Minggu, 17 Agustus 2014 Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia

Minggu, 17 Agustus 2014
Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia
          
“Nasionalisme melibatkan pengakuan dan pengejaran kebaikan bangsa sendiri saja tanpa menghormati hak-hak orang lain; patriotisme di sisi lain adalah cinta terhadap tanah airnya yang memberikan hak-hak yang sama dengan hak-hak yang diklaim bagi dirinya sendiri kepada bangsa lain.” – St. Yohanes Paulus II

Antifon Pembuka (Mzm 28:8-9)
   
Tuhanlah kekuatan umat-Nya, dan benteng keselamatan bagi raja yang diurapi-Nya. Selamatkanlah umat-Mu, ya Tuhan, berkatilah pusaka-Mu. Gembalakanlah dan dukunglah mereka selamanya.
  
The Lord is the strength of his people, a saving refuge for the one he has anointed. Save your people, Lord, and bless your heritage, and govern them for ever. 
     
Dominus fortitudo plebis suæ, et protector salutarium Christi sui est: salvum fac populum tuum, Domine, et benedic hereditati tuæ, et rege eos usque in sæculum.


Doa Pagi 
 
Allah Bapa yang mahakuasa, kami bersyukur atas anugerah kemerdekaan bagi bangsa kami. Semoga kami dapat memelihara dan mempergunakan kemerdekaan dengan bijaksana; semoga kami dapat menyalakan tungku kebaikan di atas kepala setiap orang sehingga kemuliaan dan kebaikan-Mu dapat dirasakan oleh setiap orang yang merindukan kemerdekaan sejati. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   

Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (10:1-8)
 
"Para penguasa bertanggung jawab atas rakyatnya."
  
Pemerintah yang bijak menjamin ketertiban dalam masyarakat, pemerintah yang arif adalah yang teratur. Seperti para penguasa, demikian pula para pegawainya, seperti pemerintah kota, demikian pula semua penduduknya. Raja yang tidak terdidik membinasakan rakyatnya, tetapi sebuah kota sejahtera berkat kearifan para pembesarnya. Di dalam tangan Tuhan terletak kuasa atas bumi, dan pada waktunya Ia mengangkat orang yang serasi atasnya. Di dalam tangan Tuhanlah terletak kemujuran seseorang, dan kepada para pejabat Tuhan mengaruniakan martabat. Janganlah pernah menaruh benci kepada sesamamu, apa pun juga kesalahannya, dan jangan berbuat apa-apa terpengaruh oleh nafsu. Kecongkakan dibenci oleh Tuhan maupun manusia, dan bagi kedua-duanya kelaliman adalah salah. Pemerintahan beralih dari bangsa yang satu kepada bangsa yang lain akibat kelaliman, kekerasan, dan uang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
    

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 862
Ref. Kamu dipanggil untuk kemerdekaan; maka abdilah satu sama lain dalam cinta kasih.
Ayat. (Mzm 101:1ac.2ac.3a.6-7; R: Gal 5:13)

1. Ya, Tuhan, aku hendak menyanyikan kasih setia dan hukum-Mu. Aku hendak hidup tanpa cela. Aku hendak hidup dengan suci dalam rumahku, hal-hal yang jahat takkan kuperhatikan.
2. Mataku tertuju kepada rakyatku yang setia, supaya mereka tinggal bersama aku. Orang yang hidup dengan tidak bercela akan mendukung aku.
3. Orang yang melakukan tipu daya, tidak akan diam dalam rumahku. Orang yang berbicara dusta tidak bertahan di bawah pandanganku.
      

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Petrus (2:13-17)
  
"Berlakulah sebagai orang yang merdeka. "
    
Saudara-saudaraku yang terkasih, demi Allah, tunduklah kepada semua lembaga manusia, baik kepada raja sebagai pemegang kekuasaan tertinggi, maupun kepada wali-wali yang ditetapkannya untuk menghukum orang-orang yang berbuat jahat dan untuk mengganjar orang-orang yang berbuat baik. Sebab inilah kehendak Allah, yaitu supaya dengan berbuat baik kamu membungkamkan kepicikan orang-orang bodoh. Hiduplah sebagai orang merdeka, bukan seperti mereka yang menyalahgunakan kemerdekaan itu untuk menyelubungi kejahatan-kejahatan mereka, tetap hiduplah sebagai hamba Allah. Hormatilah semua orang, kasihilah saudara-saudaramu, takutlah akan Allah, hormatilah raja!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
  
Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 20:25)
Berikanlah kepada kaisar yang menjadi hak kaisar dan kepada Allah yang menjadi hak Allah.

      

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (22:15-21)
  
"Berikanlah kepada kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada kaisar, dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah."
  
Sekali peristiwa orang-orang Farisi berunding bagaimana mereka dapat menjerat Yesus dengan suatu pertanyaan. Mereka menyuruh murid-murid mereka bersama orang-orang Herodian bertanya kepada Yesus, "Guru, kami tahu, Engkau adalah seorang yang jujur, dan dengan jujur mengajarkan jalan Allah, dan Engkau tidak takut kepada siapa pun juga, sebab Engkau tidak mencari muka. Katakanlah kepada kami pendapat-Mu: Bolehkah membayar pajak kepada kaisar atau tidak?" Tetapi Yesus mengetahui kejahatan hati mereka. Maka Ia lalu berkata, "Mengapa kamu mencobai Aku, hai orang-orang munafik? Tunjukkanlah kepada-Ku mata uang untuk pajak itu!" Mereka membawa suatu dinar kepada Yesus. Maka Yesus bertanya kepada mereka, "Gambar dan tulisan siapakah ini?" Jawab mereka, "Gambar dan tulisan kaisar." Lalu kata Yesus kepada mereka, "Berikanlah kepada kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada kaisar, dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan

   
 Berlaku adil berarti memberikan dan menghormati hak orang lain. Setiap orang harus mendapatkan apa yang menjadi haknya bila ia telah melakukan kewajibannya. Hak dan kewajiban selalu berkaitan, bagai dua siri dari satu mata uang yang sama. Orang jatuh dalam ketidakadilan bila ia tidak memberikan apa yang menjadi hak orang yang telah menjalankan kewajibannya. 
  
 Kerap kali, orang sangat peka terhadap haknya, tapi mati rasa terhadap kewajibannya. Maunya sih semua teratur, aman, sejahtera, tapi apabila diminta terlibat, malah menghindar. Banyak bicara tapi tidak pernah berbuat sesuatu, banyak wacana tetapi tak ada satu pun terlaksana. Berulangkali dalam suatu rapat, orang yang sama selalu ngotot minta pertanggungjawaban uang sumbangan untuk suatu kegiatan dalam rangka peringatan Kemerdekaan Republik Indonesia. Minta pertanggungjawaban tentu saja wajar. Tapi ketika daftar sumbangan dilacak, ternyata “si banyak cakap” ini tak mengulurkan tangan se sen pun. Inilah model manusia: “NATO”, artinya No Action Talk Only. 
   
 Manusia seperti ini kerap dijumpai Yesus di dalam karya kerasulan-Nya. Ketika kaum Farisi datang untuk bersoal jawab dengan Yesus, pertanyaan mereka tampak tulus tapi sebetulnya busuk. “Guru, kami tahu Engkau orang jujur, menngajarkan jalan Allah, tidak mencari muka, katakan kepada kami, apakah diperbolehkan membayar pajak kepada Kaisar atau tidak?” Sungguh benar, manis di mulut, busuk di hati. Pertanyaan mereka sebetulnya bukan untuk mendapat pencerahan tapi untuk menjerat. 
  
 Jawaban Yesus menohok tepat di ulu hati mereka, “Berikan kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan pada Allah.” Mendengar jawaban ini mereka bungkam dan mundur teratur.   

 Pada hari ulang tahun kemerdekaan Indonesia, seorang warga negara sejati patut bertanya: Apa yang telah kuberikan kepada negara dan bukan apa yang negara berikan kepadaku? Warga negara sejati lebih suka memberi daripada diberi. Warga negarasejati lebih suka berbuat daripada bicara. Lebih suka memperjuangkan kebenaran daripada memelihara kepalsuan. Sudahkah kita melakukan kewajiban kita sebagai warga negara sejati menuju Indonesia Baru? Dirgahayu Republik Indonesia! (CAFE ROHANI)

Catatan:   Sebagai warganegara yang baik, apabila di kantor/sekolahnya mengadakan upacara HUT Proklamasi Indonesia, ikutilah upacara tersebut, atau menyaksikan upacara detik-detik Proklamasi di televisi dengan sebaik-baiknya. Selain itu, yang perlu dicatat dan jangan dilupakan, sebagai orang Katolik, sebagai warga gereja juga wajib untuk mengikuti Perayaan Ekaristi pada hari Minggu. Waktu dapat diatur sedemikian rupa sehingga kedua acara tersebut dapat diikuti sebaik-baiknya.

Hak Menyumbang


"Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga."

Sabtu, 16 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX

Yeh. 18:1-10,13b,30-32; Mzm. 51:12-13,14-15,18-19; Mat. 19:13-15.

"Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga."

Kita lanjutkan permenungan kita tentang keluarga, dengan fokus perhatian pada pendidikan iman anak-anak. Gereja menegaskan bahwa orangtua adalah pendidik anak yang pertama, utama dan tak tergantikan, termasuk dalam pendidikan iman. Mengapa? “Karena orang tua telah menyalurkan kehidupan kepada anak-anak, orang tua terikat kewajiban amat serius untuk mendidik anak-anak mereka. Maka orang tualah yang harus diakui sebagai pendidik yang pertama dan utama bagi anak- anak mereka” (GE 3, FC 36). Dengan demikian, orang tua harus menyediakan waktu bagi anak-anak untuk membentuk mereka menjadi pribadi-pribadi yang mengenal dan mengasihi Allah. Kewajiban dan hak orang tua untuk mendidik anak-anak mereka tidak dapat seluruhnya digantikan ataupun dialihkan kepada orang lain (FC 36,40). Sebagaimana tampak dalam Injil hari ini, pendidikan iman anak tersebut pertama-tama dilaksanakan dengan membawa anak-anak kepada Tuhan. Artinya, mengajak anak untuk ke gereja bersama dan membiasakan anak berdoa bersama, baik dalam keluarga maupun dalam lingkungan. Baik juga kalau anak-anak diikut-sertakan dalam kegiatan PIA atau BIA. Namun, mengajak dan megikutsertakan saja tentu tidak cukup. Harus disertai dengan teladan dan kesaksian hidup kita yang baik. Sebab, kalau kita tidak bisa memberi teladan dan kesaksian hidup yang baik, kita justru akan menjadi penghalang bagi mereka untuk bertemu dan mengenal Tuhan. Misalnya, kepada anak diperkenalkan bahwa Tuhan itu maha pengasih dan pengampun. Ia menghendaki agar kita saling mengasihi dan mengampuni. Tapi, kalau sehari-hari, yang didengar dan dilihatnya adalah orangtua yang selalu bertengkar dan saling menyalahkan, ya gambaran anak tentang Tuhan menjadi kabur. Demikian pula misalnya kalau kita mengantar anak-anak ikut PIA atau BIA, sementara anak-anak berkegiatan, kita malah asyik menggosip dan membicarakan kejelekan orang lain, bahkan lebih parah lagi para pendampingnya justru bertengkar sendiri atau bergosip membicarakan kejelekan orang lain, ya sudah pasti anak-anak justru terhalang untuk sampai kepada Tuhan. Oleh karena itu, amatlah penting bagi kita memberi kesaksian dan teladan kepada anak-anak kita. Kita dipanggil untuk membawa anak-anak kepada Tuhan, bukan menghalang-halanginya.

Doa: Tuhan, mampukanlah kami menghantar dan membawa anak-anak kami datang kepada-Mu baik dengan mengajak dan melibatkan mereka dalam doa dan kegiatan rohani lainnya maupun dengan memberikan teladan dan kesaksian hidup yang baik. Amin. -agawpr-

Sabtu, 16 Agustus 2014 Hari Biasa Pekan XIX

Sabtu, 16 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX
  
“Kita terlepas dari belenggu, bila kita berkumpul mengelilingi panji-panji Tuhan dengan Sakramen Pembaptisan; kita dibebaskan oleh darah dan nama Kristus” (St. Pacianus)
   
   
Antifon Pembuka (Mat 19:14)
 
Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku. Sebab orang seperti merekalah yang memiliki kerajaan surga.
 
Doa Pagi
     
    
Allah Bapa kami di surga, Engkau mencintai siapa saja di muka bumi ini, tak terkecuali anak-anak kecil. Engkau menjadi sumber sukacita dan kegembiraan bagi anak-anak. Ajarlah kami agar kami pun menjadi sumber sukacita dan kegembiraan bagi anak-anak kami. Kami berdoa secara khusus bagi anak-anak kami, berkatilah mereka dan bantulah mereka agar kelak menjadi anak yang berbakti bagi Gereja dan masyarakat kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
  
Dosa dan kesalahan dilihat sebagai bagian dari pribadi yang melakukannya, sehingga pertanggungjawabannya pun oleh pribadi yang bersangkutan, bukan orang lain. Oleh karena itu masing-masing pribadi diajak untuk menjauhkan diri dari perbuatan dosa dan diundang untuk selalu membarui diri.
   

Bacaan dari Kitab Yehezkiel (18:1-10.13b.30-32)
    
"Aku menghukum kalian sesuai dengan tindakanmu sendiri."
          
Tuhan bersabda kepadaku, “Apakah maksudnya kalian mengucapkan pepatah ini di Israel, ‘Ayah-ayah makan buah mentah, dan gigi anak-anaknya menjadi ngilu’? Demi Aku yang hidup, demikianlah sabda Tuhan, kalian tidak akan mengucapkan pepatah itu lagi di Israel. Sungguh, semua jiwa itu Aku yang punya! Baik jiwa ayah maupun jiwa anak Akulah yang punya! Dan orang yang berbuat dosa, dia sendirilah yang harus mati. Orang benar ialah yang melakukan keadilan dan kebaikan. Ia tidak makan daging persembahan di atas gunung. Ia tidak memuja-muja berhala-berhala kaum Israel. Ia tidak mencemari isteri sesamanya dan tidak menghampiri wanita yang sedang haid. Ia tidak menindas orang lain. Ia mengembalikan gadaian orang dan tidak merampas apa-apa. Ia memberi makan orang lapar dan memberi pakaian kepada orang telanjang. Ia tidak memungut bunga dan tidak memakan riba. Ia menjauhkan diri dari kecurangan dan melakukan hukum yang benar dalam hubungan dengan sesama manusia. Ia hidup menurut ketetapan-Ku, dan tetap mentaati peraturan-Ku; ia berlaku setia. Orang demikianlah orang yang benar, dan ia pasti hidup,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Tetapi kalau ia melahirkan seorang anak yang menjadi perampok, dan yang suka menumpahkan darah atau melakukan salah satu dari kejahatan tersebut, maka anak itu sendirilah yang harus mati, dan darahnya tertumpah pada dia sendiri. Oleh karena itu Aku akan menghukum kalian masing-masing menurut tindakanmu, hai kaum Israel,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Maka bertobatlah dan berpalinglah dari segala durhakamu, jangan sampai itu menjadi batu sandungan, yang menjatuhkan kamu ke dalam kesalahan. Buanglah dari padamu segala durhaka yang kalian lakukan terhadap-Ku dan perbaharuilah hari serta rohmu! Mengapa kalian mau mati, hai kaum Israel? Aku tidak berkenan akan kematian seseorang yang harus ditanggungnya,” demikianlah sabda Tuhan Allah. “Oleh karena itu bertobatlah, supaya kalian hidup.”
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah.
Ayat. (Mzm 51:3-4.5-6a.12-13.14.17)
1. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!
2. Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah roh yang rela dalam diriku. Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu kepada orang-orang durhaka, supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.
3. Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; dan kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri kerajaan Kaunyatakan kepada kaum sederhana.

Kehadiran Yesus di tengah-tengah manusia bukan melulu eksklusif untuk kelompok dan bahkan pribadi tertentu. Dia hadir untuk setiap pribadi, entah kaya miskin, entah memangku jabatan publik atau tidak, entah pula pribadi yang sudah dewasa ataupun masih kanak-kanak. Karena itulah Yesus tidak menghendaki para murid-Nya menghalangi keinginan anak-anak mendapatkan rahmat mereka dari Yesus.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (19:13-15)
 
"Janganlah menghalang-halangi anak-anak datang kepada-Ku."
    
Sekali peristiwa orang membawa anak-anak kecil kepada Yesus, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas mereka dan mendoakan mereka. Tetapi murid-murid Yesus memarahi orang-orang itu. Maka Yesus berkata, “Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku. Sebab orang-orang seperti merekalah yang empunya Kerajaan Surga.” Lalu Yesus meletakkan tangan-Nya atas mereka dan kemudian Ia berangkat dari situ.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

 
Menghalangi anak-anak menerima berkat dari Tuhan adalah sebuah tindakan tak terpuji. Anak-anak berhak mendapat berkat, mereka berhak mendapat kasih Allah. Sering tanpa sengaja kita menghalang-halangi anak-anak untuk mendapat berkat Tuhan. Mereka dianggap belum cukup umur untuk mendapat berkat. Akibatnya anak-anak kita sering terlantar tanpa penggembalaan. Sudahkah Gereja kita memberi tempat dan perhatian pada anak-anak? Apakah Gereja kita mempunyai program pengembangan untuk anak-anak kecil?
 
Doa Malam
 
Yesus, ajarilah kami supaya mempunyai hati yang murni, polos dan bersih seperti anak-anak. Ajarilah kami agar berani berserah dan berpasrah diri sepenuhnya hanya kepada-Mu seperti anak kecil yang percaya kepada orang tuanya. Semoga kami pun kelak beroleh Kerajaan Surga. Amin.
 
 
RUAH