Minggu, 08 Agustus 2010 Hari Minggu Biasa XIX

Minggu, 08 Agustus 2010
Hari Minggu Biasa XIX

Janganlah takut, hai kamu kawanan kecil! Karena Bapamu telah berkenan memberikan kamu Kerajaan itu. (Luk 12:32)

Antifon Pembuka

Pandanglah kepada perjanjian. Janganlah lupakan terus-menerus nyawa orang-orang-Mu yang tertindas. Bangunlah ya Allah, lakukanlah perjuangan-Mu. Janganlah lupa suara lawan-Mu.

Doa Renungan

Allah Bapa, pencipta alam semesta dan segala yang hidup, Engkau membangun kota-Mu di tengah-tengah kami. Penuhilah kami dengan semangat kegiatan untuk membangun dunia baru, yang Kaupercayakan kepada kami. Semoga kami siap sedia bila tiba saatnya Engkau menyempurnakan segalanya dengan cinta kasih-Mu. Demi Yesus Kristus, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Pembacaan dari Kitab Kebijaksanaan (18:6-9)

"Dengan satu tindakan yang sama Engkau telah menghukum para lawan dan serentak memuliakan kami."

Malam pembebasan telah diberitahukan lebih dahulu kepada nenek moyang kami, supaya mereka benar-benar insaf akan sumpah yang mereka percayai dan menjadi berbesar hati. Maka inilah yang menjadi harapan umat-Mu, yakni keselamatan orang benar dan kebinasaan para musuh. Sebab de-ngan satu tindakan yang sama Engkau telah menghukum para lawan dan serentak memuliakan kami, setelah kami Kaupanggil kepada-Mu. Diam-diam anak-anak suci dari orang yang baik mempersembahkan kurban dan dengan sehati mereka membebankan kepada dirinya kewajiban ilahi ini: orang-orang suci akan sama-sama ambil bagian baik dalam hal-hal yang baik maupun dalam bahaya. Dan dalam pada itu mereka sudah mulai mendengungkan lagu-lagu pujian para leluhur.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 33:1.12.18-19.20.22; Ul:12b)
1. Bersorak-sorailah dalam Tuhan, hai orang-orang benar,
sebab memuji-muji itu layak bagi orang jujur.
Berbahagialah bangsa yang Allahnya Tuhan,
suku bangsa yang dipilih Allah menjadi milik pusaka-Nya.
2. Sungguh, mata Tuhan tertuju kepada mereka yang bertakwa,
kepada mereka yang berharap akan kasih setia-Nya.
Ia hendak melepaskan jiwa mereka dari maut,
dan memelihara hidup mereka pada masa kelaparan.
3. Jiwa kita menanti-nantikan Tuhan,
Dialah penolong dan perisai kita.
Kasih setia-Mu, ya Tuhan, kiranya menyertai kami,
seperti kami berharap kepada-Mu.


Pembacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (11:1-2.8-19)

"Ia menanti-nantikan kota yang beralas kokoh, yang dikarenakan dan dibangun oleh Allah sendiri."

Saudara-saudara, iman adalah dasar dari segala yang kita harapkan dan bukti dari segala yang tidak kita lihat. Sebab oleh imanlah telah diberikan kesaksian kepada nenek moyang kita. Karena iman, Abraham taat ketika ia dipanggil untuk berangkat ke negeri yang akan diterimanya menjadi milik pusakanya; ia berangkat tanpa mengetahui tempat yang ia tuju. Karena iman, ia diam di tanah yang dijanjikan itu seolah-olah di suatu tanah asing, dan di situ ia tinggal di kemah dengan Ishak dan Yakub, yang turut menjadi ahli waris janji yang satu itu. Sebab ia menanti-nantikan kota yang beralas kokoh, yang direncanakan dan dibangun oleh Allah sendiri. Karena iman pula Abraham dan Sara beroleh kekuatan untuk menurunkan anak cucu, walaupun usianya sudah lewat, karena ia yakin bahwa Dia, yang memberikan janji itu, setia. Itulah sebabnya dari satu orang yang malahan telah mati pucuk terpancar keturunan besar seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, yang tidak terhitung banyaknya. Dalam iman, mereka semua ini telah mati sebagai orang yang tidak memperoleh apa yang dijanjikan itu, tetapi hanya dari jauh mereka melihatnya; mereka melambai-lambai kepadanya dan mengakui bahwa mereka adalah orang asing dan pendatang di bumi ini. Sebab mereka yang berkata demikian menyatakan bahwa mereka dengan rindu mencari suatu tanah air. Andaikata dalam hal itu mereka ingat akan tanah asal, yang telah mereka tinggalkan, maka mereka cukup mempunyai kesempatan untuk pulang ke situ. Tetapi yang mereka rindukan adalah tanah air yang lebih baik, yaitu tanah air surgawi. Sebab itu Allah tidak malu disebut Allah mereka, karena Ia telah mempersiapkan sebuah kota bagi mereka. Karena iman Abraham mempersembahkan Ishak, tatkala ia dicobai. Ia, yang telah menerima janji itu, rela mempersembahkan anaknya yang tunggal, walaupun kepadanya telah dikatakan, Keturunan yang berasal dari Ishaklah yang akan disebut keturunanmu. Abraham percaya bahwa Allah berkuasa membangkitkan orang sekalipun mereka sudah mati! Dan dari sana ia seakan-akan telah menerimanya kembali.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 24:42a.44)
Berjaga-jagalah dan bersiaplah, karena kamu tidak tahu pada hari mana Anak Manusia akan datang.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:32-38)

"Hendaklah kamu siap sedia."

Sekali peristiwa berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, “Janganlah takut, hai kamu kawanan kecil! Karena Bapamu telah berkenan memberi kamu Kerajaan-Nya. Juallah segala milikmu dan berilah sedekah! Buatlah bagimu pundi-pundi yang tidak dapat menjadi tua, suatu harta di surga yang tidak akan habis, yang tidak dapat didekati pencuri, dan yang tidak dirusakkan ngengat. Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada. Hendaklah pinggangmu tetap berikat dan pelitamu tetap menyala. Hendaklah kamu seperti orang yang menanti-nantikan tuannya pulang dari pesta nikah, supaya jika tuannya itu datang dan mengetuk pintu, segera dapat dibukakan pintu. Berbahagialah hamba yang didapati tuannya sedang berjaga ketika ia datang: Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya ia akan mengikat pinggangnya dan mempersilakan mereka duduk makan, dan ia akan datang melayani mereka. Dan apabila ia datang pada tengah malam atau pada dinihari, dan mendapati mereka berlaku demikian, maka berbahagialah hamba itu.Tetapi camkanlah ini baik-baik! Jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, ia tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu sangka-sangka.” Petrus bertanya, “Tuhan, kami sajakah yang Kaumaksudkan dengan perumpamaan ini, ataukah juga semua orang?” Jawab Tuhan, “Siapakah pengurus rumah yang setia dan bijaksana, yang akan diangkat oleh tuannya menjadi kepala atas semua hambanya untuk membagikan makanan kepada mereka pada waktunya? Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya sedang melakukan tugasnya, ketika tuan itu datang. Aku berkata kepadamu: Sungguh, tuan itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya. Tetapi jika hamba itu jahat dan berkata dalam hatinya, Tuanku tidak datang-datang. Lalu ia mulai memukuli hamba-hamba lain, pria maupun wanita, dan makan minum serta mabuk, maka tuan hamba itu akan datang pada hari yang tidak disangka-sangkanya, dan pada saat yang tidak diketahuinya, dan tuan itu akan membunuh dia dan membuat dia senasib dengan orang-orang yang tidak setia. Hamba yang tahu akan kehendak tuannya, tetapi tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya, ia akan menerima banyak pukulan. Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang seharusnya mendatangkan pukulan, ia akan menerima sedikit pukulan. Barangsiapa diberi banyak, banyak pula dituntut dari padanya. Dan barangsiapa dipercaya banyak lebih banyak lagi yang dituntut dari padanya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Antifon Komuni

Pujilah Tuhan, hai Yerusalem. Pujilah Dia yang mengenyangkan dikau dengan gandum yang paling baik.

Renungan

"JANGAN TAKUT, HAI KAMU KAWANAN KECIL!"

Internoswan dan peminat Alkitab!
Tentu kalian agak heran menerima berita ini. Romo kalian yang biasa menulis ulasan mingguan meminta saya menulis tentang Injil tanggal 8 Agustus 2010 (Luk 12:32-48). Pesannya ke sini, "Luc, tolongin deh!" Ia sendiri kurang sempat menyiapkan ulasan karena sibuk dengan acara kuliah padat. Baiklah saya ceritakan pengalaman menyusun bagian yang kalian dengar hari Minggu ini.

Memang saya senang Luk 12:32 ikut dibacakan. Ayat itu sebetulnya menyimpulkan dan menutup serangkaian nasehat Yesus dalam ayat 22-31 agar orang tak perlu khawatir mengenai apa saja. Yang penting ialah menemukan Kerajaan Allah dan hal-hal lain akan diberikan juga sebagai tambahan. Setelah itu baru saya teruskan dengan ayat 33-34 yang berupa peringatan-peringatan agar orang lebih memikirkan kekayaan di surga daripada harta yang bisa rusak di bumi disusul dengan beberapa nasehat tentang kewaspadaan dalam ayat 35-48. Jadi ada tiga macam pokok. Namun menarik bagi saya bahwa Gereja kalian mengantar peringatan agar melepaskan keterikatan pada harta dan nasehat agar tetap waspada dengan seruan tak usah khawatir tadi. Penggabungan yang kalian buat dalam petikan hari ini membuat rangkaian nasehat tadi makin mengena pada kehidupan. Bahaya keterikatan pada kekayaan terus ada dan orang perlu mewaspadai kelemahan sendiri dihadapi dengan kesadaran bahwa Yang Mahakuasa tetap menyertai dan memperhatikan kalian. Saya malah belajar dari cara Gereja anda memahami tulisan saya. Memang interaksi penulis dengan komunitas pembaca memperkaya kedua-duanya. Maka memang cocok ayat 32 itu diikutsertakan sebagai pengantar bagian yang berbicara mengenai sikap berjaga-jaga.

Dengan sengaja dalam ayat 32 itu saya tampilkan kembali ungkapan "Jangan takut, hai kamu kawanan kecil!" Ungkapan "kawanan" itu maksudnya kawanan domba, Yunaninya "poimnion", sekawanan domba yang butuh gembala. Dan "kecil" dipakai untuk mengungkapkan perhatian dan kasih sayang, bukan untuk menyebut kelompok minoritas agama atau masyarakat pada zaman itu. Bayangkan saja seperti seorang ibu yang sedang menimang-nimang anak kesayangannya dan menggumamkan kata-kata lembut. Tentu ini semuanya ibarat. Namun ibarat sering dapat lebih menyampaikan kebenaran dari pada teologi yang berbobot. Yesus mengungkapkannya untuk membesarkan hati orang. Tak usah khawatir mengenai apa yang bakal terjadi. Ia sering membicarakan Yang Mahakuasa sebagai Bapa yang penuh perhatian akan kawanan kecil tadi.

Ungkapan "Jangan takut!" cara Allah dalam Perjanjian Lama menguatkan umatNya. Mereka dilindungiNya dari kekuatan-kekuatan jahat yang selalu mengancam. Kata-kata itu menegaskan bahwa kalian ini sedang berada dengan Dia sendiri. Dan dalam ayat 32 itu saya kutip juga kata-kata Yesus yang mengatakan "Karena Bapamu telah berkenan memberikan kamu Kerajaan itu!" Kalian kini sudah ada dalam kawasan kuasa Bapa dan tak perlu khawatir. Tak ada kekuatan apapun dapat mencelakai. Tentu maksudnya juga untuk membuat kalian mantap berada bersama Bapa dan, bila kalian dapat, ajaklah saudara-saudara kalian agar mengerti dan ikut berlindung kepadaNya. Dia yang diajarkannya kepada murid-muridnya mengungkapkan hal ini.

Kumpulan nasehat-nasehat tadi sebetulnya saya dapatkan dari catatan orang-orang yang masih mendengar kata-kata Yesus sendiri. Matt rekan saya juga memiliki bahan ini dan ia menggarapnya lebih lanjut bagi orang-orang yang dilayaninya. Saya sendiri mengolahnya dengan bantuan mereka yang ada di sekitar Oom Hans, yang bagi kalian ialah penulis Injil Yohanes. Ia dan murid-murid lain kerap membicarakan kembali bagaimana Yesus mengumpamakan diri sebagai gembala yang baik dan pemilik domba yang bertanggungjawab. Maka dalam Luk 15 saya ceritakan bagaimana Yesus mengibaratkan diri sebagai pemilik kawanan domba yang berani meninggalkan kawanan besar untuk mencari satu saja dari kawasanannya yang sedang tersesat. Kegembiraannya meluap-luap ketika menemukan yang satu itu tadi. Memang Yesus itu dirasuki Roh Allah sampai ke tulang sungsum. Karena itulah banyak orang terpesona olehnya. Saya tak pernah melihatnya dengan mata kepala, tetapi mendengar orang-orang yang menceritakan tentangnya cukup membuat saya merasa sedang mengikutinya dari tempat ke tempat. Lama saya pikirkan dalam hati siapa dia itu. Saya ungkapkan pemahaman saya mengenai dia dalam satu buku. Dan dalam buku lain mengenai orang-orang yang membawakannya ke semua penjuru dunia.

Mengenai kawanan domba dan gembalanya, di bagian belakang buku Oom Hans ada sebuah rekaman peristiwa yang amat penting. Yesus sang Gembala sendiri sampai tiga kali meminta Petrus agar tetap menjaga kawanan dombanya sehingga tidak terlantar. Dan Petrus mengiakan tiga kali pula. Boleh jadi ini cara Oom Hans bilang bahwa penyangkalan Petrus yang tiga kali itu kini tuntas terhapus oleh ungkapan kesediaannya. Peristiwa itu acap kali dimengerti sebagai dasar penugasan bagi Petrus. Memang benar. Namun yang hendak disampaikan terutama ialah ungkapan perhatian Sang Gembala sendiri serta ketulusan orang yang diserahi tugas itu. Kenyataan inilah yang melatari ayat 22 dalam bacaan hari ini. Dan kalau kalian baca terus, nanti dalam ayat 41 yang termasuk petikan hari ini, tokoh Petrus juga saya sebutkan. Memang konteksnya ialah kewaspadaan, bukan lagi nasehat tak usah khawatir. Dan memang begitulah maksud saya.

Nasehat berwaspada itu lebih-lebih ditujukan kepada mereka yang bertugas mengurus kawanan kecil milik Sang Gembala tadi. Kawanan domba dibesarkan hatinya agar tak usah takut karena diperhatikan Bapa yang akan mencarikan yang dibutuhkan, termasuk mencarikan orang untuk memelihara. Sekarang orang yang diberi tugas menjaga agar kawanan itu sungguh merasa demikian, yaitu Petrus, dinasehati Yesus agar terus waspada. Ia mesti berjaga terus agar bila sang empunya rumah kembali, semuanya beres dan siap. Bahkan penjaga ini mesti berlaku seperti tuan rumah yang memperhitungkan pencuri yang datang pada saat orang terlena. Lihatlah ayat 39-40.

Berat tentunya tugas orang yang diserahi mengurus rumah tangga, termasuk mengurusi kawanan kecil yang disayang pemilik itu. Akan tampak apa dia itu betul-betul mau melayani atau sekedar untuk mencari untung. Akan kelihatan apa ia ikut menyayangi semua yang termasuk rumah tangga tuannya, barang, peliharaan, dan para pekerja lain. Ia tidak akan berlaku kejam. Sekali ia bengis dan tak adil ia sudah melanggar tekadnya sendiri. Dan menjadi orang dalam perumpamaan kali ini, ayat 46, akan mengalami nasib sama dengan orang yang tak punya kesetiaan dan tak bisa dipercaya.

Sebesar-besarnya dedikasinya, pengurus rumah tangga itu tetap manusia. Kesalahan bisa dibuatnya tanpa meniatkannya. Memang tidak bisa dilupakan begitu saja. Tapi lain bila ia sadar atau dengan sengaja berbuat jahat dan mengejami orang yang dibawahkan kepadanya dan menyalahgunakan barang-barang yang dipercayakan kepadanya. Nanti ia akan dimintai tanggungjawab, dan bila keliru akan kena pukulan. Yang dengan sadar menjalankan hal yang tak benar akan benar-benar mendapat hukuman. Tetapi bila tidak, ia tetap tak dapat mengelakkan tanggungjawab dan akan kena tindak, tapi tidak sekeras bila ia sengaja mengabaikan tuannya. Itulah yang mau saya sampaikan dalam ayat 47 dan 48.

Akhir-akhir ini makin terdengar amatan kritis terhadap para pemimpin, juga terhadap para "pengurus" Gereja yang bertugas mengelola hidup kawanan kecil tadi. Memang mana ada dunia sempurna. Tak ada pemimpin lahir begitu saja. They don't grow on trees, tinggal petik. Bagi Yesus sendiri, jalan menuju ke Golgota itu benar-benar bisa diselesaikannya berkat bantuan orang yang tak dikenal yang kebetulan lewat di situ: Simon dari Kirene. Kami bertiga, Mark, Matt dan saya sendiri mendengar dari semua sumber kami. Tidak usah disangkal ada pemimpin Gereja yang kurang kenabian sikapnya, mau aman belaka, alot, tidak njamani, begini dan begitu. Namun tidakkah akan lebih berguna bila kalian membantu mereka mengangkat salib mereka, seperti Simon Kirene - sedikit menggerutu juga tak apa. Nanti bersama-sama kalian kan akan sampai ke tujuan. Sebetulnya tidak banyak yang bisa dari sikap "reaktif" terhadap apa saja yang datang dari pihak yang punya kuasa, atau dalam suasana peka gender zaman ini, terhadap apa-apa yang dirasa muncul dari gaya pandang "lelaki", "patriarkal".

Dengan menyertakan ayat 22, kiranya Gereja kalian mau menyampaikan sapaan baik bagi kawanan domba maupun bagi mereka yang bertugas memelihara kesejahteraan mereka. Bagi umat dan para pemimpin umat. Dengan gambaran itu juga diberikan ruang bagi dimensi "keibuan" kepemimpinan, bukan saya "kebapaaannya".

Sekadar tambahan cerita mengenai Gereja zaman saya dulu. Di samping umat dan pemimpin setempat ada pihak ketiga, yakni para rasul keliling. Mereka berjalan dari tempat ke tempat menyampaikan berita dan membangun kelompok umat pertama. Setelah meneruskan perjalanan, mereka masih berhubungan para rasul tadi. Begitulah kesatuan waktu itu. Gambaran ideal kehidupan umat setempat itu saya berikan dalam Kis 2:42-45; 4:32.35. Mereka berbagi milik, menjual harta bagi orang miskin, menyerahkan pada kebijaksanaan para rasul membagikan ke yang membutuhkan dalam. Memang tidak selalu semuanya beres. Ada kasus penggelapan uang oleh Ananias dan istrinya, Safira. Kejadian tragis ini saya catat dalam Kis 5:1-6. Zaman para rasul memang sudah selesai dan kini ialah zaman umat bersama pelayan umat hidup bersama saling menguatkan dan saling meneguhkan. Oleh karenanya juga tidak amat tepat bila kehidupan sekarang mau meniru zaman umat perdana begitu saja. Yang bisa dilakukan ialah menerapkan cara mereka sebagai umat memandang kehidupan ini: melihat dimensi yang akan datang dan tidak melulu terikat pada yang kelihatan saja.

Dalam bacaan hari ini anjuran agar waspada amat menonjol. Di atas sudah saya jelaskan asal mulanya. Tetapi banyak teolog dan ekseget suka bertanya-tanya waspada terhadap apa. Waspada menunggu saat kedatangan kembali Tuhan dalam kebesarannya, jadi berjaga-jaga menyongsong "parousia" pada akhir zaman? Begitulah pendapat rekan saya Matt. Dalam hal ini saya agak berbeda meski kami berdua mengolah petuah-petuah Yesus yang sama. Matt mau mengantisipasi peristiwa besar Saya lebih mengerti kewaspadaan itu sebagai sikap hidup yang sebaiknya dipegang murid-murid Yesus, terutama yang bertugas melayani umat. Dalam ungkapan zaman ini katakan saja saya lebih "proaktif". Kita hidup ditengah-tengah macam-macam kekuatan. Orang yang waspada bisa menemukan jalan dan tak perlu takut. Kewaspadaan seperti bisa tumbuh bila kita belajar mengenali gerak-gerik roh. Dalamilah persepsi kalian mengenai Yang Ilahi. Itulah kewaspadaan yang bisa menjadi gaya hidup.

Dalam Tuhan,
Luc

Sabtu, 07 Agustus 2010 Hari Biasa Pekan XVIII

Sabtu, 07 Agustus 2010
Hari Biasa Pekan XVIII

Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hati, dengan segenap jiwa dan segenap kekuatanmu!

Doa Renungan

Tuhan, kami mau membuka dan menjalani hidup kami hari ini dengan memohon berkat-Mu yang adalah sumber iman dan kepercayaan kami. Ajarilah kami beriman dan siap sedia mendengarkan dan melaksanakan iman kami itu dalam kehidupan ini. Semoga lewat iman itu kami dapat melakukan banyak hal yang baik dan berguna bagi perkembangan iman di tengah-tengah masyarakat kami. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Pembacaan dari Kitab Habakuk (1:12-2:4)

"Orang benar akan hidup berkat imannya."

Bukankah Engkau, ya TUHAN, dari dahulu Allahku, Yang Mahakudus? Tidak akan mati kami. Ya TUHAN, telah Kautetapkan dia untuk menghukumkan; ya Gunung Batu, telah Kautentukan dia untuk menyiksa. Mata-Mu terlalu suci untuk melihat kejahatan dan Engkau tidak dapat memandang kelaliman. Mengapa Engkau memandangi orang-orang yang berbuat khianat itu dan Engkau berdiam diri, apabila orang fasik menelan orang yang lebih benar dari dia? Engkau menjadikan manusia itu seperti ikan di laut, seperti binatang-binatang melata yang tidak ada pemerintahnya? Semuanya mereka ditariknya ke atas dengan kail, ditangkap dengan pukatnya dan dikumpulkan dengan payangnya; itulah sebabnya ia bersukaria dan bersorak-sorai. Itulah sebabnya dipersembahkannya korban untuk pukatnya dan dibakarnya korban untuk payangnya; sebab oleh karena alat-alat itu pendapatannya mewah dan rezekinya berlimpah-limpah. Sebab itukah ia selalu menghunus pedangnya dan membunuh bangsa-bangsa dengan tidak kenal belas kasihan? Aku mau berdiri di tempat pengintaianku dan berdiri tegak di menara, aku mau meninjau dan menantikan apa yang akan difirmankan-Nya kepadaku, dan apa yang akan dijawab-Nya atas pengaduanku. Lalu TUHAN menjawab aku, demikian: "Tuliskanlah penglihatan itu dan ukirkanlah itu pada loh-loh, supaya orang sambil lalu dapat membacanya. Sebab penglihatan itu masih menanti saatnya, tetapi ia bersegera menuju kesudahannya dengan tidak menipu; apabila berlambat-lambat, nantikanlah itu, sebab itu sungguh-sungguh akan datang dan tidak akan bertangguh. Sesungguhnya, orang yang membusungkan dada, tidak lurus hatinya, tetapi orang yang benar itu akan hidup oleh percayanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Orang yang mencari Engkau tidak Kautinggalkan, ya Tuhan
Ayat. (Mzm 9:8-9,10-11,12-13)
1. Tuhan bersemayam untuk selama-lamanya, takhta-Nya didirikan-Nya untuk menjalankan penghakiman. Dialah yang menghakimi dunia dengan keadilan dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.
2. Demikianlah Tuhan adalah tempat perlindungan bagi orang yang terinjak, tempat perlindungan pada waktu kesesakan. Orang yang mengenal nama-Mu percaya kepada-Mu, sebab tidak Kautinggalkan orang yang mencari Engkau, ya Tuhan.
3. Bermazmurlah bagi Tuhan, yang bersemayam di Sion, beritakanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa, sebab Dia, yang membalas penumpahan darah, ingat kepada orang yang tertindas; teriak mereka tidaklah dilupakan-Nya.

Bait Pengantar Injil do=bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (17:14-20)

"Sekiranya kalian mempunyai iman, tiada yang mustahil bagimu."

Sekali peristiwa datanglah seorang mendapatkan Yesus dan menyembah, katanya, "Tuhan, kasihanilah anakku. Ia sakit ayan dan sangat menderita. Ia sering jatuh ke dalam api dan juga sering ke dalam air. Aku sudah membawanya kepada murid-murid-Mu, tetapi mereka tidak dapat menyembuhkannya." Maka kata Yesus, "Hai kalian, angkatan yang tidak percaya dan sesat, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kalian? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kalian? Bawalah anak itu ke mari!" Dengan keras Yesus menegur roh jahat itu lalu keluarlah ia daripadanya, dan anak itu sembuh seketika itu juga. Kemudian ketika mereka sendirian, para murid menghampiri Yesus dan bertanya, "Mengapa kami tidak dapat mengusir setan itu?" Yesus menjawab, "Karena kalian kurang percaya. Sebab Aku berkata kepadamu: Sungguh, sekiranya kalian mempunyai iman sebesar biji sesawi saja kalian dapat berkata kepada gunung ini, 'Pindahlah dari sini ke sana', maka gunung ini akan pindah; dan tiada yang mustahil bagimu."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakan-Nya
U. Sabda-Mu adalah jalan kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Para rasul gagal menyembuhkan anak yang sakit ayan. Yesus tampaknya kecewa dengan para murid-Nya. ”Hai kamu angkatan yang tidak percaya dan yang sesat, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kamu? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kamu?” Walau Dia kecewa dengan para murid-Nya Yesus tidak kehilangan fokus atas apa yang sedang dihadapinya, yaitu seorang anak yang sakit ayan yang membutuhkan penyembuhan. Dengan keras Yesus menegur setan itu dan keluarlah setan dari dalam diri anak itu sehingga anak itu sembuh. Yesus tidak pernah lunak dengan setan. Dia selalu mengambil sikap yang tegas. Dia menunjukkan kepedulian dan cinta-Nya kepada anak yang sakit ayan itu.

Seperti para Rasul, kita pun terkadang kecewa kalau kita gagal dalam doa. Kita hendaknya mengambil sikap yang tegas dan sungguh yakin akan terlaksananya kehendak Allah dalam diri orang yang kita doakan. Kalaupun doa kita tidak membawa kesembuhan bagi yang kita doakan, Tuhan selalu mempunyai cara tersendiri agar kehendak-Nya selalu terjadi. Kalau memang kita tidak mampu karena lemahnya iman kita dalam berdoa demi kesembuhan orang itu, serahkanlah pada Yesus yang saat itu juga hadir untuk mengusir segala sesuatu yang menghalangi daya dan kuasa Allah untuk bekerja dalam diri orang yang sakit.

Tuhan, kuatkanlah imanku, iman akan daya dan kuasa-Mu yang membebaskan dan menyembuhkan. Jadikanlah aku sebagai alat pembawa kasih dan penyembuhan-Mu kepada sesama. Amin..

Ziarah Batin 2010, Renungan dan Catatan Harian




Bagikan