Ketika Yesus selesai mengajar, seorang Farisi mengundang Dia untuk makan di rumahnya. Maka masuklah Ia ke rumah itu, lalu duduk makan

Selasa, 14 Oktober 2014
Hari Biasa Pekan XXVIII

      
Gal. 4:31b - 5:6; Mzm. 119:41,43,44,45,47,48; Luk. 11:37-41.
 
"Ketika Yesus selesai mengajar, seorang Farisi mengundang Dia untuk makan di rumahnya. Maka masuklah Ia ke rumah itu, lalu duduk makan"
  
Kapan pun kita mengundang Yesus untuk datang dan masuk dalam kehidupan kita, Ia selalu berkenan hadir. Ia memang berinkarnasi dan hadir di dunia ini untuk kita. Jangankan kita yang mengundang-Nya, wong diundang oleh orang Farisi yang seringkali memusuhi, mencobai dan menjebak serta mencari-cari kesalahan-Nya saja, Yesus tetap berkenan hadir. Oleh karena itu, sebagaimana Tuhan juga senantiasa mengundang kita dan menghidangkan jamuan Tubuh dan Darah-Nya sendiri dalam perjamuan Ekaristi (lihat: Renungan Minggu lalu), marilah kita juga tidak ragu-ragu untuk mengundang-Nya hadir dalam setiap peristiwa kehidupan kita. Liturgi Ibadat Harian selalu mengajak kita untuk mengawali setiap doa, baik di pagi, siang, sore maupun malam hari dengan seruan, "O Dio, vieni a salvarmi. Signore, vieni presto in mio aiuto. Gloria ...". Seruan ini diterjemahkan dalam Ibadat Harian kita menjadi "Ya Allah, bersegeralah menolong Aku. Tuhan perhatikanlah hamba-Mu. Kemuliaan ...". Sebenarnya, terjemahan tekstualnya adalah "Ya Tuhan, datanglah untuk menyelamatkan aku. Tuhan, datanglah segera sebagai penolongku".
 
Doa: Ya, Tuhan datanglah selalu dalam setiap peristiwa hidup kami agar kami senantiasa mengalami pertolongan dan penyelamatan-Mu. Amin. agawpr-
 

Selasa, 14 Oktober 2014 Hari Biasa Pekan XXVIII

Selasa, 14 Oktober 2014
Hari Biasa Pekan XXVIII
   
“Semua norma yang berhubungan dengan hal-hal liturgi, yang sesuai dengan hukum telah ditetapkan oleh sebuah Konferensi Uskup untuk wilayahnya, harus dihadapkan kepada Kongregasi Ibadat dan Tata-tertib Sakramen untuk diberi recognitio. Tanpa recognitio itu, semua norma itu tidak mempunyai kekuatan hukum.” (Redemptionis Sacramentum, Instruksi VI tentang sejumlah hal yang perlu dilaksanakan atau dihindari berkaitan dengan Ekaristi Mahakudus, No. 28)
   

Antifon Pembuka (Mzm 119:41)
   
Kiranya kasih setia-Mu mendatangi aku, ya Tuhan, keselamatan karya-Mu itu sesuai dengan janji-Mu.

Doa Pagi


Ya Allah, dalam diri Putra-Mu kami selalu mengalami betapa besar cinta-Mu kepada kami. Kami mohon, jiwailah kami dengan roh cinta kasih-Mu agar kami dapat mencintai Engkau dan sesama secara nyata, baik dalam pikiran, perkataan, maupun tindakan kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Galatia (4:31b-5:6)
        
      
"Sunat tidak berarti sama sekali; yang berarti hanyalah iman yang bekerja melalui cinta kasih."
        
Saudara-saudara, kita bukanlah anak dari wanita hamba, melainkan dari wanita yang merdeka. Sebab Kristus telah memerdekakan kita, supaya kita benar-benar merdeka. Karena itu berdirilah teguh dan jangan mau tunduk lagi di bawah kuk perhambaan. Sesungguhnya aku, Paulus, berkata kepadamu, ‘Jika kalian menyunatkan diri, Kristus sama sekali tidak akan berguna bagimu. Sekali lagi kukatakan kepada setiap orang yang menyunatkan dirinya, bahwa ia wajib melakukan seluruh hukum Taurat. Kalian lepas dari Kristus, jika kalian mengharapkan kebenaran oleh hukum Taurat; kalian hidup di luar kasih karunia! Sebab oleh Roh dan karena iman, kita menantikan kebenaran yang kita harapkan. Sebab bagi orang yang ada dalam Kristus Yesus hal bersunat atau tidak bersunat sama sekali tidak mempunyai arti. Yang berarti hanyalah iman yang bekerja oleh kasih.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
    
Mazmur Tanggapan
Ref. Semoga kasih setia-Mu mendatangi aku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:41.43-45.47.48)
1. Kiranya kasih setia-Mu mendatangi aku, ya Tuhan, keselamatan dari pada-Mu itu sesuai dengan janji-Mu.
2. Janganlah sekali-kali mencabut firman kebenaran dari mulutku, sebab aku berharap kepada hukum-hukum-Mu.
3. Aku hendak berpegang pada Taurat-Mu senantiasa, untuk seterusnya dan selamanya.
4. Aku hendak hidup dalam kelegaan, sebab aku mencari titah-titah-Mu.
5. Aku hendak bergembira dalam perintah-perintah-Mu yang kucintai itu.
6. Aku menaikkan tanganku kepada perintah-perintah-Mu yang kucintai, dan aku hendak merenungkan ketetapan-ketetapan-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Sabda Allah itu hidup dan penuh daya, menguji segala pikiran dan maksud hati.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (11:37-41)
      
"Berikanlah sedekah dan semuanya menjadi bersih."
       
Pada suatu ketika, selesai mengajar, Yesus diundang seorang Farisi untuk makan di rumahnya. Maka masuklah Yesus ke rumah itu, lalu duduk makan. Tetapi orang Farisi itu heran melihat Yesus tidak mencuci tangan sebelum makan. Lalu Tuhan berkata kepadanya, “Hai orang-orang Farisi, kalian membersihkan cawan dan pinggan bagian luar, tetapi bagian dalam dirimu penuh rampasan dan kejahatan. Hai orang-orang bodoh, bukankah Yang menjadikan bagian luar, Dialah juga yang menjadikan bagian dalam? Maka berikanlah isinya sebagai sedekah, dan semuanya akan menjadi bersih bagimu.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
    
Renungan

      
   Ada seorang peneliti gejala sosial yang menyimpulkan bahwa karakter utama bangsa kita adalah “hipokrit”. Artinya, suka menyembunyikan suatu kebenaran dengan memakai kata indah dan atau kalimat terselubung, sehingga berbeda jauh dengan kenyataannya. Misalnya, “Satu rupiah korupsi, gantung A di tiang Monas.” Atau, “Aku tidak tahu proyek Hambalang.”

Sikap kejiwaan tersebut membawa kita menjadi manusia munafik. Ciri-cirinya, apabila berkata-kata ia berdusta, bila berjanji ia mengingkari, “plin-plan” dan bila mendapat amanah atau kepercayaan ia mengkhianatinya. Di samping itu, ia suka “cari muka”, serta sibuk menilai orang lain dan lupa akan kualitas dirinya. Seorang dapat jatuh dalam dosa kemunafikan bila, mulutnya keluar kata-kata pedas, nalurinya iri hati, pikirannya negatif melulu.
   
Dalam Injil Luk 11:37-41, Yesus mengecam segala bentuk kemunafikan (Luk 11:37-45). Intinya, Ia mengkritik praktik beragama kaum Farisi dan ahli-ahli Taurat yang sering justru menjauhkan mereka dari Allah Yahweh. Kritik Yesus berisi enam kecaman yang ditujukan kepada kaum Farisi pada umumnya (ay. 42.43.44) dan tiga “celaka” mengarah khusus kepada para ahli Taurat yang merupakan kelompok orang Farisi (ay. 46.47.52). peringatan Yesus berbunyi, “Waspadalah terhadap ahli-ahli Taurat...” (Luk 20:45-47), atau “Hati-hatilah terhadap ahli-ahli Taurat.... (Mrk 12:38-40).

Yesus diundang oleh seorang Farisi untuk perjamuan makan di rumahnya (ay. 39-41). Tanpa cuci tangan terlebih dahulu, Yesus makan. Tindakan Yesus ini membuat orang Farisi heran (ay. 38). Aturan mencuci tangan ini tidak ada dalam hukum Taurat, tetapi ditambahkan sebagai tradisi nenek moyang. Walaupun tuan rumah diam tanpa berkomentar, tetapi Yesus berkomentar, “Kamu orang-orang Farisi, kamu membersihkan bagian luar dari cawan dan pinggan, tetapi bagian dalammu penuh rampasan dan kejahatan” (ay. 39). Artinya, bagian luar dan dalam harus sama bersihnya; lahiriah dan batiniah harus sama bersihnya, alias tidak munafik.

Alangkah indahnya dalam berbangsa dan bernegara bila tidak terselip kemunafikan; apabila dalam keluarga tidak ada dusta di antara mereka.

CAFE ROHANI