| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Kemudian perempuan itu melayani mereka"

Minggu, 08 Februari 2015
Hari Minggu Biasa V


Ayb. 7:1-4,6-7; Mzm. 147:1-2,3-4,5-6; 1Kor. 9:16-19,22-23; Mrk. 1:29-39
 
"Kemudian perempuan itu melayani mereka"
 
Ada banyak cara untuk bersyukur atas karya dan kasih Tuhan. Ibu mertua Simon, setelah disembuhkan dari sakit demamnya, kemudian bangkit dan melayani Yesus bersama dengan para murid. Yang lain, ada yang kemudian pergi untuk bercerita ke sana ke mari sehingga makin banyak orang datang kepada Yesus. Yang lain lagi kemudian mengikuti Dia. Kita pun seringkali juga mengungkapkan syukur tersebut dengan bermacam-macam cara. Ada yang syukuran dengan mengadakan pesta, ada yang mengungkapkannya melalui ujud misa atau menyelenggarakan misa di rumah, ada yang kemudian membaktikan dirinya secara lebih sungguh dan total dalam pelayanan kepada Tuhan, Gereja dan masyarakat, serta banyak lagi yang lain. Apa pun bentuknya, yang penting kita semakin menyadari karya dan kasih Tuhan kepada kita sehingga kita berusaha untuk semakin mendekatkan diri dengna Tuhan serta terlibat dalam karya-karya cinta kasih-Nya. Syukur tidak cukup hanya diucapkan dan diungkapkan melalui kata-kata "saya bersyukur" tetapi harus diwujudkan juga dalam perbuatan yang nyata.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk senantiasa menemukan bentuk ungkapan dan wujud syukur yang berkenan kepada-Mu. Amin. -agawpr-

Minggu, 08 Februari 2015 Hari Minggu Biasa V

Minggu, 08 Februari 2015
Hari Minggu Biasa V
 
Kerendahan hati yang benar puas dengan apa yang diterima (Sta. Theresia dari Avila).

 
Antifon Pembuka (Mzm 95:6-7)

Marilah kita bersujud dan menyembah, berlutut di hadapan Tuhan, yang menjadikan kita, sebab Dialah Allah kita.
 
O come, let us worship God and bow low before the God who made us, for he is the Lord our God.
 
Venite adoremus Deum, et procidamus ante Dominum: ploremus ante eum, qui fecit nos: quia ipse est Dominus Deus noster.
 

Doa Pagi


Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, semua orang yang merasa lemah dan menderita menemukan kekuatan dan hiburan pada-Mu. Dampingilah kami, bila sedang tertimpa penderitaan, melewati bulan-bulan yang hampa menghitung malam-malam yang menyesakkan. Sembuhkanlah kami dari segala penyakit dan jadilah pada kepercayaan kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Ayub (7:1-4.6-7)
  
 
"Aku dicekam kegelisahan sampai dini hari."
  
Di dalam keprihatinannya Ayub berbicara kepada sahabatnya, “Bukankah manusia harus bergumul di bumi, dan hari-harinya seperti hari-hari orang upahan? Seperti seorang budak yang merindukan naungan, seperti orang upahan yang menanti-nantikan upahnya, demikianlah aku diberi bulan-bulan yang sia-sia, dan kepadaku ditentukan malam-malam yang penuh kesusahan. Bila aku pergi tidur, maka yang kupikirkan ‘Bilakah aku akan bangun’. Tetapi malam merentang panjang, dan aku dicekam oleh kegelisahan sampai dinihari. Hari-hariku berlalu lebih cepat daripada torak, dan berakhir tanpa harapan. Ingatlah, bahwa hidupku hanya hembusan nafas. Mataku tidak akan lagi melihat yang baik.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = bes, 4/4, PS 817
Ref. Tuhan menyembuhkan orang yang patah hati.
Ayat. (Mzm 147:1-2.3-4.5-6; Ul: 3a)
1. Sungguh, bermazmur bagi Allah kita itu baik, bahkan indah, dan layaklah memuji-muji Dia. Tuhan membangun Yerusalem, Ia menghimpun orang-orang Israel yang tercerai-berai.
2. Ia menyembuhkan orang-orang yang patah hati dan membalut luka-luka mereka; Ia menentukan jumlah bintang-bintang, masing-masing dipanggil dengan menyebut namanya.
3. Besarlah Tuhan kita dan berlimpahlah kekuatan-Nya, kebijaksanaan-Nya tidak terhingga. Tuhan menegakkan kembali orang-orang yang tertindas, tetapi orang-orang fasik direndahkan-Nya ke tanah.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 9:16-19.22-23)
  
"Celakalah aku, jika aku tidak memberitakan Injil."
    
Saudara-saudara, memberitakan Injil bukanlah suatu alasan bagiku untuk memegahkan diri. Sebab hal itu adalah keharusan bagiku. Celakalah aku jika tidak memberitakan Injil. Andaikata aku melakukannya menurut kehendakku sendiri, memang aku berhak menerima upah. Tetapi karena aku melakukannya bukan menurut kehendakku sendiri, maka pemberitaan itu adalah tugas penyelenggaraan yang ditanggungkan kepadaku. Kalau demikian apakah upahku? Upahku ialah bahwa aku boleh memberitakan Injil tanpa upah dan bahwa aku tidak mempergunakan hakku sebagai pemberita Injil. Sebab sekalipun aku bebas terhadap semua orang, aku menjadikan diriku hamba dari semua orang, supaya aku dapat memenangkan sebanyak mungkin orang. Bagi orang-orang lemah aku menjadi seperti orang lemah supaya aku dapat menyelamatkan mereka yang lemah. Bagi semua orang aku menjadi segala-galanya, supaya sedapat mungkin aku memenangkan beberapa orang dari antara mereka. Segala-galanya itu aku lakukan demi Injil, agar aku mendapat bagian di dalamnya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = a, 2/2, PS 958
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. Yesus memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:29-39)
  
"Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit."
     
Sekeluarnya dari rumah ibadat di Kapernaum, Yesus dengan Yakobus dan Yohanes pergi ke rumah Simon dan Andreas. Ibu mertua Simon terbaring karena sakit demam. Mereka segera memberitahukan keadaannya kepada Yesus. Yesus pergi ke tempat perempuan itu, dan sambil memegang tangannya Yesus membangunkan dia, lalu lenyaplah demamnya. Kemudian perempuan itu melayani mereka. Menjelang malam, sesudah matahari terbenam, dibawalah kepada Yesus semua orang yang menderita sakit dan yang kerasukan setan. Maka berkerumunlah seluruh penduduk kota itu di depan pintu. Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit, dan mengusir banyak setan; Ia tidak memperbolehkan setan-setan itu berbicara, sebab mereka mengenal Dia. Keesokan harinya, waktu hari masih gelap, Yesus bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Yesus. Waktu menemukan Yesus, mereka berkata, “Semua orang mencari Engkau.” Jawab Yesus, “Marilah kita pergi ke tempat lain, ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana juga Aku memberitakan Injil, karena untuk itu Aku telah datang.” Lalu pergilah Yesus ke seluruh Galilea, memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat mereka dan mengusir setan-setan.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
   
Renungan

 
Sikap Yesus semasa hidup-Nya begitu berbeda dari sikap kebanyakan orang zaman sekarang. Banyak orang dewasa ini begitu silau dengan hasil yang telah mereka peroleh dalam hidupnya, sampai-sampai mereka lupa diri.

Saya teringat akan dongeng mengenai seekor katak yang ingin menjadi besar seperti lembu. Ketika sedang jalan-jalan di padang, seekor katak tanpa sengaja melihat sekor binatang lain yang sangat besar. Penasaran mengapa binatang itu begitu besar, dia lalu berusaha mengembangkan dirinya untuk menyamai binatang tersebut. Mula-mula dia berhasil. Dirinya menjadi lebih besar. Namun, dia belum merasa puas. Dia belum cukup besar untuk menyamai binatang tersebut. Dia lalu memaksakan diri untuk semakin besar, semakin besar dan semakin besar. Lalu apa yang terjadi? Karena tidak bisa menjadi lebih besar lagi, akhirnya perutnya meletus dan dia pun mati sia-sia.

Tanpa kita sadari, kita pun terkadang bersikap seperti si katan tersebut. Meskipun kita telah berhasil dalam hidup, namun kita belum merasa puas. Kita ingin mendapatkan sesuatu yang lebih, yang terkadang berada di luar kemampuan kita. Kita mesti ingat bahwa kemampuan kita untuk mendapatkan sesuatu itu terbatas dan yang paling penting, jangan hanya karena terobsesi pada sukses besar dan penghargaan serta pujian orang lain, kita mengorbankan kerja dan hidup kita.

Beberapa tahun lalu seorang Pastor pernah dimintau ntuk memberikan sakramen pengurapan orang sakit terhadap seorang tukang kebun yang sedang sakit keras. Sesudah pengakuan dosa dan pengurapan orang sakit, si tukang kebun itu berkata bahwa dia hanyalah seorang tukang kebun biasa dan sehari-hari dia bekerja di kebun tuannya dan dia merasa, dia tidak terlalu berhasil. Dia akan meninggal dan menghadap Tuhan, dan dia begitu takut karena akan menghadap Tuhan dengan tangan kosong. Dia begitu takut karena merasa dia tidak pernah mengerjakan sesuatu yang cukup buat Tuhan, sesama dan majikannya.

Mendengar penuturan polos itu, si Pastor diam seribu bahasa. Sambil memegang kedua telapak tangannya yang kasar, sang pastor berkata, “Kalau kelak bapak menghadap Tuhan, tunjukkan saja kepada Dia telapak tangan bapak ini, dan Tuhan pasti akan mengerti.” Dia pun meninggal dengan tenang.

Tuhan menghendaki supaya setiap hari kita bekerja, karena Dia sendiri pun bekerja. Tuhan menghendaki supaya kita bekerja dengan sungguh-sungguh dan tekun. Namun, Dia sama sekali tidak menuntut hasil dari kita. Kalau kita sudah berjuang dan bekerja dengan sungguh-sungguh dan tekun namun kurang berhasil saya yakin, Tuhan pasti tidak akan kecewa karena hal itu. Karena bagi Tuhan, yang terpenting bukanlah hasil, melainkan niat kita untuk bekerja. Karena bagi Tuhan, bekerja itu sendiri sudah punya nilai yang sangat besar. Seorang bijak pernah mengatakan bahwa yang diperlukan oleh dunia dan Tuhan bukanlah orang yang melakukan pekerjaan-pekerjaan yang luar biasa, melainkan orang yang bisa mengerjakan hal-hal yang biasa dengan luar biasa.

Bagaimanakah caranya? Sangat sederhana! Jika Anda adalah seorang biarawan dan biarawati, layanilah umat yang dipercayakan kepada Anda dengan setia; jika Anda adalah seorang kepala keluarga, bertanggungjawablah terhadap hidup keluarga Anda; jika Anda adalah seorang ibu rumah tangga, layanilah keluarga Anda dengan kasih sayang; jika Anda adalah seorang guru, didiklah murid-murid Anda dengan sepenuh hati; jika Anda adalah seorang murid, belajarlah dengan sungguh-sungguh; jika Anda adalah seoran pemimpin, pimpinlah bawahan dengan bijaksana dan perhatikanlah nasib mereka; jika anda adalah seorang pekerja, bekerjalah sungguh-sungguh dengan seluruh tenaga dan pikiran Anda. Seandainya kita bisa melakukan semuanya itu, tugas dan pekerjaan kita dengan sepenuh hati, percayalah bahwa upah kita pasti akan besar di surga. (Djono Moi, RUAH)

Antifon Komuni (Mat 5:4.6)

Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan.

Blessed are those who mourn, for they shall be consoled. Blessed are those who hunger and thirst for righteousness, for they shall have their fill.

Kobus Hari Minggu Biasa V


"Tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, ... Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka"

Sabtu, 07 Februari 2015
Hari Biasa Pekan V

 
Ibr. 13:15-17,20-21; Mzm. 23:1-3a,3b-4,5,6; Mrk. 6:30-34. 

"Tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, ... Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka"

Merasa lelah dan ingin berisitahat sejenak setelah bekerja seharian tentu merupakan hal yang sangat wajar bahkan sangat baik dilakukan karena tubuh memang diciptakan Tuhan tidak hanya untuk bekerja tetapi supaya bekerja efektif juga butuh istirahat. Namun, ada kalanya - bukan selalu -, istirahat harus ditunda atau ditiadakan, karena pelayanan menuntut demikian. Inilah yang dilakukan Yesus bersama para murid. Setelah mereka seharian berkeliling untuk mewartakan Kerajaan Allah, mengusir setan dan menyembuhkan banyak orang sakit, lalu pulang dan berkumpul sejenak untuk sharing, mereka ingin ke tempat sunyi dan berisitirahat. Namun, kehadiran orang banyak, membuat mereka tidak jadi istirahat. Yesus, yang hati-Nya selalu tergerak oleh belas kasihan, mengajarkan banyak hal kepada mereka. Banyak hal, tidak hanya sedikit, berarti waktunya dapat diperkirakan cukup panjang. Dua hal bisa kita petik dari sini. Pertama, kapan pun kita datang kepada Tuhan, Ia selalu siap sedia untuk kita. Tidak ada jam istirahat dan tidak menerima "tamu" bagi Tuhan. Kedua, kita juga bisa belajar menghayati kesiap-sediaan setiap saat dalam pelayanan.

Doa: Tuhan, berilah kami kesehatan yang baik supaya selalu siap sedia melakukan tugas pelayanan kami setiap saat. Amin. -agawpr-

Sabtu, 07 Februari 2015 Hari Biasa Pekan V

Sabtu, 07 Februari 2015
Hari Biasa Pekan V
 
“Sekali Pencipta dilupakan, ciptaan pun hilang dari pandangan” (Gaudium et Spes, 36)
 
Antifon Pembuka (Mzm 23:1.3b; PS 656)

Tuhanlah Gembalaku, aku takkan berkekurangan. Ia menuntun aku di jalan yang lurus demi nama-Nya yang kudus.

Doa Pagi

Ya Allah, nama-Mu dimuliakan bila orang saling menaruh cinta kasih, sebab Engkaulah sumber segala kebaikan. Semoga semua orang Kauhimpun menjadi umat-Mu yang rukun bersatu dan saling menaruh cinta kasih agar mereka hidup bahagia. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami, yang bersama dengan Engkau dan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang masa. Amin.
 
Orang-orang Kristiani dinasihati agar selalu memuliakan Allah dengan pengantaraan Kristus. Namun mereka diminta bukan hanya memuliakan Allah dengan bibir, melainkan juga dengan tindakan nyata dan perbuatan yang baik..
 
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (13:15-17.20-21)
  
"Semoga Allah damai sejahtera melengkapi kamu dengan segala yang baik."
  
Saudara-saudara, marilah kita, dengan perantaraan Yesus, senantiasa mempersembahkan kurban syukur kepada Allah, yaitu ucapan bibir yang memuliakan nama-Nya. Di samping itu janganlah kamu lupa berbuat baik dan memberi bantuan, sebab kurban-kurban yang demikianlah yang berkenan kepada Allah. Taatilah pemimpin-pemimpinmu dan tunduklah kepada mereka, sebab mereka menjaga keselamatan jiwamu, sebagai orang-orang yang harus bertanggungjawab atasnya. Dengan sikap kita yang demikian mereka akan melakukan tugasnya dengan gembira, bukan dengan keluh kesah, sebab hal itu tidak akan membawa keuntungan bagimu. Oleh darah perjanjian yang kekal, Allah damai sejahtera, telah menghidupkan kembali Gembala Agung segala domba, yaitu Yesus, Tuhan kita. Semoga Allah memperlengkapi kalian dengan segala yang baik untuk melakukan kehendak-Nya. Dan semoga Ia mengerjakan di dalam kita apa yang berkenan kepada-Nya, berkat Yesus Kristus. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/2, 2/4, PS 849
Ref. Tuhanlah gembalaku, takkan kekurangan aku.
Ayat. (Mzm 23:1.3a.4b.5.6, Ul: lih. 1)
1. Tuhanlah gembalaku, aku takkan berkekurangan. Ia membaringkan daku di padang rumput yang hijau. Ia membimbing aku ke air yang tenang, dan menyegarkan daku.
2. Ia menuntun aku di jalan yang lurus, demi nama-Nya yang kudus. Sekalipun berjalan dalam lembah yang kelam, aku tidak takut bahaya, sebab Engkau besertaku. Tongkat gembalaanmu, itulah yang menghibur aku.
3. Engkau menyediakan hidangan bagiku di hadapan segala lawanku. Engkau mengurapi kepalaku dengan minyak, pialaku penuh berlimpah.
4. Kerelaan dan kemurahan-Mu mengiringi aku seumur hidupku. Aku akan diam di dalam rumah Tuhan sepanjang masa.
 
Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 10:17)
Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku. Alleluya.
 
Setelah pulang dari perutusan, Yesus mengajak para murid-Nya untuk pergi ke tempat yang sunyi dan beristirahat sejenak. Yesus mau berdialog dengan mereka secara pribadi tentang Kerajaan Allah. Ajaran-Nya mengenai Kerajaan Allah juga berkaitan dengan cinta dan perhatian kepada orang banyak.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:30-34)
  
"Mereka itu bagaikan domba-domba tak bergembala."
  
Pada waktu itu Yesus mengutus murid-murid-Nya mewartakan Injil. Setelah menunaikan tugas itu mereka kembali berkumpul dengan Yesus dan memberitahukan kepada-Nya semua yang mereka kerjakan dan ajarkan. Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Marilah kita pergi ke tempat yang sunyi, supaya kita sendirian, dan beristirahatlah sejenak!” Memang begitu banyaknya orang yang datang dan pergi, sehingga makan pun mereka tidak sempat. Maka pergilah mereka mengasingkan diri dengan perahu ke tempat yang sunyi. Tetapi pada waktu mereka bertolak banyak orang melihat, dan mereka mengetahui tujuannya. Dengan mengambil jalan darat segeralah datang orang dari semua kota ke tempat itu dan mereka malah mendahului Yesus. Ketika mendarat, Yesus melihat jumlah orang yang begitu banyak. Maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Yesus mengajarkan banyak hal kepada mereka.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Maunya mencari istirahat sejenak, tetapi malah mendapat kunjungan banyak orang. Begitulah nasib Yesus dan para murid-Nya. Tuhan Yesus tidak marah, malahan tergerak hati-Nya oleh belas kasih. Mengapa para selebriti banyak yang stress dan beberapa sampai nekat mati bunuh diri. Karena efek jeda dari popularitas tidak dipenuhi dengan totalitas kasih dan mengembalikan dalam syukur kepada Tuhan pemberi. Belajarlah dari Yesus. Dengan tetap tulus melayani hati kita tergerak. Di dalamnya sukacita dan hiburan besar nilainya tak terduga melebihi istirahat. (RUAH)

Doa Malam

Ya Allah, kami telah Kauanugerahi gembala baik, yaitu Yesus Kristus, Tuhan kami. Kami mohon, semoga Ia menghimpun kami menjadi satu kawanan berkat Sabda-Mu dan membimbing kami menuju kedamaian sejati. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami. Amin.

Darah para martir adalah benih Gereja

Jumat, 06 Februari 2015
Peringatan Wajib St. Paulus Miki, Imam, dkk, Martir


Ibr. 13:1-8; Mzm. 27:1,3,5,8b-9abc; Mrk. 6:14-29 
    
Hari ini, kita memperingati St. Paulus Miki, dkk., para martir di Jepang (1597). Injil mengajak kita untuk merenungkan kemartiran St. Yohanes Pembaptis. Muncul rasa kagum dalam diri saya terhadap mereka. Mereka sama sekali tidak takut terhadap berbagai macam siksaan yang akhirnya menghantar pada kematian. Beberapa martir di Jepang tersebut, sebelum dibunuh, mengalami penderitaan yang luar biasa. Tubuh mereka disayat-sayat dan diarak keliling kota untuk dipertontonkan kepada masyarakat, baru akhirnya disesah dan disalibkan. Paulus Miki sendiri, dari atas salib berkotbah untuk meneguhkan kawan-kawannya. Maka, tidak salah kalau dikatakan bahwa Gereja kita tumbuh dan berkembang berkat para martir yang rela menumpahkan darah demi iman. Tertullianus pernah menegaskan bahwa "Darah para martir adalah benih Gereja". Pada zaman sekarang, kita pun terus-menerus ditantang untuk menghayati semangat kemartiran ini demi semakin berkembangnya Gereja. Mungkin, kita tidak harus menumpahkan darah dan mengorbankan hidup kita, tetapi untuk menjadi orang Katolik yang sungguh militan, kita pun harus berani berkorban banyak hal.

Doa: Tuhan, berilah kami kemampuan dan keberanian untuk berkorban supaya kami dapat menjadi pengikut-Mu yang sejati. Amin. -agawpr-

Jumat, 06 Februari 2015 Peringatan Wajib St. Paulus Miki, Imam, dkk, Martir

Jumat, 06 Februari 2015
Peringatan Wajib St. Paulus Miki, Imam, dkk, Martir (Jumat Pertama Dalam Bulan)

Tidak ada jalan lain untuk mencapai kesempurnaan di luar jalan orang Kristiani (St. Paulus Miki)


Antifon Pembuka

Para kudus bergembira di surga, sebab mengikuti jejak Kristus. Mereka menumpahkan darahnya demi Dia, sehingga kini bersukaria selamanya.
 
The souls of the Saints are rejoicing in heaven, the Saints who followed the footsteps of Christ, and since for love of him they shed their blood, they now exult with Christ for ever.
 
Doa Pagi


Ya Allah, sumber kekuatan semua orang kudus, Engkau berkenan memanggil Santo Paulus Miki dan kawan-kawan untuk memperoleh kehidupan melalui salib. Kami mohon, semoga berkat doa permohonan mereka, iman yang kami akui, kami pegang teguh sampai akhir hayat kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (13:1-8)
  
 
"Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya."
   
Saudara-saudara, peliharalah kasih persaudaraan! Jangan kamu enggan memberi tumpangan kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang – tanpa menyadarinya – telah menjamu malaikat-malaikat. Ingatlah akan orang-orang hukuman, karena kamu sendiri pun adalah orang-orang hukuman. Ingatlah akan orang-orang yang diperlakukan sewenang-wenang, karena kamu sendiri masih hidup di dunia ini. Hendaklah kamu semua penuh hormat terhadap perkawinan, dan janganlah kamu mencemarkan tempat tidur, sebab orang-orang sundal dan pezinah akan dihakimi Allah. Janganlah kamu menjadi hamba uang, tetapi cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu. Karena Allah telah berfirman, “Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau, dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau.” Sebab itu dengan yakin kita dapat berkata, “Tuhan adalah Penolongku. Aku tidak akan takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadap aku?” Ingatlah akan pemimpin-pemimpinmu, yang telah menyampaikan sabda Allah kepadamu. Perhatikanlah akhir hidup mereka, dan contohlah iman mereka. Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin, hari ini, maupun selama-lamanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Dikaulah penyelamatku.
atau Tuhanlah terang dan keselamatanku.
Ayat. (Mzm 27:1.3.5.8b-9abc; R:1a)
1 .Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Sekalipun tentara berkemah mengepung aku, tidak takutlah hatiku; sekalipun pecah perang melawan aku, dalam hal ini pun aku tetap percaya.
3. Sebab di kala ada bahaya, Tuhan melindungi aku dalam pondok-Nya; Ia menyembunyikan aku dalam persembunyian di kemah-Nya, Ia mengangkat aku ke atas gunung batu.
4. Wajah-Mu kucari ya Tuhan, maka janganlah menyembunyikan wajah-Mu dari padaku, janganlah menolak hamba-Mu ini dengan murka. Engkaulah pertolonganku, ya Allah penyelamatku, janganlah membuang aku.
 
Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas, dan menghasilkan buah berkat ketabahannya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:14-29)
    
"Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, kini bangkit lagi."
  
Pada waktu itu Raja Herodes mendengar tentang Yesus, sebab nama-Nya memang sudah terkenal, dan orang mengatakan, “Yohanes Pembaptis sudah bangkit dari antara orang mati, dan itulah sebabnya kuasa-kuasa itu bekerja di dalam Dia.” Yang lain mengatakan, “Dia itu Elia!” Yang lain lagi mengatakan, “Dia itu seorang nabi sama seperti nabi-nabi yang dahulu.” Waktu Herodes mendengar hal itu, ia berkata, “Bukan, dia itu Yohanes yang sudah kupenggal kepalanya, dan kini bangkit lagi.” Memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, isteri Filipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai isteri. Karena Yohanes pernah menegur Herodes, “Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!” Karena kata-kata itu Herodias menaruh dendam pada Yohanes dan bermaksud membunuh dia, tetapi tidak dapat, sebab Herodes segan akan Yohanes karena ia tahu, bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci; jadi ia melindunginya. Tetapi setiap kali mendengar Yohanes, hati Herodes selalu terombang-ambing; namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, ketika Herodes – pada hari ulang tahunnya – mengadakan perjamuan untuk para pembesar, para perwira dan orang-orang terkemuka di Galilea. Pada waktu itu puteri Herodias tampil lalu menari dan ia menyukakan hati Herodes serta tamu-tamunya. Maka Raja berkata kepada gadis itu, “Mintalah dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!” Lalu Herodes bersumpah kepadanya, “Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun itu setengah dari kerajaanku!” Anak itu pergi dan menanyakan ibunya, “Apa yang harus kuminta?” Jawab ibunya, “Kepala Yohanes Pembaptis!” Maka cepat-cepat ia pergi kepada raja dan meminta, “Aku mau, supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis dalam sebuah talam!” Maka sangat sedihlah hati raja! Tetapi karena sumpahnya dan karena segan terhadap tamu-tamunya, ia tidak mau menolaknya. Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. Ia membawa kepala itu dalam sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu, dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kubur.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
   
Setiap manusia mempunyai suara hati. Ketajaman kita mendengarkan suara hati tergantung pada kepekaan dan waktu hening yang kita sediakan setiap harinya, serta ketrampilan kita. Bila kita tidak pernah hening dan mendengarkan suara hati kita, tentu kita tidak akan peka sebagaimana orang yang sudah terbiasa melatih diri mendengarkan suara hatinya.

Hati Herodes setelah membunuh Yohanes Pembaptis juga terombang-ambing. Mungkin dia kecewa setelahnya. Saat memutuskan, Herodes tidak mendengarkan hatinya, tetapi menuruti harga diri dan gengsinya. Ya, karena dia sudah terlanjur bersumpah. Inilah gambaran orang yang mengambil keputusan penting (menyangkut nyawa Yohanes) pada saat gembira atau senang. Akhirnya, apa yang diputuskannya menyebabkan nyawa Yohanes melayang.

Tindakan Herodes itu tentu membuat dirinya tidak tenang; bahkan tidak peka lagi dengan hatinya. Matanya menjadi kabur. Herodes dalam situasi “ketakutan” karena telah membunuh nyawa Yohanes. Yesus yang hadir dikira Yohanes yang bangkit (ay. 16). Hati yang tidak tenang tidak bisa diikuti; tidak bisa menjadi petunjuk perilaku, padahal sebelumnya dia senang dan segan terhadap Yohanes (ay. 20).

Apa yang dibuat dan dialami oleh Herodes bisa kita alami juga. Bila kita tidak mendengarkan suara hati, suatu saat suara hati akan “mempersalahkan” kita; akan membuat hati dan diri kita tidak tenang; akan menggoncangkan perasaan kita. Sepertinya kita akan dikejar-kejar sesuatu yang membuat diri tidak tenteram. Apakah kita sering memberi waktu hening untuk mendengarkan suara hati? Tuhan memberkati. (JK/Inspirasi Batin 2015)

Antifon Komuni (Luk 22:28-30)

Kamulah yang tetap tinggal bersama-sama dengan Aku dalam segala pencobaan yang Aku alami. Dan Aku menentukan hak-hak Kerajaan bagi kamu, demikianlah firman Tuhan. Sama seperti Bapa-Ku menentukannya bagi-Ku, bahwa kamu akan makan dan minum semeja dengan Aku di dalam Kerajaan-Ku

"Ia memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua"

Kamis, 05 Februari 2015
Peringatan Wajib Sta. Agata, Perawan dan Martir
 

Ibr. 12:18-19,21-24; Mzm. 48:2-3a,3b-4,9,10,11; Mrk. 6:7-13 

"Ia memanggil kedua belas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua"

Setelah beberapa saat bersama-Nya, para murid tentu sudah mengalami, melihat dan mendengar banyak hal yang dilakukan dan diajarkan oleh Yesus. Mereka telah mendengar bahwa Yesus mewartakan "Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil" (Mrk 1:14). Tentu juga ajaran-ajaran lainnya. Mereka juga melihat bagaimana Yesus mengusir setan dan menyembuhkan banyak orang sakit. Kini, saatnya mereka diutus untuk mempraktikkan apa yang mereka lihat dan dengar. Maka, dengan kuasa yang diberikan Yesus, mereka "memberitakan bahwa orang harus bertobat dan mengusir banyak setan, dan mengoles banyak orang sakit dengan minyak dan menyembuhkan mereka". Mereka diutus pergi berdua-dua, bukan sendiri-sendiri. Maksudnya adalah agar mereka juga menghayati kebersamaan dan kerjasama dalam perutusan. Sebab, nantinya mereka harus menjadi pondasi berdirinya Gereja, yakni komunitas umat beriman. Maka, kalau sampai saat ini, Gereja Katolik hidup sebagai persekutuan umat beriman yang solid dan mempunyai ikatan persaudaraan yang kuat, tentu tidak terlepas dari pondasi kebersamaan dan kerjasama yang ditanamkan oleh Yesus kepada para murid. 

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu untuk mampu menghayati kebersamaan dan kerjasama yang baik di mana pun kami berada, lebih-lebih dalam menjalankan tugas perutusan kami. Amin. -agawpr-

Hari-hari Liturgi itu tidak sama saja

 
Kita perlu menyadari bahwa hari-hari dalam liturgi itu tidak sama saja. Liturgi hari Minggu jelas memiliki bobot dan nilai lebih tinggi daripada liturgi harian. Minggu itu dari kata Dominggo (Portugis) yang aslinya diturunkan dari kata Latin: Dominus, artinya Tuhan. Hari Minggu adalah hari Tuhan. Mengapa hari Tuhan? Karena pada hari itu Tuhan bangkit dari wafat-Nya. Maka, setiap merayakan Ekaristi pada hari Minggu, kita secara khusus bersama seluruh Gereja merayakan misteri wafat dan kebangkitan Yesus Kristus. Demikianlah sebenarnya pada setiap hari Minggu kita sedang menghadirkan peristiwa hari raya Paskah, saat Tuhan bangkit. Seluruh pekan liturgi berpuncak pada hari Minggu itu. Hari Senin hingga Sabtu berikutnya menjadi pekan Minggu tersebut dan mengalir dari hari Minggu tersebut. Itulah sebabnya, wajarlah kalau orang kristiani itu mestinya datang ke gereja dan ikut misa kudus pada hari Minggu. Janganlah kita terlalu mudah melalaikan misa kudus pada hari Minggu. Tetapi, kalau tidak bisa mengikuti misa harian, ya sudahlah, meskipun sungguh amat baik dan memang sangat dianjurkan oleh Gereja kalau bisa mengikuti misa harian.

Barangkali kita sering lupa bahwa ada tiga tingkatan dalam perayaan liturgi. Pertama, tingkat hari raya. Hari raya itu merupakan hari liturgi paling besar. Maka, perayaannya sudah dimulai sejak sore hari sebelumnya. Dalam perayaan liturgi, hari raya itu ditandai seperti apa yang kita lakukan pada hari Minggu: bacaan Kitab Suci (ada 3), Kemuliaan dan Syahadat. [Tambahan admin: Ada beberapa hari raya yang merupakan hari raya wajib (holy days of obligation) bagi umat Katolik, untuk mengambil bagian dalam perayaan Ekaristi.] Tingkatan kedua ialah pesta. Pesta ini dibawah hari raya. Maka, tidak ada perayaan sore hari sebelumnya. Tanda pesta ialah adanya doa/nyanyian Kemuliaan, tetapi tanpa Syahadat pada perayaan liturgi itu. Dan tingkatan yang ketiga adalah peringatan. Ada peringatan wajib dan ada yang fakultatif. Peringatan macam ini dirayakan seperti pada hari biasa, tanpa Kemuliaan dan Syahadat.

Apa yang mesti kita buat?

Kita perlu memperhatikan betul, sekarang ini kita sedang pada masa liturgi apa, sedang ada perayaan tingkat mana, dan seterusnya. Konsekuensinya bukan hanya pada soal pemilihan bacaan dan nyanyian saja, tetapi juga pada soal dekorasi seperti lilin dan hiasan bunga. Semakin tingkat perayaannya, mestinya jumlah lilin lebih banyak. Kalau sekarang ini Hari Raya Hati Kudus Yesus, mestinya jumlah lilin lebih banyak daripada hari biasa lainnya. Atau kalau kita sedang memimpin ibadat untuk pesta perak saudara kita, mestinya lilin dan jumlah kemeriahan bunga lebih banyak daripada ibadat lingkungan bulanan seperti biasanya. Bila kita memahami masa liturgi, kita pun akan tahu bahwa hari-hari liturgi itu tidak sama saja. Konsekuensinya, tingkat kemeriahan juga sebaiknya lain, jangan sama saja.

Sumber: Seputar Pelayanan Altar, E. Martasudjita, Pr.
Seri Panduan Prodiakon - 1

Kamis, 05 Februari 2015 Peringatan Wajib Sta. Agata, Perawan dan Martir

Kamis, 05 Februari 2015
Peringatan Wajib Sta. Agata, Perawan dan Martir
 
“Hanya Engkau saja yang boleh memilikiku, oleh sebab aku sepenuhnya adalah milik-Mu, Yesus” (St. Agata)

 

Antifon Pembuka

Inilah perawan yang budiman, yang keluar menyongsong Kristus dengan pelita bernyala.

Doa Pagi


Ya Tuhan, Santa Agata, perawan dan martir, senantiasa menyenangkan hati-Mu karena berani mempertahankan kemurnian dan rela mati demi iman. Kami mohon, berikanlah belas kasih-Mu kepada kami berkat doa-doanya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Ada perbedaan antara kumpulan jemaat perjanjian lama yang mau mengadakan perjanjian dan menerima hukum Tuhan dan kumpulan umat yang masuk ke dalam Perjanjian Baru. Umat Allah dan Musa sangat ketakutan dan gemetar mendengar suara Tuhan. Umat perjanjian baru datang dengan penuh sukacita menghampiri takhta kerahiman Tuhan.

 
Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:18-19.21-24)
  
 
"Kalian telah datang ke bukit Sion dan kota Allah yang hidup."
   
Saudara-saudara, kalian tidak datang ke gunung yang dapat disentuh, dan tidak menghadapi api yang menyala-nyala. Kalian tidak mengalami kekelaman, kegelapan atau angin badai; kalian tidak mendengar bunyi sangkakala dan suara dahsyat yang membuat mereka yang mendengarnya memohon, supaya suara itu jangan lagi berbicara kepada mereka. Sungguh, mereka tidak tahan mendengar sabda itu, sehingga Musa berkata, “Aku sangat ketakutan dan sangat gemetar.” Sebaliknya kamu sudah datang ke bukit Sion, dan ke kota Allah yang hidup, Yerusalem surgawi. Kalian telah datang kepada beribu-ribu malaikat, suatu kumpulan meriah, dan kepada jemaat anak-anak sulung, yang namanya terdaftar di surga; kalian telah sampai di hadapan Allah, yang menghakimi semua orang, dan kepada roh orang-orang benar yang telah menjadi sempurna. Dan kalian telah datang kepada Yesus, Pengantara Perjanjian Baru, dan kepada darah pemercikan, yang berbicara lebih kuat daripada darah Habel.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Dalam bait-Mu, ya Allah, kami mengenangkan kasih-Mu.
Ayat. (Mzm 48:2-3ab.3cd-4.9.10-11)
1. Agunglah Tuhan dan sangat terpuji di kota Allah kita! Gunung-Nya yang kudus, yang menjulang permai, adalah kegirangan bagi seluruh bumi.
2. Gunung Sion, pusat kawasan utara, itulah kota Raja Agung. Dalam puri-purinya Allah memperkenalkan diri sebagai benteng.
3. Apa yang kita dengar, sungguh kita lihat, di kota Tuhan semesta alam, di kota Allah kita; Allah menegakkannya untuk selama-lamanya.
4. Dalam bait-Mu, ya Allah, kami renungkan kasih setia-Mu. Nama-Mu, ya Allah, sampai ke ujung bumi; demikian pulalah kemasyhuran-Mu; tangan kanan-Mu penuh dengan keadilan.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Kerajaan Allah sudah dekat. Percayalah kepada Injil.
 
Para murid diutus berdua-dua untuk mewartakan Injil Kerajaan Allah. Mereka pergi dalam kemiskinan. Mereka hanya mengandalkan kekuatan Allah. Dengan kekuatan Allah itulah, mereka mampu melanjutkan apa yang telah dibuat oleh Yesus. Mereka mengusir banyak setan dan menyembuhkan orang-orang sakit.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:7-13)
  
"Yesus mengutus murid-murid-Nya."
 
Sekali peristiwa, Yesus memanggil kedua belas murid dan mengutus mereka berdua-dua. Ia memberi mereka kuasa atas roh-roh jahat, dan berpesan kepada mereka supaya jangan membawa apa-apa dalam perjalanan, kecuali tongkat; roti pun tidak boleh dibawa, demikian pula bekal dan uang dalam ikat pinggang; mereka boleh memakai alas kaki tetapi tidak boleh memakai dua baju. Kata Yesus selanjutnya kepada murid-murid itu, “Kalau di suatu tempat kamu sudah diterima dalam suatu rumah, tinggallah di situ sampai kamu berangkat dari tempat itu. Kalau ada suatu tempat yang tidak mau menerima kamu, dan kalau mereka tidak mau mendengarkan kamu, keluarlah dari situ dan kebaskanlah debu yang ada di kakimu sebagai peringatan bagi mereka.” Lalu pergilah mereka memberitakan bahwa orang harus bertobat. Mereka mengusir banyak setan, dan mengoles banyak orang sakit dengan minyak, dan menyembuhkan mereka.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Setelah para murid cukup terlatih dan memperoleh pengetahuan iman yang memadai, Tuhan mengutus para murid-Nya. Ia memberikan kuasa untuk mengusir roh-roh jahat dan menyembuhkan orang sakit. Apa yang boleh dibawa dan apa yang tidak, menjadi syarat agar fokus pada perutusan dan tidak sibuk dengan bawaan. Ini berarti harus bijak dan percaya pada penyelenggaraan ilahi. Mereka diutus berdua-dua agar mereka dapat saling mendukung, tetapi juga saling mengoreksi diri. Pertobatan diberitakan sebagai pintu gerbang untuk percaya kepada Injil yang adalah Yesus Almasih itu sendiri.

Doa Malam

Tuhan Yesus, di penghujung hari ini kami mengucap syukur atas perlindungan-Mu sepanjang hari ini. Berilah kedamaian hati agar malam ini kami dapat beristirahat dengan tenteram. Engkaulah jalan kehidupan kami, kini dan sepanjang masa. Amin.

RUAH

"Ia mulai mengajar di rumah ibadat dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia"

Rabu, 04 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV
    
Ibr. 12:4-7,11-15; Mzm. 103:1-2,13-14,17-18a; Mrk. 6:1-6.

"Ia mulai mengajar di rumah ibadat dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia"

Selama kurang lebih 30th, Yesus hidup di Nazaret. Mungkin sebagai tukang kayu seperti Yusuf, ayah-Nya. Maka, orang-orang Nazaret mengenal-Nya sebatas sebagai anak seorang tukang kayu. Tidak lebih. Sebelum Ia datang ke Nazaret, mungkin mereka sudah mendengar kabar tentang apa yang Ia buat di tempat-tempat lain. Mereka penasaran. Lalu, ketika Yesus pulang kampung dan mengajar di sinagoga, mula-mula mereka takjub. Sayang, mereka tidak menyukuri ketakjuban mereka tetapi malah mengorek-ngorek masa lalu-Nya sehingga muncul kekecewaan. Inilah point permenungan saya. Seringkali, kita mudah merasa kecewa dengan masa lalu kita sendiri atau terlalu menaruh perhatian pada masa lalu orang lain. Akibatnya, kita menjadi kurang mensyukuri apa yang ada sekarang. Padahal, saat ini sudah banyak perubahan dan kemajuan. Demikian juga orang lain tersebut sudah berkembang pesat. Masa lalu memang merupakan bagian dari sejarah hidup kita, namun kalau ada hal-hal yang kurang baik, lalu kita terlalu kecewa atau meratapinya, kita tidak akan bisa berkembang secara optimal. Maka, jauh lebih penting kita fokus pada apa yang sedang kita hadapi seraya menyadari kehadiran Tuhan dan takjub akan karya-karya-Nya dalam hidup kita.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk fokus pada apa yang sedang kami hadapi sekaligus menyadari kehadiran-Mu yang senantiasa berkarya dalam diri kami. Amin. -agawpr-
 

Rabu, 04 Februari 2015 Hari Biasa Pekan IV

Rabu, 04 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV

Janganlah menjadi teman Yesus di masa damai dan musuh-Nya di masa perang! (St. Sirilus dari Yerusalem)

Antifon Pembuka (Mzm 103:1-2)

Pujilah Tuhan, hai hatiku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Janganlah lupa akan kebaikan-Nya!

Doa Pagi


Allah Bapa sumber kebijaksanaan, semoga Kaukuatkan tangan kami yang lemas, Kauteguhkan lutut kami yang goyah, dan perkenankanlah kami menempuh jalan yang lurus dalam mencari kedamaian-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:4-7.11-15)
  
  
"Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya."
  
Saudara-saudara, dalam pergumulanmu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah. Janganlah kamu lupa akan nasihat yang berbicara kepada kamu seperti kepada anak-anak; "Hai anakku, janganlah meremehkan didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan oleh-Nya, karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak." Jika kamu menerima hajaran, maka di situ Allah memperlakukan kamu seperti anak. Di manakah ada anak yang tidak dihajar oleh ayahnya! Memang tiap-tiap hajaran, pada waktu diberikan, tidak mendatangkan sukacita, tetapi dukacita. Namun kemudian ia menghasilkan buah kebenaran yang dilatih olehnya. Sebab itu kuatkanlah tangan yang lemah dan lutut yang goyah. Dan luruskanlah jalan bagi kakimu, sehingga yang pincang jangan terpelecok, tetapi menjadi sembuh. Berusahalah hidup damai dengan semua orang, dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorang pun akan melihat Tuhan. Jagalah supaya jangan ada seorang pun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan mencemarkan banyak orang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Kekal abadilah kasih setia Tuhan atas orang yang takwa.
Ayat. Mzm 103:1-2.13-14.17-18)
1. Pujilah Tuhan, hai hatiku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya!
2. Seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian Tuhan sayang kepada orang-orang yang takwa. Sebab Dia sendiri tahu dari apa kita dibuat, Dia sadar bahwa kita ini debu.
3. Tetapi kekal abadilah kasih setia Tuhan atas orang-orang yang takwa kepada-Nya, sebagaimana kekal abadilah kebaikan-Nya asal saja mereka tetap berpegang pada perjanjian-Nya.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku. Alleluya.
       
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:1-6)
     
"Seorang nabi dihormati di mana-mana, kecuali di tempat asalnya sendiri."
   
Pada suatu ketika, Yesus tiba kembali di tempat asal-Nya, sedang murid-murid-Nya mengikuti Dia. Pada hari Sabat Yesus mengajar di rumah ibadat, dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia. Mereka berkata, "Dari mana diperoleh-Nya semuanya itu? Hikmat apa pulakah yang diberikan kepada-Nya? Dan mukjizat-mukjizat yang demikian, bagaimanakah dapat diadakan oleh tangan-Nya? Bukankah Ia ini tukang kayu, anak Maria? Bukankah Ia saudara Yakobus, Yoses, Yudas dan Simon? Dan bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada bersama kita?" Lalu mereka kecewa dan menolak Dia. Maka Yesus berkata kepada mereka, "Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri, di antara kaum keluarganya dan di rumahnya." Maka Yesus tidak mengadakan satu mukjizat pun di sana, kecuali menyembuhkan beberapa orang sakit dengan meletakkan tangan-Nya atas mereka Ia merasa heran atas ketidakpercayaan mereka. Lalu Yesus berjalan keliling dari desa ke desa sambil mengajar.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Mengalami kepahitan karena merasa ditolak oleh keluarga, tetangga ataupun masyarakat merupakan suatu pengalaman yang menyakitkan dalam hidup seorang anak manusia; apalagi kalau penolakan itu terjadi karena sikap iri hati yang tidak beralasan.

Kitab Ibrani menasihati kita agar menjaga hidup damai dengan semua orang dan berpegang teguh pada visi kekudusan, sebab tanpa visi ini tidak seorang pun akan melihat Tuhan (bdk. Ibr. 12:14). Memelihara damai dan kekudusan merupakan kebajikan penting yang perlu dihayati oleh setiap orang beriman, sebab kebajikan itu merupakan visi besar Allah untuk menyelamatkan manusia.
Ketika ditolak oleh orang sekampungnya Yesus hanya merasa heran atas sikap mereka dan berkata: ”Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri, di antara kaum keluarganya dan di rumahnya” (Mrk. 6:4).Yesus tidak marah tetapi lalu pergi dengan damai ke kota-kota lain dan mengajar di sana. Godaan untuk bersikap balas dendam adalah godaan yang bisa menghancurkan damai dan kekudusan.Mari kita bercermin pada sikap Yesus!

Ya Tuhan, jagalah hatiku agar selalu hidup damai dan kudus di tengah dunia yang penuh pencobaan ini! Amin.

Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian

"Asal kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh."

Selasa, 03 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV
 
Ibr. 12:1-4; Mzm. 22:26b-27,28,30,31-32; Mrk. 5:21-43.

"Asal kujamah saja jubah-Nya, aku akan sembuh."

Duabelas tahun bukanlah waktu yang pendek. Apalagi kalau dilewati dengan penderitaan seperti yang dialami oleh wanita yang menderita pendaharan tersebut. Ia telah berobat ke berbagai tabib dan menghabiskan hartanya namun sama sekali tidak sembuh, malah semakin memburuk. Untung, ia tidak putus asa dan kehilangan harapan. Ia masih punya iman, meskipun mungkin bukan iman yang besar. Dikatakan bahwa ia hanya mendengar berita-berita tentang Yesus dan ketika kebetulan Yesus ada di dekatnya, ia menjamah jubah-Nya dengan keyakinan bahwa ia akan sembuh. Rupanya, ia bukanlah orang yang sengaja mencari Yesus dengan intensi khusus seperti Yairus. Ia hanyalah satu dari antara orang banyak yang berdesak-desakan mengerumuni Yesus. Ia juga tidak berani terang-terangan memohon kepada Yesus untuk disembuhkan tetapi diam-diam dan takut-takut menjamah jubah-Nya. Namun bagi Yesus, itu sudah cukup. Sekecil apa pun iman dan harapan yang dimiliki, kalau disertai tindakan untuk datang kepada Tuhan dan menjamah-Nya, pasti mendatangkan berkat. Sekarang, bagaimana kita bisa menghayati iman dan harapan yang demikian? Yang istimewa adalah dengan merayakan Ekaristi, di mana kita secara istimewa diperkenankan untuk menyembah dan menjamah Tubuh Kristus serta memakan-Nya.

Doa: Tuhan, semoga iman dan harapan kami kepada-Mu senantiasa mengantar kami untuk datang dan menjamah-Mu secara istimewa dalam Ekaristi. Amin. -agawpr-

Selasa, 03 Februari 2015 Hari Biasa Pekan IV

Selasa, 03 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV
 
“Bapa mempunyai banyak tempat kediaman sama dengan banyaknya anggota dalam tubuh” (St. Ireneus)
 

Antifon Pembuka (Ibr 12:1)

Marilah kita tinggalkan semua beban dosa, perintang kita, dan berlomba dengan tekun sebagaimana diwajibkan.

Doa Pagi

Allah Bapa sumber kebijaksanaan, semoga tertanam dalam di hati kami nama siapa saja yang telah mendahului kami memberi kesaksian atas cinta kasih-Mu kepada manusia. Semoga kami bangkit kembali dalam hidup baru, saling membantu, dan hidup rukun. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.
   
Kita diundang untuk mengarahkan mata hati kita kepada Yesus. Dialah yang membawa kita kepada iman. Iman itulah yang mengantar kita kepada keselamatan. Karena lewat penderitaan dan salib-Nya kita dibawa kepada sukacita hidup.
   

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:1-4)
  
 
"Marilah kita berlari dengan tabah hati dalam perlombaan yang diwajibkan kepada kita."
   
Saudara-saudara, kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita. Marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita. Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus. Dialah yang memimpin kita dalam iman, dan Dialah yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan! Dengan mengabaikan kehinaan Ia tekun memikul salib ganti sukacita yang disediakan bagi Dia, yang sekarang duduk di sebelah kanan takhta Allah. Ingatlah selalu akan Yesus, yang tabah menanggung bantahan terhadap diri-Nya, bantahan yang datang dari pihak orang-orang berdosa. Janganlah kamu menjadi lemah dan putus asa, sebab dalam pergumulanmu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Orang yang mencari Engkau, ya Tuhan, akan memuji-muji Engkau.
Ayat. (Mzm 21:2b-27;8.30.31-32)
1. Nazarku akan kubayar di depan orang-orang yang takwa. Orang miskin akan makan sampai kenyang, orang yang mencari Tuhan akan memuji-muji Dia; biarlah hati mereka hidup untuk selamanya!
2. Segala ujung bumi akan menjadi sadar, lalu berbalik kepada Tuhan; segala rumpun bangsa akan sujud menyembah di hadapan-Nya. Ya, kepada-Nya akan sujud menyembah: Semua orang sombong di bumi, di hadapan-Nya akan berlutut semua orang yang telah kembali ke pangkuan pertiwi.
3. Dan aku akan hidup bagi Tuhan, anak cucuku akan beribadah kepada-Nya. Mereka akan menceritakan hal ikhwal Tuhan kepada angkatan yang akan datang, dan menuturkan keadilan-Nya kepada bangsa yang akan lahir nanti. Semua itu telah dikerjakan oleh Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Yesus memikul kelemahan kita, dan menanggung penyakit kita.
 
Mukjizat terjadi karena iman. Orang mengalami kasih Tuhan yang menyelamatkan dan menyembuhkan pertama-tama karena penyerahan diri kepada Tuhan. Yairus datang kepada Yesus dengan penuh iman. Anaknya akhirnya dibangkitkan Yesus. Seorang wanita yang sakit pendarahan dengan penuh iman menjamah jubah Yesus. Ia akhirnya mengalami kesembuhan.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (5:21-43)
   
"Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!
       
Sekali peristiwa, setelah Yesus menyeberang dengan perahu, datanglah orang banyak berbondong-bondong lalu mengerumuni Dia. Ketika itu Yesus masih berada di tepi danau. Maka datanglah seorang kepala rumah ibadat yang bernama Yairus. Ketika melihat Yesus, tersungkurlah Yairus di depan kaki-Nya. Dengan sangat ia memohon kepada-Nya, “Anakku perempuan sedang sakit, hampir mati. Datanglah kiranya, dan letakkanlah tangan-Mu atasnya, supaya ia selamat dan tetap hidup.” Lalu pergilah Yesus dengan orang itu. Orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia dan berdesak-desakkan di dekat-Nya. Adalah di situ seorang perempuan yang sudah dua belas tahun lamanya menderita pendarahan. Ia telah berulang-ulang diobati oleh berbagai tabib, sampai habislah semua yang ada padanya; namun sama sekali tidak ada fadahnya, malah sebaliknya: keadaannya makin memburuk. Dia sudah mendengar berita-berita tentang Yesus. Maka di tengah-tengah orang banyak itu ia mendekati Yesus dari belakang dan menjamah jubah-Nya. Sebab katanya, “Asal kujamah saja jubah-Nya aku akan smebuh.” Sungguh, seketika itu juga berhentilah pendarahannya dan ia merasa badannya sudah sembuh dari penyakit itu. Pada ketika itu juga Yesus mengetahui, bahwa ada tenaga yang keluar dari diri-Nya. Maka Ia berpaling di tengah orang banyak itu dan bertanya, “Siapa yang menjamah jubah-Ku?” Murid-murid-Nya menjawab, “Engkau melihat sendiri bagaimana orang-orang ini berdesak-desakan dekat-Mu! Bagaimana mungkin Engkau bertanya: Siapa yang menjamah Aku?” Lalu Yesus memandang sekeliling-Nya untuk melihat siapa yang telah melakukan itu. Maka perempuan tadi menjadi takut dan gemetar sejak ia mengetahui apa yang telah terjadi atas dirinya. Maka ia tampil dan tersungkur di depan Yesus. Dengan tulus ia memberitahukan segala sesuatu kepada Yesus. Maka kata Yesus kepada perempuan itu, “Hai anak-Ku, imanmu telah menyelamatkan engkau. Pergilah dengan selamat dan sembuhlah dari penyakitmu!” Ketika Yesus masih berbicara datanglah orang dari keluarga kepala rumah ibadat itu dan berkata, “Anakmu sudah mati! Apa perlunya lagi engkau menyusahkan Guru?” Tetapi Yesus tidak menghiraukan perkataan mereka dan berkata kepada kepala rumah ibadat, “Jangan takut, percaya saja!” Lalu Yesus tidak memperbolehkan seorang pun ikut serta, kecuali Petrus, Yakobus, dan Yohanes, saudara Yakobus. Dan tibalah mereka di rumah kepala rumah ibadat, dan di sana Yesus melihat orang-orang ribut, menangis dan meratap dengan suara nyaring. Sesudah masuk, Yesus berkata kepada orang-orang itu, “Mengapa kamu ribut dan menangis? Anak ini tidak mati, tetapi tidur!” tetapi mereka menertawakan Dia. Maka Yesus menyuruh semua orang itu keluar. Lalu Ia membawa ayah dan ibu anak itu, dan mereka yang bersama-sama dengan Yesus masuk ke dalam kamar anak itu. Lalu dipegang-Nya tangan anak itu, kata-Nya, “Talita kum”’ yang berarti, “Hai anak, Aku berkata kepadamu: Bangunlah!” Seketika itu juga anak itu bangkit berdiri dan berjalan, sebab umurnya sudah dua belas tahun. Semua orang yang hadir sangat takjub. Dengan sangat Yesus berpesan kepada mereka, supaya jangan seorang pun mengetahui hal itu. Lalu Ia menyuruh mereka memberi anak itu makan.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
Penyembuh dan pemberi hidup sejati adalah Allah sendiri. Betapa pun hebatnya obat, dan berapa biaya yang sudah dihabiskan. Bila Allah belum berkenan maka segalanya menjadi sia-sia, seperti terjadi pada perempuan yang sakit pendarahan itu. Bila Allah mau maka hanya dengan menyentuh jumbai jubah-Nya, maka segera sembuh. Dalam diri Yesus, Allah begitu sibuk melayani, menyembuhkan orang-orang yang datang dan percaya bahkan mereka yang mati pun dibangkitkan. Tetapi lebih dari kesembuhan dari sakit derita dan kebangkitan dari mati di dunia ini, Yesus menjanjikan kebahagiaan kekal. Dan jalan yang ditempuh lewat derita dan kematian-Nya. Untuk itu, kita perlu bertobat dan percaya utuh kepada-Nya.

Doa Malam

Allah Bapa sumber iman kepercayaan, mereka yang mencari Engkau Kau sambut melalui Yesus yang membimbing dan melaksanakan iman. Maka kami bersyukur dan mohon, semoga kami selalu melaksanakan Sabda-Mu. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami. Amin.
 

RUAH

"Mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan"

Senin, 02 Februari 2015
Pesta Yesus Dipersembahkan di Kenisah 

 Mal. 3:1-4; Mzm. 24:7,8,9,10; Ibr. 2:14-18; Luk. 2:22-40 

 "Mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan" 

Hari ini kita merayakan pesta Yesus Dipersembahkan di Bait Allah. Tampak sekali di sini, kualitas iman keluarga Nazaret. Mereka adalah keluarga yang taat pada hukum atau aturan keagamaan yang dihayati secara turun-temurun. Kendati mereka adalah keluarga terpilih dan istimewa di hadapan Allah, namun mereka tetap rendah hati dan menjalankan hal yang sama dengan apa yang dilakukan oleh keluarga-keluarga lain. Selain itu, tampak pula kualitas keluarga mereka dalam mendidik anak. Yesus adalah Anak Allah. Mereka hanya sekedar "dititipi" untuk mengasuh-Nya. Maka, mereka tidak lupa mempersembahkan-Nya kepada Allah. Mereka mohon agar Allah sendiri yang berkarya dalam diri mereka sehingga mereka bisa mendidik dan mengasuh Yesus dengan baik. Dan hasilnya sungguh luar biasa: Ia bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya. Semoga, kita pun mampu membangun keluarga berkualitas sebagaimana diteladankan oleh keluarga kudus Nazaret ini.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk menjadikan keluarga kami masing-masing sebagai keluarga yang berkualitas seturut teladan keluarga kudus Nazaret. Amin. -agawpr-

Senin, 02 Februari 2015 Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah

Senin, 02 Februari 2015
Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah
 

Persembahan Yesus dalam kenisah Bdk. Luk 2:22-29. menunjukkan Dia sebagai Anak sulung, yang dipersembahkan kepada Tuhan Bdk. Kel 13:12-13.. Dalam Simeon dan Anna terjadilah pertemuan - demikianlah tradisi Bisantin menamakan pesta ini - seluruh pengharapan Israel dengan Penebus-Nya. Yesus dikenal sebagai Mesias yang sudah lama dinanti-nantikan, sebagai "cahaya bangsa-bangsa" dan "kemuliaan Israel", tetapi juga sebagai "tanda pertentangan". Pedang dukacita, yang diramalkan untuk Maria, menandakan "persembahan" yang lain, yang sempurna dan yang satu-satunya, di salib, yang akan menganugerahkan keselamatan, "yang Allah persiapkan untuk segala bangsa". --- Katekismus Gereja Katolik, 529

 
PEMBERKATAN LILIN DAN PERARAKAN
(Pemberkatan lilin dan perarakan tersedia dalam dua cara, dengan perarakan atau perarakan masuk meriah, selengkapnya lihat Buku Misa Minggu dan Hari Raya)

 
Antifon
 
Tengoklah! Tuhan akan datang dengan kekuatan besar, akan bersinarlah mata semua orang yang mengabdi kepada-Nya. Alleluya.

Ecce Dominus noster cum virtute veniet, ut illuminet oculos servorum suorum, alleluia.




Doa Pemberkatan Lilin

KIDUNG PERARAKAN (atau Puji Syukur 478, Sekarang Tuhanku)

Kristuslah cahaya para bangsa dan kemuliaan bagi umat-Mu Israel.
Sekarang Tuhan, perkenankanlah hamba-Mu berpulang dalam damai sejahtera menurut sabda-Mu.
Kristuslah cahaya para bangsa dan kemuliaan bagi uamt-Mu Israel.
Sebab aku telah melihat keselamatan-Mu, ya Tuhan.
Kristuslah cahaya para bangsa dan kemuliaan bagi umat-Mu Israel.
Yang Kausediakan di hadapan para bangsa.
Kristuslah cahaya para bangsa dan kemuliaan bagi umat-Mu Israel.

atau

Lumen ad revelationem gentium, et gloriam plebis tuæ Israel.


Antifon Pembuka (Mzm 48:10-11)

Kami telah menerima kasih setia-Mu, ya Allah, dalam bait-Mu yang kudus. Seperti nama-Mu, ya Allah, demikianlah kemasyhuran-Mu sampai ke ujung bumi; tangan kanan-Mu penuh dengan keadilan.
  
Suscepimus Deus, misericordiam tuam in medio templi tui: secundum nomen tuum Dues, ita et laus tua in fines terræ: iustitia plena est dextera tua.
Mzm. Magnus Dominus, et laudablis nimis: in civitate Dei, in monte sancto eius.
(Mzm 48:10-11, 2)
   
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
   
Doa Pembuka

Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, hari ini Putra Tunggal-Mu yang telah menjadi manusia seperti kami, dipersembahkan kepada-Mu di kenisah. Di hadapan hadirat-Mu yang agung kami mohon dengan rendah hati, sucikanlah hati dan budi kami agar kami pun menjadi persembahan yang pantas bagi-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Nubuat Maleakhi (3:1-4)
  
"Tuhan yang kamu cari itu akan masuk ke bait-Nya."
  
Beginilah firman Tuhan semesta alam, “Lihat, Aku menyuruh utusan-Ku, supaya ia mempersiapkan jalan di hadapan-Ku! Tuhan yang kamu cari itu dengan mendadak akan masuk ke bait-Nya. Malaikat perjanjian yang kamu kehendaki itu sesungguhnya, Ia datang. Siapakah yang dapat tetap berdiri apabila Ia menampakkan diri? Sebab Ia laksana api tukang pemurni logam dan seperti sabun tukang penatu. Ia akan duduk seperti orang yang memurnikan perak; dan Ia mentahirkan orang Lewi, menyucikan mereka seperti emas dan seperti perak, supaya mereka menjadi orang-orang yang mempersembahkan kurban yang benar kepada Tuhan. Maka persembahan Yehuda dan Yerusalem akan menyenangkan hati Tuhan seperti pada hari-hari dahulu kala, dan seperti tahun-tahun yang sudah-sudah.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = f, 3/4, PS 803
Ref. Bukalah pintu hatimu, sambutlah Raja Sang Kristus.
atau Gapuramu, lapangkanlah, menyambut Raja mulia.
Ayat. (Mzm 24:7.8.9.10; R: 10b)
1. Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan bukalah dirimu lebar-lebar, hai pintu-pintu abadi, supaya masuklah Raja Kemuliaan!
2. Siapakah itu Raja Kemuliaan? Tuhan, yang jaya dan perkasa, Tuhan yang perkasa dalam peperangan!
3. Angkatlah kepalamu, hai pintu-pintu gerbang, dan bukalah dirimu lebar-lebar, hai pintu-pintu abadi, supaya masuklah Raja Kemuliaan.
4. Siapakah itu Raja Kemuliaan? Tuhan semesta alam, Dialah Raja Kemuliaan!

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (2:14-18)
  
"Karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai."
  
Saudara-saudara, orang-orang yang dipercayakan Allah kepada Yesus adalah anak-anak dari darah dan daging. Maka Yesus menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan Iblis yang berkuasa atas maut; dan supaya dengan jalan demikian, Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut. Sebab sesungguhnya, bukan malaikat-malaikat yang Ia kasihani, tetapi keturunan Abraham. Itulah sebabnya dalam segala hal Yesus harus disamakan dengan saudara-saudara-Nya, supaya Ia menjadi Imam Agung yang menaruh belas kasihan, yang setia kepada Allah utnuk mendamaikan dosa seluruh bangsa. Karena Ia sendiri telah menderita karena pencobaan, maka Ia dapat menolong mereka yang dicobai.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = es, 4/4, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 2:32)
Dialah terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:22-40) (Singkat: 2:22-32)
   
"Mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu."
     
Ketika genap waktu pentahiran menurut hukum Taurat Musa, Maria dan Yusuf membawa Anak Yesus ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan, seperti ada tertulis dalam hukum Tuhan, “Semua anak laki-laki sulung harus dikuduskan bagi Allah.” Juga mereka datang untuk mempersembahkan kurban menurut apa yang difirmankan dalam hukum Tuhan, yaitu sepasang burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati. Waktu itu adalah di Yerusalem seorang bernama Simeon. Ia seorang yang benar dan saleh hidupnya, yang menantikan penghiburan bagi Israel; Roh Kudus ada di atasnya, dan kepadanya telah dinyatakan oleh Roh Kudus, bahwa ia tidak akan mati sebelum melihat Mesias, yaitu Dia yang diurapi Tuhan. Atas dorongan Roh Kudus, Simeon datang ke Bait Allah. Ketika Anak Yesus dibawa masuk oleh orang tua-Nya, untuk melakukan kepada-Nya apa yang ditentukan hukum Taurat, Simeon menyambut Anak itu dan menatang-Nya sambil memuji Allah, katanya, “Sekarang Tuhan, biarkanlah hamba-Mu ini pergi dalam damai sejahtera, sesuai dengan firman-Mu, sebab mataku telah melihat keselamatan yang dari pada-Mu, yang telah Engkau sediakan di hadapan segala bangsa, yaitu terang yang menjadi penyataan bagi bangsa-bangsa lain dan menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel.” [Yusuf dan Maria amat heran akan segala sesuatu yang dikatakan tentang Anak Yesus. Lalu Simeon memberkati mereka, dan berkata kepada Maria, ibu Anak itu, “Sesungguhnya Anak ini ditentukan untuk menjatuhkan atau membangkitkan banyak orang di Israel, dan untuk menjadi suatu tanda yang menimbulkan perbantahan – dan suatu pedang akan menembus jiwamu sendiri -, supaya menjadi nyata pikiran hati banyak orang. Ada juga di situ seorang nabi perempuan, anak Fanuel dari suku Asyer, namanya Hana. Ia sudah sangat lanjut umurnya. Sesudah menikah, ia hidup tujuh tahun bersama suaminya, dan sekarang ia sudah janda, berumur delapan puluh empat tahun. Ia tidak pernah meninggalkan Bait Allah, dan siang malam beribadah dengan berpuasa dan berdoa. Pada saat Anak Yesus dipersembahkan di Bait Allah Hana pun datang ke Bait Allah, dan bersyukur kepada Allah serta berbicara tentang Anak Yesus kepada semua orang yang menantikan kelepasan untuk Yerusalem. Setelah menyelesaikan semua yang harus dilakukan menurut hukum Tuhan, kembalilah Maria dan Yusuf serta Anak Yesus ke kota kediamannya, yaitu Nazaret di Galilea. Anak itu bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya.]
InilahI Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kehidupan seorang anak tak bisa lepas dari kehidupan keluarga yang terikat pada budaya dan adat tertentu. Hal ini berlaku bagi Yesus juga. Dalam adat Yahudi, anak laki-laki sulung, setelah genap waktu penahiran ibunya, harus dipersembahkan dan dikuduskan kepada Allah di Bait-Nya. Adat ini tentu memiliki makna mendalam yang mengungkapkan imannya akan Allah yang menciptakan dan memberinya kehidupan. Peristiwa Yesus dipersembahkan ke dalam Bait Allah menjadi istimewa karena ketika masuk ke Bait Allah Ia disambut oleh Simeon yang menyampaikan kidungnya karena kuasa Roh Kudus. Simeon mengalami kehadiran Sang Penyelamat dan ia menyampaikan nubuatnya bahwa anak ini akan menjadi terang bagi bangsa-bangsa, sekaligus menjadi tanda perbantahan di antara mereka. Sesudah itu Hana juga menyambut-Nya sambil mengucap syukur dan memuji Allah.

Yesus yang sudah dipersembahkan ke dalam Bait Allah dengan upacara Yahudi itu selanjutnya "bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya." Inilah perkembangan yang menyangkut segi fisik, keutamaan manusiawi, dan iman kerohanian. Tak mengherankan peristiwa ini kemudian di dalam Gereja dijadikan tanda dan lambang persembahan hidup untuk kaum biarawan dan biarawati agar dikuduskan dalam panggilan hidupnya. Kehidupan setiap orang beriman patutlah juga dipersembahkan kepada Allah gar selanjutnya ia dapat juga berkembang berkat kasih karunia-Nya. (ALS/Inspirasi Batin 2015)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy