| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Mengampuni Tanpa Putus

Masing – masing dari kita mempunyai pengalaman hidup yang tidak dapat dipungkiri kadang mendapat tekanan dari orang lain. Sering kali, tindakan sahabat – sahabat kita melukai perasaan, bahkan tidak tanggung – tanggung, tidak dapat dihindari perasaan kesal yang amat mendalam disertai emosi muncul begitu saja, sehingga sulit bagi kita untuk mengampuni dengan setulus – tulusnya.

Dalam Injil hari ini, Yesus mengajarkan kepada kita suatu perumpamaan bagaimana Raja dengan kebijaksanaannya mengumpulkan semua orang yang berhutang kepadanya. Seorang hamba memiliki hutang sebesar 10 talenta kepada Raja. Apa yang terjadi? Semula Raja hendak menjual sanak – saudaranya (Mat 18:25) karena hamba tersebut tidak mampu melunasi hutangnya. Sang hamba pun sujud dan meminta kepada Raja waktu baginya untuk dapat melunaskan hutangnya suatu saat nanti. Diluar dugaan, Raja menghentikan niatnya untuk menjual sanak – saudaranya, dan dengan belas kasihan memberikan kepada hambanya itu untuk melunaskan hutangnya di lain waktu. Perumpamaan ini mengajarkan bagaimana kita harus tegas tetapi juga harus penuh dengan belas kasihan. Emosi yang bergejolak terkadang membuat mata hati kita tertutup dan sulit mengampuni. Kita harus mengingat kembali apa yang Yesus katakan , agar kita mengampuni tidak hanya tujuh kali “…melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali” (Mat 18:22).

Dalam Kitab Suci, angka “tujuh” adalah angka yang sempurna, sehingga “tujuh puluh kali tujuh kali” mau mengajarkan bagaiman kita harus mengampuni orang lain tanpa putus – putusnya, namun juga tegas. Mengampuni bukan berarti membiarkan kesalahan merajarela. Melainkan memberikan maaf setulus – tulusnya namun juga memberikan ketegasan dengan kasih kepada mereka yang berbuat salah, sehingga kita semua dapat saling memberikan didikan dan hikmat. Semoga, Injil hari ini memampukan kita untuk mengampuni orang lain tanpa putus, tidak hanya memberikan maaf di bibir, tetapi juga di hati, dengan tidak lagi bersungut – sungut dan mengungkit-ungkit kesalahan orang lain, yang terkadang memunculkan emosi baru dalam hidup kita, dan menghambat sukacita dalam hidup kita.

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy