Senin, 09 Mei 2011 Hari Biasa Pekan III Paskah

Senin, 09 Mei 2011
Hari Biasa Pekan III Paskah


Jadikanlah aku, ya Yesusku, seorang rekan serta, jika tidak dalam seluruh sengsara-Mu, setidaknya dalam sebagian saja (St. Rita Cascia)

Antifon Pembuka


Telah bangkit Gembala yang baik. Ia menyerahkan nyawa-Nya bagi domba-domba-Nya, dan rela mati untuk kawanan-Nya. Alleluya.


Doa Renungan

Ya Bapa yang maha pengampun, ampunilah kami ya Tuhan, bila dalam kehidupan ini kami sering berdusta, mengungkapkan ketidak-benaran, demi kepentingan diri sendiri. Semoga Roh Kudus-Mu membimbing hidup kami hari ini, sehingga kehidupan kami ditandai dengan buah-buah Roh. Doa ini kami panjatkan dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Pelayan baru, diakon Stefanus mengalami pertentangan dengan orang Yahudi yang berbahasa Yunani yang tidak percaya kepada Yesus. Namun mereka tidak sanggup melawan Stefanus yang penuh dengan kuasa dan karunia. Lalu mereka menuduh Stefanus telah menghujat Musa dan Allah.


Pembacaan dari Kisah Para Rasul (6:8-15)

"Mereka tidak sanggup melawan hikmat Stefanus dan Roh yang mendorong dia berbicara."

Stefanus, yang penuh dengan karunia dan kuasa, mengadakan mukjizat-mukjizat dan tanda-tanda di antara orang banyak. Tetapi tampillah beberapa orang dari jemaat Yahudi yang disebut jemaat orang Libertini. – Anggota-anggota jemaat ini adalah orang-orang dari Kirene dan dari Aleksandria. – Mereka datang bersama dengan beberapa orang Yahudi dari Kilikia dan dari Asia. Orang-orang itu bersoal jawab dengan Stefanus, tetapi mereka tidak sanggup melawan hikmatnya dan Roh yang mendorong dia berbicara. Lalu mereka menghasut beberapa orang untuk mengatakan, “Kami telah mendengar dia mengucapkan kata-kata hujat terhadap Musa dan Allah.” Dengan jalan demikian mereka mengadakan suatu gerakan di antara orang banyak serta tua-tua dan ahli-ahli Taurat; maka mereka menyergap Stefanus, lalu menyerahkan dan membawanya ke hadapan Mahkamah Agama. Lalu mereka mengajukan saksi-saksi palsu yang berkata, “Orang ini terus menerus mengucapkan perkataan yang menghina tempat kudus ini dan hukum Taurat. Sebab kami telah mendengar dia mengatakan bahwa Yesus, orang Nazaret itu, akan merobohkan tempat ini dan mengubah adat-istiadat yang diwariskan oleh Musa kepada kita.” Semua orang yang duduk dalam sidang Mahkamah Agama itu menatap Stefanus, lalu mereka melihat muka Stefanus sama seperti muka seorang malaikat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang hidup menurut Taurat Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:23-24.26-27.29-30)
1. Sekalipun para pemuka duduk bersepakat melawan aku, hambamu ini merenungkan ketetapan-ketetapan-Mu. Ya, peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku, dan kehendak-Mu menjadi penasihat bagiku.
2. Jalan hidupku telah kuceritakan dan Engkau menjawab aku; ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku. Buatlah aku mengerti petunjuk titah-titah-Mu, supaya aku merenungkan perbuatan-perbuatan-Mu yang ajaib.
3. Jauhkanlah jalan dusta dari padaku, dan karuniakanlah hukum-Mu kepadaku. Aku telah memilih jalan kebenaran, dan menempatkan hukum-hukum-Mu di hadapanku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 4:4)
Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.


Orang banyak yang telah dikenyangkan oleh roti terus mencari Yesus. Yesus lalu mengingatkan mereka untuk memiliki alasan mendalam untuk mencari Dia. Mereka harus bekerja untuk mendapatkan makanan yang tidak dapat binasa, yang akan diberikan Yesus sendiri. Mereka ditantang untuk percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:22-29)

"Berkerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal."

Setelah Yesus mempergandakan roti, keesokan harinya orang banyak, yang masih tinggal di seberang danau Tiberias, melihat bahwa di situ tidak ada perahu selain yang dipakai murid-murid Yesus. Mereka melihat juga bahwa Yesus tidak turut naik ke perahu itu bersama-sama dengan murid-murid-Nya, dan bahwa murid-murid-Nya saja yang berangkat. Tetapi sementara itu beberapa perahu lain datang dari Tiberias ke dekat tempat mereka makan roti, sesudah Tuhan mengucapkan syukur atasnya. Ketika orang banyak melihat bahwa Yesus tidak ada di situ dan murid-murid-Nya juga tidak, mereka naik ke perahu-perahu itu lalu berangkat ke Kapernaum untuk mencari Yesus. Ketika orang banyak menemukan Yesus di seberang laut itu, mereka berkata kepada-Nya, “Rabi, bilamana Engkau tiba di sini?” Yesus menjawab, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kamu mencari Aku bukan karena kamu telah melihat tanda-tanda, melainkan karena kamu telah makan roti itu dan kamu kenyang. Bekerjalah, bukan untuk makanan yang akan dapat binasa, melainkan untuk makanan yang bertahan sampai kepada hidup yang kekal, yang akan diberikan Anak Manusia kepadamu; sebab Dialah yang disahkan oleh Bapa, Allah, dengan meterai-Nya.” Lalu kata mereka kepada-Nya, “Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?” Jawab Yesus kepada mereka, “Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Kita adalah para pengikut Kristus. Kita menjadi murid-murid Kristus berkat pewartaan sabda-Nya. Juga berkat suri teladan sesama umat beriman yang menampakkan kehadiran Kristus di dalam dirinya. Motivasi kita sebagai pengikut Kristus ini perlu terus dimurnikan. Kadang kita terlalu menuntut memperoleh karunia Tuhan. Padahal, menjadi pengikut Kristus itu penuh risiko yang bisa mengancam kedudukan, pangkat, bahkan nyawa. Sanggupkah kita setia menghayati semua ini?

Doa Malam


Tuhan Yesus, Engkau telah diutus Allah untuk menjadi santapan surgawi. Semoga dalam kehidupan ini kami tidak melulu mencari makanan jasmani yang membinasakan tetapi lebih mencari makanan yang membawa kepada kehidupan yang kekal. Amin.



R U A H