| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama Ku, ia nenyambut Aku" (Mat 18,5)

Selasa, 11 Agustus 2015
Peringatan Wajib Sta. Klara, Perawan
 
   
Ul 31:1-8; MT Ul 32: 3-4a,7,8,9,12; Mat 18: 1-5,10,12-14
 
"Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama Ku, ia nenyambut Aku" (Mat 18,5) 
   
Kata-kata Yesus ini cukup singkat tetapi maknanya sangat mendalam. Ia memberi contoh para murid bagaimana cara yang baik untuk menyambut-Nya. Dan contoh yang Dia pakai adalah dengan menyambut seorang anak "seperti ini". Nah, sekarang, "seperti ini" itu seperti apa? Kita temukan jawabannya pada ayat 2: "Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka". Jadi, Yesus meminta para murid untuk menyambut-Nya seperti Ia menyambut seorang anak kecil, yakni dengan menempatkannya di tengah-tengah mereka. Kalau Yesus menempatkan seorang anak kecil di tengah, itu artinya Ia menjadikan anak itu sebagai pusat perhatian. Kita bisa mengambil contoh konkret dalam kehidupan sehari-hari kita. Dalam sebuah keluarga, di mana ada seorang anak kecil, entah itu anak atau cucu, biasanya ia selalu menjadi pusat perhatian. Seorang ibu yang sedang mempunyai anak kecil, biasanya mencurahkan seluruh kasih dan perhatiannya terhadap anaknya itu. Sang bapak pun, begitu pulang kerja juga langsung mencurahkan kasih sayang padanya. Bahkan, kakek dan neneknya juga rela menghabiskan waktunya untuk jadi MC, alias momong cucu yang masih kecil itu. Dengan demikian, menjadi sangat jelas bagi kita: apa artinya menyambut Yesus seperti menyambut anak kecil. Yaitu, kita menjadikan Yesus sebagai pusat hidup dan pusat perHATIan kita. Kita boleh sibuk dengan tugas dan pekerjaan kita sehari-hari, tidak dilarang pula untuk beristirahat dan berekreasi, namun kita tetap harus menjadikan Tuhan sebagai pusat dari roda kehidupan kita.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami selalu menjadikan Engkau sebagai pusat hidup dan perhatian kami. Amin. -agawpr.net-

Rm. Ag. Agus Widodo, Pr.

Collegio San Paolo Apostolo
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma
Italia 

Selasa, 11 Agustus 2015 Peringatan Wajib Sta. Klara, Perawan

Selasa, 11 Agustus 2015
Peringatan Wajib Sta. Klara, Perawan
 
“Cinta Kristus mengobarkan cinta kita; memandang Dia menyegarkan kita” (St. Klara dari Assisi)
 

Antifon Pembuka

Inilah perawan yang budiman, yang keluar menyongsong Kristus dengan pelita bernyala.

Doa Pagi


Allah Bapa yang penuh belas kasih, dalam diri Santa Klara telah menumbuhkan cinta akan kemiskinan. Semoga berkat doanya kami mengikuti Kristus dengan semangat kemiskinan, supaya layak memandang Engkau dalam kerajaan surga. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Ketaatan Musa pada petunjuk dan perintah Allah, dia tunjukkan hingga akhir hidupnya. Dia menuruti larangan Allah untuk tidak masuk ke tanah terjanji dan memberikan kata-kata peneguhan kepada Yosua yang telah mendapatkan perkenanan Allah untuk memimpin Israel memasuki tanah terjanji.

Bacaan dari Kitab Ulangan (31:1-8)
  
"Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu, Yosua, sebab engkau akan masuk bersama bangsa ini ke tanah perjanjian."
    
Musa menyampaikan pesan ini kepada seluruh bangsa Israel, “Aku sekarang berumur seratus dua puluh tahun. Aku tidak dapat dengan giat memimpin kalian lagi. Dan Tuhan telah bersabda kepadaku, ‘Sungai Yordan ini tidak akan kauseberangi’. Tuhan, Allahmu, Dialah yang akan memimpin kalian menyeberang. Dialah yang akan memunahkan bangsa-bangsa dari hadapanmu, sehingga kalian dapat memiliki negeri mereka. Yosua akan memimpin kalian menyeberang, sesuai dengan sabda Tuhan. Tuhan akan memperlakukan bangsa-bangsa itu, sebagaimana Ia telah memperlakukan Sihon dan Og, raja-raja orang Amori, yang telah dipunahkan-Nya beserta negeri mereka. Tuhan akan menyerahkan bangsa-bangsa itu kepadamu, dan kalian harus memperlakukan mereka tepat seperti perintah yang kusampaikan kepadamu. Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, janganlah takut dan jangan gemetar karena mereka, sebab Tuhan, Allahmu, Dialah yang berjalan menyertai kalian. Ia takkan membiarkan dikau dan takkan meninggalkan dikau.” Musa lalu memanggil Yosua dan berkata kepadanya, di depan seluruh orang Israel, “Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, sebab engkau akan masuk bersama dengan bangsa ini ke negeri yang dijanjikan Tuhan dengan sumpah kepada nenek moyang mereka untuk memberikannya kepada mereka. Dan engkau akan memimpin mereka sampai mereka memilikinya. Sebab Tuhan, Dia sendiri yang akan berjalan di depanmu, Dia sendiri yang akan menyertai engkau. Dia takkan membiarkan dikau dan takkan meninggalkan dikau. Janganlah takut dan janganlah patah hati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bagian Tuhan ialah umat-Nya.
Ayat. (Ul 32:3-4a.7.8.9.12; Ul: 9a)
1. Nama Tuhan akan kuserukan, berilah hormat kepada Allah kita, Gunung Batu, yang sempurna karya-Nya.
2. Ingatlah akan zaman dahulu kala, perhatikanlah tahun-tahun keturunan yang lalu, tanyakanlah kepada ayahmu, ia akan mengisahkannya; tanyakanlah kepada orang tua-tua, mereka akan memberitahukannya.
3. Ketika Yang Mahatinggi membagi-bagikan milik pusaka kepada para bangsa, ketika Ia memisah-misahkan anak-anak manusia, maka Ia menetapkan wilayah para bangsa menurut bilangan anak-anak Israel.
4. Tetapi bagian Tuhan ialah umat-Nya, Yakublah yang ditetapkan menjadi milik bagi-Nya. Tuhan sendirilah yang menuntun dia, dan tidak ada allah lain menyertai dia.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 1:29ab)
Terimalah beban-Ku dan belajarlah daripada-Ku, sebab aku lemah lembut dan rendah hati.
 
Yesus mengajarkan kunci untuk menjadi bagian dari Kerajaan Surga. Kunci tersebut, yaitu menjadi seperti anak kecil yang dengan rendah hati mengakui, tunduk dan bersandar kepada kehendak Allah sendiri.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:1-5.10.12-14)
   
"Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang pun dari anak-anak ini."
     
Sekali peristiwa datanglah murid-murid dan bertanya kepada Yesus, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” Maka Yesus memanggil seorang anak kecil, dan menempatkannya di tengah-tengah mereka, lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kalian tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kalian tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Dan barangsiapa menyambut seorang anak kecil seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang pun dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Malaikat-malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di surga.” Lalu Yesus bersabda lagi, “Bagaimana pendapatmu? Jika seseorang mempunyai seratus ekor domba dan seekor di antaranya sesat, tidakkah ia akan meninggalkan yang 99 ekor di pegunungan lalu pergi mencari yang sesat itu? Dan Aku berkata kepadamu, sungguh, jika ia berhasil menemukannya, lebih besarlah kegembiraannya atas yang seekor itu daripada atas yang kesembilan puluh sembilan ekor yang tidak sesat. Demikian pula Bapamu yang di surga tidak menghendaki seorang pun dari anak-anak ini hilang.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Ingin menjadi yang terbesar dalam Kerajaan Surga itu wajar. Tetapi Yesus mengajukan syarat yang harus dipenuhi. Apakah kita hidup seperti anak kecil? Suci, murni, polos? Apakah kita hidup jujur dan bicara benar? Maukah kita hidup seperti malaikat-malaikat? Maukah kita bertobat secara terus menerus? Semuanya hanya mungkin bila kita mau merendahkan diri. Sebab tobat sejati datang dari kerendahan hati.

Doa Malam

Tuhan, Engkau menghendaki agar aku menjadi seperti anak kecil yang berani mempercayakan harapan hidupku kepada-Mu dalam suka dan duka. Tuhan, berkatilah aku dengan damai-Mu, kini dan sepanjang masa. Amin.


RUAH

"Jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika mati, ia akan menghasilkan banyak buah" (Yoh 12,24)

Senin, 10 Agustus 2015
Pesta St. Laurensius, Diakon dan Martir
 
2Kor 9:6-10; Mzm 112: 1-2,5-6,7-8,9; Yoh 12: 24,26

"Jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika mati, ia akan menghasilkan banyak buah" (Yoh 12,24)
  
Saya tidak tahu persis bagaimana cara menanam gandum. Namun, saya tahu persis bagaimana menanam jagung karena dulu sering membantu bapak simbok. Pada musim penghujan, kami mempersiapkan lahan, entah dengan mencangkul atau sekedar membersihkan rumput. Kalau lahan sudah siap, lalu dibuat lubang-lubang dengan jarak sekitar selangkah. Pada setiap lubang kemudian diberi pupuk kandang, kotoran sapi atau kambing, lalu ditimbun dengan sedikit tanah. Benih jagung yang sudah disiapkan kemudian ditabur pada lubang-lubang itu, setiap lubang 4-5 biji, kemudian ditimbun dengan tanah. Selang beberapa hari, benih itu mulai tumbuh dan terus berkembang sampai akhirnya menghasilkan buah berkali-kali lipat. Begitulah, "kematian" benih-benih jagung yang tertimbun di dalam tanah itu menghasilkan tanaman baru dan buah yang lebih banyak. Demikian pula, kematian Yesus di salib mendatangkan hidup baru bagi sekian banyak orang yang percaya kepada-Nya di sepanjang zaman dan di seluruh penjuru dunia. Kematian para martir, salah satunya St. Laurensius yang kita rayakan pestanya hari ini, juga telah menyuburkan iman kristiani, baik secara kualitas maupun kuantitas seperti dikatakan Tertullianus bahwa "darah para martir adalah benih Gereja". Kita pun diharapkan menghayati iman kita secara demikian: sekecil dan sesedikit apa pun pengorbanan kita untuk mewujudkan kasih, tentu akan melahirkan tindakan-tindakan kasih lain yang semakin banyak.

Doa: Ya Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami rela berkorban untuk mewujudkan kasih, baik kepada-Mu maupun kepada sesama kami. Amin. -agawpr-net.

Rm. Ag. Agus Widodo, Pr.

Collegio San Paolo Apostolo 
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma 
Italia 

Senin, 10 Agustus 2015 Pesta St. Laurensius, Diakon dan Martir

Senin, 10 Agustus 2015
Pesta St. Laurensius, Diakon dan Martir

“St. Laurensius cinta akan Kristus di dalam hidup dan mengikuti-Nya di dalam maut” (St. Agustinus)

Antifon Pembuka

Santo Laurensius menyerahkan diri demi Gereja. Karena itu, pantas menderita sebagai saksi iman dan menghadap Tuhan Yesus Kristus dengan sukacita.
 
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
 
 Doa Pagi

Allah Bapa, cahaya abadi yang cemerlang, karena cinta kasih ang berapi-api, Santo Laurensius menjadi pelayan-Mu yang setia dan martir-Mu yang mulia. Semoga kami mengasihi yang dikasihinya dan melaksanakan yang diajarkannya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (9:6-10)
   
   
"Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita."
  
Saudara-saudara, orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit pula. Sebaliknya orang yang menabur banyak akan menuai banyak pula. Hendaklah masing-masing memberi menurut kerelaan hatinya, jangan dengan sedih hati atau terpaksa. Sebab Allah mengasihi orang yang memberi dengan sukacita. Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu, malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan. Seperti ada tertulis, “Ia murah hati, orang miskin diberi-Nya derma, kebenaran-Nya tetap untuk selama-lamanya.” Dia yang menyediakan benih bagi penabur, dan roti untuk dimakan, Dia jugalah yang akan menyediakan benih bagi kamu; Dialah yang akan melipatgandakannya dan menumbuhkan buah-buah kebenaranmu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Orang baik menaruh belaskasihan dan memberi pinjaman.
Ayat. (Mzm 112:1-2.5-6.7-8.9)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang sangat suka akan segala perintah-Nya. Anak cucunya akan perkasa di bumi; keturunan orang benar akan diberkati.
2. Orang baik menaruh belaskasihan dan memberi pinjaman, ia melakukan segala urusan dengan semestinya. Orang jujur tidak pernah goyah; ia akan dikenang selama-lamanya.
3. Ia tidak takut kepada kabar buruk, hatinya tabah, penuh kepercayaan kepada Tuhan. Hatinya teguh, ia tidak takut, sehingga ia mengalahkan para lawannya.
4. Ia murah hati, orang miskin diberinya derma; kebajikannya tetap untuk selama-lamanya, tanduknya meninggi dalam kemuliaan.

Bait pangantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 8:12bc) 
Akulah terang dunia. Barangsiapa mengikuti Aku, ia tidak berjalan dalam kegelapan, tetapi mempunyai terang hidup.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (12:24-26)
    
"Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa."
     
Menjelang akhir hidup-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika mati, ia akan menghasilkan banyak buah. Barangsiapa mencintai nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya. Tetapi barangsiapa tidak mencintai nyawanya di dunia ini, ia akan memeliharanya untuk hidup yang kekal. Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikuti Aku, dan di mana Aku berada, di situ pun pelayan-Ku akan berada. Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Banyak orangtua yang heran dengan pengalaman-pengalaman ini. Anak mereka pandai dan jadi juara, bisa menerima beasiswa untuk studi ke luar negeri, atau bisa mendapat ikatan dinas dan diterima bekerja di tempat yang menjanjikan, padahal mereka sendiri, orangtuanya, tidak lulus SD, wawasannya terbatas, penghasilannya pas-pasan, dan seterusnya. Memang banyak peristiwa mengagumkan terjadi dalam hidup kita atau keluarga kita, padahal diri kita ini orang biasa-biasa saja dan tidak berbuat apa-apa.

Tentu akan ada banyak kemungkinan jawaban: karena memang ada usaha, ada perjuangan, orangnya tahan banting, berdisiplin dan seterusnya. Akan tetapi, satu jawaban yang mungkin paling mendasar adalah apa yang dikatakan Santo Paulus pada bacaan pertama hari ini: "Ia yang menyediakan benih bagi para penabur, dan roti untuk dimakan, Ia juga yang akan menyediakan benih bagi kamu, dan melipatgandakannya dan menumbuhkan buah-buah kebenaranmu." Jadi, Tuhanlah yang sebenarnya membuat itu semua, Tuhanlah yang memungkinkan itu semua, dan terutama: Tuhanlah yang melipatgandakannya! Tuhan melipatgandakan, artinya Tuhan yang membuat berbagai peristiwa yang mengagumkan dalam hidup kita maupun orang-orang di sekitar kita. Itu sebuah pelipatgandaan yang asal-usulnya dari Tuhan sendiri.

Pada banyak hal, saat kita diutus untuk berkarya dalam suatu tugas pelayanan atau jabatan tertentu, Tuhan sebenarnya hanya menghendaki agar kita berani untuk membuat langkah-langkah konkret sesuai tugas pelayanan kita itu. Namun, bagaimana langkah itu dapat menjadi sebuah gerakan yang mengagumkan dan mengherankan akhirnya mesti kita serahkan kepada Tuhan. Dialah yang sanggup melipatgandakannya. (EM/Inspirasi Batin)
 
Santo Laurensius
 
Laurensius termasuk salah satu dari ketujuh diakon agung yang bekerja membantu Sri Paus di Roma. Oleh Paus Sixtus II (257-258), Laurensius ditugaskan mengurus harta kekayaan Gereja dan membagi-bagikan derma kepada para fakir miskin di seluruh kota Roma. Ia juga melayani Sri Paus dalam setiap upacara keagamaan. Ketika Sri Paus Sixtus II ditangkap oleh serdadu-serdadu Romawi, Laurensius bertekad menemani dia sampai kematiannya. Kepada Paus, ia berkata: "Aku akan menyertaimu kemana saja engkau pergi. Tidaklah pantas seorang imam agung Kristus pergi tanpa didampingi diakonnya." Sixtus terharu mendengar kata-kata Laurensius itu. Lalu ia berkata: "Janganlah sedih dan menangis, anakku! Aku tidak sendirian. Kristus menyertai aku. Dan engkau, tiga hari lagi, engkau akan mengikuti aku ke dalam kemuliaan surgawi".

Ramalan Sixtus itu ternyata benar-benar terjadi. Prefek kota Roma, yang tahu bahwa Gereja mempunyai sejumlah besar kekayaan, mendapat laporan bahwa Laurensius-lah yang mengurus semua kekayaan itu. Karena itu, Laurensius dihadapkan kepada penguasa Roma itu. Laurensius dibujuk agar secepatnya menyerahkan semua kekayaan Gereja itu kepada penguasa Roma. Dengan tenang Laurensius menjawab: "Baiklah, tuan! Dalam waktu tiga hari akan kuserahkan semua kekayaan ini kepadamu". Laurensius dibiarkan kembali ke kediamannya.

Ia segera mengumpulkan orang-orang miskin dan membagi-bagikan kekayaan Gereja kepada mereka. Di bawah pimpinannya, orang-orang miskin itu berarak menuju kediaman Prefek Roma. Kepada penguasa Roma itu, Laurensius berkata: "Tuanku, inilah harta kekayaan Gereja yang saya jaga. Terimalah dan periharalah mereka dengan sebaik-baiknya."

Tindakan dan kata-kata Laurensius ini dianggap sebagai suatu olokan dan penghinaan terhadap penguasa Roma. Karena itu, ia ditangkap dan dipanggang hidup-hidup di atas terali besi yang panas membara. Laurensius tidak gentar sedikitpun menghadapi hukuman ini. Setelah separuh badannya bagian bawah hangus terbakar, ia meminta supaya badannya dibalik sehingga seluruhnya bisa hangus terbakar. "Sebelah bawah sudah hangus, baliklah badanku agar seluruhnya hangus!" katanya dengan sinis kepada para algojo yang menyiksanya. Laurensius akhirnya menghembuskan nafasnya di atas pemanggangan itu sebagai sekorang ksatria Kristus.

Kisah kemartirannya kita ketahui dari tulisan-tulisan Santo Agustinus. Di sana dikatakan bahwa orang-orang yang berdoa dengan perantaraan Laurensius terkabul doanya. "Karunia-karunia kecil diberikan kepada orang-orang yang berdoa dengan perantaraan Laurensius supaya mereka terdorong untuk memohon karunia yang lebih besar, yaitu cinta kasih kepada sesama dan kesetiaan kepada Kristus" demikian kata Santo Agustinus dalam salah satu tulisannya.( http://www.imankatolik.or.id/kalender/10Agu.html)

"Akulah roti hidup" (Yoh 6,48)

Minggu, 09 Agustus 2015
Hari Minggu Biasa XIX
   

   1 Raj 19: 3-8; Mzm 34: 2-3,4-5,6-7,8-9; Ef 4: 30; 5:2; Yoh 6: 41-51

"Akulah roti hidup" (Yoh 6,48)

Setiap orang biasanya mempunyai makanan kesukaan atau makanan favorit. Makanan tertentu yang bagi orang lain biasa-biasa saja, tentu menjadi istimewa bagi orang yang menyukainya. Di mana pun berada dan sejauh memungkinkan, ia akan mencarinya.
  
Hari ini, Yesus berbicara tentang diri-Nya sebagai roti hidup. Dalam perikup Injil yang tidak terlalu panjang ini, Ia mengulang kata-katanya "Akulah roti hidup" sampai 3x. Setiap hari, roti hidup itu selalu disediakan bagi kita, yakni dalam Perayaan Ekaristi. Pertanyaannya: Apakah roti hidup itu, yakni Yesus sendiri merupakan salah satu makanan favorit dan istimewa bagi kita sehingga setiap saat kita selalu mencari dan memakan-Nya? Atau kita masih seperti orang-orang Yahudi yang tidak percaya dan tidak mampu melihat bahwa Yesus adalah roti hidup? Yesus sendiri telah menekankan keistimewaannya, yakni bahwa roti itu turun dari sorga (ay. 41 dan 51) dan akan membawa ke surga siapa pun yang percaya dan memakannya, alias menganugerahkan hidup kekal (ay. 47, 50 dan 51). Dalam setiap Perayaan Ekaristi, mata indrawi kita melihat roti tak berlagi, berwarna putih dan berbentuk bulat pipih. Namun, mata iman kita memastikan bahwa itu bukan roti biasa tetapi roti hidup, yakni Tubuh Kristus. Oleh karena itu, marilah kita menjadikan-Nya sebagai makanan istimewa dan favorit. Karena istimewa, maka kita memakannya secara istimewa pula, yakni dengan sikap yang pantas dan disposisi hati yang baik. Karena favorit, maka kita selalu rindu untuk menyambut-Nya, setiap hari atau paling tidak setiap minggu. 

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu untuk menjadikan Tubuh Kristus sebagai makanan istimewa dan favorit bagi kami. Amin. -agawpr.net-

Rm. Ag. Agus Widodo Pr
  
Collegio San Paolo Apostolo 
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma 
Italia 

Minggu, 09 Agustus 2015 Hari Minggu Biasa XIX

Minggu, 09 Agustus 2015
Hari Minggu Biasa XIX
  
“Jangan melihat di dalam roti dan anggur bahan- bahan alami biasa, sebab Kristus telah mengatakan dengan jelas bahwa roti dan anggur itu adalah Tubuh-Nya dan Darah-Nya: iman meyakinkan kamu akan hal ini, meskipun perasaanmu menyatakan sebaliknya.” --- St Ambrosius (Mystagogical Catecheses, IV, 6: SCh 126, 138)
  

Antifon Pembuka (Mzm 74:20.19.22.23)

Ingatlah akan perjanjian-Mu, ya Tuhan, dan janganlah Engkau lupakan umat-Mu yang tertindas. Bangkitlah ya Tuhan, belalah perkara-Mu, janganlah Engkau lupakan seruan orang yang mencari Engkau.

Look to your covenant, O Lord, and forget not the life of your poor ones for ever. Arise, O God, and defend your cause, and forget not the cries of those who seek you.

Respice, Domine, in testamentum tuum, et animas pauperum tuorum ne derelinquas in finem: exsurge Domine, et iudica causam tuam: et ne obliviscaris voces quærentium te.
Mzm. Ut quid Deus repulisti in finem: iratus est furor tuus super oves pascuæ tuæ?

Doa Pagi

Allah Bapa Yang Maha Pemurah, Engkau telah mengutus Putra-Mu datang ke dunia sebagai roti kehidupan bagi kami. Kami mohon, teguhkanlah iman kami kepada-Nya agar kami setia mendengarkan Dia dan melaksanakan kehendak-Nya. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (19:4-8)
   
  
"Oleh kekuatan makanan itu, Elia berjalan sampai ke gunung Allah."
   
Sekali peristiwa Elia masuk ke padang gurun sehari perjalanan jauhnya, lalu duduk di bawah sebuah pohon ara. Kemudian ia ingin mati, katanya, "Cukuplah sudah! Sekarang, ya Tuhan, ambillah nyawaku, sebab aku ini tidak lebih baik daripada nenek moyangku." Sesudah itu Elia berbaring dan tidur di bawah pohon ara itu. Tetapi tiba-tiba seorang malaikat menyentuh dia serta berkata kepadanya, "Bangunlah, makanlah!" Ketika ia melihat sekitarnya, maka pada sebelah kepalanya ada roti bakar dan sebuah kendi berisi air. Elia makan dan minum, kemudian berbaring lagi. Tetapi malaikat Tuhan datang untuk kedua kalinya dan menyentuh dia serta berkata, "Bangunlah, makanlah! Sebab kalau tidak, perjalananmu nanti terlalu jauh bagimu." Maka bangunlah Elia, lalu makan dan minum; dan oleh kekuatan makanan itu Elia berjalan empat puluh hari empat puluh malam lamanya sampai ke gunung Allah, yakni Gunung Horeb.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 3/4, PS 857
Ref. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan.
Ayat. (Mzm 34:2-3.4-5.6-7.8-9)
1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarnya dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya! Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri, dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan: Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya.
4. Malaikat Tuhan berkemah di sekeliling orang-orang yang bertakwa, lalu meluputkan mereka. Kecaplah dan lihatlah, betapa baiknya Tuhan! Berbahagialah orang yang berlindung pada-Nya!

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Efesus (4:30-5:2)
  
"Hiduplah di dalam kasih, seperti Kristus Yesus."
     
Saudara-saudara, janganlah kamu mendukakan Roh Kudus Allah, yang telah memeteraikan kamu menjelang hari penyelamatan. Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian dan fitnah, hendaklah dibuang dari antara kamu; demikian pula segala kejahatan. Hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah telah mengampuni kamu dalam Kristus. Sebab itu jadilah penurut Allah sebagai anak-anak kesayangan, dan hiduplah dalam kasih, sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan dan kurban yang harum mewangi bagi Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 6:51-52)
Akulah roti hidup yang turun dari surga. Barangsiapa makan dari roti ini, akan hidup selama-lamanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:41-51)
 
"Akulah roti hidup yang telah turun dari surga."
 
Sekali peristiwa, bersungut-sungutlah orang Yahudi tentang Dia, karena Ia telah mengatakan, "Akulah roti yang telah turun dari surga." Kata mereka, "Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapanya kita kenal? Bagaimana Ia dapat berkata, "Aku telah turun dari surga?" Jawab Yesus kepada mereka, "Jangan kamu bersungut-sungut. Tidak ada seorang pun yang dapat datang kepada-Ku, jikalau ia tidak ditarik oleh Bapa yang mengutus Aku, dan ia akan Kubangkitkan pada akhir zaman. Ada tertulis dalam kitab nabi-nabi: Dan mereka semua akan diajar oleh Allah. Dan setiap orang, yang telah mendengar dan menerima pengajaran dari Bapa, datang kepada-Ku. Hal itu tidak berarti, bahwa ada orang yang telah melihat Bapa. Hanya Dia yang datang dari Allah, Dialah yang telah melihat Bapa. Aku berkata kepadamu, "Sesungguhnya barangsiapa percaya, ia mempunyai hidup yang kekal. Akulah roti hidup. Nenek moyangmu telah makan manna di padang gurun dan mereka telah mati. Inilah roti yang turun dari surga: Barangsiapa makan dari padanya, ia tidak akan mati. Akulah roti hidup yang telah turun dari surga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya, dan roti yang Kuberikan itu ialah Daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
   

Dalam pengajaran, personifikasi adalah salah satu sarana untuk menerangkan materi pembelajaran, agar pendengar bisa mengerti dengan baik dan tidak mengalami kesulitan untuk mempraktekkannya. Walaupun yang diambil adalah benda mati, tetapi hal tersebut seakan hidup seperti manusia.

Dalam Kitab Suci, personifikasi ini sering digunakan untuk menunjuk Tuhan atau Yesus Kristus. Misalnya, Yesus Kristus adalah air hidup. Dalam Injil hari ini, Yesus memersonifikasikan diri-Nya dengan Roti yang hidup. Orang Yahudi merasa risi kalau mendengar personifikasi ini, karena mereka anggap sebagai hujatan terhadap Allah. Akan tetapi, Ia tetap menekankan ajaran-Nya itu.

Dalam personifikasi Injil ini, Yesus mengambil bahan dari kehidupan sehari-hari yang sangat umum di kalangan masyarakat di tempat itu, yaitu roti. Inilah makanan pokok sehari-hari masyarakat di negeri Yesus tinggal. Setiap keluarga, kaya maupun miskin, pasti memiliki roti di rumahnya sebagai makanan pokok. Kalu dibandingkan dengan sebagian besar negara kita Indonesia, bisa diibaratkan dengan nasi.

Sebagai makanan pokok, roti berfungsi untuk memberi hidup, karena orang yang memakannya bisa beroleh kekuatan baru untuk hidupnya, dari pagi ke siang, dari siang ke malam, dari malam ke hari berikutnya dan demikian seterusnya. Dengan roti, orang juga bisa melanjutkan pekerjaan, perjalanan seperti yang kita dengarkan dalam bacaan pertama. Elia yang telah putus asa itu lalu tertidur, dan kemudian mendapat makanan dari malaikat agar bisa melanjutkan perjalanan ke Gunung Horeb, gunung Tuhan.

Personifikasi Yesus akan makanan pokok menunjukkan peran penting hubungan setiap orang dengan-Nya. Diharapkan, setiap pengikut-Nya melihat nilai ini di dalam hidupnya. Orang seperti ini melihat Yesus bukan hanya sekadar pemberi makan, akan tetapi lebih jauh dari itu, dia sendiri adalah “makanan”. Dengan demikian, Ia menjadi nutrisi (bukan hanya pemberi) yang menganugerahkan dan memperpanjang hidup setiap orang.

Hidup Kristiani adalah suatu perjalanan yang tidak diketahui sampai kapan dan sampai di mana. Untuk itu, nutrisi paling baik yang adalah Yesus Kristus itulah yang memampukan kita agar bisa bertahan sampai ke tujuan dan waktu yang ditentukan Allah. Jika tidak mendapat nutrisi itu, seorang Kristiani bisa seperti Elia yang kadang mengalami putus asa, lemah dan lebih parah lagi tidak menemukan nilai di dalam hidupnya. Yesus adalah roti hidup bagi kita. St. Yohanes Paulus berkata, “Gereja hidup dari Ekaristi.” [Edison/RUAH]

Antifon Komuni (Mzm 142:12,14)

Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem! Ia mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik.

O Jerusalem, glorify the Lord, who gives you your fill of finest wheat.

Atau (Yoh 6:51)

Roti yang Kuberikan ialah Daging-Ku untuk kehidupan dunia, Sabda Tuhan.

The bread that I will give, says the Lord, is my flesh for the life of the world.

Rasul: "Mengapa kami tidak dapat mengusir setan itu?" Yesus: "Karena kamu kurang percaya"

Sabtu, 08 Agustus 2015
Peringatan Wajib St Dominikus, Imam dan Pendiri Ordo Pengkotbah

     

Ul 6:4-13; Mzm 18:2-3a,3bc-4,47,51ab; Mat 17:14-20

Rasul: "Mengapa kami tidak dapat mengusir setan itu?"
Yesus: "Karena kamu kurang percaya"
 
Mengapa kita seringkali kalah terhadap godaan dan sampai akhirnya jatuh ke dalam dosa? Mengapa kita tidak bisa mengusir setan yang menggoda kita? Jawabannya adalah karena kita kurang beriman. Memang, mengusir setan merupakan problem yang kompleks. Kita tahu, para murid sudah diberi kuasa khusus oleh Yesus untuk mengusir setan. Namun, mereka masih gagal juga. Jadi ya kalau kita gagal melawan godaan setan itu masih wajar. Kita belajar dari para murid: ketika mereka gagal, mereka membawa persoalan kepada Yesus dan Ia kemudian menyelesaikannya sampai tuntas. Maka, kalau kita gagal melawan atau mengusir godaan setan, kita jangan putus asa. Masih ada Tuhan yang senantiasa siap membantu kita. Tuhan seringkali hadir dalam diri sesama, teman, sahabat, pembimbing, dll. Mereka-mereka inilah seringkali membantu kita untuk melawan godaan, untuk mengusir setan. Oleh karena itu, hidup bersama atau berkomunitas, saling bercerita satu sama lain kemudian saling meneguhkan dan memberi masukan, adalah salah satu cara atau sarana untuk menghindarkan diri dari kejatuhan akibat godaan setan. Sebab, dalam kebersamaan yang membangun itulah iman kita juga semakin dikuatkan dan Tuhan sendiri hadir: "Di mana ada dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, aku akan hadir di tengah-tengah mereka" (Mat 18,20).

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami mampu melawan godaan dan mengisir setan yang senantiasa mengintai kami. Amin. -agawpr.net-

Reverendus Dominus Ag. Agus Widodo
  
Collegio San Paolo Apostolo 
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma 
Italia
Imam Diosesan Keuskupan Agung Semarang

Sabtu, 08 Agustus 2015 Peringatan Wajib St. Dominikus, Imam dan Pendiri Ordo Pengkotbah

Sabtu, 08 Agustus 2015
Peringatan Wajib St. Dominikus, Imam dan Pendiri Ordo Pengkotbah

“Saya mengenal Dominikus sebagi penganut jalan hidup para rasul yang setia, dan pasti ia di surga ikut mendapatkan kemuliaan para rasul” (Paus Gregorius IX)

Antifon Pembuka (Mzm 132:9)

Semoga para imam-Mu berpakaian kesucian, dan umat-Mu bersorak kegirangan.

Doa Pagi


Allah Bapa yang arif bijaksana, Santo Dominikus dengan warta kebenarannya telah menyelamatkan umat-Mu pada masa yang lalu. Semoga kini ia tetap menolong Gereja-Mu dengan jasa dan doanya serta menjadi pelindung kami yang setia. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Musa menegaskan kembali kepada bangsa Israel bahwa Allah itu Esa. Oleh karena itu, mereka harus memiliki ketetapan hati untuk terus menerus memelihara iman tersebut dan mencintai Allah dengan segenap hati, jiwa dan kekuatan.

 
Bacaan dari Kitab Ulangan (6:4-13)
    
  
"Kasihilah Allahmu dengan segenap hati!"
     
Musa berkata kepada umat Israel, “Dengarlah hai orang Israel: Tuhanlah Allah kita, Tuhan itu esa! Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hati, dengan segenap jiwa dan segenap kekuatanmu! Apa yang kuperintahkan kepadamu pada hari ini haruslah engkau perhatikan. Semuanya itu harus kauajarkan berulang kali kepada anak-anakmu, dan kaubicarakan apabila engkau duduk di rumah, apabila engkau sedang dalam perjalanan, apabila engkau berbaring dan bangun; haruslah kauikatkan sebagai tanda pada dahimu. Engkau harus menuliskannya pada tiang pintu rumahmu dan pada pintu gerbangmu. Maka apabila Tuhan, Allahmu, telah membawa engkau masuk ke negeri yang dijanjikan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu, yakni Abraham, Ishak dan Yakub, untuk memberikannya kepadamu, yaitu kota-kota yang besar dan baik yang tidak kaudirikan; rumah-rumah yang sudah penuh pelbagai barang berharga; sumur-sumur yang tidak kaugali; kebun-kebun anggur dan zaitun yang tidak kautanami; dan apabila engkau sudah makan dan menjadi kenyang, berhati-hatilah, jangan sampai engkau melupakan Tuhan, yang telah membawa engkau keluar dari tanah Mesir, dari rumah perbudakan. Engkau harus takwa kepada Tuhan Allahmu. Kepada Dia engkau harus beribadah dan demi nama-Nyalah engkau harus bersumpah.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Aku mengasihi Engkau, ya Tuhan, kekuatanku.
Ayat. (Mzm 18:2-3a,3bc-44,47,51ab)
1. Aku mengasihi Engkau, ya Tuhan, kekuatanku! Ya Tuhan, bukit batuku, kubu pertahanan dan penyelamatku.
2. Allahku, gunung batuku, tempat aku berlindung, perisaiku, tanduk keselamatanku, kota bentengku. Terpujilah Tuhan, seruku; maka aku pun selamat dari para musuhku.
3. Tuhan itu hidup! Terpujilah Gunung Batuku, dan mulialah Allah Penyelamatku, Tuhan mengaruniakan keselamatan yang besar kepada raja yang diangkat-Nya; Ia menunjukkan kasih setia kepada orang yang diurapi-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (2Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil.
 
Iman akan Allah diperlukan dalam banyak perkara kehidupan kita. Para murid yang kurang percaya tidak mampu mengusir roh jahat yang merasuki seorang anak. Yesus menyadarkan mereka kembali akan perlunya kekuatan iman.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (17:14-20)
    
"Sekiranya kalian mempunyai iman, tiada yang mustahil bagimu."
   
Sekali peristiwa datanglah seorang mendapatkan Yesus dan menyembah, katanya, “Tuhan, kasihanilah anakku. Ia sakit ayan dan sangat menderita. Ia sering jatuh ke dalam api dan juga sering ke dalam air. Aku sudah membawanya kepada murid-murid-Mu, tetapi mereka tidak dapat menyembuhkannya.” Maka kata Yesus, “Hai kalian, angkatan yang tidak percaya dan sesat, berapa lama lagi Aku harus tinggal di antara kalian? Berapa lama lagi Aku harus sabar terhadap kalian? Bawalah anak itu ke mari!” Dengan keras Yesus menegur roh jahat itu lalu keluarlah ia dari padanya, dan anak itu sembuh seketika itu juga. Kemudian ketika mereka sendirian, para murid menghampiri Yesus dan bertanya, “Mengapa kami tidak dapat mengusir setan itu?” Yesus menjawab, “Karena kalian kurang percaya. Sebab Aku berkata kepadamu: Sungguh, sekiranya kalian mempunyai iman sebesar biji sesawi saja, kalian dapat berkata kepada gunung ini, ‘Pindahlah dari sini ke sana’, maka gunung ini akan pindah; dan tiada yang mustahil bagimu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus
 
Renungan
 
Siapa dapat mengusir setan? Pasti bukan hanya orang-orang tertentu. Setiap pengikut Kristus diberi kuasa untuk mengusir setan. Bila kita masih tidak bisa mengusir, tentu karena kita kurang percaya! Firman hari ini mendorong kita untuk makin meningkatkan iman kita. Kita harus yakin bahwa kita bisa mengusir setan baik dari dalam diri kita sendiri maupun dalam diri orang lain. Salah satu caranya, dengan banyak berdoa. Setan dengan sendirinya terusir dari orang beriman yang selalu tekun berdoa.

Antifon Komuni (Mat 17:20)

Sekiranya ada iman padamu, tiada yang mustahil bagimu.

Doa Malam

Yesus yang baik, aku bersyukur, karena Engkau begitu sabar terhadapku yang bebal ini. Setiap kali Engkau mengajak aku untuk kembali ke jalan yang baik dan menyelamatkan. Tuhan Yesus, kuatkan imanku dan topanglah aku supaya tidak mudah goyah dan berputus asa. Amin.


RUAH

"Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya."

Jumat, 07 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XVIII (Jumat Pertama)

Ul 4:32-40; Mzm 77:12-13,14-15,16,21; Mat 16:24-28

"Barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya."

Sebuah keluarga yang sekitar setahun ini membangun rumah dan baru-baru ini rumahnya itu diberkati mengatakan kepada saya kalau uang dan tabungannya habis untuk beaya pembangunan rumah itu. Ya memang demikian: untuk mendapatkan sesuatu yang lain, kita harus rela mengorbankan atau melepaskan sesuatu hal yang kita miliki. Keluarga itu, untuk memiliki rumah baru, harus rela melepaskan uangnya dan mengorbankan sekian banyak kayu jati yang sekian tahun lalu ditanamnya. Demikian pula, untuk mendapatkan hidup yang kekal kita harus rela mengorbankan hidup kita di dunia ini. Bukankan kita semua setuju bahwa untuk masuk surga kita harus mati terlebih dahulu. Namun, kematian yang bagaimana yang menghantar kita untuk mendapatkan kehidupan abadi itu? Tentu kita tidak tahu pasti karena hanya Tuhan yang berhak menentukan. Namun, setidaknya Tuhan juga memberikan indikasi kepada kita. Salah satunya adalah kematian yang didahului dengan pengorbanan. Artinya, sebelum kita mati, kita memanfaatkan dengan sebaik-baiknya waktu diberikan kepada kita untuk hidup, salah satunya dengan mengasihi dan rela berkorban bagi sesama. Indikasi yang amat jelas tampak dalam ilustrasi pengadilan terakhir: "Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan. Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku. ... Aku berkata kepadamu, sesungguhnya segala sesuatu yang kamu lakukan untuk salah seorang dari saudara-Ku yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk Aku." (Mat 25, 34-36.40).

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami mampu mengasihi dan berkorban untuk sesama kami karena dalam diri sesama kami itulah kami sesungguhnya mengasihi dan melayani-Mu. Amin. -agawpr-net- 


RD. Ag. Agus Widodo
  
Collegio San Paolo Apostolo 
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma 
Italia
Imam Diosesan Keuskupan Agung Semarang
 

Jumat, 07 Agustus 2015 Hari Biasa Pekan XVIII

Jumat, 07 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XVIII

“Jika engkau mengikuti kehendak Allah, engkau tahu bahwa biarpun ada serba macam hal mengerikan yang terjadi atas dirimu, namun engkau tidak akan kehilangan tempat perlindungan terakhir. Engkau tahu bahwa fondasi dunia ini adalah kasih sehingga biarpun tak ada seorang manusia pun yang dapat atau bersedia membantumu, engkau tetap dapat berjalan maju, seraya mempercayai Ia yang mengasihimu” – Joseph Ratzinger (Paus Benediktus XVI)

Antifon Pembuka (Mzm 77:13.15)

Aku hendak menyebut-nyebut segala karya-Mu dan merenungkan segala perbuatan-Mu. Engkaulah Allah yang melakukan keajaiban. Engkau telah menyatakan kuasa-Mu di antara para bangsa.
    
Doa Pagi
   

Allah Bapa Mahamulia, siapakah kami ini, maka Engkau berkenan bersabda kepada kami? Semoga kami selalu menghormati nama-Mu dan ajarlah kami menghargai kehendak-Mu dalam perkataan dan perbuatan kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
    
Bacaan dari Kitab Ulangan (4:32-40)
     
   
"Allah mengasihi leluhurmu dan memilih keturunan mereka."
    
Dalam perjalanan di padang gurun Musa berkata kepada bangsa Israel, “Cobalah tanyakan, dari ujung langit ke ujung langit, tentang zaman dahulu, sebelum engkau ada, sejak saat Allah menciptakan manusia di atas bumi, apakah pernah terjadi sesuatu yang demikian besar, atau apakah pernah terdengar sesuatu seperti ini? Pernahkah suatu bangsa mendengar suara Allah, yang bersabda dari tengah-tengah api, seperti yang kaudengar dan engkau tetap hidup? Atau pernahkah suatu allah mencoba datang mengambil baginya suatu bangsa dari tengah-tengah bangsa lain dengan cobaan, dengan tanda-tanda dan mukjizat-mukjizat serta peperangan, dengan tangan yang kuat dan lengan perkasa, dan dengan kedahsyatan yang besar, seperti yang dilakukan Tuhan, Allahmu, bagimu di Mesir, di depan matamu? Engkaulah yang diperkenankan melihat semuanya itu supaya engkau tahu, bahwa Tuhanlah Allah, dan tiada allah lain kecuali Dia. Dari langit Ia membiarkan engkau mendengar suara-Nya, untuk mengajar engkau. Di bumi Ia memperlihatkan kepadamu api-Nya yang besar, dan dari tengah-tengah api itu engkau telah mendengar sabda-sabda-Nya. Karena Ia mengasihi leluhurmu dan memilih keturunan mereka, maka Ia sendiri telah membawa engkau keluar dari Mesir dengan kekuatan-Nya yang besar. Ia akan menghalau dari hadapanmu bangsa-bangsa yang lebih besar dan lebih kuat daripadamu. Ia akan membawa engkau masuk ke dalam negeri mereka, dan memberikan negeri itu kepadamu, menjadi milik pusakamu, seperti yang terjadi sekarang ini. Sebab itu ketahuilah pada hari ini dan camkanlah, bahwa Tuhanlah Allah di langit di atas dan di bumi di bawah, tiada yang lain. Berpeganglah pada ketetapan dan perintah-Nya yang kusampaikan kepadamu pada hari ini, supaya baiklah keadaanmu dan keadaan anak-anakmu di kemudian hari. Maka engkau akan hidup lama di tanah yang diberikan Tuhan Allahmu kepadamu untuk selama-lamanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku hendak mengingat karya-karya Tuhan.
Ayat. (Mzm 77:12-13.14-16.21; Ul: 12a)
1. Aku hendak mengingat perbuatan-perbuatan Tuhan, ya, aku hendak mengingat keajaiban-keajaiban-Mu dari zaman purbakala. Aku hendak menyebut-nyebut segala pekerjaan-Mu, dan merenungkan perbuatan-perbuatan-Mu.
2. Ya Allah, jalan-Mu adalah kudus! Allah manakah yang begitu besar seperti Allah kami? Engkaulah Allah yang melakukan keajaiban; Engkau telah menyatakan kuasa-Mu di antara bangsa-bangsa.
3. Dengan lengan-Mu Engkau telah menebus umat-Mu, bani Yakub dan bani Yusuf. Engkau telah menuntun umat-Mu seperti kawanan domba, dengan perantaraan Musa dan Harun Kautuntun mereka.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:10)
Berbahagialah yang dikejar-kejar karena taat kepada Tuhan, sebab bagi merekalah Kerajaan Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:24-28)
    
"Setiap orang akan dibalas setimpal dengan perbuatannya."
    
Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, “Setiap orang yang mau mengikuti Aku, harus menyangkal diri, memikul salibnya, dan mengikuti Aku. Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, akan kehilangan nyawanya. Tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan memperolehnya. Apa gunanya bagi seseorang jika ia memperoleh seluruh dunia, tetapi kehilangan nyawanya? Apakah yang dapat diberikannya sebagai ganti nyawanya? Sebab Anak Manusia akan datang dalam kemuliaan Bapa-Nya, diiringi malaikat-malaikat-Nya. Pada waktu itu Ia akan membalas setiap orang setimpal dengan perbuatannya. Aku berkata kepadamu: Sungguh, di antara orang-orang yang hadir di sini ada yang tidak akan mati sebelum mereka melihat Anak Manusia datang sebagai Raja dalam Kerajaan-Nya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Pergi ke luar negeri dan tinggal beberapa tahun di negeri orang boleh jadi menyenangkan bagi banyak orang dan memberi pengaruh positif dalam hidupnya. Umat Israel juga pernah hidup di luar negerinya, tapi sebagai budak di Mesir. Dan ini berpengaruh negatif dalam hidup mereka. Mereka ingin punya dewa/i, meniru bangsa lain. Mereka pikir, dewa/i lah yang dapat menyelamatkan mereka.

Tapi, Tuhan mengubah yang negatif menjadi positif. Dipimpin nabi Musa, Tuhan membebaskan mereka dari perbudakan di Mesir itu. Mereka mengalami Paskah. Tuhan ingin mereka meninggalkan cara hidup lama itu. Di gunung Sinai, Allah mewahyukan diri-Nya kepada mereka. Dengan bunyi guntur, awan dan api, Allah menyatakan siapa Dia. Dialah satu-satunya Allah yang patut disembah; tidak ada lain. Penyembahan berhala dilarang!

Kita sering berdoa kepada Allah, tetapi kadang tidak terkabul. Lalu kita berpaling dari Allah, kita cari dukun, para normal, orang pintar, atau menyembah dewa/i lain. Tak jarang pula kita mengklaim usaha itu berhasil. Atau kita pasang dua sikap: berdoa pada Allah dan cari dukun juga. Ini kerap terjadi ketika ada yang sakit, bermasalah, atau ingin kaya. Kita harus bertobat meninggalkan sikap ini. Yesus mengajak kita untuk menyerahkan nyawa hanya kepada-Nya. Jika pergi ke dukun, kita menyerahkan roh kita kepada kuasa gelap. Kita menjual diri kepada setan. Kita harus menyembah Allah yang benar saja. Keselamatan hanya ada pada Yesus.

Ya Tuhan, bantulah aku untuk bebas dari kecenderungan mencari keselamatan lepas dari Engkau. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mat 16:24)

Siapa yang hendak menjadi pengikut-Ku, harus menyangkal diri, memanggul salibnya dan mengikuti Aku.

Pesta Yesus menampakkan Kemuliaan-Nya.

Kamis, 06 Agustus 2015
Pesta Yesus menampakkan Kemuliaan-Nya.

Dan 7:9-10,13-14; Mzm 97:1,21:6-9; 2Ptr 1:16-19; Mrk 9:2-10

"Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka, supaya mereka jangan menceritakan kepada seorangpun apa yang telah mereka lihat itu, sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati."

Suasana di atas gunung, biasanya sangat nyaman. Udara segar. Pemandangan begitu indah dan luas. Tidak ada kebisingan dan keriuhkan selain suara angin dan kicauan burung. Apalagi ditambah dengan indahnya matahari yang sedang terbit atau tenggelam. Namun, para pendaki, kendati sangat menikmati keindahan dan kenyamanan puncak gunung, mereka tidak bisa tinggal menetap di situ. Mereka harus turun dan kembali ke realitas hidup sehari-hari. Itulah makanya, Petrus, Yohanes dan Yakobus tidak diijinkan mendirikan tenda di puncak gunung (Markus tidak menyebut nama gunung itu, hanya mengatakan sebuah gunung yang tinggai). Sebaliknya, Ia mengajak mereka turun dengan pesan agar apa yang mereka alami, lihat dan dengar di atas gunung itu jangan diceritakan kepada siapa pun sebelum Yesus bangkit. Tujuannya adalah agar para murid bisa fokus dalam menjalani realitas hidup sehari-hari, yang kadangkala terasa berat dan tidak nyaman, seperti halnya kenyamanan yang mereka alami di puncak gunung. Yesus mengajak para murid untuk realistis. Di atas gunung, Yesus memang dimuliakan. Namun kemuliaan-Nya yang sedungguhnya nanti baru akan dialami ketika Ia ditingikan di kayu salib. Justru dalam derita itulah, tampak kemulian-Nya. Dengan rela menderita sampai mati di salib, sungguh nyatalah hati-Nya yang mulia, yang mau berkorban sampai tuntas demi ketaatan-Nya kepada Bapa dan demi keselamatan kita. Itulah makanya, para murid diminta untuk diam agar mereka pun dapat memuliakan Tuhan melalui derita dan pengorbanan yang mereka terhadap sesama. Sekarang, kita pun dipanggil untuk melakukan hal yang sama. Dengan mengasihi sesama secara tulus dan rela berkorban bagi mereka, kita memuliakan Tuhan.

Doa: Ya Bapa ajarilah kami untuk memuliakan-Mu dengan cara mengasihi sesama secara tulus dan rela berkorban untuk mereka. Amin. -agawpr.net-

Kamis, 06 Agustus 2015 Pesta Yesus menampakkan kemuliaan-Nya

Kamis, 06 Agustus 2015
Pesta Yesus menampakkan kemuliaan-Nya

Awan dan sinar. Kedua lambang ini selalu berkaitan satu sama lain, kalau Roh Kudus menampakkan Diri. Sejak masa teofani Perjanjian Lama, awan - baik yang gelap maupun yang cerah - menyatakan Allah yang hidup dan menyelamatkan, dengan menyelubungi kemuliaan-Nya yang adikodrati. Demikian juga dengan Musa di gunung Sinai Bdk. Kel 24:15-18., dalam kemah wahyu Bdk. Kel 33:9-10. dan selama perjalanan di padang gurun Bdk. Kel 40:36-38; 1 Kor 10:1-2.; pada Salomo waktu pemberkatan kenisah Bdk. 1 Raj 8:10-12.. Semua gambaran ini telah dipenuhi dalam Roh Kudus oleh Kristus. Roh turun atas Perawan Maria dan "menaunginya", supaya ia mengandung dan melahirkan Yesus (Luk 1:35). Di atas gunung transfigurasi Ia datang dalam awan, "yang menaungi" Yesus, Musa, Elia, Petrus, Yakobus dan Yohanes, dan "satu suara kedengaran dari dalam awan: Inilah Anak-Ku yang Kupilih, dengarkanlah Dia" (Luk 9:34-35). "Awan" yang sama itu akhirnya menyembunyikan Yesus pada hari kenaikan-Nya ke surga dari pandangan para murid (Kis 1:9); pada hari kedatangan-Nya awan itu akan menyatakan Dia sebagai Putra Allah dalam segala kemuliaan-Nya Bdk. Luk 21:27. (Katekismus Gereja Katolik, 697)


Antifon Pembuka (bdk. Mat 17:5)

Dalam awan yang bercahaya tampaklah Roh Kudus, dan terdengarlah suara Bapa: Inilah Putra-Ku yang terkasih, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia!

In a resplendent cloud the Holy Spirit appeared. The Father's voice was heard: This is my beloved Son, with whom I am well pleased. Listen to him.

Tibi dixit cor meum, quæsivi vultum tuum, vultum tuum Domine requiram: ne avertas faciem tuam a me.
  
PADA MISA HARI INI ADA GLORIA (MADAH KEMULIAAN), TANPA CREDO (SYAHADAT)
  
Doa Pagi

Ya Allah, dalam Penampakan Kemuliaan Putra Tunggal-Mu, Engkau mengukuhkan misteri iman dengan kesaksian Musa dan Elia. Secara mengagumkan, Engkau juga memaklumkan martabat kami sebagai anak-anak angkat-Mu yang terkasih. Semoga kami, yang mendengarkan suara Putra-Mu terkasih, menjadi ahli waris yang sah bersama-Nya, yang hidup dan berkuasa, bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan Pertama
Bacaan dari Nubuat Daniel (7:9-10.13-14)
    
"Pakaian-Nya putih seperti salju."
     
Aku, Daniel, melihat takhta-takhta dipasang, lalu duduklah Yang Lanjut Usianya. Pakaian-Nya putih seperti salju, dan rambut-Nya bersih seperti bulu domba. Takhta-Nya dari nyala api, roda-rodanya dari api yang berkobar-kobar. Suatu sungai api timbul dan mengalir dari hadapan-Nya. Beribu-ribu melayani Dia, beratus-ratus ribu berdiri di hadapan-Nya. Lalu duduklah Majelis Pengadilan dan dibukalah Kitab-Kitab. Aku terus melihat dalam penglihatan itu, tampak dari langit bersama awan-gemawan seorang serupa Anak Manusia. Ia menghadap Dia Yang Lanjut Usianya itu, dan Ia dihantar ke hadapan-Nya. Kepada Dia yang serupa Anak Manusia itu diserahkan kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja. Maka segala bangsa, suku dan bahasa mengabdi kepada-Nya. Kekuasaan-Nya kekal adanya, dan kerajaan-Nya tidak akan binasa.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = g, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuk tanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 97:1-2.5-6.9; R: lih. 1a.9a)
1. Tuhan adalah Raja. Biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Awan dan kekelaman ada di sekeliling-Nya, keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya.
2. Gunung-gunung luluh laksana lilin di hadapan Tuhan, di hadapan Tuhan semesta alam. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.
3. Sebab, ya Tuhan Engkaulah Yang Mahatinggi di atas seluruh bumi, Engkau sangat dimuliakan di atas segala dewata.

Bacaan Kedua
Bacaan dari Surat Kedua Rasul Petrus (1:16-19)
   
"Suara itu kami dengar datang dari surga."
     
Saudara-saudara, kami tidak mengikuti dongeng-dongeng isapan jempol manusia, ketika kami memberitakan kepadamu kuasa dan kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus sebagai raja, tetapi kami adalah saksi mata dari kebesaran-Nya. Kami menyaksikan, bagaimana Ia menerima kehormatan dan kemuliaan dari Allah Bapa, ketika suara dari Yang Mahamulia datang kepada-Nya dan mengatakan, "Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan." Suara itu kami dengar datang dari surga, ketika kami bersama-sama dengan Dia di atas gunung yang kudus. Dengan demikian kami makin diteguhkan oleh firman yang telah disampaikan oleh para nabi. Alangkah baik kalau kamu memperhatikannya sama seperti memperhatikan pelita yang bercahaya di tempat yang gelap sampai fajar menyingsing, dan bintang timur terbit bersinar di dalam hatimu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mat 17:5c)
Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan, dengarkanlah Dia!

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (9:2-10)
   
"Inilah Anak yang Kukasihi."
      
Sekali peristiwa, Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes, dan bersama-sama mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendirian saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka: Pakaian-Nya menjadi sangat putih berkilat-kilat. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat mengelantang pakaian sampai seputih itu. Maka tampaklah kepada mereka Elia bersama dengan Musa, keduanya sedang berbicara dengan Yesus. Kata Petrus kepada Yesus, “Rabi, betapa bahagianya kami berada di tempat ini. Baiklah kami dirikan tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia.” Petrus berkata demikian, sebab ia tidak tahu apa yang harus dikatakannya, karena mereka sangat ketakutan. Maka datanglah awan menaungi mereka, dan dari dalam awan itu terdengar suara, “Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia!” Dan sekonyong-konyong, waktu memandang sekeliling, mereka tidak lagi melihat seorang pun bersama mereka, kecuali Yesus seorang diri. Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka, supaya mereka jangan menceritakan kepada seorang pun apa yang telah mereka lihat itu, sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati. Mereka memegang pesan tadi sambil mempersoalkan di antara mereka apa yang dimaksud dengan ‘bangkit dari antara orang mati’.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan

 
Ada seorang yang kurang mampu, tetapi ingin tampak kaya. Gayanya selangit, kadang terkesan norak. Muka di-make-up cerah, pakai banyak gelang emas (entahlah asli?), anting-anting besar, dan tas bermerek terkenal (tampak palsu). Pikirnya, dengan begitu dia punya harga diri lebih. Sebaliknya, ada juga orang kaya yang rendah hati. Walau banyak harta, dia tidak memamerkannya. Semua orang tahu, sebenarnya dia kaya dan baik hati.

Berubah diri memang perlu, tapi tentu ke arah positif. Yesus juga berubah diri. Dia yang Allah mulia di surga menjadi manusia sama seperti kita, kecuali dalam hal dosa. Di depan tiga murid-Nya (Petrus, Yakobus, dan Yohanes), Yesus menampakkan kemuliaan-Nya. Mereka terpana dan ingin tetap di atas gunung menikmati kebahagiaan itu. Tapi Yesus mengajak mereka turun gunung, masuk dalam hidup sehari-hari. Satu-satunya yang dikehendaki Allah adalah mendengarkan Yesus, Putra-Nya. Inilah transformasi diri yang diinginkan Allah juga dari kita: mendengarkan Yesus!

Kerapkali kita sulit mendengarkan Yesus. Kita lebih mudah mendengarkan diri sendiri. Kita mau mendengarkan Allah hanya kalau itu cocok dengan kemauan kita. Kita perlu berubah, mentransformasi diri. Kita tidak boleh menampakkan kemuliaan diri, tetapi kemuliaan Allah; mendengarkan Allah, dan bukan mendengarkan ego sendiri.

Ya Tuhan, tolonglah aku untuk mampu mendengarkan Dikau, sehingga aku pun berkenan kepada-Mu. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)
 
“Apa yang lebih bahagia, lebih tinggi dan lebih mulia daripada tinggal bersama dengan Tuhan dalam kemuliaan-Nya” (St. Atanasius)
  
Antifon Komuni (1Yoh 3:2)

Apabila Kristus dinyatakan, kita akan menjadi sama seperti Dia sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya.

When Christ appears, we shall be like him, for we shall see him as he is.

"Hai ibu, besar imanmu, maka jadilah kepadamu seperti yang kau kehendaki."

Rabu, 05 Agustus 2015.
Hari Biasa Pekan XVIII

Bil 13:1-2a,25,14:1,26-29,34-35; Mzm106:6-7a,13-14,21-22,23; Mat 15:21-28

"Hai ibu, besar imanmu, maka jadilah kepadamu seperti yang kau kehendaki."

Beberapa waktu yang lalu, saya jalan-jalan ke Lingoto (Torino), pabrik mobil Fiat. Di bagian atas pabrik tersebut ada tempat khusus untuk menguji mobil-mobil yang telah diproduksi agar setelah diluncurkan di pasaran sungguh terjamin kualitasnya. Memang, kualitas barang dan orang itu akan sungguh terjamin kalau telah melewati serangkaian ujian. Demikian pula halnya dengan kualitas iman seseorang. Seorang ibu yang datang kepada Yesus ini tampak mempunyai kualitas iman yang luar biasa setelah melewati ujian. Di sini, ujian itu berupa "penolakan" dari pihak Yesus. Ketika ia memohon kepada-Nya, mula-mula Yesus cuek, sama sekali tidak menjawabnya. Kemudian, karena ia terus meminta, Yesus pun menjawab tetapi dengan jawaban negatif, yakni penolakan. Namun, atas "kecuekan" dan "penolakan" dari Yesus itu, ia tidak patah semangat, imannya tidak goyah sama sekali. Ia tetap percaya dan meminta sampai akhirnya, Yesus mengabulkannya. Semoga, kita pun juga mempunyai iman yang demikian: iman yang tahan uji. Iman yang tidak modah goyah kalau suatu saat Tuhan menguji kita, misalnya dengan seolah-olah "nyuekin", tidak peduli dan tidak mendengarkan doa-doa kita. Itu semua dilakukan-Nya bukan karena Tuhan jahat, tetapi untuk menguji ketangguhan dan kualitas iman kita.

Doa: Tuhan, berilah kami iman yang tangguh dan tahan uji karena kami percaya bahwa Engkau senantiasa menyertai setiap langkah hidup kami. Amin. -agawpr.net-


RD. Ag. Agus Widodo
  
Collegio San Paolo Apostolo 
Via di Torre Rossa 40 - 00165 Roma 
Italia
Imam Diosesan Keuskupan Agung Semarang

Rabu, 05 Agustus 2015 Hari Biasa Pekan XVIII

Rabu, 05 Agustus 2015
Hari Biasa Pekan XVIII
 
Kristus telah miskin dengan sukarela, maka saya pun tidak pernah terpaksa mengikuti teladan-Nya. --- St. Albertus dari Trapani

 
Antifon Pembuka (Mzm 106:4)

Ingatlah akan daku, ya Tuhan, demi kemurahan hati-Mu. Perhatikanlah aku demi keselamatan karya tangan-Mu.

Doa Pagi


Allah Bapa sumber belas kasih, ampunilah kiranya kami, bila kami sampai menempuh jalan yang sesat dan semoga kami menengadah kepada Dia, yang sabda-Nya menjadi rezeki kehidupan kami, ialah Yesus Putra-Mu terkasih, belaskasih-Mu yang nyata bagi setiap orang sepanjang zaman. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa.

Bacaan dari Kitab Bilangan (13:1-2.25;14:1.26-29.34-35)
   
    
"Israel mengolah tanah yang diidamkan."
    
Ketika bangsa Israel dalam perjalanannya sampai di gurun Paran, bersabdalah Tuhan kepada Musa, “Suruhlah beberapa orang mengintai tanah Kanaan, yang akan Kuberikan kepada orang Israel. Dari setiap suku hendaknya kauutus seorang dari antara pemimpin mereka.” Sesudah lewat empat puluh hari pulanglah para pengintai itu, setelah menjelajahi seluruh negeri itu. Mereka langsung menghadap Musa dan Harun serta segenap umat Israel di Kadesh, di padang gurun Paran. Mereka melapor kepada keduanya dan kepada segenap umat dan memperlihatkan hasil negeri itu. Mereka berceritera, “Kami sudah masuk ke negeri Kanaan yang harus kami selidiki itu. Memang benar negeri itu berlimpah-limpah susu dan madunya, dan inilah hasilnya. Hanya saja bangsa yang diam di negeri itu kuat-kuat dan kota-kotanya berkubu serta sangat besar. Juga keturunan Enak telah kami lihat di sana. Orang Amalek diam di tanah Negeb, orang Het, orang Yebus dan orang Amori diam di pegunungan, sedangkan orang Kanaan diam di sepanjang laut dan sepanjang Sungai Yordan.” Kemudian Kaleb mencoba menenteramkan hati bangsa itu di hadapan Musa. Ia berkata, “Biar! Kita akan maju dan menduduki negeri itu, sebab pasti kita akan mengalahkannya.” Tetapi para pengintai lainnya membantah, “Tidak! Kita tidak dapat maju menyerang bangsa itu, karena mereka lebih kuat daripada kita.” Mereka juga menyampaikan kepada orang Israel kabar busuk tentang negeri yang diintai mereka itu, katanya, “Negeri yang telah kami lalui untuk diintai itu memakan penduduknya dan semua orang yang kami lihat di sana tinggi perawakannya. Kami lihat juga di sana raksasa-raksasa, orang Enak, keturunan para raksasa, sehingga kami sendiri merasa seperti belalang saja di hadapan mereka, dan mereka pun menganggap kami demikian.” Lalu segenap umat itu berteriak-teriak dan menangis semalam-malaman. Maka bersabdalah Tuhan kepada Musa dan Harun, “Masih berapa lama lagi umat yang jahat ini akan bersungut-sungut terhadap-Ku? Segala gerutu orang Israel telah Kudengar. Katakanlah kepada mereka, ‘Demi Aku yang hidup’, demikianlah sabda Tuhan, ‘Aku akan memperlakukan kalian sesuai dengan dengan kata-katamu sendiri. Di padang gurun ini bangkai-bangkaimu akan berserakan, yakni semua orang di antaramu yang sudah terdaftar, semua tanpa kecuali yang berumur dua puluh tahun ke atas, karena kalian telah bersungut-sungut terhadap-Ku. Sungguh, kalian tidak akan masuk ke negeri yang dengan sumpah telah Kujanjikan akan Kuberikan kepadamu, kecuali Kaleb bin Yefune dan Yosua bin Nun! Kalian telah mengintai negeri itu selama empat puluh hari. Sesuai dengan jumlah itu, satu hari dihitung satu tahun, jadi empat puluh tahun lamanya kalian harus menanggung akibat kesalahanmu, supaya kalian tahu bagaimana rasanya, jika Aku berbalik dari padamu. Aku, Tuhan, yang berkata demikian. Sesungguhnya, Aku akan melakukan semuanya itu terhadap segenap umat yang jahat ini yang telah bersepakat melawan Daku. Di padang gurun ini mereka akan habis, dan di sinilah mereka akan mati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Ingatlah akan daku, ya Tuhan, demi kemurahan-Mu terhadap umat.
Ayat. (Mzm 106:6-7a.13-14.21-22.23)
1. Kami dan nenek moyang kami telah berbuat dosa, kami telah bersalah, kami telah berbuat fasik. Nenek moyang kami di Mesir tidak memahami perbuatan-perbuatan-Mu yang ajaib.
2. Tetapi segera mereka melupakan karya-karya-Nya, dan tidak peduli akan nasihat-Nya; Mereka dirangsang nafsu di padang gurun, dan mencobai Allah di padang belantara.
3. Mereka melupakan Allah yang telah menyelamatkan mereka, yang telah melakukan hal-hal besar di tanah Mesir; yang melakukan karya-karya ajaib di tanah Ham, dan perbuatan-perbuatan dahsyat di tepi Laut Teberau.
4. Maka Ia mengatakan hendak memusnahkan mereka, kalau Musa, orang pilihan-Nya, tidak mengetengahi di hadapan-Nya, untuk menyurutkan amarah-Nya, sehingga Ia tidak memusnahkan mereka.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 7:16b)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (15:21-28)
   
"Hai ibu, sungguh besar imanmu!"
     
Pada suatu hari Yesus menyingkir ke daerah Tirus dan Sidon. Maka datanglah seorang wanita Kanaan dari daerah itu dan berseru, “Kasihanilah aku, ya Tuhan, Anak Daud. Anakku perempuan kerasukan setan dan sangat menderita.” Tetapi Yesus sama sekali tidak menjawab. Lalu para murid Yesus datang dan meminta kepada-Nya, “Suruhlah wanita itu pergi, sebab ia mengikuti kita sambil berteriak-teriak.” Jawab Yesus, “Aku diutus hanya kepada domba-domba umat Israel yang hilang.” Tetapi wanita itu mendekat dan menyembah Dia sambil berkata, “Tuhan, tolonglah aku!” Yesus menjawab, “Tidak patut mengambil roti yang disediakan bagi anak-anak dan melemparkannya kepada anjing.” Kata wanita itu lagi, “Benar Tuhan, tetapi anjing-anjing pun makan remah-remah yang jatuh dari meja tuannya.” Bersabdalah Yesus kepadanya, “Hai Ibu, sungguh besar imanmu! Terjadilah bagimu seperti yang kaukehendaki.” Dan seketika itu juga anaknya sembuh.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan
 
Tuhan membimbing umat Israel selama pengembaraan mereka di padang gurun. Tetapi, mereka bangsa yang tegar tengkuk, menggerutu, bersungut-sungut, dan tidak percaya akan kebaikan Tuhan. Tuhan yang sabar, habis juga kesabarannya. Akhirnya, Tuhan menghukum mereka dengan mengembara selama 40 tahun dan hanya Kaleb dan Yosua saja yang boleh masuk ke Tanah Terjanji.

Menjadi orang beriman tidaklah mudah, dibutuhkan perjuangan. Wanita Kanaan dalam Injil hari ini dipuji Yesus karena imannya. Dia dipandang orang Yahudi seperti anjing, karena dia orang asing, kafir. Tetapi dia tidak marah. Dia bukan ”anjing” jahat yang patut diusir, dia ”anjing” baik dan disayang tuannya, sebab dia boleh makan dari remah-remah roti tuannya. Yesus melihat imannya yang besar dan memujinya. Yesus mengabulkan permohonannya: anaknya sembuh.

Marilah kita menjadi orang beriman yang teguh, yang terus berjuang dan tidak ragu-ragu akan kasih Tuhan. Kita tak perlu ragu akan kebaikan Tuhan, sekalipun kita merasa tak pantas.

Ya Tuhan, semoga aku tetap beriman teguh, walau hidupku susah dan menderita sakit penyakit. Amin. (Ziarah Batin 2015, Renungan dan Catatan Harian)

Antifon Komuni (Mat 15:28)

Yesus bersabda, "Sungguh besar imanmu! Terjadilah bagimu seperti yang kaukehendaki."

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy