Rabu, 23 November 2022 Hari Biasa Pekan XXXIV

 

Rabu, 23 November 2022
Hari Biasa Pekan XXXIV
 
Dengan mengembara di antara penganiayaan dunia dan hiburan yang diterimanya dari Allah, Gereja maju. --- St. Agustinus
 

Antifon Pembuka (Why 15:3bc)

Agung dan mengagumkan segala karya-Mu, ya Tuhan Allah Mahakuasa! Adil dan benar segala tindakan-Mu, ya Raja segala bangsa.
 
Doa Pagi
  

Allah Bapa yang Mahabaik, kami bersyukur karena Engkau telah menunjukkan jalan keselamatan kepada kami dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Semoga Sabda-Nya yang kami dengar sungguh menjadi bekal perjalanan hidup kami untuk mewujudkan cinta kasih, keadilan dan damai sejahtera serta untuk memasuki Kerajaan-Mu yang abadi. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Wahyu (15:1-4)
      
 
"Mereka melagukan nyanyian Musa dan nyanyian Anak Domba."
    
Aku, Yohanes, melihat suatu tanda di langit, besar dan ajaib. Tujuh malaikat dengan tujuh malapetaka terakhir. Dengan itu berakhirlah murka Allah. Dan aku melihat sesuatu bagaikan lautan kaca bercampur dengan api, dan di tepi lautan kaca itu berdirilah orang-orang yang telah mengalahkan binatang itu dan patungnya dan bilangan namanya. Mereka memegang kecapi Allah. Dan mereka menyanyikan nyanyian Musa, hamba Allah, dan nyanyian Anak Domba, bunyinya, “Besar dan ajaiblah segala karya-Mu ya Tuhan, Allah yang mahakuasa! Adil dan benar segala tindakan-Mu, ya raja segala bangsa! Siapakah yang tidak takut, ya Tuhan, dan yang tidak memuliakan nama-Mu? Sebab hanya Engkaulah yang kudus; semua bangsa akan datang dan sujud menyembah Engkau, sebab telah nyatalah kebenaran segala penghakiman.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Besar dan ajaiblah segala karya-Mu, ya Tuhan, Allah yang mahakuasa!
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.7-8.9)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya, telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel, segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
3. Biarlah gemuruh laut dan segala isinya, dunia dan semua yang diam di dalamnya! Biarlah sungai-sungai bertepuk tangan, dan gunung-gemunung bersorak sorai bersama-sama.
4. Biarlah mereka bersorak di hadapan Tuhan, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Why 2:10)
Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan dan Aku akan mengaruniakan kepadamu mahkota kehidupan.     

Inilah Injil Suci menurut Lukas (21:12-19)
    
"Karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang."
      
Pada waktu itu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Akan datang harinya kalian ditangkap dan dianiaya. Karena nama-Ku kalian akan diserahkan ke rumah-rumah ibadat, dimasukkan ke dalam penjara, dan dihadapkan kepada raja-raja dan para penguasa. Hal itu akan menjadi kesempatan bagimu untuk bersaksi. Sebab itu tetap teguhlah di dalam hatimu, jangan kalian memikirkan lebih dahulu pembelaanmu. Aku sendirilah yang akan memberi kalian kata-kata hikmat, sehingga kalian tak dapat ditentang atau dibantah lawan-lawanmu. Dan kalian akan diserahkan juga oleh orang tuamu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu dan sahabat-sahabatmu, dan beberapa orang di antaramu akan dibunuh; karena nama-Ku kalian akan dibenci semua orang. Tetapi tidak sehelai pun rambut kepalamu akan hilang. Kalau kalian tetap bertahan, kalian akan memperoleh hidupmu.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

  
Renungan
 
        Ketika kita membaca tentang penderitaan Yesus dalam Injil, kita dapat melihat bahwa dia mengalami tiga jenis siksaan.

Yang pertama adalah pencambukan dan itu adalah mencambuk terdakwa 39 kali (yang jarang diperlukan) dengan tali kulit yang memiliki bantalan bola timah di ujungnya. Tujuannya adalah untuk mencambuk orang tersebut dalam jarak satu inci dari kematiannya dan kemudian berhenti sehingga bentuk-bentuk penyiksaan lainnya dapat berlanjut. Siksaan ketiga adalah penyaliban,

Yang sulit dipahami adalah penyiksaan di sela-selanya. Para prajurit mengolok-olok Yesus yang setengah mati. Para prajurit menanggalkan pakaian-Nya dan mengenakan jubah-Nya, mengenakan mahkota duri di kepala-Nya, meletakkan tongkat di tangan-Nya dan memuji-Nya "Raja orang Yahudi" Dan kemudian, mereka meludahi Dia. Ludah tidak dimaksudkan untuk melukai tubuh. Tidak bisa. Meludahi seseorang dimaksudkan untuk merendahkan dan menghina martabatnya. Kita dapat mengatakan itu adalah siksaan psikologis.Dengan melakukan itu para prajurit merasa besar dengan membuat Yesus terlihat kecil.

Nah, sebagai orang Katolik, kita mungkin terhindar dari siksaan fisik, tetapi kita dapat yakin bahwa kita akan mendapat bagian dari ludah kita. Muncul dalam bentuk gosip, fitnah, fitnah, kebohongan, tuduhan. 
 
Tetapi mari kita hentikan lingkaran setan meludahi satu sama lain ini dengan mengindahkan apa yang Yesus katakan kepada kita dalam Injil: Ketekunanmu akan memenangkan hidupmu. Orang lain mungkin meludahi kita, tetapi kita tidak perlu meludahi kembali. Yesus tidak. Faktanya, Dia menanggung ludah sampai ke salib, dan di sana Dia memenangkan kehidupan bagi kita.
 
Baca renungan lainnya di lumenchristi.id silakan klik tautan ini
 
Credit: JMLPYT/istock.com
 
Antifon Komuni (Why 2:10c)
 
Hendaklah kalian setia sampai mati, dan Aku akan mengaruniai kalian mahkota kehidupan. 

  
RENUNGAN PAGI