| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

CARI RENUNGAN

>

Sabtu, 01 November 2014 Hari Raya Semua Orang Kudus

Sabtu, 01 November 2014
Hari Raya Semua Orang Kudus
     
Kita merayakan kenangan para penguni surga bukan hanya karena teladan mereka, melainkan lebih supaya persatuan dengan segenap Gereja dalam Roh diteguhkan (Lumen Gentium, 50)
   
Antifon Pembuka

Marilah kita semua bergembira dalam Tuhan sambil merayakan hari pesta untuk menghormati semua Orang Kudus; pada hari raya ini para malaikat pun turut bergembira dan bersama-sama memuji Putra Allah.

Gaudeamus omnes in Domino, diem festum celebrantes sub honore Sanctorum omnium: de quorum solemnitate gaudent angeli, et collaudant Filium Dei.


Pada Misa Hari Raya Semua Orang Kudus ada Madah Kemuliaan dan Syahadat

Doa Pagi

Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, dalam perayaan kali ini kami kenangkan semua orang kudus yang mengimani dan mempercayakan dirinya kepada cinta kasih-Mu entah mereka itu terkenal entah tidak. Dengan para kudus itu kami telah Kau perkenankan dalam umat-Mu, dalam Gereja-Mu. Maka kami mohon dengan perantaraan mereka penuhilah doa keinginan kami dan perkenankanlah kami ikut serta dilimpahi belas kasih-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Wahyu (7:2-4.9-14)
     
"Aku melihat suatu kumpulan besar orang banyak yang tidak terhitung jumlahnya, mereka terdiri dari segala bangsa dan suku, kaum dan bahasa"
     
Aku, Yohanes, melihat seorang malaikat muncul dari tempat matahari terbit. Ia membawa meterai Allah yang hidup. Dengan suara nyaring ia berseru kepada keempat malaikat yang ditugaskan untuk merusakkan bumi dan laut, katanya, "Janganlah merusakkan bumi atau laut atau pohon-pohon sebelum kami memeteraikan hamba-hamba Allah kami pada dahi mereka!" Dan aku mendengar jumlah mereka yang dimeteraikan itu: seratus empat puluh empat ribu yang telah dimeteraikan dari semua suku keturunan Israel. Kemudian dari pada itu aku melihat suatu kumpulan besar orang banyak yang tidak terhitung jumlahnya, dari segala bangsa dan suku, kaum dan bahasa. Mereka berdiri di hadapan takhta dan di hadapan Anak Domba, memakai jubah putih, dan memegang daun-daun palem di tangan mereka. Dengan suara nyaring mereka berseru, "Keselamatan bagi Allah kami yang duduk di atas takhta, dan bagi Anak Domba!" Dan semua malaikat berdiri mengelilingi takhta, tua-tua dan keempat makhluk yang ada disekeliling takhta itu. Mereka tersungkur di hadapan takhta itu dan menyembah Allah sambil berkata, "Amin! Puji-pujian dan kemuliaan, hikmat dan syukur, hormat, kekuasaan dan kekuatan bagi Allah kita sampai selama-lamanya! Amin! "Seorang dari antara tua-tua itu berkata kepadaku, "Siapakah mereka yang memakai jubah putih itu, dan dari manakah mereka datang?" Maka kataku kepadanya, "Tuanku, Tuan mengetahuinya!" Lalu ia berkata kepadaku, "Mereka ini adalah orang-orang yang keluar dari kesusahan besar! Mereka telah mencuci jubah mereka dan membuatnya putih di dalam darah Anak Domba."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkan di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan dan tidak bersumpah palsu.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:1-3)
   
"Kita akan melihat Kristus dalam keadaan-Nya yang sebenarnya."
      
Saudara-saudara terkasih, lihatlah, betapa besar kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita sungguh anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Dia. Saudara-saudaraku yang terkasih, sekarang kita ini sudah anak-anak Allah, tetapi bagaimana keadaan kita kelak belumlah nyata. Akan tetapi kita tahu bahwa, apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, ia menyucikan diri sama seperti Dia yang adalah suci.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 11:28)
Datanglah pada-Ku, kamu semua yang letih dan berbeban berat. Aku akan membuat lega.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:1-12a)
    
"Bersukacita dan bergembiralah, karena besarlah ganjaranmu di surga."
     
Sekali peristiwa ketika melihat banyak orang yang datang, Yesus mendaki lereng sebuah bukit. Setelah Ia duduk, datanglah murid-murid-Nya. Lalu Yesus pun mulai berbicara dan mengajar mereka, katanya, "Berbahagialah orang yang miskin dihadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah orang yang berdukacita, karena mereka akan dihibur. Berbahagialah orang yang lemah lembut, karena mereka akan memiliki bumi. Berbahagialah orang yang lapar dan haus akan kebenaran, karena mereka akan dipuaskan. Berbahagialah orang yang murah hati, karena mereka akan beroleh kemurahan. Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah. Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah. Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga. Berbahagialah kamu, jika demi Aku kamu dicela dan dianiaya, dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat; bersukacita dan bergembiralah, karena besarlah ganjaranmu di surga."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

  Kita sangat marah dan geram sekali ketika melihat atau mendengar berita bahwa ada orang yang melakukan bom bunuh diri. Banyak orang meninggal dan harus menderita seumur hidup karena cacat yang diderita. Lalu kata-kata marah, kecaman bahkan kutukan bagi pelaku keluar dari mulut kita.

Ketika diadakan penyelidikan atas alasan apa orang itu melakukan perbuatan keji, selalu didapat jawaban bahwa dia sangat percaya pada satu ajaran dan ajaran itu dia wujudkan dalam hidupnya. Maka, terjadilah kekejaman itu.

Ungkapan kemarahan, kecaman dan kutukan itu memang diperlukan, tetapi tidak akan pernah menyelesaikan persoalan. Bukankah kita punya seorang Guru yang juga mengajarkan sesuatu pada kita, yaitu ajaran kasih? Sangatlah indah apabila kita mendalami, merenungkan, menerima dan mempercayai ajaran kasih-Nya itu dan mewujudkannya dalam hidup kita sehari-hari. Bahkan, kita berani berkorban agar kasih itu terwujud di antara kita umat manusia. Pastilah dunia ini akan lebih indah dan menjadi nyaman untuk didiami. Ada kasih di antara umat manusia.

Kasih di antara umat manusia menimbulkan rasa bahagia. Pasalnya, orang merasa aman menjalani hidup ini. Tidak ada rasa khawatir melainkan saling percaya satu dengan yang lain. Kegembiraan ini akan sempurna ketika masih tetap ada semangat berkorban demi terciptanya kebahagiaan. Mengapa perlu berkorban? Karena tidak semua manusia memahami akan cita-cita dan rencana Allah Bapa. Karena itu, masih ada saja orang dewasa berjiwa kekanak-kanakan, orang bersifat pendendam, pemarah, iri, suka melukai orang, atau senang bila bisa mengalahkan orang lain. Orang-orang dengan sifat-sifat demikian dan sifat lainnya harus dihadapi oleh orang-orang yang punya jiwa rela berkorban. Saat bisa berkorban, saat itulah dia pun sekaligus mengalami kebahagiaan.
   
Karena itu, ajaran kasih Yesus yang harus kita pelajari, dalami, renungkan, terima dan percayai adalah ajaran untuk berbahagia karena rela berkorban (Bdk. Mat 5:1-12a). Pengorbanan baik dan pengorbanan demi kebaikan menjadi pembuka wejangan Yesus. Itu pulalah yang dihayati dan diajarkan Yesus sepanjang hidup-Nya di dunia. Tak heran, Yesus selalu melakukan perbuatan baik pada siapa pun, bahkan Dia mencari orang-orang yang paling menderita yaitu mereka yang hidup dalam dosa namun tidak menyadari atau tak mau lepas dari kedosaan. Yesus melepaskan, membebaskan, mengampuni dosa mereka, meskipun upah yang Dia terima adalah disalibkan sampai wafat.

Kematian para kudus yang kita rayakan hari ini adalah kematian karena mereka mengikuti hidup dan ajaran Yesus serta mempercayai dan mewujudkannya dalam hidup sehari-hari. Bahkan, para kudus martir mewujudkan dan mengalami dalam bentuk yang nyaris mirip dengan yang Yesus sendiri alami.
Saat ini bahkan hari ini adalah waktu yang tepat bagi kita juga untuk menyatakan cita-cita menjadi orang kudus, yang berbahagia karena berkorban bagi sesama dengan rela. Kalau bukan diwujudkan sekarang, kapan lagi? (Krisna/RUAH)
   
Doa syafaat para kudus. “Sebab karena para penghuni surga bersatu lebih erat dengan Kristus, mereka lebih meneguhkan seluruh Gereja dalam kesuciannya; mereka menambah keagungan ibadat kepada Allah, yang dilaksanakan oleh Gereja di dunia; dan dengan pelbagai cara mereka membawa sumbangan bagi penyempurnaan pembangunannya. Sebab mereka, yang telah ditampung di tanah air dan menetap pada Tuhan, karena Dia, bersama Dia, dan dalam Dia, tidak pernah berhenti menjadi pengantara kita di hadirat Bapa, sambil mempersembahkan pahala-pahala, yang telah mereka peroleh di dunia, melalui Pengantara tunggal antara Allah dan manusia yakni: Kristus Yesus. Demikianlah kelemahan kita amat banyak dibantu oleh perhatian mereka sebagai saudara” (LG 49). “Jangan menangis, sesudah saya mati saya akan lebih berguna bagi kamu dan akan menyokong kamu secara lebih baik daripada selama saya hidup” (Dominikus, dalam sakratul maut kepada sama saudara seserikat; bdk. Jordan dari Sachsen, lib. 93). “Saya akan mengisi kehidupan saya di surga dengan melakukan yang baik di dunia” (Teresia dari Kanak-kanak Yesus, verba).(Katekismus Gereja Katolik, No. 956)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati