Minggu, 04 Januari 2009


Minggu, 04 Januari 2009
Hari Raya Penampakan Tuhan



“Bintang yang mereka lihat di Timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat, di mana Anak itu berada"


Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Nabi Yesaya (60:1-6)

"Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."

1 Beginilah kata nabi kepada Yerusalem: Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan TUHAN terbit atasmu. 2 Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang TUHAN terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. 3 Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu. 4 Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling, mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. 5 Pada waktu itu engkau akan heran melihat dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan akan berbesar hati, sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu. 6 Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur TUHAN.
Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 807
Ref. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat.
(Mzm 72:1-2.7.8.10-11.12-13)
1. Ya Allah berikanlah hukum-Mu kepada Raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum.
2. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi.
3. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan -persembahan. Kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti. Kiranya semua raja sujud menyembah kepada-Nya, dan segala bangsa menjadi hamba-Nya!
4. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong, ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bacaan Kedua
Pembacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (3:2-3a.5-6)

"Rahasia Kristus kini telah diwahyukan dan para bangsa menjadi pewaris perjanjian."

2 Saudara-saudara, kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah, yang dipercayakan kepadaku karena kamu, 3a yaitu bagaimana rahasianya dinyatakan kepadaku dengan wahyu. 5 Pada zaman angkatan-angkatan dahulu tidak diberitakan kepada anak-anak manusia, tetapi yang sekarang dinyatakan di dalam Roh kepada rasul-rasul dan nabi-nabi-Nya yang kudus, 6 yaitu bahwa orang-orang bukan Yahudi, karena Berita Injil, turut menjadi ahli-ahli waris dan anggota-anggota tubuh dan peserta dalam janji yang diberikan dalam Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil PS 951
Ref. Alleluya, Alleluya, Alleluya
Ayat. Kami telah melihat bintang Tuhan, terbit di ufuk timur, dan kami datang menyembah.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (2:1-12)

"Kami datang dari timur untuk menyembah Sang Raja."

1 Sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea pada zaman raja Herodes, datanglah orang-orang majus dari Timur ke Yerusalem 2 dan bertanya-tanya: "Di manakah Dia, raja orang Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya di Timur dan kami datang untuk menyembah Dia." 3 Ketika raja Herodes mendengar hal itu terkejutlah ia beserta seluruh Yerusalem. 4 Maka dikumpulkannya semua imam kepala dan ahli Taurat bangsa Yahudi, lalu dimintanya keterangan dari mereka, di mana Mesias akan dilahirkan. 5 Mereka berkata kepadanya: "Di Betlehem di tanah Yudea, karena demikianlah ada tertulis dalam kitab nabi: 6 Dan engkau Betlehem, tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda, karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel." 7 Lalu dengan diam-diam Herodes memanggil orang-orang majus itu dan dengan teliti bertanya kepada mereka, bilamana bintang itu nampak. 8 Kemudian ia menyuruh mereka ke Betlehem, katanya: "Pergi dan selidikilah dengan seksama hal-hal mengenai Anak itu dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku supaya akupun datang menyembah Dia." 9 Setelah mendengar kata-kata raja itu, berangkatlah mereka. Dan lihatlah, bintang yang mereka lihat di Timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat, di mana Anak itu berada. 10 Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. 11 Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya, lalu sujud menyembah Dia. Merekapun membuka tempat harta bendanya dan mempersembahkan persembahan kepada-Nya, yaitu emas, kemenyan dan mur. 12 Dan karena diperingatkan dalam mimpi, supaya jangan kembali kepada Herodes, maka pulanglah mereka ke negerinya melalui jalan lain.
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.



Renungan

Jika ada orang mati atau meninggal dunia, pada umumnya saudara-saudari, sahabat-sahabat dan kenalan-kenalannya tanpa diundang, begitu mendengar berita, pasti tergerak untuk datang melayat, mencari atau menanyakan kesana - kemari dimana jenazah yang bersangkutan disemayamkan. Sebaliknya jika ada seorang anak dilahirkan rasanya hanya orang-orang tertentu saja yang 'mengabarkan' atau datang memberi ucapan selamat bahagia. Gejala yang demikian itu rasanya menggambarkan situasi sikap mental pada umumnya, yaitu orang lebih 'brrbudaya kematian' daripada 'berbudaya kehidupan', sebagaimana sering terjadi jika ada beberapa orang, sahabat atau kenalan kumpul/bertemu dan saling omong-omong (ngrumpi atau ngrasani), isi omongan lebih didominasi dengan kelemahan atau kekurangan orang lain Cara atau gaya hidup 'budaya kematian' atau 'negative thinking' pasti kurang atau tidak peka terhadap apa yang baik, mulia, luhur dan indah dalam diri saudara-saudarinya yang dekat, hidup atau bekerja bersamanya. Ia lebih menghargai dan menghormati orang/bangsa lain daripada saudara-saudari sebangsanya sendiri; ia lebih memperhatikan dan mengasihi orang lain daripada saudara-saudari dalam keluarga atau tempat kerja. Sikap mental mereka seperti Raja Herodes yang gila akan harta benda, jabatan dan kehormatan duniawi, sehingga tidak atau kurang peka terhadap Yang Ilahi: Penyelamat Dunia, Mesias, yang dijanjikan lahir di daerahnya ia tidak tahu, sementara itu orang-orang asing, "orang-orang majus dari Timur " , lebih peka terhadap kelahiran atau kedatanganNya. Jika kita tidak mampu mengasihi mereka yang dekat dengan kita, yang hidup dan bersama bekerja setiap hari bersama kita, maka memperhatikan atau mengasihi yang lain berarti menindas, sebaliknya jika kita mampu dan terampil memperhatikan dan mengasihi yang dekat dengan kita, maka memperhatikan yang lain berarti melayani. Dengan semangat atau jiwa melayani orang akan peka terhadap suara atau kehendak Tuhan yang menggejala dalam berbagai peristiwa kehidupan di dunia ini.

"Lihatlah, bintang yang mereka lihat di Timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat, di mana Anak itu berada." (Mat 2:9)

Raja Herodes tidak tahu dimana Yesus, Penyelamat Dunia, dilahirkan dan minta tolong atau petunjuk dari para imam dan ahli Taurat Yahudi, dan mereka menjawab: "Di Betlehem di tanah Yudea, karena demikianlah ada tertulis dalam kitab nabi:Dan engkau Betlehem, tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda, karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel."(Luk 2:5-6). Herodes tidak tahu dan para ahli/pembantunya juga hanya membacakan apa yang tertulis dalam Kitab ramalan para nabi, maka kepada orang-orang majus dari Timur yang menanyakan diberi tanggapan : "Pergi dan selidikilah dengan seksama hal-hal mengenai Anak itu dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku supaya aku pun datang menyembah Dia."(Mat 2:8)

Karena dambaan dan penglihatan suci mereka, maka orang-orang majus dari Timur mengundurkan diri dari hadapan Herodes dan tiba-tiba begitu lepas dari hadapan Herodes "bintang yang mereka lihat di Timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat, di mana Anak itu berada". Maka dalam rangka mengenangkan Hari Raya Penampakan Tuhan serta Hari Anak Misioner Sedunia hari ini, marilah kita mawas diri: sejauh mana cara hidup dan cara bertindak kita dapat menjadi 'bintang'/ petunjuk jalan bagi orang lain untuk bersembah-sujud/berbakti kepada Tuhan atau kita memiliki dambaan suci dalam hati kita masing-masing:

1) Menjadi "bintang atau petunjuk jalan" bagi orang lain untuk berbakti atau bersembah-sujud kepada Tuhan alias semakin beriman, hermit saya pertama-tama dan terutama melalui teladan tindakan, cara hidup dan cara bertindak kita. Cara hidup atau cara bertindak merupakan penghayatan keutamaan-keutamaan sebagai buah Roh, yaitu :"kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri"(Gal 5:22-23) Keutamaan mana yang mendesak atau up to date di lingkungan hidup dan kerja anda, silahkan dipilih; hemat saya jika orang unggul, mendalam dalam penghayatan salah satu keutamaan tersebut maka keutamaan-keutamaan lain secara inklusif terhayati juga. Jika orangtua/dewasa menjadi teladan baik dalam cara hidup dan cara bertindak maka anak-anak akan memiliki dambaan-dambaan suci.

2) Salah satu cara membina atau mendampingi anak-anak agar berjiwa missioner hemat saya sedini mungkin pada anak-anak ditanamkan 'dambaan suci', kerinduan untuk untuk hidup suci dengan mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan dan sesamanya. Persembahan diri kepada Tuhan identik dengan pembaktian diri kepada sesamanya alias menjadi 'man or woman for/with others'. "Others" atau orang lain ini hendaknya diutamakan mereka yang miskin dan berkekurangan. Anak-anak didalam keluarga sedini mungkin diajak mengenali lingkungan hidupnya yang nyata, semakin lama lingkungan yang lebih luas sesuai dengan perkembangan dan pertumbuhan kepribadian anak-anak. Bina dan dampingilah anak-anak sungguh fungsional berpatisipasi menyelamatkan lingkungan hidupnya. Untuk anak-anak atau pelajar sekolah di kota-kota besar antara lain diselenggarakan kegiatan 'live in', tinggal dan hidup serta bekerja bersama dengan mereka yang miskin dan berkekurangan di desa-desa atau pelosok-pelosok, sebagaimana telah diselenggarakan oleh beberapa sekolah. Kami berharap semoga dari anak-anak anda ada yang terpanggil secara khusus untuk menjadi imam, bruder atau suster atau pekerja-pekerja sosial , dst.. Marilah kita meneladan para majus yang "berhenti di tempat, dimana Anak itu berada", yang secara konkret dapat kita hayati dengan memperhatikan, membina dan mendidik anak-anak agar tumbuh berkembang menjadi pribadi cerdas beriman, semakin mengasihi dan dikasihi baik oleh Allah maupun sesamanya.

"Memang kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah, yang dipercayakan kepadaku karena kamu, yaitu bagaimana rahasianya dinyatakan kepadaku dengan wahyu ..yang pada zaman angkatan-angkatan dahulu tidak diberitakan kepada anak-anak manusia, tetapi yang sekarang dinyatakan di dalam Roh kepada rasul-rasul dan nabi-nabi-Nya yang kudus, yaitu bahwa orang-orang bukan Yahudi, karena Berita Injil, turut menjadi ahli-ahli waris dan anggota-anggota tubuh dan peserta dalam janji yang diberikan dalam Kristus Yesus" (Ef 3:2-3a.5-6)

Yesus, Kanak-kanak yang baru dilahirkan di kandang domba di Betlekem adalah Penyelamat Dunia, artinya Ia lahir dan datang ke dunia untuk menyelamatkan seluruh dunia, bukan suku atau bangsa tertentu saja. Memang hal ini dapat dipahami dengan mengimani "penyelenggaraan kasih karunia Tuhan…, yang sekarang dinyatakan di dalam Roh kepada rasul-rasul dan nabi-nabiNya yang kudus". Rasul dan nabi yang kudus telah menerima kasih karunia Tuhan untuk mewartakan dan menyebarluas-kan kebenaran-kebenaran kepada semua orang, semua bangsa di dunia ini. Seluruh dunia seisinya, aneka macam seluk beluk pengurusan hal-hal duniawi, harus selamat, maka marilah kita yang beriman pada Yesus, Penyelamat Dunia, memperdalam dan mengembangkan jiwa missioner kita masing-masing.

"Manusia dewasa ini lebih percaya pada pemberi-pemberi kesaksian dari para pengajar-pengajar, lebih percaya pada pengalaman daripada ajaran; dan lebih percaya pada kehidupan dan tindakan daripada teori-teor. Kesaksian hidup Kristen merupakan bentuk tugas perutusan yang pertama dan tiada tergantikan…Bentuk kesaksian yang pertama adalah kehidupan dari para misionaris itu sendiri, dari keluarga Kristen dan dari persekutuan Gereja, yang menyingkapkan suatu cara hidup yang baru" (Paus Yohanes Paulus II: Ensiklik tentang Amanat Misioner Gereja/Redemptoris Missio, 7 Desember 1990 no 42). Baiklah di bawah ini secara sederhana saya kembangkan tiga bentuk kesaksian yang didambakan tersebut:

1) Kehidupan para missionaris sendiri. Para misionaris adalah "man or woman with/for others", maka cara hidup dan cara bertindaknya senantiasa melayani yang lain dengan rendah agar selamat dan berbahagia. Dengan kata lain cirikhas hidup misionaris adalah melayani, dan kita semua karena rahmat Sakramen Inisiasi (Baptis, Krisma dan Komuni) adalah misionaris-misionaris. Maka baiklah kita senantiasa hidup dan bertindak melayani yang lain, terutama mereka yang miskin dan berkekurangan.

2) Kehidupan keluarga Kristen. Keluarga dibentuk dan tumbuh berkembang sebagaimana diharapkan karena dan oleh kasih, dimana ketika mengawali hidup berkeluarga suami dan isteri saling berjanji "setia dalam untung dan malang, di waktu sehat maupun sakit, saling mencintai dan menghormati seumur hidup sampai mati". Maka keluarga Kristen akan bersifat missioner ketika kasih sungguh menjiwai dan merajai hidup berkeluarga, sehingga para anggota keluarga saling mengasihi satu sama lain. "Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu" (1Kor 13:4-7)

3) Kehidupan persekutuan Gereja Ada 4 (empat) cirikhas hidup persekutuan Gereja, yang saling terkait, yaitu : (1) kemandirian, (2) subsidiaritas, (3) solidaritas dan (4) keberpihakan pada yang miskin dan berkekurangan atau kurang beruntung. Pada masa kini kiranya yang mendesak dan up to date untuk kita hayati dan sebarluaskan adalah solidaritas dan keberpihakan pada yang miskin dan berkekurangan, meningat dan mempertimbangkan krisis moneter yang berdampak pada PHK serta pengngguran maupun kemiskinan. Solidaritas harus dihayati oleh mereka yang kaya terhadap yang miskin, yang pandai terhadap yang bodoh, yang 'diatas' terhadap 'yang dibawah', yang berkelebihan terhadap yang berkekurangan, dst… Untuk itu orang harus 'menunduk' atau melihat ke bawah, 'turba'/turun ke bawah, meneladan "Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib" (Fil 2:5-8).

"Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan-persembahan; kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti! Kiranya semua raja sujud menyembah kepadanya, dan segala bangsa menjadi hambanya! Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, orang yang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang miskin" (Mzm 72:10-13)


[Ignatius Sumarya, SJ]

Sabtu, 03 Januari 2009

Sabtu, 03 Januari 2009
Hari Biasa Masa Natal



Bacaan Pertama
Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:29-3:6)

"Setiap orang yang tetap berada dalam Yesus tidak berbuat dosa lagi."

29 Anak-anakku terkasih, jikalau kamu tahu, bahwa Ia adalah benar, kamu harus tahu juga, bahwa setiap orang, yang berbuat kebenaran, lahir dari pada-Nya. 1 Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Dia. 2 Saudara-saudaraku yang kekasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata apa keadaan kita kelak; akan tetapi kita tahu, bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. 3 Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia yang adalah suci. 4 Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa ialah pelanggaran hukum Allah. 5 Dan kamu tahu, bahwa Ia telah menyatakan diri-Nya, supaya Ia menghapus segala dosa, dan di dalam Dia tidak ada dosa. 6 Karena itu setiap orang yang tetap berada di dalam Dia, tidak berbuat dosa lagi; setiap orang yang tetap berbuat dosa, tidak melihat dan tidak mengenal Dia. Demikianlah sabda Tuhan.
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 807
Ref. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (
Mzm 98:1.3c-4.5.6)
1.Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!
3. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring, bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, Alleluya
Ayat. Firman telah menjadi manusia, dan diam di antara kita. Semua orang yang menerima Dia, diberi-Nya kuasa menjadi anak-anak Allah.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:29-34)

"Lihatlah Anak domba Allah."
29 Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yesus datang kepadanya dan ia berkata: "Lihatlah Anak domba Allah, yang menghapus dosa dunia. 30 Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. 31 Dan aku sendiripun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi untuk itulah aku datang dan membaptis dengan air, supaya Ia dinyatakan kepada Israel." 32 Dan Yohanes memberi kesaksian, katanya: "Aku telah melihat Roh turun dari langit seperti merpati, dan Ia tinggal di atas-Nya. 33 Dan akupun tidak mengenal-Nya, tetapi Dia, yang mengutus aku untuk membaptis dengan air, telah berfirman kepadaku: Jikalau engkau melihat Roh itu turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dialah itu yang akan membaptis dengan Roh Kudus. 34 Dan aku telah melihat-Nya dan memberi kesaksian: Ia inilah Anak Allah."
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.


Renungan



Yohanes sungguh luar biasa untuk ukuran dulu maupun sekarang ini. Dia menarik simpati rakyat dan banyak orang mengikuti gerakan barunya mempersiapkan kedatangan Mesias. Hidupnya menyampaikan pesan yang menarik untuk ditelaah. Dia mendirikan komunitas baru: komunitas yang menantikan zaman baru sesuai dengan pandangan Yahudiah. Prinsipnya tegas - peri hidupnya dapat dikategorikan keras - tetapi kegembiraannya tidak pernah surut.

Patut dikagumi bagaimana dia menghidupi kata-katanya sebagai perintis. Dia selalu menunjuk pada sesuatu yang jauh lebih besar daripada dirinya dan tidak pernah mengambil kesempatan menyesatkan orang.

Tidak selalu gampang memainkan peran secara jujur dan ikhlas. Para politisi dan negarawan berjuang untuk memperoleh segala hak dan kesempatan; kadang menjelekkan dan bahkan menjatuhkan orang yang dipandang rival. Tentu damai tidak akan tercapai sebab setiap orang yang merasa dikalahkan menunggu kesempatan untuk bisa membalas. Mereka membentengi dirinya dengan berbagai senjata. Hidup akan menjadi baik bila setiap kita sadar akan panggilan, kemampuan, dan kedudukan masing-masing. Posisi dan peran kita harus dijalankan demi kepentingan sebanyak mungkin orang.

Ada peran yang mesti dipegang dan dimainkan orang lain dan mesti kita dukung. Dalam hal ini, Yohanes adalah guru kita.

Tuhan Yang Mahabaik, kuatkan dan berkatilah aku dalam melakukan kewajibanku dan menikmati hakku. Lindungilah aku dari keinginan merampas hak orang lain. Amin.
Renungan: Ziarah Batin
Bacaan KS: Ekaristi.Org

Photobucket