Rabu, 29 April 2009, Pw. St. Katarina dari Siena, PrwPujG

Rabu, 29 April 2009
Pw St. Katarina dr Siena, PrwPujG

"Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah" --- Mat 5:8


Doa Renungan

Tuhan Allah kami, yakinkanlah kami hari ini untuk datang dan percaya kepada-Mu agar jiwa raga kami disegarkan olehnya. Semoga kami merasakan hanya cinta kasih-Mu saja yang cukup bagi perjalanan hidup kami. Berilah kami kekuatan, keberanian, dan kesungguhan hati untuk percaya kepada-Mu, supaya olehnya kami tidak merasakan kekurangan sesuatu hal pun. Dengarkanlah permohonan-permohnan umat-Mu karena Dia yang tinggal bersama Dikau dan juga bersama kami, Yesus Kristus, Tuhan kami untuk selama-lamanya. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kisah Para Rasul (8:1b-8)


"Mereka menjelajah seluruh negeri sambil memberitakan Injil."

Setelah Stefanus dibunuh, mulailah penganiayaan yang hebat terhadap jemaat di Yerusalem. Mereka semua, kecuali rasul-rasul, tersebar ke seluruh daerah Yudea dan Samaria. Orang-orang saleh menguburkan mayat Stefanus serta meratapinya dengan sangat. Tetapi Saulus berusaha membinasakan jemaat itu. Ia memasuki rumah demi rumah dan menyeret laki-laki serta perempuan ke luar, lalu menyerahkan mereka untuk dimasukkan ke dalam penjara. Mereka yang tersebar menjelajah ke seluruh negeri sambil memberitakan Injil. Filipus pergi ke suatu kota di Samaria dan memberitakan Mesias kepada orang-orang di situ. Ketika orang banyak itu mendengar pemberitaan Filipus dan melihat tanda-tanda yang diadakannya, mereka semua dengan bulat hati menerima apa yang diberitakannya itu. Sebab dari banyak orang yang kerasukan roh jahat keluarlah roh-roh itu sambil berseru dengan suara keras, dan banyak juga orang lumpuh dan orang timpang yang disembuhkan. Maka sangatlah besar sukacita dalam kota itu.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi!
Ayat.
(Mzm 66:1-3a.4-5.6-7a)
1. Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi, mazmurkanlah kemuliaan nama-Nya, muliakanlah Dia dengan puji-pujian! Katakanlah kepada Allah, "Betapa dahsyat segala pekerjaan-Mu!"
2. Seluruh bumi sujud menyembah kepada-Mu, dan bermazmur bagi-Mu, seluruh bumi memazmurkan nama-Mu. Pergilah dan lihatlah karya-karya Allah; Ia dahsyat dalam perbuatan-Nya terhadap manusia.
3. Ia mengubah laut menjadi tanah kering, dan orang berjalan kaki menyeberangi sungai. Oleh sebab itu kita bersukacita karena Dia, yang memerintah dengan perkasa untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil PS 959
Ref. Alleluya, Alleluya
Setiap orang yang percaya kepada Anak, beroleh hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkannya pada akhir zaman, sabda Tuhan.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:35-40)


"Inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang yang melihat Anak beroleh hidup yang kekal."

Di rumah ibadat di Kapernaum Yesus berkata kepada orang banyak, "Akulah roti hidup! Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi. Tetapi Aku telah berkata kepadamu: Sungguh pun kamu telah melihat Aku, kamu tidak percaya. Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan Kubuang. Sebab Aku telah turun dari surga bukan untuk melakukan kehendak-Ku, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku. Dan inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman. Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman."
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

“Aku telah turun dari surga untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku”

Saudara-saudari terkasih, berrefleksi atas bacaan-bacaan serta mengenangkan pesta St.Katarina dari Siena, Perawan dan Pujangga Gereja, hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

- Entah pergi untuk belajar di sekolah/perguruan tinggi atau untuk bekerja di kantor, perusahaan atau tempat kerja, pada umumnya bukan semata-mata merupakan keinginan atau kemauan sendiri, melainkan ada atau mungkin terutama karena desakan atau perintah dari orang lain. Itulah yang dihayati oleh Yesus, yang juga diikuti oleh St.Katarina dari Siena, yang dalam usia muda telah terpanggil untuk hidup suci serta demi kebersamaan atau kesatuan Gereja dan keselamatan semua orang, masyarakat pada umumnya.

“Aku datang dan pergi bukan untuk melakukan kehendak saya sendiri, melainkan kehendak dia yang mengutus aku”, inilah kebenaran yang ada. Kiranya entah dengan belajar atau bekerja kita tidak hanya demi kepentiingan sendiri untuk menjadi cerdas, beriman dan suci, tetapi dengan dan dalam kecerdasan dan iman serta kesucian yang telah kita terima selama belajar atau bekerja kita berharap dapat menjadi ‘man or woman with/for others’, berpartisipasi dalam karya penyelamatan dunia. Kita dapat meneladan St.Katanina yang hidup suci, berusaha memperteguh persaudaraan atau persahabatan sejati dan keselamatan atau kebahagiaan umum. Dengan ini kami berharap kepada siapapun yang dianugerahi aneka rahmat, keterampilan, bakat dst.. secara melimpah ruah hendaknya memfungsikan semua itu demi kebahagiaan atau keselamatan umum, bersama, bukan hanya untuk diri sendiri atau kelompok dan golongannya sendiri.

Marilah saling membantu dan mengingatkan agar kita yang berasal dari Tuhan pada waktunya ketika dipanggil Tuhan atau meninggal dunia otomatis kembali kepada Tuhan, hidup mulia di sorga. Marilah kita berusaha agar tidak ada seorangpun dari saudara-saudari kita ada yang ‘hilang’ alias hidup menyendiri, tidak bersedia berkumpul, bercakap-cakap atau bekerjasama dengan yang lain.


- “Mereka yang tersebar itu menjelajah seluruh negeri itu sambil memberitakan Injil.”(Kis 8:4), demikian berita perihal jemaat Purba/Perdana, yang mengalami aneka penganiayaan setelah kematian Stefanus. Karena dianiaya dan diancam maka umat beriman tersebar, melarikan diri, bukan untuk bersembunyi, tetapi ‘memberitakan Injil atau Kabar Baik’, sehingga semakin banyak orang menjadi pewarta-pewarta Kabar Baik. Inilah misteri Salib, derita dan ancaman yang membangkitkan dan menggairahkan. Belajar dan bercemin pada pengalaman jemaat Purba/Perdana ini kami berharap: (1) jadikan dan hayati aneka derita dan ancaman karena kesetiaan hidup beriman atau terpanggil sebagai kesempatan emas untuk menjadi pewarta-pewarta Kabar Baik, untuk lebih berbuat baik kepada sesama dimanapun dan kapanpun, dan (2) secara khusus kepada mereka yang merasa sendirian sebagai yang beriman pada Yesus Kristus, entah di kantor/tempat kerja atau tempat tinggal, meskipun memperoleh atau menghadapi tantangan, ejekan, ancaman, dst..hendaknya tetap setia dan taat pada iman anda, jadikan kesempatan tersebut menjadi kesempatan emas untuk mempertebal dan memperteguh iman,

Semoga dengan kesetiaan dan ketaatan iman kita akan terjadi sebagaimana terjadi pada masa lalu, zaman Gereja Purba/Perdana, dimana “banyak orang yang kerasukan roh jahat keluarlah roh-roh itu sambil berseru dengan suara keras, dan banyak juga orang lumpuh dan orang timpang yang disembuhkan. Maka sangatlah besar sukacita dalam kota itu” (Kis 8:7-8).

Semoga para penjahat bertobat, yang lumpuh dan timpang hati, jiwa dan akal budi maupun tubuhnya sembuh, sehat kembali, karena kesetiaan dan ketaatan iman kita. Ingatlah dan hayati pepatah Jawa ini “jer basuki mowo beyo” (=untuk hidup mulia, damai sejahtera harus berani berjuang dan berkorban).




Ignatius Sumarya, SJ

Photobucket