banyak kesedihan dan banyak kesulitan dalam hal ini, dan banyak yang menolak keputusan untuk bersatu kembali dengan Gereja Roma, yang mengakibatkan kekerasan dan kehancuran, pembunuhan dan pembunuhan, dan banyak penderitaan bagi Tuhan dan Gereja-Nya.

Tetapi St. Yosafat tidak menyerah dan terus bertekun, memanggil semua orang yang telah menempuh jalan yang salah untuk bertobat dan kembali kepada kebenaran di dalam Gereja, dan untuk itu ia menjadi martir, ketika mereka yang menolak untuk mengikuti teladannya, menyerangnya dan membunuhnya dengan darah dingin, dan melemparkan tubuhnya ke sungai sambil menggeledah gerejanya, harta benda dan semua umat beriman berkumpul di tempat itu.

Dari contoh St. Yosafat Kuntsevych, kita dapat melihat bagaimana kita orang Katolik harus menjalani hidup kita, dipenuhi dengan iman, keberanian dan kekuatan untuk menghidupi iman itu dengan tulus dan dengan pengabdian. Dan bagaimana kita melakukannya? Dengan memohon kepada Tuhan, Allah kita, untuk kasih karunia dan pertolongan-Nya setiap hari, agar kita, orang-orang yang lemah, dapat hidup dengan semangat dan kekuatan, dan dengan keberanian bahkan ketika kita menghadapi tantangan besar melawan kita.

Oleh karena itu marilah kita hari ini memohon kepada Tuhan, Allah kita, melalui perantaraan santo suci dan martir, St. Yosafat Kuntsevych, agar kita dapat bertumbuh semakin kuat dan lebih setia dalam iman, dan marilah kita juga berdoa untuk akhirnya persatuan gereja-gereja dan semua umat beriman di bawah yurisdiksi yang sah dari Wakil Kristus, penerus Santo Petrus, yang adalah Paus kita di Roma. Semoga Tuhan membantu kita semua, Gereja-Nya yang terkasih. Amin.

 

Public Domain