Rabu, 27 Juli 2011 Hari Biasa Pekan XVII

Rabu, 27 Juli 2011
Hari Biasa Pekan XVII

"Tinggikanlah Tuhan, Allah kita, dan sujudlah menyembah kepada tumpuan kaki-Nya. Kuduslah Ia." (Mzm 99:5)


Doa Renungan

Allah Bapa kami yang mahabaik, syukur atas sabda-Mu di mana kami boleh bertumbuh dalam iman. Lewat Sabda-Mu kami dapat menimba kekayaan rahmat-Mu. Bapa, biarlah Firman-Mu menjadi sumber perekat bagi semua orang yang tergabung dalam pewartaan Gereja, di mana kami juga boleh terlibat dalamnya. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Pembacaan dari Kitab Keluaran (34:29-45)

"Melihat wajah Musa, orang-orang Israel takut mendekat."

Ketika Musa turun dari Gunung Sinai dengan membawa kedua loh hukum Allah, ia tidak tahu bahwa kulit wajahnya bercahaya kareana ia telah berbicara kepada Tuhan. Dan ketika Harun dan semua orang Israel melihat Musa, tampaklah kulit wajahnya bercahaya. Maka mereka takut mendapati dia. Tetapi Musa memanggil mereka. Lalu Harun dan para pemimpin jemaah datang kepadanya dan Musa berbicara kepada mereka. Sesudah itu mendekatlah semua orang Israel lalu disampaikannyalah kepada mereka segala perintah yang diucapkan Tuhan kepadanya di atas Gunung Sinai. Setelah Musa selesai berbicara dengan mereka, diselubunginyalah wajahnya. Tetapi apabila Musa masuk menghadap Tuhan untuk berbicara dengan Dia, ditanggalkannyalah selubung itu sampai ia keluar. Dan apabila keluar, ia menyampaikan kepada orang Israel apa yang diperintahkan kepadanya. Apabila orang Israel melihat bahwa kulit wajah Musa bercahaya, maka Musa menyelubungi wajahnya kembali sampai ia masuk menghadap untuk berbicara dengan Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan
Ref. Kuduslah Tuhan, Allah kita.
Ayat.
(Mzm 99:5.6.7.9)
1. Tinggikanlah Tuhan, Allah kita, dan sujudlah menyembah kepada tumpuan kaki-Nya! Kuduskanlah Ia!
2. Musa dan Harun di antara imam-imam-Nya, dan Samuel di antara orang-orang yang menyerukan nama-Nya. Mereka berseru kepada Tuhan, dan Ia menjawab mereka.
3. Dalam tiang awan Ia berbicara kepada mereka; mereka telah berpegang pada peringatan-peringatan-Nya, dan pada ketetapan yang diberikan-Nya kepada mereka.
4. Tinggikanlah Tuhan, Allah kita, dan sujudlah menyembah di hadapan gunung-Nya yang kudus! Sebab kuduslah Tuhan, Allah kita!

Bait Pengantar Injil do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (1Yoh 2:5)
Sempurnalah cinta Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (13:44-46)

"Ia menjual seluruh miliknya, lalu membeli ladang itu."

Sekali peristiwa Yesus mengajar orang banyak, "Hal Kerajaan Surga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Karena sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya, lalu membeli ladang itu. Demikian pula hal Kerajaan Surga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Seorang kakek hari itu pergi untuk mengambil pensiun yang tidak seberapa besar. Namun sebelum meninggalkan rumah, ia bertemu dengan salah seorang cucunya. "Kek, nanti kalau pulang saya dibelikan bola, ya?" pinta cucunya. Kakek itu dengan senang hati menyanggupinya. Ia lalu meninggalkan rumah. Tetapi baru saja keluar dari halaman, cucunya yang lain menemuinya. "Kek, nanti saya dibelikan raket bulutangkis ya... Saya ingin jadi juara bulutangkis tingkat dunia," pinta cucunya itu. Dengan senang hati Kakek itu pun menyanggupi. Ia lalu menunggu becak lewat. Tetapi sebelum becak datang, ada cucunya yang lain mendekati sambil bergelayutan di tangannya. "Kakek, mau ambil pensiun, kan? Nanti saya dibelikan tas sekolah ya, Kek. Tas saya sudah rusak di sana sini," pinta cucunya itu. Lagi-lagi Kakek itu mengangguk-angguk menyanggupinya.

Sepulang dari bank tempat ia mengambil pensiun, Kakek itu lalu membeli barang-barang pesanan tiga cucunya. Begitu semua barang dibeli, uang pensiunnya nyaris habis. Namun ia pulang sambil tersenyum, hatinya bangga dan bahagia. Ia merasa seperti memperoleh rahmat yang luar biasa. Karena ia bisa memenuhi permintaan ketiga cucunya. Sesungguhnya Kakek itu sudah memperoleh Kerajaan Surga. Sebab kebahagiaan yang ia dapatkan hari itu tak bisa diganti dengan uang seberapapun besarnya.

Tuhan Yesus, terima kasih karena menyadarkanku bahwa Engkaulah harta dan mutiara sejati. Amin.

Renungan Harian Mutiara Iman 2011