Jumat, 30 Oktober 2009 :: Hari Biasa Pekan XXX

Jumat, 30 Oktober 2009
Hari Biasa Pekan XXX

Di mana ada kebenaran di situ akan tumbuh damai sejahtera, dan akibat kebenaran ialah ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya -- Yesaya 32.17

Doa Renungan

Allah Bapa yang mahabaik, di awal hari yang baru ini, Engkau mengajar untuk dekat dengan orang-orang di sekitar kami dan membutuhkan kami. Engkau mengajarkan bahwa kemanusiaan dan cinta kasih lebih penting daripada aturan atau hukum. Buatlah kami bijaksana dan mampu memandang dan menyadari kehadiran-Mu di tengah-tengah kesibukan kami sehari-hari, sehingga kami menjadi murid-murid yang senantiasa mengutamakan kasih kepada orang lain daripada mengutamakan kepentingan diri kami sendiri atau aturan-aturan yang justru membuat kami jauh dari-Mu. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Pembacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Umat di Roma (9:1-5)

"Aku rela terkutuk demi saudara-saudaraku."

Saudara-saudara, demi Kristus aku mengatakan kebenaran, aku tidak berdusta. Suara hatiku turut bersaksi dalam Roh Kudus, bahwa aku sangat berdukacita dan selalu bersedih hati. Bahkan aku rela terkutuk dan terpisah dari Kristus demi saudara-saudaraku, kaum sebangsaku menurut daging. Sebab mereka itu adalah orang Israel. Mereka telah diangkat menjadi anak Allah, telah menerima kemuliaan dan perjanjian-perjanjian, hukum Taurat, ibadat dan janji-janji. Mereka itu keturunan bapa-bapa leluhur, yang menurunkan Mesias sebagai manusia, yang mengatasi segala sesuatu. Dialah Allah yang harus dipuji selama-lamanya. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem.
Ayat. (Mzm 147:12-13.14-15.19-20)
1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan, Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:1-6)

"Siapakah yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur tidak segera menariknya keluar meski pada hari Sabat?"

Pada suatu hari Sabat Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua orang yang hadir mengamat-amati Dia dengan seksama. Tiba-tiba datanglah seorang yang sakit busung air berdiri di hadapan Yesus. Lalu Yesus bertanya kepada para ahli Taurat dan orang-orang Farisi, "Bolehkah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?" Tetapi mereka semua diam saja. Lalu Yesus memegang tangan si sakit itu dan menyembuhkannya serta menyuruhnya pergi. Kemudian Ia berkata kepada mereka, "Siapakah di antara kalian yang anak atau lembunya terperosok ke dalam sumur, tidak segera menariknya ke luar, meski pada hari Sabat?" Mereka tidak sanggup membantah-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Bila kita bertanya kepada Yesus, “Kapan aku harus berbuat baik” maka Ia pasti akan berkata, “Setiap saat.” Ini tidak berarti bahwa Yesus bersikap sembarangan. Ia tahu persis bagaimana caranya. Inilah salah satu perbedaan besar antara kita dan Yesus. Karena ingin berbuat baik, kita memakai cara keliru yang justru merugikan. Atau, karena takut salah, kita justru memilih untuk tidak berbuat baik. Yesus tahu bahwa hari Sabat adalah hari yang disediakan untuk berbuat baik secara lebih istimewa melebihi hari-hari lain. Bila terus bertanya “kapan”, kita bisa tidak menyadari ketika kesempatan untuk berbuat baik sudah ada di depan mata.

Rahmat Tuhan yang telah diberikan kepada manusia sering kali tidak disadari. Perhatian manusia sering terikat pada patokan-patokan tertentu yang diciptakan. Bagi Paulus, inilah kenyataan yang menyedihkan di kalangan orang-orang sebangsanya. Sementara banyak bangsa lain menerima Yesus, orang sebangsanya justru menolak. Paulus bahkan rela dipisahkan dari Kristus, kalau saja dengan itu mereka justru menerima-Nya. Kita diajak membuka mata terhadap rahmat Tuhan yang terus mengalir dalam hidup kita.

Doa: Yesus, aku memegahkan-Mu karena Engkau terus berkarya dalam hidupku. Buatlah aku mampu melihat dan membagikan kasih-Mu setiap saat secara benar. Amin.

Ziarah Batin 2009, Renungan dan Catatan Harian