Minggu, 28 Desember 2008

Minggu, 28 Desember 2008
Pesta Keluarga Kudus



“Anak itu bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya"


Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Kejadian (15:1-6; 21:1-3)


"Anak kandungmulah yang akan menjadi ahli warismu."


1 Kemudian datanglah firman TUHAN kepada Abram dalam suatu penglihatan: "Janganlah takut, Abram, Akulah perisaimu; upahmu akan sangat besar." 2 Abram menjawab: "Ya Tuhan ALLAH, apakah yang akan Engkau berikan kepadaku, karena aku akan meninggal dengan tidak mempunyai anak, dan yang akan mewarisi rumahku ialah Eliezer, orang Damsyik itu." 3 Lagi kata Abram: "Engkau tidak memberikan kepadaku keturunan, sehingga seorang hambaku nanti menjadi ahli warisku." 4 Tetapi datanglah firman TUHAN kepadanya, demikian: "Orang ini tidak akan menjadi ahli warismu, melainkan anak kandungmu, dialah yang akan menjadi ahli warismu." 5 Lalu TUHAN membawa Abram ke luar serta berfirman: "Coba lihat ke langit, hitunglah bintang-bintang, jika engkau dapat menghitungnya." Maka firman-Nya kepadanya: "Demikianlah banyaknya nanti keturunanmu." 1 TUHAN memperhatikan Sara, seperti yang difirmankan-Nya, dan TUHAN melakukan kepada Sara seperti yang dijanjikan-Nya. 2 Maka mengandunglah Sara, lalu ia melahirkan seorang anak laki-laki bagi Abraham dalam masa tuanya, pada waktu yang telah ditetapkan, sesuai dengan firman Allah kepadanya. 3 Abraham menamai anaknya yang baru lahir itu Ishak, yang dilahirkan Sara baginya.
Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan PS 845
Ref. Tuhan adalah kasih setia bagi orang yang berkenan pada perjanjian-Nya.
Ayat.

1.Bersyukurlah kepada Tuhan, serukanlah nama-Nya, maklumkanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa. Bernyanyilah bagi Tuhan, bermazmurlah bagi-Nya, percakapkanlah segala perbuatan-Nya yang ajaib!
2. Bermegahlah dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersuka hati orang-orang yang mencari Tuhan. Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya. Carilah selalu wajah-Nya!
3. Ingatlah perbuatan ajaib yang dilakukan-Nya, mukjizat dan ketetapan yang diucapkan-Nya, hai anak cucu Abraham, hamba-Nya, hai anak-anak Yakub, pilihan-Nya!
4. Selama-lamanya ia ingat akan perjanjian-Nya, akan firman yang diperintahkan-Nya kepada seribu angkatan; akan perjanjian yang diikat-Nya dengan Abraham, dan akan sumpah-Nya kepada Ishak.

Bacaan Kedua
Pembacaan dari Surat Orang Ibrani (11:8.11-12.17-19)


"Iman Abraham, Sara, dan Ishak."

8 Karena iman Abraham taat, ketika ia dipanggil untuk berangkat ke negeri yang akan diterimanya menjadi milik pusakanya, lalu ia berangkat dengan tidak mengetahui tempat yang ia tujui. 11 Karena iman ia juga dan Sara beroleh kekuatan untuk menurunkan anak cucu, walaupun usianya sudah lewat, karena ia menganggap Dia, yang memberikan janji itu setia. 12 Itulah sebabnya, maka dari satu orang, malahan orang yang telah mati pucuk, terpancar keturunan besar, seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, yang tidak terhitung banyaknya. 17 Karena iman maka Abraham, tatkala ia dicobai, mempersembahkan Ishak. Ia, yang telah menerima janji itu, rela mempersembahkan anaknya yang tunggal, 18 walaupun kepadanya telah dikatakan: "Keturunan yang berasal dari Ishaklah yang akan disebut keturunanmu." 19 Karena ia berpikir, bahwa Allah berkuasa membangkitkan orang-orang sekalipun dari antara orang mati. Dan dari sana ia seakan-akan telah menerimanya kembali.
Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil PS 962
Ref. Alleluya
Ayat.Semoga damai Kristus melimpahi hatimu. Semoga damai Kristus berakar dalam dirimu.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:22.39-40)


"Anak itu bertambah besar dan penuh hikmat."


22 Ketika genap waktu pentahiran, menurut hukum Taurat Musa, mereka membawa Dia ke Yerusalem untuk menyerahkan-Nya kepada Tuhan, 39 Dan setelah selesai semua yang harus dilakukan menurut hukum Tuhan, kembalilah mereka ke kota kediamannya, yaitu kota Nazaret di Galilea. 40 Anak itu bertambah besar dan menjadi kuat, penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya.
I. Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U.Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Yosef, Maria, dan Yesus merupakan tiga serangkai yang saling mendukung dan menunjang, bahkan saling mendoakan dalam kehidupannya. Akibatnya, di mana pun mereka berada, mereka selalu memperlihatkan bahwa memang Tuhan hidup dalam diri mereka.

Kenyataan bahwa mereka menyingkir ke Mesir dan kemudian kembali lagi dari Mesir memperlihatkan bahwa mereka memang kompak dalam kehidupan dan rukun dalam bertindak. Dalam hal ini kekuatan doa memang luar biasa. Mereka tetap menjaga kesatuan dan relasi dengan Allah yang merupakan kekuatan bagi mereka dalam kehidupan ini.

Itulah sebabnya mereka sungguh-sungguh saling menghargai dan saling menghormati terhadap satu sama lain. Yosef amat bertanggung jawab atas hidup Maria dan Yesus, dan Maria sangat memperhatikan Yesus, dan di kemudian hari Yesus juga sangat mengasihi ibu-Nya itu. Tidaklah mustahil di kemudian hari keluarga ini disebut sebagai Keluarga Kudus. Mereka terus-menerus menyisihkan dan menyerahkan hidupnya bagi Tuhan dan demi kemuliaan Tuhan.

Hendaklah dalam kehidupan keluarga kita saling menghargai, saling memahami sehingga hidup kita sungguh-sungguh membawa kebahagiaan sejati bagi diri kita sendiri dan bagi sesama.

Tuhan, jadikanlah keluargaku kudus seperti keluarga Nazaret yang selalu ingat dan mempersembahkan diri kepada-Mu. Amin.

(Ziarah Batin, Renungan dan Catatan Harian)

Bacaan KS: Ekaristi.Org



Photobucket