Jumat, 26 Oktober 2012 Hari Biasa Pekan XXIX

Jumat, 26 Oktober 2012
Hari Biasa Pekan XXIX

Sejak Ia menganugerahkan kepada kita Anak-Nya, yang adalah Sabda-Nya, Allah tidak lagi memberikan kepada kita sabda yang lain lagi --- St Yohanes dari Salib

Antifon Pembuka (Ef 4:2-3)

Bersikaplah rendah hati, lemah lembut dan sabar, serta saling membantu dalam cinta kasih. Berusahalah selalu memelihara kesatuan Roh dalam ikatan damai.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau menghendaki agar kami semua selamat. Semoga kami selalu waspada dan siap sedia menyambut kedatangan kerajaan-Mu dengan tetap bertekun pada tugas dan panggilan kami masing-masing. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (4:1-6)
 
"Satu tubuh, satu Tuhan, satu iman, satu baptisan."

Saudara-saudara, aku yang dipenjarakan demi Tuhan, menasehati kalian supaya sebagai orang-orang yang terpanggil, kalian hidup sepadan dengan panggilanmu itu. Hendaklah kalian selalu rendah hati, lemah lembut dan sabar. Tunjukkanlah kasihmu dalam saling membantu. Dan berusahalah memelihara kesatuan Roh dalam ikatan damai sejahtera. Satu tubuh, satu Roh, sebagaimana kalian telah dipanggil kepada satu pengharapan yang terkandung dalam panggilanmu. Satu Tuhan, satu iman, satu baptisan. Satu Allah dan Bapa kita sekalian yang mengatasi semua, menyertai semua dan menjiwai kita semua.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Itulah angkatan orang-orang yang mencari wajah-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm. 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:54-59)
 
"Kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini?"

Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada orang banyak, "Apabila kalian melihat awan naik di sebelah barat, segera kalian berkata, 'Akan datang hujan.' Dan hal itu memang terjadi. Dan apabila kalian melihat angin selatan bertiup, kalian berkata, 'Hari akan panas terik.' Dan hal itu memang terjadi. Hai orang-orang munafik, kalian tahu menilai gelagat bumi dan langit, tetapi mengapa tidak dapat menilai zaman ini? Dan mengapa engkau tidak memutuskan sendiri apa yang benar? Jika engkau dan lawanmu pergi menghadap penguasa,berusahalah berdamai dengan dia selama di tengah jalan. Jangan sampai ia menyeret engkau kepada hakim dan hakim menyerahkan engkau kepada pembantunya, dan pembantu itu melemparkan engkau ke dalam penjara. Aku berkata kepadamu, 'Engkau takkan keluar dari sana, sebelum melunasi hutangmu'."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Kemampuan menilai tanda-tanda alam sangatlah penting. Kemampuan macam itu bisa membantu orang menentukan kapan sebuah kejadian akan terjadi. Di zaman Yesus, banyak orang bisa menafsirkan tanda-tanda alam. Disebutkan, ketika ada awan naik di sebelah barat, orang segera tahu bahwa akan segera turun hujan dan memang hujan itu sungguh turun. Demikian juga ketika ada angin selatan bertiup, orang segera tahu bahwa musim kering segera datang, dan memang sungguh datang. Kemampuan macam itu bukan monopoli orang-orang Yahudi saja. Di banyak budaya dan bangsa, penduduk setempat mempunyai kearifan lokal dalam membaca tanda-tanda alam.

Bagi Yesus, mempunyai kemampuan membaca tanda-tanda alam memang baik, tetapi belum cukup. Orang juga perlu memiliki kemampuan membaca tanda-tanda zaman. Kemampuan membaca tanda-tanda zaman adalah soal kepekaan membaca situasi konkret masyarakat dalam berbagai aspeknya. Dan tidak berhenti di situ saja. Kepekaan membaca tanda-tanda zaman juga kemudian disertai dengan usaha memakai segala pengetahuan itu untuk melakukan tindakan-tindakan yang baik dan benar. Maka, kalau sudah diketahui bahwa penyebab kemiskinan di suatu daerah adalah kurang adanya lapangan kerja, misalnya, maka masyarakat di situ perlu dibantu untuk menciptakan lapangan kerja baru yang bisa menyerap banyak tenaga kerja. Atau, lewat penelitian diketahui bahwa penyebab sakit di daerah kumuh itu adalah sistem pengairan yang buruk. Untuk mengatasi hal itu tentu perlu dibangun sistem penyediaan air bersih yang baik. Kemampuan kita dalam membaca tanda-tanda hendaknya diikuti langkah-langkah konkret yang membawa kabahagiaan dan keselamatan bagi banyak orang.

Doa: Tuhan, bukalah mata dan pikiranku agar aku mempunyai kepekaan terhadap situasi di sekitarku dan semoga berkat pengetahuan itu aku berani mengambil tindakan konkret. Amin.

Ziarah Batin 2012, Renungan dan Catatan Harian