Bacaan Harian 26 September - 02 Oktober 2011


Senin, 26 September : Hari Biasa Pekan XXVI (H).
Za 8:1-8; Mzm 102:16-21.29.22-23; Luk 9:46-50.

“Barangsiapa menyambut anak ini dalam nama-Ku, Ia menyambut Aku.” Jadi, untuk melihat bagaimana sikap kita sesungguhnya dalam menyambut Yesus, kita lihat saja bagaimana perlakuan kita terhadap 'anak-anak kecil', yaitu orang-orang yang lemah, lugu, polos dan tak berdaya. Kalau kita mampu memperlakukan mereka ‘dalam nama Tuhan’ yang mengajarkan kasih, kita sungguh-sungguh telah menyambut Yesus. Sebaliknya, kalau terhadp mereka, kita malah berlaku sok kuasa dan angkuh, kita sesungguhnya belum menyambut Yesus.

Selasa, 27 September : Peringatan Wajib St. Vinsensius de Paul, Imam (P).
Za 8:20-23; Mzm 87:1-7; Luk 9:51-56.

Seringkali kita terdorong untuk menggunakan kuasa dan kekuatan yang kita miliki untuk menekan orang yang tak berdaya. Yesus menegor murid-Nya yang juga mau melakukan hal seperti itu terhadap orang Samaria. Kita ditantang, bagaimana menggunakan kuasa dan kekuatan justru sebagai kesempatan menjalankan kasih lebih banyak lagi; bukan untuk menekan dan menindas orang.

Rabu, 28 September : Hari Biasa Pekan XXVI (H).
Neh 2:1-8; Mzm 137:1-6; Luk 9:57-62.

Menjadi murid Yesus adalah menjalankan ajaran-ajaran-Nya; menjadikan-Nya sungguh Guru bagi kehidupan kita. Tetapi, kita seringkali hanya mengikuti Dia untuk hal-hal yang mendatangkan keuntungan, ketenangan, kekuatan. Kita masih cenderung konsumtif. Kita sulit untuk juga berani melakukan perbuatan-perbuatan yang menyangkal diri, memanggul salib dan sungguh mengikut Dia.

Kamis, 29 September : Pesta St. Mikael, Gabriel dan Rafael, Malaikat Agung (P).
Dan 7:9-10.13-14 atau Why 12:7-12a; Mzm 138:1-5; Yoh 1:47-51.
Hari ini Gereja merayakan pesta tiga malaikat agung: Mikael, Gabri
el, dan Rafael. Mikael dikenal sebagai pembela kaum beriman mengahdapi serangan kuasa jahat. Gabriel dikenal sebagai pembawa warta gembira dari Allah kepada manusia. Rafael dikenal sebagai tabib Allah yang diutus untuk menyembuhkan manusia dari penyakit dan menguatkan jiwa. Kita merayakan tiga Malaikat Agung ini karena perannya yang besar dalam perjalanan pewahyuan Allah dan mengambil bagian dalam hidup iman kita.

Jumat, 30 September : Peringatan Wajib St. Hieronimus, Imam-Pujangga Gereja (P).
Bar 1:15-22; Mzm 79:1-5.8-9; Luk 10:13-16.

Yesus menegor dengan keras kota-kota yang tak juga mau bertobat. Kita berharap, jangan sampai Yesus menegor kita dengan keras karena kedegilan hati kita. Mari kita gunakan kesempatan yang ada untuk sungguh-sungguh mengikuti Dia, tanpa harus menunggu tegoran keras dalam hidup kita.

Sabtu, 01 Okober : Pesta St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan-Pujangga Gereja (P).
Yes 66:10-14b; Mzm 131:1-3; Mat 18:1-5.

Sudah menjadi kebiasaan umum, ‘orang dewasa’ sering meremehkan anak-anak. Tetapi Yesus justru membela hak, nilai, harga anak-anak; merekalah yang empunya kerajaan surga, merekalah yang terbesar dalam kerajaan surga! Apakah kita juga sudah menghargai anak-anak kita ataukah justru seringkali hanya memakai pendekatan ‘kuasa’ dan menganggap mereka harus ‘nurut’ apa kata ‘orang dewasa’?

Minggu, 02 Oktober : Hari Minggu Biasa Pekan XXVII (H).
Yes 5:1-7; Mzm 80:9.12-16.19-20; Flp 4:6-9; Mat 21:33-43.

Apa yang kita miliki merupakan hasil yang kita petik dari kebun anggur yang dipercayakan kepada kita. Selalu ada saatnya, Sang Pemilik mengirim utusan-Nya untuk mendapatkan sebagian dari hasil kebun anggur itu. Lalu, bagaimanakah sikap kita terhadap orang-orang yang Ia kirim untuk mendapatkan sebagian hasil yang kita petik itu? Mari berbagi!

Senin, 26 September 2011 Hari Biasa Pekan XXVI

Senin, 26 September 2011
Hari Biasa Pekan XXVI

Terima kasih Tuhan atas anugerah luar biasa ini, Tubuh dan Darah-Mu yang kudus, yang rindu aku sambut (St. Anselmus)

Antifon Pembuka (Za 8:8)

Aku akan menyelamatkan umat-Ku dan membawa mereka pulang. Mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku menjadi Allah mereka.

Doa Pagi

Ya Tuhan, betapa besar kasih sayang-Mu kepada kami, umat-Mu. Puji syukur bagi-Mu, sebab Engkau tidak menginginkan kami binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Semoga kami terus berusaha untuk semakin setia dalam mengikuti Engkau sampai akhir hidup kami. Amin.

Mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku menjadi Allah mereka menunjukkan bahwa perjanjian yang diucapkan kepada nenek moyang mereka tetap berlaku bagi mereka yang kembali (lih. Im 26:12; Yer 31:33). Allah ingin agar umat-Nya tetap menjadi umat-Nya dan Ia menjadi Allah mereka.

Pembacaan dari Nubuat Zakharia (8:1-8)

"Aku akan menyelamatkan umat-Ku dari timur sampai barat."

Datanglah sabda Tuhan semesta alam, bunyinya: Beginilah sabda Tuhan semesta alam, “Aku berusaha untuk Sion dengan kegiatan besar dan dengan kehangatan amarah yang besar.” Beginilah sabda Tuhan semesta alam, “Aku akan kembali ke Sion dan akan tinggal di tengah-tengah Yerusalem. Yerusalem akan disebut Kota Setia, dan gunung Tuhan semesta alam akan disebut Gunung Kudus.” Beginilah sabda Tuhan semesta alam, “Akan ada lagi kakek-kakek dan nenek-nenek yang duduk di jalan-jalan Yerusalem, masing-masing memegang tongkat karena lanjut usianya. Dan jalan-jalan kota itu akan penuh dengan anak-anak laki-laki dan perempuan yang bermain-main di situ.” Beginilah sabda Tuhan semesta alam, “Kalau pada waktu itu sisa-sisa bangsa ini menganggap hal itu ajaib, apakah Aku akan menganggapnya ajaib?” demikianlah sabda Tuhan semesta alam. Beginilah sabda Tuhan semesta alam, “Sesungguhnya Aku akan menyelamatkan umat-Ku dari timur sampai ke barat, dan Aku akan membawa mereka pulang, supaya mereka tinggal di tengah-tengah Yerusalem. Maka mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku menjadi Allah mereka dalam kesetiaan dan kebenaran.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan sudah membangun Sion dan menampakkan diri dalam kemuliaan-Nya.
Ayat. (Mzm 102:16-18.19-21.29.22-23)
1. Maka bangsa-bangsa menjadi takut akan nama Tuhan, dan semua raja bumi menyegani kemuliaan-Mu, bila Engkau sudah membangun Sion, dan menampakkan diri dalam kemuliaan-Mu; bila Engkau mendengarkan doa orang-orang papa, dan tidak memandang hina doa mereka.
2. Biarlah hal ini dituliskan bagi angkatan yang kemudian, dan bangsa yang diciptakan nanti akan memuji-muji Tuhan, sebab Ia telah memandang dari tempat-Nya yang kudus, Tuhan memandang dari surga ke bumi, untuk mendengarkan keluhan orang tahanan, dan membebaskan orang-orang yang ditentukan harus mati.
3. Anak hamba-hamba-Mu akan diam dengan tenteram dan anak cucu mereka akan tetap ada di hadapan-Mu, supaya nama Tuhan diceritakan di Sion, dan Dia dipuji-puji di Yerusalem apabila para bangsa berkumpul bersama-sama dan kerajaan-kerajaan berhimpun untuk beribadah kepada Tuhan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Anak Manusia datang untuk melayani dan menyerahkan nyawa-Nya sebagai tebusan bagi semua orang.

Seorang murid yang sejati mengenal Yesus dalam diri anak-anak kecil dan yang terkecil di mata dunia. Barangsiapa yang melayani mereka ini akan mengambil bagian dalam ketidakberartian mereka secara duniawi, tetapi besar dalam Kerajaan Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:46-50)

"Yang terkecil di antara kalian, dialah yang terbesar."

Sekali peristiwa timbullah pertengkaran di antara para murid Yesus tentang siapakah yang terbesar di antara mereka. Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka. Karena itu, Ia mengambil seorang anak kecil dan menempatkannya di samping-Nya. Lalu Ia berkata kepada mereka, “Barangsiapa menerima anak ini demi nama-Ku, dia menerima Aku. Dan barangsiapa menerima Aku, menerima Dia yang mengutus Aku. Sebab yang terkecil di antara kalian, dialah yang terbesar.” Pada kesempatan lain Yohanes berkata, “Guru, kami melihat seseorang mengusir setan demi nama-Mu, dan kami telah mencegahnya, karena ia bukan pengikut kita.” Tetapi Yesus menjawab, “Jangan kalian cegah, sebab barangsiapa tidak melawan kalian, dia memihak kalian.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Bagi kita yang terbesar dalam hidup tak lain hanya Yesus. Ia mau sehati dan sepikir dengan Bapa-Nya. Seluruh hidup Yesus memperkenalkan relasi sempurna antara Anak dan Bapa-Nya. Bagaimana relasi kita dengan Bapa dan dengan Putra-Nya?

Doa Malam
Tuhan Yesus, patahkanlah segala pamrih kami dalam berbuat kebaikan. Murnikan hati kami agar dalam hidup sehari-hari kami tidak mencari kepentingan kami sendiri, melainkan mencari dan melakukan apa yang berkenan kepada-Mu, sebab itulah yang Engkau kehendaki. Menjelang tidur malam ini, ampunilah kami dari segala kesalahan dan dosa kami. Amin.


RUAH

Info KAJ

Arah Dasar Keuskupan Agung Jakarta 2011-2015


Menuju Implementasi



Sejak dipromulgasikan pada Paskah 2011, Ardas KAJ terus bergulir menampakkan perwujudannya. Selain sosialisasi, tindaklanjut yang akan, sedang, dan telah dilakukan di dekenat-dekenat maupun paroki-paroki di KAJ adalah:
  • Menyelenggarakan Pendalaman Arah Dasar Pastoral KAJ Tahun 2011-2015 bagi para anggota Dewan Paroki Harian juga bagi kader-kader awam calon pengurus. Tim Karya Pastoral yang dibentuk keuskupan senantiasa terbuka untuk dimintai bantuan agar pendalaman dapat mengarahkan gerak implementasi yang lebih praktis. Dewan Paroki yang sekarang masih bekerja memiliki tanggung jawab untuk mengawal implementasi Arah Dasar Pastoral dalam konteks Paroki masing-masing.
  • Keuskupan merencanakan untuk membuat Pedoman Pengelolaan Pastoral Paroki, (sejak perencanaan sampai evaluasi pelayanan pastoral
  • Materi yang diolah dan dipelajari bersama para Pastor selama ). Pedoman tersebut melengkapi Pedoman Dasar Dewan Paroki yang juga akan diperbarui seturut pembaruan tata pelayanan pastoral di KAJ. Model perencanaan strategis (renstra) tentunya mendorong Dewan Paroki untuk menerapkan cara kerja baru yang lebih strategis pula, dengan sasaran-sasaran yang lebih jelas, indikator dan target yang lebih terukur.
  • Sejalan dengan Ardas, akan disusun juga deskripsi tanggungjawab (job-description) Pastor Paroki dan Pengurus Dewan Paroki untuk memperjelas dan memudahkan praktik pelayanan. Untuk mendukung implementasinya, Keuskupan akan merancang sejumlah desain pelatihan-pelatihan bagi para pelayan pastoral, baik para Pastor maupun awam.
  • Temu Pastoral (TEPAS) di bulan Agustus 2011 lalu, bisa dijadikan materi pula untuk memberdayakan Pengurus Dewan Paroki, agar cara kerja mereka pun berubah menjadi lebih baik. Artinya, tidak cenderung membuat banyak kegiatan dengan tujuan masing-masing, melainkan mengarah ke sasaran-sasaran strategis yang jelas dan terukur target pencapaiannya.
Bukan Uskup Lagi:
Kunjungan Pastoral Paroki

Merintis Standar Sistem Pelayanan Paroki


Setiap tahun, paroki-paroki selalu mendapat kunjungan pastoral dari keuskupan. Sampai tahun 2009 dilaksanakan oleh Julius Kardinal Darmaatmadja, SJ dengan merayakan Ekaristi bersama umat dan mengadakan pertemuan dengan Pengurus Dewan Paroki Pleno sebagai wakil umat. Dalam perjumpaan itu, Bapak Uskup berdialog dengan Pengurus DP tentang situasi dan tantangan pastoral yang dihadapi paroki dan menemukan bersama strategi pastoral paroki untuk mendorong perubahan kondisi umat yang lebih baik dalam hidup menggereja dan bermasyarakat sesuai dengan Ardas KAJ.

Kini KAJ dalam penggembalaan Mgr. Ignatius Suharyo, program kunjungan pastoral ke paroki-paroki tetap dilaksanakan. Namun berbeda dengan yang ditempuh Bapak Kardinal, Mgr. Ignatius Suharyo membentuk dan memberi mandat Tim Kunjungan Pastoral KAJ untuk mengorganisir program ini mulai tahun 2011. Tim inilah yang mengunjungi paroki-paroki mewakili Bapak Uskup. Paroki-paroki tetap mendapat kunjungan Uskup dalam acara lain, seperti pelayanan Sakramen Krisma, Peresmian, Seminar atau Diskusi untuk mengembangkan wacana pastoral.

Salah satu tujuan tim ini adalah merintis terbangunnya sistem pelayanan pastoral yang standar di paroki-paroki se-KAJ. Dengan adanya sistem yang standar, pelayanan pastoral paroki kelak tidak tergantung pada kharisma Pastor. Tidak ada lagi sistem pelayanan pastoral di satu paroki yang berubah-ubah akibat pergantian Pastor. Mekanisme baru program kunjungan pastoral ini juga membuka peluang terjadinya kerjasama antar-paroki.

Sangat diharapkan seluruh paroki mengirimkan laporannya kepada keuskupan sebelum akhir tahun 2011, sebagai dokumen penyiapan Kunjungan Pastoral Paroki tahun 2012.

Pada tahun 2011, paroki-paroki yang akan dan telah dikunjungi adalah: Paroki Jagakarsa (22 Juli), Paroki Kranji (19 Agustus), Paroki Meruya (26 Agustus), Paroki Pulogebang (9 September), Paroki Cideng (30 September), Paroki Theresia (14 Oktober), Paroki Serpong (28 Oktober), Paroki Cilincing (11 November).

Rapat Kerja Komisi-Komisi KAJ

Mempertajam Peran


Semakin mempertajam peran Komisi-Komisi bagi terwujudnya Ardas KAJ di paroki-paroki maupun kelompok kategorial, menjadi pokok bahasan dalam Rapat Kerja Komisi/Pemikat KAJ pada 16-17 September 2011 lalu. Diharapkan Komisi-Komisi tidak sibuk sendiri dengan program-programnya atau menjadi paroki ke-62 di KAJ ini tetapi lebih dapat menjadi fasilitator, animator, dan inisiator sesuai bidangnya untuk mendukung pelayanan pastoral di paroki-paroki melalui seksi terkait maupun kelompok kategorial. Peran ini dapat menjadi sumber kekuatan bagi paroki-paroki dan kelompok kategorial untuk mewujudkan Ardas 2011-2015. Dalam pertemuan ini, hasil pertemuan para imam se-KAJ dalam acara Temu Pastoral Agustus 2011 lalu dan data-data yang dimiliki oleh Komisi masing-masing menjadi acuan kerja Komisi.