Sabtu, 20 Desember 2008

Sabtu, 20 Desember 2008
Hari Biasa Khusus Adven


Doa Renungan

Allah Bapa yang mahapengasih dan penyayang, jauhkanlah kami dari sikap acuh dan egois, jangan biarkan kami merendahkan orang lain dan berlaku angkuh. Ingatkan kami selalu untuk dapat menjaga keseimbangan hidup rohani dengan urusan duniawi, antara memperdalam pengetahuan hidup beriman dan menjalin relasi yang baik dengan sesama. Kami percaya dengan pertolongan-Mu, kami dapat melakukannya. Sebab Engkaulah Tuhan dan pengantara kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Nabi Yesaya (7:10-14)


"Seorang perempuan muda akan mengandung."

10 TUHAN melanjutkan firman-Nya kepada Ahas, kata-Nya: 11 "Mintalah suatu pertanda dari TUHAN, Allahmu, biarlah itu sesuatu dari dunia orang mati yang paling bawah atau sesuatu dari tempat tertinggi yang di atas." 12 Tetapi Ahas menjawab: "Aku tidak mau meminta, aku tidak mau mencobai TUHAN." 13 Lalu berkatalah nabi Yesaya: "Baiklah dengarkan, hai keluarga Daud! Belum cukupkah kamu melelahkan orang, sehingga kamu melelahkan Allahku juga? 14 Sebab itu Tuhan sendirilah yang akan memberikan kepadamu suatu pertanda: Sesungguhnya, seorang perempuan muda mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan akan datang: Dia sendirilah Raja Kemuliaan.

Ayat. (Mzm 24:1-2.3-4ab.5-6)
1. Milik Tuhanlah bumi dan segala isinya, jagat dan semua yang diam di dalamnya. Sebab Dialah yang mendasarkan bumi di atas lautan, dan menegakkannya di atas sungai-sungai.
2. Siapakah yang boleh naik ke gunung Tuhan? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus?Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya, yang tidak menyerahkan diri kepada penipuan.
3. Dialah yang akan menerima berkat dari Tuhan dan keadilan dari Allah, penyelamatnya. Itulah angkatan orang-orang yang mencari Tuhan, yang mencari wajah-Mu, ya Allah Yakub.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. O Tuhan, Kunci Kerajaan Allah, datanglah, dan bebaskanlah umat-Mu dari perbudakan

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (1:26-38)



"Engkau akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki."


26 Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, 27 kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. 28 Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: "Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau." 29 Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu. 30 Kata malaikat itu kepadanya: "Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. 31 Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. 32 Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya, 33 dan Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan." 34 Kata Maria kepada malaikat itu: "Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?" 35 Jawab malaikat itu kepadanya: "Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah. 36 Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu, iapun sedang mengandung seorang anak laki-laki pada hari tuanya dan inilah bulan yang keenam bagi dia, yang disebut mandul itu. 37 Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil." 38 Kata Maria: "Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu." Lalu malaikat itu meninggalkan dia.
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.

Renungan


Sikap Maria justru sangat berbeda dengan Zakharia. Ia pasrah kepada Allah dan sungguh-sungguh percaya bahwa memang Allah ingin mempergunakan dirinya menjadi seorang ibu bagi Mesias yang akan dilahirkannya. Kerelaan dan kesediaan Maria itu merupakan jawaban yang sangat menguntungkan manusia. Karena dengan jawaban itu, manusia akhirnya memiliki seorang Mesias yang amat dinanti-nantikan.

Maria berani mengambil risiko dalam kehidupannya sebagai seorang wanita. Ia tahu bahwa ia akan dicemooh dan disalahkan banyak orang. Namun, dengan kesalehan dan kesetiaannya kepada kehendak Allah, ia memperlihatkan kehendak-Nya itu kepada sesama.

Bagi kita, tidaklah mudah memiliki sikap dan pandangan seperti Bunda Maria. Hal itu mungkin terjadi hanya pada orang yang memiliki iman kepercayaan yang amat mendalam serta kepasrahan yang tinggi kepada Allah. Sudahkah kita bersikap seperti Bunda Maria?


Bunda Maria, aku ingin meneladani sikap dan kepasrahanmu dalam hidup ini. Ajarilah aku menjadi orang yang peka terhadap kehendak Allah. Amin.


Renungan: Ziarah Batin, Renungan dan Catatan Harian

http://forum.wgaul.com/showpost.php?p=3882177&postcount=256


Photobucket

Halo!

Setelah berkeliling di Forum Katolik Webgaul, dan Komunikasi_KAS@yahoogroups.com

Sekarang saya hadirkan Renungan Setiap Hari, di blog terbaru, yang gress, sebagai santapan rohani di pagi hari, sesuai dengan namanya, kita harus optimis untuk hari ini, hari yang diberikan Tuhan!

Spesial thanks untuk:

Ziarah Batin, Renungan dan Catatan Harian, Penerbit Obor

Rm. Agustinus Gianto, SJ (Renungan Minggu Ini)

Rm. Ignatius Sumarya, SJ (Renungan Khusus)

Ekaristi. Org untuk bacaan Kitab Suci

Paroki Santo Andreas, Kedoya

dan artikel-artikel lainnya sebagian diambil dari RUAH, dan Inspirasi Batin.

Secara khusus terima kasih saya ucapkan untuk: loneranger (WG), st_caecilia (WG), Ibu Diana Santoso (Komunikasi_KAS), Bapak Martin T. (Komunikasi_KAS), dan lainnya yang tidak dapat disebut satu persatu yang memberi saya semangat untuk mengirimkan renungan baik di Forum Katolik Webgaul maupun Komunikasi_KAS. Ini semua demi lebih besarnya kemuliaan Tuhan. Ad Maiorem Dei Gloriam.