Minggu, 15 Desember 2013 Hari Minggu Adven III

Minggu, 15 Desember 2013
Hari Minggu Adven III
 
Engkau telah berkenan kepada tanah-Mu, ya TUHAN, telah memulihkan keadaan Yakub. -- Mzm 85:2

 
Kapel Salib Suci, CatholicTV.
Antifon Pembuka (Flp 4:4-5)

 
Bersukacitalah selalu dalam Tuhan. Sekali lagi kukatakan bersukacitalah! Sebab Tuhan sudah dekat.
  
Gaudete in Domino semper: iterum dico, gaudete: modestia vestra nota sit omnibus hominibus: Dominus prope est. Nihil solliciti sitis: sed in omni oratione petitiones vestræ innotescant apud Deum.

  

Doa Pagi
    
Allah Bapa kami, sumber sukacita, Engkau tahu bagaimana umat-Mu dengan iman dan harapan mempersiapkan hari raya kelahiran Putra-Mu di dunia. Kami mohon, perkenankanlah kami menikmati kebahagiaan hari yang agung itu serta merayakannya dengan meriah dan penuh sukacita. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (35:1-6a.10)
 
"Tuhan sendiri datang menyelamatkan kamu."
 
Padang gurun dan padang kering akan bergirang, padang belantara akan bersorak-sorai dan berbunga. Seperti bunga mawar ia akan berbunga lebat, akan bersorak-sorak, ya bersorak-sorak dan bersorak-sorai! Kemuliaan Libanon, semarak Karmel dan Saron, akan diberikan kepadanya. Orang akan melihat kemuliaan Tuhan, semarak Allah kita. Kuatkanlah tangan yang lemah lesu, dan teguhkanlah lutut yang goyah. Katakanlah kepada orang-orang yang tawar hati, “Kuatkanlah hatimu, janganlah takut! Lihatlah, Allahmu akan datang dengan membawa pembalasan dan ganjaran. Ia sendiri datang menyelamatkan kamu!” Pada waktu itu mata orang-orang buta akan dicelikkan, dan telinga orang-orang tuli akan dibuka; orang lumpuh akan melompat seperti rusa, dan mulut orang bisu akan bersorak-sorai. Pada waktu itu orang-orang yang dibebaskan Tuhan akan pulang dan masuk ke Sion dengan bersorak-sorai, sementara sukacita abadi meliputi mereka. Kegirangan dan sukacita akan memenuhi mereka, kedukaan dan keluh kesah akan menjauh.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 4/4, PS 802
Ref. Bangkitkanlah, ya Tuhan, kegagahan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
Ayat. (Mzm 146:7.8-9a.9b-10; R: Yes 35:4)
1. Dialah yang menegakkan keadilan bagi orang yang diperas, dan memberi roti kepada orang-orang yang lapar. Tuhan membebaskan orang-orang yang terkurung. Dia tetap setia untuk selama-lamanya.
2. Tuhan membuka orang buta, Tuhan menegakkan orang yang tertunduk, Tuhan mengasihi orang-orang benar. Tuhan menjaga orang-orang asing.
3. Anak yatim dan janda ditegakkan-Nya kembali, tetapi jalan orang fasik dibengkokkan-Nya. Tuhan itu Raja untuk selama-lamanya, Allahmu, ya Sion, turun-menurun.

Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (5:7-10)

"Teguhkanlah hatimu, karena kedatangan Tuhan sudah dekat."
 
Saudara-saudara, bersabarlah sampai kedatangan Tuhan, seperti petani yang menantikan hasil tanahnya yang berharga: Ia sabar sampai turun hujan musim gugur dan hujan musim semi, demikian kamu pun harus bersabar dan harus meneguhkan hatimu, karena kedatangan Tuhan sudah dekat! Saudara-saudara, janganlah kamu bersungut-sungut dan saling mempersalahkan, supaya kamu jangan dihukum. Ingatlah, Hakim telah berdiri di ambang pintu. Saudara-saudara, turutilah teladan penderitaan dan kesabaran para nabi yang telah berbicara demi nama Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yes 61:1; 2/4)
Roh Tuhan menaungi aku; Aku diutus-Nya menyampaikan warta gembira kepada kaum papa.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:2-11)
   
"Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain?"
   
Sekali peristiwa Yohanes Pembaptis yang berada di penjara mendengar tentang pekerjaan Kristus. Lalu ia menyuruh murid-muridnya bertanya kepada Yesus, “Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain?” Yesus menjawab mereka, “Pergilah dan katakanlah kepada Yohanes apa yang kamu dengar dan kamu lihat: Orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan, dan kepada orang miskin diberitakan kabar baik. Berbahagialah orang yang tidak sangsi dan tidak menolak Aku.” Setelah murid-murid Yohanes pergi, mulailah Yesus berbicara kepada orang banyak tentang Yohanes, “Untuk apakah kamu pergi ke padang gurun? Melihat buluh yang digoyangkan angin kian ke mari? Atau untuk apakah kamu pergi? Melihat orang yang berpakaian halus? Orang yang berpakaian halus itu tempatnya di istana raja. Jadi untuk apakah kamu pergi? Melihat nabi? Benar, dan Aku berkata kepadamu, bahkan lebih daripada nabi. Karena tentang dia ada tertulis: Lihatlah, Aku menyuruh utusan-Ku mendahului Engkau! Ia akan mempersiapkan jalan di hadapan-Mu. Aku berkata kepadamu: Camkanlah, di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis. Namun demikian, yang terkecil dalam Kerajaan Surga lebih besar daripada Yohanes.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan
     
Nubuat nabi Yesaya yang kutipannya diambil untuk bacaan Minggu ke III Adven ini menunjukkan situasi baru dan ideal, penuh kegembiraan dan damai sejahtera. Padang gurun menghasilkan bunga mawar yang indah, orang sakit akan sembuh dan ada kegembiraan besar serta kemuliaan Tuhan akan tampak bahkan Allah datang sendiri untuk menyelamatkan. Bagi orang Kristiani situasi itu terpenuhi dalam Tuhan Yesus Kristus. Ketika murid-murid Yohanes diutus untuk bertanya apakah Yesus itu yang akan datang, ia memberi jawaban dengan menunjuk apa yang terjadi, yaitu orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan dan orang miskin diberi kabar baik. Apa yang disampaikan Yesus itu sesuai dengan yang dinubuatkan oleh nabi Yesaya. Dengan kedatangan Yesus itu, nubuat Nabi Yesaya, yaitu zaman baru itu terjadi. Sebagai persiapan untuk menyambut hari Raya Natal, kita diingatkan akan iman itu, yaitu percaya akan Yesus yang adalah wujud nyata dan sekaligus pemenuhan karya penyelamatan Allah bagi manusia. Allah sendiri bertindak dalam karya penyelamatan itu. Maka pertama-tama, semua orang Kristiani, seperti Yohanes Pembaptis, bertugas untuk memperkenalkan Kristus sebagai pemenuhan nubuat para nabi dan penyelamat itu. Hal itu perlu terus diingat karena banyak orang Kristiani merasa cukup kalau diri sendiri sudah percaya, sehingga tidak tergerak untuk mewartakan apa yang kita percaya itu bagi sesama yang belum mengenal dan percaya kepada Kristus.
 
Dalam kenyataan, setelah dua ribu tahun lebih, zaman baru itu masih jauh sekali dari pewujudannya secara penuh. Perwujudan keselamatan itulah yang dari waktu ke waktu ditunggu dan diharapkan. Terkadang kenyataan itu menimbulkan pertanyaan apakah keselamatan semakin mewujud nyata jika menyaksikan tetap adanya kekerasan di banyak tempat, pertikaian dan perang yang terjadi di pelbagai bagian bumi ini, dll. Menunggu dan berharap saja tidaklah cukup, bahkan sebenarnya mengingkari tugas dan tanggung jawab kita. Karenanya, perlulah bertanya kepada diri sendiri manakah bentuk keikutsertaan saya dan manakah peran nyata yang telah saya ambil demi makin terwujudnya keselamatan itu?
   

Inspirasi Batin 2013

Menulis Gelar Romo


Kobus: Minggu Adven III, 15 Desember 2013





silahkan klik gambar untuk memperbesar