Senin, 02 Agustus 2010 Hari Biasa Pekan XVIII

Senin, 02 Agustus 2010
Hari Biasa Pekan XVIII
St. Eusebius Vercelli, Uskp., Mrt; B. Petrus Febe Nazianze

Hati seorang gembala yang baik mudah tergerak oleh belas kasih kepada umatnya.

Doa Renungan

Allah Bapa kami yang mahabaik, seringkali kami memuaskan diri kami dengan hal-hal yang tidak berhubungan dengan diri-Mu. Hari ini Engkau mengajari kami, bahwa Engkaulah satu-satunya yang dapat memuaskan rasa lapar dan haus kami. Ajarilah kami untuk mengusahakan apa saja yang berguna untuk kehidupan kekal. Kuatkanlah kami bila berhadapan dengan godaan dunia yang tak kalah kuatnya menggoda dalam kehidupan kami. Demi Kristus Tuhan kami kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Pembacaan dari Kitab Yeremia (28:1-17)

"Hai Hananya, Tuhan tidak mengutus engkau! Engkau telah membuat bangsa ini percaya kepada dusta."

Dalam tahun itu juga, pada permulaan pemerintahan Zedekia, raja Yehuda, dalam bulan yang kelima tahun yang keempat, berkatalah nabi Hananya bin Azur yang berasal dari Gibeon itu kepadaku di rumah TUHAN, di depan mata imam-imam dan seluruh rakyat: "Beginilah firman TUHAN semesta alam, Allah Israel: Aku telah mematahkan kuk raja Babel itu. Dalam dua tahun ini Aku akan mengembalikan ke tempat ini segala perkakas rumah TUHAN yang telah diambil dari tempat ini oleh Nebukadnezar, raja Babel, dan yang diangkutnya ke Babel. Juga Yekhonya bin Yoyakim, raja Yehuda, beserta semua orang buangan dari Yehuda yang dibawa ke Babel akan Kukembalikan ke tempat ini, demikianlah firman TUHAN! Sungguh, Aku akan mematahkan kuk raja Babel itu!" Lalu berkatalah nabi Yeremia kepada nabi Hananya di depan mata imam-imam dan di depan mata seluruh rakyat yang berdiri di rumah TUHAN itu, kata nabi Yeremia: "Amin! Moga-moga TUHAN berbuat demikian! Moga-moga TUHAN menepati perkataan-perkataan yang kaunubuatkan itu dengan dikembalikannya perkakas-perkakas rumah TUHAN dan semua orang buangan itu dari Babel ke tempat ini. Hanya, dengarkanlah hendaknya perkataan yang akan kukatakan ke telingamu dan ke telinga seluruh rakyat ini: Nabi-nabi yang ada sebelum aku dan sebelum engkau dari dahulu kala telah bernubuat kepada banyak negeri dan terhadap kerajaan-kerajaan yang besar tentang perang dan malapetaka dan penyakit sampar. Tetapi mengenai seorang nabi yang bernubuat tentang damai sejahtera, jika nubuat nabi itu digenapi, maka barulah ketahuan, bahwa nabi itu benar-benar diutus oleh TUHAN." Kemudian nabi Hananya mengambil gandar itu dari pada tengkuk nabi Yeremia, lalu mematahkannya. Berkatalah Hananya di depan mata seluruh rakyat itu: "Beginilah firman TUHAN: Dalam dua tahun ini begitu jugalah Aku akan mematahkan kuk Nebukadnezar, raja Babel itu, dari pada tengkuk segala bangsa!" Tetapi pergilah nabi Yeremia dari sana. Maka sesudah nabi Hananya mematahkan gandar dari pada tengkuk nabi Yeremia, datanglah firman TUHAN kepada Yeremia: "Pergilah mengatakan kepada Hananya: Beginilah firman TUHAN: Engkau telah mematahkan gandar kayu, tetapi Aku akan membuat gandar besi sebagai gantinya! Sebab beginilah firman TUHAN semesta alam, Allah Israel: Kuk besi akan Kutaruh ke atas tengkuk segala bangsa ini, sehingga mereka takluk kepada Nebukadnezar, raja Babel; sungguh, mereka akan takluk kepadanya! Malahan binatang-binatang di padang telah Kuserahkan kepadanya." Lalu berkatalah nabi Yeremia kepada nabi Hananya: "Dengarkanlah, hai Hananya! TUHAN tidak mengutus engkau, tetapi engkau telah membuat bangsa ini percaya kepada dusta. Sebab itu beginilah firman TUHAN: Sesungguhnya, Aku menyuruh engkau pergi dari muka bumi. Tahun ini juga engkau akan mati, sebab engkau telah mengajak murtad terhadap TUHAN." Maka matilah nabi Hananya dalam tahun itu juga, pada bulan yang ketujuh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku, ya Tuhan
Ayat. (Mzm 119:29.43.79.80.95.102; R: 68)
1. Jauhkanlah jalan dusta dari padaku, dan karuniakanlah aku Taurat-Mu.
2. Janganlah sekali-kali mencabut firman kebenaran dari mulutku, sebab aku berharap kepada hukum-hukum-Mu.
3. Biarlah berbalik kepadaku orang-orang yang takut kepada-Mu, orang-orang yang tahu peringatan-peringatan-Mu.
4. Biarlah hatiku tulus dalam ketetapan-ketetapan-Mu, supaya jangan aku mendapat malu.
5. Orang-orang fasik menantikan aku untuk membinasakan aku; tetapi aku hendak memperhatikan peringatan-peringatan-Mu.
6. Aku tidak menyimpang dari hukum-hukum-Mu, sebab Engkaulah yang mengajar aku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:4b)
Manusia hidup bukan saja dari makanan, melainkan juga dari setiap sabda Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (14:13-21)

"Sambil menengadah ke langit Yesus mengucapkan doa berkat: dibagi-bagi-Nya roti, dan diberikan-Nya kepada para murid. Lalu para murid membagi-bagikannya kepada orang banyak."

Sekali peristiwa, setelah mendengar berita pembunuhan Yohanes Pembaptis, menyingkirlah Yesus dari situ, dengan naik perahu Ia bermaksud mengasingkan diri ke suatu tempat yang sunyi. Tetapi orang banyak mendengarnya dan mengikuti Dia dengan mengambil jalan darat dari kota-kota mereka.Ketika Yesus mendarat, Ia melihat orang banyak yang besar jumlahnya, maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit. Menjelang malam, murid-murid-Nya datang kepada-Nya dan berkata: "Tempat ini sunyi dan hari sudah mulai malam. Suruhlah orang banyak itu pergi supaya mereka dapat membeli makanan di desa-desa." Tetapi Yesus berkata kepada mereka: "Tidak perlu mereka pergi, kamu harus memberi mereka makan." Jawab mereka: "Yang ada pada kami di sini hanya lima roti dan dua ikan." Yesus berkata: "Bawalah ke mari kepada-Ku." Lalu disuruh-Nya orang banyak itu duduk di rumput. Dan setelah diambil-Nya lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, lalu murid-murid-Nya membagi-bagikannya kepada orang banyak.Dan mereka semuanya makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongan-potongan roti yang sisa, dua belas bakul penuh.Yang ikut makan kira-kira lima ribu laki-laki, tidak termasuk perempuan dan anak-anak.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kapankah manusia merasa kecukupan? Semakin kita memiliki harta yang banyak semakin besar kebutuhan kita dan semakin kita merasa tidak cukup. Para murid Yesus mengeluh kepada Yesus kalau mereka hanya memiliki lima buah roti dan dua ekor ikan. Untuk mereka saja dalam kelompok, lima buah roti dan dua ekor ikan sangatlah tidak cukup.

Yesus dengan tegas mengatakan kepada murid-murid-Nya, ”Kamulah yang memberi mereka makan” (bdk. Mat 14:16). Dengan kata lain, Yesus tidak menginginkan kita lari dari tanggung jawab sosial untuk memberi makan, memberi kehidupan bagi begitu banyak orang yang membutuhkannya.

Negara kita ini semakin jatuh dalam keterpurukan bukan karena kita miskin secara bangsa, tetapi karena segelintir orang yang selalu merasa kurang dengan apa yang mereka miliki walaupun mereka sudah memiliki hampir separuh dari kekayaan negara ini. Gaya hidup orang-orang seperti itu sama sekali tidak mencerminkan kepeduliannya pada begitu banyak anak bangsa yang hidup dalam kemisikian, kemelaratan, dan penderitaan. Gaya hidup seperti itu—yang mati rasa akan penderitaan sesama ini—merupakan alasan utama dari keterpurukan bangsa ini. Sungguh patut disayangkan bahwa bangsa yang takwa kepada Tuhan ini, tanggung jawab sosialnya semakin kerdil.

Ya Tuhan, ajarilah aku untuk peka terhadap kebutuhan sesamaku dan selalu siap sedia mengulurkan tangan untuk membantu mereka. Amin..

Ziarah Batin 2010, Renungan dan Catatan Harian



Bagikan

Bacaan Harian 02 - 08 Agustus 2010

Bacaan Harian 02 - 08 Agustus 2010

Senin, 02 Agustus : Hari Biasa Pekan XVIII (H).
Yer 28:1-17; Mzm 119:29.43.79-80.95.102; Mat 14:13-21.
Lima roti dua ikan digandakan sehingga lima ribu orang, tidak termasuk perempuan dan anak-anak, makan sampai kenyang. Bahkan ada sisa 12 bakul sesuai jumlah para murid. Artinya, setiap murid Yesus tetap mengemban tugas untuk menyalurkan berkat kepada orang yang membutuhkan pertolongan.

Selasa, 03 Agustus : Hari Biasa Pekan XVIII (H).
Yer 30:1-2.12-15.18-22; Mzm 102:16-21.29.22-23; Mat 14:22-36.
Yesus juga hadir dalam kehidupan kita, siap untuk memberikan pertolongan. Namun, seringkali kita tidak menyadari kehadiran-Nya, bahkan menganggap-Nya sebagai 'hantu'. Lalu, kita malah kerap mengandalkan kekuatan sendiri dan mengabaikan tangan kasih Tuhan yang selalu siap terulur bagi kita. Berpalinglah pada-Nya. Ia ada bersama kita.

Rabu, 04 Agustus : Peringatan Wajib St. Yohanes Maria Vianney, Imam (P).
Yer 31:1-7; MT Yer 31:10-12ab.13; Mat 15:21-28.
Perempuan Kanaan itu dengan penuh kerendahan hati, tak kenal mundur, dan dengan sangat yakin memohon uluran kasih Yesus untuk kesembuhan anaknya. Iman itu dipuji Yesus dan membuahkan hasil. Yesus memang datang untuk semua orang; juga untuk orang-orang yang sering dianggap tidak layak. Yang penting adalah iman.

Kamis, 05 Agustus : Hari Biasa Pekan XVIII (H).
Yer 31:31-34; Mzm 51:12-15.18-19; Mat 16:13-23.
Siapakah Yesus bagiku? Kalau kita juga mengakui bahwa Ia 'Mesias, Anak Allah yang hidup', apakah pengakuan itu juga sudah tercermin dalam kehidupan yang kita jalani? Apakah Yesus sungguh hidup dalam hidup sehari-hari kita dan menjadi Raja yang bertakhta di atas-Nya? Ataukah pengakuan itu cuma sekedar ungkapan bibir saja?

Jumat, 06 Agustus : Pesta Yesus Menampakkan Kemuliaan-Nya (P).
Dan 7:9-10.13-14; atau 2Ptr 1:16-19; Mzm 97:1-2.5-6.9; Luk 9:28b-36.
Petrus, Yohanes, dan Yakobus mengalami penampakan Tuhan yang membahagiakan. Sesungguhnya Yesus juga menampakkan diri-Nya dalam peristiwa-peristiwa hidup kita. Kalau kita mampu menyadari-Nya, pastilah itu juga merupakan pengalaman yang membahagiakan.

Sabtu, 07 Agustus : Hari Biasa Pekan XVIII (H).
Hab 1:12 – 2:4; Mzm 9:8-13; Mat 17:14-20.
Kata-kata Yesus mengingatkan kita betapa dahsyatnya iman. Iman yang sebesar biji sesawi pun memiliki kekuatan apabila sungguh dipelihara dan dibiarkan bertumbuh-kembang. Pertanyaannya adalah apa yang kita usahakan agar iman yang kecil itu dapat terus bertumbuh, sehingga kita sungguh-sungguh menggantungkan hidup kita kepada-Nya?

Minggu, 08 Agustus : Hari Biasa Pekan XIX (H).
Keb 18:6-9; Mzm 33:1.12.18-.20.22; Ibr 11:1-2.8-19 (Ibr 11:1-2.8-12); Luk 12:32-48 (Luk 12:35-40)
Yesus mengingatkan supaya kita menjalani hidup sebagai hamba yang selalu siap sedia untuk melayani 'majikan'. Apa pun yang kita lakukan dan kerjakan dalam hidup sehari-hari hendaknya mengungkapkan iman kita yang selalu siap melayani-Nya


Bagikan