Rabu, 03 Oktober 2012 Hari Biasa Pekan XXVI

Rabu, 03 Oktober 2012
Hari Biasa Pekan XXVI

Pembaptisan adalah permandian yang menyucikan, menguduskan dan membenarkan ~ Katekismus Gereja Katolik, 1227

Antifon Pembuka (Mzm 88:10bc.14)

Sehari-hari aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan, kepada-Mu kutadahkan tanganku. Aku berseru kepada-Mu, ya Tuhan, pagi-pagi doaku membumbung ke hadapan-Mu.

Doa Pagi

Allah yang Mahabijak dan kuat, dengarkanlah suaraku yang memohon berkat dan rahmat di hari baru ini. Sebab aku sadar bahwa tanpa Engkau aku tidak dapat berbuat apa-apa. Doa ini aku sampaikan kepada-Mu dalam nama Yesus, Putra-Mu. Amin.

Jangan melawan Allah. Ia mahakuasa dan maha bijaksana. Secerdas dan sepintar apa pun manusia, janganlah sombong, melainkan harus bersikap rendah hati dan senantiasa mohon belas kasihannya, karena semua yang kita miliki dan keberhasilan yang kita raih berasal dari Allah.

Bacaan dari Kitab Ayub (9:1-12.14-16)

Ayub berkata kepada Bildad sahabatnya, "Sungguh, aku tahu, bahwa beginilah adanya: masakan manusia benar di hadapan Allah? Jika ia ingin beperkara dengan Allah satu dari seribu kali ia tidak dapat membantah-Nya. Allah itu bijak dan kuat, siapakah dapat bersikeras melawan Dia, dan tetap selamat? Dialah yang memindahkan gunung-gunung tanpa diketahui orang, yang menjungkir-balikkannya dalam murka-Nya. Ia menggeserkan bumi dari tempatnya, sehingga tiangnya bergoyang-goyang. Ia memberi perintah kepada matahari, sehingga tidak terbit, dan mengurung bintang-bintang dengan meterai. Seorang diri Ia membentangkan langit, dan melangkah di atas gelombang-gelombang laut. Ia menjadikan bintang Biduk, bintang Belantik, bintang Kartika, dan gugusan-gugusan bintang Ruang Selatan. Dialah yang melakukan perbuatan-perbuatan besar yang tidak terduga, dan keajaiban-keajaiban yang tidak terbilang banyak. Apabila Ia melewati aku, aku tidak melihat-Nya, dan bila Ia lalu, aku tidak tahu. Apabila Ia merampas, siapa akan menghalangi-Nya? Siapa akan menegur-Nya, 'Apa yang Kaulakukan?' Bagaimana mungkin aku dapat membantah Dia, dan memilih kata-kata di hadapan Dia? Walaupun benar, aku tidak mungkin membantah Dia, malah aku harus memohon belas kasih kepada yang mendakwa aku. Bila aku berseru, Ia menjawab; aku tidak dapat percaya, bahwa Ia sudi mendengarkan suaraku."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Semoga doaku sampai ke hadirat-Mu, ya Tuhan
Ayat. (Mzm 88:10bc-11.12-13.14-15)
1. Aku telah berseru kepada-Mu, ya Tuhan, sepanjang hari, aku telah mengulurkan tanganku kepada-Mu. Adakah Engkau melakukan keajaiban di hadapan orang-orang mati? Masakah jenazah mereka bangkit untuk bersyukur kepada-Mu?
2. Dapatkah kasih-Mu diberitakan di dalam kubur, dan kesetiaan-Mu di tempat kebinasaan? Diketahui orangkah keajaiban-keajaiban-Mu dalam kegelapan, dan keadilan-Mu di negeri kealpaan?
3. Tetapi aku ini, ya Tuhan, kepada-Mu aku berteriak minta tolong, dan pada waktu pagi doaku datang ke hadapan-Mu. Mengapa, ya Tuhan, Kaubuang aku? Mengapa Kausembunyikan wajah-Mu dari padaku?

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Segala sesuatu kuanggap sebagai sampah, agar aku memperoleh Kristus dan bersatu dengan-Nya.

Mengikuti Kristus tidak boleh setenga-setengah. Ketika orang siap untuk mengikuti Kristus, berarti dia harus siap meninggalkan segala-galanya dan percaya pada-Nya. Tuhan akan mengurus semua yang kita tinggalkan ketika kita mau mengabdi kepada-Nya, namun jika kita masih khawatir, kita tidak layak untuk bekerja di kebun anggur-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:57-62)

Sekali peristiwa, ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang dalam perjalanan, datanglah seorang di tengah jalan, berkata kepada Yesus, “Aku akan mengikuti Engkau, ke mana pun Engkau pergi.” Yesus menjawab, “Serigala mempunyai liang, dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya.” Lalu kepada orang lain Yesus berkata, “Ikutlah Aku!” Berkatalah orang itu, “Izinkanlah aku pergi dahulu menguburkan bapaku.” Tetapi Yesus menjawab, “Biarlah orang mati mengubur orang mati; tetapi engkau, pergilah, dan wartakanlah Kerajaan Allah di mana-mana.” Seorang lain lagi berkata, “Tuhan, aku akan mengikuti Engkau, tetapi izinkanlah aku pamitan dahulu dengan keluargaku.” Tetapi Yesus berkata, “Setiap orang yang siap untuk membajak, tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Dalam hidup ini, kita mesti mempunyai prinsip dan komitmen hidup yang jelas. Visi dan misi yang jelas akan menentukan arah hidup yang cerah. Semuanya memerlukan keputusan yang bisa dipertanggungjawabkan. Mengikuti Yesus itu harus total, tidak bisa setengah-setengah. Kita harus berani meninggalkan banyak hal yang akan mengganggu keputusan ini. Nah, keputusan Anda hari ini akan menentukan kebahagiaan Anda.

Niatku hari ini:
..................
..................

Doa Malam

Yesus, mantapkanlah aku dalam mengikuti Engkau melalui cara hidup yang aku pilih saat ini. Limpahkanlah rahmat kesetiaan kepadaku sehingga terbukti bahwa aku telah menjawab panggilan-Mu seumur hidupku. Amin.

RUAH

Selasa, 02 Oktober 2012 Peringatan Wajib Para Malaikat Pelindung

Selasa, 02 Oktober 2012
Peringatan Wajib. Para Malaikat Pelindung

“Seorang malaikat mendampingi setiap orang beriman sebagai pelindung dan gembala, supaya mengantarnya ke kehidupan” (St. Basilius)

Antifon Pembuka (Dan 3:38)

Pujilah Tuhan, hai segala malaikat-Nya. Bermadahlah, luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Doa Pagi

Allah yang Mahakuasa dan kekal, terimalah syukurku atas malaikat pelindung yang setia menjaga, melindungi dan menuntun aku. Semoga dalam lindungannya, aku dapat menempuh perjalanan di jalan yang benar dan aman. Amin.

Taat pada perintah Tuhan adalah sikap hidup yang benar, namun jika tidak taat pada-Nya kita akan celaka. Tuhan akan memberikan perlindungan dan mengantar kita dengan selamat sampai kepada-Nya. Kita tidak perlu takut dan ragu, Tuhan berjalan di depan kita.

Bacaan dari Kitab Keluaran (23:20-23a)

"Malaikat-Ku akan berjalan di depanmu."

Inilah firman Tuhan, “Sungguh, Aku mengutus seorang malaikat berjalan di depanmu, untuk melindungi engkau di jalan dan untuk membawa engkau ke tempat yang telah Kusediakan. Jagalah dirimu di hadapannya dan dengarkanlah perkataannya; janganlah engkau mendurhaka kepadanya, sebab pelanggaranmu tidak akan diampuni olehnya, sebab nama-Ku ada di dalam dia. Tetapi jika engkau sungguh-sungguh mendengarkan perkataannya, dan melakukan segala yang Kufirmankan, maka Aku akan menggempur musuhmu, dan menang atas lawanmu. Sebab malaikat-Ku akan berjalan di depanmu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan,
Ref. Malaikat-malaikat akan diperintahkan-Nya untuk menjaga engkau di segala jalanmu.
Ayat. (Mzm 91:1-2.3-4.5-6.10-11)
1. Orang yang duduk dalam lindungan Yang Mahatinggi dan bermalam dalam naungan Yang Mahakuasa akan berkata kepada Tuhan, “Tuhanlah tempat perlindungan dan kubu pertahananku, Allahku, yang kupercayai.”
2. Sungguh, Dialah yang akan melepaskan engkau dari jerat penangkap burung, dari penyakit sampar yang busuk. Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung, kesetiaan-Nya adalah perisai dan pagar tembok.
3. Engkau tak usah takut terhadap kedahsyatan malam, terhadap panah yang terbang di waktu siang; terhadap penyakit sampar yang menjalar di dalam gelap, terhadap penyakit menular yang mengamuk di waktu petang.
4. Malapetaka tidak akan menimpa kamu, dan tulah tidak akan mendekat kepada kemahmu; sebab malaikat-malaikat akan diperintahkan-Nya untuk menjaga engkau di segala jalanmu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya, muliakanlah Dia, hai para hamba yang melakukan kehendak-Nya.

Salah satu ungkapan pertobatan adalah memberi perhatian dan kasih kepada anak kecil. Perlakuan yang kasar dan tidak manusiawi kepada anak-anak merupakan tindakan yang tidak terpuji. Allah sungguh mencintai mereka dengan memberikan malaikat pelindung. Sambutlah anak-anak dengan penuh kasih agar keselamatan Kristus hadir dalam hidup kita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:1-5.10)

"Malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku di surga."

Sekali peristiwa datanglah murid-murid kepada Yesus dan bertanya, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” Maka Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Malaikat mereka ada di surga, dan selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di surga.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Orang yang sombong dan congkak hatinya sangat tidak disukai Tuhan. Sebaliknya orang yang rendah hati, penuh kasih sayang, menghormati dan mau mendahulukan orang lain, sangat disukai Tuhan. Metanoia atau pertobatan terus menerus menjadi usaha untuk mencapai hidup yang berkenan kepada Tuhan. Inilah panggilan dasar hidup Kristiani dalam peziarahan hidup di tengah dunia yang terus berubah ini. Bagaimana sikap anda?

Doa Malam

Yesus, tolonglah aku untuk berani bertobat dan menjadi seperti anak kecil. Sebab melalui cara itulah aku pantas masuk ke dalam Kerajaan Surga. Amin.

RUAH