Jumat, 21 Juni 2013 Peringatan Wajib St. Aloysius Gonzaga, Biarawan

Jumat, 21 Juni 2013
Peringatan Wajib St. Aloysius Gonzaga, Biarawan

Inilah yang menjadi doaku sedalam-dalamnya, ya ibu yang mulia, agar engkau dapat menikmati rahmat Roh Kudus dan penghiburan-Nya yang abadi -- St Aloysius Gonzaga

Antifon Pembuka (Mzm 23:4.3)

Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, akan mendaki gunung Allah dan menghadap kemuliaan-Nya

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah mencintai kami dengan kasih yang begitu besar. Semoga, kami pun senantiasa dan berusaha untuk mencintai Engkau dan sesama melebihi cinta kami terhadap harta kekayaan yang akan binasa. Jadikanlah kami putra-putri-Mu yang saling memperkaya satu sama lain dalam iman, harapan dan cinta kasih sehingga kami pun layak menerima anugerah keselamatan abadi yang Kaujanjikan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (11:18.21b-30)
   
"Di samping banyak hal, masih ada urusanku sehari-hari, yaitu memelihara semua jemaat."
 
Saudara-saudara, karena banyak orang bermegah-megah secara duniawi, aku pun mau bermegah. Jika orang lain berani membanggakan sesuatu, maka aku pun – seperti orang bodoh kukatakan – berani juga. Mereka orang Ibrani, aku juga! Mereka orang Israel, aku juga! Mereka keturunan Abraham, aku juga! Mereka pelayan Kristus, aku berkata seperti orang gila: aku lebih lagi! Aku lebih banyak berjerih payah; lebih sering di dalam penjara; didera di luar batas; kerap kali dalam bahaya maut. Lima kali aku disesah orang Yahudi, setiap kali empat puluh kurang satu pukulan; tiga kali aku didera, satu kali aku dilempari dengan batu, tiga kali mengalami karam kapal, sehari semalam aku terkatung-katung di tengah laut. Dalam perjalananku aku sering diancam bahaya banjir dan bahaya penyamun, bahaya dari pihak orang-orang bukan Yahudi; bahaya di kota, bahaya di padang gurun, bahaya di tengah laut, dan bahaya dari pihak saudara-saudara palsu. Aku banyak berjerih payah dan bekerja berat; kerap kali aku tidak tidur; aku lapar dan haus; kerap kali aku berpuasa, kedinginan dan tanpa pakaian. Di samping banyak hal lain lagi yang tidak disebutkan, masih ada urusanku sehari-hari, yaitu untuk memelihara semua jemaat. Jika ada orang yang merasa lemah, tidakkah aku turut merasa lemah? Jika ada orang yang tersandung, tidakkah hatiku hancur oleh dukacita? Jika aku harus bermegah, maka aku akan bermegah atas kelemahanku.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Allah melepaskan orang benar dari segala kesesakannya.
Ayat. (Mzm 34:2-3.4-5.6-7)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarnya dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya. Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri, dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, sebab milik merekalah Kerajaan Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (6:19-23)
 
"Di mana hartamu berada, di situ pula hatimu berada."
 
Dalam kotbah di bukit, berkatalah Yesus, “Janganlah kalian mengumpulkan harta di bumi; ngengat dan karat akan merusakkannya, dan pencuri akan membongkar serta mencurinya. Tetapi kumpulkanlah bagimu harta di surga. Di surga ngengat dan karat tidak merusakkannya, dan pencuri tidak membongkar serta mencurinya. Karena di mana hartamu berada, di situ pula hatimu berada. Mata adalah pelita tubuh. Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu. Jika matamu jahat, gelaplah seluruh tubuhmu. Jadi jika terang yang ada padamu gelap, betapa gelapnya kegelapan itu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Hiruk pikuk membongkar kasus-kasus korupsi saat ini pada dasarnya menyangkut harta. Semuanya berawal dari manusia yang gila harta. Orang ingin kaya mendadak. Jauh dari rasa bersalah. Sepertinya sudah mati rasa kalau korupsi merugikan negara. Seorang pegawai negeri bisa memiliki harta luar biasa banyak dan hampir tak dapat ditaksir. Repotnya, itu sudah dianggap biasa. Mengapa semua ini bisa terjadi? Rahasia jawaban ada pada harta dan takhta.

Hal yang telah lama bercokol dan menjadi tren dalam masyarakat kita ialah mengejar harta dan takhta. Dua hal ini kerap berjalan bersama. Dengan harta yang berlimpah orang bisa membeli kekuasaan atau takhta. Setelah berkuasa dan menduduki takhta orang cenderung menyalahgunakannya. Tujuannya sama, agar lebih banyak lagi menumpuk harta. Tidak heran, bila korupsi akan tetap meraja-lela di mana-mana dan tak akan bisa diberantas.

Mengumpulkan harta memang tidak salah. Yang salah ialah mengumpulkan harta secara tidak wajar. Manusia perlu hidup layak, tapi bukan dengan menghalalkan segala cara.

Injil hari ini mengajak kita untuk merenungkan dua hal: Pertama, kita memang dianjurkan untuk mengumpulkan harta. Tapi, bukan harta dunia fana, yang dapat dimakan ngengat dan karat dan bisa diintai dan dijarah maling setiap saat, melainkan untuk mengumpulkan harta surgawi yang membawa kita ke tanah air surgawi. Kedua, kita harus giat dan tekun mengolah hati. Suara hati yang benar tak dapat ditawar, "Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada" (Mat 6:21). Seorang kawan pernah bercerita ia sulit membagi harta miliknya bagi orang lain karena hatinya begitu melekat padanya.

Manusia pada dasarnya adalah makhluk yang tak pernah puas. Ia terus ingin memiliki. Hatinya tidak pernah tenang dan selalu terarah pada harta. Syukurlah, bila ia mampu mengarahkan hati ke harta surgawi. Bila tidak, akan tetap banyak orang masuk penjara karena kasus harta.

Sebagai seorang dari keluarga bangsawan, St. Aloysius Gonzaga rela melepaskan dirid ari harta dunia. Dengan tekun berdoa, matiraga dan laku tobat, ia mengarahkan hati kepada harta surgawi. Baginya, penyangkalan diri dan pertobatan hati adalah cara ampuh meraih harta surgawi.

Aloysius Gonzaga lahir di Roma, pada 9 Maret 1568. Setelah dewasa ia bergabung dengan Serikat Yesus dan mendapat tugas yang berat dan kasar. "Aku ini sepotong besi yang bengkok. Aku datang kepada agama Katolik agar dijadikan lurus oleh palu penyangkalan diri dan laku tobat," katanya suatu hari. Ia juga merawat orang-orang yang sakit ketika wabah menyerang Kota Roma hingga wabah yang sama menyerangnya dan kemudian meninggal pada 21 Juni 1591. Ia dibeatifikasi pada 19 Oktober 1605 oleh Paus Paulus V dan dikanonisasi pada 31 Desember 1726 oleh Paus Benediktus XIII. Ia menjadi pelindung Orang Muda Katolik. Peringatannya dirayakan setiap 21 Juni.

CAFE ROHANI