Rabu, 18 Februari 2009

Rabu, 18 Februari 2009
Hari Biasa Pekan VI

Kej 8:6-13.20-22; Mrk 8:22-26

"Sudahkah kaulihat sesuatu?"

"Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang buta dan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia. Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?" Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon." Yesus meletakkan lagi tangan-Nya pada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata: "Jangan masuk ke kampung!" (Mrk 8:22-26), demikian kutipan Warta Gembira hari ini.

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

¡P Mata atau indera penglihatan merupakan salah satu indera yang penting dalam kehidupan kita. Orang buta kiranya mengalami keterbatasan untuk bergerak maupun menerima info dengan baik dan benar; memang karena kebutaan matanya pada umumnya telinga atau indera pendengaran akan lebih peka dan tajam. Buta mata phisik atau jasmani kiranya kurang begitu memprihatinkan dibandingkan dengan buta hati, spiritual atau rohani/suara hati. Maka ketika Gus Dur, yang notabene pads saat itu dinilai sebagai 'nabi' bangsa, terpilih menjadi presiden muncul rumor:"It is be better to follow the blind man than to follow the blind heart" (= Lebih baik mengikuti orang yang buta matanya daripada mengikuti orang yang buta hatinya). Orang yang buta hatinya, apalagai, berpengaruh atau berkuasa dalam kehidupan bersama, memang lebih membahayakan hidup bersama daripada orang yang buta matanya. Dalam kisah Warta Gembira hari ini kita baca adanya seorang buta mata yang dengan penyerahan diri sepenuhnya kepada Tuhan melalui sesamanya dihaturkan kepada Yesus untuk mohon penyembuhan, agar dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Mungkin kita tidak buta mata secara phisik, namun jiwa atau hati atau akal budi kita kabur atau buram sehingga kurang melihat karya atau penyelenggaraan Ilahi dalam hidup sehari-hari karena kita menutup diri atau tertutup. Marilah dengan rendah hati kita buka hati dan jiwa serta akal budi kita terhadap aneka masukan melalui teman-teman/sesama atau aneka peristiwa yang terjadi di lingkungan hidup dan kerja kita. Semoga kita dapat melihat sesama manusia sebagai gambar Allah serta aneka kebaikan yang terjadi di sekitar kita, dan dengan demikian kita juga akan bersembah sujud kepada Tuhan melalui cara hidup dan cara bertindak kita setiap hari.

¡P "Keluarlah dari bahtera itu, engkau bersama-sama dengan isterimu serta anak-anakmu dan isteri anak-anakmu" (Kej 8:16), demikian perintah Tuhan kepada Nuh. Kutipan ini kiranya dapat kita hayati dalam dan melalui keluarga atau komunitas hidup dan karya kita masing-masing. "Keluarlah dari bangunan rumahmu, dari lingkungan hidup berkeluarga, dari tempat kerja dst..". Hendaknya kita tidak mengurung diri di kamar atau tempat kerja atau di rumah. Pada masa kini ada kecenderungan orang untuk mengurung diri di kamar karena ada atau tersedia aneka macam sarana-prasarana yang dirasa cukup memenuhi kebutuhan hidupnya. Kita semua dipanggil untuk 'keluar', melihat dan memperhatikan lingkungan yang lebih luas; perluaslah pergaulan anda antara lain melalui dialog kehidupan, dialog karya, dialog agama maupun dialog iman. Anak-anak di dalam keluarga hendaknya sedini mungkin dibina dan dibiasakan dalam hal keterbukaan terhadap sesamanya, dan tentu saja lebih-lebih mereka yang berbeda atau yang miskin dan berkekurangan. Pergaulan atau percakapan dengan sesamanya secara lebih luas terus menerus akan memperkaya hidup serta mendewasakan diri pribadi seseorang. Dalam aneka macam bentuk pergaulan dan percakapan kita dapat saling belajar serta membangun dan memperdalam persaudaraan atau persahabatan sejati. Bebagai pengalaman dan pengamatan menunjukkan bahwa siapapun yang kurang terbuka terhadap sesamanya atau yang lain, entah secara pribadi atau kelompok, maka yang bersangkutan akan ketinggalan zaman dan tidak dapat mengikuti atau berpartisipasi dalam derap langkah kemajuan dan perkembangan yang sedang berlangsung dan akan berlangsung terus-menerus. Semoga kita tidak menjadi 'katak dalam tempurung', merasa diri hebat namun sebenarnya yang terjadi adalah penakut yang senantiasa menutup diri.

"Bagaimana akan kubalas kepada TUHAN segala kebajikan-Nya kepadaku? Aku akan mengangkat piala keselamatan, dan akan menyerukan nama TUHAN, akan membayar nazarku kepada TUHAN di depan seluruh umat-Nya. Berharga di mata TUHAN kematian semua orang yang dikasihi-Nya"(Mzm 116:12-15)



Photobucket