Kamis, 22 September 2011 Hari Biasa Pekan XXV

Kamis, 22 September 2011
Hari Biasa Pekan XXV

Bertolong-tolonglah menanggung bebanmu! Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus -- Galatia 6:2

Doa Renungan

Allah Bapa yang mahakuasa, syukur atas karya keselamatan yang telah Engkau selenggarakan melalui perantaraan para nabi dan teristimewa Putra-Mu sendiri Yesus Kristus. Semoga sepanjang hari ini aku mampu menghargai karya keselamatan-Mu dengan sepantasnya, melalui sikap dan tindakanku di hadapan-Mu dan sesama. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Pembacaan dari Nubuat Hagai (1:1-8)

"Bangunlah rumah Tuhan dan Aku akan berkenan menerimanya."

Pada tahun kedua pemerintahan Raja Darius, pada hari pertama bulan keenam, datanglah sabda Tuhan dengan perantaraan Nabi Hagai kepada Zerubabel bin Sealtiel, bupati Yehuda, dan kepada Yosua bin Yozadak, imam besar, bunyinya, "Beginilah sabda Tuhan semesta alam, 'Bangsa ini berkata: Sekarang belum tiba waktunya untuk membangun kembali rumah Tuhan!' Maka datanglah sabda Tuhan dengan perantaraan Nabi Hagai, bunyinya: Apakah sudah tiba waktunya bagi kalian untuk mendiami rumah-rumahmu yang dipapani dengan baik, sedang rumah Tuhan tetap menjadi reruntuhan? Oleh sebab itu beginilah sabda Tuhan semesta alam, 'Perhatikanlah keadaanmu! Kalian menabur banyak, tetapi membawa pulang hasil sedikit. Kalian makan, tetapi tidak sampai kenyang. Kalian minum, tetapi tidak sampai puas. Kalian berpakaian, tetapi badanmu tidak menjadi hangat. Dan orang yang bekerja untuk upah, ia bekerja tetapi upahnya ditaruh dalam pundi-pundi yang berlubang!' Beginilah sabda Tuhan semesta alam, 'Perhatikanlah keadaanmu! Maka naiklah ke gunung, bawalah kayu dan bangunlah rumah Tuhan. Maka aku akan berkenan menerimanya, dan akan menyatakan kemuliaan-Ku di situ'."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan berkenan akan umat-Nya.
Ayat. (Mzm 149:1-2.3-4.5-6a.9b)

1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur. Biarlah pujian pengagungan Allah ada dalam kerongkongan mereka. Itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Akulah jalan, kebenaran dan hidup; hanya melalui Aku orang sampai kepada Bapa.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:7-9)

"Yohanes telah kupenggal kepalanya. Siapa gerangan Dia ini, yang kabarnya melakukan hal-hal besar itu?"

Ketika Herodes, raja wilayah Galilea, mendengar segala sesuatu yang terjadi, ia merasa cemas, sebab ada orang yang mengatakan, bahwa Yohanes telah bangkit dari antara orang mati. Ada lagi yang mengatakan, bahwa Elia telah muncul kembali, dan ada pula yang mengatakan, bahwa seorang dari nabi-nabi zaman dahulu telah bangkit. Tetapi Herodes berkata, "Yohanes kan telah kupenggal kepalanya. Siapa gerangan Dia ini, yang kabarnya melakukan hal-hal besar itu?" Lalu ia berusaha untuk dapat bertemu dengan Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan

"Hei.... kata orang kamu lagi bermusuhan sama sahabatmu si Rio ya? Memang Rio itu jahat koq," tanya Johny kepada Theo teman sekelasnya, "Hah? Kata siapa itu?" jawab Theo. "Kemarin Nelli bilang katanya dia mendengar kamu menyebut Rio 'setan' ketika kamu menerima telepon Rio," kata Johny. "Wakakaka..... ada-ada saja si Nelli. Aku menyebut Rio setan itu kan dalam konteks bergurau gara-gara dia sudah mengalahkan aku mendapatkan Nindy jadi pacarnya. Aku tetap sahabat Rio, koq malah kamu yang mengatakan Rio jahat," jelas Theo. "Makanya jangan percaya itu yang namanya 'katanya'. Jadi enggak jelas kalau semua cuma berdasarkan katanya!" lanjut Theo. Johny pun malu sendiri jadinya karena peristiwa itu. "Sorry deh... kupikir aku mesti bela kamu kalau memang kamu marah sama Rio," kata Johny.

'Kata orang' merupakan sebuah ungkapan ketidakpastian akan sebuah kabar. 'Kata orang' itu mengandung sifat sangat subjektif dan kadang sulit ditelusuri kebenarannya. Demikian pula yang terjadi dengan Yesus. Banyak orang yang sebenarnya tidak sungguh-sunggugh mengenal Yesus hanya mempunyai dan membuat gambaran subjektif tentang Yesus yang belum tentu kebenarannya. Kalau hanya mengikuti 'kata orang' bisa jadi para murid pun akan mempunyai gambaran dan pengenalan yang salah mengenai pribadi Yesus, Guru mereka itu.

Sering kali pengenalan kita terhadap pribadi Yesus juga masih sekadar 'kata orang'. Kita menyebut Yesus sebagai guru, sahabat, dan Tuhan bukan karena kita sungguh mengenal Yesus tetapi lebih karena itulah yang dikatakan para guru agama kita. Informasi yang kita peroleh tanpa pengalaman pribadi kita akan sangat mudah salah atau digoyahkan. Kalau kita menjalin persahabatan atau banyak relasi percintaan atau pacaran, mestinya relasi itu bukan didasarkan pada 'kata orang' tentang diri sahabat kita atau kekasih kita, tetapi lebih karena pengenalan pribadi kita dengannya. Kalau hanya berdasarkan 'kata orang' kita bisa salah mengenalinya.

Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Mesias, Anak Allah yang hidup. Di dalam Engkau kami memperoleh keselamatan dan kehidupan yang kekal. Bantulah kami agar kami belajar untuk mengenal Engkau satu-satunya Tuhan yang layak disembah dan dimuliakan di bumi maupun di surga. Doa ini kami persembahkan dalam nama Yesus, Tuhan dan pengantara kami. Amin.

Oase Rohani 2011, Renungan dan Catatan Harian