Minggu, 11 Maret 2012 Hari Minggu Prapaskah III/B

Dalam perjalanan umat Israel atas bimbingan Allah, mereka mencapai di lembah Sinai, dan Musa naik ke Puncak Sinai lalu mendapatkan DEKALOG (deka=10 logos=perintah). Adalah suatu penugasan yang harus dilakukan dan jika tidak akan membawa akibat yang berat atau sangsi yang berat. Maka Allah menggunakan kata “Jangan.......”, dengan perintah tegas dan dengan kata yang melarang, Allah menunjukkan betapa mendasar dan pentingnya perintah Allah itu untuk mencapai kebahagiaan dan menghindari kehancuran hidup dalam kebersamaan.

Perintah Allah itu sangat jelas mengapa harus menghormati Dia, karena Allah yang telah menciptakan, Allah yang telah menyelamatkan, Allah melarang membuat patung, menyembah apalagi beribadah kepadanya, karena jelas patung tidak akan dapat berbuat apapun sebab benda itu buatan tangan manusia. Mana mungkin bisa mengatur dan menghidupi manusia. Untuk itu kita harus menguduskan diri di hadapan Tuhan. Dan Gereja melihat urgen dan pentingnya perintah Allah itu yang semuanya diawali dengan kata “jangan” semua kalau dilanggar akibatnya sangat buruk.

Coba saja kita ambil salah satu contoh: jangan menyembah berhala, entah apapun yang kita jadikan berhala itu, yaitu sesuatu yang kita dewakan dan sembah sebagaimana layaknya Allah. Padahal selain Allah tidak ada yang mampu mengatur segala ritme dan mekanisme kehidupan kita. Terlalu mendewakan istri, maka akan lupa pada Tuhan dan sesama, sehingga kita tidak seimbang dalam tata kehidupan kita, maka kita menjadi budak istri, mendewakan uang kita menjadi budak uang, sehingga demi uang kita korupsi, menipu, mencuri, merampok dan ujung-ujungnya kita justru menderitamendekam di penjara, atau kakak dan adik saling membunuh demi warisan orang tua. Mendewakan pangkat dan kuasa, akibatnya saling mendustai, saling menjatuhkan, saling bermusuhan sehingga sahabat karib menjadi lawan yang saling membenci.

Kasih akan Rumah Bapa membakar dan mengobarkan semangat Yesus untuk menjaga keindahan, kebersihan, kerapihan, ketenangan dan kenyamanan, maka segala bentuk pengotoran terhadap Rumah Bapa dalam bentuk tahayul dan ketamakan serta ketidak hormatan terhadapnya membakar semangat Tuhan Yesus untuk membelanya. Merendahkan dan menghina Rumah Bapa untuk mencari keuntungan duniawi belaka harus dibersihkan dan dimurnikan. Para ahli Kitab dan orang Farisi merasa punya kuasa, maka mereka menantang Yesus dengan kuasa dan tanda kuasa apa Yesus punya hak untuk mengusir mereka.

Yesus menyamakan diri-Nya sebagai bait Allah sendiri, maka Yesus berseru; “rombak bait Allah ini dan dalam waktu tiga hari aku akan membangun-Nya kembali.” Yesus mengajarkan bahwa tubuh kita juga menjadi Bait Allah, yang harus dibersihkan dari segala bentuk penistaan dan penodaan serta perendahan martabat. Bagaimana kita harus menjaga membersihkannya? Yaitu dengan melaksanakan 10 perintah Allah dan 5 perintah gereja.

Yakni dengan menghormati Tuhan dan memuliakan hari Tuhan, dengan tidak membuat allah-allah lain di dalam hidup kita, dengan menghormati orang tua, dengan menghormati hak orang lain, dengan tidak melakukan dusta, dan tidak mencuri hak orang lain, tidak berjinah dalam hati dalam iman, maupun dalam tindakan dan tidak membunuh, atau menyebabkan kematian orang lain melalui ucapan tindakan maupun sikap hidup kita.

Sebagaimana Tuhan Yesus dengan tegas dan berani membersihkan Bait Allah dari segala bentuk kemunafikan dan penodaan bait Allah oleh orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, demikian kita semestinya dalam masa pertobatan ini semakin mencintai Bait Allah sebagai tempat perjumpaan dengan Tuhan yang indah dan nyaman. Bait Allah itu adalah tubuh kita sendiri maupun Gerejanya. Ayo kita bersihkan Bait Allah kita yakni tubuh kita dengan berpuasa dan berpantang dan dengan sering berdoa dan memecahkan Roti dalam Ekaristi, dengan semangat pertobatan yang sejati.

Selamat Menjalankan Pantang dan Puasa dan selamat berdoa

Pastor Antonius Sumardi, SCJ
Pastor Paroki St Stefanus, Cilandak Jakarta Selatan
www.st-stefanus.or.id

Sabtu, 10 Maret 2012 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Sabtu, 10 Maret 2012
Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan, dan bertekunlah dalam doa! ---- Rm 12:12

Antifon Pembuka (Mzm 145:8-9)

Tuhan pengasih dan penyayang, sabar dan lembut hati. Tuhan pemurah bagi semua orang, penuh kasih akan ciptaan-Nya.

Doa Pagi


Allah Tuhan kami yang berbelas kasih, janganlah Kautarik rahmat dan kasih pengampunan-Mu bagi kami yang berdosa ini. Jadikanlah kami abdi-mu yang setia sampai akhir hidup sehingga kelak boleh menikmati sukacita bersama-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Tuhan Allah itu begitu baik, bahkan sangat baik. Dia selalu menginginkan keselamatan umat sehingga murka-Nya tidak bertahan lama. Mikha sangat tulus menggambarkan kebaikan hati Allah ini.

Bacaan dari Nubuat Mikha (7:14-15.18-20)

"Semoga Tuhan melemparkan segala dosa kita ke dalam tubir-tubir laut."

Nabi berkata, gembalakanlah umat-Mu dengan tongkat-Mu, kambing domba milik-Mu sendiri, yang terpencil mendiami rimba di tengah-tengah kebun buah-buahan. Biarlah mereka makan rumput di Basan dan di Gilead seperti pada zaman dahulu kala. Seperti pada waktu Engkau keluar dari Mesir, perlihatkanlah kepada kami keajaiban-keajaiban! Siapakah Allah seperti Engkau yang mengampuni dosa, dan yang memaafkan pelanggaran dari sisa-sisa milik-Nya sendiri; yang tidak bertahan dalam murka-Nya untuk seterusnya, melainkan berkenan kepada kasih setia?Biarlah Ia kembali menyayangi kita, menghapuskan kesalahan-kesalahan kita dan melemparkan segala dosa kita ke dalam tubir-tubir laut. Kiranya Engkau menunjukkan setia-Mu kepada Yakub dan kasih-Mu kepada Abraham seperti yang telah Kaujanjikan dengan bersumpah kepada nenek moyang kami sejak zaman purbakala!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 823
Ref. Pujilah, puji Allah, Tuhan yang maharahim.
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.9-10.11-12; Ul: 8a)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya!
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat!
3. Tidak terus-menerus Ia murka, dan tidak untuk selama-lamanya Ia mendendam. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.
4. Setinggi langit dari bumi, demikianlah besarnya kasih setia Tuhan atas orang-orang yang takwa kepada-Nya! Sejauh timur dari barat, demikianlah pelanggaran-pelanggaran kita dibuang-Nya.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 966
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Sang Raja kemuliaan kekal.
Ayat. (Luk 15:18)
Aku akan bangkit dan pergi kepada bapaku dan berkata kepadanya, "Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan terhadap Bapa".

Dosa adalah perbuatan tercela yang dilakukan secara sadar, tahu dan mau. Sebaliknya pertobatan berarti berani mengakui kesalahan dan dosa serta berjanji untuk tidak mengulanginya lagi. Ia berani bangkit kembali menyongsong hari baru yang cerah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (15:1-3.11-32)

"Saudaramu telah mati dan kini hidup kembali."

Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasanya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya: "Ia menerima orang-orang berdosa dan makan bersama-sama dengan mereka." Maka Yesus menyampaikan perumpamaan ini kepada mereka,
"Ada seorang mempunyai dua anak laki-laki. Kata yang bungsu kepada ayahnya, "Bapa, berikanlah kepadaku bagian harta milik kita yang menjadi hakku. Lalu ayahnya membagi-bagikan harta kekayaan itu di antara mereka. Beberapa hari kemudian anak bungsu itu menjual seluruh bagiannya itu, lalu pergi ke negeri yang jauh. Di sana ia memboroskan harta miliknya itu dengan hidup berfoya-foya. Setelah dihabiskannya harta miliknya, timbullah bencana kelaparan di negeri itu dan ia pun mulai melarat. Lalu ia pergi dan bekerja pada seorang majikan di negeri itu. Orang itu menyuruhnya ke ladang untuk menjaga babi. Lalu ia ingin mengisi perutnya dengan ampas yang menjadi makanan babi itu, tetapi tidak seorang pun yang memberikannya kepadanya. Lalu ia menyadari keadaannya, katanya, "Betapa banyaknya orang upahan bapaku yang berlimpah-limpah makanannya, tetapi aku di sini mati kelaparan. Aku akan bangkit dan pergi kepada bapaku dan berkata kepadanya: Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan terhadap bapa, aku tidak layak lagi disebutkan anak bapa; jadikanlah aku sebagai salah seorang upahan bapa." Maka bangkitlah ia dan pergi kepada bapanya. Ketika ia masih jauh, ayahnya telah melihatnya, lalu tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ayahnya itu berlari mendapatkan dia lalu merangkul dan mencium dia. Kata anak itu kepadanya: Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan terhadap bapa, aku tidak layak lagi disebutkan anak bapa. Tetapi ayah itu berkata kepada hamba-hambanya, "Lekaslah bawa kemari jubah yang terbaik dan pakaikanlah kepadanya; kenakanlah cincin pada jarinya dan sepatu pada kakinya. Dan ambillah anak lembu tambun itu, sembelihlah dia dan marilah kita makan dan bersukacita. Sebab anakku ini telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali." Maka mulailah mereka bersukaria. Tetapi anaknya yang sulung berada di ladang. Ketika ia pulang dan dekat ke rumah, ia mendengar bunyi seruling dan nyanyian tari-tarian. Lalu ia memanggil salah seorang hamba dan bertanya kepadanya apa arti semua itu. Jawab hamba itu, 'Adikmu telah kembali, dan ayahmu telah menyembelih anak lembu tambun, karena ia mendapatkan kembali anak itu dengan selamat.' Maka marahlah anak sulung itu dan ia tidak mau masuk. Lalu ayahnya keluar dan berbicara dengan dia. Tetapi ia menjawab ayahnya, katanya, "Telah bertahun-tahun aku melayani bapa dan belum pernah aku melanggar perintah bapa, tetapi kepadaku belum pernah bapa memberikan seekor anak kambing pun untuk bersukacita dengan sahabat-sahabatku. Tetapi baru saja datang anak bapa yang telah memboroskan harta kekayaan bapa bersama dengan pelacur-pelacur, maka bapa menyembelih anak lembu tambun itu untuk dia. Kata ayahnya kepadanya, 'Anakku, engkau selalu bersama-sama dengan aku, dan segala kepunyaanku adalah kepunyaanmu. Kita patut bersukacita dan bergembira karena adikmu telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan di dapat kembali."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Allah adalah Bapa yang baik hati. Dalam diri-Nya tak ada maksud untuk menghukum anak-anak-Nya. Allah mudah melupakan kesalahan beserta sanksinya, jika kita dengan sebulat hati mau bertobat dari dosa-dosa kita. Pesan Injil hari ini: Jadilah seorang pentobat yang rendah hati.

Doa Malam


Ya Bapa, curahkanlah rahmat-Mu dalam hati kami yang sering lemah, mudah mengadili, kurang bersyukur atas kelimpahan kash-Mu. maka, ya Tuhan, bimbinglah kami kembali agar selalu setia kepada ajaran dan perintah-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

RUAH