Rabu, 08 April 2009

Rabu, 08 April 2009
Hari Rabu dalam Pekan Suci

"Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia yang adalah suci" --- 1 Yoh3:3

Doa Renungan

Allah Bapa sumber kebahagiaan, wajah-Mu Kautunjukkan bagi kami dalam diri pria yang rendah hati, yang telah mengurbankan hidup-Nya demi keselamatan kami. Semoga kami dapat menanggapi sengsara-Nya dengan mengekang kecenderungan kami berbuat dosa. Sebab Dialah Putera-Mu yang hidup di tengah-tengah kami, kini dan sepanjang segala abad. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Yesaya (50:4-9a)

"Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku diludahi."

Tuhan Allah telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataanku aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid. Tuhan Allah telah membuka telingaku, dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. Aku memberi punggungku kepada orang-orang yang memukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabut janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi. Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Maka aku meneguhkan hatiku seperti teguhnya gunung batu, karena aku tahu bahwa aku tidak akan mendapat malu. Dia yang menyatakan aku benar telah dekat. Siapakah yang berani berbantah dengan aku? Biarlah ia mendekat kepadaku! Sungguh, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah?
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Demi kasih setia-Mu yang besar, ya Tuhan, jawablah aku pada waktu Engkau berkenan.
Ayat.
(Mzm 69:8-10.21bcd-22.31.33-34)
1.Karena Engkaulah ya Tuhan, aku menanggung cela, karena Engkaulah noda meliputi mukaku. Aku telah menjadi orang luar bagi saudara-saudaraku, menjadi orang asing bagi anak-anak ibuku; sebab cinta untuk rumah-Mu menghanguskan aku, dan kata-kata yang mencela Engkau telah menimpa aku.
2. Cela itu telah mematahkan hatiku, dan aku putus asa; aku menantikan belaskasihan, tetapi sia-sia, dan waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam.
3. Aku akan memuji-muji nama Allah dengan nyanyian, mengagungkan Dia dengan lagu syukur; Lihatlah, hai orang-orang yang rendah hati, dan bersukacitalah; biarlah hatimu hidup kembali, hai kamu yang mencari Allah! Sebab Tuhan mendengarkan orang-orang miskin, dan tidak memandang hina orang-orang-Nya yang ada dalam tahanan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Salam, ya Raja kami, hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (26:14-25)

"Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan apa yang tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan!"

Sekali peristiwa, pergilah seorang dari keduabelas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala. Ia berkata, "Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?" Mereka membayar tiga puluh uang perak kepadanya. Dan mulai saat itu Yudas mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus. Pada hari pertama dari hari raya Roti Tak Beragi datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata, "Di manakah Engkau kehendaki kami mempersiapkan perjamuan Paskah bagi-Mu?" Jawab Yesus, "Pergilah ke kota, kepada Si Anu, dan katakan kepadanya: Beginilah pesan Guru: Waktu-Ku hampir tiba; di dalam rumahmulah Aku mau merayakan Paskah bersama-sama dengan murid-murid-Ku." Lalu murid-murid melakukan seperti apa yang ditugaskan Yesus kepada mereka, dan mempersiapkan Paskah. Setelah hari malam, Yesus duduk makan bersama dengan keduabelas murid itu. Dan ketika mereka sedang makan, Ia berkata, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku." Dan dengan hati yang sangat sedih berkatalah mereka seorang demi seorang kepada-Nya, "Bukan aku, ya Tuhan?" Yesus menjawab, "Dia yang bersama-sama dengan Aku mencelupkan tangannya ke dalam pinggan ini, dialah yang akan menyerahkan Aku. Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan! Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan!" Yudas, yang hendak menyerahkan Yesus itu menyahut, "Bukan aku, ya Rabi?" Kata Yesus kepadanya, "Engkau telah mengatakannya."
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan


Pada hari terakhir menjelang Trihari Suci ini kepada kita dihadapkan kisah kesibukan para murid untuk mempersiapkan perjamuan Paskah. Paskah bagi orang Yahudi merupakan pesta kenangan akan pembebasan mereka dari Mesir dengan melintasi Laut Merah, pesta pembebasan atau pemerdekaan bangsa.

Bagi kita para pengikut Yesus Kristus masa kini Paskah berarti pesta kenangan akan wafat dan kebangkitan Yesus. Baik Yudas, yang disebut sebagai pengkhianat, serta sebelas rasul lainnya sibuk mempersiapkan ‘Wafat dan Kebangkitan Yesus’: sebelas rasul memikirkan apa-apa yang harus dipersiapkan untuk pesta, sedangkan Yudas memikirkan bagaimana menyerahkan Yesus kepada musuh-musuhNya untuk disalibkan. Rasanya kita semua dipanggil untuk mempersiapkan pesta Paskah: apa yang telah dan sedang kita persiapkan? Persiapan yang baik adalah membuka hati, jiwa, akal budi dan tubuh/tenaga untuk berpartisipasi dalam perayaan Trihari Suci: Kamis Putih, Jumat Agung, dan Malam/Minggu Paskah.

Marilah meneladan para murid yang “melakukan seperti yang ditugaskan Yesus kepada mereka”. Tugas utama dari Yesus kepada kita adalah perintah untuk saling mengasihi, maka marilah kita mawas diri apakah kita masih memiliki ‘musuh-musuh’, dan jika masih memiliki musuh baiklah berdamai dengan mereka sebelum memasuki Trihari Suci ini, agar kita dapat bersama-sama dengan gairah mempersiapkan pesta Paskah, yang antara lain di malam Paskah kita akan memperbaharui janji baptis kita. Biarlah setelah mengenangkan pesta Paskah nanti kita saling memperhatikan dan membantu dalam menghayati janji baptis: “hanya mau mengabdi Tuhan Allah saja dan menolak semua godaan setan”


“Tuhan ALLAH menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Sebab itu aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunung batu karena aku tahu, bahwa aku tidak akan mendapat malu” (Yes 50:7).

Jika kita berjalan atau melangkah di jalan benar, percayalah bahwa kita akan sampai ke tujuan dengan selamat, meskipun untuk itu di perjalanan harus menghadapi banyak tantangan dan hambatan. Milikilah keteguhan hati dalam perjalanan hidup menghayati panggilan dan melaksanakan tugas pengutusan. “Selama kita memiliki kemauan, keuletan, dan keteguhan hati, besi batangan pun bila digosok terus menerus , pasti akan menjadi sebatang jarum…Miliki keteguhan hati”, demikian salah satu motto Bapak Andrie Wongso, Promotor Indonesia. Percayalah bahwa jika kita berjalan di jalan yang benar atau setia pada ujud lurus, aneka tantangan dan hambatan tidak akan mengendorkan semangat dan gairah kita, tetapi justru memperkuat dan meneguhkannya.

Tantangan dan hambatan menjadi wahana pemurnian hati, jiwa, akal budi dan tubuh kita, sehingga kita bersih seutuhnya dan dengan demikian ‘tidak akan mendapat malu’. Maka jika kita berjalan di jalan yang benar hendaknya juga tidak perlu malu untuk berbuat baik atau setia pada panggilan dan tugas pengutusan kita masing-masing. Pemalu pada umumnya lalu tidak berbuat apa-apa dan cenderung untuk hidup menyendiri atau mengurung diri, dan dengan demikian semakin kerdil kepribadiannya.

Marilah kita imani bahwa Tuhan Allah senantiasa mendampingi perjalanan kita, antara lain menggejala dalam diri sesama kita yang berkehendak baik. Bukankah kita semua berkehendak baik? Marilah kita sinergikan kehendak baik kita untuk mengusahakan kebahagiaan dan keselamatan kita bersama.




Ignatius Sumarya, SJ


Photobucket