Selasa, 10 Mei 2011 Hari Biasa Pekan III Paskah

Selasa, 10 Mei 2011
Hari Biasa Pekan III Paskah

Kata Yesus kepada mereka: "Akulah Roti Hidup; barangsiapa datang kepada-Ku ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi." (Yoh 6:35)

Doa Renungan

Tuhan Yesus, Engkau menjadikan diri-Mu sebagai roti kehidupanku sepanjang masa. Semoga aku selalu datang kepada-Mu karena percaya akan hidup kekal yang Engkau berikan dalam rupa tubuh dan darah-Mu yang akan aku sambut melalui Ekaristi. Amin.

Pembacaan dari Kisah Para Rasul (7:51-8:1a)

"Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku."

Di hadapan sidang Mahkamah Agama Yahudi Stefanus berkata kepada Imam Besar, para penatua dan ahli Taurat, "Hai orang-orang yang keras kepala dan yang tidak bersunat hati dan telinga, kamu selalu menentang Roh Kudus, sama seperti nenek moyangmu, demikian juga kamu. Siapakah dari nabi-nabi yang tidak dianiaya oleh nenek moyangmu? Bahkan mereka membunuh orang-orang yang lebih dahulu memberitakan tentang kedatangan Orang Benar, yang sekarang telah kamu khianati dan kamu bunuh. Kamu telah menerima hukum Taurat yang disampaikan oleh malaikat-malaikat, akan tetapi kamu tidak menurutinya." Ketika anggota-anggota Mahkamah Agama itu mendengar semuanya itu, sangat tertusuk hati mereka. Maka mereka menyambutnya dengan gertakan gigi. Tetapi Stefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit, lalu melihat kemuliaan Allah dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Lalu katanya: "Sungguh, aku melihat langit terbuka dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah." Maka berteriak-teriaklah mereka dan sambil menutup telinga serentak menyerbu dia. Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. Sedang mereka melemparinya Stefanus berdoa, katanya: "Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku." Sambil berlutut ia berseru dengan suara nyaring: "Tuhan, janganlah tanggungkan dosa ini kepada mereka!" Dan dengan perkataan itu meninggallah Stefanus. Saulus juga setuju, bahwa Stefanus mati dibunuh.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ke dalam tangan-Mu, Tuhan, kuserahkan nyawaku.
Ayat. (Mzm 31:3-4.6.7.8)
1. Jadilah bagiku gunung batu tempat berlindung, dan kubu pertahanan untuk menyelamatkan daku! Sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku; oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntut dan membimbing aku.
2. Ke dalam tangan-Mu kuserahkan nyawaku; sudilah membebaskan daku, ya Tuhan, Allah yang setia. Tetapi aku percaya kepada Tuhan, aku akan bersorak-sorai dan bersukacita karena kasih setia-Mu.
3. Buatlah wajah-Mu bercahaya atas hamba-hamba-Mu, selamatkanlah aku oleh kasih setia-Mu! Engkau menyembunyikan mereka dalam naungan wajah-Mu terhadap persekongkolan orang-orang.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 6:35)
Akulah roti hidup yang turun dari surga, sabda Tuhan; Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:30-35)

"Bukan Musa yang memberi kamu roti dari surga, melainkan Bapa-Kulah yang memberi kamu roti yang benar dari surga."

Di rumah ibadat di Kapernaum orang banyak berkata kepada Yesus, "Tanda apakah yang Engkau perbuat, supaya kami dapat melihatnya dan percaya kepada-Mu? Pekerjaan apakah yang Engkau lakukan? Nenek moyang kami telah makan manna di padang gurun, seperti ada tertulis: Mereka diberi-Nya makan roti dari surga." Maka kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya bukan Musa yang memberikan kamu roti dari surga, melainkan Bapa-Ku yang memberikan kamu roti yang benar dari surga. Karena roti yang dari Allah ialah roti yang turun dari surga dan yang memberi hidup kepada dunia." Maka kata mereka kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa." Kata Yesus kepada mereka: "Akulah roti hidup! Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


Renungan

Penyerahan hidup adalah sebuah pengorbanan yang total kepada suatu ideologi yang dihayatinya dan kepada orang yang dilayani-dicintainya. Di dalam penyerahan hidup itu, tidak jarang orang mengalami rasa sakit, penderitaan, dan terluka. Oleh karena itu, tidak semua orang bisa melakukan hal ini. Seorang tukang becak yang setia mengayuh becak tanpa kenal lelah mencari nafkah untuk istri dan anak-anaknya adalah sebuah pengorbanan, sebuah penyerahan hidup untuk keluarga. Penyerahan hidup dan pengorbanan menjadi dua hal yang dituntut ada dalam diri umat kristiani jika kita benar-benar bertanggung jawab atas panggilan kita sehari-hari. Inspirasi Sabda Tuhan hari ini meneguhkan iman kita.

Semangat penyerahan hidup seperti itulah yang diperagakan oleh Stefanus dalam bacaan pertama. Stefanus berserah diri ketika menghadapi putusan para anggota Mahkamah Agama dengan berkata, "Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku." Stefanus dipenuhi dengan Roh Kudus dan berani berkorban demi kebenaran iman kepada Yesus. Hal itu ditegaskan dalam Injil Yohanes. Dikisahkan bahwa Yesus menegaskan diri-Nya sebagai Roti Hidup yang turun dari surga. "Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi." Roti hidup itu adalah diri-Nya sendiri yang dikorbankan bagi kita, Roti yang membawa keselamatan bagi manusia. Namun, sayangnya banyak orang bertanya-tanya tentang Dia dan kebenaran yang diucapkan-Nya. Banyak orang tidak mengerti apa yang disampaikan oleh Yesus. Padahal penyerahan hidup Yesus adalah sebuah tindakan totalitas kepada Allah Bapa, seperti diserukan para pemazmur, "Ke dalam tangan-Mu, Tuhan, kuserahkan nyawaku."

Dari sabda Tuhan hari ini, kita mau belajar seperti Stefanus dan Yesus yang berani menyerahkan hidup sebagai persembahan diri kepada Tuhan. Kerap kali kita kurang berani dan tidak bersemangat dalam melakukan pengorbanan demi suatu panggilan, ideologi ataupun cita-cita yang kita jalani. Lalu kita seperti yang dilakukan para pendengar Yesus dalam Injil hari ini: sikap tidak percaya dan meminta tanda. "Tanda apakah yang Engkau perbuat supaya dapat kami melihatnya dan percaya kepada-Mu?" Umat Yahudi meminta tanda pada Yesus, dan semakin tidak percaya kepada-Nya. Kepercayaan adalah dasar untuk beriman dan berinteraksi dengan Tuhan dan sesama. Mari kita bangun kepercayaan di dalam hati kita.

Gusti Bagus Kusumawanta, Pr. Inspirasi Batin 2011, Renungan Sepanjang Tahun