Sabtu, 03 Maret 2012 Hari Biasa Pekan I Prapaskah

Sabtu, 03 Maret 2012
Hari Biasa Pekan I Prapaskah

"Haruslah kamu sempurna, sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya." (Mat 5:48)


Antifon Pembuka

Sempurnalah hukum Tuhan dan menyegarkan jiwa. Benarlah kesaksian Tuhan, hikmat bagi orang sederhana.

Doa Renungan


Allah Bapa kami yang maha pengasih, kami Kauperkenankan menyapa Engkau bapa. Tiada orang dapat membanggakan diri terhadap-Mu dalam kesalehan dan jasa. Semuanya kami terima daripada-Mu, berkat kemurahan hati-Mu. Maka dengarkanah kami senantiasa, sebab kami hanya dapat bertahan, bila Kaubimbing dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Bacaan
dari Kitab Ulangan (26:16-19)

"Engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu."

Di padang gurun seberang Sungai Yordan Musa berbicara kepada bangsanya. "Pada hari ini Tuhan, Allahmu, memerintahkan engkau melakukan ketetapan dan peraturan ini; lakukanlah semuanya itu dengan setia, dengan segenap hatimu dan segenap jiwamu. Pada hari ini Engkau telah menerima janji dari Tuhan; Ia akan menjadi Allahmu, dan engkaupun akan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya dan berpegang pada ketetapan, perintah serta peraturan-Nya, dan mendengarkan suara-Nya. Dan pada hari ini pula Tuhan telah menerima janji dari padamu bahwa engkau akan menjadi umat kesayangan-Nya, seperti yang dijanjikan-Nya kepadamu, dan bahwa engkau akan berpegang pada segala perintah-Nya, Ia pun akan mengangkat engkau di atas segala bangsa yang telah dijadikan-Nya, untuk menjadi terpuji, ternama dan terhormat. Maka engkau akan menjadi umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu, seperti yang dijanjikan-Nya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang hidup menurut Taurat Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:1-2.4-5.7-8)
1. Berbahagialah orang-orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan. Berbahagialah orang-orang yang memegang peringatan-peringatan-Nya, yang mencari Dia dengan segenap hati.

2. Engkau sendiri telah menyampaikan titah-titah-Mu supaya dipegang dengan sungguh-sungguh. Kiranya hidupku mantap untuk berpegang pada ketetapan-Mu.
3. Aku akan bersyukur kepada-Mu dengan hati jujur, apabila aku belajar hukum-hukum-Mu yang adil. Aku akan berpegang pada ketetapan-ketetapan-Mu. Janganlah tinggalkan aku sama sekali.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal

Ayat. Waktu ini adalah waktu perkenanan. Hari ini adalah hari penyelamatan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:43-48)

"Haruslah kamu sempurna, sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya."

Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata, “Kalian telah mendengar bahwa disabdakan, ‘Kasihilah sesamamu manusia, dan bencilah musuhmu’. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian.’ Karena dengan demikian kalian menjadi anak-anak Bapamu di surga. Sebab Ia membuat matahari-Nya terbit bagi orang yang jahat, dan juga bagi orang yang baik. Hujan pun diturunkan-Nya bagi orang yang benar dan juga bagi orang yang tidak benar. Apabila kalian mengasihi orang yang mengasihi kalian, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kalian hanya memberi salam kepada saudaramu saja, apakah lebihnya dari perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tak mengenal Allah pun berbuat demikian? Karena itu kalian harus sempurna sebagaimana Bapamu di surga sempurna adanya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.



Renungan

Memaafkan orang yang telah melukai hati kita tidak mudah. Kita sering mendengar ungkapan jujur tentang kesulitan itu. Mereka yang mengalami pergulatan demikian sangat dianjurkan untuk mendoakan orang yang telah melukai hatinya. Memang, seseorang rasanya tidak mungkin bisa mendoakan orang lain dan serentak membencinya. Namun, kalau dia sudah sanggub mendoakan orang tersebut, dia akan mampu memaafkannya.

Dalam Injil hari ini, Yesus berbicara tentang mengasihi musuh: ”Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu”. Sabda Yesus ini aneh dalam pandangan manusia. Yang logis dan wajar adalah kasihilah temanmu dan bencilah musuhmu. Ini adalah logika manusia. Tidak demikian dengan logika Tuhan. Tuhan ingin kita mencintai semua orang, juga orang yang membenci kita. Yesus mau mengajarkan bahwa kebencian jangan dibalas dengan kebencian, tetapi dengan kasih. Kalau kebencian dibalas kebencian, dendam dibalas dendam, maka lingkaran kejahatan tidak akan pernah putus. Hanya kasih yang mampu memutuskannya. Sabda Yesus itu bukan isapan jempol. Yesus sendiri terlebih dahulu menghidupinya dan memberikan teladan kepada kita manakala Dia mengampuni dan mendoakan mereka yang menyalibkan-Nya.

Yesus menantang kita untuk menghadirkan kasih yang mengatasi logika manusia. Kalau kita mampu mengasihi dengan sepenuh hati dan tanpa batas maka kita pantas menjadi anak-anak Bapa, sahabat-sahabat Yesus. Bersediakah kita?

Ya Tuhan yang mahapengasih, syukur dan terima kasih atas cinta kasih-Mu yang tulus dan tiada taranya kepadaku. Semoga aku mampu mengasihi siapa pun dengan tulus. Amin.

Ziarah Batin 2012, Renungan dan Catatan Harian