APP KAJ 2010 Sub Tema IV: Membangun Hidup Baru (2 Kor 9: 6-12)

APP KAJ 2010
Sub Tema IV: Membangun Hidup Baru (2 Kor 9: 6-12)

Mewujudkan Komunitas yang Memberi

Pembacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (9:6-12)

6 Saudara-saudara, camkanlah ini: Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga. 7 Hendaklah masing-masing memberikan menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. 8 Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan. 9 Seperti ada tertulis: "Ia membagi-bagikan, Ia memberikan kepada orang miskin, kebenaran-Nya tetap untuk selamanya." 10 Ia yang menyediakan benih bagi penabur, dan roti untuk dimakan, Ia juga yang akan menyediakan benih bagi kamu dan melipatgandakannya dan menumbuhkan buah-buah kebenaranmu; 11 kamu akan diperkaya dalam segala macam kemurahan hati, yang membangkitkan syukur kepada Allah oleh karena kami. 12 Sebab pelayanan kasih yang berisi pemberian ini bukan hanya mencukupkan keperluan-keperluan orang-orang kudus, tetapi juga melimpahkan ucapan syukur kepada Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Konteks Bacaan

Dalam suratnya yang kedua kepada jemaat di Korintus (bab 8), Paulus berkisah tentang orang-orang Makedonia yang luar biasa dalam pelayanan kasih. Kendati mengalami cobaan berat dengan berbagai penderitaan, mereka murah hati dan memberi melampaui kemampuan mereka untuk orang-orang kudus yang mengalami penganiayaan dan penjarahan di Yerusalem (2 Kor 8: 1-5).

Dari kenyataan itu, Paulus menasehati jemaat Korintus supaya mereka yang kaya dalam banyak karunia rohani hendaknya juga kaya dalam pelayanan kasih. Paulus mengingatkan: “Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya.” (2 Kor 8: 9).

Maka, Paulus meminta supaya rencana pengumpulan dana yang sudah dirintis sejak setahun lalu, hendaknya diwujudkan. Sebab, iman hendaknya membuat kaum beriman bertanggung jawab satu sama lain, sehingga ada keseimbangan. “Maka hendaklah sekarang ini kelebihan kamu mencukupkan kekurangan mereka, agar kelebihan mereka kemudian mencukupkan kekurangan kamu, supaya ada keseimbangan.” (2 Kor 8: 14).

Untuk itulah Paulus kemudian mengutus Titus dengan disertai oleh dua saudara dari utusan jemaat untuk menyelesaikan pengumpulan dana dengan tujuan pelayanan kasih kepada sesama yang sedang membutuhkan pertolongan di Yerusalem. Paulus minta supaya umat Korintus menunjukkan bukti kasih mereka. Paulus menyatakan bahwa ia tahu kerelaan hati jemaat Korintus; dan karena itu ia sudah memegahkan mereka kepada orang-orang Makedonia yang telah terlebih dahulu mengulurkan tangan. Ia mengingatkan, jangan sampai kemegahan itu menjadi sia-sia, supaya ketika ia datang bersama orang-orang Makedonia kelak, semuanya sungguh-sungguh sudah siap.

Memberi dengan sukacita

Dengan latar belakang keadaan itu, kemudian Paulus menasehati jemaat Korintus supaya mereka memberi dengan kerelaan hatinya; jangan dengan sedih hati atau karena paksaan, sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. Paulus kemudian meneguhkan bahwa orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga. Selain itu, pelayanan kasih itu juga bukan saja mencukupkan keperluan orang-orang kudus di Yerusalem, melainkan juga sebagai bentuk nyata ucapan syukur kepada Allah atas segala karunia yang sudah diterima (2 Kor 9: 12).

Perbuatan kasih yang mau berbagi kepada mereka yang membutuhkan pertolongan ini akan menyenangkan hati Allah. Maka Paulus menandaskan: “Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan.” (2 Kor 9: 8).

Kisah Danau Galilea dan Laut Mati

“Perbuatan kasih membawa berkat” ini mengingatkan kita akan suatu kenyataan alam yang memberi pesan yang sama: Danau Galilea dan Laut Mati. Keduanya memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Danau Galilea memperoleh air dari sungai Yordan dan mengalirkannya ke sungai-sungai kecil yang ada di sekitarnya. Hal ini membuat tanah di sepanjang aliran antara danau itu dengan sungai-sungai kecil menjadi subur. Air yang terus mengalir dan berganti membuat ikan-ikan hidup di sana dan dapat menjadi sumber mata pencaharian bagi nelayan-nelayan yang hidup dari danau itu. Sebaliknya, Laut Mati memperoleh air dari Sungai Yordan tetapi tidak mengalirkannya kembali ke mana pun juga. Semuanya ditampung untuk diri sendiri. Kita semua tahu, tidak ada kehidupan di Laut Mati. Karena kadar garam yang terlalu tinggi, tidak ada tumbuhan maupun ikan-ikan yang dapat hidup disana

Kenyataan alam ini semakin meneguhkan bahwa semua rahmat dan berkat yang kita peroleh pada hakekatnya adalah mengandung panggilan untuk menjadi saluran berkat bagi orang-orang yang membutuhkan pertolongan, yang ‘dihadirkan’ atau ‘dikirim’ Tuhan di sekitar kita. Ini sekaligus juga adalah ‘training ground’ untuk memurnikan iman kita, teristimewa ketaatan menjalankan tugas perutusan untuk menghadirkan kasih Kristus di tengah kehidupan.

Bagaimana Umat Basis Kita

Lantas, dalam kaitan dengan umat basis kita, sebagai himpunan murid-murid Kristus, sudah barang tentu tidak boleh berhenti pada kegiatan-kegiatan pendalaman iman dan persaudaraan. Bapak Uskup kita pernah berpesan: “Jangan sampai ada satu warga lingkungan yang sedang mengalami kesulitan hidup, kita sama sekali tidak tahu dan tidak mau tahu.” Komunitas yang berpusat pada Kristus seyogyanya memancarkan kasih Kristus itu sendiri kepada orang-orang sekitar yang membutuhkan pertolongan, apalagi kalau itu warga sendiri.

Hanya dengan begitulah umat basis ‘berdaya dan berkualitas’ bukan saja untuk membangun dirinya sendiri tetapi juga mampu menjadi saksi Kristus di tengah kehidupan nyata sesamanya. Uluran tangan dan pelayanan kasih kepada sesama yang berbeban adalah wujud nyata iman kita akan Kristus. Bukankah rasul Yakobus mengingatkan: “Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati.” (Yak 2: 17)

Maka, dalam masa Prapaskah ini, baik jika lingkungan-lingkungan secara khusus mewujudkan suatu aksi nyata yang sungguh berguna bagi orang-orang miskin dan berbeban yang ada di sekitar kita. Aksi nyata itu hendaknya melibatkan sebanyak mungkin umat, bukan pertama-tama dalam hal dana, tetapi terutama juga hati, pikiran dan tenaga. Pada minggu keempat masa Prapaskah ini, selayaknya lingkungan sudah melakukan ‘action’ dan tidak hanya berkutat pada pendalaman iman ataupun diskusi semata.

Kita memang perlu terus merenungkan: mau jadi Danau Galilea yang mengalirkan berkat kepada dunia sekitar atau mau jadi Laut Mati yang tidak punya kehidupan? Nah, masihkah ‘duduk diam’?


oleh M. Muliady Wijaya, www.reginacaeli.org


Bagikan

Selasa, 16 Maret 2010 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

Selasa, 16 Maret 2010
Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

"Jangan berbuat dosa lagi supaya padamu jangan terjadi yang lebih buruk." (Yeh 47:1-9.12; Yoh 5:1-16)

Doa Renungan

Allah Bapa kami yang mahapengasih, semua orang yang merasa lemah dan menderita menemukan kekuatan dan hiburan pada-Mu. Sembuhkanlah kami dari segala penyakit dan jadilah pada kepercayaan kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus Putra-Mu, Tuhan kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Yehezkiel (47:1-9.12)

"Saya melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."

Kata nabi: Seorang malaikat membawa aku ke pintu Bait Suci, dan sungguh, ada air keluar dari bawah ambang pintu Bait Suci, dan mengalir menuju ke timur: sebab Bait Suci juga menghadap ke timur. Air itu mengalir dari bawah bagian samping kanan dari Bait Suci, sebelah selatan mezbah. Lalu malaikat itu menuntun aku keluar melalui pintu gerbang utara, dan dibawanya aku berkeliling dari luar menuju gerbang yang menghadap ke timur. Sungguh, air itu membual dari sebelah selatan. Lalu malaikat itu pergi ke arah timur dan memegang tali pengukur di tangannya. Ia mengukur seribu hasta, dan menyuruh aku masuk ke dalam air itu; dalamnya sampai di pergelangan kaki. Ia mengukur seribu hasta lagi, dan menyuruh aku masuk sekali lagi ke dalam air itu; sekarang sudah sampai di lutut. Kemudian ia mengukur seribu hasta lagi, dan menyuruh aku ketiga kalinya masuk ke dalam air itu; sekarang sudah sampai di pinggang. Sekali lagi ia mengukur seribu hasta, dan sekarang air itu sudah menjadi sungai di mana aku tidak dapat berjalan lagi, sebab air itu sudah meninggi sehingga orang dapat berenang; suatu sungai yang tidak dapat diseberangi lagi. Lalu malaikat itu berkata kepadaku, "Sudahkah engkau lihat, hai anak manusia?" Kemudian ia membawa aku kembali menyusur tepi sungai itu. Dalam perjalanan pulang, sungguh, sepanjang tepi sungai itu ada amat banyak pohon, di sebelah sini dan di sebelah sana. Malaikat itu berkata kepadaku, "Sungai ini mengalir menuju wilayah timur, dan menurun ke Araba-Yordan, dan bermuara di laut Asin, maka air laut yang mengandung banyak garam itu menjadi tawar. Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk yang berkeriapan di dalamnya akan hidup. Ikan-ikan akan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar, dan ke mana saja sungai itu mengalir, semua yang ada di sana hidup. Pada kedua tepi sungai itu tumbuh bermacam-macam pohon buah-buahan, yang daunnya tidak layu dan buahnya tidak habis-habis. Tiap bulan ada lagi buahnya yang baru, sebab pohon-pohon itu mendapat air dari tempat kudus. Buahnya menjadi makanan dan daunnya menjadi obat."
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan PS 847
Ref. Tuhan penjaga, dan benteng perkasa, dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 46:2-3.5-6.8-9)
1. Allah itu bagi kita tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti. Sebab itu kita tidak akan takut, sekalipun bumi berubah, sekalipun gunung-gunung goncang di dalam laut.
2. Kota Allah, kediaman Yang Mahatinggi, disukakan oleh aliran-aliran sebuah sungai. Allah ada di dalamnya, kota itu tidak akan goncang; Allah akan menolongnya menjelang pagi.
3. Tuhan semesta alam menyertai kita, kota benteng kita ialah Allah Yakub. Pergilah, pandanglah pekerjaan Tuhan, yang mengadakan pemusnahan di bumi.

Bait Pengantar Injil PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (5:1-16)

"Orang itu disembuhkan seketika."

Pada hari raya orang Yahudi, Yesus berangkat ke Yerusalem. Di Yerusalem, dekat pintu Gerbang Domba, ada sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda; serambinya ada lima, dan di serambi-serambi itu berbaring sejumlah besar orang sakit. Orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan air kolam itu. Sebab sewaktu-waktu turun malaikat Tuhan ke kolam itu dan menggoncangkan air itu. Barangsiapa yang terdahulu masuk ke dalamnya sesudah goncangan air itu, menjadi sembuh, apa pun juga penyakitnya. Ada di situ seorang yang sudah tiga puluh delapan tahun lamanya sakit. Ketika Yesus melihat orang itu berbaring di sana, dan karena Ia tahu, bahwa ia telah lama dalam keadaan itu, berkatalah Ia kepadanya, "Maukah engkau sembuh?" Jawab orang sakit itu kepada-Nya, "Tuhan, tidak ada orang yang menurunkan aku ke dalam kolam itu, apabila airnya mulai goncang; dan sementara aku sendiri menuju kolam itu, orang lain sudah turun mendahului aku." Kata Yesus kepadanya, "Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalanlah." Dan pada saat itu juga sembuhlah orang itu, lalu ia mengangkat tilamnya dan berjalan. Tetapi hari itu hari sabat. Karena itu orang-orang Yahudi berkata kepada orang yang baru sembuh itu, "Hari ini hari sabat, dan tidak boleh engkau memikul tilammu." Akan tetapi ia menjawab mereka, "Orang yang telah menyembuhkan aku, dia yang mengatakan kepadaku: Angkatlah tilammu dan berjalanlah." Mereka bertanya kepadanya, "Siapakah orang itu yang berkata kepadamu; Angkatlah tilammu dan berjalanlah?" Tetapi orang yang baru sembuh itu tidak tahu siapa orang itu, sebab Yesus telah menghilang ke tengah-tengah orang banyak di tempat itu. Kemudian, ketika bertemu dengan dia dalam Bait Allah, Yesus lalu berkata kepadanya, "Engkau telah sembuh; jangan berbuat dosa lagi, supaya padamu jangan terjadi yang lebih buruk." Orang itu keluar, lalu menceritakan kepada orang-orang Yahudi, bahwa Yesuslah yang telah menyembuhkan dia. Dan karena itu orang-orang Yahudi berusaha menganiaya Yesus, karena Ia melakukan hal-hal itu pada hari Sabat.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.


Renungan

Saudara-saudari terkasih, berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:
• Menderita sakit lumpuh selama tiga puluh delapan tahun kiranya sungguh sangat menderita. Pada hari Sabat Yesus menyembuhkan orang tersebut dan menimbulkan kemarahan orang-orang Yahudi, karena Yesus maupun orang yang disembuhkan tersebut dinilai melanggar peraturan. Kasih memang mengatasi atau mendasari aneka macam peraturan, maka yang terutama dan utama adalah kasih bukan peraturan. Pelaksanaan peraturan yang begitu disiplin dan ketat memang sering melupakan atau mengesampingkan kasih. Hukum rimba pada umumnya menyingkirkan atau mengabaikan yang sakit dan lemah, dan hanya yang kuat memiliki kemungkinan untuk beruntung. Bertindak dalam dan oleh kasih sering harus berani melawan arus dengan resiko dibenci dan diancam oleh orang-orang tertentu yang bermental legalistis. Namun kasih sungguh dapat menyembuhkan, dan hal itulah yang dilakukan oleh Yesus ketika Ia menyembuhkan orang yang lumpuh, dan kepada orang yang telah disembuhkan Ia berpesan : "Engkau telah sembuh; jangan berbuat dosa lagi, supaya padamu jangan terjadi yang lebih buruk". Pesan Yesus ini mungkin juga terarah kepada kita semua, yang telah disembuhkan dari aneka macam bentuk penyakit, maka marilah jika kita telah sembuh dari penyakit kemudian hidup baik dan berbudi pekerti luhur, hidup yang dijiwai dan didasari oleh kasih. Percayalah bahwa jika hidup saling mengasihi, maka tidak akan terjadi sesuatu yang buruk dalam kehidupan bersama kita.

"Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk hidup yang berkeriapan di sana akan hidup. Ikan-ikan akan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar dan ke mana saja sungai itu mengalir, semuanya di sana hidup" (Yeh 47:9). Air memang menjadi sumber kehidupan bagi seluruh ciptaan Tuhan: manusia, binatang dan tanaman atau tumbuh-tumbuhan. Dalam berbagai agama air juga menjadi symbol untuk penyucian atau pembersihan diri, sehingga orang yang telah disucikan, diberkati dengan air suci, menjadi bergairah dan gembira. Karena keserakahan dan kesombongan sementara orang, di beberapa tempat di dunia ini mengalami kesulitan air bersih. Apa yang dikatakan oleh Yehezkiel, sebagaimana saya kutipkan di atas, kiranya mengajak kita semua untuk menjaga dan merawat sumber-sumber air bersih, antara lain menjaga dan merawat aneka jenis tanaman, entah di pegunungan atau dataran rendah. Marilah kita tingkatkan dan perluas gerakan penghijauan lahan, tanah-tanah kering dan bukit-bukit gundul. Kami juga menyayangkan terjadinya komersialisasi air tanah atau sumber air bersih di beberapa tempat di Indonesia masa kini, sehingga terjadi kekeringan di beberapa tempat, yang semua menerima aliran air secara gratis atau cuma-cuma. Komersialisasi air dalam kemasan botol plastik yang marak saat ini hemat saya telah mencemari lingkungan, antara lain dengan memonopoli sumber air dengan uangnya sehingga menimbulkan debu beterbangan di sana-sini, dan sampah plastik (botol) yang merusak tanah. Dengan kata lain boleh dikatakan bahwa komersialisasi air rasanya membuat orang semakin menderita. Moga-moga air sebagai anugerah Tuhan tidak dikomersielkan dengan serakah tanpa perhitungan. Keserakahan mengkomsumsi air masa kini berarti berdosa terhadap anak-cucu atau generasi penerus.

"Allah itu bagi kita tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti. Sebab itu kita tidak akan takut, sekalipun bumi berubah, sekalipun gunung-gunung goncang di dalam laut; Kota Allah, kediaman Yang Mahatinggi, disukakan oleh aliran-aliran sebuah sungai. Allah ada di dalamnya, kota itu tidak akan goncang; Allah akan menolongnya menjelang pagi" (Mzm 46:2-3.5-6)

Jakarta, 16 Maret 2010


Ign Sumarya, SJ



Bagikan