| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga."

Sabtu, 16 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX

Yeh. 18:1-10,13b,30-32; Mzm. 51:12-13,14-15,18-19; Mat. 19:13-15.

"Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepada-Ku; sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga."

Kita lanjutkan permenungan kita tentang keluarga, dengan fokus perhatian pada pendidikan iman anak-anak. Gereja menegaskan bahwa orangtua adalah pendidik anak yang pertama, utama dan tak tergantikan, termasuk dalam pendidikan iman. Mengapa? “Karena orang tua telah menyalurkan kehidupan kepada anak-anak, orang tua terikat kewajiban amat serius untuk mendidik anak-anak mereka. Maka orang tualah yang harus diakui sebagai pendidik yang pertama dan utama bagi anak- anak mereka” (GE 3, FC 36). Dengan demikian, orang tua harus menyediakan waktu bagi anak-anak untuk membentuk mereka menjadi pribadi-pribadi yang mengenal dan mengasihi Allah. Kewajiban dan hak orang tua untuk mendidik anak-anak mereka tidak dapat seluruhnya digantikan ataupun dialihkan kepada orang lain (FC 36,40). Sebagaimana tampak dalam Injil hari ini, pendidikan iman anak tersebut pertama-tama dilaksanakan dengan membawa anak-anak kepada Tuhan. Artinya, mengajak anak untuk ke gereja bersama dan membiasakan anak berdoa bersama, baik dalam keluarga maupun dalam lingkungan. Baik juga kalau anak-anak diikut-sertakan dalam kegiatan PIA atau BIA. Namun, mengajak dan megikutsertakan saja tentu tidak cukup. Harus disertai dengan teladan dan kesaksian hidup kita yang baik. Sebab, kalau kita tidak bisa memberi teladan dan kesaksian hidup yang baik, kita justru akan menjadi penghalang bagi mereka untuk bertemu dan mengenal Tuhan. Misalnya, kepada anak diperkenalkan bahwa Tuhan itu maha pengasih dan pengampun. Ia menghendaki agar kita saling mengasihi dan mengampuni. Tapi, kalau sehari-hari, yang didengar dan dilihatnya adalah orangtua yang selalu bertengkar dan saling menyalahkan, ya gambaran anak tentang Tuhan menjadi kabur. Demikian pula misalnya kalau kita mengantar anak-anak ikut PIA atau BIA, sementara anak-anak berkegiatan, kita malah asyik menggosip dan membicarakan kejelekan orang lain, bahkan lebih parah lagi para pendampingnya justru bertengkar sendiri atau bergosip membicarakan kejelekan orang lain, ya sudah pasti anak-anak justru terhalang untuk sampai kepada Tuhan. Oleh karena itu, amatlah penting bagi kita memberi kesaksian dan teladan kepada anak-anak kita. Kita dipanggil untuk membawa anak-anak kepada Tuhan, bukan menghalang-halanginya.

Doa: Tuhan, mampukanlah kami menghantar dan membawa anak-anak kami datang kepada-Mu baik dengan mengajak dan melibatkan mereka dalam doa dan kegiatan rohani lainnya maupun dengan memberikan teladan dan kesaksian hidup yang baik. Amin. -agawpr-

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy