Tujuan Penulisan Surat Rasul Paulus

A. Tujuan penulisan surat Rasul Paulus, apakah ditujukan kepada Gereja karena Gereja bermasalah? Dari sumber-sumber referensi yang saya miliki (yang saya sertakan berikut ini), maka diketahui bahwa tujuan penulisan surat-surat Rasul Paulus tidak semuanya bermotif untuk menyelesaikan permasalahan Gereja, karena ada juga masalah yang bukan baru saat itu timbul tapi yang sudah berakar lama dalam masyarakat pada kota tersebut. Karena itu, surat-surat Rasul Paulus tidak semua berisi teguran, tetapi juga wejangan, penegasan akan doktrin dan pengajaran moral, ataupun pesan-pesan apostolik lainnya. Hal ini dilakukannya karena Rasul Paulus mengetahui panggilan khususnya sebagai rasul yang diutus kepada umat Non-Yahudi, sehingga ia melakukan perjalanan keliling ke kawasan Mediteranian dan sekitarnya sebanyak 3 kali untuk melaksanakan misinya itu.
Peta lengkap perjalanan Rasul Paulus ada di buku Montague, George T. The Living Thought of St. Paul, Second Edition, Encino, CA: Benzinger, 1976.
Di internet, peta perjalanan Rasul Paulus ada di link ini (silakan klik di sini)

Saya tidak dapat menuliskan tujuan penulisan surat secara detail di sini karena keterbatasan waktu, namun mungkin di waktu yang akan datang kami akan menuliskan juga topik tentang surat-surat rasul Paulus ini. Berikut ini adalah ringkasan secara garis besar maksud tujuan surat-surat Rasul Paulus kepada Gereja-gereja:

Surat Rasul Paulus kepada Gereja Tesalonika I dan II ditulis pada waktu Rasul Paulus berada di Korintus, pada sekitar tahun 52. Surat ini dikenal sebagai surat Rasul Paulus yang pertama. Pesan utama Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Tesalonika yang pertama adalah:

1. Pengajaran kehidupan Kristiani (4:1-12)
2. Pengajaran tentang akhir jaman (4: 13-18)
3. Anjuran untuk berjaga-jaga menjelang kedatangan Kristus yang kedua (5: 1-11)
4. Kehidupan dalam komunitas Kristen (5:12-22)

Surat Paulus yang kedua kepada Gereja Tesalonika dituliskan karena ada kesalahpahaman yang mengartikan bahwa kedatangan Yesus yang kedua sudah sangat dekat, sehingga ada umat yang tidak mau bekerja, hanya menunggu saat hari kiamat.

1. Maka Rasul Paulus menuliskan penjelasan lebih lanjut mengenai Penghakiman Terakhir (1: 5-12)
2. Penjelasan kembali tentang kedatangan Tuhan Yesus yang kedua kali dan pengajaran untuk menyambut hari itu (2:1-17)
3. Nasihat untuk berdoa dan tetap bekerja (3: 1-13).

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Galatia, kemungkinan ditulis pada sekitar tahun 54-55, dan dikenal sebagai surat utama para rasul yang ditujukan pada umat non-Yahudi. Pada surat ini dituliskan bahwa umat Non-Yahudi tidak mempunyai kewajiban untuk memenuhi hukum Taurat Yahudi, terutama keharusan untuk disunat. Pada saat itu ada desakan dari umat Kristen Yahudi yang ingin tetap menerapkan hukum sunat pada umat Non-Yahudi yang menjadi pengikut Kristus. Rasul Paulus mengajarkan:

1. Manusia diselamatkan oleh iman, dan bukan karena melakukan hukum Taurat (3:1-4:31)
2. Kebebasan Kristiani yang diperoleh dalam Kristus yang memimpin pada hidup menurut Roh dan bukan hidup menurut daging (5: 1-6:10).

Surat kepada Gereja di Korintus yang pertama, dituliskan pada sekitar tahun 57. Surat ini ditujukan untuk memberi pengajaran kepada umat di Korintus yang pada saat itu mengalami:

1. masalah perpecahan (factionalism) (1:10- 4:21)
2. kemerosotan moral (immorality) (5:1-6:8)
3. pengaruh dari penyembahan kaum kafir (influence from pagan worship) (8: 1- 11:1), dan
4. masalah ketidakteraturan dalam ibadat (karena kesombongan rohani/ spiritual pride) (12: 14-40).

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Korintus yang kedua, dituliskan sekitar tahun 57-58. Surat ini ditujukan untuk menegaskan bahwa ialah Rasul yang otentik. Maka ia menuliskan:

1. Tanda Rasul Kristus yang otentik (2: 14- 6:10)
2. Penjelasan tentang riwayat hidupnya, yang menyangkut ketaatan, dan kesediaannya merendahkan diri demi Kristus (10:1-12:13)

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Roma, dituliskan sekitar tahun 58, dengan maksud memberikan pengajaran pada umat, terutama tentang pengajaran theologi keselamatan, karena Rasul Paulus menyadari akan peran kota Roma sebagai pusat dunia pada saat itu, yang dapat juga menjadi pusat penyebaran Injil. Ia menuliskan suratnya untuk mempersiapkan kunjungannya ke kota Roma dalam perjalanannya ke Spanyol. Pada saat itu tak banyak kaum Kristen Yahudi di Roma, maka isu hukum Taurat tidak banyak dikemukakan di surat ini. Masalah yang mungkin khas Roma adalah masalah makan makanan haram dan masalah puasa. Rasul Paulus mengajarkan:

1. Manusia dibenarkan karena iman yang tak terlepas dari kasih (1:17-4:25)
2. Pengharapan Kristiani (5:1-11:36).
3. Kehidupan Kristiani dan pelayanan kasih: yang kuat imannya memberi contoh pada yang lemah imannya (12:1- 15:33)

Surat Rasul Paulus kepada umat di Filipi ditulis pada saat Rasul Paulus pertama kali di penjara di Roma sekitar tahun 61-63. Waktu dipenjara ia dikunjungi oleh Epafroditus, salah seorang umat Filipi. Saat mengunjungi Rasul Paulus, Epafroditus sakit dan hampir mati, namun akhirnya ia sembuh. Rasul Paulus mengirimnya kembali dengan surat dan ucapan terima kasih atas kebaikan umat Filipi. Surat kepada Gereja di Filipi, tema utamanya adalah suka cita Kristiani. Maka di sini ditekankan beberapa pengajaran:

1. Teladan apostolik (1:1-14)
2. Wejangan untuk menjaga persatuan, kerendahan hati, dan ketaatan (2: 1-18)
3. Ditekankan bahwa Yesuslah tujuan kita umat beriman (3:1-21)
4. Damai dan suka cita sebagai ciri-ciri kehidupan Kristiani (4: 1-19)

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Kolose, juga dituliskan sekitar tahun 61-63. Surat ini ditujukan untuk mengingatkan umat atas pengaruh ajaran sesat pre-Gnostik, dan ajaran filosofi yang keliru yang menyebutkan bahwa dunia diatur oleh kekuatan-kekuatan spiritual dalam kaitannya dengan kosmologi. Untuk itu Rasul Paulus menegaskan:

1. Keutamaan Kristus yang mengatasi segala kuasa (1:15-20)
2. Misteri Gereja yang dinyatakan dengan kepenuhan hidup di dalam Kristus (1:24: 2:8)
3. Agar umat waspada terhadap ajaran sesat (2:8-4:6)

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Efesus, dituliskan pada saat Rasul Paulus dipenjara di Roma (sekitar musim semi thn 63). Maksudnya adalah untuk mengajar umat di Efesus (dan mungkin juga pada umat di Kolose, Laodicea, Hierapolis, dst, yang bergantung pada Gereja Efesus). Kota Efesus terkenal dengan dengan praktek magis dan Okultisme. Rasul Paulus mengajarkan:

1. Rencana keselamatan Tuhan yang dinyatakan melalui Kristus (1:15-3:21)
2. Kehidupan baru dalam Kristus yang ditandai dengan kesetiaan hidup dalam Roh Kudus (4:1-6:22)

Surat Rasul Paulus kepada Gereja di Ibrani kemungkinan dituliskan sekitar tahun 66. Tujuannya adalah untuk mnguatkan semangat umat Kristen Ibrani yang pada saat itu mengalami ‘kelesuan’ iman. Karena itu sepanjang surat ini menunjukkan kaitan antara Perjanjian Lama dengan Injil, dan dimaksudkan untuk menguatkan iman mereka dengan mengarahkan pandangan kepada kemuliaan surga bagi mereka yang setia beriman kepada Tuhan Yesus.

B. Sumber referensi yang sangat baik untuk topik surat rasul Paulus adalah:

1. Montague, George T. The Living Thought of St. Paul, Second Edition, Encino, CA: Benzinger, 1976.
2. Casciaro, Jose Maria, ed. The Navarre Bible, Dublin, Four Courts Pres, 1991.
3. Orchard, Dom Bernard, et. al. A Catholic Commentary on Holy Scripture. New York: Thomas Nelson & Sons, 1953.
4. Amiot, Francois. How to Read St. Paul. Translated by Michael D. Meilach O.F.M Chicago: Franciscan Herald Press, 1964.
5. Cerfaux, Lucien, The Christian in the Theology of St. Paul. New York: Herder and Herder, 1967.
6. Prat, Fernand, SJ, The Theology of St. Paul, 2 vols, Translated from 10th French Edition by John L. Stoddard, Westminster, MD: The Newman Press, 1952.
7. Lebih lanjut tentang Rasul Paulus, dapat juga dilihat di link ini (silakan klik)

Semoga juga kita semua mempunyai semangat seperti Rasul Paulus dalam mewartakan Injil.

Salam Kasih dalam Kristus Tuhan,
Ingrid Listiati – http://www.katolisitas.org

Ditulis oleh Ingrid Listiati pada 17 03 09

Sumber: www.katolisitas.org

Jika ada pertanyaan lain tentang artikel diatas silahkan kunjungi www.katolisitas.org bagian Tanya Jawab: Kitab Suci
Bagikan

Kamis, 04 Maret 2010 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Kamis, 04 Maret 2010
Hari Biasa Pekan II Prapaskah

"Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN!...Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN!" (Yeremia 17:6-7)

Doa Renungan

Allah Bapa di surga, kepada-Mu kami panjatkan segala hormat, syukur, dan pujian. Berkat kemurahan-Mu, kami Kauperkenankan menikmati hidup ini. Ya Bapa, hari ini Engkau menunjukkan kemurahan-Mu pada Lazarus yang hina dina, sedang orang kaya yang sombong itu Kauberi ganjaran. Ajarlah kami Bapa untuk selalu bermurah hati kepada mereka yang berkekurangan. Ajarlah kami agar tidak memalingkan muka dari orang yang hina dina di tengah-tengah kami. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Yeremia (17:5-10)

"Terkutuklah yang mengandalkan manusia. Diberkatilah yang mengandalkan Tuhan."

5 Beginilah firman TUHAN: "Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN! 6 Ia akan seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya keadaan baik; ia akan tinggal di tanah angus di padang gurun, di negeri padang asin yang tidak berpenduduk. 7 Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN! 8 Ia akan seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan yang tidak mengalami datangnya panas terik, yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah.9 Betapa liciknya hati, lebih licik dari pada segala sesuatu, hatinya sudah membatu: siapakah yang dapat mengetahuinya? 10 Aku, TUHAN, yang menyelidiki hati, yang menguji batin, untuk memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan tingkah langkahnya, setimpal dengan hasil perbuatannya."
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya; daunnya tak pernah layu, dan apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik; mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil PS. 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Berbahagialah orang, yang setelah mendengar firman Tuhan, menyimpannya dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (16:19-31)

"Engkau telah menerima segala yang baik, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita."

19 Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. 20 Dan ada seorang pengemis bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok, berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu,21 dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilat boroknya.22 Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham.23 Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Dan sementara ia menderita sengsara di alam maut ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dan Lazarus duduk di pangkuannya. 24 Lalu ia berseru, katanya: Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus, supaya ia mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini. 25 Tetapi Abraham berkata: Anak, ingatlah, bahwa engkau telah menerima segala yang baik sewaktu hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. 26 Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. 27 Kata orang itu: Kalau demikian, aku minta kepadamu, bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, 28 sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingati mereka dengan sungguh-sungguh, agar mereka jangan masuk kelak ke dalam tempat penderitaan ini. 29 Tetapi kata Abraham: Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu.30 Jawab orang itu: Tidak, bapa Abraham, tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat.31 Kata Abraham kepadanya: Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati."
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Saudara-saudari terkasih, berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

· Gus Dur (alm) memang kaya akan humor yang berbobot alias berisi. Antara lain ketika bertemu dengan Bapak Kardinal, Gus Dur berkata “Bapak Kardinal itu enak kalau nanti naik ke sorga, lebih enak daripada saya”. “Gimana itu Gus’, pertanyaan Kardinal untuk minta penjelasan lebih lanjut. “Di sorga itu yang ada ialah yang tidak ada di dunia ini. Bapak Kardinal tidak nikah alias tidak boleh menikmati perempuan cantik, maka di sorga nanti disediakan perempuan-perempuan cantik dan dengan bebas memilih dan menikmati semaunya, sedangkan saya di dunia ini tidak boleh makan sate babi, maka di sorga nanti paling hanya disediakan sate babi”, demikian penjelasan Gus Dur lebih lanjut. Apa yang dijelaskan oleh Gus Dur ini hemat saya senada dengan kutipan Warta Gembira hari ini “Anak, ingatlah, bahwa engkau telah menerima segala yang baik sewaktu hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita”. Saya merasa hal ini merupakan pengajaran atau katekese sederhana, maka marilah kita mawas diri: apa yang telah dan belum kita lakukan selama hidup di dunia ini. Jika di dunia ini kita berfoya-foya, maka di sorga nanti kita harus matiraga, sebaliknya jika di dunia ini kita matiraga, maka di sorga nanti kita dapat berfoya-foya seenaknya; jika kita jarang atau tak pernah berdoa, maka nanti harus berdoa terus menerus, dst…

· "Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN! Ia akan seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya keadaan baik; ia akan tinggal di tanah angus di padang gurun, di negeri padang asin yang tidak berpenduduk.Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN” (Yer 17:5-7). Sebagai orang beriman kita dipanggil untuk menjadi “orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan”, maka marilah kita mawas diri perihal harapan, dambaan, cita-cita atau impian-impian kita, yang menggerakkan dan menggairahkan hidup kita. Harapan, dambaan, cita-cita dan impian kita hendaknya sesuai dengan janji-janji yang pernah kita ikrarkan atau diientegrasikan ke dalam janji tersebut. Dengan kata lain hendaknya harapan kita sesuai dengan aturan dan tatanan yang terkait dengan hidup dan panggilan kita masing-masing alias hidup dan bertindak secara konstitusional, menghayati visi atau spiritualitas hidup bersama dalam kesibukan dan pelayanan sehari-hari. Maka baiklah pada masa Prapaskah ini kita buka kembali buku atau catatan perihal konstitusi, pedoman hidup, anggaran dasar, dst.., kita bacakan dan renungkan serta fahami kembali. Kami percaya bahwa dalam setiap organisasi atau paguyuban hidup bersama pasti ada aturan atau cara bertindak yang harus diikuti atau dilaksanakan oleh seluruh anggotanya, maka alangkah indahnya jika semua anggota memahami semua aturan yang terkait dan kemudian melaksanakannya. Mungkin tidak sempat membaca dan merenungkan seluruh buku, maka baiklah kita renungkan apa yang menjadi motto hidup bersama, yang pada umumnya singkat dan padat. Dengan ini juga kami mengingatkan siapa saja yang hanya mengandalkan kekuatannya sendiri untuk bertobat; marilah saling membantu dan bergotong-royong dalam menghayati panggilan maupun melaksanakan tugas pengutusan.


Jakarta, 03 Maret 2010

Ign Sumarya, SJ



Bagikan