Rabu, 27 Mei 2009, Hari Biasa Pekan VII Paskah

Rabu, 27 Mei 2009
Hari Biasa Pekan VII Paskah

“Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia”


Doa Renungan

Tuhan Yesus Kristus, Engkau mengajari kami berdoa: bukan bagi kepentingan sendiri, tetapi justru bagi para murid dan banyak orang lain yang kami layani. Dalam karya dan doa-Mu nampak nyata keprihatinan dan arah hidup-Mu, yakni melulu memuji dan memuliakan Bapa, membangun sikap sehingga tahan uji dan mengangkat hidup sebagai pemberian diri bagi sesama yang sengsara dan menderita. Bimbinglah langkah kami agar perilaku kami hanya membawa berkat dan damai-Mu. Sebab Engkaulah Tuhan pengantara kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kisah Para Rasul (20:28-38)


"Aku menyerahkan kamu kepada Tuhan yang berkuasa membangun kamu dan menganugerahkan kepada kamu suatu bagian yang telah ditentukan."


28 Dalam perpisahan dengan para penatua jemaat dari Efesus, Paulus berkata, "Jagalah dirimu dan jagalah seluruh kawanan, karena kamulah yang ditetapkan Roh Kudus menjadi penilik untuk menggembalakan jemaat Allah yang diperoleh-Nya dengan darah Anak-Nya sendiri.29 Aku tahu, bahwa sesudah aku pergi, serigala-serigala yang ganas akan masuk ke tengah-tengah kamu dan tidak akan menyayangkan kawanan itu. 30 Bahkan dari antara kamu sendiri akan muncul beberapa orang, yang dengan ajaran palsu mereka berusaha menarik murid-murid dari jalan yang benar dan supaya mengikut mereka. 31 Sebab itu berjaga-jagalah dan ingatlah, bahwa aku tiga tahun lamanya, siang malam, dengan tiada berhenti-hentinya menasihati kamu masing-masing dengan mencucurkan air mata. 32 Dan sekarang aku menyerahkan kamu kepada Tuhan dan kepada firman kasih karunia-Nya, yang berkuasa membangun kamu dan menganugerahkan kepada kamu bagian yang ditentukan bagi semua orang yang telah dikuduskan-Nya. 33 Perak atau emas atau pakaian tidak pernah aku ingini dari siapapun juga. 34 Kamu sendiri tahu, bahwa dengan tanganku sendiri aku telah bekerja untuk memenuhi keperluanku dan keperluan kawan-kawan seperjalananku. 35 Dalam segala sesuatu telah kuberikan contoh kepada kamu, bahwa dengan bekerja demikian kita harus membantu orang-orang yang lemah dan harus mengingat perkataan Tuhan Yesus, sebab Ia sendiri telah mengatakan: Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima." 36 Sesudah mengucapkan kata-kata itu Paulus berlutut dan berdoa bersama-sama dengan mereka semua. 37 Maka menangislah mereka semua tersedu-sedu dan sambil memeluk Paulus, mereka berulang-ulang mencium dia.38 Mereka sangat berdukacita, terlebih-lebih karena ia katakan, bahwa mereka tidak akan melihat mukanya lagi. Lalu mereka mengantar dia ke kapal.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Hai kerajaan-kerajaan bumi, menyanyilah bagi Allah!
Ayat.
(Mzm 68:29-30.33-35a.35b. 36c)
1. Hai kerajaan-kerajaan bumi, menyanyilah bagi Allah, bermazmurlah bagi Tuhan; bagi Dia yang berkendaraan melintasi langit purbakala. Perhatikanlah, Ia memperdengarkan suara-Nya, suara-Nya yang dahsyat!
2. Akuilah kekuasaan Allah; kemegahan-Nya ada di atas Israel, kekuasaan-Nya di dalam awan-awan.
3. Dia mengaruniakan kekuasaan dan kekuatan kepada umat-Nya. Terpujilah Allah

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Aku tidak akan meninggalkan kamu sebagai yatim piatu. Aku datang kembali kepadamu maka bersukalah hatimu.

Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (17:11b-19)


"Supaya mereka menjadi satu sama seperti kita."

11b Dalam perjamuan malam terakhir Yesus menengadah ke langit dan berdoa bagi semua murid-Nya, "Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu sama seperti Kita. 12 Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorangpun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci. 13 Tetapi sekarang, Aku datang kepada-Mu dan Aku mengatakan semuanya ini sementara Aku masih ada di dalam dunia, supaya penuhlah sukacita-Ku di dalam diri mereka.14 Aku telah memberikan firman-Mu kepada mereka dan dunia membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia.15 Aku tidak meminta, supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari pada yang jahat. 16 Mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. 17 Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran.18 Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia, demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia; 19 dan Aku menguduskan diri-Ku bagi mereka, supaya merekapun dikuduskan dalam kebenaran.
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Saudara-saudari yang dicintai oleh Tuhan, berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

- Yesus berdoa bagi serta mengutus kita ke dalam dunia, berarti sebagai orang yang beriman kepada-Nya kita harus mendunia, berpartisipasi dalam seluk beluk duniawi. Kiranya kita semua memboroskan waktu dan tenaga kita untuk mendunia, mengurus dan mengelola hal-ihwal duniawi. Semakin orang mendunia hendaknya semakin beriman juga; mendunia tanpa iman pasti berbuahkan kekacauan atau amburadul kehidupan bersama.

Kita dipanggil untuk mengusahakan kesucian hidup kita dengan mendunia. Tugas atau panggilan ini kiranya dapat kita usahakan dengan mempersembahkan atau mengarahkan hal-hal duniawi kepada Tuhan, dengan kata lain kita mengelola atau mengurus hal-hal duniawi sebagaimana dikehendaki oleh Allah. “Allah menghendaki, supaya bumi beserta isinya digunakan oleh semua orang dan sekalian bangsa, sehingga harta benda yang tercipta degan cara yang wajar harus mencapai semua orang, berpedoman pada keadilan, diiringi dengan cinta kasih” (Vat II: GS no 69). Ajaran Gereja ini kiranya senada dengan sila kelima dairi Pancasila, yaitu “Keadilan sosial bagi seluruh bangsa Indonesia”. Jika dicermati visi, yang telah dicanangkan puluhan tahun lalu itu, bagi bangsa Indonesia belum menjadi kenyataan, dengan mengingat dan memperhatikan bahwa “jumlah orang miskin di Indonesia tahun 2009 diperkirakan 33,714 juta orang setara dengan 14,87 persen jumlah penduduk Indonesia”. “Jumlah penduduk lapar di dunia pada tahun 2008 meningkat menjadi 963 juta jiwa atau bertambah 43 juta penduduk lapar dibanding tahun 2007. Sekitar 65 persen dari penduduk lapar di dunia hidup di Indonesia, India, Pakistan, Bangladesh, Congo, dan Ethiopia.“(http:// www. lintasberita.com). Maka dengan ini kami berharap kepada mereka yang kaya akan harta benda atau uang untuk memperhatikan mereka yang miskin dan berkekurangan; ingat dan hayati bahwa kekayaan anda diperoleh tidak terlepas dari rakyat atau orang-orang miskin.


- “Perak atau emas atau pakaian tidak pernah aku ingini dari siapa pun juga. Kamu sendiri tahu, bahwa dengan tanganku sendiri aku telah bekerja untuk memenuhi keperluanku dan keperluan kawan-kawan seperjalananku” (Kis 20:33-34), demikian kesakian iman Paulus. Kesaksian Paulus ini kiranya baik menjadi permenungan atau refleksi kita. Paulus, rasul agung, dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, bekerja untuk memenuhi kebutuhan sendiri dan keperluan kawan-kawannya.

Solidaritas dan keberpihakan dengan dan bersama dengan mereka yang miskin dan bekekurangan itulah sikap hidup yang harus kita miliki, hayati dan perdalam. Solidaritas berasal dari kata bahasa Latin “solido/solidare” yang berarti memperkuat, mengukuhkan, mengutuhkan kembali, menegakkan, meneguhkan. Solidaritas hendaknya dihayati atau dilakukan oleh mereka yang kaya terhadap yang miskin dan berkekurangan , yang kuat terhadap yang lemah, yang sehat terhadap yang sakit, yang di atas terhadap yang di bawah, dst..

Gereja Katolik sering dinilai kaya, namun yang terjadi sebenarnya adalah solidaritas antar anggota Gereja Katolik sedunia serta dapat mengurus dan mengelola harta benda atau uang menurut pedoman ‘intentio dantis’, dan kiranya juga jauh dari korupsi atau seandainya ada korupsi jumlahnya cukup kecil. Kami berharap juga kepada kita semua untuk tidak menjadi ‘benalu-benalu’ dalam hidup bersama, yang hidup menggantungkan diri pada atau bahkan dengan mencuri milik orang lain alias korupsi.



Ignatius Sumarya, SJ

Photobucket