Surat kepada Keluarga bulan November 2012

Keluarga-keluarga Katolik yang terkasih,

Memasuki bulan November seperti memasuki bulan “ungu”. Kita memasuki suatu bulan yang beberapa harinya memperingati dan mendoakan secara khusus arwah-arwah orang beriman. Mendoakan orangtua, sanak-saudara yang sudah dipanggil Tuhan menjadi bagian dari persaudaraan dan kekerabatan kita yang abadi dengan orang-orang yang kita kasihi yang sudah meninggal.

Akan tetapi, bulan ini bukan saja menjadi “bulan ungu”, tetapi kita boleh menjadikannya sebagai bulan persiapan memasuki masa adven yang akan segera menjelang pada bulan yang akan datang. Sosialisasi masa adven baru saja dilakukan, salah satunya dengan mencanangkan masa adven sebagai “Bulan Keluarga”.

Masa adven yang akan dimulai pada awal bulan Desember, akan dijadikan sebagai “Bulan Keluarga”. Pada masa ini, adven menjadi saat seluruh keluarga bertemu dan mengolah kehidupan bersama. Kekeluargaan perlu dibangun dan dipelihara juga ketika keluarga kita tidak mempunyai masalah yang serius. Kebaikan keluarga yang sudah terjalin tidak menghalangi tugas kita untuk memeliharanya sebagai harta karun keluarga yang perlu perawatan dan rasa sayang.

Pertemuan Adven yang akan datang mengundang seluruh keluarga untuk hadir bersama di lingkungan. Kita memakai Bulan Keluarga tahun ini untuk berkumpul bersama keluarga dan menemukan kegembiraan dan mempersiapkan Natal dalam kebersamaan yang menentramkan. Marilah saling membantu untuk mengajak seluruh anggota keluarga dan mengajak anak-anak, remaja, dan anak muda untuk ikut serta ke pertemuan yang lebih bernuansa aktivitas bersama.

Mempersiapkan Natal adalah peristiwa keluarga, demikianlah seharusnya setiap keluarga dalam hidup berimannya. Iman dalam keluarga lebih menggembirakan kalau dijalani sebagai pengalaman bersama. Maka, sebelum waktu adven tiba, mohonlah kepada Tuhan Yesus untuk memperbaiki kehidupan bersama dalam keluarga kita. Kita hanya perlu mewujudkannya dalam semangat bertemu dan memberi perhatian lebih pada mereka yang kita cintai.

Keluarga-keluarga yang terkasih, di samping adven menjadi Bulan Keluarga, masa adven menjadi awal memasuki tahun iman untuk Gereja Katolik. Pada tahun yang akan datang, Paus Benediktus mencanangkan tahun imam untuk kita semua. Marilah kita mendukungnya dengan mulai mememperdalam iman bagi keluarga kita sendiri.

Kalau biasanya iman hanya menjadi salah satu acara mingguan, marilah kita menjadikannya sebagai kebutuhan pokok hidup keluarga kita. Dunia bisa semakin menggoda dan barangkali membawa kita ke situasi yang sama sekali tidak pernah terbayangkan, tetapi menjadi orang beriman akan menerima jaminan keselamatan dari-Nya. Paulus dengan yakin mengatakan kepada jemaat: “Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu.” (Kis.16:31)

Paulus menyampaikan kepada umat-umat muda, agar bukan hanya mengurusi kesejahteraan material rumah tangga, tetapi menjamin kehidupan beriman, agar keselamatan sejati dirasakan seluruh keluarga. Iman itulah yang menjamin dan menjadi sumber penolong dan penjaga. Panggilan mulai dari “engkau”, yaitu setiap dari kita yang membaca sabda Tuhan ini. Mulailah dari diri sendiri dan ajaklah anggota keluarga kita menekuni iman Katolik.

Kesadaran, keyakinan, kemauan, ketekunan, dan semangat mewartakan akan menjadi sarana terbaik terbangunnya iman dalam keluarga kita. Seorang bapak yang beriman, atau seorang ibu yang tekun berdoa, tanpa meninggalkan tugas pokok sebagai pasangan dan orangtua, sudah sangat besar pengaruhnya.

Ada seorang bapak yang berusaha menasihati anaknya yang sedang bermasalah. Bapak ini menemui kesulitan menasihati anaknya. Dia berkata kepada anaknya, “Nak, kalau kamu tidak mau mengatakan dengan jujur, bagaimana kami bisa membantumu?” Si anak tetap diam. Si bapak melanjutkan, “Kalau memang kamu masih diam, kamu boleh berbicara dengan ibumu... percayalah ibumu dekat dengan Bunda Maria, pasti bisa membantu dengan doa-doanya.”

Kalimat ini bukanlah suatu kalimat meragu atau kalimat kosong. Si suami dan anak itu tahu bagaimana kehidupan rohani sang ibu. Bukankah pegangan iman seperti ini amat perlu di kala permasalahan sulit diselesaikan? Siapakah yang dapat diandalkan dalam keluarga kita di saat hidup menjadi beban? Semoga kisah singkat ini menginspirasi kita untuk mengembangkan iman pribadi, bukan hanya para ibu, tetapi bapak dan bahkan anak-anak juga.

Keluarga-keluarga KAJ yang terkasih, iman akan terasa buah manisnya, kalau kita menikmatinya pertama dari orang-orang terkasih di rumah. Tidak hanya pasutri, anak-anak, kakek-nenek, oom-tante, semua saja memulai hidup dalam iman yang lebih mendalam, dan semoga perbaikan dan kerukunan terjalin lebih indah lagi.

Sebuah tip kecil, anda boleh membuat kreativitas memperdalam iman. Rencanakan pertemuan pertemuan di lingkungan yang kreatif, dengan permainan, sarana games, ice-breaking, dan lagu-lagu yang mempersatukan dan membawa suasana bahagia. Semua itu khususnya dibuat dalam pertemuan-pertemuan yang bertema keluarga di lingkungan. Semoga membantu.

Salam Keluarga Kudus,

Rm. Alexander Erwin MSF

Senin, 12 November 2012 Peringatan Wajib St. Yosafat, Uskup dan Martir

Senin, 12 November 2012
Peringatan Wajib St. Yosafat, Uskup dan Martir

Terutama Uskup Yosafat mencurahkan tenaganya untuk kesatuan orang beriman sebangsanya dengan Takhta Suci. Ia juga menyerahkan hidupnya sebagai martir demi kehidupan Gereja. --- Paus Pius XI

Antifon Pembuka (Luk 4:18)

Roh Tuhan menyertai aku. Aku diurapi-Nya dan diutus mewartakan kabar gembira kepada kaum fakir miskin dan menghibur orang yang remuk redam.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menaburkan benih Kerajaan-Mu di tengah-tengah kami. Kami mohon, berilah kami kerelaan untuk ikut serta memperkembangkannya dalam hidup kami sehari-hari sehingga kehidupan kami semakin diwarnai cinta kasih, keadilan dan damai sejahtera. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Titus (1:1-9)

"Angkatlah penatua-penatua seperti yang telah kupesankan kepadamu."

Dari Paulus, hamba Allah dan rasul Yesus Kristus untuk memelihara iman orang-orang pilihan Allah dan pengetahuan akan kebenaran seperti yang nampak dalam ibadah kita, dan berdasarkan pengharapan akan hidup yang kekal yang sebelum permulaan zaman sudah dijanjikan oleh Allah yang tidak berdusta, dan yang pada waktu yang dikehendaki-Nya telah menyatakan firman-Nya dalam pemberitaan Injil yang telah dipercayakan kepadaku sesuai dengan perintah Allah, Juruselamat kita. Kepada Titus, anakku yang sah menurut iman kita bersama: kasih karunia dan damai sejahtera dari Allah Bapa dan Kristus Yesus, Juruselamat kita, menyertai engkau. Aku telah meninggalkan engkau di Kreta dengan maksud ini, supaya engkau mengatur apa yang masih perlu diatur dan supaya engkau menetapkan penatua-penatua di setiap kota, seperti yang telah kupesankan kepadamu, yakni orang-orang yang tak bercacat, yang mempunyai hanya satu isteri, yang anak-anaknya hidup beriman dan tidak dapat dituduh karena hidup tidak senonoh atau hidup tidak tertib. Sebab sebagai pengatur rumah Allah seorang penilik jemaat harus tidak bercacat, tidak angkuh, bukan pemberang, bukan peminum, bukan pemarah, tidak serakah, melainkan suka memberi tumpangan, suka akan yang baik, bijaksana, adil, saleh, dapat menguasai diri dan berpegang kepada perkataan yang benar, yang sesuai dengan ajaran yang sehat, supaya ia sanggup menasihati orang berdasarkan ajaran itu dan sanggup meyakinkan penentang-penentangnya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkan di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan dan tidak bersumpah palsu.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 961
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Flp 2:15-16)
Hendaknya di dunia ini kalian bersinar seperti bintang-bintang sambil berpegang pada sabda kehidupan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (17:1-6)

"Jika saudaramu berbuat dosa terhadapmu tujuh kali sehari dan tujuh kali kembali kepadamu dan berkata, 'Aku menyesal', engkau harus mengampuni dia."

Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Tidak mungkin tidak akan ada penyesatan, tetapi celakalah orang yang mengadakannya. Adalah lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya, lalu ia dilemparkan ke dalam laut, dari pada menyesatkan salah satu dari orang-orang yang lemah ini. Jagalah dirimu! Jikalau saudaramu berbuat dosa, tegorlah dia, dan jikalau ia menyesal, ampunilah dia. Bahkan jikalau ia berbuat dosa terhadap engkau tujuh kali sehari dan tujuh kali ia kembali kepadamu dan berkata: Aku menyesal, engkau harus mengampuni dia." Lalu kata rasul-rasul itu kepada Tuhan: "Tambahkanlah iman kami!" Jawab Tuhan: "Kalau sekiranya kamu mempunyai iman sebesar biji sesawi saja, kamu dapat berkata kepada pohon ara ini: Terbantunlah engkau dan tertanamlah di dalam laut, dan ia akan taat kepadamu."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Pemimpin yang sungguh baik semakin sulit ditemukan. Masalahnya, banyak yang ingin menduduki jabatan pemimpin, tetapi tidak mau memimpin terlebih dahulu dirinya sendiri. Gereja awal pun mencari pemimpin itu: yang tak bercacat, punya satu istri saja, dan punya anak-anak yang sungguh beriman; yang tidak angkuh, tidak pemberang, tidak serakah, suka memberi tumpangan, menguasai diri, sanggup meyakinkan penentang. Singkatnya, pemimpin yang bisa dengan tulus memimpin dengan teladan baik.

Akan muncul persoalan serius bila seseorang secara lihai menyesatkan banyak orang lain. Maka hukuman dari Tuhan pun tidak tanggung-tanggung! Lebih baik bila sebuah batu kilangan diikatkan di leher penyesat itu dan ia ditenggelamkan di dasar laut. Peringatan awal akan diberikan. Iman akan tetap dibutuhkan. Namun demikian, Tuhan siap bertindak tegas demi kepentingan banyak orang agar mereka tidak terus disesatkan oleh segelintir orang yang tidak mampu memimpin dirinya sendiri.

Yesus, pimpinlah aku, dan bentuklah aku menjadi pemimpin bagi diriku dan bagi banyak orang lain. Aku ingin terus mencari wajah-Mu. Amin.

Ziarah Batin 2012, Renungan dan Catatan Harian

*

Penyesatan adalah satu sikap atau tingkah laku, yang menggoda orang lain kepada kejahatan. Siapa yang meyesatkan, menjadi penggoda bagi sesamanya. Ia membahayakan kebajikan dan kejujurannya; ia dapat menggiring saudaranya ke dalam kematian jiwa. Penyesatan adalah satu kesalahan berat, kalau orang lain digoda dengan sengaja untuk melakukan langkah salah yang buruk, melalui perbuatan atau kelalaian.

Penyesatan itu terutama bersifat buruk, kalau ia dilakukan oleh orang-orang terpandang dan kalau karena itu orang-orang lemah dibahayakan. Ini yang membuat Tuhan kita berseru, "Tetapi barangsiapa menyesatkan salah satu dari anak-anak kecil ini yang percaya kepada-Ku, lebih baik baginya jika sebuah batu kilangan diikatkan pada lehernya lalu ia ditenggelamkan ke dalam laut." (Mat 18:6). Penyesatan itu bobotnya sangat berat, kalau dilakukan oleh para pendidik dan para guru. Karena itu, Yesus mempersalahkan ahli-ahli Taurat dan kaum Farisi bahwa mereka adalah serigala berbulu domba.

Siapa yang memanfaatkan wewenangnya sedemikian rupa, sehingga ia menggoda kepada yang jahat, bersalah karena penyesatan dan bertanggung jawab secara langsung atau tidak langsung atas kejahatan yang ia mungkinkan. "Tidak mungkin tidak ada penyesatan, tetap celakalah orang yang mengadakannya." (Luk 17:1)

Katekismus Gereja Katolik, 2284-2285, 2287 / RUAH