Jumat, 20 September 2013 Peringatan Wajib St. Andreas Kim Taegon, Imam & Paulus Chong Hasang, dkk, Martir

Jumat, 20 September 2013
Peringatan Wajib St. Andreas Kim Taegon, Imam & Paulus Chong Hasang, dkk, Martir
   
“Kita telah menerima Sakramen Baptis, masuk dalam pelukan Gereja, serta menerima kehormatan disebut sebagai orang-orang Kristen. Tetapi, apa gunanya semua itu jika kita hanya Kristen dalam nama dan tidak dalam kenyataan?” ---- St Andreas Kim Taegon
  
Antifon Pembuka
    
Para kudus bergembira di surga, sebab mengikuti jejak Kristus. Mereka menumpahkan darahnya demi Dia, sehingga kini bersukaria selamanya.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menguatkan Gereja-Mu dengan pelayanan yang mengagumkan melalui kesaksian para martir yang kudus, Andreas Kim Taegon dan, Paulus Chong Hasang, dkk. Semoga umat-Mu, yang setia kepada perutusan yang telah dipercayakan kepada Gereja-Mu itu, memperoleh kebebasan beragama yang lebih besar dan memberi kesaksian tentang kebenaran di hadapan dunia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (6:2c-12)
        
"Hai manusia Allah, kejarlah keadilan."
                     
Saudara terkasih, ajarkanlah dan nasihatkanlah semua ini. Jika ada orang yang mengajarkan ajaran lain, dan tidak menurut ajaran sehat, yakni ajaran Tuhan kita Yesus Kristus, dan tidak menurut ajaran yang sesuai dengan iman kita, dialah orang yang berlagak tahu, padahal tidak tahu apa-apa. Penyakitnya ialah mencari-cari soal dan bersilat kata, yang menyebabkan dengki, iri hati, fitnah, dan curiga, percekcokan antara orang-orang yang tidak lagi berfikiran sehat, yang kehilangan kebenaran, yang mengira agama itu suatu sumber keuntungan. Memang iman itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar. Sebab kita tidak membawa apa-apa ke dalam dunia ini, dan kita pun tidak membawa apa-apa ke luar. Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah. Tetapi mereka yang ingin kaya, terjatuh ke dalam pencobaan, ke dalam jerat dan pelbagai nafsu yang hampa dan yang mencelakakan, yang menenggelamkan manusia ke dalam keruntuhan dan kebinasaan. Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Karena memburu uanglah, maka beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa diri dengan berbagai-bagai penderitaan. Tetapi engkau, hai manusia Allah, jauhilah semuanya itu, kejarlah keadilan, takwa, kesetiaan, cinta kasih, kesabaran, dan kelembutan hati. Bertandinglah dalam pertandingan iman yang benar dan rebutlah hidup yang kekal. Untuk itulah engkau telah dipanggil; untuk itulah engkau telah mengikrarkan ikrar yang benar di depan banyak saksi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah yang hidup miskin terdorong oleh Roh Kudus, sebab bagi merekalah Kerajaan Allah.
Ayat. (Mzm 49:6-7.8-9.17-18.20)
1. Mengapa aku takut pada hari-hari celaka pada waktu aku dikepung oleh kejahatan para pengejarku, yang percaya akan harta bendanya, dan memegahkan diri karena banyaknya kekayaan mereka?
2. Tidak seorang pun dapat membebaskan diri, atau memberikan tebusan kepada Allah ganti nyawanya! Terlalu mahallah harga pembebasan nyawanya, dan tidak terjangkau untuk selama-lamanya kalau ia ingin hidup abadi dengan tidak melihat liang kubur.
3. Janganlah takut, apabila seseorang menjadi kaya, apabila kemuliaan keluarganya bertambah, sebab pada waktu mati semuanya itu tidak akan dibawanya serta, kemuliaannya tidak akan turun mengikuti dia.
4. Sekalipun pada masa hidupnya ia menganggap dirinya berbahagia, sekalipun orang menyanjungnya karena ia berbuat baik terhadap dirinya sendiri, namun ia akan sampai kepada angkatan nenek moyangnya, yang tidak akan melihat terang untuk seterusnya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada orang kecil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:1-3)
 
"Beberapa wanita menyertai Yesus dan melayani Dia dengan harta bendanya."
  
Yesus berkeliling dari kota ke kota dan dari desa ke desa memberitakan Injil Kerajaan Allah. Kedua belas murid menyertai Dia, dan juga beberapa wanita, yang telah disembuhkan-Nya dari roh-roh jahat serta berbagai macam penyakit, selalu menyertai Dia. Para wanita itu ialah: Maria yang disebut Magdalena, yang telah dibebaskan dari tujuh setan; Yohana, isteri Khuza, bendahara Herodes, Susana dan masih banyak lagi yang lain. Wanita-wanita itu melayani seluruh rombongan dengan harta kekayaan mereka.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Dikisahkan bahwa perjalanan Yesus disertai oleh beberapa wanita yang selalu melayani Yesus dan para muridNya. Mereka adalah orang yang setia dan berusaha memberikan pelayanan kepada kelompok Yesus. Tentu saja semuanya itu mereka lakukan sebagai bentuk kasih mereka kepada Yesus dan para murid-Nya. Mereka mempunyai cara tersendiri dalam berbagi kasih, yakni dengan berbagi yang mereka miliki untuk kebutuhan kelompok Yesus. Dalam tugas perutusan-Nya, Yesus tidak pernah memikirkan hal makan dan minum walaupun pasti Ia juga membutuhkan. Maka sungguh mulia pelayanan yang diberikan oleh para wanita itu kepada Yesus dan rombongan-Nya.

Para martir Korea yang memberikan diri mereka bagi Tuhan, bisa dllihat pula seperti para wanita yang melayani Yesus dalam tugas perutusan-Nya. Para martir itu memberikan yang terbaik yang mereka miliki kepada Yesus, yakni hidup mereka sendiri. Semua orang yang telah mengalami kasih Tuhan tentu juga akan tergerak untuk membagikannya kepada orang lain.

Kita pun sekarang ini dipanggil untuk melayani Tuhan dalam tugas dan perutusan kita masing-masing. Apa yang kita miliki, itulah yang kita berikan kepada Tuhan dalam pelayanan kepada sesama. Tuhan tidak menuntut dari kita sebuah balasan, namun sebagai orang yang telah mengalami kasih Tuhan, maka sudah wajar jika kita membagikannya kepada orang lain. Jika kasih dibagikan, maka kasih itu akan terus berkembang dan berbuah dalam hidup kita.

Tuhan Yesus, semoga aku selalu setia kepada-Mu dan terimalah pelayanan sederhana yang coba kulakukan bagi-Mu melalui sesamaku. Amin.
    
Renungan Harian Mutiara Iman 2013