Tema Adven 2009 Keuskupan Agung Jakarta: Bertumbuh Menjadi Pembawa Damai

Tema adven 2009 adalah BERTUMBUH MENJADI PEMBAWA DAMAI. Komisi kerasulan Kitab Suci KAJ telah menyusun buku ibadat Adven.
Rata PenuhTema Adven 2009,
Latar belakang tema adalah sebagai berikut :
  1. Menjadi pembawa damai untuk saat ini merupakan hal yang penting dan mendesak.
  2. Salah satu amanat Sabda Bahagia ialah menjadi pembawa damai.
  3. Natal merupakan perayaan syukur atas kelahiran Yesus, Sang Juru Selamat. Kehadiran-Nya mendatangkan damai bagi mereka yang berkehendak baik.
  4. Pembawa damai merupakan anugerah dari Tuhan sendiri.
  5. Kita semua sebagai murid Kristus mempunyai tugas yaitu membawa damai
Dalam ibadat lingkungan terdapat 4 sub.tema yaitu:
1. Berdamai dengan Allah
2. Menjadi pembawa damai dalam keluarga
3. Menjadi pembawa damai bagi sesama
4. Menjadi komunitas pembawa damai.


Dalam Ibadat Adven ini, hal yang perlu diperhatikan adalah lingkaran adven dan lilin adven. Dengan merayakan adven, Gereja menghadirkan harapannya akan kedatangan Sang Mesias. Persiapan yang terbaik dalam menyambut kedatangan Tuhan tentu saja persiapan rohani, yaitu dengan doa, puasa, dan pertobatan. Lingkaran adven yang terbuat dari tumbuh-tumbuhan segar mengajak kita untuk merenungkan Kristus datang untuk memberi kehidupan baru bagi kita. Tiga batang lilin berwarna ungu melambangkan tobat, persiapan dan kurban; sebatang lilin berwarna merah muda yang dinyalakan pada Minggu Adven Ketiga (Minggu Gaudate) melambangkan sukacita karena persiapan kita sekarang sudah mendekati akhir. Lilin sendiri merupakan lambang Kristus yang datang ke dunia untuk menghalau kuasa gelap kejahatan.

Bagikan

Pokok dan Bahan Pertemuan Masa Adven 2009, Keuskupan Agung Semarang

Syukur atas habitus baru
Bertekad bulat mewujudkan pembaruan hidup beriman.

Latar Belakang:
Tahun 2010 sebagai Tahun Syukur atas pelaksanaan ARDAS KAS 2006-2010, yaitu mensyukuri, berefleksi, dan berevaluasi

Masa Adven sebagai masa tahun baru pembuka liturgi dan masa penantian.

Tujuan dan Model Pertemuan:
  • Tujuan: Penyadaran iman umat
  • Cara: Memperdalam pengetahuan atau pemahaman
  • Model: Pembelajaran dengan mendalami bahan, berdiskusi, dan menggali informasi.
Pokok dan Bahan Pertemuan:

  • Pertemuan I: Makna Adven.
  • Pertemuan II: Tanggung jawab Keluarga dalam Gereja.
  • Pertemuan III: Panggilan Keluarga dalam mewujudkan iman di masyarakat.
  • Pertemuan IV: Meneladan Maria dalam pembaruan hidup beriman

Pertemuan I: Makna Adven

  • Memahami makna Adven dan pelaksanaannya
- Penyegaran paham Adven
- Refleksi iman atas pelaksanaan Adven


Sejarah Adven: Makna kata, perkembangan, dan maksud teologinya

  • Kata Adven berasal dari adventus yang berarti kedatangan.
  • Tradisi Adven muncul di Spanyol sekitar abad IV sebagai persiapan pesta Epifani (Penampakan Tuhan)
  • Pertengahan Abad ke IV, di Roma, sebagai persiapan Natal yang diwarnai suasana gembira dan penuh harapan.
  • Konsili Vatikan II mempertahankan makna Advensebagai masa penantian kelahiran Yesus sebagai Mesias dan kedatangan-Nya yang kedua (parousia)
Lilin dan Lingkaran Adven (Korona):

  • Lilin Adven adalah empat batang lilin yang diletakkan di lingkaran Adven (Korona Adven), yang terdiri dari tiga lilin berwarna ungu dan satu lilin berwarna merah muda.
  • Lilin Adven mempunyai makna yang tidak berawal dan tidak berakhir, yang menggambarkan Allah yang abadi, tanpa awal, dan akhir.
Warna Liturgi Adven

  • Warna Liturgi yang ditampilkan adalah Ungu
  • Melambangkan penantian dalam suasana waspada sekaligus gembira dan berharap dalam merayakan Natal.
Pelaksanaan atau Perayaan
  • Adven dilaksanakan dalam suasana harapan dan kegembiraan , dengan aneka kegiatan yang bersifat jasmani maupun rohani.
  • Bentuk persiapan diri dan hidup agar pantas.

Catatan: Bahan Adven 2009 digunakan bagi semua orang, baik orang tua, kaum muda, remaja, maupun anak-anak, dalam kebersamaan sebagai umat.

Sumber: Buku "
Syukur atas habitus baru, Bertekad bulat mewujudkan pembaruan hidup beriman."
Bagikan

Selasa, 24 November 2009 PW. St. Andreas Dung-Lac dkk, Imam, Martir

Selasa, 24 November 2009
PW. St. Andreas Dung-Lac dkk, Imam, Martir


Doa Renungan

Allah Bapa yang mahakuasa, Engkau telah menganugerahkan hidup yang baru bagi kami. Maka kami senantiasa memuji dan memuliakan nama-Mu. Pada hari ini, Putera-Mu Yesus Kristus memberikan tanda-tanda yang akan terjadi menjelang kehancuran Yerusalem. Para martir-Mu di Vietnam, St.Andreas Dung Lac, dkk. telah membuktikan kesetiaan mereka pada saat mereka menderita penganiayaan. Semoga melalui firman-Mu ini, kami senantiasa berjaga-jaga dari hal-hal yang menjauhkan kami dari-Mu. Maka, teguhkanlah dan terangilah langkah kami dengan terang Roh Kudus-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan Pertama
Dan 2:31-45

L. Allah akan mendirikan suatu kerajaan yang takkan binasa selama-lamanya dan akan meremukkan segala kerajaan.
Pembacaan dari Kitab Nubuat Daniel


Pada waktu itu Daniel berkata kepada Raja Nebukadnezar, "Ya Raja, Tuanku melihat suatu penglihatan, yakni sebuah patung yang besar! Patung itu tinggi, berkilau-kilauan luar biasa, berdiri tegak di hadapan Tuanku, dan tampak mendahsyatkan. Adapun patung itu kepalanya dari emas tua, dada dan lengannya dari perak, perut dan pinggangnya dari tembaga, pahanya dari besi, sedang kaki serta jari-jarinya sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat. Sementara Tuanku melihatnya, sebuah batu terungkit lepas tanpa perbuatan tangan manusia. Batu itu menimpa patung itu tepat pada kakinya yang dari besi dan tanah liat itu, sehingga remuk. Maka sekaligus diremukkan juga besi, tanah liat, tembaga, perak dan emas itu. Semuanya menjadi seperti sekam yang dihembus angin, di tempat pengirikan pada musim panas sehingga tidak ada bekas-bekasnya lagi. Tetapi batu yang menimpa patung itu menjadi gunung besar yang memenuhi seluruh bumi. Itulah mimpi Tuanku. Adapun maknanya akan kami jelaskan sekarang kepada Tuanku Raja. Ya Tuanku Raja, raja segala raja! Kepada Tuanku Allah semesta langit telah memberikan kerajaan, kekuasaan, kekuatan dan kemuliaan. Ke dalam tangan Tuanku telah diserahkan-Nya semua manusia, di mana pun mereka berada, juga binatang-binatang di padang dan burung-burung di udara. Tuanku telah diberi-Nya kuasa atas semuanya itu. Maka Tuankulah kepala yang dari emas itu. Tetapi sesudah Tuanku akan muncul suatu kerajaan lain, yang kurang besar dari kerajaan Tuanku; kemudian suatu kerajaan lagi, yakni yang ketiga, dari tembaga, yang akan berkuasa atas seluruh bumi. Sesudah itu akan ada kerajaan yang keempat, yang keras seperti besi, tepat seperti besi yang meremukkan dan menghancurkan segala sesuatu. Seperti besi yang menghancurluluhkan, maka kerajaan itu akan meremukkan dan menghancurluluhkan semuanya. Dan seperti Tuanku lihat kaki dan jari-jarinya sebagian dari tanah liat tukang periuk dan sebagian lagi dari besi, itu berarti, bahwa kerajaan itu terbagi. Memang kerajaan itu juga keras seperti besi, sesuai dengan yang Tuanku lihat, besi bercampur tanah liat. Sebagaimana kaki dan jari-jari kaki itu sebagian dari besi dan sebagian dari tanah liat, demikianlah kerajaan itu sebagian keras dan sebagian rapuh. Seperti Tuanku lihat besi bercampur dengan tanah liat, itu berarti: Mereka akan bercampur karena perkawinan, tetapi tidak akan merupakan satu kesatuan, seperti besi tidak dapat bercampur dengan tanah liat. Lalu pada zaman raja-raja itu, Allah semesta langit akan mendirikan suatu kerajaan yang takkan binasa selama-lamanya. Kekuasaannya takkan beralih lagi kepada bangsa lain. Kerajaan itu akan meremukkan segala kerajaan dan melenyapkannya, tetapi kerajaan itu sendiri akan tetap untuk selama-lamanya. Hal itu telah Tuanku lihat, yaitu tanpa perbuatan tangan manusia sebuah batu terungkit lepas dari gunung dan meremukkan besi, tembaga, tanah liat, perak serta emas. Allah yang mahabesar telah memberitahukan kepada Tuanku Raja, apa yang akan terjadi di kemudian hari. Mimpi itu benar dan maknanya dapat dipercaya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Antar Bacaan Daniel 3:57.58.59.60.61
* Pujilah Tuhan, hai segala karya Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai segala malaikat Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai segenap langit.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, hai segala air di atas langit.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.
* Pujilah Tuhan, segenap bala tentara Tuhan.
U: Pujilah dan luhurkanlah Dia selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Hendaklah engkau setia sampai mati, sabda Tuhan, dan Aku akan mengurniakan kepadamu mahkota kehidupan.


Bacaan Injil
Lukas (21:5-11)

I. Tidak ada satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas

Ketika itu beberapa orang berbicara tentang bait Allah dan mengagumi bangunan yang dihiasi dengan batu indah, dan berbagai macam barang persembahan. Tetapi Yesus berkata kepada mereka, "Akan tiba harinya segala yang kalian lihat di situ diruntuhkan, dan tidak akan ada satu batu pun dibiarkan terletak di atas batu yang lain." Lalu murid-murid bertanya, "Guru, bilamanakah hal itu akan terjadi? Dan apakah tandanya, kalau itu akan terjadi?" Jawab Yesus, "Waspadalah, jangan sampai kalian disesatkan. Sebab banyak orang akan datang dengan memakai nama-Ku, dan berkata, 'Akulah Dia' dan 'Saatnya sudah dekat.' Janganlah kalian mengikuti mereka. Dan bila kalian mendengar kabar tentang perang dan pemberontakan, janganlah kalian terkejut. Sebab semuanya itu harus terjadi dahulu, tetapi itu tidak berarti kesudahannya akan datang segera." Kemudian Yesus berkata kepada mereka, "Bangsa akan bangkit melawan bangsa dan kerajaan melawan kerajaan. Akan terjadi gempa bumi yang dahsyat, dan di berbagai tempat akan ada penyakit sampar dan kelaparan. Dan akan terjadi juga hal-hal yang mengejutkan dan tanda-tanda yang dahsyat dari langit."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
Tidak ada yang kekal di muka bumi ini. Bangunan semegah apa pun pasti ”akan datang harinya di mana tidak satu batu pun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain. Semuanya akan diruntuhkan.” Demikianlah yang terjadi dengan Bait Allah di Yerusalem yang begitu megah.

Banyak tanda yang mendahului akhir zaman, di antaranya peperangan, pemberontakan, kelaparan, gempa bumi, dan sampar. Sejalan dengan itu, banyak pula orang yang muncul sebagai pahlawan atau nabi. Namun, Yesus dengan tegas dan jelas mengatakan bahwa waspadalah supaya kamu jangan tersesat. Karena ”kesudahan itu tidak berarti segera datang”. Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu. ”Jangan kamu mengikuti mereka.” Mampukah kita membedakan yang benar dengan yang palsu, yang baik dengan jahat?

Ya Tuhan, di kala aku bingung, berilah aku kebijaksaan untuk membedakan mana nabi-nabi yang palsu. Berilah aku Roh-Mu agar aku mampu membedakan mana yang harus kupilih sesuai dengan kehendak-Mu. Amin.
Ziarah Batin 2009, Renungan dan Catatan Harian

Peringatan Wajib Hari Ini....

S. Andreas Dung Lac, Imam dan Martir

Para misionaris Kristen pertama kali membawa iman Katolik ke Vietnam pada abad keenambelas. Pada abad ketujuhbelas, kedelapanbelas dan kesembilanbelas, umat Kristiani menderita penganiayaan oleh karena iman mereka. Banyak di antara mereka yang wafat sebagai martir, terutama dalam masa pemerintahan Kaisar Minh-Mang (1820-1840). Termasuk di antara mereka seratus tujuhbelas martir yang kita rayakan hari ini. Mereka dinyatakan kudus oleh Paus Yohanes Paulus II pada tanggal 19 Juni 1988.
Keseratus tujuhbelas martir tersebut terdiri dari sembilanpuluh enam orang Vietnam, 11 orang Spanyol serta sepuluh orang Perancis. Delapan orang di antara mereka adalah Uskup, limapuluh orang adalah Imam dan limapuluh sembilan orang lainnya adalah umat Katolik awam. Sebagian dari antara para imam tersebut adalah imam Dominikan, sedangkan yang lainnya adalah imam praja dari Serikat Misi Paris. Seorang imam praja seperti mereka yang juga menjadi martir adalah St. Theophane Venard (Kita merayakan pestanya pada tanggal 6 November). St. Andreas Dung-Lac, yang mewakili kelompok pahlawan iman ini, adalah seorang imam praja Vietnam.


Sumber: Yesaya, http://yesaya.indocell.net/id250.htm

Kiamat: perlu ditakuti?

  • Dan 12-1-3, Ibr 10:11-14,18, Mrk 13:24-32

Saya masih mengingat dengan jelas cerita bapak ketika saya masih kecil. Katanya pada tahun 2000 dunia akan kiamat. Kiamat yang mengerikan itu akan diawali dengan gerhana matahari total, bumi akan bergoncang, dan tsunami hebat melanda dunia. Orang-orang yang sudah mati akan bangkit kembali, sedangkan manusia yang masih hidup akan mati terkubur. Kami diliputi ketakutan karena berpikir bahwa kami akan terpisah satu sama lain, berpisah dengan orang tua dan saudara-saudara kami apabila kejadian itu benar-benar datang. Kami berpikir bahwa kami akan mati konyol.


Cerita yang tampaknya tidak masuk akal di atas sama persis dengan perumpamaan yang dipakai Yesus pada hari ini. Yesus berbicara tentang akhir zaman dengan gambaran-gambaran kekacauan. Namun, khotbah Yesus tidak berhenti sampai di situ saja. Yesus berjanji bahwa akan segera datang penghiburan, yakni kedatangan Anak Manusia dengan penuh kemuliaan untuk mengumpulkan orang-orang pilihan-Nya dari seluruh dunia. Yesus tidak mengatakan kapan hari itu tiba, Ia hanya memastikan bahwa hari itu akan tiba. Ia menuntut adanya persiapan.


Perumpamaan yang dipakai Yesus ini setidaknya memberikan kelegaan bahwa manusia tidak mati konyol seperti pikiran kekanak-kanakan saya waktu kecil, tetapi ada pengharapan bahwa Yesus akan datang menjumpai manusia. Janji tersebut sungguh-sungguh memberikan penghiburan. Meskipun secara ilmiah, kiamatnya dunia itu tidak bakalan terjadi, tetapi sebagai orang beriman, saya meyakini bahwa kiamat bagiku adalah saat di mana kehidupan saya di dunia ini berakhir dan saya masuk ke dalam kehidupan baru. Hal penting yang mesti diperhatikan sekarang ini adalah melakukan dengan penuh tanggung jawab apapun yang dipercayakan oleh Tuhan untuk dikerjakan, daripada menenggelamkan diri ke dalam ketakutan yang berlebihan.


Dalam konteks kehidupan saya (juga kita semua) sebagai misionaris Xaverian yang diutus untuk mewartakan kabar gembira kepada mereka yang belum mengenal Yesus, saya merasa bahwa relevansi yang tepat untuk dilakukan adalah menjadi sinar penghiburan bagi mereka yang belum mengalami sisi pengharapan dari janji-janji Injil. Sinar penghiburan yang saya maksudkan, yakni bertekun dalam iman, melalui sikap harian yang berkenan kepada Allah dan sesama, agar kelak kita digabungkan dalam kelompok orang-orang pilihan-Nya.

13/11/09

Fr. Romualdus Juang, SX


http://www.xaverindo.org/web/renungan_detail.php?id=70

Bagikan