Senin, 11 Januari 2010 Hari Biasa Pekan I

Senin, 11 Januari 2010
Hari Biasa Pekan I


Bertobatlah dan percayalah pada Injil

Doa Renungan

Allah yang kekal dan kuasa, Engkau telah memanggil dan mengutus banyak nabi dan rasul, untuk menyampaikan warta pertobatan dan penyelamatan. Curahkanlah rahmat-Mu, agar hati kami semakin terbuka untuk dapat bekerjasama dengan-Mu. Semoga warta yang kami bagikan ini sungguh lahir dari pengalaman iman yang dalam. Dampingi dan terangi kami dalam pergulatan iman, agar semakin jernih. Sebab Engkaulah Tuhan pengantara kami, kini sepanjang masa. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Pertama Samuel (1:1-8)

"Hana sedih karena tidak mempunyai anak."

1 Ada seorang laki-laki dari Ramataim-Zofim, dari pegunungan Efraim, namanya Elkana bin Yeroham bin Elihu bin Tohu bin Zuf, seorang Efraim. 2 Orang ini mempunyai dua isteri: yang seorang bernama Hana dan yang lain bernama Penina; Penina mempunyai anak, tetapi Hana tidak. 3 Orang itu dari tahun ke tahun pergi meninggalkan kotanya untuk sujud menyembah dan mempersembahkan korban kepada TUHAN semesta alam di Silo. Di sana yang menjadi imam TUHAN ialah kedua anak Eli, Hofni dan Pinehas. 4 Pada hari Elkana mempersembahkan korban, diberikannyalah kepada Penina, isterinya, dan kepada semua anaknya yang laki-laki dan perempuan masing-masing sebagian. 5 Meskipun ia mengasihi Hana, ia memberikan kepada Hana hanya satu bagian, sebab TUHAN telah menutup kandungannya. 6 Tetapi madunya selalu menyakiti hatinya supaya ia gusar, karena TUHAN telah menutup kandungannya. 7 Demikianlah terjadi dari tahun ke tahun; setiap kali Hana pergi ke rumah TUHAN, Penina menyakiti hati Hana, sehingga ia menangis dan tidak mau makan. 8 Lalu Elkana, suaminya, berkata kepadanya: "Hana, mengapa engkau menangis dan mengapa engkau tidak mau makan? Mengapa hatimu sedih? Bukankah aku lebih berharga bagimu dari pada sepuluh anak laki-laki?"
Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku mempersembahkan kurban syukur kepada-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 116:12-13.14.17.18-19)
1. Bagaimana akan kubalas kepada Tuhan segala kebaikan-Nya kepadaku? Aku akan mengangkat piala keselamatan dan akan menyerukan nama Tuhan.
2. Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya. Aku akan mempersembahkan kurban syukur kepada-Mu dan akan menyerukan nama Tuhan.
3.Aku akan membayar nazarku kepada Tuhan di depan seluruh umat-Nya di pelataran rumah Tuhan, di tengah-tengahmu, ya Yerusalem.

Bait Pengantar Injil

Ref. Alleluya
Ayat. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:14-20)

"Bertobatlah dan percayalah kepada Injil."

14 Sesudah Yohanes ditangkap datanglah Yesus ke Galilea memberitakan Injil Allah, 15 kata-Nya: "Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!" 16 Ketika Yesus sedang berjalan menyusur danau Galilea, Ia melihat Simon dan Andreas, saudara Simon. Mereka sedang menebarkan jala di danau, sebab mereka penjala ikan. 17 Yesus berkata kepada mereka: "Mari, ikutlah Aku dan kamu akan Kujadikan penjala manusia." 18 Lalu merekapun segera meninggalkan jalanya dan mengikuti Dia. 19 Dan setelah Yesus meneruskan perjalanan-Nya sedikit lagi, dilihat-Nya Yakobus, anak Zebedeus, dan Yohanes, saudaranya, sedang membereskan jala di dalam perahu. 20 Yesus segera memanggil mereka dan mereka meninggalkan ayahnya, Zebedeus, di dalam perahu bersama orang-orang upahannya lalu mengikuti Dia.
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.


Renungan


- Terkadang kita mengalami apa yang disebut: sudah jatuh ditimpa tangga. Di kantor dimarahi bos, di jalan diserempet becak, di rumah diomelin suami atau istri kita. Atau kita jajan di rumah makan, sudah duitnya utang, eh makanan yang kita beli dan kita bawa pulang ternyata agak basi. Mau kembali ke rumah tangga terlalu jauh, kalau makanan tidak dimakan sayang, padahal perut sudah lapar. Begitulah contoh penggalan pengalaman sehari-hari. Sering terjadi dalam hidup, pengalaman yang serba enak dan seolah tanpa penghiburan sama sekali.

Kita renungkan bacaan pertama, bagaimana Hana sungguh mengalami penderitaan dan kemalangan yang tak terhingga. Sebagai wanita ia tidak dapat memberikan anak kepada suaminya, Elkana. Penina istri Elkana yang lain dapat memberikan anak-anak. Lalu Penina terus menyakiti hati dan meremehkan Hana. Memang kita mesti membaca bacaan hingga perikop berikutnya, seperti akan dibacakan besok pagi. Besok kita akan mendengarkan bagaimana doa Hana didengarkan Tuhan dan Hana akan melahirkan seorang bayi yang di kemudian hari akan menjadi seorang nabi besar, Samuel. Tetapi baik kalau kita berhenti pada perikop hari ini dulu. Hana sungguh mengalami kemalangan yang disebut: sudah jatuh ditimpa tangga itu.

Kita mesti menyadari bahwa bagian dari hidup yang tidak enak ialah tatkala kita harus menderita secara beruntun dan seolah tidak melihat cahaya terang. Saat itu kita hanya diminta untuk tetap tenang, sabar, dan banyak berdoa. Rahmat dan karunia bukanlah usaha dan prestasi kita. Pada saat Tuhan akan menganugerahkan karunia, Dia akan mendatangi kita, seperti Yesuslah yang mendatangi dan memanggil para murid, dan bukan para calon murid yang menawar-nawarkan diri. Ini soal waktu, ini soal kepercayaan kepada penyelenggaraan ilahi. Kita serahkan saja keluh kesah, derita, dan beban kita pada Tuhan. Tuhan tahu apa yang mesti dibuat-Nya atas kita. *

- Dalam bacaan Injil, Segera setelah Yesus memulai karya-Nya di depan umum, Ia memanggil murid-murid untuk mengikuti Dia. Murid-murid itu kebanyakan berasal dari kalangan orang-orang sederhana, tidak berpendidikan. Mereka dibimbing dan diberi pengajaran khusus, supaya kemudian hari mereka dapat membantu Dia.

Sambil dibimbing, mereka diikutsertakan pula dalam pelayanan-Nya. Dengan demikian, mereka belajar sambil menyaksikan sendiri apa yang diperbuat Yesus sehingga di kemudian hari mereka dapat melakukan ”pekerjaan Yesus” sendiri. Karena menyaksikan dan mengalami sendiri, dengan cepat mereka dapat menangkap dan melakukan apa yang dilakukan Yesus. Nyatanya, memang di kemudian hari mereka meneruskan pelayanan Yesus.


Metode yang dipakai Yesus memang berbeda sekali dengan metode yang dipakai di kebanyakan seminari dan tempat pendidikan para calon imam dewasa ini; kebanyakan hanya mampu menghasilkan intelektual-intelektual belaka, bukan orang-orang yang berkuasa melakukan karya Allah dalam kuasa Roh Kudus dan menyentuh hati manusia yang memang rindu dan haus akan Tuhan. Mereka sering kali tidak tahu bagaimana menemukan Dia. Bahkan, Paus Paulus VI mengatakan: ”Manusia dewasa ini lebih suka mendengarkan para saksi daripada pengajar, kecuali kalau pengajar itu juga saksi”. Yang dibutuhkan manusia dewasa ini sesungguhnya adalah insan-insan Allah, yaitu orang-orang yang secara pribadi telah bertemu dengan Allah yang hidup dan yang—karenanya—mampu menghantar manusia yang kehausan untuk berjumpa dengan Allah yang hidup.**

Ya Allah, curahkanlah Roh-Mu ke atas Gereja agar mampu menghasilkan banyak insan-insan Allah yang mampu mengantar kami kepada-Mu. Amin.


*Inspirasi Batin 2010 -- ** Ziarah Batin 2010, Renungan dan Catatan Harian



Bagikan

Bacaan Harian 11 - 17 Januari 2010

Bacaan Harian 11 - 17 Januari 2010
Senin, 11 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 1:1-8; Mzm 116:12-14.17-19; Mrk 1:14-20.
Selasa, 12 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 1:9-20; MT 1Sam 2:1.4-8abcd; Mrk 1:21b-28.
Rabu, 13 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 3:1-10.19-20; Mzm 40: 2.5.7-10; Mrk 1:29-39.
Kamis, 14 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 4:1-11; Mzm 44:10-11. 14-15.24-25; Mrk 1:40-45.
Jumat, 15 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 8:4-7.10-22a; Mzm 89: 16 – 19; Mrk 2:1-12.
Sabtu, 16 Januari : Hari Biasa Pekan I (H).
1Sam 9:1-4.17-19; 10:1a; Mzm 21:2-7; Mrk 2:13-17.
Minggu, 17 Januari : Hari Minggu Biasa II (H).
Yes 62:1-5; Mzm 96:1-3.7-8a.9- 10ac; 1Kor 12:4-11; Yoh 2:1-11.


Bagikan