"Ia mulai mengajar di rumah ibadat dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia"

Rabu, 04 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV
    
Ibr. 12:4-7,11-15; Mzm. 103:1-2,13-14,17-18a; Mrk. 6:1-6.

"Ia mulai mengajar di rumah ibadat dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia"

Selama kurang lebih 30th, Yesus hidup di Nazaret. Mungkin sebagai tukang kayu seperti Yusuf, ayah-Nya. Maka, orang-orang Nazaret mengenal-Nya sebatas sebagai anak seorang tukang kayu. Tidak lebih. Sebelum Ia datang ke Nazaret, mungkin mereka sudah mendengar kabar tentang apa yang Ia buat di tempat-tempat lain. Mereka penasaran. Lalu, ketika Yesus pulang kampung dan mengajar di sinagoga, mula-mula mereka takjub. Sayang, mereka tidak menyukuri ketakjuban mereka tetapi malah mengorek-ngorek masa lalu-Nya sehingga muncul kekecewaan. Inilah point permenungan saya. Seringkali, kita mudah merasa kecewa dengan masa lalu kita sendiri atau terlalu menaruh perhatian pada masa lalu orang lain. Akibatnya, kita menjadi kurang mensyukuri apa yang ada sekarang. Padahal, saat ini sudah banyak perubahan dan kemajuan. Demikian juga orang lain tersebut sudah berkembang pesat. Masa lalu memang merupakan bagian dari sejarah hidup kita, namun kalau ada hal-hal yang kurang baik, lalu kita terlalu kecewa atau meratapinya, kita tidak akan bisa berkembang secara optimal. Maka, jauh lebih penting kita fokus pada apa yang sedang kita hadapi seraya menyadari kehadiran Tuhan dan takjub akan karya-karya-Nya dalam hidup kita.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk fokus pada apa yang sedang kami hadapi sekaligus menyadari kehadiran-Mu yang senantiasa berkarya dalam diri kami. Amin. -agawpr-
 

Rabu, 04 Februari 2015 Hari Biasa Pekan IV

Rabu, 04 Februari 2015
Hari Biasa Pekan IV

Janganlah menjadi teman Yesus di masa damai dan musuh-Nya di masa perang! (St. Sirilus dari Yerusalem)

Antifon Pembuka (Mzm 103:1-2)

Pujilah Tuhan, hai hatiku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Janganlah lupa akan kebaikan-Nya!

Doa Pagi


Allah Bapa sumber kebijaksanaan, semoga Kaukuatkan tangan kami yang lemas, Kauteguhkan lutut kami yang goyah, dan perkenankanlah kami menempuh jalan yang lurus dalam mencari kedamaian-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat kepada Orang Ibrani (12:4-7.11-15)
  
  
"Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya."
  
Saudara-saudara, dalam pergumulanmu melawan dosa kamu belum sampai mencucurkan darah. Janganlah kamu lupa akan nasihat yang berbicara kepada kamu seperti kepada anak-anak; "Hai anakku, janganlah meremehkan didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan oleh-Nya, karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak." Jika kamu menerima hajaran, maka di situ Allah memperlakukan kamu seperti anak. Di manakah ada anak yang tidak dihajar oleh ayahnya! Memang tiap-tiap hajaran, pada waktu diberikan, tidak mendatangkan sukacita, tetapi dukacita. Namun kemudian ia menghasilkan buah kebenaran yang dilatih olehnya. Sebab itu kuatkanlah tangan yang lemah dan lutut yang goyah. Dan luruskanlah jalan bagi kakimu, sehingga yang pincang jangan terpelecok, tetapi menjadi sembuh. Berusahalah hidup damai dengan semua orang, dan kejarlah kekudusan, sebab tanpa kekudusan tidak seorang pun akan melihat Tuhan. Jagalah supaya jangan ada seorang pun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan mencemarkan banyak orang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Kekal abadilah kasih setia Tuhan atas orang yang takwa.
Ayat. Mzm 103:1-2.13-14.17-18)
1. Pujilah Tuhan, hai hatiku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya!
2. Seperti bapa sayang kepada anak-anaknya, demikian Tuhan sayang kepada orang-orang yang takwa. Sebab Dia sendiri tahu dari apa kita dibuat, Dia sadar bahwa kita ini debu.
3. Tetapi kekal abadilah kasih setia Tuhan atas orang-orang yang takwa kepada-Nya, sebagaimana kekal abadilah kebaikan-Nya asal saja mereka tetap berpegang pada perjanjian-Nya.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku. Alleluya.
       
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:1-6)
     
"Seorang nabi dihormati di mana-mana, kecuali di tempat asalnya sendiri."
   
Pada suatu ketika, Yesus tiba kembali di tempat asal-Nya, sedang murid-murid-Nya mengikuti Dia. Pada hari Sabat Yesus mengajar di rumah ibadat, dan jemaat yang besar takjub ketika mendengar Dia. Mereka berkata, "Dari mana diperoleh-Nya semuanya itu? Hikmat apa pulakah yang diberikan kepada-Nya? Dan mukjizat-mukjizat yang demikian, bagaimanakah dapat diadakan oleh tangan-Nya? Bukankah Ia ini tukang kayu, anak Maria? Bukankah Ia saudara Yakobus, Yoses, Yudas dan Simon? Dan bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada bersama kita?" Lalu mereka kecewa dan menolak Dia. Maka Yesus berkata kepada mereka, "Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri, di antara kaum keluarganya dan di rumahnya." Maka Yesus tidak mengadakan satu mukjizat pun di sana, kecuali menyembuhkan beberapa orang sakit dengan meletakkan tangan-Nya atas mereka Ia merasa heran atas ketidakpercayaan mereka. Lalu Yesus berjalan keliling dari desa ke desa sambil mengajar.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Mengalami kepahitan karena merasa ditolak oleh keluarga, tetangga ataupun masyarakat merupakan suatu pengalaman yang menyakitkan dalam hidup seorang anak manusia; apalagi kalau penolakan itu terjadi karena sikap iri hati yang tidak beralasan.

Kitab Ibrani menasihati kita agar menjaga hidup damai dengan semua orang dan berpegang teguh pada visi kekudusan, sebab tanpa visi ini tidak seorang pun akan melihat Tuhan (bdk. Ibr. 12:14). Memelihara damai dan kekudusan merupakan kebajikan penting yang perlu dihayati oleh setiap orang beriman, sebab kebajikan itu merupakan visi besar Allah untuk menyelamatkan manusia.
Ketika ditolak oleh orang sekampungnya Yesus hanya merasa heran atas sikap mereka dan berkata: ”Seorang nabi dihormati di mana-mana kecuali di tempat asalnya sendiri, di antara kaum keluarganya dan di rumahnya” (Mrk. 6:4).Yesus tidak marah tetapi lalu pergi dengan damai ke kota-kota lain dan mengajar di sana. Godaan untuk bersikap balas dendam adalah godaan yang bisa menghancurkan damai dan kekudusan.Mari kita bercermin pada sikap Yesus!

Ya Tuhan, jagalah hatiku agar selalu hidup damai dan kudus di tengah dunia yang penuh pencobaan ini! Amin.

Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian