Orang Kudus hari ini: 22 November 2022 St. Sesilia

Public Domain


 Hari ini, Gereja merayakan Peringatan St. Sesilia, yang kehidupan, iman dan pengabdiannya kepada Tuhan harus menginspirasi kita masing-masing sebagai orang Katolik untuk menjadi disiplin yang lebih baik dan lebih berkomitmen.Nama St. Cecilia selalu menjadi yang paling termasyhur di gereja, dan sejak zaman primitif disebutkan secara khusus dalam kanon Misa, dan dalam sakramen-sakramen dan kalender gereja. Pasangannya Valerian, Tiburtius, dan Maximus, seorang perwira, yang menjadi pendampingnya dalam kemartiran, juga disebutkan dalam tulisan-tulisan otentik dan terhormat yang sama.
 
Sebagian besar kehidupan St. Sesilia penuh dengan legenda, itulah sebabnya sulit untuk membedakan antara fakta dan fiksi. Apa yang diketahui adalah bahwa Sesilia kemungkinan tinggal di Roma selama abad ke-2 atau ke-3 dan menjadi martir karena iman Kristennya. Salah satu alasan dia terhubung dengan musik adalah interpretasi abad pertengahan tentang hidupnya, seperti yang dijelaskan oleh Catholic Encyclopedia.

    Gambar orang suci abad pertengahan sangat sering; sejak abad keempat belas dan kelima belas dia diberi organ sebagai atribut, atau direpresentasikan sebagai bermain di organ, ternyata untuk mengungkapkan apa yang sering dikaitkan dengannya dalam panegyrics dan puisi berdasarkan Kisah Para Rasul, yaitu, bahwa sementara para musisi bermain di [pernikahannya] dia bernyanyi dalam hatinya hanya untuk Tuhan (“cantantibus organis illa in corde suo soi domino decantabat”); mungkin organis cantantibus itu salah menafsirkan Cecilia sendiri sebagai organis. Dengan cara ini santa dibawa ke dalam hubungan yang lebih dekat dengan musik.

Jika ini benar, maka tampaknya Sesilia tidak pernah benar-benar bernyanyi atau memainkan alat musik apa pun. Namun demikian, patronase musiknya dengan kuat dikaitkan di abad ke-16.

    Ketika Akademi Musik didirikan di Roma (1584) ia diangkat menjadi pelindung institut, di mana penghormatannya sebagai pelindung musik gereja secara umum menjadi lebih universal. Selama berabad-abad ia telah menjadi inspirasi di balik banyak komposer dan hari rayanya menjadi perayaan musik tahunan. Meskipun dia mungkin tidak terlalu berbakat dalam musik, Sesilia sekarang tinggal di surga di mana dia bergabung dengan orang-orang kudus dan para malaikat “menyanyikan sebuah nyanyian baru di hadapan takhta” Allah (Wahyu 14:3). Terlepas dari apakah dia memainkan alat musik atau tidak, atau memiliki suara yang indah, kesucian batinnya yang telah mengilhami banyak musisi selama berabad-abad. Dia tetap menjadi santa pelindung musik dan dia saat ini tinggal di Surga, bergabung dengan semua santo lainnya dalam menyanyikan lagu pujian bagi Tuhan.
 
Saudara dan saudari dalam Kristus, marilah kita semua mengevaluasi kembali fokus dan penekanan kita dalam hidup, dan melihat apa yang dapat kita lakukan untuk memastikan bahwa hidup kita layak bagi Tuhan dan bahkan mungkin menjadi model dan inspirasi yang baik bagi satu sama lain. Apakah kita mau dan mampu membuat komitmen kepada Tuhan dan menjalani hidup kita dengan lebih layak mulai sekarang? Apakah kita bersedia melakukan yang terbaik untuk hidup dengan cara yang telah Allah tunjukkan dan tuntun untuk kita lakukan? Semoga Tuhan terus membimbing kita sepanjang hidup dan menguatkan kita dalam tekad kita untuk mengikuti Dia, dan menjauhkan diri kita dari kejahatan dan dosa. Semoga Tuhan memberkati kita selalu, dan semoga Dia tetap bersama kita, di sisi kita, menuntun kita melalui jalan menuju kehidupan abadi. Amin.