Paus menerima proposal untuk menyatakan St. Irenaeus sebagai Pujangga Gereja

Author Wolfymoza (CC)

 Paus Fransiskus menerima rekomendasi resmi untuk menyatakan St. Ireneus dari Lyon sebagai pujangga/doktor gereja, kata Vatikan.
 
Selama pertemuan dengan Paus Fransiskus 20 Januari, Kardinal Marcello Semeraro, prefek Kongregasi untuk Pekerjaan Orang-Orang Suci, meminta paus untuk "menerima pendapat setuju" dari para kardinal dan uskup yang merupakan anggota kongregasi untuk menganugerahkan gelar pada hari kedua- teolog abad yang dikenal karena pembelaannya terhadap ortodoksi di tengah kebangkitan sekte-sekte gnostik.

Setelah dideklarasikan, St. Ireneus akan menjadi doktor gereja kedua yang dinamai oleh Paus Fransiskus setelah St. Gregorius dari Narek, yang diberi penunjukan itu pada tahun 2015. Ia akan menjadikan jumlah total doktor gereja menjadi 37.

Lahir di Smirna, Asia Kecil — sekarang Turki modern — St. Ireneus dikenal sebagai pembela iman yang gigih.

Prihatin dengan munculnya sekte-sekte gnostik dalam gereja Kristen perdana, ia menulis "Adversus haereses" ("Melawan Ajaran Sesat"), sebuah penolakan terhadap kepercayaan gnostik yang menekankan pengetahuan spiritual pribadi daripada iman dalam ajaran Kristen dan otoritas gerejawi.

Pada bulan Oktober, paus telah memberi tahu anggota Kelompok Kerja Gabungan Ortodoks-Katolik St. Ireneus bahwa dia bermaksud untuk menyatakan nama mereka sebagai doktor gereja.

"Pelindung Anda, St. Ireneus dari Lyon - yang akan segera saya nyatakan sebagai doktor gereja dengan gelar, 'dokter unitatis' ('dokter persatuan') - berasal dari Timur, menjalankan pelayanan episkopalnya di Barat, dan adalah jembatan spiritual dan teologis yang hebat antara orang Kristen Timur dan Barat,"
katanya.

Selama pertemuannya dengan Kardinal Semeraro, Paus Fransiskus juga menandatangani dekrit yang mengakui bagaimana tiga calon santo – satu pria dan dua wanita – secara heroik menghayati kebajikan Kristen. Ketiganya adalah:

  1.     Uskup Agung Italia Francesco Saverio Toppi, mantan prelatus Pompei, yang dikenal karena devosinya kepada Bunda Rosario Suci. Ia lahir pada tahun 1925 dan meninggal pada tahun 2007.
  2.     Suster Italia Maria Teresa De Vincenti, pendiri Pekerja Kecil Hati Kudus. Ia lahir pada tahun 1872 dan meninggal pada tahun 1936.
  3.     Suster Italia Gabriella Borgarino, anggota dari Putri Cinta Kasih. Ia lahir pada tahun 1880 dan meninggal pada tahun 1949.

Sumber: NCROnline.org