Orang buta itu pergi, membasuh diri, dan dapat melihat.

Minggu, 30 Maret 2014
Hari Minggu Prapaskah IV
  

1 Samuel 16:1b.6-7.10-13a; Mazmur 23:1-3a.3b-4.5.6; Efesus 5:8-14; Yohanes 9:1-41
  
Ketika Yesus berjalan, Ia melihat seorang yang buta sejak lahir. Murid-murid-Nya bertanya kepada-Nya, “Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orangtuanya, sehingga ia dilahirkan buta?” Jawab Yesus, “Bukan dia dan bukan juga orangtuanya, tetapi karena pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dia. ... Aku datang ke dalam dunia untuk menghakimi, supaya barangsiapa tidak melihat dapat melihat, dan supaya yang dapat melihat menjadi buta.”

"Tidak mengenal Kitab Suci berarti tidak mengenal Kristus". Begitulah kata St. Hieronimus, seorang pujangga Gereja yang hidup antara tahun 345-420. Namun, sebagian (besar) dari kita seringkali merasa malas dan enggan membaca Kitab Suci dengan salah satu alasannya: "Saya sama sekali buta dan sulit mengerti Kitab Suci sehingga takut salah memahami dan mengartikan". Padahal, justru kebutaan kita itulah yang menjadikan Allah bekerja dalam diri kita dan akhirnya kita bisa melihat, seperti yang dialami oleh orang buta dalam kisah Injil hari ini. Ia buta bukan karena kesalahan siapa-siapa tetapi supaya pekerjaan Allah dinyatakan dalam dia (ay.3). Dan benar, ketika Allah bekerja dalam dirinya, ia dapat melihat, baik secara fisik (ay.7.11) maupun secara iman ia mampu melihat karya Allah (ay.30-33) dan kemudian percaya kepada Yesus (ay.38). Sebaliknya, orang-orang Farisi yang merasa bahwa mereka melihat, artinya merasa (sok) tahu dan mengenal Allah, justru menjadi buta. Mereka tidak mampu melihat karya Allah dalam diri Yesus dan si buta yang disembuhkan-Nya. Mereka tidak percaya pada Yesus tetapi justru mencari-cari kesalahan-Nya (ay.16).
Hal ini pun berlaku bagi kita dalam mengenal Kristus melalui Kitab Suci. Ketika kita merasa sudah tahu semuanya, entah karena membaca buku tafsir, mengikuti kuliah/seminar atau surfing di internet, kita justru akan mengalami kebutaan. Pemanahaman dan pengenalan kita akan Kristus menjadi mandeg. Ketika kita membaca Kitab Suci, kita berpikir: "Ah, saya sudah hafal. Ceritanya begini. Pesannya ini." Selesai. Namun, kalau kita memposisikan diri sebagai 'orang buta' dan membiarkan Tuhan berkarya dalam diri kita, maka Roh Kudus akan membimbing kita. Kita akan mempunyai pengertian dan pemahaman yang jauh lebih kaya. Pengenalan akan Kristus pun menjadi semakin mendalam dan relasi kita dengan-Nya juga semakin erat. Maka, jangan takut untuk membaca Kitab Suci, meski kita buta. Sebab, justru kebutaan kita itulah yang menjadikan kita dimampukan untuk melihat.

Doa: Tuhan, bimbinglah aku orang yang buta ini, supaya aku semakin mengenal dan mengimani Engkau. Amin. -agawpr-